05 December 2014

Saat Ku Berpaling..


Aku menanggalkan tuala.. Seluar jeans biru lusuh itu aku sarung. Rokok masih terlekat dibibirku. Aku menyembur badanku dengan semburan badan Gatsby. Rokok yang masih berasap itu ku berikan pada dia. Aku mencapai T-Shirt hitam lengan pendek lalu menyarungnya. Dia hanya memerhatikan aku. Wax aku keluarkan dari beg galasku.

"Aku harap kau tak akan tulis kisah pasal aku nanti" kata dia.
Aku tidak memberi respon. Aku sibuk mengayakan rambutku. Aku ingin memacakkan rambut ku seperti sebelumnya.
"Kau dengar tak apa yang aku cakap?"tanya dia
"Ye"jawabku sepatah.

"Bf kau tak marah ke kau tulis cerita macam tu?" Tanya dia
"Aku tak de BF"jawabku sambil mencapai kotak rokok.
"Aku baca kat blog kau,kau cakap kau dah ada bf sekarang"
"Tu dulu,bukan sekarang"
"Jadi sebab tu kau cari aku sekarang"
Aku hanya anggukan kepala.

"Berapa ramai skandal kau sebenarnya? Tak termasuk aku"tanya dia
"Tak perlu kau tahu"jawabku
"Berapa ramai yang kau main?"tanya dia
Aku berpaling dari memandang mukanya. Kotak kondom yang terbuka tanpa isi itu ku tatap.
"6" jawabku sepatah
"7 kalau termasuk aku,bila kau main dengan diaorang?"tanya dia lagi
"Sejak aku singgle"jawabku
"Diaorang tu semua skandal kau?macam aku ke?" Tanya dia
Aku menyarung kasut.
"Dan semua yang main dengan kau, kau akan ceritakan di blog kau?"tanya dia
"Tak."jawabku
"Betul ke? Kalau pasal aku?"tanya dia
"Tak"jawabku
"Kenapa?"tanya dia
"Kau nak aku hancurkan hidup kau ke? Sama macam diaorang?!"tegasku
"Kau kantoi dengan diaorang ye?"
"Aku dah delete dah post pasal diaorang."
"Bf kau yang suruh ke atau diaorang?"
"Dua-dua sekali"
"Tu la kau, kenapa lah kau nak tulis sangat kisah hidup kau. Kisah peribadi kau tu. Dah macam syok sendiri la. Tak pasal-pasal dah kantoi sekarang"katanya
Aku menyandang beg galasku.
"Dah lewat ni, aku nak balik dulu." Kataku
"Wei kejaplah. Kau tak nak deposit ke?"
"Tak pelah, kali ni kau boleh simpan"kataku lalu keluar dari bilik hotel tersebut.
"Tapi kau tak akan tulis pasal aku kan"tanya dia
Aku tidak menjawab lalu pintu bilik hotel ku tutup. Aku melangkah keluar dari hotel. Waktu sudah hampir ke pukul 6petang.

Aku teringat perbualan mak aku dan aku di telefon beberapa hari sebelum itu.. Mak aku bertanyakan soal jodohku.. Malah mak aku sendiri menetapkan tempoh perkahwinan aku.. Mak aku ingin aku berkahwin sebelum umurku mencecah angka 30.. Aku mempunyai ramai kenalan wanita.. Namun kami hanya kenalan biasa.. Tidak terlintas untukku meminati mereka.. Bukan faktor nafsu namun faktor keakraban. Jika sebelum ini aku pernah meminati salah seorang daripada mereka, namun akhirnya aku kecewa apabila dia dalam diam sudah berpunya..

Aku serahkan soal jodoh kepada ibuku.. Biar dia sahaja yang mencari jodoh untuk ku.. Aku terlalu sibuk mencari rezeki hingga tiada masa untuk mencari calon menatu yang sesuai buat ibuku.. Aku juga sudah berkali kecewa dalam percintaan. Dengan lelaki dan wanita.. Apa mungkin aku tidak layak untuk bercinta, atau mungkin aku tidak sememangnya boleh bercinta..

Apa pun keputusan yang ibuku buat untuk ku dalam soal jodoh khususnya.. Aku terima.. Aku percaya segala yang ibuku buat untuk anaknya ini adalah yang terbaik untuk bersama.. Mungkin sudah sampai waktunya... Saatnya aku berpaling semula ke fitrah sebenar.