02 January 2016

Sisi Gelapku : FORM 6 -PART3-


Sisi Gelapku : FORM 6 -PART3-


Sejurus aku masuk ke dalam kelas itu. Kelibat ali tiada. Aku tanya pada mereka yang ada didalam kelas tu dimana ali. Mereka tidak tahu. Aku berjalan kembali semula ke kelas. Sesi pertama pembelajaran bermula. Cikgu berjalan masuk kedalam bilik kelasku. Ketika sedang berdiri mengucap selamat pagi pada guru, aku menoleh ke luar kelas dan melihat Ali sedang berjalan masuk ke dalam kelasnya. Ali sempat menoleh ke arah aku lalu tersenyum.

Aku sempat membalas sms dari Badrul sebelum bergerak pindah ke kelas sebelah bagi subjek seterusnya. Aku melihat Ali dari jauh sedang menulis sesuatu pada sebuah buku. Aku duduk disebelah Jamil tanpa memperdulikan Ali.

Aku menaip Sms secara sembunyi agar guru yang mengajar tidak perasan. Aku menghantarkan teks sms tersebut kepada Ali. Beberapa saat kemudian setelah sms tersebut berjaya dihantar. Ali menoleh kebelakang ke arahku.

“ada apa?”tanya Ali
“nanti aku cakap”jawab aku
“apa hal ni?”sampuk Jamil
“tak ada apa”jawab aku
jamil memandang ke arah ali
“entah mamat ni”kata Ali
“tu cakap apa kat belakang tu? Beri perhatian kat depan ni!”tegas cikgu

waktu rehat bermula. Aku melihat ali berjalan masuk kedalam kelasku. Jamil dan wan berjalan keluar dari kelas bersama. Ali mengikuti mereka.

“ali, wei aku ada hal nak cakap”kata ku
“cakap jela”kata Ali
“ikut aku”kata aku
“cakap jela kat kantin”kata ali
“tak lama pun. Jom lah”kata aku

suasana dibelakang bangunna itu agak dingin kerana berhampiran dengan pokok-pokok besar dan semak-samun. Aku berjalan diikuti ali.

“apa hal?”tanya ali
“jangan buat lagi macam pagi tadi boleh tak?”tanya aku
“buat apa?”tanya ali
“kau kiss aku,manja-manja macam tadi. Orang tengoklah. Malu aku. Sekarang dorang fikir aku gay”kata aku
“hahaha betul ke?”tanya ali
“ye, yang peliknya dia orang tuduh aku gay je. Tapi Kau dorang tak cakap pun macam tu”kata aku
“hahaha apala kau ni. Aku memain jela. Kau jangan serius la.”kata ali
“kau fikir macam tu. Tapi budak-budak lain nampak lain.dorang fikir yang bukan-bukan pasal aku. Aku tak sukalah.”kata aku
“ala pedulikan jela”
“tak aku tak nak. Lepas ni kau jangan buat lagi.”kata aku
“ok. Aku tak buat lagi.”
“kau buatlah kat budak lain. Kat jamil ke kat wan ke. Kenapa dekat aku je kau buat”tanyaku serius.
“sebab kau lain la.. kau kelakar. Comel pula tu. Bila kau marah-marah ke serius ke memang lawak. Hahahaha sebab tu aku usik kau je hahaha”
“aku serius ni. Janganlah gelak pulak”
“hahahaha lagi kau serius lagi kelakar. Muka kau kelakar lah bila kau serius ke marah ke hahaha”kata ali sambil menepuk-nepuk bahuku
“sukati kau la”
“haha jangan marah. Woi tunggulah”ali menarik tangan aku
“ok aku janji aku tak buat macam tu lagi. Aku serius je dengan kau”kata ali sambil buat muka serius yang mengejek lalu ketawa terbahak-bahak.

Sejak dari hari itu, aku seakan dingin sikit dengan ali. Walaupun selalu juga ali mengusik aku. Namun tidak sampai ke tahap peluk atau cium pipiku. Namun perubahan itu turut dirasai oleh wan dan jamil yang berkawan rapat denganku.

“kenapa kau selalu diam je bila ali ada?”tanya wan
“tak ada. Aku ok je. Cuma menyampah”jawab aku
“kalau tak selalu asyik bergaduh je korang. Dah macam kapel aku tengok”sampuk jamil
ali berdiri di depan pintu kelas memanggil jamil tanpa memandangku. Aku menoleh ke arah lain. Kemudian mereka berdua berjalan menuju ke blok tempat biasa mereka merokok. Aku sempat memandang mereka berjalan.

Waktu rehat pada hari ini. Aku berpeluang makan bersama dengan Hidayah. Walaupun mula-mula memang agak segan dan malu namun lama kelamaan kami semakin mesra. U sebenarnya gembira bila Hidayah sudi menerima diriku sebagai kawan yang rapat. Pada permulaannya hidayah menganggap hubungan kami lebih pada persahabatan yang akrab.

Aku berjalan menuju ke tandas. Didalam tandas aku sempat berbalas sms dengan Badrul yang sedang bekerja. Hubungan aku dengan badrul agak renggang sedikit sebab masing-masing sibuk. Kami hanya berbalas sms sahaja. Kadangkala badrul akan menelefonku pada sebelah malam untuk berborak.

~AKU MINTA MAAF TIDAK DAPAT MENCERITAKAN DENGAN LEBIH TERPERINCI TENTANG BANYAK LAGI PERKARA YANG BERLAKU SEMASA AKU BERADA DI FORM 6 KERANA PERKARA TERSEBUT ADALAH KENANGAN YANG MASIH DIINGATI OLEH RAKAN-RAKAN AKU YANG LAIN. BAGI MENGELAK IDENTITI AKU DIKETAHUI, MAKA AKU TERUS 'JUMP' PADA PERKARA YANG PENTING YANG TIDAK DIKETAHUI OLEH ORANG LAIN SELAIN AKU, ALI DAN BADRUL. DAN JIKA ALI MEMBACA ATAU MENGETAHUI TENTANG KISAH INI, AKU PASTI ALI SENDIRI PAHAM. TAPI AKU PERCAYA YANG ALI SEMEMANGNYA SUDAH TIDAK MENGENALI DAN MENGINGATI KU LAGI. HARAP-HARAP BERGITULAH.~




Petang itu aku kembali dari sekolah. Penat betul dengan aktiviti korukulum disekolah. Emak aku sedang bersiap untuk keluar menghantar jahitannya ke rumah kawannya. Aku berjalan kedalam bilik air. Gayung berisi air dingin itu aku curahkan kebadanku.

“aie..aie.. ni kawan datang ni”jerit mak aku
“sape?”tanya aku
“ali”jawab emak aku.
“cakap dengan dia orang tengah mandi.”kata aku

aku memakai seluar pendek lalu ke ruang tamu. Aku lihat ali sedang bermain dengan telefon bimbitnya.

“kenapa kau datang?”tanya aku
“aku nak pinjam komputer kau. Nak taip kerja sikit.”jawab ali.
Aku menghidupkan suis komputer.
“emak kau dah keluar dah”tambah ali
“gunalah”kata aku

aku bergerak ke dapur lalu membuat air. Ketika aku meletakkan ketulan kedalam air. Aku terdengar suara ali sedang bercakap. Mungkin bercakap di telefon. Selesai membuat ali aku membawa jug air dan dua cawan ke ruang tamu. Aku terkejut melihat ali memandangku dalam muka bengis dan darah aku berderau sejurus melihat ali memegang telefon bimbit aku.

“kau dah kenapa?”tanya aku
“Sape badrul??!!”tanya ali dengan tegas sekali.
Jantungku bagai direntap bila mendengar ali menyebut nama kekasihku.
“bagi balik handphone aku!” aku merampas handphone aku dari tangan ali
ali menepis tangan aku.
“Sape badrul?? bagitau aku sape badrul tu dulu?!”kata ali lalu berundur kebelakang.
Aku terkedu dan tergamam. Bunyi getaran dari telefon bimbitku. Ali menatap skrin telefon bimbit itu.
“sape badrul??”tanya ali lagi
“bagi lah handphone aku dulu”kata aku
ali menjawab panggilan dari Badrul
“kau nak apa lagi??!! kenapa kau kacau kawan aku? Kau sape?...... apa?.. kau cakap dengan aku dulu siapa kau?....... ”ali serius
aku hanya berdiam diri. Segalanya kini sudah terbongkar.
“.... kau gay ye laknat! …. apa kau nak dari kawan aku?? kau nak konek dia???...”ali terus bertanya.

Ali kemudiannya duduk dikerusi di hadapanku. Telefon bimbit aku diserahkan semula.

“kenapa kau jadi macam ni? Berapa lama dah kau jadi macam ni?” tanya ali
aku tidak menjawab. Aku menundukkan wajahku.
“wei jawablah aku tanya ni”pinta ali
“dah lama..”jawab aku
“aku tak sangka kau macam ni, kenapa kau jadi macam ni??”tanya ali
“kau janganlah bagitau orang lain”kata aku
“aku tak sangka kawan aku ni gay. Siap bercinta dengan lelaki pulak tu.”kata ali
“aku kawan je dengan budak tu”jawab aku
“aku tak nak kau berkawan lagi dengan dia. Aku tak nak kau rosak”kata ali
“ok”jawab aku
“kau jangan cakap je..”kata ali
“ye, aku tak akan berkawan lagi dengan dia.”kata aku.
“aku tak percayalah.. dia budak mana? Aku nak jumpa dia? Kat mana rumah dia??”tanya ali
“dia tak duduk sinilah.”kata aku dalam keadaan masih takut.
“dia duduk mana?”tanya ali
“johor”kata aku
“habis macam mana kau boleh kenal dia??bercinta dengan dia??”ali makin serius.
Aku berdiam diri. Tidak menjawab soalan ali.
“apa lah kau ni khu, kenapalah kau jadi macam ni.. bukan tak ada perempuan kat dunia ni..tu hidayah tu, aku mati-mati ingat kau berkapel dengan dia.”
“aku memang berkapel dengan dia la”
“habis badrul tu apa? Kenapa dia kata dia pakwe kau??!!”tanya ali
“aku kawan je dengan dia”jawab aku..
“sudah. Aku tak nak kau kawan dia lagi. Aku nak kau jangan contack dia lagi. Aku nak kau tukar nombor baru..”kata ali
“ye”jawabku
keadaan menjadi senyap sunyi untuk seketika. Ali kembali ke komputer. Ali mencabut thumdrive. Aku duduk memandang aku sambil memasukkan thumbdrive dia kedalam beg.
“kau dah siap guna ke?”tanya aku
“tak start pon lagi. Aku tak de mood nak buat”kata ali
aku diam..
“tak akan lah sebab aku cium kau dulu kau jadi gay?”tanya ali
“tak..bukan sebab tu”jawab aku
“habis tu sebab apa?”tanya ali
“benda dah lama lah..”
“dah lama kau jadi gay ke?”tanya ali
aku diam..
“habis kalau gay kenapa kau boleh berkapel dengan hidayah?”tanya ali
“aku suka kat hidayah sebab tu aku berkapel dengan dia”
“habis tu, dengan budak tu apa pula?”
“aku...aku kawan jela”jawab aku
“lepas ni kau jangan kawan lagi dengan dia”kata ali
aku mengangguk kepala.
“dulu ada maknyah pernah isap kote aku. Sekali jela mak nyah itu isap”kata ali
aku terkejut dan pelik
“kenapa kau bagitau aku??”tanya aku
“buatkan kau rasa ok..  aku cuma tak nak kau teruskan hidup macam ni. Aku nak kau berubah. Macam aku, dulu aku bagi maknyah tu isap lepas tu aku menyesal dan aku berubah.”kata ali lalu berjalan ke arah aku.
“aku nak balik dulu.. ingat kau jangan lagi berkawan dengan dia”kata ali sambil mencekak daguku
“ye”jawab aku

malam itu badrul menghubungiku. Sudah banyak sms dari badrul tidak aku balas dan banyak kali juga badrul menelefonku. Akhirnya aku beranikan diri menjawab panggilan dari badrul.

“abang..”kata aku sejurus menjawab call badrul
“khuzai.. kenapa ni? Siapa budak petang tadi?”tanya badrul dalam nada biasa. Tidak menengking dan marah-marah seperti ali
“tu kawan saya. Saya minta maaf bang”kataku
“hehehehe”badrul ketawa
“kenapa abang gelak?”
“kelakarlah budak tu..hahahaha”
“dia memang kelakar juga kat sekolah.”
“khuzai dah berkapel ke dengan dia?”tanya badrul
“isyhh mana ada. Dia straight la abang. Dia tak macam kita”
“yela tu..”
“ye. Dia suruh saya jangan kawan dengan abang”
badrul terdiam.aku dapat dengar badrul mengeluh.
“khuzai tak nak kita bersama lagi ke?”tanya badrul
“entahlah bang. Saya takut budak tu kecoh pasal kita.”
“dia ugut macam tu ke tadi?”tanya badrul
“lebih kurang.dia minta saya berubah”kata ku
“tapi.. khuzai tahukan, abang sayangkan khuzai”kata badrul
“saya pun sayangkan abang”kataku yang mula nak sebak
“abang dah la jauh dengan khuzai..abang pon tak tahu bila lagi dapat berjumpa dengan khuzai..”kata badrul
“dia suruh saya beli nombor baru dan berhenti dari contack abang lagi”kataku
“habis tu,khuzai nak buat apa yang dia suruh ke?”tanya badrul
“entahlah bang.. saya tak nak kita berpisah macam dulu”kata aku
“abang pun sama sayang”aku boleh dengar suara badrul bertukar sebak.. aku menjadi semakin sedih

pagi itu aku ke sekolah dalam mood yang tidak baik. Aku masih bersedih. Perbualan panjang aku dengan badrul malam tadi benar-benar bagi kesan yang mendalam.akhirnya kami putuskan untuk kurangkan berhubung seperti selalu.

Sepanjang sesi persekolahan hari itu, aku seakan takut dan gementar bila melepak dengan ali dan kawan-kawan yang lain. Ali berlagak normal seolah-olah kejadian petang semalam tidak berlaku. Cuma ketika di tempat parking,ali akan meminta telefon bimbitku. Ali akan check sms aku samada aku masih sms dengan badrul atau tidak.

Sejak kejadian itu,nama badrul aku tukar kepada nama lain. Dan sms dari badrul akan ku padam sejurus aku membacanya. Namun pagi itu segalanya terbongkar. Ketika aku sedang bluetooth lagu-lagu mp3 dengan ali,cikgu kelas berjalan masuk kedalam kelasku. Ali segera membawa keluar telefon bimbitku bersamanya.

“rehat nanti aku bagi handphone kau.belum habis bluetooth lagi ni”kata ali lalu berjalan keluar.

Habis je kelas itu aku terus berjalan menuju ke kelas ali.aku tidak tunggu waktu rehat. Kelas ali tiada guru. Aku segera berjalan ke meja ali. Ali sedar kehadiran aku lalu lari menjauhiku.

“aku nak handphone aku balik!”pintaku
“kau sms dengan sape ni khuzairi?? tak pe, biar aku baca!”kata ali lalu membelek sms dari telefon bimbitku
“janganlah sial!”bentak aku
“sayang sihat ke hari ni? Belajar elok-elok ye... rindu sangat dekat khuzai.. bwerkk nak muntah aku!!”kata ali lalu diikuti gelak tawa dari rakan sekelasnya.
“babi aku nak handphone aku balik lah!!”kata aku mengejar ali..
“kau mesej dengan sape ni khuzai??” ali berpura-pura bertanya
aku mengejar ali sampai ke belakang bangunan.ali berhenti berlari. Aku mencapai bahu ali. Ali menepis tangan aku.
“kau ni memang barua la khu! Berapa kali aku nak cakap dengan kau?kenapa kau masih mesej dengan babi tu?”ali marah
“kau jangan nak sibuk hal aku la!!”cakap aku lalu merampas handphone dari tangan ali.
“kau memang tak akan berubah kan sial?!”tanya ali
“kau ingat senang ke babi? Ni libatkan hati dengan perasan!”kataku
“nak muntahlah aku dengar!! bodoh! Jadi gay! Menyesal aku kawan dengan kau!!”kata ali lalu berlalu pergi. Aku terdiam. Pedih bagaikan ditoreh jantungku bila mendengar kata-kata ali. Aku rasa malu yang teramat sangat.

“hello khuzai. Abang tengah kerja ni. Ada apa?”tanya badrul sejurus aku menelefonnya
“aku dah pesan kat kau.kenapa kau mesej aku time aku sekolah?”bentak aku
“sayang kenapa ni?”
“jangan nak sayang dengan aku la! Kenapa kau mesej aku tadi”
“kantoi ke?abang minta maaf.abang terlupa sayang”kata badrul
“dah la bang. Tak guna dah. Benda dah jadi.”kata aku lalu memutuskan panggilan.
Aku mematikan telefon bimbitku.





Aku berjalan masuk kekelas. Kelas sudah pun bermula. Aku melihat ali berada di dalam kelasku,ali tidak duduk dimejaku seperti kebiasaanya. Ali duduk dimeja jamil.

“mana kamu pergi?”tanya cikgu
“saya ke tandas tadi cikgu”jawabku.
“bergayut dengan kekasih gelap la tu”sindir ali lalu disambut gelak tawa rakan kelas yang lain.
“sibuklah kau”kata aku lalu berjalan ke tempat duduk ku
“waktu rehat kan kau boleh jumpa dayah. Tak tahan rindu ke? hehehe”wan ketawa
“bukan jumpa dayah tadi. Tapi bergayut dengan kekasih gelap yang lain”sindir ali lagi.
Aku memandang ali. Ali hanya menjeling kepadaku
“wah hebatlah khuzai. Ada spare part dah. Hehe”kata jamil
“awek form berapa?”tanya wan
“mana ada.kau percayalah cakap sibanggang tu”kataku
“kekasih gelap nama balqish. dia tu budak luar.tak sekolah sini”kata ali
pukimak punya jantan.boleh-boleh nak kecoh la sicelaka ni..
“dah-dah yang kat belakang tu kenapa bising? Buat kerja yang saya bagi.kalau tak siap tak boleh keluar rehat nanti”kata cikgu

setiba dirumah aku menghidupkan telefon bimbitku. Berbelas pesanan sms dari badrul merayu  meminta maaf. Hanya sms dari hidayah yang aku balas. Malam itu badrul menghubungiku. Aku tidak mengendahkan.

Pagi itu aku tiba agak awal ke sekolah. Rakanku yang lain masih belum tiba lagi kerana tiada kelibat motorsikal mereka di parking sekolah. Aku berjalan menuju ke kelas.

“woi khuzai tunggu.”aku menoleh kebelakang melihat ali berjalan menghampiriku. Aku tidak memperdulikannya lalu terus berjalan.
“woi tunggulah...woi gayboy!tunggu aku!!”perghh menyirap darah aku dengar sibarua panggil macam tu
“kau nak apa sial!!”tengking aku lalu menolak badan ali kebelakang
“kau nak marah kenapa?!”tanya ali
“kau guna bahasa elok skit boleh tak?!”
“aku ada benda nak bagi kat kau! Nah amek ni!”ali menghulurkan pek kad sim kepadaku
“kenapa kau bagi aku benda ni?”tanya aku
“sebab aku percaya kau masih berhubung dengan budak gay laknat tu! Aku nak kau guna nombor baru ni”kata ali
“aku dah tak contack dia lagi.”kata aku
“ye, kucing aku pon dah tumbuh tanduk pagi tadi”perli ali
“huh??”aku tak paham
“macam aku percaya lak kau dah stop contack lahabau tu. Kau ingat kau tukar nama badrul kepada nama balqish aku tak boleh tau. Balqish konon,nak muntah la sial!”kata ali
“pehal kau nak kecoh kat budak-budak semalam?”tanya aku
“sebab kau ni tak reti bahasa.aku dah cakap jangan contack dia lagi kau tetap gak contack dia!”kata ali lalu menarik telingaku
“adoiii sakit sial!!”jerit aku
“aku nak kau pakai nombor ni hari ni gak. Aku dah save no tu,kalau aku call nanti tak dapat, aku kecoh kat kelas pasal balqish kekasih gelap dari kehidupan sisi gelap kau!!”kata ali lalu berlalu pergi.

Aku hanya memandang ali sambil membelek-belek pek kad sim tersebut. Walaupun ali ni macam barua setan perangainya tapi hatinya baik. Niatnya nampak bersungguh untuk aku berubah. Sejak itu aku menggunakan nombor baru yang dibelikan ali.

Setiba di kelas. Aku mengeluarkan telefon bimbitku. Aku menukar kad sim lama kepada yang baru.kad sim yang ali berikan tadi. Ketika menghidupkan telefon bimbitku. Bibirku terkumat-kamit membacakan sesuatu. Aku menekan pad kekunci telefon bimbitku. Tertera 10 digit nombor telefon badrul. Aku tetap ingat nombor telefon kekasihku. Telefon bimbitku bergetar,sms masuk.

'baguslah kau dah guna no ni.jgn contack barua tu lagi. -ali'



-BERSAMBUNG-