07 June 2015

PATI : Airmataku Menitis Lagi



PATI : Airmataku Menitis Lagi


 Hujan masih turun dengan lebat. Kilat sabung-menyabung dan guruh masih kuat berdentum. Bilik bawah tanah itu terasa dingin. Cahaya lilin menerangi. Razif mula sedar dari pengsan. Razif terkejut melihat dirinya berbogel dan terlekat didinding. Razif melihat Khuzairi juga bogel dan tergantung di dinding bertentangan.

Azmeer juga mula sedar. Azmeer juga terlekat didinding dalam keadaan bogel disebelah Razif.Azmeer terkejut melihat Zard yang berbogel tergantung disebelah Khuzairi. Redzwan juga mulai sedar dan begitu juga dengan yang lain. Mereka panik dan saling berpandangan.

“Ha ha ha ha ha”suara ketawa kedengaran.
“baguslah jika kalian semua sudah sedar.”lembaga itu muncul ditengah-tengah bilik.
“kini aku akan pastikan setiap titis darah dan air mani kalian akan ku jamah ha ha ha ha”makhluk itu melabuhkan jubahnya.

makhluk itu sudah bertubuh badan lelaki dewasa yang tegap berkepala seperti lembu dan bertanduk seperti kambing. makhluk itu menjelirkan lidahnya yang seperti biawak itu. Syazwan memandang ke arah botol-botol air garam dan serbuk garam di kaki tangga. Syazwan meronta cuba melepaskan diri. Namun gagal.

Makhluk itu berjalan perlahan-lahan menghampiri Fitri. Fitri ketakutan. Makhluk tersebut menunjukkan kepada fitri tangkal kuning milik fitri. Fitri terkejut.  Zackruddin juga terkejut bila melihat tanggal itu yang pernah dipakai dileher Pak Wardi.

“tiada siapa dapat membantu kau termasuk makhluk yang kau bela”kata makhluk itu
“abang tolong saya”Fitri ketakutan.
“selama ini kau tak sedar yang kau di dalam gengaman budak ini hahaha. Kau begitu mudah untuk di takhluk”kata makhluk itu.
Zackruddin tercenggang kerana tidak menyangka selama ini dirinya dipergunakan oleh Fitri.
“tak padan dengan kecil, sudah pandai bermain dengan jembalang ha ha ha”makhluk itu ketawa sambil mencekak leher Fitri. Tangkal Fitri ditapak tangan lembaga itu kemudiannya berasap dan terbakar. Muncul ngauman kuat dari luar kawasan banglo.tidak lama kemudian suara itu lenyap sesudah tangkal tersebut musnah terbakar.
“aku sudah musnahkan jembalang engkau! Ha ha ha”Makhluk itu ketawa kuat. Fitri pengsan.

Makhluk itu kemudiannya merapati Zackruddin. Zackruddin ketakutan dan menjerit meminta tolong. Makhluk itu ketawa. Makhluk itu menjelirkan lidahnya dan menjilat seluruh tubuh Zackrudin. Lidah makhluk itu kemudiannya melilit daging dibawah pusat Zackruddin. Zackruddin memejamkan matanya.

Lidah makhluk itu mengurut-gurut daging tersebut hingga mengeras. Daging tersebut mengeras dan mencanak. Redzwan kelihatan terpegun melihat zakar Zackruddin yang besar itu dililit lidah makhluk bertanduk itu. Tidak lama kemudian zackruddin mengerang dan memancutkan bendalir putih kedalam mulut makhluk itu.

“makhluk tak guna!”jerkah Syazwan
“ha ha ha ha”makhluk itu ketawa kuat.

Razif memandang ke arah Faizal yang terbaring dilantai tidak sedarkan diri. Makhluk itu merapati Faizal. Makhluk itu mencekik leher Faizal. Tubuh Faizal yang kebiruan itu terangkat.
“ini padahnya kerana melawan aku!”kata makhluk itu lalu menghembuskan asap hitam kehijauan dari mulutnya ke arah kepala Faizal. Tubuh Faizal perlahan-lahan hilang dalam kepulan asap itu. Razif terkejut melihat Faizal sudah tiada.

“giliran kau pula!”kata makhluk itu berjalan menghampiri Syazwan
Redzwan memejamkan matanya. Redzwan cuba mengawal supaya zakarnya tidak mengeras kerana Redzwan sedikit terangsang melihat aksi makhluk tadi bersama Zackruddin.
'arghh sial! Time-time macam ni lak kau nak keras' bentak Redzwan dalam hati..
Makhluk itu menoleh ke arah Redzwan. Redzwan terkejut apabila makhluk itu perlahan-lahan menghampirinya.
“Tolong! Tolong!”jerit Redzwan
“kau jeritlah sekuat hati kau. Tiada sesiapa yang dapat mendengar dan menolong kau! hahaha”Makhluk bertanduk itu ketawa memandang Redzwan.
“aku akan sedut setiap titis darah dan air mani dari tubuh kalian hingga kalian tubuh kalian kering mereput hahaha”kata Makluk itu lalu menjelirkan lidahnya ke tengkuk Redzwan.

Azmeer cuba meronta sekuat hatinya namun Azmeer gagal melepaskan diri. Tubuhnya terlekat di dinding seperti yang lain. Azmeer memandang ke arah Razif. Razif hanya melihat Redzwan yang menjerit-jerit apabila makhluk itu mula menyedut darah Rezdwan dari tengkuknya.

“Nampaknya kita tak boleh keluar dari sini. Kita akan mati disini!”kata Azmeer
“tak. Pasti ada cara untuk kita lepaskan diri!”yakin Razif.
“cara apa? Badan kita terlekat kat dinding. Nak bergerak pon tak boleh. Macam mana nak capai botol garam tu?”Azmeer mula putus asa.
Razif terdiam. Razif melihat ke arah makhluk aneh yang sedang menyedut darah Redzwan.

Hujan masih turun dengan lebat. Satu persatu lelaki yang berbogel itu diratah makhluk hodoh yang berkepala lembu itu. Suasana menjadi dingin dan sunyi. Setelah darah dan air mani yang menjadi pati untuk menguatkan jasad makhluk itu diambil dari lelaki-lelaki yang berbogel itu,mereka pengsan kerana keletihan. Muka mereka sedikit cengkung dan pucat.

Hanya tinggal Sufian, Razif,Khuzairi dan Azmeer yang masih belum diambil patinya lagi. Sufian menangis teresak-esak melihat makhluk itu selesai mengambil pati dari tubuh Zharif. Kepala Zharif terkulai,Zharif akhirnya pengsan. Razif turut sedih dan simpati melihat Sufian. Razif memandang ke arah Khuzairi. Khuzairi mengalirkan airmata.

Makhluk itu kemudiannya berdiri dihadapan Sufian. Sufian memandang ke arah Zharif yang pengsan. Sufian memejamkan matanya. Sufian berserah pada takdir. Razif memandang ke arah Sufian terlekat disebelahnya. Selesai mengambil pati dari Sufian, makhluk itu menoleh kebelakang ke arah Khuzairi. Makhluk itu berjalan merapati Khuzairi. Razif dan Khuzairi terkejut.

“jangan! Sedut darah aku dulu! Jangan kau apa-apa kan dia!!”pekik Razif.
“hahahaha”makhluk itu ketawa dengan kuat. Mata makhluk itu yang merah kebiruan memandang ke arah Razif.
“giliran kau akan tiba juga nanti”kata Makhluk itu lalu ketawa.

Razif memandang ke arah Khuzairi semula. Khuzairi cuba tersenyum lalu mengucapkan selamat tinggal dan kata cinta pada Razif. Razif dapat melihat air mata jernih mengalir dipipi Khuzairi. Razif menjadi sebak. Tiba-tiba Razif berhenti menangis. Razif memandang ke arah Azmeer.

“air mata! Air mata kita masin. Masin macam garam. Ye, air mata kita dapat lemahkan hantu tu”kata Razif.
“hah?!”Azmeer tidak mengerti. Razif menoleh ke arah makhluk itu yang berdiri di hadapan Khuzairi.
“hey binatang tak guna! Kau boleh ambil darah dan air mani mereka tapi bukan aku! Aku akan pastikan kau tak akan dapat setitik pon air mani aku, binatang celaka!”pekik Razif.
Azmeer tercenggang melihat aksi berani Razif.
“tak guna!”jerit Makhluk itu lalu melompat ke arah Razif. Razif menoleh ke arah Azmeer
“air mata”kata Razif. Azmeer menganggukkan kepala.
“kau fikir kau hebat?! Kau juga akan jadi seperti yang lain!”kata makhluk itu lalu menusukkan lidahnya ketengkuk. Lidah mahkluk itu merobek ganas tengkuk Razif. Razif menjerit kesakitan. Razif berusaha mengeluarkan air mata namun gagal. Razif akhirnya terkulai pengsan.

Azmeer ketakutan melihat makhluk itu ganas pada Razif. Azmeer melihat jelas darah mengalir di tengkuk Razif yang pengsan itu. Lidah makhluk itu melilit daging lembik Razif. Lidah makhluk itu melilit dengan kuat hingga kepala daging Razif kemerah-merahan. Azmeer menoleh ke arah Khuzairi yang menangis melihat perlakuan Makhluk itu kepada teman lelakinya.

“macam mana aku nak menangis?!”tanya Azmeer.
“apa?”Khuzairi pelik dengan pertanyaan Azmeer
“Razif suruh aku menangis”jawab Azmeer.
Azmeer terkejut melihat Makhluk itu berjalan ke arahnya.
“giliran kau pula”kata Makhluk itu yang berdiri di hadapan Azmeer.

Lidah dari mulut makhluk itu mula merayap di leher Azmeer. Azmeer tidak dapat berbuat apa-apa. Azmeer memandang ke arah Khuzairi.

“erkk”jerit Azmeer bila lidah makhluk itu menusuk ke tengkuknya.

“Azmeer!!”jerit Khuzairi
“khuzai, tolong aku!”jerit Azmeer dalam kesakitan.
“Azmeer, bertahan.. jangan mengalah Azmeer.!!”jerit Khuzai.
“aku tak boleh tahan lagi..”kata Azmeer lalu matanya terpejam
“Azmeer..jangan risau.. aku kan ada!”kata Khuzairi
mata Azmeer terbeliak. Azmeer terus teringat akan arwah rakan karibnya. Wajah muizzudin menerpa ke ingatan Azmeer.
'mir, jangan risau.. aku kan ada..'kata muizzudin

Azmeer tidak dapat menahan sebak bila wajah Muizzudin yang hadir dalam fikirannya. Makhluk itu kemudiannya melutut dihadapan Azmeer. Makhluk itu menjelirkan satu lagi lidahnya. Lidah itu menjalar dan membaluti daging yang tergantung dibawah pusat Azmeer. Azmeer tidak dapat menahan kesedihan. Azmeer menangis. Azmeer menundukkan mukanya memandang makhluk yang berkepala lembu dan berwajah hodoh itu.

Azmeer menjadi sayu dan pilu. Mungkin inilah masanya Azmeer akan berjumpa dengan rakan karibnya. Air mata Azmeer mengalir deras. Dalam tidak sedar air mata Azmeer menitis mengenai wajah dan lidah makhluk itu. Makin lama makin banyak air mata Azmeer menitis mengenai makhluk itu. Wajah buruk makhluk itu mula berasap. Lidah makhluk itu juga berasap seolah-olah mnegeluarkan wap. Makhluk itu melompat kebelakang menahan kesakitan.

Wajah makhluk itu berasap. Air mata Azmeer seolah-olah asid yang menyebabkan wajah makhluk itu melecur dan berasap. Makhluk itu kesakitan dan tiba-tiba semua tubuh lelaki berbogel yang terlekat didinding terjatuh ke lantai. Azmeer memandang ke arah Khuzairi yang turut sama jatuh dengannya. Azmeer berlari mencapai botol air garam lalu menyiram air garam ke tubuh makhluk itu.

“WARGHH ARGHH” Makhluk itu menjerit kesakitan.

“buku! Ambil buku tu Khuzai!!”jerit Azmeer
khuzairi bingkas berdiri dan mencapai buku tersebut lalu berlari mendapatkan Azmeer. Makhluk itu terbaring menahan kesakita. Khuzairi membuka buku itu dan menyelak helaian yang dibuat dari kulit lembu itu. Khuzairi memandang Azmeer

“mantera yang mana perlu kita baca?”kata Khuzairi
“baca? aku langsung tak faham ayat dalam buku ini”jawab Azmeer

tiba-tiba kepulan asap biru muncul, asap itu melayang-layang ke udara lalu berhenti di hadapan Azmeer dan Khuzairi. Azmeer dan Khuzairi ketakutan.

“yang itu, baca mantera yang itu”muncul suara lelaki di sebalik kepulan asap itu
“Faizal?”Azmeer memandang ke arah kepulan asap itu
“ye, tak ada masa lagi untuk aku jelaskan. Baca mantera itu sekarang!”arah kepulan asap itu.
“kami tak tau macam mana nak baca tulisan ini”kata Khuzairi
“ikut sebutan yang aku baca”kata Faizal

Makhluk itu cuba berdiri dalam keadaan badannya melecur dan berasap. Azmeer dan khuzairi cepat-cepat mengikut bacaan dari Faizal. Mereka mengulang mantera yang dibaca sebanyak 2 kali dan makhluk itu terhenti. Makhluk itu kemudiannya terbaring kaku di lantai. Tubuh badan makhluk itu akhirnya melebur dan berasap. Tidak lama kemudian, makhluk itu ghaib.

Khuzairi dan Azmeer mengejutkan mereka yang masih pengsan. Mereka bersama berdiri dan berjalan keluar dari ruang bawah tanah dalam keadaan lemah. Azmeer memandang kearah Zard yang cuba memapah Hakim. Azmeer membantu Zard. Khuzairi mencapai sehelai kain didapur lalu menekup tengkuk Razif yang masih berdarah.

'HA HA HA HA HA KAU INGAT KAU BOLEH LEPAS!!' bergempita suara yang sungguh menyeramkan di seluruh Banglo. Mereka menjadi panik.

“kau cakap mantera itu akan hapuskan dia!”marah Azmeer
“mantera itu hanya cukup untuk hapuskan jasad makhluk itu sahaja.”jawab kepulan asap putih itu.
“kita kena keluar dari banglo ini sekarang!”kata Redzwan
“kau tak boleh lari dari aku!” muncul kepulan asap hitam di belakang Khuzairi.
Kepulan asap itu membaluti tubuh Khuzairi, namun dihalang kepulan asap biru.
“lari cepat!”jerit Faizal
mereka semua berlari menuju ke ruang tamu dan lobi banglo tersebut. Sufian membuka pintu besar banglo itu.

“cepat keluar! Pintu dah boleh dibuka!” arah Sufian.
Mereka terhenti diberanda banglo tersebut.
“macam mana nak keluar, hujan lebat!”kata Syazwan
“kita naiklah kereta! Cepat pergi ambil kunci kereta masing-masing!”arah Sufian
tiba-tiba muncul kepulan asap hitam didepan pintu banglo.
“Ya Allah”Syazwan terkejut.
“kau tak boleh lari!!”pekik kepulan asap hitam lalu menerkam ke arah Sufian.
tiba-tiba muncul kepulan asap biru menghalang kepulan asap hitam tersebut.
“cepat pergi!!”jerit Faizal yang cuba menahan asakan dari kepulan asap hitam yang dahulunya berjasad.
Sufian menoleh ke arah meja disebelah pintu banglo itu. Terdapat kunci van disitu. Sufian segera mencapai kunci tersebut lalu berlari ke arah van putih yang diparkir disebelah pintu pagar masuk banglo itu.

“cepat masuk!!”jerit Sufian lalu masuk kedalam tempat pemandu van tersebut.
Mereka berlari masuk kedalam van itu dalam keadaan bogel dan basah. Khuzairi berhenti melangkah kerana Razif tidak bergerak. Razif menoleh ke belakang.
“Faizal..”panggil Razif
“pergi! Tinggalkan banglo ini. Tinggalkan aku, jika tidak kamu semua tak akan selamat”kata Faizal yang berusaha menahan kepulan asap hitam itu.
“jom!”Khuzairi menarik tangan Razif lalu masuk kedalam van.
“pintu pagar berkunci!”kata Syazwan
“kita langgar je!”kata Sufian lalu memasukkan gear undur. Van tersebut berundur laju lalu merempuh pintu pagar itu. Pintu pagar itu roboh kerana rempuhan kuat dari van. Van tersebut kemudiannya meluncur laju membelah hujan lebat meninggalkan banglo tersebut.

“Tidak!!” kepulan asap hitam itu berundur kebelakang lalu melayang ke dapur dan menuju ke ruang bawah tanah.

Kepulan asap biru itu kemudiannya menjelma membentuk tubuh badan Faizal dalam uniform kilang. Faizal kemudiannya berlari keluar dari banglo tersebut. Setibanya dipintu pagar yang roboh itu tubuh Faizal melayang kebelakang seolah ditolak sesuatu yang kuat. Faizal terkejut!

“HA HA HA HA KAU JUGA TERKURUNG DISINI BUAT SELAMA-LAMANYA” suara kuat kedengaran jelas dari dalam banglo itu. Faizal memandang langit hitam yang masih menurunkan hujan. Faizal sebak lalu menangis. Kepulan asap itu melayang-layang disekitar ruang bawah tanah itu. Tiba-tiba kepulan asap hitam itu berhenti.
“ha ha ha ha”kepulan asap hitam terbang melayang ke arah tompokan darah Razif di lantai.

Van putih yang dipandu Sufian itu bergerak perlahan dari tadi. Hujan lebat akhirnya berhenti. Zharif yang duduk ditempat sebelah pemandu memegang tangan Sufian lalu menguncupnya. Sufian juga menguncup tangan Zharif. Zharif tersenyum.

Zard mengusap lembut rambut Hakim yang dipangku kepalanya. Hakim hanya memandang ke arah Zard. Zard tersenyum melihat Hakim. Azmeer yang duduk disebelah Zard juga turut memangku badan Hakim. Azmeer hanya terdiam memerhatikan Zard.
“bro, aku nak minta maaf atas apa yang aku buat sebelum ini”kata Hakim lalu memegang tangan Azmeer.
“tak pela bro. Itu cuma salah faham je. Aku dah lupakan”kata Azmeer lalu tersenyum
“arghh sakit”jerit Hakim tiba-tiba
“sorry,aku tak sengaja”kata Redzwan yang memangku kaki Hakim yang patah itu. Redzwan menundukkan mukanya. Redzwan sempat menjeling ke arah daging dibawah pusat Hakim yang lembik dan sedikit kecut itu.

Khuzairi memeluk Razif. Razif terlena dalam perlukan Khuzairi. Khuzairi mengalihkan kain yang menekup tengkuk Razif. Darah akhirnya berhenti mengalir keluar. Khuzairi mencium dahi Razif. Khuzairi menoleh ke arah Zackruddin yang memangku Fitri. Fitri terlena.

“lepas ni apa yang kau akan buat?”tanya Khuzairi
“aku akan kembali ke pangkuan isteri aku semula.”jawab Zackruddin
“budak ni?”soal Khuzairi
“entahlah. Aku akan berbincang dengan keluarga dia,mungkin cara terbaik adalah tempatkan dia di sekolah pemulihan”jawab Zackruddin.
Khuzairi tersenyum.
Syahir melentokkan kepalanya di bahu Syazwan. Syazwan menguncup dahi Syahir lalu memegang dahi Syahir.
“Syah merestui perkahwinan abang dengan kakak Syah”bisik Syahir
“Syah??”Syazwan terkejut
syahir tersenyum lalu mencium mulut Syazwan.

Cahaya matahari mula menerangi jalan yang tidak berlampu itu. Cahaya mentari yang terbit di ufuk timur kelihatan jelas terpancar dari laut. Ada diantara mereka yang menoleh ke arah kiri untuk melihat keindahan cahaya mentari itu.

Hakim tiba-tiba sedar akan sesuatu yang pelik. Hakim memandang ke arah Zard,Azmeer dan Redzwan yang khusyuk melihat cahaya matahari terbit.
“selama ni kau orang marah aku bogel, jadi sekarang ni kau orang lak yang bogel!! cakap orang konon!”perli Hakim.
Semua terkejut lalu berpandangan.
“hahahaha”masing-masing ketawa terbahak-bahak melihat dirinya dalam keadaan bogel.

Sejak dari peristiwa itu. Tiada lagi undangan dan jemputan percutian dari Faizal. Banglo itu ditinggalkan tidak terjaga. Banglo itu semakin usang. Namun barangan dalam banglo itu masih terjaga rapi. Pernah ada orang cuba memecah masuk ke dalam banglo itu, namun mereka terserempak dengan hantu atau kelibat lembaga hitam disitu. Mereka lari lintang-pukang dan kemudiannya demam selama seminggu. Sejak dari itu,tiada siapa yang berani untuk memecah masuk dan mencuri barangan tersebut.

Ramai yang mengatakan banglo itu berhantu dan berpenunggu. Seringkali orang ramai yang melalui kawasan itu akan terlihat kelibat seorang lelaki sedang menyapu sampah dibalkoni banglo itu. Ada juga yang pernah terserempak dengan kelibat seorang lelaki berjubah hitam dipintu masuk banglo itu. Hingga sekarang banglo itu dijauhi dari orang ramai dan semakin usang ditelan masa.

-TAMAT-



-inspirasi dari tv siri SUPERNATURAL dan AMERICAN HORROR STORY

-harap korang suka dengan percubaan aku pada kali ini dengan mengarapkan sebuah karya dari cantuman watak-watak dan jalan cerita dari karya-karya lain yang ada dalam blog aku.. huhu..