15 May 2014

Kenikmatan dalam Ketakutan


“baik terima kasih.”kataku lalu berjabat tangan dengan lelaki yang berumur dalam lingkungan 40an itu.

Ketika lelaki itu berlalu pergi meninggalkan aku, Aku segera memasukkan dokumen perjanjian tersebut ke dalam beg. Suasana di restoran Old Town White Coffee ini makin lenggang. Jarum jam ditangan ku tepat menunjukkan waktu 9.40 malam. Banyak kedai-kedai cenderamata dan gerai-gerai kecil disini mula berkemas. Central Market bakal ditutup tidak lama lagi.



Ini merupakan kali kedua aku mengunjungi Pasar Seni ini. Kali pertama ketika aku menjejakkan kaki kesini bersama dengan rakan-rakan sekolej ku. Aku beransur ke luar ke pintu belakang pasar seni untuk merokok.

Aku memandang kiri dan kanan. Dikiriku terdapat lagi kedai makan yang sudah berkemas. Aku melangkah ke kedai mamak yang terdapat hujung kiriku. Restoran mamak tersebut juga sedang berkemas untuk menamatkan perniagaannya.

Aku melihat ke atas tangga terdapat beberapa orang sedang berbual disitu. Aku berlalu ke tempat berikut. Ramai juga yang melepak disitu. Aku menoleh ke kiriku. Ada beberapa orang sedang berbual dan berjalan di laluan agak gelap disitu.

Aku berjalan dilaluan tersebut. Ketika ku melalui laluan tersebut, aku rasa diperhatikan oleh beberapa orang lelaki disitu. Walaupun aku agak takut jika disamun mereka namun aku bersikap biasa. Aku berjalan ke hujung laluan itu. Rupanya laluan tersebut adalah bumbung landasan lrt. Aku dapat melihat lrt melalui landasan tersebut dari atas laluan itu. Aku leka seketika.

Setelah bosan berdiri disitu. Aku mula melangkah pulang. Namun langkah ku terhenti..

“hi”tegur seorang lelaki
“hi”balasku.
“seorang je ke?”tanya lalki tersebut.
“yup”jawabku lalu bersandar ke dinding.
“dari mana?”tanya lalki itu lagi.
Aku mula tidak senang. Khuatir jika aku disamun.
“pasar seni”jawabku
“oh baru habis keje ke?”tanya lelaki itu lagi.
“ye. Kenapa?”
“tanya je”katanya sambil tersenyum ke arahku.
Senyumannya manis. Wajahnya biasa-biasa sahaja bagiku. Tidak yang menarik perhatian. Tubuh badannya pun biasa. Tidak tegap.tidak kurus. Tidak gemok. Dari segi permakaiannya, tidak menunjukkan ciri-ciri seorang penyamun.

“selalu ke datang sini?”tanya lelaki itu lagi
“kali kedua kot.. first time datang dengan member. Tapi tak datang ke tempat ini. Kitorang lepak kat dalam pasar seni. Tak tahu pula pasal tempat ni”jawabku
“kira first time la datang belakang sini?”tanya dia lagi
“yup”kataku lalu mengeluarkan kotak rokok.

Beberapa orang lelaki india melintasi kami sambil memandang tajam ke arah kami. Aku mula rasa tidak selesa.

“ramai juga lepak kat sini waktu-waktu macam ni ye”kataku
“ramai india je kat sini. Melayu tak ramai”jawabnya
“oh risau kena samun je ni hehe”aku tertawa kecil
“kat sini memang ada kaki pow. Tapi tengok orang jugalah.”katanya
aku mengangukan kepala lalu menhembuskan asap rokok.

Hampir sejam aku berbual dengan lelaki itu. Makin lama makin berkurang lelaki yang melepak disitu.

“cari yang macam mana?”tanya lelaki itu
“huh??”aku tidak mengerti
“yela, taste awak macam mana?”tanya lelaki itu lagi
“taste? Hehehe tak faham la”kataku
“awak ni top ke bottom?”

berderau darahku bila mendengar pertanyaan dia. Pelik, bagaimana dia tahu aku ni sespesis begitu. Sesepesis dengan dia.

“ermm”berat mulutku untuk berkata.
“cakaplah”katanya lalu meraba bonjolan diseluar slack ku.
“wei.. ”aku menepis tangannya.
“jangan risau orang tak nampak”katanya lagi
“tu kat sana ada orang. Open kot kat sini. Agak-agak la”tegasku
“ala mereka pun sama macam kita la.”katanya
“kat sini port gay ke?”tanya ku
“yela.”
“macam kat tasik permaisuri ke?”
“ye”jawab lelaki itu
“pernah pergi kat tasik permaisuri ke?”tanya lelaki itu
“pernah sekali”
“kat sini pun sama. Dulu orang panggil sini Jurasic park. Dulu ramai orang, sekarang dah kurang”katanya
“oo kenapa?” tanyaku
“kenapa apa?”
“tak ramai datang sini?”
“sini money boy ramai,kaki pow pun ramai. Polis pun selalu datang sini”
“polis??”aku mula cuak
“ye tapi harini tak de kot”kata lelaki itu lalu meramas lagi bonjolanku yang mulai keras.
“err tak pela. Saya nak baliklah. Dah lewat ni. Risau nanti polis tangkap.”kataku
“polis datang setakat pow je budak-budak kat sini”katanya.
“polis pon kaki pow gak?”aku seakan tidak percaya

lelaki itu menarik zip seluar ku kebawah. Jantungku berdegup kencang. Tidak pernah aku berbuat begini sebelum ini. Di tempat terbuka. Lelaki itu memeluk pinggangku sambil meramas senjataku yang ku simpan di dalam boxer. Entah kenapa aku seakan asyik diperlakukan begitu.

Tiba-tiba kawasan akmi diterangi cahaya dari lampu motor yang menghampiri kami. Aku terkejut lalu menzip seluarku. Lelaki tadi juga berhenti dari memelukku.

“buat biasa je. Jangan gelabah. Stay cool”cakap lelaki itu.

“apa?”

dua buah motor berhenti dihadapan kami. Lelaki yang menunggang motorsikal yamaha lc berwarna hitam menyuluh lampu suluh ke arah kami.

“kau buat kat sini?”tanya polis itu dengan tegas
“tak ada apa encik”jawab lelaki disebelahku itu.
“minta ic”pinta polis tersebut
aku menyerahkan kad pengenalanku kepadanya. Begitu juga dengan lelaki itu.

“korang berdua buat apa kat sini? Beromen kat sini kan??”tanya polis yang menunggang lagenda.
“mana ada encik. Kitorang lepak-lepak je kat sini”jawab lelaki itu.
“kau main isap-isap kan?”tanya polis itu lagi
aku mengelengkan kepala.
“man, kau call jawi datang sini. Angkut dorang masuk balai”
aku menelan air liur. Jantungku berdegup kencang.
Polis yang lain itu mengeluarkan telefon bimbit dan bercakap dengan seseorang. Aku memandang ke arah polis yang sedang berbual di telefon bimbitnya. Aku melihat ke arah skrin telefon bimbitnya yang sedikit jauh dari pipinya. Logo facebook dan wechat. Aik.. pelik, bukan ke time call patutnya home skrin tukar lain.. cisss nak memain dengan aku polis-polis ni
“kau dari mana ni?”tanya polis itu
“baru habis kerja”jawabku
“lewat habis keje? Kau kerja apa?”tanya polis itu.
“saya jumpa client saya tadi kat pasar seni. Sign beberapa dokumen. Lepas selesai tadi saya merayau kat belakang ni nak isap rokok.”jawabku
“kau pula?”tanya polis kepada lelaki itu
“saya datang sini jumpa kawan tadi, pastu melepak kat sini”
“kau lepak ke kau main?”tanya polis itu
“main mende? Saya lepak kat sini isap rokok je encik. Lepas tu jumpa mamat ni terus bersembang dengan dia. Itu je kami buat.”cakapku sedikit meninggi.
“tak pe. Nanti kat balai boleh cerita lagi”kata polis itu.
Aku mengelengkan kepala.
“nak pergi balai naik motor ni ke?”tanyaku
“tak, ada van datang kejap lagi. Kat sini kau nak tipu kau tipula. Nanti jumpa jawi nanti mesti kau mengaku gak”kata polis itu
“nak mengaku apa? Benda yang saya tak buat”kataku semakin bengang
“tak pe, nanti jawi suruh kau bersumpah mesti kau mengaku punya.”kata polis itu
“nak bersumpah sebab apa?”tanya ku lagi
“sebab kau main tadi”
“main mende? Dah cakap tadi saya tak buat. Tak akan nak bersumpah atas benda yang saya tak buat”tegasku
“tak pe. Tak yah cakap banyak. Tunggu je jawi datang ni”kata polis itu.

Sunyi. Hampir 5 minit tiada apa-apa perbualan. Aku mula berpeluk tubuh sambil bersandar ke dinding yang sedikit melengkug itu. Lelaki disebelah aku tidak bercakap apa. Hanya diam memandang polis-polis tersebut.

“wei kau sini”panggil polis tersebut
lelaki itu mengekori polis itu berjalan tidak jauh dari tempatku berdiri.
Angota polis yang seorang lagi itu hanya memandangku dari atas hingga bawah berkali-kali. Aku memandang polis itu. Kacak juga. Boleh tahan wajahnya. Tubuhnya juga sedikit tegap. Namun perangai dia je yang buat aku menyampah kat polis itu.

Tidak lama kemudian lelaki itu melintasiku dan berlalu pergi. Aku hairan. Mengapa polis membiarkan lelaki itu pergi begitu sahaja. Kemudian polis itu kembali ke motornya. Polis itu menghidupkan enjin motor.

“err nak pergi mana?”tanyaku
“aku lepaskan kau. Aku tak nak kau lepak kat sini lagi.”kata polis itu.
“ic saya??”tanya ku
“nah”kata polis itu lalu memulangkan kad pengenalanku semula.

Akhirnya polis itu berlalu pergi begitu sahaja.

Aku berjalan ke tempat meletak kenderaan sambil tersenyum puas kerana tidak menjadi mangsa keadaan polis tersebut. Mungkin polis itu berjaya mengepow lelaki tadi sebab itu aku dibiarkan pergi. Atau sebab sikapku yang tidak gentar dengan ugutan polis itu. Arghh lantak la..

lepas ni kawasan pasar seni ni adalah larangan bagi aku selepas jam 8 malam. Aku tidak ingin menjejakkan lagi kaki disitu lagi. Bukan hanya kerana takut, namun kerana harga diri... gila kau nak main kat tempat open macam tu.. serius gila.. itu kerja gila!!

p/s: wei pasal novel atau karya baru dalam pembikinan.. sorry tapi korang terpaksa tunggu lama sikit.. sikit je..