23 March 2014

Antara Dua


malam ini aku tersenyum lebar. Tersenyum lebar umpama kerang busuk dihadapan laptop. Tak sangka karya terbaru aku iaitu 'Tentang Rasa' mendapat respon positif dari pembaca/pengunjung blogku. Hampir 5 kali aku membaca komen-komen dari pembaca blogku. Terharu kerana rata-rata dari mereka menyukai karya itu. Berbaloi segala keringat mindaku ini dalam mengarap sebuah lagi karya yang dianggap bermutu dari pengunjung blogku.



Aku tersandar ke kerusi sambil mengosok-gosokkan mataku yang sedikit gatal. Jam di skrin laptop menunjukkan angka 3.46am . Seperti malam-malam sebelum ini memang waktu-waktu begini baru aku menoleh ke arah katil. Aku memang berjaga hingga lewat malam dan awal pagi. Telefon bimbitku bergetar. Seseorang baru sahaja menghantar pesanan melalui aplikasi WeChat.

'buat pe? Jom lepak kt umh aku'

bunyi pesanan tersebut. Aku hanya tersenyum keriangan. Namun tidak berpanjangan. Pesanan yang dihantar oleh seorang lelaki yang selama ini ku anggap istimewa.biarlah aku memanggilnya 'S'. Perkenalan aku dan dia tidak lama. Bahkan kami hanya baru berjumpa sekali sahaja. Namun pada hari perjumpaan itu kami benar-benar serasi hingga lupa yang kami baru berkenalan dan berjumpa. Sikap keterbukaan dia benar-benar ku senangi dan dia juga merasakan perkara yang sama.



'dah pkul brp ni gile, aku nantok nk tdo dh'

aku membalas pesanan dia. Jarak rumah aku dan rumah dia agak jauh. Lagipun aku agak penat untuk ke sana. Aku pasti jika aku kesana makin letih lah aku nanti. Pasti 'aktiviti' itu yang akan kami lakukan.

'lusa free? Kita lepak nnt'

'ok' balasku lalu mencampakkan telefon bimbitku ke katil. Aku memandang skrin telefon bimbit jika dia ada mengirimkan pesanan lagi. Tiada. Hanya wajah teman lelakiku yang menghiasi skrin telefon bimbitku. Aku tersenyum memandang wajah manis kekasihku yang tersenyum yang menjadi penghias latar skrin telefon bimbitku.

“Arrghhhh aku rindukan abang!!”jeritku sambil mengeliat.

Jika si 'S' tidak outstation di utara malaysia dulu, pasti aku tidak akan bercinta dengan 'abang' iaitu kekasihku kini. 'abang' berumur lebih tua berbanding dengan umurku, sebab itu aku memanggilnya abang. Aku lebih mengenali si 'S' dahulu berbanding 'abang'. Namun dalam tempoh perhubungan aku dan 'S', si 'S' yang sudah mempunyai teman wanita tidak begitu fokus pada hubungan kami. Sejak 'S' outstation, kami juga jarang berhubung.

Dalam keadaanku sangap akan belaian, aku mengenali 'abang', dalam seminggu tempoh perkenalan kami, segalanya cukup sempurna. Namun 'abang' bukanlah berasal atau tinggal tetap di KL. Seperti 'S', 'abang' datang ke KL atas urusan kerja. Hari-hari terakhir aku dan 'abang', kami manfaatkan masa dengan sebaiknya. 'abang' membawaku ke lokasi lain umpama percutian untuk berbulan madu. Hehehe



aku akui tidak cukup hanya sehari kami disitu. Namun 'abang' harus pulang ke negerinya yang terletak diuatara malaysia. Amat berat hati aku untuk melepaskan 'abang' pergi.

Hampir seminggu 'abang' pergi. Aku cuba menyibukkan diri dengan pelbagai tugasan agar fikiran aku jauh dari memikirkan 'abang'. Sesekali aku menjenguk facebook untuk bersembang dengan abang feez. Segalanya ku luah padanya. Dalam sedang asyik bersembang, tiba-tiba aku tersentak melihat satu notification muncul di skrin laptop. 'S' baru sahaja like gambar aku dan 'abang' ketika bercuti dahulu.

Tidak lama kemudian, 'S' menghantar pesanan melalui WeChat.

'untunglah dah ada bf'

'tq' hanya itu yang ku balas. Sebenarnya aku agak bengang dengan sikap 'S'.. ketika aku bersama dengan dia, dia mengabaikan aku. Tidak pernah mengirimkan sms/call/wechat. Namun bila aku sudah berpunya, dia selalu menghubungiku.

'aku dah balik KL dah. Bile free? Jom jmpa'

'nnt aku free. Aku gtau'

walaupun aku bengang dengan si 'S' ni, namun jauh disudut hatiku, aku benar-benar rindukan dia. Cuma aku belum bersedia untuk berjumpa dengannya lagi. Dalam masa yang sama, aku selalu berwhatsapps dengan 'abang' mengeratkan lagi hubungan aku dan dia walaupun kini kami berjauhan.



Aku menutup suis laptopku. Waktu sudah berganjak ke pukul 4.15 pagi. Aku baring di atas katil. Agak susah untuk ku pejamkan mata ini memikirkan pertemuanku dengan si 'S' buat kali kedua nanti. Apa yang harusku lakukan bila bersua muka dengan si 'S' nanti.. arghh!! pening aku memikirkannya.