28 November 2010

Sisi Gelapku 2




Sisi Gelapku 2: 1~Adakah Cintaku Berakhir Begini??

“Malam ni kau jadi keluar?”tanya Razif
“keluar kemana?”tanya aku kembali
“main futsal kat sport planet”
“esok aku ada test,aku lum study lagi ni”
“ala,open book kan test tu?”
“mane ade..kau keluar la..aku malas ar”aku memberi alasan..

Razif tak bertanya banyak..diam dan terus ke bilik air untuk mandi..
aku pula tak senang duduk, bila memikirkan tentang peristiwa petang tadi..peristiwa yang benar-benar memberi kesan kepada aku..sehingga kini aku masih tidak dapat melupakanya..
aku cuba mengingat kembali, ketika telefon aku berdering..

“razif,kau masuk dulu ek,aku nak jawab call”kata aku sambil razif menganguk
“hello”kata aku
“hello”jawabnya
“sape ni?”tanya aku
“tak kenal ke??”kata seseorang yang tidak ku kenali di hujung talian
“nombor tak save la,sape ni?”
“cuba ingat betul2”
“wei aku dah kata aku tak kenal aku tak kenal lah,sape name kau ni wei?”kata aku yang dah hilang sabar..
“Badrul..”
Aku terperanjat dan hampir terduduk semula ke kerusi apabila mendengar nama orang yang paling ku sayangi..
“badrul???!!!”jerit aku dalam keadaan terkejut
“yela,aku ni badrul..”
“abang bad,kenapa abang badrul call saya tetibe ni??”tanya aku dalam keadaan teruja bercampur terkejut..setelah hampir tiga tahun aku menanti,akhirnya badrul kembali kepada aku..aku betul2 bahagia kini dapat mendengar suara dari badrul kembali..

“hah??sejak bila lak aku kawin dengan kakak kau ni..Woi jamil, kenapa kau tetibe panggil aku abang ni??”tanya badrul..eh pehal lak dia panggil aku jamil ni..
“jamil??sape jamil??”kata aku yang dah mula pelik..jangan-jangan ni kes salah nombor ni..tapi…
“eh kau jamil kan,aku dapat nombor kau dari shamsul..”kata badrul..hampehnye budak!! Ni mesti salah nombor ni!!
“maaflah saudara,kau salah nombor ar..k bye”jawab aku yang tengah bengang!!
“oo sowie2..k bye”jawab badrul yang ku memang tak kenali itu..bila ku pikir balik,macam lah kat dunia ni hanya ada satu nama badrul je..badrul tadi bukan badrul aku..badrul aku,..ntah mane lah dia berada sekarang ni..

Barua betul ar..aku baru nak bahagia tadi..rupa2nya..argghhh!!! bengang ar!!
Aku tak tahu lah,kenapa sejak akhir2 ni aku asyik teringat kat badrul dan peristiwa-peristiwa silam aku dengan dia..jauh di dasar hati aku ini,masih terpahat nama badrul
Adakah badrul akan kembali kepada aku semula..aku betul-betul menyesal..tapi,semuanya dah terlambat..sangat-sangat terlambat..aku menyesal,kenapa aku tidak menahan badrul dari meninggalkan aku,kenapa aku seakan rela dia meninggalkan aku dulu..kenapa..hmmmmm segalanya sudah terlambat kini..badrul pergi meninggalkan aku..mungkin buat selamanya..

“wei!! Kau berangan ape ni wei??”tanya razif ketika keluar dari bilik air..
“aisyhh mamat ni,makan penyepak gak..buat aku terkejut je ar”kata aku sambil razif ketawa..
“hehe,dah la wei..pergi mandi ar”kata razif..aku mula melangkah ke dalam bilik air..

Air yang keluar dari shower seakan-akan menikam badan aku..dingin..cukup menyegarkan..aku mandi tak lama,dalam 7 atau 8 minit,aku selesai mandi..sekadar cukup aku menyabun seluruh badan aku,shampoo rambut,cuci muka,dan gogok gigi..semuanya hanya mengambil masa 7 minit sahaja..

“tadi ada orang call kau,telefon kau bergetar tadi..”kata razif yang dah lengkap berpakaian sukan,,nak pergi main futsal la katakan..
“tak pela,nanti aku check sape..”kata aku sambil mengelap rambut dan badan aku yang masih basah lagi..
“kau kompem ke tak nak g ni?”tanya razif
“malas ar..wei,kau dah nak gerak ke?”tanya aku bila melihat razif menyarungkan kasut..
“ah’ah la..”
“kau belikan aku rokok Pall Mall 14,Biru kaler k”kata aku sambil menghulurkan wang kertas rm10 kepadanya..
“yang lebih ni..keep the change la ek”
“ape dia??..ni suck my dick kalo kau nak simpan bakinya”kata aku sambil menunjukan jari hantu aku ke arah batang konek aku yang tersembunyi di balik tuala di depan razif..
“yela nanti kul 2pagi nanti aku balik au”kata razif sambil keluar dari bilik hostel.
“tak payahlah,bakinya nanti kau belikan aku air kotak soya bean yang…BESAR PUNYE!!” jerit aku,seakan meniru ayat mamat yang kat dalam iklan Maggie..
“yela”kata razif sambil tersenyum memandang gelagat aku..
Aku mengunci pintu bilik bila razif berjalan keluar dari bilik..

“Khuzairi!! Mari lah join kitorang makan sekali ni.!!” Jerit Zubaidah ke arah aku bila nampak aku berjalan masuk ke dalam kafe..
“yela bedah..jap aku nak g oder makan jap”kat aku kepada zubaidah yang aku panggil bedah je..budak2 lain pun panggil dia ni bedah je..memang padan pun dengan mulutnya yang kecoh ni..
“kau makan ape?”tanya khalid bila nampak aku duduk di sebelah cindy
“macam biasa ar”
“aaa ini mesti kueh teow goreng sama air horlick ais kan..”sampuk cindy dalam nada penuh kepelatan cina nya..hehe yup,inilah makanan kesukaan aku dengan..badrul..
“tau tak pe.. lid,kau tak ikut budak2 main futsal??”tanya aku kat khalid..
“malas ar..”
“ala khu,kau macam tak tau lak..si khalid ni nak g berdating dengan awek dia malam ni”sampuk zubaidah dengan penuh kepoh..
“well,biase ar..”jawab khalid dalam nada kerek nya
“khuzai,kau dah siap assignment yang madam serina bagi?”tanya zurina yang dari tadi diam je..
“dah”jawab ku ringkas..
“wah bagus ar kau ni..”sampuk zubaidah
“bang,abang order kueh teow dengan air horlick ke?”tanya pelayan yang menghantar pesanan ku..
“yup”kata aku lalu meminum air horlick..hampir 2 jam aku melepak di kafe same2 dengan classmate aku,..macam-macam yang kami umpatkan..macam inilah kehidupan aku..sejak aku masuk ke kolej untuk belajar degree,aku mendapat kenalan baru.. So far, aku happy berkawan dengan mereka semua..

“lusa malam kau free tak?”tanya khalid ketika kami berjalan bersama ke bilik hostel
“ermm kenapa?”tanya aku kembali
“eh kau ni,aku tanya kau,kau tanya aku balik..”kata khalid
“hehe..free la..kenapa?”tanya aku
“tak ade ape..aku ingat nak ajak kau keluar ar”kata khalid sambil membuka pintu biliknya..
“keluar mane??”
“masuk ar..ala..kau ikut jela”pelawa khalid lalu duduk di atas katilnya
“cuba kau cakap nak g mana sebenarnya?”tanya aku sambil mengeluarkan handphone aku..
“kau ikut jela nanti..”kata razif sambil meng’on’kan laptopnya
“yela pape je ar..wei aku gerak dulu ar..aku nak balik bilik ni,nak siapkan assignment..pastu nak study skit”kata aku lalu berjalan ke bilik aku selepas bersalaman dengan khalid..bila aku ingat balik,hmm aku tau,ape rancangan khalid..
lusa adalah hari lahir aku.

Setibanya di bilik aku,aku menghidupkan laptop aku..sambil menunggu laptop aku loading,aku check missed call list..ermm nombor ni..dah banyak kali missed call aku..masuk petang tadi time aku mandi,dah 6 kali nombor ni missed call aku dalam minggu ni..yang peliknya,bila aku mesej tidak di balas,bila aku call tidak di angkat,asyik masuk dalam voice mail je..arghh lantak ar..

Selepas aku update antivirus laptop aku ni,aku bukak laman Facebook,hmm macam biasa je..aku buka Tagged dan Myspace,ada yang add aku sebagai kawan..accept jela..Cuma..hmmm dalam banyak2 yang add aku tu,ada seorang lelaki yang add aku kat tagged..pelik,ni mesti gay ni..dah banyak kali dah mamat ni add aku,tapi aku asyik reject je..
Gambar kat profile dia guna gambar kartun..tapi memang pelik bila aku check semua kawannya adalah dari golongan wanita..474 friendlistnya semua adalah wanita..pelik,kenapa tetibe je dia nak add aku ni..kali ni aku accept jela..malam itu aku hanya mendownload movie je..aku tak online yahoo messenger..aku study skit untuk test esok..

“malam ni kau ikut aku ek”ajak razif..
“nak g mane?”tanya aku
“kita pergi makan luarlah”kata razif sambil memakai jeans
“tengoklah”kata aku sambil membaringkan badan di atas katil..aku tau razif mesti dah plan dengan budak-budak lain nak keluar malam ni untuk celebrate birthday aku..
“kau tak de kelas ke petang ni?”tanya razif
“tak..nanti kau keluar,kunci sekali pintu..aku nak tido”kata sambil memejamkan mata

Razif keluar dari bilik dan mengunci pintu sepertimana yang aku suruh..
Ketika aku hampir lena..aku dikejutkan dengan bunyi ketukan pintu bilik..
Arghh sial ar..aku baru je nak tido ni

“Assalamuallaikum,err maaf mengangu, abang ada pisau tak?boleh bagi pinjam?”tanya seorang lelaki bila pintu bilik aku di buka.
“Waalaikumsalam, ade..jap ek”kata aku lalu berjalan ke almari untuk mencari pisau
“saya budak baru,.baru je masuk kolej ni semalam..nama saya farid”cakap budak yang namanya farid..tapi..bila ku tatap wajah si Farid ni macam aku pernah jumpa je ar..hmmm
“tak payah la kau nak formal2 dengan aku..kau belajar ape kat sini?”tanya aku yang masih giat mencari pisau..isyhh!! mane lak aku letak pisau ni..semalam ade je kat dalam laci ni
“hehe,Multimedia..umur berapa?”tanya farid
“20”
“oo eh kalau tak de,tak ape la,aku try tanya budak lain”
“nah…jangan lupa pulangkan nanti hehe”kata aku ketika menghulurkan pisau
“jangan risau ar..nanti senang-senang datanglah kat bilik aku..bilik aku kat hujung sana”kata farid sambil menunjuk jarinya ke arah bilik yang terletak di hujung sekali
“ok.kau duduk seorang je?”
“ye”
“nama aku khuzairi, kalau pape hal nanti kau datang je ar bilik aku”
Farid merenung tepat ke muka ku..pelik ni..pehal lak dia pandang aku macam tu..
“khuzai??”tetibe je farid menjerti seakan terkejut
“kenapa??”
“ermmmm macam pernah jumpa je kau ni..tak salah aku, aku pernah nampak kau sekali kat MP Melaka..waktu tu aku keluar dengan abang Badrul, tapi dah lama dah”kata farid sambil mengaru kepalanya
“oo jadi kau lah adik sedara badrul..”kata aku..aku betul-betul tak percaya,farid ini adik sedara badrul..
“ah’ah..abang badrul ade gak citer pasal kau kat aku dulu..katanya kau ni adik angkat dia”jawabnya
“ermm badrul sihat??”tanya aku,aku nak tahu khabar badrul..
“abang badrul..errr..”jawab farid tersekat-sekat
“kenapa? Badrul ok ke? Dia buat apa sekarang??”tanya aku yang dalam nada gembira
“badrul accident…”kata farid
Serta merta aku rasakan dunia ini gelap..aku seolah-olah tak percaya dengan apa yang dikata farid..




Sisi Gelapku 2: 2~Ingatan

“accident??!! Bile??!!”tanya aku dalam keadaan berdebar-debar
“err dah lama dah”jawab farid
“badrul ok tak?? Dia tak pape ke??”aku semakin tak sabar nak tahu..badrul selamat atau tidak
“dia ok,Cuma dia sekarang tak berapa nak ingat..”kata farid
“maksud kau??”aku pelik mendengar kata-kata farid
“dia dah hilang ingatan”kata faird lalu menundukkan mukanya..

Aku seperti tak percaya dengan apa yang aku dengar..aku menjemput farid masuk lalu duduk di kerusi..aku ingin mendengar segalanya tentang apa yang berlaku pada badrul..farid menceritakan dalam nada perlahan seakan-akan sedih dengan apa yang berlaku pada badrul…

Segalanya bermula ketika badrul berpindah di johor bharu 2 tahun lepas,setelah seminggu dia memutuskan hubungan dengan aku dulu..badrul bekerja di bawah syarikat pakciknya yang menjalankan bisnes jualan produk ubat-ubatan tradisional,setelah setahun dia bekerja di situ..pada satu malam ketika badrul dalam perjalanan mengambil stok produk dari gudang penyimpanan untuk di edarkan kepada pembeli-pembeli..van badrul telah dilanggar..badrul terselamat Cuma cedera ringgan je..tapi apa yang berlaku telah dirancang sebenarnya.. motif van badrul dilanggar adalah untuk dirompak.. terdapat empat orang yang merompak badrul ketika itu..badrul cuba menghalang tapi gagal..badrul di belasah teruk dan akhirnya pengsan setelah kepalanya di pukul dengan objek tumpul..badrul selamat apabila dihantar seseorang yang melalui tempat kejadian itu,badrul di masukkan ke dalam wad ICU selama seminggu dan kepalanya di bedah bagi mengeluarkan darah beku didalam otak nya.. pembedahan berjaya..malangnya, badrul koma dan tidak sedarkan diri..hampir 6 bulan badrul koma..walaupun kesemua penjenayah itu telah di tangkap dan di jatuhkan hukuman..tapi ibu bapa badrul masih tidak berpuas hati,..badrul masih koma dan tidak sedarkan diri..
Akhirnya pada satu hari,ketika hujan turun dengan lebatnya..badrul akhirnya membuka mata..badrul akhirnya sedar.. malangnya badrul hilang ingatan..banyak perkara yang badrul tidak ingat..badrul Cuma ingat perkara-perkara tertentu je yang berkaitan dengan ibu bapanya dan saudara maranya..hanya sebahagian je dari kawan-kawannya yang badrul ingat, selebihnya badrul tidak ingat..selama setahun lebih badrul di beri perhatian dan di bantu untuk memulihkan ingatannya kembali..
Kini badrul semakin pulih..kata doktor,hampir 90%  ingatan badrul pulih, tapi itu tak bermaksud badrul pulih dengan sepenuhnya.badrul akan pulih apabila badrul dapat mengingati segalanya dengan sendirinya.semuanya kini terletak pada diri badrul untuk ingatannya kembali normal..banyak pihak yang membantu badrul..ibu bapa badrul sentiasa memberi perhatian penuh kepadanya...badrul belum boleh bekerja seperti biasa lagi..kerana dilarang oleh ibu bapanya..

Air mata aku mengalir apabila mendengar penjelasan dari farid tentang keadaan badrul sebenarnya..aku menutup pintu bilik setelah farid keluar..aku tak jadi nak tido..aku mula berasa sedih mengingatkan keadaan badrul.. aku tertanya-tanya samada badrul masih ingat lagi tentang aku atau tidak..adakah badrul masih mencintai aku atau tidak..aku menjadi resah memikirkan keadaan badrul..

“happy birthday to Khuzairi!!!”jerit semua kawan-kawan aku
“terima kasih banyak-banyak kat korang..”kata aku selepas meniup lilin pada kek..
“cepatlah potong kek tu..lapar ni”kata zubaidah yang dah tak sabar-sabar nak makan kek tu..
“yela aku tau la..”aku memotong kek dan mengagihkan ke semua orang..
“geng,ni hadiah dari aku”kata razif lalu menghulurkan hadiah kepada aku
“apa ni? Ala wat susah je ar”kata aku
“amek jela”kata razif..kemudian zurina,zubaidah,cindy,khalid dan azhar masing-masing memberiku hadiah..adehh terharu la plak..dorang ni memang bestlah..tapi bagi ku hadiah teristimewa adalah dari badrul,handphone Nokia 3230 yang aku pegang di tangan ku ini..masih elok ku jaga..

Kami makan bersama di KFC..masing-masing mempunyai cerita dan gelagat masing-masing..memang kecoh ar..telefon bimbit aku begetar..tanda ada mesej baru masuk..aku baca
“Happy Birthday Khuzairi”
Mesej ni di hantar oleh seseorang yang ku tak kenali..nombor yang sama berulang-ulang kali missed call aku..aku jadi bertambah pelik..aku call tidak di angkat..hmmm mampos ar..dalam pukul 11 lebih aku dan razif pulang ke hostel..

“zif,nanti kau jangan kunci bilik,jap lagi aku masuk..nak isap rokok ar”kata aku kepada razif
“ok”jawabnya ketika membuka pintu…

Aku kembali duduk di koridor..termenung memikirkan badrul..aku harap badrul dalam keadaan selamat dan sejahtera..aku kini terlalu merinduinya..asap rokok aku sedup perlahan-lahan..lalu ku hembus asap keluar dari mulut ku…badrul lah orang pertama yang mengajar aku menghisap rokok..banyak perkara yang di ajar badrul sepanjang perkenalan aku dengan dia..yang paling indah bagi aku adalah ketika dia mengajar aku untuk bercinta..cara dia melamar aku jadi boyfriend dia..
aku nak kau tahu badrul..bahawanya aku amat mencintai kau,kata hati ku ini.

“hey khuzai..ape kau buat kat sini”jerit farid
“oo kau,aku tengah isap rokok ni”kata aku
“ni aku nak pulangkan pisau yang aku pinjam tadi.terima kasih ek.”katanya sambil menghulurkan pisau kepada aku..
“oo..sama2..ermm aku nak tanya kau sikit”
“tanya ape”
“badrul duduk mane sekarang?”
“oo abang badrul duduk melaka..dia dah balik kampung dah..dah 3bulan lepas dia balik..mak bapak dia nak dia ingat tentang melaka,tentang kampung halaman dia..”
“jadi badrul ada kat melaka sekarang??”
“ye,eh ok ar..aku balik bilik aku dulu,nak g sambung kemas bilik sikit”
“ok”kata aku melihat farid berjalan ke arah biliknya

Badrul kini di melaka..aku mesti jumpa dia..aku terlalu merindui dia..aku harap badrul masih ingat tentang aku lagi..minggu ni aku akan pulang ke melaka untuk berjumpa dengan badrul..lagipon minggu ini last kelas aku..pastu aku akan cuti sem..

“wei khu,aku nak pinjam laptop kau kejap”tetibe je aizat,budak senior aku memanggilku
“yela..amek kat dalam bilik,razif ada kat dalam..”kata aku kepada aizat
“esok aku bagi balik”kata aizat lalu terus berlalu

Esok kelas seperti biasa.. ketika di dalam kelas aku hanya teringat dan terikirkan badrul je..waktu kelas aku duduk di meja belakang sekali..aku hanya berseorangan di situ…

“okay class I want you all to submit this assignments next month, after your semester break ”kata Mr. Ferdi,pensyarah aku bagi kelas Principal Of Marketing,kepada semua pelajar..

“Khuzai,kita wat assignment ni sesame k”kata Zurina sambil menghampiri
“baik..nanti papehal kau contack2 ar aku”kata aku sambil menyimpan buku nota ke dalam beg..
“hmmm ok”cakap zurina yang memerhatikan aku keluar dari bilik kuliah

“zif,kau ade nampak ijat?”tanya aku kepada razif yang sedang berborak dengan seorang awek ni..cun ar awek ni,tak pernah jumpa pun..ni mesti classmate razif ni
“oo dia ada kat toilet..baru kejap tadi dia masuk”kata razif
“ok thanx.. ”kata aku sambil melangkah laju ke toilet

“Woi!! Melancap ke??hehehe”kata aku ketika melihat ijat membasuh batang koneknya di urinal..
“Abahmu,kau nak ape??”kata aizat sambil mengezip kembali zip seluarnya
“laptop aku lah”
“oo ade kat dalam bilik aku ar”
“nak buat gete(harta) ar tu”sindir aku
“cakap bebaik beb,lu pikir wa ni sengkek sangat ke doh..kau ade kelas pas ni?aku tak de,kalau kau nak balik hostel leh naik motor aku,pastu kau ambil balik laptop kau tu sekali”
“hmm lepas ni aku ada kelas,kul 12.30ptg jap g..hmm tak pe,aku skip je ar”
“bagus ar kau ni..dah jom”ajak aizat

Aku naik motor Rxz mamat ni..laju gak mamat ni bawak.. 1st time naik motor dengan dia..memang mat rempit ar balak ni..

“tu dia laptop kau,terima kasih la sebab bagi aku pinjam”kata aizat lalu membaringkan dirinya di atas katil..
“yela..”kata aku sambil menyimpan laptop aku ke dalam beg
“tapi..ermm aku nak tanya kau sikit ar..kenapa kau simpan citer filipina dalam laptop kau?”tanya aizat sambil membuka butang baju kemejanya
“citer filipina?? Oohh saje je..kenapa kau nak ke?”tanya aku di luar pintu bilik aizat
“kalau citer best tak pe ar gak,ni citer gay!”terkejut aku bila aizat kata macam tu
“mane ade..”jawab aku nak bagi cover
“hek eleh..aku tau la,aku dah tengok dah malam tadi..kenapa kau simpan wei??”
“oo err..aku salah download ar..aku ingat citer blue straight..aku belum tengok lagi doh citer2 yang aku download ni,ala kalo kau nak sangat citer gay ni,aku leh kasi..hehehe k ar aku gerak dulu”kata aku kemudiannya terus bla dari bilik aizat dengan segera..



Sisi Gelapku 2: 3~Kepulangan

“mampos aku ni..aku harap aizat tak kecoh pasal ni..”kata aku didalam hati sambil melangkah laju ke bilik aku..aku download movie gay pinoy ni sebab muka pelakon dia ni sebijik cam muka badrul..nak lepas rindu dan buat bahan lancap ar..hehe

Setiba di bilik,aku on laptop aku..sambil tu aku salin baju dan hanya memakai seluar pendek..bajet jap lagi nak mandi ar..aku check laman facebook..aku ternampak Hidayah menulis sesuatu di Wall profile dia.. “aku bahagia bersama si dia”..hidayah..rupanya memang sah kau dah ade penganti.. patut lah kau tak wish langsung time birthday aku semalam..mampos ar..benda lama..

“Assalammuallaikum, wei kau tak pergi kelas ke?”tanya razif di muka pintu bilik
“Waalaikumsalam..tak..malas ar”kata aku sambil memandang razif baring di katilnya
“esok petang aku balik,kau balik melaka bile?”tanya razif
“esok pagi kot”kata aku sambil berdiri dan mencapai tuala..nak mandi ar
“kau balik sini bile?”
“sehari sebelum kelas start”kata aku lalu menutup pintu bilik air..aku mandi untuk menyegarkan badan kembali…

Malam tu aku dan razif makan di bilik sahaja..kami tapau makanan di kafe tadi..walaupun khalid dan cindy ajak makan bersama mereka di kafe,kami tetap nak makan di bilik..nak tengok movie yang baru yang aku ambil dari azhar kat kelas pagi tadi..

Time tengah layan movie tetibe handphone aku begetar..ala kacau ar

“hello khuzai,ermm kau kat mane?”tanya zurina
“aku kat dalam bilik ni..ngah tengok movie”kata aku lalu keluar dari bilik..aku tinggalkan razif yang ngah khusyuk melayan movie tu
“esok kau balik melaka ek?”
“sape gtau kau?”
“cindy”..ooo tadi aku ada gtau cindy dengan khalid yang aku nak balik melaka esok
“jadi assignment kita macam mane?”
“kau boleh contack aku nanti la..pape hal nanti kau cakap je”
“ok”kata zurina
“ok”jawab aku
“jangan lupa bawak something dari melaka untuk aku nanti ek hehehe”kata zurina sambil tertawa
“yela,nanti aku bawak cencaluk untuk kau hahahaha”kata aku sambil ketawa besar
Talian telefon terputus..ni mesti minah ni dah habis kredit ni..hehe

“heyy khuzai..sembang dengan awek ke?”tanya Farid yang sedang berjalan di belakang aku
“tak de ar..hehehe wei kau balik melaka?”tanya aku
“balik..tapi lusa aku balik”
“aku balik esok..”
“aku masih ade kelas esok..tu pasal aku balik lusa je”
“oo ok”
“k..aku gerak dulu ar..nak g kafe”kata Farid lalu berjalan meninggalkan aku..

aku melangkah kembali ke bilik aku..setibanya di pintu bilik..aku terkejut apabila terpandang skrin laptop aku..eh..citer ape ni??tadi bukan citer yang ni aku tengok dengan razif..sejak bile lak mamat ni tukar citer..eh ni citer..citer pinoy ni..alamak kantoi la lagi..kali ni aku kantoi dengan razif lak..adooiii macam mane aku nak jawab ni..!!

Aku hanya memerhatikan razif menonton filem gay pinoy tu dari pintu bilik..hehe dah macam skodeng lak..skodeng roomate sendiri..tapi yang peliknya kenapa razif tengok citer tu dengan khusyuk??arghh tidak..jangan-jangan razif ni gay atau minat gak kat lelaki..aku wat2 terbatuk dari luar bilik..bila razif sedar je terus dia matikan movie tadi dan sambung tengok movie yang sepatutnya aku tengok dengan dia..

“sape call kau tadi?”tanya razif..macam tak bersalah je ayat..
“zurin,tanya pasal assignment”kata aku sambil duduk di sebelahnya
“oo..”
“kenapa kau pause kan movie ni..??”
“ahh aku tunggu kau ar”kata razif..bunyi nak komfiden je
“oo k”kata aku sambil menghisap rokok

Malam tu kami menonton movie sampai pukul 4 pagi..adehh mata gua dah layu ni

“wei zif,aku tido dulu ar..mata dah stim ni”kata aku sambil berbaring di katil
“alaa awal lagi ar,esok bukanya ade kelas”kata razif
“tapi esok aku nak balik melaka”
“ok ar..aku pun nak tido ni”kata razif sambil mematikan laptop aku..
“eh kalau kau nak tengok..tengok je ar”
“malas ar..aku pun letih gak ni”katanya lalu baring ke katilnya
Mata aku hampir layu..dan mula nak..tido
“khuzai,nanti kalau kau ade citer blue baru kau masuk dalam pandrive aku ek”tetibe je razif bersuara..argghh sial ar..aku dah nak tido ni dia leh potong lak..
“yela”jawab aku ringkas..

Pagi itu aku bangun awal..aku tak mau kejutkan razif..aku kini di stesen ktm UKM menanti train..aku hantar sms kat razif kata yang aku dah bertolak..semasa di dalam train aku duduk di kerusi belakang..aku pasangkan earphone kat telinga aku..layan lagu Jernih dari Amuk.. melodinya cukup indah dan membuatkan mata aku layu dan.. tertido..

“Stesen Terakhir Seremban,Last Stesen Seremban..terima kasih kerana mengunakan perkhidmatan kami..thank you for using our service….”

Aku terjaga bila mendengar pengumuman yang mengatakan aku kini sudah sampai ke seremban..
Aku segera melangkah turun dari gerabak keretapi dan menuju ke terminal one untuk beli tiket bas ke melaka.dalam kepala aku kini hanya memikirkan badrul..jantung ku berdebar2 menanti tibanya aku ke melaka..


Sisi Gelapku 2: 4~Kueh Teow Goreng

“Assalamuallaikum..mak,orang dah balik ni”jerit aku di luar rumah..tepat pukul 4 petang aku tiba di rumah aku..di kampung halaman aku di melaka.
“Walaikumsalam..ohh aie..masuk nak..aie dah makan? Mak masak…”
“Sambal telur kan..hehe”pintas aku..
“itu yang kau suka makan”jawab mak aku..

Selesai mandi aku tak kemana-mana,penat sangat..aku ingat aku nak jumpa badrul..hmm esok jela jumpa dengan dia..aku harap badrul boleh menerima aku kembali..harapan aku kini adalah untuk menebus kesalahan aku dan bersama dengan badrul kembali..

“aie..belikan mak santan nak,aie guna duit aie dulu,nanti bayar balek”kata mak aku ketika terdengar aku membuka pintu rumah..
“yela”jawab aku ringkas..aku baru je nak pergi rumah badrul..

Aku hanya berjalan kaki ke kedai..kedai tu bukannya jauh dari rumah aku pun..dekat je..
Ketika ngah best2 aku berjalan kaki sengsorang ni tetibe..

“khuzairi!!”..aku terdengar suara orang memanggil aku..
“khuzairi..sini la!!”jerit mak hairi ketika aku melalui depan rumahnya
“Assalamualaikum makcik…sihat??”tanya aku ketika bersalaman dengan dia..
“sihat..kamu sihat..lama dah tak jumpa kamu”kata mak hairi
“saya belajar sekarang makcik..belajar di bangi..”kata aku
“oo patutlah dah lama tak nampak kamu”
“saya pergi belajar bulan 10 taun lepas”
“kamu cuti ke sekarang?”
“ye,saya cuti ni..”
“ooo si hairi belum cuti lagi..minggu depan baru dia cuti”kata emak hairi sambil menyiram air ke bunga orkid…hairi..nama yang tak akan ku lupa..hairi budak yang menyebabkan hubungan aku dan badrul terputus..hairi mempergunakan aku untuk kepentingan dia..untuk kepuasan dia..akibatnya badrul nekad untuk meninggalkan aku..

“ermm ok lah mak cik,saya nak ke kedai dulu..mak suruh beli santan..”kat aku kemudianya bergerak ke kedai
“yela..”jawabnya

Minggu depan hairi cuti??maknanya dia pun belajar gak ke..hmmm aku harap aku tak kan terserempak dengan dia..aku malas nak berjumpa dengan dia..pasal dia ar aku putus dengan badrul..

“mak orang keluar jap ek”kata aku sambil menghidupkan enjin motor selepas membeli santan tadi..
“nak pergi mana?”jerit mak aku
“ala nak g jumpa kawan jap..”kata aku..selepas je enjin motor panas..aku menungang keluar motor ke jalan besar..

Aku nak ke kedai kamal..nak belikan badrul kueh teow goreng dengan air horlick ais..makanan ni kesukaan badrul..harap badrul akan menyukainya

“kamal dah duduk KL sekarang,dia keje dengan pak long dia..”kata mak edah,mak kamal..
“oo dah lama dah?”kata aku sambil mengeluarkan wang kertas rm 10
“dah dekat 2 bulan gak..ni order khuzairi tadi..semuanya Rm5.80”kata mak edah sambil menghulurkan makanan
“nanti mak cik kirim salam kamal ek”kata aku sambil memberi wang rm 10
“baiklah”kata mak edah lalu menghulurkan wang baki kepada aku..

“Assalamualaikum..”jerit aku di luar pintu pagar rumah badrul
“Waalaikumsalam..cari siapa”aku terlihat badrul..menjawab salam aku..hati aku berbunga gembira melihat badrul berdiri di depan mata aku sekarang ni..
“saya cari abang la”kata aku sambil berjabat tangan dia..
“abang??”kata nya lalu menarik tangannya ketika aku mahu mencium tanganya..
“abang badrul..abang ingat tak kat khuzai..”kata aku
“khuzai??ermm”
“aaahh jap,ni dia..abang ingat tak,abang suka makan kueh teow goreng dengan air horlick ais..”kata aku sambil mengambil makanan dari dalam bakul motor..
“ni memang my peberet ni..tapi macam mane kau tahu lak??urmmm”
“sebab saya ni adik angkat abang..khuzairi ni adik angkat abang time kita sekolah kat -------, semua tentang abang,khuzai tau” kata aku sambil memegang tangan dia..badrul menepis tangan aku..mungkin betul kata farid yang badrul ni hilang ingatan..sebab tu dia lupa pasal aku..
“tak pe la..lambat laun abang ingat gak kat saya nanti..”kata aku yang cuba menahan air mata aku dari keluar..
“abang makan lah..saya balik rumah dulu..Assalamuallaikum”kata ku lalu menghidupkan enjin motor
“Waalaikumsalam..terima kasih sebab bagi kueh teow ni”kata badrul..aku hanya mengangukkan kepala lalu keluar dari kawasan rumah badrul..

“sape tu bad?”tanya mak badrul ketika menghampiri badrul..
“entah,katanya nama dia khuzairi,adik angkat badrul ketika sekolah dulu”
Jawab badrul lalu berjalan masuk ke dalam rumah..

Arghhhh!! Kenapa badrul tak ingat aku langsung..aku betul2 sedey dan bengang..tak kan aku nak lupakan badrul..badrul begitu bernilai dalam diri aku..tak guna aku bercinta tapi akhirnya jadi begini..



Sisi Gelapku 2: 5~ Cincin

Esok petang aku pergi ke rumah badrul lagi..aku akan buat badrul ingat kat aku jugak..aku pasti bukan dia sengaja nak lupakan aku..aku dah cintakan badrul sangat2..jadi aku sanggup buat apa saja demi dia..untuk dia mengingat aku kembali..

“Assalamuallaikum”aku memberi salam
“Waalaikumsalam,eh..kamu ni yang datang petang semalam kan?yang bagi badrul kueh teow goreng”tanya mak badrul di muka pintu
“ye makcik..mak cik sihat?badrul ade?”tanya aku sambil bersalaman dengan dia..
“sihat..kamu jangan amek ati sangat dengan apa yang badrul buat kat kamu semalam,dia belum pulih sepenuhnya..”kata mak badrul
“tak pe mak cik,saya paham..”
“masuklah..jemput duduk”jemput mak badrul
Aku duduk di sofa..aku terpandang akan foto keluarga badrul..aku teringat ketika badrul mengajak aku ke rumahnya dulu..time tu aku ngah tengok gambar badrul,badrul lak baru lepas mandi..tetibe je badrul bukak tuala dia..tersembur keluar air yang aku minum..segalanya kini hanya tinggal kenangan..

“Eh khuzai,kau buat ape kat sini?”tanya farid..ape farid buat kat sini lak..
“farid..aku nak jumpa abang badrul..kau lak??”baru aku ingat,farid bagitau aritu kat kolej yang dia balik melaka lusa iaitu arini lah..
“aku memang duduk sini sekarang.sejak aku masuk kolej,mak ayah badrul ajak aku duduk dengan dorang nak aku tolong tengok-tengokkan badrul..”kata farid lalu duduk di sebelah aku..kemudian badrul muncul..lalu duduk dihadapan aku dengan farid..aku memberanikan diri bersalaman dengan dia..

“khuzai kan?..ade ape datang?”tanya badrul
“ermm saje je nak jumpa abang”jawab aku
“khuzairi ni sekolej dengan saya..”sampuk farid
Kacau ar farid ni..bla la kau..aku nak bercakap dengan badrul ni..
“ahh ye..farid dengan khuzai sekolej..kami belajar kolej yang sama”kata aku..badrul seolah-olah tidak mengendahkan aku..
“farid..amekkan abang air..untuk khuzai sekali ek”katanya..farid terus ke dapur tanpa bantahan..
“abang ingat tak rantai ni?”kata aku sambil menunjukkan rantai yang ku pakai di leher aku..rantai yang badrul beri kat aku sebagai tanda ikatan cinta kami..aku ingin badrul mengingat detik aku bersama dia dulu..
“rantai ni??”tanya badrul sambil mengeluarkan rantai yang di pakainya dari dalam t-shirt..
“ye..rantai tu..”kata aku..rupanya badrul masih pakai lagi rantai tu..sayu sey hati bile ingat balik,dah hampir tiga tahun rantai tu ku pakai..tak sangka lak si badrul pun memakai sama rantai tu lagi..

“kenapa kau ada rantai yang sama dengan aku pakai ni??..”tanya badrul
“abang yang beri rantai ni kat saya..bang cakap,rantai ni special..hanya kita berdua je yang ada rantai ni”kata aku sambil membelek-belek rantai di leher aku..
“special?? Ceh dah macam berkapel lak..hehehe”kata badrul sambil tertawa..memang lah kita kapel..adehhh mu ni,,naseb baik mental mu problem..
“hehehe lebih kurang macam tu la..hahaha”kata aku sambil tertawa besar..
“abang ni airnya..”farid tiba dengan membawa sedulang berisi 3 gelas air..
“jemputlah minum khuzai..”kata badrul..dari bunyi ayat dia..badrul seakan-akan senang menerima aku kembali..walaupun badrul lupa tentang aku 100%..tapi cukuplah bagi aku sekadar dia boleh menerima aku..selesa bersama dengan aku..
“khuzai kau balik kolej bile??”tanya farid..
“dalam 2 minggu lagi”jawab aku..
“oo jadinya memang aku ni abang angkat kau la”tetibe je badrul menyampuk..
“macam tu la”kata aku
Telefon aku begetar..ada call masuk..dari Razif..apa mamat ni nak..kacau je ar

“hello…pehal?”kata aku
“hello sayang..sihat?”tanya razif
“sayang??..hehe pehal??”tanya aku..pelik gak mamat ni tetibe je panggil aku sayang..
“wei kau balik kolej awal sikit leh ark??”
“kenapa lak?”
“kau dah lupa ke..sem depan kita kene duduk luar..dah tak leh duk hostel lagi”kata razif..
“ah’ah la..aku lupa..”
“sebab tu aku nak kau balik awal,nanti kita cari rumah sewa sesame nanti”
“oo ok,beb,nanti aku roger kau bila aku balik hostel..”
“cepat ar doh..start sem nanti kita dah kena kuar..barang2 pun kene kuar kan sekali..”
“yela aku tau..aku balik seminggu awal la..”
“ok..aku pun same gak”kata razif..
Lalu talian aku putuskan..aku terpandang cincin di jari badrul..sejak bila lak dia pakai cincin ni..dulu cakap dengan aku rimas..tak suka pakai cincin..

“sape tu?”tanya farid
“roomate aku..sem depan kitorang kene keluar..kena duk rumah sewa..dah tak leh duk hostel lagi..”kata aku sambil memandang badrul..aku tatap wajah badrul..semakin macho ar..adehh..janggut sejemput di dagu badrul masih ada..Cuma lebat sedikit..rambutnya pendek dan terpacak..bibirnya masih merah..walaupun dia masih menghisap rokok..
“khuzai jadi adik angkat abang waktu form berapa?”
“form 3..waktu tu saya baru jadi pengawas..abang lak pengawas senior la..abang amek saya jadi adik angkat sebab nak latih saya”kata aku..
“ermm sejak bila abang pakai cincin tu??dulu abang cakap abang tak suka pakai cincin”tanya aku sambil memandang cincin di jari kelengking tangan kiri badrul..
“hehe memang dulu abang tak suka pakai cincin..tapi sejak bertunang ni terpaksa lah abang pakai”kata badrul sambil tersenyum

Jantung aku seakan berhenti berdegup..ape??bertunang?? wei..betul ke ni???badrul dah bertunang..bile dan dengan sape?? Habis..aku ni macam mane?? Aku tak percaya apa yang aku dengar..air mata aku hampir menitis..badrul sudah bertunang!! Mungkin inilah penamat bagi cinta aku dan badrul..badrul kini bukan milik aku lagi..badrul sudah bertunang!!



Sisi Gelapku 2:6~Pantai

“ohh bila abang bertunang??”tanya aku dalam nada perlahan..menahan sebak..
“dah 2 bulan dah..dengan kakak angkat farid”kata badrul sambil tersenyum hingga menampakkan lesung pipitnya
“ye,dengan kakak angkat aku..dia orang Peringgit”kata farid
“baguslah..eh dah lambat ni..khuzai nak balik..nanti senang2 contack la khuzai k”kata aku sambil berdiri
“nombor handset kau?”tanya badrul
“017391..”kata aku
“aku miscall no aku kat handset kau”kata badrul sambil menekan handphone nya..
Telefon aku begetar..aku mengeluarkan handphone aku..
“ni no abang kan”tanya aku
“ye….ehh macam kenal je handphone ni..hmmmm aku macam pernah tengok ar”tetibe badrul memegang tangan aku
“handphone ni handphone lama ar..lagipon ramai orang guna handphone ni la..ape la..”kata farid..
“handphone ni abang badrul yang bagi kat saya..waktu saya form 5”kata aku lalu keluar dari rumah..
“betul tu..jadi kau lah adik angkat aku..aduhh tapi aku lupa ar nama kau..sekarang aku dah start ingat yang aku memang ade adik angkat..ye..memang aku ingat yang aku ada bagi handphone ni kat adik angkat aku”kata badrul sambil mengaru kepala..
Aku hanya tersenyum..cuba tersenyum sebenarnya..hakikatnya badrul..kau dah bertunang sekarang..kau bakal jadi milik orang..bukan milik aku!!
“khuzai..senang2 nanti datang lah lepak kat sini”kata badrul..aku bersalaman dengan dia dan farid..lalu keluar ke motor aku..aku menungang motor aku keluar dari rumah badrul..dengan rasa hampa dan sedey..walupun aku sedikit gembira bila badrul masih memakai rantai cinta kami dan masih ingat lagi tentang handphone yang di berinya kepada aku..namun aku betul2 tak menyangka yang badrul akan berkahwin dalam waktu terdekat ini..sudah 2 bulan rupanya badrul bertunang..hmmm

Hampir seminggu aku tidak berjumpa badrul..badrul pun tak de mesej atau call aku..biase ar..orang dah bertunang,mesti ar sibuk layan tunangnya..farid ade bagitau aku dulu,yang badrul kini dah mula bekerja di bawah syarikat ayahnya..mungkin sebab tu kot dia sibuk..
Tak pe ar..aku paham..badrul pun dah tak ingat kat aku sangat..kalau benar lah badrul akan berkahwin..maknanya,badrul mungkin kini dah berubah..dah menjadi lelaki sejati semula..tidak lagi menjadi gay..tak minat lagi kat lelaki..

“Assalamuallaikum..”
“Waalaikumsalam..eh hairi!! Bile kau sampai??kau buat ape kat sini??”tanya aku terkejut ar bila nampak hairi tiba-tiba terpacul di depan muka pintu aku..

“semalam..kau ape cer?”tanya hairi
“macam biasa je”kata aku..sebenarnya aku memang tak suka kat hairi ni..makin berbulu je aku tengok dia ni ar…pasal dia ar aku putus dengan badrul..
“hmm kapel kau sihat?”tanya hairi..
“kapel??aku mane ade kapel”jawab aku
“kau tak payah nak tipu aku ar..aku tau kau kapel dgn abang bad..”
“yang kau sibuk pesal??lantak ar..aku kapel ke tak dengan dia”
“hehehe”hairi hanya tertawa sinis..
“wei kau kenapa..macam tak puas hati je dengan aku..”
“tak de ape..aku tak kisah lah kau nak kapel dengan sape..hehehe”
“bagus ar”
“aku Cuma heran je..yela..budak macam kau ni boleh berkapel dengan badrul”
“lain macam je ayat kau ni”tetibe je aku naik angin dengan hairi ni
“yela..kau ni biasa2 je..tapi badrul leh minat lak kat kau ek”kata hairi dalam nada sinis..
“dah nasib aku..hmm rupanya kau ni ingat lagi kat badrul ek”
“mesti ar..aku akan ingat kat badrul”..lain macam je ayat hairi ni..macam tak puas hati pun ade..ntah2 hairi ni minat kat badrul kot..
“badrul eksiden..dia kene banyak berehat..”
“bila abang bad eksiden?..dia ok tak?ade ape yang patah ke?”tetibe lak..yang kau sibuk pehal..macam kau lak kapel dia..
“dia ok ar..tak de pape..”jawab aku
“aie..telefon kau berbunyi ni..ada orang call”jerit mak aku dari dalam
“yela orang datang ni”kata aku
“wei aku masuk dalam dulu ar..k..bye”kata aku lalu menuju ke dalam rumah..malas aku nak layan hairi ni..bikin panas je ar budak ni..kalau nak ikutkan hati memang aku nak tibai je budak ni sampai mampos..hairi makin berubah..dulu baik je dengan aku,tapi sekarang dah macam lahanat!!..
Hairi hanya melihat aku berjalan meninggalkan dia..aku menuju ke dalam bilik untuk menjawab panggilan telefon..dari Badrul rupanya..

“Assalamualikum..”
“Waalaikumsalam..khuzairi,masuk lah”jemput badrul..tadi badrul telefon aku..dia ajak aku datang ke rumahnya..ajak lepak2..hairi dah bla dah dari rumah aku time aku nak keluar g jumpa badrul..
“abang sorang je ke?mane yang lain?”tanya aku bile melihat keadaan rumah ni yang sunyi..
“ibu dengan ayah aku pergi tesco..beli barang.. farid pun ikut sama..”
“kenapa abang tak ikut?”tanya aku lalu duduk di sofa
“aku tido tadi..ni baru bangun ni”
“oohh”jawab aku sambil memandang badrul..adehhh tak puas ar tengok badrul ni..yela dah jatuh cinta la katakan..

“malam tadi aku mimpi taw,..aku mimpi pasal kau dan aku melepak kat tepi pantai..”badrul bersuara..
“mimpi? Pasal kita?mimpi ape?”tanya aku dalam keadaan pelik..
“tak tau ar..pelik siot..aku mimpi aku pakaikan kau rantai ni time tu kita kat tepi pantai”kata badrul sambil memengang rantai di lehernya..aku pun ikut sama pegang gak rantai kat leher aku..

“ooo yang itu”
“yang itu?ape dia?”tanya badrul
“err tak de ape..”kata aku bagi nak cover line..yela,giler kau nak cakap kat dia yang aku ni kapel dia..dia dah ar tak ingat sangat..wat pape jadi nanti..mampos aku..
“cakap ar”
“ermm khuzai tau kat ne tempat tu..jom ikut khuzai”kata aku..

Aku membawa badrul ke kawasan tepi pantai..tempat dimana badrul melamar aku sebagai boyfriend dia dulu..nak dekat setengah jam gak cari parking ni..semua full..tempat parking motor pun full gak..aku menyempelkan motor aku kat sebelah kereta Viva,aku park motor kat situ..aku berjalan ke tepi pantai menuju ke batu besar tempat badrul melafazkan segalanya..



Sisi Gelapku 2: 7~Flash Back

“abang ingat tak lagi kat sini??sama macam mimpi abang”tanya aku lalu duduk di atas batu..
“yela..inilah tempatnya..tapi..waktu tu kau pun ade gak tak salah aku..”kata badrul lalu duduk di sebelah aku..
“ini..rantai ini lah yang abang sarung kat leher saya ni”kata aku..
“ye,..ermm tapi kenapa aku sarungkan rantai ni kat leher kau??”tanya badrul yang masih blur lagi time tu..
“rantai ni sebagai tanda..”aku tak mampu nak habiskan ayat aku
“tanda apa??!!”tanya badrul dalam nada serius
“tanda hubungan kita..”kata aku dalam keadaan serba salah…patut ke aku cakap kat dia pasal cinta aku dan dia ni…buat dia tak ingat,pas tu tuduh aku ni giler ke ape ke..aisyhh!!
“hubungan ape ni??cakap je ar!!”tegas badrul
“kita sebagai…ermm ahh adik beradik angkat”
“adik beradik angkat?”
“yela..kata abang dulu,abang anggap saya ni adik yang special la..sebab abang tak ade adik,jadi abang nak saya ni jadi adik angkat abang yang special”terang aku walaupun aku menipu sebenarnya..
“hurmm tapi kenapa sampai bagi rantai ni..macam dah bercinta lak”kata badrul..aku sedikit terkejut..time tu nak je aku jerit perkara yang sebenarnya..tapi

“arghh!! Ahh!!”jerit badrul tetibe sambil memegang kepalanya..
“abang!! Kenapa ni???!!”kata aku sambil mengusap belakang badannya
“kepala aku…arghh sakit..kepala aku sakit sangat ni!!”kata badrul dalam kesakitan..alamak macam mane ni..aku dah tak tahu nak wat pe..
“err saya..pergi mintak tolong ek..”kata aku sambil berdiri
“tak payah!”kata badrul sambil menarik tangan aku untuk duduk di sebelahnya semula..
“aku dah ok..aku dah ok skit”katanya..kepalanya hanya ditundukkan menghadap pasir pantai yang putih kekuningan..di kakinya..badrul tercunggap-cunggap..sambil berpeluh..
“hmmm betul ke ni??”tanya aku
“kau sape sebenarnya??!!”tanya badrul dalam nada yang lebih serius
“err khuzairi..kenapa ni?”pelik ar badrul ni..wat aku cuak je ar..
“entah kenapa tadi aku tetibe nampak kau..dah macam flash back je..aku nampak kau dengan aku berpelukan kat sini”kata badrul lalu berdiri menjauhi aku
“hah??”pelik ar badrul ni
“aku tau ape yang aku nampak..aku dah start ingat sesikit”kata badrul..aku dah start mengelabah nak cari idea bagi cover segalanya..
“ooo time tu kita memang rapat..tak salah saya abang dulu memang suka peluk2 ni..yela saya ni kan adik angkat abang..semua dak2 sekolah tahu la..abang suka ramas2 lengan saya ni”kata aku sambil menunjukkan cara dia meramas lengan aku..ye..badrul memang suka meramas lengan aku..
“yeke??”tanya badrul kehairanan..
“yela..tak caya abang try”kata aku sambil menghulurkan lengan tangan kanan aku..
Badrul meramas lengan aku berkali-kali..
“hehe dah macam habit lak..tapi memang bestlah ramas lengan kau ni hehe”kata badrul
Sambil meramas lengan ku lagi..aku lega bila melihat badrul tersenyum sambil meramas lengan aku..

Telefon badrul berbunyi..farid yang telefon..katanya mereka dah sampai di rumah..risau bila badrul tiada di rumah..badrul meminta aku meghantarnya pulang ke rumah..
Ketika dalam perjalanan pulang badrul memeluk pinggang aku..hehe memang saje je aku speed time tu..nak bagi mamat ni peluk aku..hehe

“khuzai tak masuk ke bang?”tanya farid bila melihat aku keluar dari rumah badrul selepas menghantar badrul..
“entah,dia kata dia pun kene balik cepat..ade hal katanya”kata badrul lalu masuk ke dalam rumah…
“abang g mane tadi?”
“g kat tanjung bidara..lepak kat tepi pantai”
“kenapa lepak kat situ?”
“laa sukati aku ar mane nak lepak..kau belikan kueh teow goreng tak?”
“alamak lupa ar bang..”
“ape la kau ni..kalau khuzai mesti dia ingat untuk belikan aku..”
“khuzai?? Ermm kenapa lak tetibe abang sebut nama dia ni?”tanya farid
“ehh yela dia kan adik angkat aku,semua tentang aku dia boleh ingat..”
“yela tu”kata farid sambil meninggalkan badrul yang sibuk membelek rantai di leher nya..



Sisi Gelapku 2: 8~Belang Si Hairi

“khuzai,sampai bila kau duduk kat melaka ni?”tanya syafiq..
“hujung minggu ni aku dah nak balik kolej dah..lagi 4 hari ar aku kat melaka”kata aku..malam tu aku lepak dataran pahlawan dengan syafiq..syafiq sekarang dah jadi supervisor kat Hotel lama aku bekerja dulu..
“tak lama ar ni”
“tak lama..sebab minggu depan aku dengan roomate aku nak cari rumah sewa”
“kenapa lak?”
“kitorang duk hostel untuk satu sem je..pastu kene duk luar lak”kata aku..malam tu kitorang jalan2 kat area situ..pastu syafiq ajak aku pergi The Jetty..nak karaoke..mamat ni memang suka karaoke..

“hello..”jawab aku dalam keadaan mamai
“hai sayang..ingat aku lagi tak??”
“sape ni??” tanya aku..dah kul 3 pagi ni..barua mane lak yang call aku pepagi ni!..
“ala dah lupa ke?kau kan pernah fuck aku dulu..”
“hah??wei kau salah nombor ar”
“kau dah fuck aku puas2,kau lupa kat aku lak”
Pelik ni..serta merta mata aku menjadi segar..aku tengok nombor pemanggil ni..eh! ni la nombor yang banyak kali miscall aku ni!!..
“kau sape?? Kenapa kau selalu kacau aku??!!”marah aku
“rilex la sayang..rindu ar..nak main dengan kau esok boleh tak”
“wei cibai!! Kau sape??jangan memain leh ark”tegas aku..eh jap..tapi dari bunyi suara macam aku kenal..
“esok ek kita main sayang”kata hairi..ye memang inilah hairi..hanya hairi sorang je orang yang pernah aku fuck!! Dan hanya dia je yang tahu pasal ni..
“wei hairi! Benda lepas tu lepas ar..aku tak nak pape dengan kau lagi!!”kata aku
“bla la kau!! Dulu bukan main lagi..selalu kau nak main dengan aku..”
“dulu lain,,sekarang lain..”kata aku
“hahaha buto ar lain..”ketawa hairi..
“jadi selama ni kau lah orang yang selalu kacau aku!! Selalu miscalled aku..kenapa kau kacau aku?”marah aku
“mampos kau ar..wei kau dengar sini..aku akan kecohkan sape sebenarnya kau pada badrul..”ugut hairi..pehal lak dia nak kecoh2 ni..
“kau kenapa??tak puas hati dengan aku?!!”tanya aku
“kau ar!! Wei kau pikir kau tu bagus sangat ke?? Jangan harap aku akan bagi kau berkapel dengan badrul ar!!”kata hairi memberi amaran kat aku..
“kau pehal??yang kau sibuk kenapa..lantak ar aku kapel dengan badrul..kau jeles ke sial??”marah aku
“ah’ah..memang pun!! Wei dari dulu lagi aku minat kat badrul.! Aku tak tau ar,kau guna ilmu ape sampai badrul leh lekat kat kau!!”..terkejut aku dengar ayat hairi ni..tak sangka lak dia ni minat kat badrul..
“badrul minat kat aku sebab dia cintakan aku!!”
“lancau ar! Dunia PLU ni tak de cinta ar!! Kalau kau cintakan badrul kenapa kau curang dengan badrul,kenapa kau main dengan aku dulu??!! Kau jawab!!”..

ayat hairi membuatkan aku terdiam..ye,memang benar apa yang dikatakan hairi..aku curang dengan badrul..aku cintakan badrul,tapi pada masa yang sama aku curang kat dia..aku main dengan hairi..

“sebab kau!! Kau yang goda aku!! Kau yang start dulu..”
“buto ar..wei kalau kau cintakan badrul..kalau betul lah cinta korang ni sejati..kau tak kan cair dengan godaan aku..hahahaha lepas dah main sekali,kau ajak main lagi kan..hahaha”sindir hairi..barua anjing punya budak!! Tak sangka dia memang mempergunakan aku selama ini..aku akui memang dulu aku pernah main dengan dia banyak kali..sebab tu bile badrul dapat tahu badrul terus memutuskan hubungannya dengan aku..
“mampos kau ar!! Aku malas nak layan kau lagi!!”kata aku lalu mematikan talian telefon..aku langsung tak leh tido malam tu..asyik memikirkan kata-kata hairi..kenapa hairi jadi begini..kenapa dia berubah sama sekali..dulu dia ok je..tapi sekarang ni..manusia kot..manusia berubah..ye..hairi kini dah berubah! Tak sangka hairi rupanya sukakan badrul selama ini..jadi motif dia layan aku baik adalah nak bagi badrul jeles..nak bagi badrul gado dengan aku..lalu putus..tak guna punya hairi..menyesal aku berkawan dengan kau!!

Petang esoknya badrul mesej aku..katanya dia nak ajak lepak kat McD,..nak belanja aku makan.dia suruh aku tunggu kat MP je..aku bersetuju, yela lagipun esok aku dah nak balik kolej..nak cari rumah sewa dengan razif..bile lagi aku nak jumpa badrul..nak gak lepas rindu dengan badrul..

“khuzai..dah lama tunggu??”tegur badrul..
“baru je sampai..”kata aku..aku terkejut..rupanya badrul bukan seorang..rupanya badrul membawa farid bersama dan seorang awek yang leh tahan cun dan ayu bertudung litup..dah macam Waheeda dah aku tengok..
“ahh ni awek abang,lebih tepat lagi tunang abang la..dan bakal menjadi isteri abang tahun depan..kan sayang”kata badrul sambil memperkenalkan tunangnya kepada aku..
“Assalamuallaikum..hai nama saya farah”kata farah..
“Waalaikumsalam,nama saya khuzairi,panggil je khuzai..”jawab ku..
“inilah kakak angkat aku khuzai,cun tak hehehe”sampuk farid..aku hanya tersenyum yang tak ikhlas..memang hakikatnya aku cemburu dan sedih sangat2 bila melihat kekasih hati ku kini menjadi hak milik orang lain..
“abang g order makanan k..korang duduk lah dulu”kata badrul lalu berdiri
“far ikut sekali lah..banyak nanti,abang tak leh bawak lak nanti”kata farah lalu turut sama berdiri..
“eh tak payah lah kak farah..biar saya je yang tolong abang bad..”kata aku
“tak payah la khuzai..biar lah dorang pergi..biar kapel ni yang belikan kita makanan,kita setakat duduk dan makan je hehehe”kata farid lalu ketawa kecil..arghh sial ar farid ni..potong ar..boleh2 nak bagi badrul berkepit dengan farah..

Aku terduduk kembali bila melihat badrul memimpin tangan farah ke kaunter pesanan..aku cemburu bercampur sedih melihat kemesraan badrul dengan tunangnya...
Setelah badrul kembali membawa makanan,kami semua makan dengan penuh seleranya..Cuma aku ni memaksa diri untuk makan..aku betul2 hilang selera melihat badrul menyuapkan bubur McD kat mulut farah..berbulu je aku tengok..aku memang jeles ar time tu..tapi apa kan daya..badrul kini sudah bertunang..dia langsung lupa akan aku..aku teringat kenangan aku dan badrul di sini ketika kami mula2 keluar makan bersama selepas menonton wayang..ketika itu kami memang bahagia..bila aku terpandang badrul bergambar bersama-sama dengan farah mengunakan telefon bimbitnya,aku jadi tersentuh..hati ini benar2 sayu..sebab dulu badrul pernah bergambar dengan aku disini..aku hampir nak menangis..tapi ku tahan air mata ini dari mengalir..



Sisi Gelapku 2: 9~Amaran Dan Ugutan

“khuzai!! Kau buat apa kat sini??”tetiba aku tersentak bile seseorang menepuk belakang badan aku..
“eh kau!! Kau buat ape kat sini”terkejut aku bila melihat hairi
“aku keluar jumpa member tadi..ehh abang badrul!!”jerit hairi bila ternampak badrul
“ermm ye sape ni??”tanya badrul..aku betul2 dalam keadaan gemuruh sekarang ni..aku betul2 cuak je kalau hairi ni kecoh nanti pasal perkara2 yang lepas..hairi belum tahu lagi yang badrul ni hilang ingatan..
“abang tak ingat ke saya??saya ni hairi la..kawan si khuzairi ni..dulu kita pernah jumpa..pastu abang pernah datang rumah saya waktu…”
“waktu tu abang datang cari khuzairi,ye waktu tu khuzairi ngah lepak kat rumah hairi..wei hairi,badrul ni tak dapat ingat lagi ar cerita-cerita dulu..”potong aku..hati aku berdebar-debar..darah aku berderau je bila si hairi ni nak kecoh pasal insiden 3some kat rumah dia dulu..yang akhirnya menyebabkan badrul dengan aku putus..
“hah??kenapa lak??”tanya hairi si lancau ni..
“abang bad eksiden,jadi banyak perkara yang abang bad lupa..”sampuk si Farid..
“yang ini farid,adik sedara abang badrul..yang ini pulak kak farah..tunang abang badrul”kata aku memperkenalkan farid dan farah kat dia..
“hah??tunang??bile abang bertunang??bukan ke abang ni…”
“dah dekat 2 bulan dah dorang bertunang..”kata aku sambil membuat ekspresi muka marah kat hairi celaka ni..boleh2 ar dia ni nak kecoh pasal benda2 gay ni..
“wei,wei,wei..aku tak paham ar..slow2 skit leh ark”kata badrul..
“sebenarnya dulu hairi ni kawan sekolah saya..abang dulu pernah kenal dengan hairi..hairi tahu yang kita ni adik beradik angkat..sebab tu si hairi ni ingat kat abang bad..”terang aku..
“ahh betul kata khuzai ni bang”kata hairi sambil tersenyum sinis..entah kenapa ntah bile aku tengok air muka hairi ni,macam dia ade plan sesuatu je,,nak kenakan aku la tu..si barua ni memang aku nak belasah je!! Tapi tak kan nak belasah kat depan badrul lak..nanti ape dia pikir lak nanti..
Badrul yang tak tahu pape tu,terus mengajak si hairi join sama dengan kitorang..si barua ni memang tak malu ar,pantang je badrul ajak,dia terus duduk di kerusi sebelah farid..lagipon aku tahu yang dia ni memang minat kat badrul..
“korang makan lah dulu ek..abang, ed gi toilet jap ”kata farid lalu berdiri meninggalkan meja..
“hairi pun nak g toilet jap..”kata hairi lalu segera mengikuti farid..
Aku mula rasa lain..aku rasa macam ada yang tak kena bila memerhatikan tindak tanduk hairi..badrul aku tengok hanya sibuk melayan farah..perghh makin berbulu lak aku tengok..cemburu lah katakan..

Farid kembali ke meja makan..lama dia pergi toilet..ada dalam masa 8 ke 10 minit..pelik..mane hairi??

“ermm mane hairi farid?”tanya aku
“dia dah balik dah”jawab farid dalam nada seakan-akan marah..pelik..farid mula berubah..dia asyik pandang aku paisey je..macam tak puas hati..macam ade je yang tak kene dengan aku..

“khuzai jap..aku nak cakap sikit dengan kau”kata farid ketika kami sama-sama ke keluar dari McD..badrul dan farah terus berjalan meninggalkan aku dengan farid..
“ape dia?”tanya aku
“jom ikut aku jap..”kata farid lalu menarik tangan aku ke dalam tandas..aku hanya mengikut je..

“ape yang kau nak dari badrul??”tanya farid selepas ade lelaki cina keluar dari tandas tu..kini tandas tu kosong..hanya tinggal aku dan farid je..
“tak paham ar”kata aku
“aku tanya bebaik ni!! Ape yang kau nak dari badrul??!!”
“ape kau tanya ni??aku tak paham ar!!”
“kau tak payah la nak kencing aku,aku tau sape kau sebenarnya!! Hairi dah ceritakan kat aku!!”kata farid sambil mencekak pinggang..
“cerita ape??kau jangan percaya ape yang hairi cakap!!”tegas aku..

aku dah start cuak..memang benar jangkaan aku..mesti hairi dah plan nak kenekan aku ni..mesti dia nak pisahkan aku dengan badrul!!dia guna farid bagi pisahkan aku dengan badrul..

“kau ni gay!! Hairi kata kau ni gay!! Kau memang nak badrul dari dulu lagi!! sebab tu kau selalu nak bersama dengan badrul!!”kata farid dalam keadaan marah..memang benarlah,si hairi ni kecoh pasal benda gay ni kat farid..
“kau salah sangka ni,,ape yang hairi cakap tu tak betul”kata aku
“tak de maknanya!! Aku tau aku betul..ni..ni ape ni..rantai ni kau bagi kat badrul sebab kau suka kat dia kan??”cakap farid sambil menarik-narik rantai di leher aku..aku menjadi bertambah takut..mampos..dah tak boleh nak cover lagi dah..rantai ni menjadi bukti..
“tapi ed,rantai ni..”
“dah tak payah kau nak citer banyak!! Kau memang gay..kau pun nak buat badrul jadi gay kan..aku tau ar..nasib baik hairi beritahu aku awal-awal..kalau tak,tak pasal-pasal badrul berubah jadi gay!!”
“farid kau dengar dulu ape aku nak cakap ni..sebenarnya hairi…”
“hairi ape??!! Ape yang hairi cakap tu betul kan?!! Aku geli ar dengan kau ni!! Bertambah jijik aku!! Budak gay macam kau ni patut tak ade kat dunia ni..kau tak sedar ke..orang songsang macam kau ni paling berdosa sekali..ALLAH melaknat golongan gay macam kau ni!! Wei Nabi tak mengaku umat ar!! Memang kau nanti masuk neraka jahanam sial!!”

Aku terdiam mendengar segala kata-kata farid..walaupun hati aku panas..tapi..memang betul pun apa yang dikatakan farid..setiap bait kata yang keluar dari mulut farid adalah benar belaka..aku berasa malu dan teramat hina dan sedih..

“badrul bakal berkahwin dan menjadi suami orang..dan nanti bakal bergelar bapak..aku tak nak kau rosakkan segalanya!! Aku tak nak kau gangu hidup badrul lagi..aku tak nak badrul berubah menjadi gay!! Aku tak nak badrul menjadi golongan songsang macam kau!!”
“farid..aku bukan macam tu….”
“dah la wei!!  Kau tak payah nak tipu aku lagi..aku sekarang tau sape kau sebenarnya..aku merayu pada kau..tolonglah jangan gangu abang badrul lagi…dia dah jadi milik orang..dia dah bertunang..nanti dia akan kawen dan jadi laki orang..tolonglah! jangan kau hasut dia jadi macam kau..jadi gay!!”kata farid..
“tapi farid aku bukan macam tu..apa yang hairi cakap kat kau semuanya tipu!!aku tak macam tu!..”
“nak macam mane lagi wei..hairi sendiri mengaku kat aku yang kau pernah main dengan dia!!”kata farid..mukanya penuh dengan reaksi benci dan jijik bila memandang aku..memang tak guna hairi ni!!
“dia..tapi tu semua..”
“tu semua betul kan!! Cakap dengan aku!! Kau tak payah nak tipu aku lagi ar..aku dengar sendiri dari mulut hairi..tak kan dia nak tipu lak,.dia sendiri cakap yang kau pernah…kau pernah..eiii geli aku ar!! Nak termuntah aku kalau cakap benda ni!”

Aku terdiam..marah dan benggang sekali..tapi aku amat2 sedih bile benda ni berlaku kat aku..aku di hina sebegini rupa..aku malu sangat-sangat..

“jadi memang betullah..wei kau dengar sini bebaik..aku tak kan benarkan kau rapat dengan badrul lagi..cukuplah kau buat hairi jadi mangsa kau..jangan plak kau nak songsangkan badrul!! Aku bagi warning kat kau!kalau kau rapat dengan badrul..pepaham je ar ape yang aku akan buat kat kau!!”kata farid sambil menunding jari tepat ke muka aku..lalu berundur dan keluar dari tandas
“farid..tunggu kejap!!dengar dulu ape aku nak cakap..”kata aku sambil menarik tangan dia..
“lepas tangan aku!! Aku geli ar dengan kau ni!! Wei golongan gay macam kau ni baik mampos ar wei!!”kata farid lalu menolak badan aku hingga terjatuh ke lantai..farid segera keluar dari tandas tanpa memperdulikan aku yang terjatuh terduduk di lantai tandas..

Aku keluar..cuba menahan farid..aku nak terangkan perkara yang sebenarnya..aku nak cakap bebaik..aku tak nak farid buruk-burukkan aku dekat badrul..tapi terlambat,farid berjalan laju menuju ke badrul dan farah..memang farid akan beritahu badrul pasal ni..dan badrul mungkin tak akan berjumpa dengan aku lagi..mungkin lepas ni badrul menjadi jijik dengan aku dan malu untuk mengaku aku ni adik angkatnya..


Sisi Gelapku 2: 10~ Penamat Bagi Cinta Ini

Aku ternampak badrul dan tunangnya berjalan keluar dari pintu main entrance sambil farid mengikutnya di belakang..aku hanya memerhatikan sahaja..aku dah tak mampu nak buat pape lagi..kini hubungan cinta aku dengan badrul bukan sahaja di halang hairi..malah turut dihalang oleh farid..aku tak dapat mengagak apa yang akan berlaku nanti..farid kini sudah pasti tidak membenarkan aku berjumpa dengan badrul lagi..farid fikir aku akan menarik badrul ke dunia gay ini..padahal,badrul lah orang pertama yang menarik aku ke dalam dunia gay ini..nampaknya, cinta aku dengan badrul kini sudah sampai ke penghujungnya..badrul kini sudah berubah dan bertunang malah bakal menjadi suami orang nanti..farid pula akan sedaya-upaya menghalang aku dari bertemu badrul..

Setelah sampai di rumah aku segera ke rumah hairi..aku nak jumpa dengan si cibai ni.. tapi mak hairi cakap hairi tak ada di rumah..memang selamat lah hairi..kalau tak,memang hancur mukanya aku kejekan..memang hairi ni penakut..aku call dia banyak kali tidak di jawab,aku mesej..memang tak di balasnya la..memang lahabau ar!!

Malam itu susah bagi aku untuk melelapkan mata..setiap kata-kata farid masih jelas terngiang-giang di telinga aku..aku malu..aku dihina sebegitu rupa..aku tak sangka farid amat membenci golongan gay ni..aku bukanlah gay..Cuma aku ni minat kat lelaki je..tapi aku masih bernafsu pada wanita..air mata aku tak henti-henti mengalir..kesian kat mata aku ni,dah banyak kali air matanya mengalir..aku tak paham dengan diri aku ni,sejak badrul dekat dengan diri aku..aku menjadi jiwang semacam je..biasa ar,orang bercinta..tapi..cinta aku ni tidak berbalas..badrul lupa tentang diri ku..dalam usaha aku untuk badrul kembali mengingatkan aku, farid kini menjadi penghalang besar..dia dah tahu siapa sebenarnya aku..dan pasti dia menentang dan menghalang dari aku bertemu dengan badrul..

Esoknya aku akan pulang ke kolej..aku akan meninggalkan kampung halaman aku..aku juga akan meninggalkan badrul..bukan begini yang aku inginkan..bukan begini pengakhir cinta aku dan badrul yang aku inginkan..aku ingin bersama dengannya..bukannya terpisah..

“bang bas ke seremban pukul 2.30ptg dah ade tak?”tanya aku kat brade smart berkaca mata hitam..driver bas ni..
“dah ade dah..tu…”tunjuk abang driver bas tu ke arah bas transnasional..aku mengangkat beg dan berjalan menuju ke arah bas tersebut..
“khuzai!! Tunggu!!”jerit badrul..aku tak percaya yang badrul datang ke melaka sentral ini untuk melihat aku bergerak ke seremban..
“abang bad..macam mana abang tahu yang khuzai balik hari ni??”tanya aku lalu bersalaman dengan dia..
“malam tadi masa kita makan kat McD,kau ade cakap kat abang yang kau nak balik hari ni..dah lupa ke??”kata badrul..ye,memang ade..Cuma lupa..asyik ingatkan kes aku dengan farid sekarang..
“terima kasih..saya nak gerak ni..bas saya dah nak jalan dah..”kata aku
“hmm baiklah..nanti dah sampai kolej mesej aku taw..”kata badrul..aku terus bersalaman dengan dia,tangan dia ku cium..lalu aku memeluk badannya..aku peluk erat-erat..badrul memeluk aku kembali..inilah kali terakhir agaknya aku dapat memeluk badrul..lepas ini aku dah tak dapat memeluknya lagi..badrul kini bukan milik aku lagi..tiba-tiba aku terpandang farid,memandang paisey je dari jauh..aku segera melepaskan pelukan..

“khuzai jaga diri bebaik k,aku pun tak tau la kenapa..tetibe hati ni berat je rasanya nak berpisah dengan kau”mendengar kata-kata badrul membuatkan aku sebak..dan tak mampu menahan air mata aku..lalu mengalir keluar perlahan-lahan..
“ehh kenapa nie??kenapa khuzai menangis ni”tanya badrul..sambil memegang bahu ku..
“tak ade ape..Cuma mata ni sakit sikit..malam tadi tak cukup tidur..”kata aku memberi alasan..
“dan dan je kau ni ar”kata badrul sambil tersenyum hingga menampak kan lesung pipitnya..bertambah berat hati untuk meninggalkan badrul bila memandang wajahnya yang manis bila tersenyum..
“ok bang..saya naik bas dulu ek..take care..Assalamuallaikum”kata aku sekali lagi bersalaman dengan badrul..kaki aku melangkah berat untuk memanjat tangga bas..

aku duduk di sebelah tepi tingkap..aku dapat melihat badrul melambai-lambai tangan ke arah aku..aku melambai kembali..aku menjadi sayu apabila melihat badrul tak berhenti-henti melambai tangannya sambil berlari mengejar bas yang mula bergerak meninggalkan perkarangan melaka sentral..

Air mata aku mengalir dengan banyaknya..aku menangis teresak-esak..hampir 5 minit aku menangis..aku kini keseorangan..badrul bukan milik aku lagi..aku akan kuatkan semangat untuk melupakan badrul..walaupun berat bagi hati ini..aku tetap akan kuatkan semangat untuk teruskan hidupku..badrul,kini kau bukan lagi milik aku..dan cinta aku dengan kau badrul berakhir begini..selamat tinggal badrul..selamat tinggal buat selamanya..aku doakan kau bahagia walaupun hakikatnya aku menderita…



Sisi Gelapku 2: 11~Suasana Baru

“So.. amecam kau nak rumah kat sini ke atau kat kawasan flat tadi..”tanya razif.
“sewa kat sini mahal la..”kata aku..
“ok la..rumah tadi agak tak seberapa indah dari yang ini..sebab tu mahal sikit..”
“yang tadi sewa dalam rm350..tak masuk api dengan air kan?”tanya aku
“yup,kat sini rm550..masuk air api..Cuma kalau kau nak rumah yang ni..kau kene cari budak la.dalam 5 orang..pastu tong-tong sorang dalam rm 110..”
“leceh ar..lagipon bebudak lain semua dah ade rumah sewa masing-masing..”kata aku..
“so macam mane??”tanya razif sambil memberhentikan kereta di sebelah kedai makan..
“kita sewa jela umah kat flat tadi..”
“ok lepas makan kita g balik kat rumah tadi jumpa dengan owner dia k..”

Setelah seharian mencari rumah sewa yang berdekatan dengan kolej kami..akhirnya kami bersetuju untuk menyewa rumah flat di --------- .lagipun rumah flat ni siap ada dapur,televisyen dan peti ais di sediakan oleh tuan rumah…setelah mendapat kelulusan dan kunci rumah dari tuannya..aku dengan razif mula memindahkan segala barangan kami..rumahnya tidaklah besar sangat..ada dua bilik..tidak termasuk bilik air..jadi memang sesuai lah untuk aku dan razif menyewa di sini..tempatnya pun tidak jauh dari kolej kami..

“wei kau tak nak jawab ke call tu..asyik vibrate je handset kau tu”kata razif lalu duduk bersila di sebelah aku..maklumlah,rumah bujang..mane ade kerusi sofa..aku tengok skrin handphone..nama BADRUL..
“kau tak mandi ke?”tanya aku tanpa mempedulikan handphone aku yang sedang bergetar..aku sebenarnya malas nak jawab panggilan badrul..aku paksa diri aku untuk melupakan dia....
“jap lagi kot”kata razif sambil berbaring..
“letih ni siot..esok ada kelas..rasa macam malas je nak pergi ar”sambung razif
“kau baring ar..aku nak jawab call ni”kata aku lalu keluar dari rumah ke koridor,nak tak nak aku jawablah..dah banyak kali badrul telefon aku ni...

“Assalamuallaikum”
“Waalaikumsalam”terdengar suara badrul di hujung talian..
“abang sihat..ade ape call saya maghrib2 ni”tanya aku..
“saje je..dah mandi? Lama tak contack aku..bussy ke?”
“sikit ar..bussy cari rumah sewa..”
“dah dapat dah??”
“dah,,abang tengah buat ape?”
“baru je sampai rumah..tadi keje..letih ar”
“biase lah keje..”
“aku pun tak tau nak cakap macam mane..tapi..aku rindu lah dengan kau”kata-kata badrul membuatkan hati ku mejadi sayu..
“hehe yela tu..dengan tunang tak rindu lak”kata aku cuba nak mengawal emosi
“tunang hari-hari leh jumpa..ermm tak pela,nanti ade masa aku contack kau lagi..kau pun nanti rajin2 lah contack aku..kata adik aku kan..hehehe”
“ok..nanti khuzai contack abang lak”..talian akhirnya dimatikan..rupanya badrul belum tahu lagi tentang siapa sebenar aku ni..nampaknya farid belum lagi kecoh pasal aku ni gay kat badrul...aku hanya termenung..melihat bangunan rumah flat ni yang agak lama..dan buruk skit ar..

“hai..baru pindah masuk ke?”tanya seorang awek yang agak comel mukanya.terkejut aku..hehe nasib baik awek ni comel..
“ye..baru petang tadi siap masuk barang..ermm saya khuzairi..”kata aku
“saya wani..duk kat rumah sebelah ni..student ke?”tanya wani
“ah’ah..saya dengan kawan saya student ---------”
“oo saya dah bekerja dah..saya tinggal kat sini dengan family saya..ada 4 orang termasuk parents saya..”kata wani
“awak ade adik ke kakak ke?”
“tak,saya ada abang..dia tak selalu ada rumah,biasa ar budak2 bujang..selalu dia tidur luar kat rumah member dia..”
“umur awak berapa?awak keje ape?”
“20..saya keje kilang je..belajar tak pandai macam awak,jadi keje kilang jela..”
“janji dapat rezeki halal kan..”kata aku..

“khuzai..kau tak mandi ke?”tanya razif yang berdiri di muka pintu
“wei ni aku nak kenalkan,ni jiran kita..namanya wani..”kenalkan aku kat razif
“hai..saya razif”kata razif
“saya wani”kata wani
“ermm tak pela saya nak pergi bersiap ni..malam nanti saya keje shift malam..nanti kita sembang lagi k..”kata wani lalu masuk ke rumah sebelah..
“cun gak aku tengok wani ni..geram lak”kata razif sambil mengetap bibir
“pape je ar..wei aku nak mandi ni”kata aku lalu berjalan meninggalkan razif di koridor rumah..

Hampir seminggu aku disini..di rumah sewa bersama dengan razif..badrul sudah lama tidak menghubungi aku..aku juga tidak menghubunginya lagi..sejak aku di beri amaran oleh farid..aku akur..aku mengikut sahaja..aku mahu kan terbaik untuk badrul..aku tak mahu dia hidup merana jika bersama ku..aku inginkan dia bahagia..walaupun bukan aku disampingnya..

“zurina,ni assignment yang aku dah buat..nanti kita edit pastu boleh lah kita submit nanti”kata aku kat zurina ketika berada di dalam kelas..
“wei khuzai..ape cer? Kau duduk mane sekarang?”tanya khalid
“aku duduk kat rumah flat kat seksyen ---- dengan razif,kau lak kat ne?”
“aku duk kat taman -------- dengan budak2 senior course aku..ada dalam 8 orang..”
“rumah kau besar tak pe..ni rumah flat..pepaham je ar”kata aku
“wei pas ni kau ade kelas?aku ingat nak ajak kau makan same nanti”
“tak leh lah led, aku tumpang kereta razif, lepas ni dia nak balik umah..kitorang makan kat rumah nanti”
“oklah..”
Perbualan aku dengan khalid termati bila lecturer masuk..hampir 2 jam kelas pada petang itu berlangsung..aku dah terlelap dah..same gak ar dengan khalid..masing-masing tidur selepas 1jam kelas berjalan..selepas tamat je kelas aku ke kereta razif..dalam perjalanan aku terserempak dengan farid..farid menjeling aku..memandang aku paisey je..aku buat-buat bodoh je..malas aku nak layan farid..walaupun jauh di hati aku nak je aku bertanyakan keadaan badrul..



Sisi Gelapku 2: 12~Definisi Songsang

“zif,kau nak air tebu?aku belikan..”kata aku ketika razif berhenti di kawasan parking kereta..
“boleh gak..”kata razif
Aku keluar dan terus ke kedai kecil di bawah pokok ketapang..
“air tebu 2,..bungkus..”kata aku kepada penjual cina di kedai itu,kedai ini bukan sahaja menjual air tebu..tapi pelbagai makanan dan minuman ringgan lain turut dijual di sini..
“mau ikat mati kah atau ikat sepaloh?”
“ikat matila”
“I tak pernah nampak lu pun sebelum ini..lu balu pindah ka?”
“ah’ah..sudah 2 minggu I duduk sini ma..”
“olang kat sini panggil I apek saje”kata apek memperkenalkan diri
“ooo nama I khuzairi..panggil I khuzai”kata aku sambil bersalaman dengannya..apek tu mengusap2 lembut tangan aku..wei..pehal ni..geli ar..
“ok..berapa?”tanya aku sambil menarik tangan aku dari tangan dia..adehh geli ar..usap2 macam tu..gay ke apek ni..hehehe
“Rm 2”katanya..selepas membayar..aku segera berlalu dari situ..takut lak tetibe..hehehe
Aku menekan lif ke tingkat 7..tingkat rumah aku..tingkat 2 tetibe pintu lif terbuka..
Masuk seorang lelaki berumur dalam 30an..

“banyak beli air tebu??”tanya dia
“yang ni untuk saya dan housemate saya”
“kerja ke belajar?”
“study”
“kat mane?”
“kat kolej----------”jawab aku..
Pintu lif terbuka di tingkat 7..aku keluar dan di ikuti brade tadi..
“rumah kat mane?”tanya brade tu
“rumah saya kat no 716”kata aku
“berapa orang duduk rumah tu?”
“dua orang je”kata aku..kemudian aku berjalan pulang bersendirian bila terpisah dengannya..brade tadi duduk di blok bertentangan dengan blok aku..

“petang ni kita g main bola nak??”ajak aku kat razif ketika aku melangkah masuk rumah..
“ok je..”kata razif

Petang tu kami bermain bola dengan brade2 dan budak2 yang duduk di rumah flat tu..
Walaupun padangnya tak cantik macam kat kolej aku..tapi main la gak..kira ok la dari takde langsung..

“wei budak..meh lah lepak sini”ajak brade yang aku jumpa kat lif tadi..aku mengajak razif sekali..
“name kau sape? Lupa lak aku nak tanya tadi”
“khuzairi..ni kawan saya..razif”kata aku sambil bersalaman dengan dia..razif pun ikut salam sama..
“nama aku hafiz..panggil je abang feez..”
“ooo..selalu ke main bola kat sini?”tanya razif
“petang2 la..bila tak letih..kalau letih sangat..aku setakat tengok je budak2 main..”
Kami berborak kosong sehingga maghrib..banyak perkara yang di bualkan tentang kawasan sekeliling rumah flat tu..

“khuzai,kau masuk dulu ek..aku nak jumpa wani jap..hehe”cakap razif sambil tersenggeh
“k”kata aku..lalu masuk ke rumah dan terus mandi..sejak bila lak razif ni berkapel dengan wani ni.. ceh pantang tengok awek comel..mesti mamat ni sapu..

“hi..lama tunggu..”kata razif
“tak la..baru je..awak main bola ke?”tanya wani sambil menyisir rambutnya
“ah’ah..dengan khuzai..housemate saya”kata razif lalu menyandar di dinding koridor..
“razif..awak asal mana?”
“KL..awak?”
“kat sinila..saya asal disini,wani lahir pun kat sini”
“Jadi..wani memang berasal selangorlah..”
“Ye,hurmm esok awak ada kelas?”
“Tak.. esok saya free..kenapa nak ajak keluar ek?hehehe”
“Hehe pandai-pandai je awak ni la..esok wani tak keje..cuti..”
“Kalau macam tu..boleh lah kita keluar esok..”kata razif sambil mengaru-garu lengannya
“Ermm boleh..”kata wani sambil tersenyum
“Oklah tu..esok saya bagitau awak la”
“Macam mana?”tanya wani sambil tersipu-sipu
“Lupa lak..awak amek nombor saya..”kata razif lalu memberi nombor telefonnya pada wani..

Arini aku ingat aku nak masak..aku masak ikan sardin dan telur dadar untuk lauk pada malam ni..razif dan aku hanya makan berdua sahaja pada malam itu..sebenarnya memang selama ini pun kami makan berdua je..

“wei aku keluar jap..”kata razif sambil mengambil kunci keretanya..
“yela..”kata aku..esok tak de kelas..aku ingat nak tidur lewat ar..

Aku pun keluar untuk merayau-rayau di sekeliling rumah flat tu..aku hanya memerhatikan kereta razif keluar dari kawasan parking..entah mane la mamat ni nak pergi..
Malam tu memang panas..tak de langsung angin bertiup..

“khuzairi..meh ar sini”jerit hafiz melambai-lambai aku dari tangga..aku segera pergi ke arahnya..
“kau tak tidur lagi ke?”tanya hafiz..
“awal lagi ar..baru pukul 9.30,esok abang tak keje ke?”tanya aku
“esok abang annual leave..2 hari..nah..kau isap rokok tak?”tanya hafiz sambil menghulurkan kotak rokok malborro light
“isap ar..”kata aku sambil mengambil kotak rokok..

Ketika tu apek yang menjual air tebu melalui depan aku dan hafiz yang duduk di tangga..

“apek..apa macam?? Bisness ade baik?”tanya hafiz..
“oo banyak baik maa..”kata apek lalu berlalu meninggalkan aku dan hafiz..
“haha apek ni kau kene hati-hati sikit..”kata hafiz
“kenapa lak?”
“dia ni gay..dia minat isap konek budak melayu” terperanjat aku bila mendengar hafiz cakap macam tu..biar betul ni..tak kan kat sini pun ade budak gay..
“betul ke?”
“betul..ramai budak2 yang main bola kat padang tu,dia dah rasa konek dorang..hehehe”
“ooo patut lah..”
“patut ape?”
“masa saya beli air tebu dulu dia pernah usap2 tangan saya”
“hahaha tu baru sikit tu..”
“tak buat report ke?”
“nak report ape lak?? Bukan dia mencabul..budak-budak yang nak air tebu free,akan pergi kat dia..syaratnya,kau kene bagi batang konek kau kat dia..pastu dapat lah kau air tebu free..budak2 tak kisah..tapi tak ramai lah yang tahu pasal ni..”kata hafiz sambil menghembuskan asap rokok..

“tak sangka,orang macam apek ni pun ada kat dunia ni..”kata aku sambil memandang mat-mat rempit melalui depan kawasan rumah flat ni..
“biasa ar.. nafsu masing-masing..”jawab abang hafiz atau lebih dikenali abang feez..
“abang pernah try dengan apek tu?”
“hahaha tak pernah..aku tak sengkek sampai nak air tebu pun kene jual batang..hahaha”
“bukanlah macam tu..ala sesaje je..”
“kalau kau nak,kau pergi jela kat apek tu..”kata hafiz sambil tersenyum..
“abang tak keluar ke malam ni?”
“nak keluar dengan sape?”
“dengan awek ke?dengan member ke?”
“aku ni mane ade awek..”
“ceh..orang macho macam abang ni pun tak ade awek ke?”
“sebab aku ni macam apek gak..”katanya..pelik..lain macam je ayat dia ni..
“macam apek?? Tak paham ar”kata aku
“tak paham sudah”
Kata hafiz tu membuatkan aku terdiam..hafiz tidak lagi bersuara..hanya tekun memandang orang yang lalu lalang di kawasan bawah rumah flat ni..aku terfikir sejenak..
“abang gay ke?”tanya aku..
“dalam dunia ni..kena pandai hidup..jangan bagi kantoi..budak2 PLU ni kena pandai cover baru leh hidup..walaupun ramai orang kita dah open minded,tapi tak semestinya dorang selesa dengan gaya hidup kita..masih ramai lagi yang diskriminasi golongan gay ni.. ”kata hafiz sambil memandang muka aku..
“jadi abang pun gay la?”tanya aku
“ye..dan aku tau ko pun gay kan” kata-kata hafiz tu membuatkan aku bertambah terkejut lagi..macam mane dia tau aku ni gay??
“eh bukan lah..saya bukan gay”
“tak payah la kau nak tipu..aku tau..aku leh cam dak2 gay ni..”kata hafiz..
“macam mane lak..??”tanya aku
“time kau jumpa aku kat dalam lif tu..kau asyik pandang je bonjolan kat seluar slack yang aku pakai,pastu bila aku bercakap dengan kau,kau mesti akan pandang bibir aku lebih dari 3 kali”kata hafiz
“laa macam tu je abang dah leh cam dak gay ke?”
“bukan semuanya tepat..Cuma dak2 gay ni dia ada..ape orang cakap..ala macam..radar ar..gaydar..hehehehe dia boleh kesan kehadiran dak2 gay ni berdekatan dengan dia..hehehe”kata hafiz sambil tertawa kecil..
“kalau kau bukan gay,mesti kau ni minat kat lelaki kan..betul tak?”tanya hafiz
“hmmm tapi abang jangan kecoh lak”
“kalau aku kecoh,ape yang aku dapat..”kata hafiz..
“abang..dalam dunia gay ni,ada ke cinta??,..tapi berdosakan kalau kita bercinta dengan kaum sejenis ni kan”
“dunia PLU ni susah nak cakap..semuanya adalah nafsu..nafsu semata-mata..kalau berkapel pun,kapel kau mesti curang dengan kau senyap-senyap”..aku terdiam mendengar kata-kata hafiz..
“abang pernah berkapel?”tanya aku
“pernah..tapi tulah,masing2 senyap-senyap main dengan orang lain..abang main dengan budak lain..yang kapel abang dulu pun sama gak..last2 kitorang kantoi bila budak yang kami pernah main ni adalah budak yang sama..abang main budak ni,kapel abang pun main dengan budak ni gak..last2 putus..”kata hafiz..
“abang tak menyesal ke?”
“tak..nak menyesal ape..masing2 dah kantoi..nampak sangat dalam dunia ni..tak de cinta..semuanya cari kepuasan”kata hafiz..
aku mula terfikir..memang betul apa yang dikatakan abang feez ni..semuanya kerana nafsu..aku putus dengan badrul dulu pun sebab aku kantoi dengan hairi..aku curang belakang badrul..walaupun aku bahagia bercinta dengan badrul..namun hakikatnya aku masih mencari hairi untuk seks..untuk kepuasan nafsu ini..

aku menceritakan segalanya tentang kisah cinta aku dengan badrul kepada hafiz..aku turut menceritakan bagaimana aku terjerumus ke dunia plu ni..tentang kecurangan aku juga..hafiz juga begitu..dia turut berkongsi cerita..banyak perkara yang dapat aku ketahui dari dia..abang feez banyak mengajar aku tentang kebaikan dan keburukan dunia songsang ini..dunia gay atau dunia PLU..tentang apa sebenarnya golongan gay..tentang tahap2 atau jenis budak gay ni..apa makna TOP, FLEXI/VERS,BOTTOM.. aku hanya mendengarnya dengan penuh khusyuk..banyak perkara pasal dunia songsang ini rupanya..hmm lebih rumit berbanding dengan dunia Straight..

Mula-mula aku risau gak dengan abang feez ni..yela..dia dah ar gay..tak pasal-pasal dia nak main dengan aku nanti.. Alhamdulillah, dia ok..dia sendiri cakap yang aku ni dia dah anggap macam adik..ceh, dah macam badrul gak..mula-mula jadi adik,pastu nanti jadi kapel lak..hehehe..aku hormat kat abang feez..aku dah anggap dia macam abang kandung aku..pelik kan..belum kenal lama,baru sehari,dah leh anggap macam tu..tapi aku senang dengan dia..aku selesa dengan dia..abang feez pun pernah gak cakap kat aku yang dia pernah nak berubah..tapi tak mampu..bila dia dikecewakan bekas awek dia,dia terjerumus kembali ke dunia gay ini..katanya,biar takdir yang merubah dirinya kembali..

Dah hampir pukul 3 pagi..tak sangka..lama benar aku berborak dengan hafiz atau abang feez ni..habis sekotak rokok Malborro Light,abang feez pun meminta diri untuk pulang ke rumahnya..aku pun sama..aku mula melangkah lambat ke rumah aku..mata memang mengantuk gak ni..aku ternampak razif terkial-kial membuka pintu rumah..ehh kenapa ni..macam..memang mabuk la mamat ni..bila dia balik..tak perasan lak aku..



Sisi Gelapku 2: 13~Ciuman

“wei razif..kau ok ke..”tanya aku sambil memengang bahu razif..bau arak bukan main pekat lagi..addeehh mamat ni..sedih ar..tak sangka razif ni sosial sampai ke tahap ni..
“hah??ermmm akuuu…ok..”kata razif dalam kemabukan
“dah kau ke tepi,biar aku bukak pintu ni..”kata aku sambil menolak badan razif ketepi..aku membuka pintu rumah..kemudian razif memeluk aku dan cuba mencium pipi aku..
“sayang..naakk kiiss ..muah..muahh”kata razif sambil memuncungkan bibirnya ke pipi aku..bapak nak cium aku lak biawak ni!! Wei aku letup gak muka kau ni kang..
“ape ni razif..kau mabuk ar..dah kau baring kat bilik kau ar”kata aku sambil memapah mamat ni ke bilik..mamat ni aku baringkan sambil aku bukakan kasutnya..
“khhuuzaaii sayaang..mari lah saayang”razif menarik tangan aku..aku sepak gak dak ni!..lelebih lak..
“dah kau pergi tidur..”kata aku sambil berdiri..
tangan aku di sentap razif dan kemudiannya di tarik kebadannya..mulut aku di cium razif..aku terkejut..mata aku terbeliak wei..pale bapaknya..aku menolak razif..tapi razif memeluk aku sekuat-kuatnya..badan aku digulingkannya..lalu dia kini menindih badan aku..mulut aku diciumnya..aku menutup mulut aku..aku tak mau lidahnya masuk kedalam mulut aku..bau arak memang kuat dan meloyakan tekak.kemudian razif duduk di atas badan aku dan melucutkan baju t-shirtnya..
dada aku bedebar-debar..tak boleh jadi ni..aku kena bla dari sini sebelum mamat ni wat perkara tak senonoh..razif mencium aku kembali..
“I love u khuzai!!!”jerit razif lalu mencium bibir aku kembali..aku terdiam..terkejut..biar betul ni..tak mungkin..aku salah dengar kot..aku melawan..kali ni aku menolak badan razif sekuat hati ku..razif terjatuh dari badan aku..aku segera keluar dari bilik razif..aku memandang razif dari jauh..dah tidur pun..siap berdengkur lagi..

Aku tutup rapat pintu bilik razif..aku tidur di bilik aku..adoii letih ar macam ni..memang sial ar!! Lepas satu,satu benda jadi kat aku..lepas badrul..hairi..lepas tu badrul balik..lepas tu farid..dan kini..razif!!..kadang-kadang aku betul-betul tak paham dengan nasib aku ni..banyak betul ujian yang aku hadapi..aku kini tak de tempat mengadu..jika dulu aku ada badrul..tapi kini…aku dah tak de tempat mengadu..tak sangka..hidup aku ini tak seindah yang aku inginkan..

Dah hampir tengah hari..razif masih lagi nyenyak tidur ketika aku meninggalkannya untuk ke kedai runcit di bawah rumah flat ini untuk membeli mi segera..dah tak de bajet..nak tak nak makan lah mi segera..duit ptptn belum masuk lagi..

“hey,beli maggie je?”tanya hafiz ketika aku bertembung dengannya di luar pintu lif..
“hehehe biasa ar bang,orang bujang..student lak tu”kata aku..
“ermm ikut abang nak?”tanya hafiz
“nak pergi mana?”
“abang nak beli barang sikit..kat the mines..nak ikut tak?”
“boleh je..jap nak pergi hantar maggie ni jap”
“abang tunggu kat bawah ek.. cari abang kat kereta Persona kaler hitam”kata hafiz sambil memasuki lif..
Aku segera ke rumah..selepas aku menyalin baju aku jenguk razif di biliknya..razif masih lagi tidur..muka dan badannya berpeluh..aku menghidupkan suis kipas..kesian lak dia ni..panas..

Aku menuju ke lif dengan segera..selepas sampai ke tingkat bawah,mata aku melilau mencari kereta persona kaler hitam..
“tin tin..” aaahh tu pun kereta abang feez..

“abang minat kaler hitam ke?”tanya aku sambil memakai tali pinggang
“ah’ah..”jawabnya sambil menghidupkan air cond
“same ar..khuzai pun minat gak kat kaler hitam gak..tapi saya paling minat kaler purple”
“yela tu..”katanya

Aku berjalan seiringan dengan hafiz..hafiz membeli beberapa helai t-shirt dan barangan keperluan dirinya..aku yang ngah sengkek ni hanya mengikut je dia tanpa membeli pape..

“jom kita g food court..abang belanja makan”kata hafiz
“ok je hehehe”kata aku gembira..

Kat food court tu aku mencari gerai yang jual kueh teow goreng..aku amek dan hafiz membayarnya..hafiz lak membeli nasi campur..
Pastu kat kaunter air lak aku order air horlick,tapi tak de..hmm terpaksa lah aku order air soya beans..kira nampak macam air horlick la gak..hehehe

“suka minum air horlick ek?”tanya hafiz
“yup..tapi tak de terpaksa la minum air soya ni”kata aku
“saya minat gak makan kueh teow goreng..sebenarnya..bukan saya sorang je..kapel saya pun minat gak”
“sape?”
“abang badrul..yang saya cerita kat abang malam tadi..”kata aku sambil memicit buah limau kat kueh teow goreng aku ni..
“oo ye..hehehe romantikla kononnya hehehe”gelak hafiz
“ermm abang,malam tadi housemate saya mabuk”
“mabuk?? Dia kaki clubbing ke?”tanya hafiz
“tak tau la..tapi dulu dia pernah cakap bila dia kat KL,dia ade gak g clubing ni..”
“biasa ar budak KL..”
“Cuma malam tadi memang pelik ar”
“apa dia?”
“dia cium saya”
“ek...biasa ar..kalau dah mabuk..mane ingat pape..”
“tapi dia siap kata ‘I love u khuzai’..kalau dia mabuk..tak kan dia leh cakap macam tu..sebut nama saya lagi..”kata aku..
“hmm no komen..razif tu minat kat khuzai kot..ntah-ntah dia gay atau ‘mamat can do’.lagipon masa kita main bola aritu..abang perasan yang dia ni macam can do ar..”
“’mamat can do’?? apa tu?”
“kiranya dia ni macam boleh layan ke boleh makan gak ar..tak kisah kalau main dengan lelaki..”kata hafiz..
“tapi dia ni straight la..dia minat kat awek sebelah rumah saya”
“abang tak cakap yang dia ni gay..Cuma ‘can do’ je..kira melayan tu dia tak kisah la..”kata hafiz.. aku bertambah blur ar..macam-macam lah istilah yang di guna pakai budak2 gay ni..

“petang nanti abang main bola?”tanya aku ketika kami berada di dalam lif rumah flat..
“tengok ar..ngantok ni..lepas makan ni mata pun menjadi mengantok je ni”kata hafiz..
“abang leh tanya sikit tak..”tanya aku..
“tanya ape?”
Pintu lif terbuka di tingkat 5..ade 2 orang lelaki masuk..aku tak jadi nak bertanya kat hafiz..
“tanya ape?”tanya hafiz sambil memandang aku
“ermm tak ade ape la..”
“tanya jela”
Pintu lif terbuka di tingkat 7..kami keluar..2 orang lelaki tadi masih di dalam lif..nak ke tingkat atas agaknya..
Aku berjalan ke rumah..tapi tangan hafiz menarik bahu aku..
“nak tanya ape tadi??”tanya hafiz sambil mengerut dahinya..aku menjadi serba salah nak bertanyakan hal ini..patut ke aku bertanyakan hafiz tentang hal ini atau tidak..aduhh malu ar nak tanya..

“abang ni top ke bottom?”tanya aku
“oo tu je?hehe abang ni versatile..tapi abang tak minat buat benda berat-berat..setakat ringan-ringan je..dulu ex abang pun same gak..mula-mula..dia pernah mintak abang fuck dia..pastu dia fuck abang..tapi tak lama..masing-masing tak suka..jadi kitorang enjoy buat ringan-ringan je..”kata hafiz..
“saya ni versatile kot..sebab badrul pernah fuck saya..saya lak fuck hairi..”kata aku..
“aahh kau tak main dengan hairi ke time kau balik melaka?”tanya hafiz
“saya ni bukan palau sangat nak main-main ni..lagipon kan saya pernah citer kat abang yang hairi ni kecoh pasal benda gay ni kat adik sedara badrul..saya makin benci kat dia!!”kata aku..

Kami akhirnya terpisah dalam perjalanan ke rumah masing-masing..aku membuka pintu rumah..tak berkunci..mesti razif dah bangun ni..

“kau kemana?”tanya razif yang mukanya seperti orang baru bangun tido..rambutnya serabai..
“keluar dengan abang feez..teman dia beli barang..bila kau bangun?”tanya aku lalu duduk bersila di sebelahnya
“baru je..sakit la kepala aku ni..”kata razif sambil meminum air kopi..
“kau mabuk malam tadi..biasa ar”
“yeke..ermm aku tak ingat pape pon..”
“tak pela..dahla..pergi ar mandi..bau beruk ar!!”
“kau cakap macam kau pernah bau je”kata razif sambil tersenyum
“pernah..kau ar beruknya hahaha”kata aku sambil menolak badannya..

“wei tadi khalid mesej aku..dia ajak kuar malam ni”kata razif sambil berjalan ke dalam biliknya
“kuar mane?”tanya aku sambil menghidupkan televisyen
“tak tahu..dia nak kita tunggu dia kat UKM..”kata razif kemudian berlalu masuk kedalam bilik air..

“khuzai..malam tadi kau yang papah badan aku masuk bilik ek?”tanya razif ketika keluar dari bilik air..
“yela..kenapa?”tanya aku sambil menghisap rokok
“kau ade buat pape kat aku ke?aku rasa macam lain je”tanya razif..dia ni ingat ke pasal kes malam tadi ni..
“tak de buat ape..kenapa?”tanya aku
“aku bangun tido,aku dah tak pakai baju..kau bukakan baju aku ke?aaahh ni mesti kau wat benda tak senonoh kat aku kan”kata razif sambil mengenyitkan matanya kat aku
“ni fuck ar!! Kau yang buka baju sendiri..aku setakat tolong bukakan kasut kau je..wei,kira ok la aku tak tinggalkan kau kat luar rumah!! Banyak bunyi plak..”kata dalam nada bengang..
“ala rilex ar sayang..gurau2 pun tak leh ke,wei ok lah..aku nak keluar ni,keluar dengan wani..”kata razif sambil berjalan masuk kebilik dia..memang razif ni berkapel dengan wani la ni..biasa ar budak jambu..memang ramai ar yang minat..wani pun mesti cair bila razif ni mengayat dia..kalau aku pun..mesti aku cair gak..hehehehe



Sisi Gelapku 2: 14~Sindiran

“kau dating dengan wani kat mane tadi?”tanya aku
“mane ade aku dating dengan dia..kitorang keluar jalan-jalan jela..”kata razif..lantak kau ar razif..dengan aku pun nak cover-cover..kalau dah kapel tu kapel jela..
“malam ni birthday dak bedah..sebab tu khalid dengan cindy ajak celebrate kat McDonald”kata razif ketika memandu di bulatan menuju ke UKM..
“laa kenapa tak cakap..aku lupa ar..mampos aku ni..aku tak belikan pape pun untuk dia..adehh”kata aku sambil menepuk dahi..
“tak pe.aku dah prepare kan hadiah untuk kau..”
“yeke? Isyhh kau ni wat susah-susah ar..tak yah la..”
“amek je..aku dah belikan ni dah cukup baik..”

Selepas tunggu khalid kat UKM..kami bergerak bersama ke McDonald menaiki kereta razif..cindy,zurina dan zubaidah dah menuggu kami di mcDonald..kami makan besar malam tu..meraihkan hari lahir ke 20 zubaidah..nasib baik razif dah belikan hadiah untuk aku..jadi tak malu lah aku,kalau tak..aku sorang je yang tak bagi hadiah kat zubaidah..

“khuzai..amek kan sos leh tak?”khalid mintak tolong aku..
“ok”kata aku lau berjalan ke tempat yang banyak botol sos di satu sudut bersebelahan sinki mencuci tangan..

“kau buat ape kat sini?”terkejut aku mendengar suara orang di belakang aku..
“ehh kau..aku datang dengan kawan-kawan aku”kata aku kat farid yang berdiri di belakang aku
“kawan-kawan gay ke?”tanya farid sambil menjelingkan matanya..cari pasal la mamat ni.
“kau peduli ape!”kata aku
“huh! Kalau dah gay tu memang gay la gak kau ni”sindiran farid tu memang membuatkan aku marah..tak pasal2 aku menumbuk muka farid kat situ gak..dah tak leh tahan beb..angin dah sampai kepale..
“kalau kau tak kenal sape aku..kau jangan nak cakap lepas je!!”tengking aku kat farid..semua orang yang berada di situ memandang hairan..
“pehal ni khuzai?”tanya razif ketika menghampiri aku..
“tak ade pape ar.. dah jom bla”kata aku sambil menarik bahu razif..

Aku hanya memandang farid dari jauh..farid pun sama gak.pandang paisey je...rupanya farid datang bersama awek dia..mood aku terus hilang bila memerhatikan farid..

“khuzai kau ok ke?”tanya razif
“ok ar”jawab aku dalam nada malas dan bengang
“sape tu? Pesal kau tumbuk dia??”
“wei kau boleh tak,jangan banyak tanya..”

Semuanya terdiam..masing-masing makan..aku berlalu keluar dari situ..aku bengang sekarang ni..kehadiran farid amat aku tak senangi..aku keluar dan duduk di divider jalan masuk ke McD..dekat dengan kereta razif..api aku nyalakan dan membakar hujung rokok..

“wei bro..”tegur khalid ketika menghampiri aku..aku hanya berdiam diri
“aku tau..mesti ada sebab kenapa kau tumbuk budak tu tadi..”kata khalid kemudian mencangkung di sebelah aku..
“aku bukan apa..budak tu dah melebih tadi..tu yang aku tertumbuk dia..”kata aku sambil menghembus asap rokok..
“kalau kau nak aku ajar budak tu..let me know je”
“tak payah la led.,aku malas nak panjangkan citer..aku rasa benda ni dah settle dah”kata aku sambil berdiri..

Selepas menurunkan khalid di UKM,razif dan aku kembali ke rumah kami..sepanjang perjalanan aku hanya berdiam diri..masih teringatkan peristiwa aku menumbuk farid tadi..

“kau nak pape ke?aku nak singgah kat kedai mamak ni..”tanya razif tetibe..setelah keretanya berhenti di parking rumah flat kami..
“tak pe ar..aku nak naik rumah..nak tidur..”kata aku sambil membuka ikatan tali pinggang..
“k”jawab razif..aku berdiri di depan pintu lif..menanti pintunya terbuka..kawasan sekeliling sunyi..memang pelik bagi ku..inilah pertama kali kawasan rumah flat ini sunyi..tiada bunyi bayi menangis,hilai tawa budak2 lepak,bunyi radio yang bising..segalanya sunyi..tenang..pintu lif terbuka..

“razif..berapa duit hadiah tadi?”tanya aku sambil berbaring di atas tilam bujang
“tak payah la..”kata razif di dapur..malam ni aku nak tidur luar..jadi tilam dan bantal,ku tarik ke ruang tamu..ruang tamu ni luas sikit..razif pun sama gak..dia pun tidur di luar..sama2 tarik tilam dan bantalnya.sibuk je mamat ni.
“esok aku bagi kau rm50 ek”kata aku
“tak payah lah..aku beli hadiah tu murah je..”kata razif lalu baring di tilamnya setelah lampu dapur di matikan..kini ruang tamu menjadi suram..hanya cahaya dari lampu jalan yang kuning jingga menerangi segenap pelusuk ruang tamu..

“kau ni baik la..kalau aku dapat awek macam kau kan best”kata aku sambil memandang kipas di syiling yang berpusing ligat..
“kenapa?awek kau tak baik ke?”tanya razif
“aku dan awek aku dah lama putus..”
“ooo”
“aku malas nak berkapel lagi..aku nak fokus pada study aku..dan aku ingin mendapat ijazah dengan jayanya”kata aku bersemangat dalam nada patriotik..
“B…U…T…O..” razif mengeja perkataan itu
“F…U…C…K…”aku mengeja sama,mengikut cara razif tadi
Kami kemudiannya ketawa..aku hanya memandang razif..ada sesuatu dalam diri razif yang sama dengan badrul..telatahnya yang sentiasa membuatkan aku tertawa..

“kenapa kau tengok aku macam tu?”tanya razif sambil menarik selimut menutupi badannya..
“tak ade ape”kata aku sambil tersenyum
“ermm khuzai..kau ade cerita baru tak kat dalam laptop?”
“tak de.. azhar ade ar,kenapa kau tak mintak kat dia je”
“tapi hari tu aku nampak ada cerita thailand ke filipina kat dalam laptop kau”
“macam mane kau tahu?”
“jadi memang ade la..aku nak cite tu leh?”tanya razif..giler ar..tu citer gay..memang betul lah,dulu razif ni ada tengok citer pinoy gay tu time kat hostel..memang sah ar aku kantoi dengan dia..
“tu citer lama ar..ada cerita filipina gak..abang feez bagi pinjam kat aku.nanti aku bagi kau tengok..”kata ku,aritu aku ada pinjam citer gay pinoy dari abang feez..
“ala bagi jela sekarang..”
“citer tu untuk dewasa..budak-budak macam kau ni belum boleh tengok”
“kau tu tua sangat ke?”
“nantilah aku bagi ek..”kata aku sambil baring mengiring membelakangi razif..
“jangan lupa bagi taw..hurmm kau selalu lepak dengan abang feez,kau borak ape dengan dia?”tanya razif..
“sembang biasa je”kata aku lalu memejamkan mata..malam itu berlalu begitu pantas..aku tidur di sebelah razif..



Sisi Gelapku 2: 15~Rahsia Khuzairi

Pagi itu,kami awal2 dah bangun..aku rasa malam tadi adalah malam yang sempurna bagi tidur aku..aku tak rasa ngantok bila bangun pada awal pagi ni.walaupun malam tadi aku tidur berdua dengan razif,tapi aku rasa seperti aku tidur berdua dengan badrul..nasib baik aku tak buat pape kat razif ni..hehehe..
aku dan razif,masing-masing ada kelas yang bermula pada pukul lapan pagi..ketika dalam perjalanan aku tak banyak bercakap dengan razif..begitu juga razif..razif tekun memandu keretanya..

“pagi ini aku sekelas dengan dengan budak yang kau tumbuk semalam..”kata razif memecah kesunyian..
“ape?”tanya aku
“budak yang kau tumbuk semalam akan masuk kelas aku kejap lagi..”kata razif
“oo farid..kenapa dia masuk kelas kau?”tanya aku untuk kepastian.
“ntah,aritu lecturer aku cakap budak-budak sem 1 yang baru masuk kolej akan sekelas dengan kelas aku..untuk subjek English je..”kata razif lalu memberhentikan keretanya di kawasan parking kolej..
“ok..”kata aku lalu keluar dari keretanya..
“kelas kau habis pukul berapa?kelas aku habis pukul 12.30”
“kelas aku sampai pukul 12tengahari,aku tunggu kau kat kafe ar..kita makan sesame nanti..”kata aku lalu berjalan ke arah bertentangan dengan razif..

“we will end this class now..but remember,tommorow the class will start at 9am..you may go now..”kata madam jessica selaku lecturer bagi kelas razif..
Razif seperti biasa akan menemui aku selepas waktu kelasnya tamat..sebab,seperti yang di janjikan tadi,kami akan makan bersama..

“kau ni razif kan..kau duduk serumah dengan khuzairi?”tanya farid ketika menghampiri razif
“ah’ah kenapa?”tanya razif sambil berdiri mahu keluar dari bilik kuliah..
“khuzairi ade cerita pasal aku tak kat kau?”tanya farid
“tak de..Cuma malam tadi,khuzai tumbuk kau kan..kenapa?”razif bertanya dalam nada serius..
“hal ini yang aku nak bagitau kat kau..kau belum kenal sape sebenarnya khuzairi tu lagi..”
“sape sebenarnya khuzairi?”
“khuzairi tu budak tak baik..kalau kau nak berkawan dengan dia..ok..bukan tak boleh,Cuma kena hati-hati je”kata farid
“aku tak paham..kau cakap direct je kan senang”
“kau jangan terkejut lak..sebenarnya,khuzairi tu dua alam..”
“dua alam??”tanya razif sambil menyandang beg..
“dia tu minat kat laki..”
“jadi kau nak cakap yang khuzai ni gay la..”kata razif lalu berjalan meninggalkan farid
“nanti dulu..aku cakap benda betul..malam tadi dia tumbuk aku pun sebab..”kata farid sambil memintas razif..
“sebab kau panggil dia gay??memang patut pun kau kena tumbuk! Tu lah padahnya main tuduh-tuduh..”kata razif kemudiannya berjalan laju meninggalkan farid..
“terpulang lah kalau kau nak percaya atau tidak..aku Cuma nak bagi kau alert je kat khuzai tu”jerit farid kepada razif yang sudah jauh meninggalkannya

“khu,kau belikan aku air tebu..”kata razif ketika kami bersama berada di dalam kereta..
“ok”kata aku..razif menghulurkan wang kertas rm 5 kepada aku..
“tak payah la..bukannya mahal sangat pun..”kata aku lalu menolak tangannya
Setelah kereta di parking razif,aku keluar berjalan keluar dari kereta..razif mengikut aku dari belakang..
“aku ingat kau terus naik atas..”tanya aku kat razif..
“aku nak tengok air tebu ar”kata nya
Kami berjalan bersama ke kedai apek di bawah pokok ketapang..ape ar razif ni..air tebu pun nak tengok..
“apek..bagi air tebu 2 bungkus..kasi ikat mati”kata aku kepada apek yang sedang melayan pelangannya..ada dua orang pada waktu itu yang turut sama membeli air di kedainya..dua-dua lelaki,jambu je..hmm patut lah apek ni asyik tersenyum je..
“ok”jawab apek
“razif kau nak pape lagi ke?”tanya aku..razif hanya mengelengkan kepale tanda tak mahu..
“ini kawan lu ka khujai?”tanya apek
“ini kawan aku yang duduk serumah dengan aku la..razif namanya”kata aku..razif hanya mengangukkan kepala sedikit ke arah apek..
“oo lazif..nama wa apek”kata apek lalu memberikan bungkusan air tebu kepada aku
“rm2 kan apek?”tanya aku
“yaloo..”katanya lalu mengambil duit dari tangan aku..sempat lagi apek ni mengusap lembut tangan aku..wei kene pelangkung gak apek ni..

“kenapa apek tu pegang tangan kau semacam je?”tanya razif ketika di dalam lif
“entah..dia gay kot..hihihi”kata aku tergelak kecil
“hurmm sebut pasal gay ni..tadi farid ada bagitau aku something kat dalam kelas”kata razif..mendengar kata razif jantung ku bagaikan tersentap..darah aku mengalir deras..mampos..mesti farid kecoh pasal ni kat razif..
“oh,ape dia?”tanya aku berdebar-debar..
“dia kata khuzairi ni gay..”kata razif sambil memandang tepat ke mata aku.. memang aku dah agak dah..
“kau percaya ke?”tanya aku sambil memandang ke tempat lain..
“sebab tu kau tumbuk dia semalam? Sebab dia kata kau ni gay?”
Aku hanya berdiam diri..entah kenapa ku rasakan lif ini bergerak teramat lambat ke tingkat 7..aku menunduk semula kepala aku bila melihat skrin kecil yang menunjukkan angka 5..aku kini di tingkat lima..
“jawab ar”pinta razif
Aku hanya menunduk muka..kenapa la arini tak de orang yang naik lif ni..
“jadi betullah apa yang farid cakap..”
“TINGG.!!”bunyi pintu lif yang menandakan kami dah sampai ke tingkat 7..aku segera keluar meninggalkan razif..aku tak tahu kenapa aku menjadi malu dengan razif..aku terpaksa keluar dari rumah ini,sudah pasti razif tidak mahu tinggal sebumbung dengan budak gay macam aku ni..mesti dia jijik!

Pintu rumah ku buka..aku segera ke dapur dan meletakkan bungkusan air tebu di atas meja..ketika aku ingin menoleh muka ku ke ruamg tamu..razif tiba-tiba berdiri rapat  di belakang aku..

Sisi Gelapku 2: 16~Penganti

Razif tiba-tiba berdiri rapat di belakang aku..
“kenapa kau lari??kenapa kau tak jawab soalan aku?”tanya razif dalam nada tenang tanpa paksaan atau meninggikan suara..
“aku...terpulang pada kau lah,samada kau nak percaya atau tidak..”kata aku lalu berjalan menuju ke bilik..
“nanti”kata razif sambil menarik tangan aku..lalu memeluk badan aku..aku betul-betul terkejut..pehal lak razif ni,tetibe je memeluk aku ni..
“sebab aku tak kisah,aku pun suka kat lelaki..terutamanya lelaki macam kau..”kata razif lalu mengucup bibir aku..aku terkaku..tidak ku sangka selama ni razif juga adalah PLU..
“lepaskan aku..!!”jerit aku lalu menolak badan razif..
“kau jangan nak mainkan aku.!! Kau fikir kau sape?? Wei jangan fikir aku ni gay,kau boleh amek kesempatan kat aku!!”kata aku dalam nada marah
“jadi memang betul lah..khuzai,aku pun sama macam kau..aku tak ambil kesempatan la..”kata razif sambil menarik tangan aku..
“aku penat ar zif,.aku nak tinggalkan benda ni..aku dah malas lah nak layan benda-benda songsang ni,tolonglah kawan,aku tak boleh..”kata aku sambil berundur dari razif beberapa langkah
“aku lain khuzai..aku tak sama macam badrul..aku jan...”
“ape dia??!! Badrul??!! Macam mane kau kenal badrul?”tanya aku memintas ayat razif tadi..
“abang feez..aku jumpa abang feez aritu..dia yang ceritakan segalanya kat aku..dah lama dah aku nak cakap benda ni kat kau..aku suka kat kau..”
“dah!! Aku tak nak dengar lagi..mampos kau ar!!”kata aku sambil berjalan ke bilik dan mengunci pintu bilik..aku terbaring di atas tilam..air mata aku dah start nak kuar dah..memang sial ar..kenapa benda ni terjadi kat aku..makin aku cuba lari dari dunia gay ni..makin ramai lak yang cuba tarik aku kembali..razif mengetuk-getuk pintu bilik aku berkali-kali..aku wat bodo je..malas aku nak layan..pehal lak abang feez ni kecoh pasal badrul kat razif..

Azan Maghrib mengejutkan aku..aku tertido rupanya..aku capai handphone aku..nak tengok jam..dah pukul berapa..ada 86 missed called, dan 12sms..semuanya dari razif..semuanya mesej nya meminta aku keluar dari bilik dan berbincang dengannya secara baik..aku mendail nombor hafiz..aku nak jumpa dia malam ni gak..

“khuzai”razif bersuara di luar bilik aku,ketika aku membuka pintu bilik..
“kau nak ape?”tanya aku
“aku nak cakap sikit dengan kau”
“nak cakap ape?”kata aku lalu ke dapur untuk membasuh muka di sinki..
“aku suka kat kau”kata razif ketika dia berdiri dibelakang aku..
“kau sedar tak apa yang kau cakap ni??”kata aku dalam nada tegas
“aku suka kat kau..tak boleh ke?”
“hahahaha lawak ar kau ni hahaha”kata aku sambil tertawa besar..razif hanya memandang aku pelik.. razif mengusap lengan aku..aku menepis kembali..
“bukan kau kapel dengan wani ke??”tanya aku
“sejak bile?aku kawan jela dengan wani tu..”
“buto ar!! Bukan main lagi kau rapat dengan dia..kalau bukan kapel,habis tu ape?”
“aku rapat dengan wani sama macam aku rapat dengan budak-budak perempuan lain..”kata razif..
“jadi memang kau ni gay la selama ni..hehehe kelakar lah sangat-sangat memang kelakar!!!”bentak aku
“khuzai..kau ok tak ni”tanya razif
“razif!! Aku tak leh nak feeling-feeling dengan kau..kau kawan aku..aku dah anggap kau ni macam adik beradik aku..ok!,..paham!..dah kau lupakan jela benda ni..aku nak pergi mandi”kata aku sambil menepuk bahunya lalu berjalan ke bilik untuk mengambil tuala..
“ni mesti sebab badrul kan”kata razif..aku mematikan langkah..
“aku tahu..kau memang cintakan badrul..tapi badrul dah nak kawin dah khuzai..dia dah bertunang dah..”kata razif
“habis tu???”
“kenapa kau nak bercinta dengan suami orang..kalau badrul tu cintakan kau tak pe ar”
“wei badrul memang cintakan aku la!!”bentak aku
“kalau dia cintakan kau kenapa dia bertunang??!! Cakap dengan aku!!”kata razif dengan tegas..
“dia..”aku tak mampu nak berkata apa-apa lagi..memang benar kata-kata razif tu..
“aku tahu..badrul sekarang dah tak ingat lagi pasal kau..tak kan itu kau nak jadikan alasan lak..khuzairi,cuba lah kau lupakan badrul seperti mana badrul lupa kat kau..dia dah ada penganti kau..kenapa kau tak leh cari penganti dia lak..”kata razif sambil memegang bahu aku dari belakang..
“kalau dia dah ada penganti..biarlah..”kata aku lalu berlalu ke bilik aku..
“kenapa lah kau nak seksa diri,aku sanggup menjadi penganti badrul..”
“takde sorang pun yang boleh mengantikan badrul!!”bentak aku lalu masuk kedalam bilik air,perasaan aku bercampur baur..benci,hina,marah,benggang,terkejut semuanya bercampur menjadi satu..aku betul-betul tak percaya dengan apa yang berlaku kat aku hari ini..razif akhirnya tahu aku ni minat kat lelaki,razif juga adalah gay dan abang feez,orang yang ku percaya akhirnya membocorkan sendiri rahsia aku pada razif!!..

Sisi Gelapku 2: 17~Suka atau Cinta

“khuzai..lama tunggu?..”tanya hafiz
“kenapa abang ceritakan pasal badrul kat razif,kenapa abang kecoh lak?”tanya aku sambil melihat hafiz duduk di sebelah aku
“oh pasal tu..razif jumpa abang malam aritu..dia tanya pasal abang dan kau..”
“pasal ape?”
“yela..pasal kita..dia perasan yang khuzai ni selalu jumpa abang..dia ingatkan kita ni ada skandal lak hahaha”kata hafiz
“macam mana dia tahu??”
“entah..abang pun pelik..macam mana dia tahu yang abang ni gay..mungkin sebab dia ni gay jadi dia dapat tahu budak gay yang lain..macam ‘gaydar’ yang abang cakap aritu kat khuzai..”
“jadi abang cakap kat dia yang saya ni gay gak?”
“ah’ah..abang tak tahu nak cakap ape..lagipon dia suka kat khuzai..khuzai pun single..kapel jela dengan dia..”kata hafiz lalu mengeluarkan kotak rokok
“cakap senang bang..”
“kau tak leh lupakan badrul?”tanya hafiz..aku hanya menundukkan muka..
“badrul dah nak berkahwin dah..ada sebab kenapa badrul lupakan kau”kata hafiz
“bukan dia sengaja bang”
“memang lah..tapi dia dah ada tunang sekarang..tak kan kau nak ganggu hidup dia dan tunang dia..tak elok ar..nanti hancurlah hubungan dorang”aku hanya terdiam mendengar kata-kata hafiz..
“tapi bang,badrul lah cinta pertama saya..saya tak leh nak lupakan dia”kata aku
“kau kene gak lupakan dia..aku cakap macam ni sebab tak nak kau sedih nanti bila kau tengok badrul berkahwin..kau try la berkapel dengan razif..”
“mane boleh ar..ni soal perasaan..tak guna gak kalau berkapel tapi tak bercinta..”
“abang bukan ape..razif tu aku tengok macam ikhlas je kat kau..”
“dulu abang gak cakap,dalam dunia plu ni mane ade cinta..”
“kalau tak ade,jadi kau dengan badrul tu nak kata ape lak..bukan cinta ke tu”aku terdiam mendengar kata-kata hafiz..

“tak apela bang..khuzai tak terima saya..dia tak tasted kat saya”sampuk razif dari belakang..bila masa lak razif ni ada kat sini..mesti dia follow aku senyap2 ni..
“razif..kapel ni bukan senang beb..kene ada perasaan..bukan pasal tasted atau tak”Kata aku sambil berdiri menghadap razif
“aku sukakan kau”kata razif
“aku pun suka kat kau gak razif”kata aku
“habis tu? Kenapa kau tak nak kapel dengan aku??”tanya razif..
“kalau setakat suka..tak guna gak zif..kalau cinta tu lain ar”kata aku
“korang bincang ar cara baik..abang nak balik rumah jap”kata hafiz lalu berdiri
“tak payah bang..tak ade ape nak di bincangkan lagi..”kata aku lalu memegang tangan hafiz..
Telefon aku berbunyi..ada panggilan masuk..dari badrul..
“sape tu? mesti badrul kan”kata razif dalam muka serius..

“hello..”jawab aku lalu turun ke tingkat bawah..
“khuzai sihat..lama tak call abang?..bussy ke?”tanya badrul
“sihat..abang sihat?”
“sihat je..Cuma letih sikit..tadi abang pergi butik dengan kak farah..pilih baju pengantin..leceh ar..boring lak tu..”kata badrul..
“biasa lah..dah nak kahwin..bukan selalu kahwin..sebab tu kene perfect”kata aku sambil menahan sebak..
“tadi kitorang hampir bergaduh gak..sebab nak pilih colour theme..farah nak warna pink..abang lak nak purple..abang suka colour purple..tapi farah tetap gak nak warna pink..last2 aku mengalah je ar..”
Aku tak sangka badrul ni minat warna yang sama aku minat..unggu..
“saya pun minat gak warna purple”
“tu la..kalau kau ni awek,dah lama aku kawin dengan kau khuzai..hehehe”kata-kata badrul tu membuatkan hati aku sayu dan pilu..
“abang kawin bile?”tanya aku
“lagi 4 bulan lagi..nanti khuzai datang tau..kalau boleh aku nak kau jadi pengampit aku nanti”kata badrul..
“tengok ar..”kata aku sambil mengalir keluar air mata ini..
“kau jangan tak jadi lak..wei k ar..aku nak makan ni..kau dah makan?”
“dah tadi”
“nanti aku call kau lagi ek..Assalamuallaikum”
“Waalaikumsalam”jawab aku..talian ku putuskan..air mata aku mengalir..dah tak leh nak control lagi..
“khuzai..kau ok tak?”tanya razif lalu datang memeluk aku..aku menolak badan razif..
“dia dah nak kahwin dah razif..dia dah lupakan aku”kata aku sambil menangis..
“sabar la..lupakan jela dia..”
“tak..aku tak boleh..aku cintakan badrul sangat-sangat..”kata aku sambil mengelap air mata dan berjalan ke tingkat bawah menggunakan tangga..
“khuzai..tunggu wei..”kata razif berjalan mengikuti aku
“dah,,jangan..biarkan dia”kata hafiz sambil menarik tangan razif..
“apa kurangnya saya ni bang..”kata razif dalam nada sayu sambil melihat aku berjalan menuruni tangga ke tingkat bawah..
“kau kena paham..biarkan dia cool dulu..”kata hafiz
“sampai bile??kalau dia dah cool pun,dia tetap ingat kat badrul..”kata razif dalam nada sayu lalu berjalan meninggalkan hafiz..

Sisi gelapku 2: 18~Permainan Yang Menarik

Malam itu aku tidur di dalam bilik..tidak lagi tidur di ruang tamu dengan razif..begitu juga dengan razif..telefon aku bergetar..ada sms masuk..

‘slmt mlm,khuzai..tunggu aku..jap lg aku dtg..dtg dlm mimpi ko..aku nak ko tau yg aku sentiasa disamping ko,wlpn waktu ko tido..’

Begitu lah mesej yang di hantar razif..aku tak tahu nak cakap ape lagi kat razif ni..kenapalah dia tak paham..aku tak boleh lupakan badrul..walaupun aku ada terfikir, mungkin betul apa yang dikatakan razif yang badrul tak mungkin ingat kat aku kembali..mungkin aku memang tiada jodoh dengan badrul..

“khuzai kau tak de kelas ke arini?”tanya razif ketika dia di dapur membuat air kopi
“malas aku nak pergi”kata aku lalu menanggalkan baju..
“khuzai,ermm kau nak pape ke?kul 12 nanti aku balik rumah..kelas aku sampai kul 12 tengahari je”kata razif lalu duduk di sebelah aku di ruang tamu..
“tak pela..aku makan maggie je nanti”kata aku lalu membuka kotak rokok
“kau ni..aku belikan kau nasi bungkus nanti ”
“aku kata tak payah..tak payah la..yang kau nak susah-susah buat apa”
“tak susah la..ok la aku nak pergi kelas ni”kata razif lalu mencium pipi aku..mamat ni lelebih lak..
“ok sayang..aku gerak dulu ek”katanya lalu mengenyitkan mata
Aku tak berkata pape..malas aku nak layan razif ni..aku nak basuh baju..bapak banyak baju aku yang tak basuh lagi ni..disebabkan mesin basuh tak ade..aku basuh baju aku menggunakan tangan je..secara manual la katakan..

“hai..basuh baju ke??”tegur wani ketika aku sedang menyidai baju di ampaian..yela tak kan basuh motor lak..ape ar minah ni..
“hey,..ah’ah..basuh baju..tak keje ke?”tanya aku..wani ketika itu hanya memakai tshirt dan seluar pendek paras atas lutut..cun dan seksi lah dia ni..peha putih gebu je..adehh stim lak aku..hahaha
“keje..arini saya start keje shift malam sampai ari khamis minggu depan”kata yang sedang menyiram pokok bunga..
“oo ok”kata aku
“hurmm razif mana..dia pergi kelas ke?”tanya wani
“baru je gerak..”
“hmm nanti kirim salam kat dia ek”kata wani sambil tersenyum..hehehe bukan main gatal lagi minah ni..
“ok..wani kapel dengan razif ke?”tanya aku
“eh mane ade..kitorang kawan jela..”kata wani sambil tertunduk malu..
“ala..saya tahu la..”kata aku
“pepandai je awak ni..k la..wani masuk dalam dulu ek”kata wani lalu bergerak ke dalam rumahnya..kesian wani,aku tahu wani suka pada razif..tapi razif ni gay..razif lak suka pada aku..aisyhh tak boleh jadi ni..aku tak nak menghalang cinta dorang..aku akan buat razif ni jatuh cinta pada wani..bukan pada aku..

Lepas je sidai baju aku on laptop.. nak lepak luar aku malas..kalau ada transport leh gak aku keluar..motor aku ada kat melaka..nak lepak dengan abang feez..dia lak keje..jadi hari ini aku hanya duk rumah jela..aku ada sms badrul tadi..saja tanya khabar..tapi tidak dibalas badrul..mungkin sibuk dengan kerja..atau sibuk layan farah,tunangnya..aku pasangkan playlist lagu-lagu kesukaan aku..aku baringkan badan aku bersebelahan laptop..di ruang tamu..aku memandang kipas..ligat berputar..mata aku menjadi layu mendengar suara gemersik Waheeda menyanyikan lagu Now I do/Aku Tahu… malas nak layan lagu jiwang atau rock ari ni..wat sakit pale je..lagipon alunan melodi lagu ini membuatkan fikiran ku tenang..dan aku akhirnya tertidur..

“sayang..bangunlah..”aku terdengar suara orang mengejutkan aku..
“ermm aahh razif bila kau balik?”tanya aku sambil mengosok-gosok mata ku..
“baru je..ni aku belikan kau nasi bungkus..”kata razif sambil membelai rambut ku..lalu dengan pantas razif mengucup bibirku..aku membalas kuncupan razif..kami berciuman disitu..di ruang tamu..razif membuka baju kemeja yang di pakainya lalu menindih badan aku…aku mencium razif dan memeluk badannya dengan erat..lidah aku di hisap razif..tangan aku di angkat dan ditekan razif di kepala aku..razif mencium dan menjilat lengan aku hingga ke ketiak..arghh stim ar..razif memang pandai bermain lidahnya dan menjilat-jilat ketiak aku..geli sikit..tapi stim yang teramat sangat..puting tetek ku menjadi sasaran lidah razif..puting ku di sedut di hisap dan di gigitnya hingga kemerah-merahan di sekeliling dadaku..seluar pendek ku dilondehkan razif..aku hanya melihat muka razif yang bersungguh-sungguh menanggalkan seluar pendek aku..batang aku yang stim terpacak berdiri tegak di hadapan razif..razif terus menerkam batang aku..pandai betul razif menghisap..aku memejamkan mata..tak ku sangka..mamat jambu merangkap housemate aku ni gay..memang pandai bermain lidah dan mulutnya ketika menghisap batang aku yang sedang berdenyut-denyut tu..razif membuka seluar jeans..aku terpegun sekejap..tak ku sangka.. batang razif nyata lebih besar dan panjang..kepala koneknya mengembang besar seperti cendawan..razif mengacukan batang konek nya ke mulut aku..
Aku bukakan mulut menerima kemasukan kepala konek nya ke mulutku..aku cium,jilat dan akhirnya batang koneknya aku hisap dan nyonyot..razif mengerang kesedapan hingga terpejam matanya..razif kemudiannya mencangkung diatas batang aku..lubangnya di tujukan tepat pada kepala batang aku..air liurnya disapukan pada lubang dan kepala batang aku..razif kemudiannya merendahkan badannya seakan-akan mahu duduk diatas batang aku..lubangnya terbuka sedikit..aku dapat rasakan kehanggatan lubangnya apabila kepala konek aku terbenam di lubangnya..sedikit demi sedikit batang aku hilang di telan lubang razif..peha razif mengigil menerima kemasukan batang aku..memek muka razif jelas kelihatan dia seperti menanggung kesakitan..razif kemudianya menghela nafas panjang..tak lama kemudian dia mengangkatkan bontotnya ke atas sedikit dan kemudiannya menurunkannya semula..razif mengerang sakit..walaupun sakit,razif tetap mengulanginya beberapa kali..aku memejamkan mata melayan segala nikmat dari hentakan bontot razif dan bunyi razif megerangan yang seksi dan macho itu..argghh cukup sempurna permainan aku kali ini..aku melayan setiap gerakan razif..razif nyata pandai mengawal gerakan dan kemutan lubang nya menambahkan kenikmatan permainan ini..aku mencapai batang razif yang berayun-ayun mengikut gerakan pinggang razif..razif seperti menari-nari di atas batang aku..aku melancapkan konek razif sambil mata aku terpejam rapat melayan kemutan nikmat dari lubang razif yang hangat dan ketat itu..tidak beberapa lama kemudian aku dapat rasakan batang razif mengembang dan memancutkan air putih berlendir..pancutannya tepat membasahi badan aku..pancutan yang hebat dan banyak sekali..
“khuzai..khuzai..arghh bestnya..”jerit razif serata pancutan air maninya..air maninya membasahi muka aku juga..tapi pelik..kenapa air mani nya dingin,bukanya hangat..
Aku membuka kan mata untuk melihat sendiri air mani razif yang membasahi muka aku..

“wei..aahh bangun pun..”kata razif sambil merenjis-renjis air ke muka aku
“arghh ape ni..wei kau buat ape ni??”tanya aku sambil menyapu muka aku yang hampir basah dengan air dari renjisan razif
“kau tidur tadi,.aku kejutkan kau tak bangun-bangun..aku renjislah air..hehehe”kata razif sambil meletakkan gayung yang berisi air di belakangnya..razif masih lagi ketawa..babi betul..!! lahabau ni boleh buat lawak banggang lak kat aku..aku shoot gak muka jambu razif ni kang..mimpi rupanya aku..adoii potong betul ar..tapi..macam best je main razif ni..kalau dapat real mesti best la..hahaha..

Sisi Gelapku 2: 19~Razif atau Badrul

“pale bapak kau main renjis-renjis.!!”marah aku
“hahaha kau mimpi ape wei..dari tadi aku tengok kau tidur sambil usap-usap batang kau ni..dah terpacak dah aku tengok..hahaha siang-siang buta pun mimpi blue..hahaha”kata razif sambil tergelak besar..aku hanya memandang paisey je razif sambil berdiri lalu menolak badan razif..
“sayang,aku belikan kau nasi bungkus..sayang makanlah..”kata razif lalu masuk ke biliknya..aku membasuh muka di sinki..lalu mencapai nasi bungkus yang dibelikan razif..
“berapa?”tanya aku ketika membuka bungkusan nasi tersebut
“ala sayang makan jela..”kata razif lalu keluar bilik dengan hanya memakai boxer..
“wei, kau pehal panggil aku sayang-sayang ni.. nak gugur bulu telinga aku mendengarnya la”kata aku..aku membuka peti ais mencari air kotak soya beans yang aku beli malam aritu..
“sebab aku sayangkan kau”kata razif lalu memeluk badan aku dan mencium bahu ku..
“kau jangan sentuh aku ar!!”marah aku lalu menolak badan razif..razif terdiam melihat aku..
“wani kirim salam kat kau tadi”kata aku kemudianya bersila di depan tv..lalu nasi ku suapkan kemulut..
“oo waalaikumsalam..”kata razif lalu baring di sebelah aku menonton bersama tv yang ku pasangkan tadi..razif memandang aku..razif mengamati setiap tingkah laku aku..aku menjadi tak selesa..
“kau kenapa?nak makan nasi ni ke?”tanya aku
“nak,kalau kau suapkan”katanya sambil membuka mulut
“boleh..aku suap pakai kaki aku nak?”kata aku sambil tersenyum..
“aku bangga berkawan dengan kau..aku salut kau..”kata razir sambil baring mengiringkan badannya kepada aku
“bangga?aku buat apa sampai kau bangga lak?”tanya aku
“yela,walaupun kau ni gay..kau pepandai cover..pastu kau leh tahan nafsu godaan,macam aku,dah banyak kali aku goda kau…tapi kau tetap tak nak main dengan aku”kata razif..pandai cover memanglah razif,nak hidup punya pasal..Cuma godaan tu,aku dulu pun cair gak dengan godaan hairi..sebab tu aku curang dengan badrul..
“kau tak keluar dengan wani hari ini?”tanya aku lalu meminum air kacang soya..
“tak kot…aku nak keluar dating dengan kau hehehe”seloroh razif lalu menepuk manja peha aku..ntah pape ar mamat ni..dah aku tak suka tu dah ar..
“Ooo aku tak free malam ni,aku nak dating dengan abang feez…sorry la bro”kata aku..memang saje je nak bagi razif jeles
“tak apelah,orang dah tak sudi..yela aku tahu..sape lah aku ni”razif berkata dalam nada kecewa..air mukanya automatik berubah..dari riang menjadi hampa..
Memang sengaja aku nak kecewakan razif..aku tak nak razif jatuh cinta dan menaruh harapan pada aku..
“tau tak pe..”kata aku tanpa melihat muka razif..
Razif terdiam memandang aku..mata nya tepat ke muka ku..selesai makan aku pun bangun..aku ke sinki dapur untuk mencuci tangan..
“aku akan buatkan kau jatuh cinta kat aku gak! Tak kira macam mana,aku akan buat kau menjadi milik aku!”bisik razif ke telinga aku ketika dia secara tiba-tiba memeluk badan aku dengan kuat dari belakang..lalu mencium pipiku.aku terkejut,.razif kemudiannya berlalu keluar dari rumah dengan pantas..
“hai razif..”
“eh hai wani..nak pergi mana?”tanya razif bila terserempak dengan wani di luar rumah
“nak pergi kerja lah..awak lak?”tanya wani sambil menyisir rambutnya
“saya nak pergi amek nota kat dalam kereta..tertinggal tadi..”
“ok,khuzairi mana?”
“dia ada kat dalam”
“oklah saya turun bawah dulu ek..nak tunggu bas la..”kata wani sambil berjalan melintasi razif
“saya temankan awak k”kata razif sambil berjalan berdua beriringan dengan wani..aku hanya memerhatikan mereka dari tingkap..tetibe timbul perasaan cemburu lak..adakah pintu hati ku dah terbuka untuk razif…adakah razif berjaya mengantikan badrul..

Sisi Gelapku 2: 20~Citarasa

“saya dah letih bang”
“kau ni asyik fikirkan badrul je..cuba lah kau lupakan dia..badrul jauh dari kau tapi razif dekat je dengan kau”kata hafiz..
“badrul jauh tapi dekat kat hati..razif lak dekat tapi jauh dari hati”kata aku lalu mencapai kotak rokok..air horlick ais yang aku order masih belum sampai lagi..malam ni aku lepak dengan hafiz di kedai mamak kat bawah flat ni..
Razif lak dah keluar..aku tak tau kemana dia pergi..dia pun tak beritahu aku kemana dia nak pergi..dia pun tak ajak aku ikut dia bersama..
“ntah lah..aku tengok razif tu suka kat kau..macam ikhlas je”kata hafiz melihat pelayan bangla menghantar pesanan ke meja kami..hafiz makan nasi goreng ayam,aku lak macam biasalah..makan kueh teow goreng..
“razif selalu keluar malam..pergi mana,dengan sape pun saya tak tahu..kalau saya ni kekasih dia pasti dia akan beritahu saya atau ajak saya sekali”
“tapi kau belum lagi jadi kekasih dia..”
Aku mengelengkan kepala lalu menarik dekat bekas habuk rokok..aku tak berkata apa kecuali melihat hafiz menyuapkan nasi ke mulutnya..
“abang feez tak nak kapel dengan saya?”
“ape dia??!!”tanya hafiz dengan nada terkejut
“hehehe saje tanya..abang feez ni encem gak lah..cair lak saya hahaha”kata aku sambil tergelak besar..
“haha kau ni..kau bukan taste aku lah..hehehe”kata abang feez sambil tertawa..
“yela..saya ni bukannya ensem macam razif”kata aku lalu menunduk muka
“bukan macam tu..abang minat kat budak-budak yang matured..khuzairi ni masih budak-budak lagi.bulu kat konek pun sejemput je..tak matang sangat..hehehe”katanya
“yela tu”kata aku..aku bukannya nak sangat berkapel dengan hafiz..dengan razif pun tidak..aku masih mengharap agar badrul kembali ingat pada ku semula..
Malam itu aku dan hafiz hanya berbual kosong..pelbagai topik kami kupaskan bersama..tepat pukul 11.45 malam hafiz mengajak aku ke rumahnya..

Di rumahnya,hafiz memperkenalkan aku beberapa laman web gay..banyak gak laman web sosial gay yang hafiz tunjukkan kat aku..katanya dia setakat nak berchating dengan budak-budak gay yang lain..kalau ada yang ok dan memenuhi citarasanya barulah dia akan pergi ke peringkat seterusnya iaitu..mengadakan seks bersama mereka..laman web seperti Planet Romeo/Guy 4 Men,Xtubes,Manjam,Life Out,dan beberapa web yang lain.. 1st time aku melihat dan mengenali laman web bergini..hafiz mengajar aku cara-cara membuat akaun profile di web Planet Romeo(PR)..tetapi hafiz menasihati aku agar tidak meletakkan gambar peribadi di sini..takut nanti di salah guna oleh pihak lain..

Sisi Gelapku 2: 21~Golongan Ternama

“razif..awal kau balik”sindir aku..dah pukul 2.45pagi..
“kenapa sayang?rindu ek”tanya razif..
“kau dah kunci pintu ke?”tanya aku..razif terus terbaring di tilam aku..tanpa memperdulikan pertanyaan aku..aku bangun dan mengunci pintu rumah dan baring di sebelah razif untuk tidur..razif memeluk aku..aku menepis tangannya..bau arak masih terlekat di baju kemeja razif.razif lena dengan pantas..apelah nak jadi dengan razif ni..hari-hari mabuk je..aku terpandang beberapa tanda merah di leher razif.. ‘love bites’..kalau macam ni lah perangai kau razif..tak payah lah kau nak bermimpi kau boleh jadi bf aku..

Hari ini mentari menyinar cerah dan hangat..aku pula memakai baju t-shirt hitam..memang panas ar..badrul menghantar mesej kepada aku..bertanyakan bila aku akan kembali ke melaka..aku membalasnya dengan mengatakan aku tidak tahu bila aku akan pulang ke sana..hujung mingu ini razif mengajak aku ke rumahnya di kuala lumpur..aku tak pasti lagi nak ikut ke tidak..

“hi khuzai..lepak library ke?”tanya zurina ketika menghampiri aku
“ye..panas lah kat luar..kat sini ada air cond”kata aku lalu membuka laptop..
“banyak ke assignment?”
“tak de lah..sikit je..dah siap Cuma tinggal print je..aku nak buka email aku..madam dahlia kata,dia ada email nota sikit kat aku”kata aku lalu membuka laman web yahoo..
Aku terkejut melihat razif tiba-tiba masuk ke library dan menuju ke arah aku dan zurina..
“hai zurin..sihat?”tanya razif lalu duduk di sebelah aku..
“sihat..kau tak ade kelas ke lepas ni?”tanya zurina pada razif
“ada,pukul 2 nanti”
“wei,ok lah aku pergi dulu,abang sayang aku mesej nak jumpa lah bye..hehe”kata zurina lalu keluar dari library..
“sayang dah makan?”tanya razif
Aku tak bersuara..Cuma mendiamkan diri je..
“jom makan dengan aku nak..aku belanja..”ajak razif lalu menarik tangan aku..
“aku tak nak ar..aku tak de selera”kata aku
“marilah sayang”
“kau ni..dah banyak kali aku cakap,jangan panggil aku sayang..kenapa kau panggil aku sayang gak..”kata aku sambil manatap wajah razif..razif hanya berdiam diri..
“esok ikut aku ek..kita pergi KL..aku nak kenalkan kau kat family aku..”kata razif
“nak buat apa?”
“tak ade apelah..Cuma aku ada ceritakan pasal kau dulu kat parents aku..diorang nak jumpa kau lah..”kata razif..
“tak payah lah..aku tak biasa ar”kata aku
“kalau tak biasa,kenelah biasakan..ala jom ar”
“segan ar zif”
“khuzai,.ikut aku la..tak lama..tiga hari je..lepas tu,aku tak akan paksa kau lagi”

Akhirnya aku bersetuju dengan razif..aku kini di dalam keretanya..dalam perjalanan ke Kuala Lumpur..razif begitu gembira..sepanjang perjalanan,razif asyik bercerita tentang keluarganya kat aku..aku pun tak tahulah kenapa mamat ni teruja sangat nak kenalkan aku kat famili dia ni..

“khuzai mesej sape?”tanya razif ketika melihat aku menekan pad kekunci di telefon bimbit aku
“tak ade sape”kata aku..aku ngah mesej abang feez,aku kini dalam perjalanan ke rumah razif..jadi malam ni aku tak dapat lepak dengan dia lah..
“kau mesej abang feez ek?”tanya razif ketika memperlahankan keretanya di Tol Sungai Besi..
“kenapa?”tanya aku
“sanggup kau mesej orang lain time kau tengah bersama dengan bf kau..”kata razif lalu menurunkan cermin kereta menghulur duit bagi membayar tol..
Aku hanya tergelak kecil..lawak betul ar ayat razif ni..ntah pape ar mamat ni..

Akhirnya kami tiba di Bandar Sri Damansara..perghh rumah semua cantik-cantik dan besar-besar kat kawasan ini..akhirnya razif berhenti keretanya di dalam kawasan parking kereta di salah sebuah rumah besar yang tersergam indah..

“masuklah..tak ape,beg kau biar aku bawak masuk”kata razif..
Aku keluar dari kereta..perasaan segan dan gementar membuak-buak dalam diri bila aku menjejak kan kakiku di rumah razif..aku pasti parents razif ni mesti kerek giler ar..yela,aku dah ar budak kampung..mesti dia pandang aku ni sengkek je..mesti berlagak giler ar famili razif ni..
“Assalamualaikum mama,papa..adik balik ni”kata razif,membahasakan dirinya adik
Aku hanya tersenyum tersengeh je..berdegup rasanya jantung ini menunggu ahli keluarga razif..pintu rumah tersebut di buka..jelas kelihatan seorang wanita yang ayu serta cun membuka pintu tersebut..
“akak ade kat rumah?bila akak sampai?”tanya razif lalu mencium tangan kakaknya
“baru semalam akak sampai..lusa dah balik Aussie semula”kata kakak razif
“ni kawan adik..khuzairi namanya..dia nilah housemate adik”kata razif memperkenalkan diri aku kat kakak dia..
“khuzairi,nama akak lisa..masuklah..buat macam rumah sendiri k”kata kakak razif dengan penuh sopannya..
Selepas bersalaman dengan kakak razif aku kemudianya melangkah masuk ke rumah besar itu..perabot moden dan antik menghiasi segenap pelusuk rumah itu..begitu mewah sekali hidup razif ini..mata aku terpandang tepat ke arah wanita berumur pertengahan 40 an berjalan ke arah aku..setiap langkahnya kemas di atur..mengikut rapat di belakangnya adalah seorang lelaki lengkap berpakaian kemas dan kot hitam..

“jadi inilah khuzairi yang adik selalu ceritakan tu”kata wanita tersebut ketika aku bersalaman denganya..
“ye mama..inilah khuzairi”kata razif sambil meletakan beg ke lantai mamar putih yang bersih bersinar..
“makcik dan pakcik sihat?”tanya aku ketika memandang lelaki yang bermisai dan berjanggut agak lebat..
“Alhamdulillah sihat..”kata lelaki itu ketika menyambut salam ku
“papa nak pergi mana?”tanya razif..
“papa kene outstation kat Dubai..7 hari..papa nak gerak ni pergi KLIA..flight papa pukul 2petang”kata papa razif..
“tapi pa..adik baru je sampai ni”
“maafkan papa..papa terpaksa pergi ni,papa belikan something untuk adik nanti”kata papa razif lalu mengambil briefcase dari tangan mama razif..
“ala adik..macam adik tak tahu pulak papa tu..outstation memanjang je,mari makan..mama masak special hari ini tau”pujuk mama razif..memang manja sangatlah razif ni..kadang-kadang menyampah lak aku..
“mama,lisa nak keluar kejap..”kata lisa kakak razif lalu keluar dari pintu rumah…mama razif hanya menganguk..
“adik bawak khuzairi ni pergi bilik dulu..sementara itu,mama sediakan meja makan k”kata mama razif

“besarnya bilik kau ni..”kata aku apabila melihat bilik razif yang luas dan kemas..keluasan bilik dia ni dah macam ruang tamu kat rumah aku ar..
“biasa jela..”kata razif lalu berbaring di katil,aku hanya memerhatikan razif dari tempat duduk aku..
“kenapa?”tanya razif ketika aku melihat dia..
“tak ade ape ar..”
“hmm khuzai,marilah baring kat sebelah aku ni..”
“nanti la..jom lah pergi makan..aku lapar ni..mesti mak kau masak best-bestkan”kata aku..lalu razif berdiri dan berjalan bersama aku menuju ke ruang makan yang terletak bersebelahan dengan dapur..aku,razif dan mamanya makan bersama..banyak perkara yang aku dapat tahu dari keluarga razif..nama mama razif adalah Datin Rohayah..isteri kepada Dato’ Iskandar yang merupakan seorang usahawan yang berjaya..razif tidak mempunyai adik..dia merupakan anak bongsu kepada dua orang kakaknya..kakaknya yang sulung berumur 32 tahun dan sudah berkahwin dan menetap di United Kindom bersama suaminya yang kini sedang belajar PHD..kakaknya yang tengah kini bekerja di syarikat hartanah di Australia..razif pula anak yang bongsu,memang anak manja,kerana hanya dia seorang sahaja merupakan anak lelaki dalam keluarga Dato’ Iskandar..begitu sempurna keluarga razif..semuanya berjaya..aku pulak..berasal dari keluarga susah..jauh bezanya dengan razif..bagai langit dan bumi..sebab itu,tujuan utama aku masuk ke kolej inilah adalah untuk berlajar dan berjaya mendapatkan ijazah dan kemudianya mendapat pekerjaan yang terbaik bagi menjamin kehidupan keluarga aku..

Selepas makan,Datin Rohayah iaitu mama razif keluar dari rumahnya..nak jumpa kawan..katanya lewat petang nanti baru dia pulang..razif mengajak aku ke kolam renang di tingkat dua rumahnya…

Sisi Gelapku 2: 22~Isi Hati

“cepatlah masuk khuzai!!”jerit razif dari dalam kolam renang
“aku tak reti berenanglah”kata aku yang hanya berdiri di tepi kolam..
“kau nak masuk sekarang..atau aku tarik kau masuk!”ugut razif..aku hanya berdiri kaku..buat bodoh je..razif memanjat tangga di tepi kolam renang dan kemudian berlari mengejar aku..aku lak berlari ar..giler..malas aku nak mandi..aku memang tak reti berenang..razif terus mengejar aku keliling kolam..
“mane kau nak lari hehehe”kata razif sambil berlari mengejar aku
“mampos kau ar..aku tak nak masuk lah”kata aku yang masih berlari..
“arghh!!”jerit razif..aku toleh ke belakang dan melihat razif jatuh tersungkur
“hahahaha padan muka kau..tu ar aku cakap tak nak tu..tak payahlah paksa-paksa..hahaha”kata aku yang ketawa besar melihat razif yang masih terbaring
“khu..wei..tolong wei..kaki aku ni sakit..terseliuh ni kot”kata razif dalam kesakitan
“wei kau ok ke ni”kata aku lalu menghampiri razif..
“kaki aku ni”kata razif sambil mengurut kakinya..aku memegang kaki razif..razif mengerang kesakitan..
“sayang gak kau kat aku ek”kata razif..tiba-tiba razif memeluk badan aku dan menolak aku ke dalam kolam..aku terjatuh dan tenggelam di dalam air kolam yang jernih,sejuk dan dalam..aku terkapai-kapai..razif hanya ketawa melihat aku dari tebing kolam..aku menjerit meminta tolong..tapi razif tetap ketawa melihat aku..aku akhirnya tenggelam,tidak bermaya lagi.mata aku tertutup rapat..

“khuzai..khuzai!!”aku mendengar orang memanggil aku
“bangun khu..bangun wei..sorry sangat-sangat”kata razif sambil menepuk pipi ku..
“khuzai,sorry beb..aku tak sengaja tadi..”aku membukakan mata..lalu tersedak..air meleleh keluar dari mulut aku..aku bangun dan berdiri
“kau ok ke?sorrylah..aku memain je tadi”kata razif sambil memegang tangan aku
“tak ade apelah..aku nak balik ni..kau hantar aku balik rumah sewa..”kata aku lalu berjalan meninggalkan razif
“eh kenapa ni..kau baru je sampai”kata razif lalu menarik tangan aku
“lepas tangan aku!”
“khuzairi,aku mintak maaf ,aku memain je tadi”
“kau silap lah kalau kau fikir aku ni macam bebudak lain yang kau boleh mainkan..”
“hah?!”razif seakan-akan pelik mendengar aku berkata begitu.
“aku tahu,aku ni miskin..tak macam kau..kaya..budak kaya..tapi kau ingat ar,aku ni bukan macam budak lain yang kau boleh bayar untuk kau mainkan,aku tak macam tu..aku kawan kau sebab kau..bukan sebab duit kau..kau fikir aku layan kau baik sebab nak duit kau?kalau kau fikir macam tu,kau salah ar.. ”kata aku lalu berjalan menuju ke bilik..
“khuzai..aku tak de niat macam tu pun kat kau”kata razif lalu menarik tangan aku
“zif,aku tahu aku ni miskin,aku tahu sebab apa kau beriya-iya nak kapel dengan aku..sebab kau nak main dengan aku kan..lepas puas,kau cari lagi budak lain yang boleh puaskan kau lagi..”
“kau cakap ape ni?”
“tak pe zif,aku paham..”
Aku terus berjalan menuju ke bilik razif..aku lapkan badan aku yang berair..lalu ku salin pakaian aku..razif kemudiannya masuk kedalam bilik lalu duduk di atas katil..
“apa yang kau fikir selama ini kat aku adalah salah..”razif bersuara..
“tak payahlah kau nak cakap pape lagi..aku paham sangat gaya hidup orang KL ni”kata aku lalu memasukkan tuala ke dalam beg pakaian aku..
“aku tak bagus macam badrul kan”
“hal ni tak de kene mengena dengan badrul lah..”
“khuzai,.maafkan aku..aku nak kau beri aku peluang..untuk berkapel dengan kau..”
“tak..aku dengan kau jauh bezanya,taraf kau dengan aku berbeza..kau orang kaya dan ternama..aku lak berasal dari keluarga miskin..susah..ye,memang benar,aku suka kat kau..sayang kat kau sama macam aku sayang kat badrul..tapi kita tak leh bersama.”
“khuz,dulu aku suka kau,sekarang aku cintakan kau.jangan nak difikir tentang taraf kehidupan kita..tu semua tak bermakna bagi aku..”
“razif,dahlah..aku tak tau nak kata ape lagi..”
“khuzai,tolonglah bukakan pintu hati kau untuk aku”
“aku dah bukakan pintu hati aku untuk kau dah lama dah..tapi kita berkawan jela”
“ni mesti sebab aku selalu mabuk kan..selalu keluar malam..ye,aku mengaku memang aku sosial sampai mabuk-mabuk,memang aku mengaku yang aku selalu gak main dengan perempuan atau dengan budak-budak gay yang lain..aku nak berubah,aku harap kau boleh tolong aku..kau boleh bantu aku kawal diri dari buat benda tu semua lagi”
“sebab tu kau nak kapel dengan aku?,sebab kau nak aku bimbing kau?”
“bukan sebab tu je,sebab utama adalah aku cintakan kau.”
Aku mendiamkan diri..lalu aku berdiri dan keluar dari bilik..
“khuzai..sampai hati kau buat aku macam ni”kata razif sambil menundukkan muka,aku matikan langkah kaki ku..
“kau dah buat aku jatuh cinta kat kau,kau dah buat hidup aku bermakna,kau dah hampir berjaya merubah diri aku,aku harap kan sangat sokongan dan cinta kau..aku nak sangat cinta aku pada kau berbalas..tapi ini ke yang aku dapat?..”kata razif dalam nada sayu dan perlahan..
“maafkan aku”Kata aku lalu menundukkan muka..

Sisi Gelapku 2: 23~Teman Razif

Aku berjalan keluar dari bilik razif menuju ke beranda rumah razif yang luas dan terpampang di hadapan aku adalah satu permandangan yang indah..aku mencapai kotak rokok dari poket seluar aku,aku nyalakan api pada hujung rokok..aku sedut perlahan-lahan asap rokok..tenang rasanya,..aku sedar,aku dan razif jauh bezanya..dia anak Dato’..keluarga ternama..kaya-raya..aku lak miskin..aku dapat rasakan,tujuan utama razif membawa aku kerumahnya dan berkenalan dengan keluarganya adalah untuk bermegah-megah dengan kekayaan miliknya..aku percaya,razif ni nak aku cair dengan kekayaan dia..dia ingat dengan duit ni semua dia leh dapat cinta aku..walaupun aku akui ada gak terlintas di fikiran ni,jika aku berpasangan dengan razif,hidup aku akan senang..tapi.aku tak nak nanti di label macam mengikis lak harta razif ni..walaupun aku suka kat razif,aku sayang kat dia,tapi..entah kenapa hati ini masih lagi setia pada badrul..

“khuzai..jangan wei..”jerit razif tiba-tiba..
“jangan ape?”tanya aku dalam keadaan terkejut
“jangan hisap rokok kat sini,parent aku tak suka”kata razif berlari menghampiri aku
“laa..dorang tak tahu ke kau ni merokok?”
“tak..sampai sekarang aku rahsiakan”
“ok”kata aku lalu memadamkan bara api pada hujung rokok..
“malam ni kita keluar nak?”
“pergi mana?”
“jumpa member aku..ala kau ikut jela nanti”kata razif lalu mencapai tangan aku..aku membiarkan sahaja..razif menatap muka aku..matanya yang kuyu dan redup itu cukup berseri..bibirnya yang merah semerah strawbery menambahkan lagi keindahan wajahnya..badan razif tinggi,setinggi badrul..
“khuzai,aku mintak kau bukakanlah pintu hati kau untuk aku,seminit pun jadilah..”kata razif lalu menguncup tangan aku.
“aku try..”kata aku..razif kemudiannya tersenyum
“zif,kau ni jiwang gak ek”kata aku lalu tergelak
“haha jiwang untuk kau je la..hahaha”kata razif lalu Kami sama-sama tergelak
~~
“mama yang cantik,adik keluar dengan khuzai taw”seloroh razif dalam nada manja dan gedik..geli lak aku mendengarnya
“adik tak nak makan ke??”tanya mama razif yang sedang menonton Buletin Utama di ruang tamu..
“kami makan kat luar je nanti..”
“baiklah..adik balik ke malam ni nanti?”
“balik lah tapi lambat sedikit..”kata razif lalu mencium tangan mama nya lalu keluar dari rumah..aku mengikut razif..
~~
“nak ke mana ni?”
“jumpa member aku kat Bukit Bintang..”kata razif yang sedang memandu kereta..aku hanya berdiam diri..entah kenapa,aku rasakan macam tak best je akan berlaku kat aku kejap lagi..
“zif,aku tak biasalah dengan member kau”
“laa sebab tu aku bawak kau jumpa member aku..nak bagi kau biasa ar”

Kereta di parking di bahu jalan..aku dan razif keluar dari kereta..malam di kota ini cukup indah..aku memerhatikan kawasan sekeliling yang begitu ramai orang yang berjalan mundar mandir,ke hulu ke hilir..aku perasan,budak-budak kat sini semuanya drees up mewah-mewah,ramai lelaki yang jambu-jambu lepak disini..awek-awek pun cun-cun kesemuanya..razif mengajak aku duduk di sebuah kedai di situ..
“hey..lama sampai?”tanya razif kat 3 orang lelaki yang duduk di sebuah meja di depan aku..
“baru je ni..kau datang sorang je ke?”tanya lelaki yang memakai kemeja biru kotak..memang smart..handsome pulak tu..
“ni housemate aku..khuzairi”kata razif memperkenalkan aku kat kawan-kawannya..
“hai..”kata aku lalu meghulurkan salam pada mereka..
“oo inilah khuzairi..aku Daniel,panggil je Dan”kata lelaki yang memakai baju kemeja tadi..
“Im fiqrie,call me fiq,yang ini lak BF I namanya Izwan..”kata lelaki yang memakai sweater merah dalam nada yang ‘amat sopan’ dan gedik
“hai aku Iz..”kata izwan yang macho dan segak memakai baju berbelang merah hitam..
“khuzairi..panggil je Khuzai”
“dorang ni dah lama kapel..eh Dan,mane Bf kau?”tanya razif
“dia busy skit..”kata Daniel
“jadi you all dah lama kapel ke?”tanya fiq
“eh,mane..”
“baru je..kan sayang?”pintas razif..tak sempat aku nak nafikan pape,tapi razif dah berkata begitu..
“korang lepak jap..aku nak g toilet jap..”kata razif lalu meninggalkan aku dan kawan-kawannya..
“So,..khuzai kan..hurmm I nak ucap kan tahniah  kat U..U nak tau,razif ni memang memilih sangat dalam berkapel ni..”kata fiq
“memilih?macam mane?”tanya aku
“aku pun tak paham dengan raz tu..tapi sekarang kau dah jadi kapel dia..bertuah lah kau”sampuk Daniel
“eh tapi..aku..”
“ala,u ni,beruntung u kapel dengan anak Dato’..kalau I la dapat razif tu..bertuahnya badan kann”kata fiq dengan gedik penuh lembut-lembut gitu..
“sayang..ape ni”marah Izwan
“ala B ni..i gurau jela..”kata fiq lalu mencium pipi izwan..wei giler ape budak-budak ni..bercium kat khalayak ramai ni..
“hehe..ermm aku nak g toilet jap..”kata aku lalu berdiri
“tu dah rindu lah tu kat razif..sampai nak pergi toilet tengok razif tu..takut-takut razif tersangkut kat budak-budak dalam toilet gituzz”perli fiq..aku berjalan sambil tersenyum kambing..malas aku nak layan dorang ni..ntah pape ar..

Sisi Gelapku 2: 24~Pendirian

“mane khuzai?”tanya razif lalu sambil membawa minuman
“dia cari u kat toilet la dik non oi..rindu katanya”kata fiq
“aku tak bertembung pun dengan dia pun,bila dia pergi?”
“baru je, aku pun nak g toilet jap”kata daniel..
“eh tunggu le meks..meks pun nak follow gak..”kata fiq
“cepat ek sayang”kata izwan..daniel dan fiq kemudiannya berjalan menuju ke toilet

“betul ke kau kapel dengan khuzai tu?atau kapel setakat main je?”tanya izwan
“wei..betul ar.kau lak..ape cer?dah dapat pape dah dari mak ayam tu?”
“hahaha belum lagi ar wei..tapi aritu dia kata nak settel kan loan kereta aku,.lepas settel,aku pun cari ar yang lain lak,lagipon sekarang ni ada seorang brade ni nak buat aku adik angkat dia..ape lagi,jadi mangsa aku lah lepas ni.hahaha”kata izwan sambil tergelak
besar..
“lantak kau ar,kalau kantoi nanti pepandai lah kau..”kata razif
~~
“Dan..u rasa,I ni dah gemuk ke?”tanya fiq..aku terdengar suara fiq dari dalam cubicle tandas..time tu aku ngah kencing..memang aku cam sangat suara fiq ni..
“tak de la.. u look great darling..”kata daniel
“really?hmm Dan..u rasa raz tu betul-betul ke kapel dengan khuzai tu?”..ni mesti mengumpat aku lah ni
“sape?budak kampong tu?entah ar..aku tengok pun tak taste..apetah lagi si razif tu..”
“tau tak pe..meks tengok pun jijik je..verry the kampong u know..nak fengsan meks bila dengar si raz tu kapel dengan budak kampong tu”
“aku rasa raz tu memain je la..ingat tak dengan budak jambu yang dia bawak jumpa kita dulu..bukan main ye lagi nak berkapel..tapi..”
“aaa baru meks ingat..betul kat u nyah..dulu raz tu kata berkapel dengan budak jambu..dari segambutkan..tup-tup putus..si raz cakap budak tak sesuai dengan dia..”
“ntahlah,aku rasa..kalau nak di comparekan si jambu dengan dak KG tu,si jambu tu lagi sesuai kan”
“budak KG?sape?”
“khuzailah”
“wah kelezz..siap bagi gelaran bagai lagi kann..Dan.. I rasalah,si budak KG tu mesti dah guna-guna si raz tu kann..ala kau bukan tak tau,ni mesti kes nak kikis harta si raz tu..”
“lantak lah..aku tak peduli..janji aku bahagia dengan BF aku dah..aku keluar dulu lah”
“jap la nyah oii..meks dah nak siap make up ni..”kata fiq lalu berjalan berdua dengan dan keluar dari tandas..aku lak keluar dari cubicle dan menuju ke sinki..aku malu dan sakit hati..pilu hati ni mendengar kata-kata hinaan mereka..marah..memang aku marah!! Nak je aku keluar tadi belasah sorang-sorang..rupa-rupanya razif ni pernah berkapel dengan budak jambu dari segambut..
~~
“raz..betul ke ni kau kapel dengan budak KG tu?”tanya daniel ketika duduk di kerusi
“budak KG?”tanya razif kepelikan
“khuzairilah..ni si Dan ni yang begi gelaran kat khuzai”kata fiq
“aku tak suka korang mengelarkan dia macam tu..yup,memang aku berkapel dengan dia..”kata razif..aku berhenti berjalan kembali ke meja tadi apabila terdengar perbualan mereka dan bersembunyi di balik tiang yang berdekatan dengan meja yang kami duduk..aku nak dengar sendiri apa lagi yang mereka akan kutuk aku..
“meks rasalah..mesti si razif ni tengah angau kat khuzai tu”
“ye..memang aku angau kat dia..aku cintakan dia..sejak pertama kali aku berkenalan dengan dia di kolej..aku dah jatuh hati kat dia..”kata razif..aku tak sangka mendengar razif berkata begitu..
“tulah..i tau raz..u angau kat khuzai..tapi u pernah fikir tak kenapa u boleh angau kat dia?yela dia tu dah lah kampong sangat meks tengok..ni mesti dia mandrem u..eii seram lah”kata fiq penuh gediknya..makin meluat aku tengok..
“kau cakap bebaik sikit leh tak”razif meninggikan suara
“aku rasa memang betul apa yang fiq ni cakap raz..”celah daniel
“kann”sampuk fiq
“korang ni salah nilai dia..kau belum kenal dia lagi..aku ingat lagi pertama kali aku jumpa dia..dia selalu merendah diri..selalu buat aku ketawa..tak pernah nak kerek-kerek dengan budak lain..walaupun time dia susah,dia tetap tolong aku setakat yang termampu..kadang-kadang aku perhatikan ramai budak-budak yang buli dia..tapi dia tak pernah pun nak melawan balik.ade gak lah melawan tapi takde sampai nak kecikkan hati dorang,macam mane dorang kecikkan hati dia..yang paling aku kagumi,adalah sikap setia nya..aku dah nampak sendiri,pernah gak mamat lain goda dan ingin berkapel dengan dia..tapi dia tetap setia dengan aku..walaupun dia tak sedar..tapi aku nampak sifat terbaik dia tu..sebab tu aku tak kisah sangat latar belakang dia..janji aku bahagia dengan dia”kata razif,menegaskan pendiriannya memilih aku sebagai kapelnya..
“wah..statement u raz..leh buat meks fengsan”perli fiq
 “Aku pun tak tahu lah,memang dari dulu lagi aku cari seseorang yang boleh membuatkan diri aku berubah. Aku pun nak rasa cinta dan di cintai,dan aku percaya yang khuzairi ni akan bagi cinta kat aku.dan aku juga akan mencintainya..”kata razif lalu menyedut air minumannya
“sukati kau lah..aku Cuma tak nak pisang berbuah dua kali”sampuk daniel..
“memang tak akan ar..aku bukan nak jadi mat bunga ke jiwang ke tapi beb,tak tahu ar,bila dengan khuzai ni aku rasa best semacam je.macam bercinta ar”kata razif
“macam?aku ingat kau kata kau berkapel dengan dia?”tanya izwan
“betul..tapi rasa macam perasaan saat jatuh cinta kali pertama itu berpanjanganlah sebab tu..ntah ar..aku betul-betul cinta sangat kat dia..tak seperti bercinta dengan awek atau budak gay lain”kata razif dengan terujanya..
Tidak ku sangka..rupanya razif amat teliti mengenai aku..arghh!! razif..kau buat aku jatuh cinta kat kau!! Aku tak percaya,budak town macam kau ni punyai hati yang sebegitu murni..
“mane sayang aku ni..ais kat dalam air dia ni dah nak cair ni”runggut razif bila menanti aku lambat keluar dari tandas
“entah-entah dia sangkut dengan mamat lain kat dalam toilet kot..entah-entah dengan pakcik cleaner you alls..oppss terlebih sudah”fiq tertawa
“eh kau cakap bebaik leh tak”marah razif..
“sorry lambat..”kata aku kembali duduk di meja.
“kenapa lambat sangat,sayang buat apa kat toilet tadi?”tanya razif
Telefon aku berbunyi..ada call masuk..dari hafiz..dia nak ape lak ni..
“sape tu?”tanya razif
“abang feez..kejap ek”kata aku lalu berjalan menjauhi meja tadi..
“tengok tu,sorrylah raz,tapi I tak berapa berkenanlah u kapel dengan khuzai tu..meks tengok dari cara dia macam ada sesuatu je..”kata fiq
Razif tidak berkata ape..Cuma memerhatikan aku dari jauh..abang feez call sebab nak ajak keluar..tapi aku cakap aku kat rumah razif..jadi tak dapatlah keluar dengan dia..
“sape tu khuzai..skandal ke yang call tadi?”tanya fiq..
“eh mane ade ar..”kata aku
“yela tu..”kata fiq dalam nada menyindir
“khuzai,jom balik”ajak razif sambil berdiri
“raz,awal lagi ni..kenapa kau nak balik lak?”tanya izwan
“aku letih ar..petang tadi baru je sampai KL”kata razif..lalu aku pun berdiri
Setelah bersalaman dengan mereka,kami bergerak ke kereta..
aku mendiamkan diri..begitu juga dengan razif..tekun memandu..aku langsung tak tahu jalan di KL ni..mane razif nak pergi pun aku tak tahu..malas nak tanya..

Sisi Gelapku 2: 25~Lafaz Cinta

Akhirnya kereta di berhentikan di atas sebuah bukit..agak suram di situ..aku keluar dari kereta..dari atas bukit ini aku dapat saksikan permandangan yang begitu cantik sekali..permandangan bandar yang cantik di sinari lampu yang berwarna warni..
“cantik gak permandangan kat sini”kata aku
“khuzai,maafkan aku”kata razif
“kenapa?kau tak ade buat salah pun dengan aku”
“aku harap kau tak ambil hati dengan ape yang kawan-kawan aku cakap kat kau”
“tak ade hal la..biasa ar budak KL..”
“sebab tu aku cintakan kau..kau ni ok je..tak ambil hati pun..”
“walaupon orang kecikkan hati aku,tapi aku still ok je kan..macam yang kau cakap tadi”kata aku lalu berjalan ke hadapan beberapa langkah
“macam mane kau tahu?”
“aku dengar tadi..aku dah cakap kat kau,bukan aku sorang je yang sedar pasal ni..pasal kita..yang macam langit dan bumi..kawan-kawan kau sume cakap macam tu kan”
“lantak dorang la..bukan dorang yang nak berkapel dengan aku..aku tak pernah anggap kita ni ada jurang pemisah..aku cintakan kau sebab sikap kau…”
“aku tak handsome macam izwan atau daniel..aku ni miskin la”
“aku tak peduli tu semua lah..aku Cuma nak kau je..nak kau jadi milik aku,lagipun taste aku sebenarnya pada lelaki macam kau,lelaki yang nampak sangat kelakiannya..sebab tu aku suka kau dan tak pandang pada sesiapa lagi”
“kenapa kau tak pilih wani?”tanya aku
“kau boleh tak berhenti cakap pasal wani!”marah razif
“kau nak aku tolong kau berubah kan,jadi aku nak kau berubah dengan cara kau berkapel dengan wani..”
“tidak,aku tak kan berkapel dengan wani..”
“kenapa plak?”
“sebab cinta aku sekarang hanya pada kau..jadi sebab tu aku nak berkapel dengan kau”
“tapi zif,aku nak kau berubah macam yang kau katakan tu..berubah jadi baik..aku rasa dengan bercinta dengan wani dia akan bimbing kau..”
“tak..bukan tu perubahan yang aku nak..aku nak berubah menjadi seperti kau..setia pada yang satu..macam kau setia pada badrul”
“kalau kau tahu yang aku setia pada badrul,kenapa kau tetap nak bercinta dengan aku?”
“sebenarnya khu,aku cemburu. Kenapa kau tak leh setia pada aku,kenapa kau setia pada badrul..sedangkan kau tahu gak hakikatnya,badrul tidak akan menjadi milik kau..kenapa kau setia pada orang yang bukan milik kau..”aku terdiam mendengar kata-kata razif..aku hanya mampu mengelengkan kepala..aku bersandar di bucu sebelah kiri kereta razif..
“kenapa kau tak kapel dengan budak jambu dari segambut?”aku tanya sambil menghidupkan api lighter untuk membakar mucung rokok.
“macam mane kau tahu pasal ni?”
“kenapa kau tak kapel dengan budak tu?”
“dia tu  memang tak sesuai dengan aku..dia kapel dengan aku pun sebab nak duit aku..lepas je putus,aku terus masuk kolej..sebab tu aku dah tak jumpa budak tu lagi,tapi aku jumpa kau..pasangan yang sempurna untuk aku”katanya lalu menghampiri aku
“khuzairi,kau memang indah kat mata aku”katanya lalu menyisir rambutku
“khuzairi,sifat kau lebih indah dari segalanya..mungkin dari luaran kau nampak macam menafikan perasaan kau kat aku,tapi aku percaya jauh kat sudut hati kau tu,nama aku dah terpahat kat situ..nama kau memang dah ada di hati aku,di fikiran aku..khuzai,cintailah aku sepertimana aku mencintai kau..”kata razif dalam nada lembut dan tenang,setenang tiupan angin kota..senyuman yang di ukir razif begitu sempurna dan mampu meruntun hati aku..lesung pipit yang terukir di pipinya menambahkan lagi kemanisan senyumannya..
“kau memang jiwang la zif..geli aku lah”kata aku sambil tersenyum..tiba-tiba razif melutut di depan aku..sambil memegang tangan aku,razif memandang aku..
“khuzairi..aku bertuah dapat mengenali kau..bermula dengan suka,bertukar menjadi sayang,dan kini menjadi cinta..kau buat aku bahagia..lantak lah apa yang orang nak cakap mengenai kau..biarlah dorang semua buruk-burukkan kau..tapi kau tetap sempurna kat mata aku,aku amat menyayangi kau dan mencintai kau..anggap ini adalah lamaran aku untuk memiliki hati kau..khuzairi,terimalah diri aku ni sebagai kekasih hati kau..”kata razif lalu mencium tangan aku
“dah cukup..ape kau cakap ni?..”tanya aku dalam nada pelik
“aku cakap ape yang lahir dari hati ini”
“kau ni jiwang ar..geli aku lah hahaha”kata aku sambil ketawa  
“siot je..puas aku practice nak cakap macam ni kat kau,tapi kau leh cakap macam tu lak..hampeh betul!!”kata razif..aku memandang razif
“razif..aku sayang kat kau..aku sedar,selama ni apa yang kau dan abang feez cakap memang betul..badrul dah bertunang dan akan berkahwin tak lama lagi..lagipun dia sekarang langsung tak ingat kat aku lagi..”
“jadi kau terima aku sebagai penganti badrul?”
“ye tapi slow-slow ar..sampai sekarang aku masih tak dapat lupakan badrul,kau pun tahukan yang badrul adalah cinta pertama aku”
“khuzai..terima kasih,aku janji aku tak akan mempersiakan peluang yang ada ni.. I love you khuzairi!!”jerit razif lalu berdiri dan mengucup bibir ku..kami berciuman di situ..bersaksikan bulan dan keindahan kota ini,akhirnya aku merima razif dan kini kami bergelar pasangan kekasih..walaupun jauh di sudut hati ini,aku berasa bersalah pada badrul,tapi aku percaya yang razif mampu untuk membahagiakan aku…

Sisi Gelapku 2: 26~Malam Ini Milik Kita

Kami pulang ke rumah razif..pada pukul 12.30malam kami tiba di rumah razif..razif tersenyum gembira setelah akhirnya aku setuju untuk berkapel dengannya..aku harap razif akan setia pada aku,sepertimana aku setia pada badrul,tapi kini aku akan setia pada razif pula..

“encik baru balik ya..datin dan cik lisa semuanya dah tidur..”kata pembantu rumah razif ketika membuka pintu..
“baiklah,terima kasih ye mak nab,adik masuk tidur dulu”
“selamat malam encik”
“selamat malam..”balas razif lalu merangkul pinggang aku dan berjalan ke tingkat atas ke bilik razif..aku menolak razif..tapi razif merangkul kuat pinggang aku..

“sayang,malam ni razif bahagia sangat,akhirnya khuzai jadi milik razif.”kata razif lalu mencium mulut ku..
“dah lah..aku ngantok ni..aku nak tidor”kata aku lalu membaringkan badan aku di atas katil razif..
razif membuka baju dan seluarnya..dia kemudiannya merapati aku yang terbaring tu..
“ala mamat ni,pehal lak ni kau bogel-bogel ni..”kata aku lalu berdiri di depan razif
“sayang..malam ni malam kita..”kata razif kemudian mengeget manja leher aku..aku kegelian..aku tolak badan razif
“tak boleh beb..aku tak biasa lagi..kau member aku..aku rasa bersalah pulak”
“aku bukan member kau lagi,tapi kekasih kau”kata razif lalu menarik tangan aku..aku terjatuh dan menindih badan razif..razif mencium pipi aku..dan bibir aku..aku hanya berdiam kaku..razif menjilat manja bibirku,aku membuka sedikit mulutku,lidah razif mula menjalar liar mencari lidah aku..razif menghisap lidah aku mengunakan bibirnya..
Mata aku menatap tajam matanya..razif mengenyitkan matanya..tangannya memeluk erat tubuh badan aku..aku mula memberikan respon,aku memberanikan diri mencium pipi razif..dan menjilat lehernya lalu mengigit lehernya..razif mengerang kesedapan..aku duduk di badan razif,baju yang aku pakai,aku tanggalkan,tali pinggang di seluar aku juga aku tanggalkan..razif meramas dan mengusap dadaku..puting tetek ku digentel jari razif..aku memandang razif lagi..razif menarik badan aku menindih badannya kembali..aku dan razif berguling di atas katil itu sambil berciuman..razif kemudiannya menarik zip seluar aku..seluar jeans yang di pakai aku di londehkan..spender aku berwarna hitan kelihatan mengembung besar..tandanya batang konek aku kini mengeras menegang..razif mencium dan menghidu bau spender aku..dan menjilat-jilatnya..aku hanya memerhatikan razif..spender aku dilucutkan razif
“kenapa kau senyum?”tanya aku kat razif
“akhirnya aku dapat gak tengok batang kau..dah lama aku tunggu saat ni hehehe”
“tak kan nak tengok je?”kata aku lalu mengangkangkan sedikit kaki ku..
Razif kemudiannya mengurut batang aku..batang aku di hidu dan digosok-gosokkan di mukanya..aku hanya memerhatikan razif memperlakukan batang aku..
“sayang,nak isap boleh?”tanya razif dalam nada romantis
“tak payah tanya,kau isap je”kata aku sambil meletakan kedua-dua tangan aku di kepala ku..razif tersenyum lalu melutut d celah kelangkang aku..razif mencium kepala konek aku dan mencium berkali-kali batang aku,dari kepala hingga ke pangkal batang..begitu juga telor aku..
“bestlah bau batang sayang ni,bau lelaki macho..”kata razif sambil mengengam kemas batang konek aku
“kalau kau isap lagi best”kata aku
Razif kemudiannya menjilat-jilat kepala konek aku..air mazi mulai keluar perlahan-lahan dari kepala konek aku,razif menjilat-jilat air mazi yang keluar..razif kemudiannya memasukkan batang aku kedalam mulut aku..razif menghisap batang aku seperti menghisap lolipop..arghh,mata aku terpejam rapat menikmati hisapan hangat dari mulut razif..razif pandai bermain dengan lidahnya,ketika batang aku penuh di dalam mulutnya,lidah razif menjilat-jilat batang aku,nikmatnya kian terasa apabila razif menyonyot batang aku,seperti sedang menghisap air dari batang tebu..aku mengerang manja..bunyi yang terhasil dari hisapannya amat indah ku dengar..batang aku mengembang-gembang di dalam mulutnya..razif kemudianya mengeluarkan batang aku dari mulutnya dan mengurut dan melancapkan batang aku..razif mendaki badan aku,razif menindih badan aku,batang konek aku bergesel dengan badannya..razif mencium aku bibir aku..razif kemudiannya menjilat-jilat telinga aku,aku kegelian tapi razif tetap menjilatnya,tangan aku di gengam razif bagi memastikan aku tidak bergerak..razif menjilat lengan aku..kiri dan kanan..ketiak aku kemudiannya di jilat razif..ketiak aku yang tidak berbulu lebat itu menjadi sasaran mulut razif..setiap ruang di ketaik aku di jilat kemas oleh razif..dari kiri razif kemudiannya beralih menjilat ketiak di sebelah kanan pula..aku mencium dahi razif ketika razif sedang asyik menjilat ketiak aku..leher aku digeget razif..tapi gigitannya agak kuat kali ini hingga meninggalkan beberapa kesan merah..

Razif menjilat puting tetekku,tangannya sebelah kiri mengentel-gentel puting kiri tetek ku..razif kembali bercium dengan aku..kali ini kami bermain lidah..lidah razif aku hisap bergilir dengan razif yang juga menghisap lidah aku..aku menolak badan razif kekanan dan menindih badannya..puting razif yang agak gelap itu aku hisap..sambil razif mengusap lembut rambut dan kepala aku..aku menjilat badan razif,dari putting teteknya aku beralih ke pusatnya,boxer renoma yang dipakai razif ku tanggalkan..batang razif yang mengeras terpacul keluar ketika aku menarik boxer nya..memang besar dan panjang..batang razif amat gemuk dan tebal..agak panjang dari batang aku..memang sama seperti apa yang aku mimpikan..konek razif mengeras hingga ternampak urat-urat tebal di batangnya..
“kenapa berhenti sayang?”tanya razif yang hairan melihat aku yang hanya melihat sahaja batangnya untuk beberapa minit..
Aku memegang batangnya..hangat..dan mengembang-gembang di dalam gengaman aku..air mazi yang jernih kelihatan meleleh keluar perlahan-lahan..aku menjilatnya..lalu batangnya aku hisap..aku buat seperti mana razif buat pada aku..razif mengerang manja..hampir 3minit lebih aku menghisap batang razif..tidak puas rasanya..razif menarik badan aku,aku menindih badan razif..kemudian razif memusingkan badannya..kali ini kepala razif di celah kelangkang aku,manakala koneknya kini berada di depan mata aku..seperti posisi 69,aku memulakan hisapan apabila razif menghisap kembali batang aku..begitu indah dan menarik posisi begini..razif kemudiannya berdiri dan berhenti dari menghisap batang aku..di kemudiannya berdiri di celah antara dua kaki ku..kepalanya di tundukkan lalu menghisap kembali batang aku,razif menjilat-jilat telor aku dan kemudiannya menjilat lubang aku..kaki aku diangkat razif menyebabkan bontot aku sedikit terangkat,razif dengan mudah menjilat kembali lubang aku..lidahnya di masukkan kedalam lubang aku..hujung jari telunjuk razif menekan-nekan bibir lubang aku,razif menghisap jarinya,lalu menjolokan jarinya kedalam lubang aku..secara perlahan-lahan..
“arghh zif sakit wei..”kata aku dalam erangan..razif tetap memasukkan jarinya..hampir separuh jarinya kini berada di lubang aku,razif merapatkan kepalanya di bontot aku dan menjilat-jilat lubang aku yang masih tertanam jarinya itu..perlahan-lahan razif membenamkan jarinya..dan menarik keluar..lalu mebenamkan semula..lama kelamaan,lubang aku senang menerima kemasukan jari razif itu..

Razif kemudiannya berjalan ke laci mejanya,aku hanya memerhatikan sahaja..razif datang kembali dengan sebotol jellyy pelincir KY..razif menyapu batangnya dengan KY..kemudian lubang aku juga turut di sapunya KY..alamak,macam tak best je ni..mesti razif nak fuck aku ni..razif merapati celah kelangkang aku..razif menolak kaki ku rapat kebadan aku..aku memegang kaki ku..razif mengesel-geselkan kepala koneknya di lubang aku..
“I love you”bisik razif dan serentak itu kepala koneknya terbenam kedalam lubang aku perlahan-lahan..
“arghhh zif..sakit!!”jerit aku..razif menutup mulut aku..kemudian berbisik ke telinga aku
“tahan sikit k sayang”bisik razif lalu mencium pipi aku..kepala razif kini terbenam di lubang aku..razif kemudian merendahkan badannya,badannya semakin rapat ke badan aku,begitu juga dengan batang koneknya,semakin lama semakin dalam terbenam ke dalam lubang aku..
“arggghhh”aku mengerang panjang..sepanjang kemasukan batang razif ke dalam lubang aku,peha aku mengigil..
Razif mula melakukan dayungan..setiap tujahan amat perit ku rasakan..lubang aku di kemut setiap kali menerima kemasukan batang razif..makin lama,batangnya terbenam dalam..hingga ke pangkal batang razif terbenam di dalam lubang aku..peluh dingin mula membasahi dahi ku,razif kelihatan beriya-iya mendayung..
“ahh yeahh arghh yess arghh ahh ”setiap dayungannya,razif akan mengerang kesedapan..sambil razif mendayungkan batang koneknya keluar masuk lubang aku,batang konek aku pula di lancapkannya..razif merapati badan aku..peluh dari badan razif dapat ku rasakan apabila razif menindih rapat badan aku..hampir sepuluh minit gak razif mendayung..lama ku rasakan batang razif keluar masuk ke dalam lubang aku..razif kemudiannya,berdiri menjauhi celah kelangkang aku..batang koneknya ditarik keluar..aku hairan,melihat razif berundur dan berhenti dari fuck aku..razif kemudiannya menghisap kembali batang aku,aku mula memejamkan mata aku menikmati hisapan terbaik dari razif..razif kemudiannya mencapai KY dan melumurkan ke batang konek aku..kemudian razif merapatkan bontotnya ke konek aku..kepala konek aku digeselkan ke lubangnya..batang konek aku mulai terbenam perlahan-lahan ke lubang razif..razif mengerang kesakitan..razif memberhentikan pergerakannya.akhirnya razif berdiri dan menongengkan punggungnya di sebelah aku..
“kenapa ni zif?”
“sayang,kau masukkanlah sendiri batang kau kat dalam lubang aku”rengek razif..aku kemudiannya berdiri di belakang razif..aku melutut dan mengesel-geselkan kepala konek aku ke lubang dia..aku menujah perlahan-lahan batang aku ke dalam lubang razif..ketat sekali lubangnya..baru separuh batang aku terbanam di lubang razif..razif mula meraung dan badannya mengigil..aku pelik,tak kan ini kali pertama razif kene fuck kot..aku memeluk badan razif..aku mencium lehernya dari belakang..aku menjilat dan menghisap telinga razif..sambil itu aku secara perlahan-lahan memasukkan batang aku ke dalam lubang razif..aku mula menarik keluar kembali batang aku..dalam posisi begitu,aku memasukkan kembali batang ku..perlahan-lahan..kemutan razif amat kuat..semakin lama semakin kurang kemutan lubang razif..aku mula memperlajukan dayungan..aku memegang pinggang razif..kini kami dalam posisi doggie..aku mula mendayung secara laju dan agak kasar..razif mengetap bibirnya menandakan dia dalam kesakitan..
“laju lagi sayang..argghh best sangat ni”kata razif dalam keadaan tercunggap-cunggap,aku mula menlajukan dayungan aku..aku menepuk-nepuk manja punggung razif..aku menolak sedalam-dalamnya batang konek aku hingga ke pangkal batang aku..razif menolak badan aku..tanda sakit..aku tetap mengefuck razif..badan aku mula dibasahi peluh yang mengalir keluar dengan banyak..seperti baru lepas marathon..aku dapat rasakan kemuncaknya hampir tiba..aku menghentak batang aku sekuat hati..badan aku melekat rapat di badan razif..batang konek aku tertanam habis di dalam lubang razif..razif meraung kesakitan akibat diperlakukan begitu..
“arghhh aaahh erghh arghh”jerit aku sambil menghentak-hentak batang konek aku kedalam lubang razif..air mani aku bersembur memancut didalam lubang razif..razif tertiarap,badan aku menindih belakang badan razif..konek aku mengembang-gembang memancutkan lebihan air mani di dalam lubang razif..aku menarik keluar batang aku dari lubang razif..lelehan air mani aku yang berwarna putih keluar dari lubang razif ketika aku menarik batang konek aku..sisa air mani masih melekat sedikit di batang ku,aku dapat melihat razif mengemut lubangnya..cairan putih pekat masih keluar bersama dengan sedikit cairan merah,seakan-akan darah..tak mungkin razif masih virgin..jika ya,aku adalah orang pertama yang meliwat razif..
Aku berbaring di sebelah razif..razif kemudiannya berdiri dan memegang batangnya lalu mengacukan batangnya di celah kelangkang aku..ni mesti nak fuck aku ni..ye,razif kembali meliwat aku..Cuma kali ini agak ganas perlakuannya dari tadi..asakan batangnya lebih laju dan padu ke dalam lubang aku..hampir senak perut aku..aku cuba mengawal kemutan..’pak pak pak’bunyi telur razif berlaga di celah kelangkang aku..aku memjamkan mata..cuba melayan nikmat dari setiap hentakan kuat razif..akhirnya razif mencabutkan batangnya dan..satu pancutan jitu tepat membasahi muka aku..pancutan demi pancutan membasahi muka dan badan aku..razif meraung agak kuat..suara kelakiannya jelas macho setiap kali dia memancutkan air maninya..akhirnya razif tertiarap menindih aku..dia mengeluh panjang..razif masih mencungap-cungap kepenatan..aku mencium dahinya..teramat puas bagi ku malam ini..nyata permainan aku dan razif amat menarik dan hebat sekali..aku melihat jam pada meja di sebelah kanan kepala katil..pukul 2.15pagi..hampir setengah jam kami diranjang..razif kemudiannya menrik tangan ku,mengajak ku mandi bersamanya..ketika di dalam bilik air,aku dan razif berciuman antara satu sama lain..aku mengosokkan cecair sabun Lifebuoy ke badanya,begitu juga razif..masing-masing bergilir-gilir menyabunkan badan..selepas selesai mandi,aku tidur berpelukan dengan razif..malam itu memang panjang bagi ku,walaupun kebiasaannya aku sukar melelapkan mata jika tidur dirumah orang,tapi pada malam ni,mata aku mudah terlelap..mungkin kerana keletihan kerana ‘bermain’ tadi..

Sisi Gelapku 2: 27~Kejutan

“good morning mama..kak lisa mana?”tanya razif sambil menarik kerusi di meja makan..
“good morning..kak lisa dah keluar awal dah..ada urusan sikit katanya,lagipon esok kan dia dah nak balik Australia”kata Datin Rohaya..
“mama masak ape ni?”tanya razif..aku hanya duduk diam di sebelah razif
“mama buat nasi lemak ni,adik makanlah dengan khuzai k,mama nak telefon Datin Maznah,nak confirmkan pasal meeting tengahari nanti”kata mama razif lalu berjalan keluar dari ruang makan..
“razif,ermm malam tadi..aku mintak maaf kalau aku sakitkan kau”kata aku sambil memerhatikan mama razif berjalan ke ruang tamu.
“aku patut ucapkan terima kasih pada kau..malam tadi memang aku rasa bahagia sangat”
“tapi zif”
“kau lah orang pertama yang fuck aku”
“huh??!!”aku terkejut
“betul,selama ini aku hanya jadi top,tidak pernah di fuck oleh sesiapa pun..kau lah orang pertama yang fuck aku”kata razif dengan tenang,patutlah lubang razif amat ketat sekali dan berdarah ketika aku meliwat dia.
“maaf”
“aku yang nak,sebab kau lah cinta pertama aku..jadi aku sangup serahkan segalanya pada kau”kata razif lalu mencium pipi aku..tidak ku sangka razif mengangap aku begitu bernilai padanya.
Razif mencedukkan nasi lemak ke dalam pingan aku,aku pula menuangkan air teh O panas ke dalam cawan aku dan razif..tiba-tiba razif menghulurkan sudu yang berisi nasi lemak ke mulut aku..nak suapkan aku la ni..adehh mamat ni..jiwang semacam je ar..

Selesai makan,razif membawa aku keluar untuk berjalan-jalan di kawasan sekitar bandar KL,saat itu aku rasakan cukup bahagia sekali di samping razif..akhirnya razif berjaya memiliki hati ku..walaupun hakikatnya,perasaan cinta aku masih ada pada badrul..razif selalu ingin meminpin tangan aku ketika berjaan bersiar di KLCC,malu aku di buatnya,tapi dia menegaskan tidak salah jika berjalan berdua dengannya sambil berpimpin tangan..namun aku tetap bertegas bahawa aku masih malu jika dia berbuat begitu pada khalayak umum..

“hey daniel..!”jerit razif tiba-tba..
Aku terkejut bila melihat daniel berdiri di depan pintu masuk kedai Padini
“hai razif..berdating ke?”tanya daiel sambil bersalaman dengan razif..
“yela..kau lak?”tanya razif sambil memandang aku bersalaman dengan daniel
“dating gak lak..BF aku kat dalam,jumpa dengan kawan dia yang kerja kat sini..”kata daniel
Aku hanya berdiam diri..tidak mahu mencelah atau menyampuk,.sebab aku tak berapa suka sangat dengan daniel ni..
“khuzai nak pape tak?razif belikan khuzai baju kat sini k”kata razif
“tak payahlah”jawab aku
“wah beruntung kau khuzai,razif nak belikan kau baju kat sini.kat sini baju mahal-mahal tau,menyesal kalau tak beli..terima jela,razif yang belanja”kata daniel
“tak pela..”kata ku,aku tahu kalau aku terima nanti mesti daniel akan fikir aku ni kaki kikis..
“oklah,aku gerak dulu ar..nak pergi makan dulu..jom khuzai”
“nantilah,kita makan sama-sama lah.tunggu BF aku jap..”kata daniel
Kami menunggu Bf daniel keluar dari kedai tersebut. Terbeliak mata aku melihat seorang lelaki yang amat aku kenali berjalan keluar dari kedai menuju ke arah kami berdiri
“Sayang buat apa?lama sangat tadi”tanya daniel apabila lelaki itu menghampirnya.
“borak dengan kak Yati tadi”kata lelaki itu..lelaki itu juga terkejut memandang aku..dada aku berdebar-debar..
“Sayang,ini BF baru Razif..”kata Daniel
“khuzai kan..”celah Hairi ketika razif memperkenalkan aku kepadanya,hairi hanya tersenyum sinis..ketika berjabat tangan dengan aku..
“korang berdua dah lama kenal ke?”tanya razif..memang terlebih kenal ar..dunia ini memang kecil,tidak ku sangka akhirnya aku bertemu kembali dengan Hairi.. aku ingat Hairi berada di Melaka.tapi rupanya dia kini berada di KL,lebih tepat lagi di hadapan aku sekarang!
“memang kenal lah..”jawab hairi..aku hilang kata-kata,lidah ku kaku..

Kami berjalan bersama ke restoran makanan segera,Marie Brown..aku dan razif berjalan berdua di belakang Hairi dan Daniel.. kali ini aku bakal berdepan dengan dugaan lagi.. hairi kini muncul kembali dalam diari hidup aku..munculnya dia pasti untuk memburukkan aku di depan razif..tapi kali ini aku tidak akan membenarkan dia berbuat begitu..aku akan balas kembali dendam lama aku.dendam dimana dia menjadi punca rosaknya hubungan aku dan badrul.. sampai waktunya hairi,waktu kau akan berdepan dengan segala perbuatan kau pada aku..aku akan pastikan dendam lama aku pada kau akan terbalas kini!

Sisi Gelapku 2: 28~Pengakuan

Segalanya bermula dengan baik dan lancar.aku tak nak menyerang hairi disini,di tempat awam,di khalayak ramai,dan di depan kekasih ku,razif.sambil makan aku hanya memerhatikan hairi dengan pandangan tajam yang penuh dengan kebencian dan kemarahan.. hairi hanya berbuat biasa. Langsung tidak menujukkan reaksi takut atau risau..

“macam mana hairi kenal khuzairi?”tanya razif
“dulu aku dengan khuzai ni sama-sama bersekolah di sekolah yang sama”kata hairi sambil tersenyum..aku tidak pasti apa agenda dia kali ini..sudah pasti nak buruk-burukkan aku di depan razif..
“betul ke ni?”tanya razif sambil memandang aku
“ye”jawab aku ringkas
“khuzai ni banyak tolong aku ketika di sekolah dulu..kami rapat gak lah..”kata hairi
“rapat macam mane?”sampuk daniel
“kami berkawan baik”jawab hairi
“kawan baik?baik macam mana?”tanya razif sambil memandang tepat ke mata aku
“kitorang rapat gak la”jawab hairi lagi..jantung aku terus berdegup kencang..pandangan aku tepat ke mata Hairi..
“aku pergi toilet jap”kata aku lalu berjalan ke toilet..aku malas nak dengar kata-kata hairi,aku tau lepas ni mesti hairi akan ceritan pasal badrul kat razif dan daniel
“ermm B,sayang pergi toilet jap ek..”kata hairi
“kenapa ni?macam ada sesuatu je dengan khuzai ni?”tanya daniel sambil menarik tangan hairi
“tak ade ape lah..”kata hairi lalu berjalan ke toilet
“aku rasa lain macam lah dengan dorang tu raz”kata daniel
“aku pun..tapi tengok ar nanti,aku harap benda yang aku fikirkan tak akan terjadi”kata razif..dalam fikiran razif kini memikirkan kemungkinannya aku dan hairi adalah pasangan kekasih..

“jadi kau sekarang dah berkapel dengan razif pulak”kata hairi yang berdiri di belakang aku ketika aku sedang membasuh tangan aku..
“semuanya sebab kau!”kata aku dalam nada suara yang tinggi..aku melihat hairi dari refleksi cermin di depan aku..
“sebab aku?”tanya hairi
Aku segera menolak badan hairi ke dinding belakang,sambil mencekik leher hairi
“kau memang manusia berhati busuk! Kau tak boleh biarkan aku hidup senang! Dulu dengan badrul,sekarang kau nak pisahkan aku dengan razif plak!!”tengking aku tepat di muka hairi..
“khuzai aku mintak maaf..”kata hairi,lalu dengan slumbernya aku menumbuk muka hairi..tumbukan yang jitu itu berjaya membuatkan hairi jatuh sambil menekup mukanya.
“ni maaf aku bagi!!”kata aku lalu menumbuk lagi muka hairi..aku menumbuk padu perut hairi..hairi berteleku menahan kesakitan sambil menekan perutnya..
“arghh..khuzai..aku mintak maaf..aku tahu aku salah..maafkan aku..”rayu hairi
“kau tak habis-habis menyusahkan hidup aku! Aku menyesal berkawan dengan orang macam kau ni!!”kata aku yang masih lagi dalam keadaan marah yang teramat sangat.
“aku tak akan kacau kau lagi..aku mintak maaf sangat..!”
“dulu kenapa kau kacau aku dengan badrul?!”
“aku mintak maaf khuzai..aku dah sedar aku salah..aku mengaku yang aku memang cemburu tengok kau berkapel dengan badrul..terus-terang aku kata,aku rasa aku lebih layak disamping badrul dari kau..sebab itu aku boleh-boleh tak nak kau dengan badrul bersama.aku tahu aku tak akan berjaya,kalau aku buat benda ni sorang-sorang je..jadi aku kecohkan dekat adik sedara badrul yang kau ni gay.sedikit sebanyak berjaya menghalang kau dari berkapel dengan badrul..aku mintak maaf sangat-sangat..aku menyesal”rayu hairi sambil memegang tangan aku..aku berundur ke belakang beberapa tapak menjauhi hairi yang masih melutut di depan aku..tidak ku sangka orang macam hairi ni wujud di dunia..
“aku ucapkan tahniah kat kau..sebab kau berjaya memisahkan aku dengan badrul”sindir aku
“khuzai please..maafkan lah aku..”kata hairi sambil menangis
“tapi kenapa kau buat semua ini?”
“aku minat kat badrul..aku suka kat dia..tapi badrul tetap suka kat kau jadi kalau aku tak dapat badrul..aku juga tak nak kau dapat badrul gak..tapi itu semua dah berlalu..aku dah menyesal sekarang ni..aku menyesal”kata hairi lalu berjalan menghampiri aku
“maafkan aku khuzairi..aku dengar,sekarang kau berkapel dengan razifkan?”tanya hairi..aku hanya menganguk sambil berpaling dari melihat muka hairi..
“kenapa,kau nak rosakkan hubungan aku dengan dia pulak?”
“tak..aku gembira sangat khu,kawan aku berkapel dengan kawan BF aku”kata hairi..aku terdiam..
“khuzai,aku tahu jauh kat dalam hati kau kau masih cintakan badrul..tapi khu,badrul dah nak berkahwin dah..lupakan jela dia..aku cakap macam ni bukan apa..kau jangan salah faham lak,aku tak nak kau bersedih dan terluka.aku tak nak kawan aku merana atas kebahagiaan orang lain.belajar lah menerima hakikat bahawa kau dan badrul tidak dapat bersama,tapi jodoh kau kini dengan razif..ada makna razif datang dalam diri kau,kehadiran razif adalah untuk membantu kau melupakan badrul dan membahagiakan kau”kata-kata hairi membuatkan aku terfikir panjang..setiap perkataan yang lahir dari mulutnya adalah bermakna dan masuk akal..mungkin benar apa yang dikatakan hairi,mungkin ada hikmahnya kenapa razif hadir dalam hidup ku..airmata aku mengalir keluar perlahan-lahan..
“aku tak percaya cakap kau!”marah aku
“aku tau,aku banyak buat salah kat kau..kalau aku kat tempat kau pun,aku tak senang-senang nak maafkan. Tapi khu, tolonglah..aku merayu sangat kat kau..maafkan lah aku..kalau kau nak pukul aku ke belasah aku ke..kau buat lah..aku terima..aku tak kan melawan”Kata hairi lalu melutut di depan aku
Aku hanya memandang hairi..bila aku tengok muka dia,banyak kenangan pahit aku dengan badrul..kerana dia aku ditinggalkan badrul,kerana dia farid menghalang aku dari bertemu dengan badrul lagi..dan mungkin lepas ni dia cuba untuk rosakkan hubungan cinta aku dengan razif lak..
“khuzairi..”
Aku hanya mengelengkan kepala..air mata aku menitis kembali..arghhh sial ar!! Kenapa aku rasa kesian lak kat hairi ni!! Aku teringat kata-kata badrul waktu sekolah dulu,badrul cakap,kita memang patut beri kemaafan pada orang..walaupun dosa dia dengan kita banyak,biar Allah je yang balas..kita lak dapat pahala kalau memaafkan orang..macam tula kata-kata badrul bila dia dikhinati kawan baik dia,Shamsul, sebab apa,badrul tak pula bagitau..tapi lepas tu dorang dah ok..
“dah lah khuzai,jangan kau nak fikir banyak lagi..orang yang layak disamping kau adalah razif..”kata hairi lalu memeluk aku..aku memeluk badan hairi kembali..
“terima kasih khuzai,sebab memaafkan kesalahan aku dulu..kau amat baik..beruntung razif dapat kau”kata hairi..

Akhirnya aku membuka pintu kemaafan untuk hairi..hairi kini sudah berubah..aku harap perubahan hairi ini adalah ikhlas dan berkekalan..kami berjalan bersama ke meja makan..razif tersenyum melihat aku dari jauh..aku melihat keikhlasan razif yang seakan-akan terpancar di mukanya,membuatkan aku senang dan akhirnya aku berjaya melupakan badrul.. segala kesalahan hairi sudah ku maafkan.segala dendam aku terhadap hairi kini sudah berjaya aku kuburkan..
Setelah selesai makan bersama dengan daniel dan hairi tadi,aku dan razif berjalan-jalan di sekitar KL..masa banyak di habiskan meronda-ronda di Kuala Lumpur. Malam tu kami pulang ke rumah agak lewat dari semalam.. razif membelikan aku beberapa helai baju dan seluar jeans..walaupun aku bertegas tak mahu dia membelikan semua benda ini,tapi dia tetap juga membelinya..

Sisi Gelapku 2: 29~Waktunya Dipercepatkan

“esok kita pergi KLIA hantar kak Lisa balik Australia k,flight dia pukul 1.30petang..lepas tu kita terus balik rumah sewa”kata razif sambil mengengam erat tangan aku..nasib baik kereta yang dipandu razif milik mamanya adalah kereta gear automatik,jadi razif tak perlu menukar gear selalu..dapatlah dia memegang dan menguncup tangan aku sepanjang perjalanan pulang ke rumah..aku hanya tersenyum melihat perlakuan razif.
“rupanya khuzai dah lama lah kenal dengan hairi tu?”tanya razif
“ye..dulu kami sama-sama bersekolah di melaka”jawab aku
“pernah main dengan dia ke?”aku tersentak mendengar pertanyaan razif..
“kenapa tanya?”
“saje je..sayang,razif tak kisahlah kalau sayang dah pernah main dengan dia..dunia plu ni kecil jela..pergi mana-mana pun mesti jumpa dengan orang yang sama semula”kata razif
“ye,aku pernah main dengan dia”kata aku lalu menatap wajah razif.reaksi razif seperti kecewa dan hampa.
“Ni yang aku malas ni..dia dah buat dah muka.aku tahu tadi baik aku tak bagitau ar”marah aku
“ok ok ok,sorry la”pujuk razif..

Ketika di dalam bilik Razif mengajak aku untuk mandi bersamanya..aku tak mahu..malas ar nak romen-romen..penat sey..seharian aku berjalan..lepas tu bertumbuk dengan hairi tadi..ermm hairi kata dengan aku dia kini bahagia dengan daniel.. dia pun doakan aku bahagia dengan cinta baru aku,razif..aku harap aku tak salah pilih..aku harap razif akan setia pada ku..aku harap akan keikhlasan hairi dalam berkawan dengan aku.
aku hanya membaringkan badan di atas katil..bunyi pancuran air di bilik mandi agak kuat seperti razif mandi dalam keadaan pintu bilik mandi tidak di tutup..aku menjenguk ke arah pintu bilik air..ye,memang tidak di tutup..razif aku lihat berdiri bogel di bawah pancuran air..badannya yang agak tegap sikit dari aku kelihatan bersinar dan berkilat..adehh mamat ni..saje je nak pancing aku ni..memang stimlah aku tengok..

Aku berjalan bogel ke bilik air..aku memeluk razif dari belakang..

“kata tadi tak nak mandi”
“cam best je tengok kau mandi..jadi aku pun nak join lah”kata aku lalu mengigit lehernya..
Aku memeluk razif dari belakang sambil mencium leher dan telinganya..air dari pancuran tadi amat dingin,tapi kehangatan badan razif menambahkan lagi perasaan intim dan berahi aku..

“tak payahlah..aku letih ar..”kata aku apabila razif mahu menghisap batang aku.
“ok..jangan menyesal lak”kata razif sambil mengosok-gosok batang aku..
“tak de la,lepas ni memang selalu aku akan bagi kat kau..”kata lalu mencium mulut razif..

Selesai mandi, aku baring di atas katil sambil mendakap razif..razif sudah pun melelapkan mata..aku masih terkebil-kebil..aku memikirkan kembali segala peristiwa yang berlaku pada hari ini..segalanya terjadi begitu pantas..aku menerima kemaafan hairi. Tanpa berfikir panjang mengenainya, walaupun hairi kelihatan beriya-iya meminta maaf tadi, tapi hati ini seolah-olah tidak setuju aku memaafkan hairi. Walau apa pun,aku percaya hairi benar-benar ikhlas.. razif, hmmm setelah lama aku menutup hati ini untuk cintanya, akhirnya aku menerimanya, seperti badrul,aku perlukan masa untuk melihat keikhlasan seseorang dalam bercinta dengan aku.. arghhh!! Kenapa dengan hati ni,kenapa lah masih ada perasaan curiga terhadap kemaafan hairi dan cinta razif.. melihat razif yang sedang nyenyak tidur di dada ku, aku akhirnya tersenyum sendiri.. harapan aku kini pada razif.. aku sentiasa mengharapkan hubungan cinta yang terjalin antara aku dan razif berkekalan untuk selama-lamanya. ‘razif jangan kau sakiti hati ini,jangan kau lukai hati ini,jangan kau khianati hati ini,jangan kau tinggalkan aku. Aku dah tak sangup untuk melaluinya lagi. cukuplah dengan badrul..’ . akhirnya aku berjaya melelapkan mata selepas ku kucup dahi razif.

“bila akak balik sini lagi?”tanya razif ketika sedang memandu kereta yang menuju ke KLIA.
“tak tau lagi.. mungkin masa adik kawin nanti kot”kata lisa dengan slumber
“hehehehe”razif hanya tertawa..aku lak,sudah tentu tak senang hati..yela bila kakak razif  cakap macam tu,tentu ar kau rasa bersalah je..

Kami mula bergerak ke rumah sewa setelah menghantar kakak razif..razif tersenyum lebar. Tak tau kenapa. Tapi bila melihat razif tersenyum macam tu, aku pun rasa bahagia..

“sayang naik dulu k,zif nak beli topup jap”kata razif ketika keluar dari kereta.
Aku hanya menganguk, aku terus melangkah kaki menuju ke lif rumah flat.. adehh lupa lak nak suruh razif belikan horlick.. horlick kat rumah dah lama habis.. aku segera menoleh ke belakang untuk memanggil razif.. terkejut aku melihat razif sedang berbual dengan wani. Perasaan cemburu mula membuak-buak di dalam hati bila melihat BF aku ngah best-best borak dengan awek sebelah rumah. Perghh bukan main mesra lagi.. wei jeles ar..lantak ar..aku terus melangkah ke menuju ke lift

Telefon aku berdering ketika aku berada di dalam lif.. badrul.. kenapa dia telefon aku ni..
Pelik..lama gak badrul tak telefon aku,kenapa tetibe je dia telefon..

“Hello”
“Hello,Assalamuallaikum”suara badrul di hujung talian..
“Waalaikumsalam..kenapa abang call ni?”tanya aku
“tak boleh ke?”tanya badrul
“bukan tak boleh,Cuma pelik je..dah lama tak call tetibe je call ni,ade hal penting ke?”
“penting gak ar..macam ni,aku dengan kak farah nak kawin awal bulan depan,kalau boleh kau datang ar nanti..”kata badrul dalam nada ceria
“oo…..baiklah”kata aku..aku terkejut mendengar kata-kata badrul..
“datang tau jangan tak datang pulak..”
“tapi bang,bukan ke abang kawin lagi 2 bulan lagi..kenapa cepat pulak?”tanya aku
“kak farah nak sambung belajar kat London nanti..sebab tu nak tak nak keluarga abang dengan keluarga dia nak waktunya dipercepatkan”terang badrul.
“ok”jawab ku ringkas
“abang dah kasi kad jemputan khuzai kat farid,dia tak bagi lagi ke?”tanya badrul
“belum”
“tak pe,nanti abang suruh dia bagi cepat-cepat kat khuzai”
“ok”
“abang harap sangat kau dapat datang nanti”kata badrul..talian akhirnya terputus.bateri handphone aku dah mati..lupa nak cas ar ni..hmmm akhirnya badrul akan berkahwin juga..lagi 2 minggu lagi. tapi yang peliknya, kenapa sampai sekarang aku masih mempunyai perasaan cemburu kepadanya. Kenapa aku masih berasa kecewa. Kenapa aku sedih bila mendengar perkara yang disampai kan badrul tadi..arghh sial ar..aku sekarang dah kapel dengan razif ar..cukup-cukup ar..kenapa ar aku tak leh singkirkan badrul kat dalam hati ini!!

Sisi Gelapku 2: 30~Curiga

‘TINGG’ akhirnya pintu lif terbuka di tingkat 7..tingkat rumah aku..aku melangkah lemah ke pintu rumah..beg pakaian yang ku bawa ku lepaskan..aku mengeluh panjang.. mangga yang berkunci ku buka..pintu rumah terbuka. Aku melangkah longlai..beg pakaian aku masih tertinggal di luar rumah..aku merebahkan badan aku di atas lantai setelah suis kipas ku hidupkan. Aku memandang kipas yang makin berputar ligat. Badrul.. tolonglah, aku kene lupakan kau..aku wajib lupakan kau..aku dah ada razif sekarang dan kau dah ada farah..arghh!! badrul,kau keluarlah dari hati dan fikiran aku ni!!

“sayang ok tak?”tanya razif yang berdiri di luar pintu rumah
“aa? Ok je kenapa?”aku menoleh ke arah razif
“kenapa tinggalkan beg kat luar ni?kenapa baring?sayang ok tak?sakit ke?”tanya razif sambil duduk di sebelah kepala aku.beg plastik yang dibawanya di letak kan disisinya
“ok je ar..zif beli ape?”tanya aku
“beli barang sikit..ubat gigi,gula,biskut..semuanya dah nak habis..”
“horlick pun zif beli?”tanya aku bila melihat paket horlick dalam beg plastik merah tu
“yela,kan ini kesukaan sayang”kata razif lalu mengeluarkan paket horlick dari beg plastik..
Memang kesukaan aku,begitu juga dengan badrul..wei pehal ni wei..sudah ar..aku tak nak ingat pasal badrul lagi.!!
“esok minggu final exam..pastu nanti dah cuti sem..”kata razif lalu berdiri membawa beg plastik tadi ke dapur
“alamak! Aku lupa ar.. aku tak study pape lagi ni..”kata aku sambil menepuk dahi..
“tak pe,aku percaya kau mampu jawab dengan cemerlangnya!”kata razif sambil mengeluarkan barang-barang yang dibelinya dari beg plastik
“aku harap kau tak menyesal pilih aku sebagai kapel kau”kata aku
Razif memandang aku pelik..lalu berjalan menghampiri aku..
“jangan cakap macam tu lagi boleh tak..aku tak suka”kata razif lalu menindih badan aku..mulut aku diciumnya..
“dah la,jangan cakap benda tu lagi..apa yang pasti sekarang,aku milik kau,dan kau milik aku..tu je yang aku nak”sambung razif lagi
Petang tu kami bersama-sama main bola di padang rumah flat dengan budak-budak bujang flat dan orang luar..abang fezz pun turut sama main..dari pukul 5.30 petang,sampai lah ke azan maghrib,barulah tamat permainan..

“baguslah,akhirnya korang berkapel juga”kata hafiz yang melihat razif merangkul pinggang aku ketika kami berada di dalam lif
“khuzai ni susah sangat nak terima zif bang”kata razif sambil mencubit pipi aku
“tapi akhirnya aku terima gak kan”kata aku lalu menepuk-nepuk manja pipi razif..
“macam ni kan bagus..kalau tak,dari dulu sampai sekarang asyik bedrama je..berbulu je aku tengok”perli hafiz..
“malam ni kita keluar makan sama-sama nak bang?”tanya razif..
“tak payahla..korang pergi ar date berdua je”jawab hafiz
“jomlah bang.”ajak aku
“tak pela”
“razif belanja lah”kata ku lagi
“tak pela sayang,orang dah tak sudi..tak payah paksa-paksa”kata razif sambil memeluk aku..dalam lif pun sempat lagi nak bermanja mamat ni..
“yela..aku ikut lah”kata hafiz..

Petang tu aku dan razif mandi bersama..dah lah bilik air tu kecik..memang sempit ar kalau berdua kat dalam bilik air tu..tapi tu la yang best..makin intim lak aku dengan razif..

“sayang,kejap lagi kita makan kat Burger King taw”kata razif sambil memacakkan rambutnya
“laa tadi cakap nak makan kat kedai mamak je”kata aku lalu bergerak ke almari untuk mengambil baju kemeja.
“Fiq ajak keluar,dia mesej tadi”
“malas ar kalau macam ni”
“rilex ar,aku tau kau tak suka dia.tapi dia kawan aku”
“aku bukan tak suka dia.aku tak suka perangai dia je..”
“tapi dia baik sebenarnya”
“aku tak kisah sangat,Cuma abang feez nanti..tak tau dia ok ke tak”
“tak ade apelah,aku rasa dia ok nye la”
“ntah ar..wei aku nak kencing jap,kau tunggu aku kat luar pintu nanti”kata aku lalu bergegas ke toilet.
Telefon bimbit aku bergetar.razif mengambil telefon aku.nama BADRUL muncul di skrin telefon.
“hello”
“Assalamuallaikum..”
“Waalaikumsalam”jawab razif
“khuzai,abang ada benda nak cakap kat khuzai ni”kata badrul
“khuzai tak de,khuzai kat dalam toilet”
“sape ni?”
“kawan dia”
“aaa tak pe ar.nanti kau cakap kat dia suruh telefon aku balik.badrul nama aku.bye.Assalamuaalaikum”kata badrul lalu memutuskan talian.
Air muka razif nyata berubah sama sekali..riak mukanya yang gembira bertukar marah dan benci.razif kini seolah-olah mencurigai cinta aku kepadanya..

Sisi Gelapku 2: 31~Nakal

“dah siap?jom ar”kata aku di luar pintu bilik
Razif hanya berdiam termenung sendiri..
“wei.dah siap ke?jom ar”tanya aku mematikan lamunan razif.
“nah handphone kau”hulur razif.
“oo lupa lak..”aku mencapai telefon bimbit ku,lalu keluar dari rumah..razif mengekori aku lambat.ketika dalam perjalanan ke lif,aku check handphone aku kalau ada mesej yang masuk..tiada.bila aku check kat received call list..nama badrul tertera di atas sekali,pada pukul 7.47pm..dah agak dah.patutlah muka razif poyo semacam je.rupanya badrul ada call tadi,mesti razif jawab..
“aku nak kau tau,aku dengan badrul dah tak ade ape-ape lagi”kata aku ketika menekan butang simbol anak panah ke bawah di sebelah pintu lif.
“yela tu”cakap razif macam moody semacam
“pehal dia telefon aku tadi?”tanya aku
“ntah,dia suruh kau call dia balik”kata razif sambil mendongak ke atas memerhatikan angka pada skrin atas pintu lif.
“hey!”jerit sesorang di belakang kami.kami segera menoleh ke belakang.
“oo abang feez”
“lama tunggu?”tanya hafiz ketika menghampiri aku
“tak ar.tak tunggu pun hehehe”jawab aku
“kita makan kat Burger King ek”kata razif
“tadi kata nak makan kat kedai mamak je”cakap hafiz
“kebetulan tadi kawan ajak keluar,kita keluar makan dengan kawan saya sekali ar”kata razif.
‘TINGG’ pintu lift akhirnya terbuka.kami bertiga berjalan masuk ke dalam lift. Kami kemudiannya bergerak ke tempat meletak kereta. Hafiz mengajak kami menaiki keretanya,tetapi razif seboleh-boleh nak kami menaiki keretanya..
Razif hanya memandu kereta tanpa berkata-kata. Hafiz pula sedang sibuk menaip mesej di handphonenya.
“abang, tadi badrul call saya”kata aku
“ape dia??”tanya hafiz dalam keadaan terkejut..razif hanya menjeling ke arah aku.
“badrul call saya..tapi BF saya yang jawabkan.. tu pasal lah BF saya ni moody semacam je”sindir aku sambil merenung muka razif
“dia kata apa?”tanya hafiz
“abang tanya la mamat ni”kata aku lalu memuncungkan bibir ke arah razif
“dia suruh khuzai call dia balik bang”kata razif dalam nada serius.kereta mula bergerak laju apabila melepasi tol Sungai Besi.
“habis,khuzai dah call badrul ke?”tanya hafiz
“belum lagi..nanti jela saya call”kata aku..had laju kereta semakin laju..pehal lak mamat ni bawak kereta lelaju ni..
“abang nak tahu,dulu badrul time moody atau bengang mesti bawak kereta lelaju. Sama macam BF baru saya ni”
“kau boleh berhenti cakap pasal badrul tak!!”tengking razif..
“jeles ar tu”perli aku
“memang ar!!”
“ala sayang..maaflah,aku gurau je ar..”pujuk aku lalu meletakkan kepala di bahu razif..ku cium bahu razif..semakin lama kereta menjadi perlahan dan bergerak pada kelajuan sederhana..kalau tadi razif speed dah cecah 140..kini menjadi 90 je..
“lantak korang ar..”kata hafiz
~~
“mane kawan kau?”tanya hafiz kepada razif
“jap lagi datanglah”jawab razif
Aku hanya mendiamkan diri..aku hanya memikirkan badrul..kenapa badrul call aku tadi.
“hai raz..lama ke tunggu?”tanya fiq..berdiri di sebelah fiq,adalah izwan..
“tak lama ar..korang duduk ar,aku pergi order makanan jap”kata razif lalu berdiri dan bersalaman dengan fiq dan izwan
“aku ikut sekali”kata aku lalu berdiri sama
Razif hanya menganguk..aku berjalan di belakang razif.
“kawan razif ke?”tanya fiq kepada hafiz
“ah’ah..korang pun kawan razif ke?”tanya hafiz
“of course..kawan rapat gitu.. I fiq..ni BF I Izwan”kata fiq sambil memperkenalkan diri
“aku hafiz”kata hafiz lalu berjabat tangan dengan fiq
“umur berapa?”tanya Izwan ketika bersalaman dengan hafiz
“32”jawab hafiz
“abang hafiz..saya Izwan,panggil Iz,umur baru 24”kata izwan
“ehem-ehem”fiq berdehem sambil menjeling izwan
“abang duduk dekat kawasan rumah dorang ke?”tanya fiq
“ah’ah..same floor dengan dorang”
“abang keje ape?”tanya izwan
“keje biasa-biasa je”
“ermm saya tanya,abang jangan marah ek?”tanya izwan
“tanya ape?”
“abang ni PLU gak ke?”
Hafiz hanya menganguk.. izwan mengukirkan senyuman bila mendengar jawapan hafiz.
“nak mengatal la tu”perli fiq
“mane ade ar”jawab izwan
“abang tak keluar dengan BF ke?”tanya fiq
“abang single lagi”jawab hafiz sambil memerhatikan razif dan aku..
“borak ape?ni mesti kutuk aku”kata razif yang berjalan di depan aku menghampiri meja yang kami duduk.
“tak de la nok..koser nak kutuk-kutuk orang ni,wat tambah dosa je..”kata fiq..
“kau belanja ke ni zif?”tanya izwan
“ye ar..tapi sok lusa korang lak yang belanja aku makan”kata razif lalu duduk.
Kami kemudianya makan bersama-sama hidangan yang dibeli razif tadi..
Telefon bimbit hafiz berdering..
“korang makanlah dulu,abang nak jawap call ni”kata hafiz lalu berdiri meninggalkan kami..
“abang hafiz tu duduk dekat dengan rumah korang ke?”tanya izwan sambil memerhatikan hafiz berjalan keluar
“ah’ah”jawap razif
“B..tadi kan B dah tanya..kenapa tanya lagi kat raz?ni nak menggatal la ni..eeii nakalnya!!”kata fiq sambil mencubit lengan izwan
“adehh sakit,sakit,sakitla..mane ade,B tanya je ar”kata izwan menahan kesakitan akibat di cubit fiq ni..perghh menyampah lak aku tengok ‘melaun’ dua ekor ni..
“I tau u taste sangat kat abang hafiz tu..menci!!”rajuk fiq
“sayang.. I suka kat u je la..janganlah merajuk sayang..please”pujuk izwan sambil mengusap-gusap pipi fiq
“dah la tu..malu ar orang tengok”kata razif..ye memang malu ar,aku tengok pun menyampah semacam je..meluat dan nak termuntah pun ada gak..
“sorry..kawan call tadi..”kata hafiz ketika duduk disebelah aku
“kawan ke skandal?”perli fiq
Hafiz hanya tersenyum je..aku pasti abang feez pun menyampah dengan kegedikkan fiq ni..

Sisi Gelapku 2: 32~Hati Panas

“abang..ermm izwan mintak nombor telefon abang”kata razif ketika memandu pulang
“yang mana satu?”tanya hafiz dalam nada pelik
“yang macho tu..bukan yang lembut”
“kenapa lak?”
“dia nak kenal dengan abang”
Hafiz hanya berdiam diri..tidak berkata apa-apa..
“abang esok abang tak keje kan?”tanya aku
“tak..kenapa?”
“kita keluar nak?”
“pergi mana?”tanya razif
“keluar lah”jawab aku
“wei tak study ke?exam kan dah dekat ni”marah razif
“laa kau gak yang cakap aku tak payah study..aku leh pas sume paper tu”
“aku cakap study,study la..masa depan kau gak”
“ntah pape ar..cakap je la kau tak bagi aku keluar dengan abang feez!”
“bukan tak bagi..tapi kena gak lah study! Exam tu kan lebih penting!”kata razif meninggikan suara
“lantak ar..paper aku,aku tau ar macam ne nak jawab nanti..kau peduli ape?!”
“aku peduli sebab kau tu BF aku!”tengking razif
Aku terdiam..dada razif kelihatan berombak-ombak..memang razif tengah marah la ni..
Abang feez lak,hanya berdiam diri dari tadi lagi..bengang betul aku dengan razif ni..baru je kapel dah buat perangai..dah nak kongkong kebebasan aku lak..

Kereta di parking razif di sebelah kereta MyVi SE warna jingga..

“abang feez..kita lepak kat tempat biasa nak?”ajak aku ketika menutup pintu kereta
“tak payah! Esok kan ada kelas..”kata razif
“kau yang ada..aku tak de kelas esok”kata aku
Razif tidak berkata apa..lalu menutup pintu keretanya dengan kuat..razif terus berjalan ke dalam rumah flat tanpa memperdulikan aku dengan abang feez..

“aku tak lah suka macam ni..masalah kau,kau setelkan..jangan nak libatkan aku lak”kata hafiz
“masalah apa?”tanya aku
“kau dengan razif la..bergaduh tadi..aku malas nak campur”
“mana ade..abang tak de terlibat pun”
“habis tadi masa dalam kereta kau bergaduh dengan razif pun sebab nak ajak aku keluar kan,pastu razif marah lak kau nak lepak dengan aku..”
“lantak ar dia..macam budak-budak ar dia tu..fikir benda yang bukan-bukan..mesti dia jeles sebab tengok saya mesra dengan abang”kata aku..
Kami kemudiannya berjalan ke tangga..tempat lepak aku dengan hafiz..roti dengan air tin yang kami beli tadi di letakkan kat tengah-tengah kami..

“abang,tadi badrul ada call saya”kata aku
“tu aku tau..razif yang jawab kan?”kata hafiz sambil membuka plasti roti
“bukan yang tu,badrul ada call saya tengahari tadi waktu kitorang baru sampai sini..”jawab aku
“pehal dia telefon?”tanya hafiz
“dia bagitau yang dia akan berkahwin dengan farah”
“yang tu aku dah lama tau la”
“tarikh perkahwinan dorang akan di percepatkan..hujung minggu depan dorang berkahwin”
“kenapa cepat lak?”
“farah nak sambung belajar kat london..jadi sebelum dia pergi..keluarga dorang nak farah dengan badrul berkahwin”kata aku..automatik muka aku kembali muram..
“kenapa muka kau macam tu?”tanya hafiz
“macam mane lak?”
“macam kecewa je”
Aku tak berkata apa-apa..memang betul kata hafiz..memang aku kecewa..aku masih tak dapat lupakan badrul
“dah la tu..sikit-sikit nak feeling-feeling”kata hafiz..
“aritu saya jumpa hairi”
“hairi?hairi mana ni?”
“hairi yang jadi penghalang saya dan badrul tu”
“oo budak yang kecohkan pasal kau ni gay kat adik badrul tu?”
“ye,dia ar”
“apa dia nak?macam mane korang leh berjumpa lak?”
“macam yang abang katakan dulu..dunia PLU ni kecik je..hairi sekarang ni dah berkapel dengan Daniel,kawan razif. Abang belum jumpa daniel lagi..mula-mula memang saya belasah hairi ni..tapi lama-lama jadi kesian lak kat dia..dia mintak maaf dan berjanji tak kan kacau hidup saya dengan razif..”
“kau percaya kat dia?”
“entah lah..saya dah maafkan dia..lagipon saya rasa dia ok..dia dah berubah..dia tak kan gangu hidup saya lagi.”
“kalau aku jadi kau.aku tak maafkan dia..dah banyak benda yang dia buat kat kau..”
“saya tau..tapi saya yakin dia tak berani nak buat taik lagi kat saya”kata aku..hafiz hanya memandang aku..aku pun tak tahu kenapa hati ni kejap-kejap rasa macam curiga dengan niat hairi meminta maaf dari aku..

Sisi Gelapku 2: 33~Adik Sayang Abang

“abang suka ar.. ada budak macho tu minat kat abang”kata aku sambil tersenyum
“budak mana?”tanya hafiz
“izwan,kawan razif”
“hahaha aku tak suka kat dia la..memang aku taste sikit kat dia tapi bila nampak dia berkapel dengan budak lembut tu..terus down”
“hahaha fiq gedik tu?hahaha”
“geli je aku dengan dia tu”
“tak baik kata macam tu”
“abang kalau setakat kawan ok la..tapi kalau sampai nak berkapel tu..memang tak la..khuz tau kan taste abang macam ne..”
“tau..abang esok kita keluar ek”
“pergi mana?”tanya hafiz
“jejalan je boringlah”
“razif tak marah ke?”
“asal dia nak marah lak?”
“kau ni..nanti esok pape hal nanti mesej abang”
“ok”jawab aku..aku memandang abang feez..malam ni abang feez nampak macho,dengan rambutnya yang diwax terpacak sikit...janggut dan jambang di mukanya yang putih gebu tu menambahkan lagi ketampanannya walaupun abang feez ni berkaca mata..
“khuzai sayangkan abang feez”aku bersuara
“ermm yela”kata hafiz sambil tersenyum meleret
“betul.. saya nak abang feez tau,yang saya ni dah macam adik abang sendiri..”
“adik ke? Dulu kan khuz pernah mintak nak isap batang abang..dah tak nak lagi ke?”kata hafiz sambil tersenyum
“dulu lain sekarang lain”
“hahaha yela tu,tak pasal-pasal esok ajak abang keluar sebab nak mintak isap batang abang hahahaha”
“dia ni..orang cakap betul la..selama ni memang saya nak sangat ‘main’ dengan abang. Tapi lama-lama dengan abang ni rasa lain lak..saya terus lupa pasal ‘main’..enjoy lepak dengan abang..selalu buat saya ketawa..walaupun saya selalu buat abang benggang, tapi abang tetap ok dengan saya,abang ingat tak dulu,masa kita lepak-lepak..abang ada tunjuk gambar skandal abang kat saya,tapi gambar bogel dia abang tak nak tunjuk..tapi saya tetap gak nak tengok..saya rampas handphone abang..abang terus naik angin..terus bla..bila saya call abang lepas tu,abang ok je..siap lepas tu boleh jumpa dan mesra-mesra lagi..hehehe”kata aku sambil tersenyum lebar
“abang dah cakap kat khuzai,jangan lebih-lebih je dengan abang,abang ok kalau berkawan dengan khuzai..Cuma kalau abang dah kata tak suka tu,tak suka..tak payah nak paksa-paksa..lagi satu,abang tak suka kalau khuzai buat muka taw”kata hafiz
“buat muka?tak paham ar?”tanya aku
“bila abang cerita something kat khuzai..mesti khuzai buat muka..”
“adehh abang ni..saya tak buat muka lah”
“khuzai mane perasan,bila abang cite pasal skandal abang ke ape ke atau mintak something dari dia..mesti dia buat muka..”
“maaflah..saya tak leh kawal..tapi saya janji lepas ni saya tak buat lagi k”
“yela tu..nanti buat juga..abang pun tak suka kene paksa..jangan nak paksa abang kalau abang tak suka”
“sebab tu saya terus lupakan hasrat saya untuk ‘main’ dengan abang..saya dah angap abang ni macam abang kandung saya..jadi saya dah buang jauh-jauh niat hati ni nak tidur dengan abang..lagipon saya tahu,saya bukan taste abang”kata lalu menundukkan muka
“bukan macam tu khuzai..”
“tak pe bang..saya paham ar..saya ni bukan ensem mane pun..bila lepak dengan abang,abang ceritakan pasal mamat-mamat yang pernah skandal dengan abang,pastu tunjuk gambar-gambar dorang..dari situ saya sedar yang saya ni jauh sangat bezanya dengan dorang tu sume..saya tak macam dorang..jadi sekarang ni,cukuplah saya sekadar jadi adik abang je..”
“abang tak cakap pun macam tu kat khuzai..abang tak cakap pun khuzai ni buruk ke ape ke..abang tak kisah la rupa khuzai macam mane”
“tapi saya tetap bukan taste abangkan”cakap aku
“tapi abang tetap suka khuzai”
“sebagai adik lah”celah aku..
Hafiz terdiam..aku pun tak tau kenapa malam ni aku terfeeling lak dekat hafiz..memang inilah waktunya..waktu aku untuk berkata begini pada hafiz..walaupun aku sudah berkapel dengan razif..
“tapi itu pun dah cukup bagi saya bang..terima kasih banyak-banyak sebab terima saya sebagai adik abang.. I love you bro”kata aku lalu memeluk abang feez..
Dari mula-mula berkenalan dengan abang feez ni,aku memang tak pernah memeluk dia..akhirnya malam ini dapat juga aku memeluk dia..bagi aku,walaupun aku tak dapat cium pipi atau mulut dia..dapat peluk pun jadilah..
“dah la tu..nanti orang nampak la”kata hafiz lalu menolak badan aku
“abang perasan tak,abang tak pernah kata I love u kat saya..tak kira lah time jumpa ke atau mesej ke atau call ke,bila saya kata I love u, abang tak balas pun balik”
“hehehe yela you too”jawab hafiz
“tengok tu..khuz nak abang cakap ‘I love u’ la bukan you too”kata ku sambil mencebek bibir..
“hahaha dah la..esok kita keluar pergi metro kajang”kata hafiz
Kami kemudiannya berjalan bersama ke rumah masing-masing..sebelum berpisah dengan abang feez..tangannya ku salam lalu ku cium..kami kemudianya berjalan di laluan berbeza ke rumah masing-masing..aku masuk ke dalam rumah dan mengunci pintu..razif tidak kelihatan di ruang tamu..dia tak tidur di ruang tamu macam biasa..aku pergi ke biliknya..tombol pintu ku pulas..tapi tersekat..mesti razif kunci pintu biliknya..tak pernah razif mengunci pintu biliknya sebelum ni..tapi kenapa lak malam ni razif mengunci pintu bilik ni..marahkan aku ke sampai tak nak bagi aku masuk bilik dia..

Pagi tu aku bangun lambat..dah pukul 11pagi dah..razif agaknya dah lama keluar rumah dan pergi kelas..
Razif ada dua paper hari ini..satu pukul 8 dan lagi satu pukul 12.30..aku mencapai handphone aku..

“Assalamuallaikum..”
“Waalaikumsalam..baru bangun?”
“ye sayang..paper pagi tadi leh jawab ke?”
“jawab boleh Cuma tak tau sama ada jawapan tu betul atau tidak”
“lepas ni ada paper lagi kan?”
“kenapa?”
“gud luck..aku harap kau leh jawap paper tu dengan cemerlang”
“terima kasih”
“aku sayang kat kau”
“aku pun..kau tak keluar dengan abang feez?”
“jap lagi kot..”
“ok..ok ar, aku nak g study skit..nanti borak lagi..bye”kata razif
Talian terputus..belum sempat ku ucapkan ‘I love u’ kat razif,razif dah pun memutuskan panggilan..aku harap razif tak marah kat aku lagi..aku rasa bersalah pulak..razif mesti tension dengan exam..tapi aku lak leh bergaduh dengan dia..tambah lagi tension dia..

Tepat pukul 1 petang,aku keluar dengan hafiz..jalan-jalan kat area pekan kajang..aku belanja hafiz makan satay kajang..kebetulan ade duit lebih sikit..jadi aku belanja lah dia..

“alamak!”jerit hafiz tetiba
“kenapa?”tanya aku..
“ex BF abang!”kata hafiz ketika dia memandang seorang lelaki sedang berdiri di kaunter pesanan..
“yang pakai jersi M.U ke?”tanya aku melihat lelaki yang macho memakai baju jersi M.U sedang berdiri di belakang seorang perempuan berbaju kurung biru
“yela..dah jangan pandang..nanti dia perasan lak”kata hafiz sambil menundukkan mukanya
“biarlah..macho gak brade tu..nak berkenalan dengan dia lah hehehe”gurau aku
“aku cakap jangan tu janganlah!”marah hafiz
Aku terdiam..aku tak suka ar kena marah macam tu..abang feez ni selalu marah aku,walaupun niat aku hanya bergurau tapi dia selalu je marah-marah aku..bila dah kena marah,mesti ar aku buat muka..lepas tu marah aku lagi sebab buat muka lak..ntah pape ar..tapi aku bersabar jela..mungkin cara aku tak kena kot..yela aku ni golongan remaja..dia lak golongan dewasa..tak sama level kot..

“tengok tu! Dah buat dah muka”kata hafiz
“buat ape?”tanya aku
“muka tu ar..muka macam benci dan manyampah serta jeles”kata hafiz
“mane ade ar”
“khuzai mana perasaan”
“panas kot”kata aku
“tak de maknenya..apa panas plak..khuzai memang tak suka kan kalau abang start cerita pasal BF ke exBF ke skandal abangkan?”
“mane ade la”
“ala abang tau..khuzai tak cakap..tapi dari muka tu abang tahu..dah lama dah abang perhati..macam malam aritu,kita lepak kat kedai mamak,mula-mula ok je..habis bila  si ------ call, khuzai dah buat muka dah waktu abang berborak dengan si -------”
Aku hanya terdiam..memang betul apa yang dikatakan abang feez..memang aku cemburu..sebenarnya sebelum aku berkapel dengan razif ini aku ada menaruh perasaan pada abang feez..
“khuzai ooo khuzai..kau dah berkapel dengan razif…tak payah lah nak bercintan lak kat aku”kata hafiz sambil minum teh O’ ais limau..
“kalau dulu memang ye..khuzai mengaku..yang khuzai sebenarnya suka kat abang feez..kalau boleh hubungan kita ni nak lebih dari kawan atau adik beradik angkat..”
“abang pun dah anggap khuz ni macam adik abang”
“sebab tu abang tak nak ‘main’ dengan saya kan?”
“laa ke situ lak”
“tak pe bang..saya tau taste abang macam mane”
“ni bukan soal taste la”
“dah la..tak payah la cakap pasal ni lagi..ermm petang ni nak main bola?”
“tak boleh..abang ada urusan skit”kata hafiz

Lepas makan,kami pulang kembali ke rumah flat..lepas bersalaman dengan hafiz aku terus berjalan masuk ke rumah..ketika kaki aku hampir melangkah ke dalam pintu…

Sisi Gelapku 2: 34~Penghargaan

“khuzairi!! Kejap!”
Aku terhenti melangkah bila terdengar suara menjerit memanggil aku..
“eh wani..terkejut saya..kenapa?”tanya aku bila mlihat wani bergerak menghampiri aku
“hehehe tak ade ape..ermm razif mane?”tanya wani sambil menjengah ke dalam rumah aku
“err dia kat kolej lagi..ade exam”
“oo hmm khuzairi..nak tanya sikit boleh tak?”
“tanya apa?”
“awak dah kawan dengan razif dah lama kan?”
“ye”
“mesti awak tahu banyak benda tentang dia kan?”
“ermm boleh la kenapa?”tanya aku..pelik ni..pehal lak minah ni tanya macam-macam pasal BF aku ni..
“awak mesti tau apa yang razif suka makan kan?”
“dia suka makan pape je”
“mesti ade makanan kesukaan dia..awak tau?”tanya wani..tapi malangnya aku tak tahu..pertanyaan wani itu membuatkan aku sedar..selama ini aku langsung tidak mengambil tahu tentang razif..segala perkara berkaitannya aku pandang remeh..tapi berlainan pula dengan razif..dia begitu teliti mengenai aku..aku tak sangka aku mengabaikan razif selama ni..tak patut aku melayan dia macam ni..aku bersalah pada razif..

“ermm khuzai?awak ok tak?”tanya wani yang pelik melihat aku termenung
“eh ok..aaa razif suka makan nasi lemak..kenapa?”kata aku..aku ingat lagi,mama razif pernah masak nasi lemak dulu ketika aku di rumah razif..razif makan sampai tambah 3 pingan nasi..
“yeke?ermm ok..terima kasih”kata wani
“kenapa?..ni mesti awak nak masak untuk razif ni?”
“hehe”wani hanya tertawa
“jadi memang betul lah,awak suka kan razif”tanya aku..kat dalam hati ni dah start jeles dah..
“awak jangan beritahu razif”kata wani sambil tersipu-sipu..pipinya kemerah-merahan
Aku hanya menganguk..wani kemudiannya berjalan masuk kerumahnya..walaupun aku tahu razif kini milik aku..tapi aku tetap cemburukan wani..walaupun razif ni gay..dan dia hanya suka kat lelaki..kat aku..tapi aku risau jika wani berjaya menambat hati razif..
“khuzai”
Nama aku di panggil lagi..
“oo razif..macam mane dengan exam tadi?”tanya aku kepada razif
“ok lah..boleh gak la jawab”kata razif
Kami bersama-sama berjalan masuk kerumah..pintu rumah ku tutup..aku memeluk razif sekuat-kuatnya..
“err kenapa ni?”tanya razif yang seakan pelik aku memeluknya
“maafkan aku ye”
“pasal ape?”
“pasal semuanya”
“kau tak de wat salah la”
“tapi kau bengang dengan aku semalamkan”
“dah ok dah sekarang..”
Aku melepaskan pelukan..bibir razif ku cium..
“kau nak tahu..selama ni,aku langsung tak kisah pasal kau..apa kau suka makan,minum,pakai,..pape jela.semua aku tak tau..tapi kau lak lain..semua pasal aku kau amek tau..”kata aku lalu duduk di atas lantai
“aku tak kisah la..janji kau sekarang dah jadi milik aku..tu pun dah cukup bagi aku”kata razif lalu duduk di sebelah aku..
“terima kasih beb..kau lah kawan yang terbest pernah aku ada”
“kawan?”tanya razif sambil mengerutkan dahinya
“dan kekasih hehehe”kata aku lalu ketawa..
“hehehe aku sayang kau sangat”kata razif lalu mencium pipiku..
Aku menarik tangan razif untuk berdiri..aku menanggalkan baju yang dipakainya..razif hanya tersenyum memandang aku..selepas baju razif ku tanggalkan,baju aku pula ku tanggalkan..zip seluar razif ku buka..lalu seluarnya terlondeh sendiri..bonjolan besar memanjang kekanan jelas kelihatan kerana boxer biru yang dipakai razif itu amat ketat..aku meraba-raba bonjolan itu..lalu bibir razif ku cium..lidah razif menjalar masuk kedalam mulut aku..aku menanggalkan seluar jeans yang ku pakai..razif memeluk rapat badan aku..lalu bonjolan pada boxernya bergesel-gesel pada bonjolan di spender aku..

Razif melutut di hadapan aku..mukanya di tekap pada bonjolan di spender ku..razif menjelirkan lidahnya dan menjilat setiap inci bonjolan tersebut..spender ku ditanggalkan razif..razif mencium batangku..kepala konek aku digigit-gigit manja..aku mengerang kesedapan..lalu batang konek aku ditelannya hingga ke pangkal..bunyi yang terhasil dari isapan razif itu amat indah bagiku..bunyi seperti kanak-kanak sedang menghisap dan menjilat lolipop..

Telur aku juga diisap-isap razif..kadang-kadang aku kegelian kerana razif menghisapnya agak kasar..razif memusingkan punggung aku ke depan mukanya..belakang badan ku tekan razif..aku membongkokkan badanku..razif mencium punggungku sambil menepuk-nepiknya dan meramas-ramas punggung aku..belahan di bontot ku dikuak razif..lidah menjilat kemas setiap inci di bontot ku..lubang aku dijilat razif penuh rakus..aku mengeliat kegelian.razif terus menjilat dan menghisap lubangku sambil tangan kanannya melancapkan batang aku,manakala tangan kirinya sibuk mengentel-gentel putting tetekku..

Setelah puas razif kembali berdiri..aku memeluk razif dan menolaknya ke dalam bilik air..razif memeluk ku kembali dan mengikut kemana badan aku menolak badannya..didalam bilik air..razif bersandar didinding..aku segera berlutut dihadapannya dan menaggalkan boxernya..batangnya yang berayun-ayun itu ku capai dan ku jilat kepalanya lalu ku isap..seperti sebelumnya,batang razif yang panjang itu sukar untuk ku telan hingga ke pangkal..namun ku telan secara perlahan-lahan dan berjaya juga akhirnya..razif memjamkan mata melayan nikmat dari hisapan aku..

Razif menekan-nekan badannya ke muka aku..batangnya kini penuh di dalam mulutku..batangnya ditekan dalam-dalam ke dalam tekakku..hampir termuntah gak wei..akibat tak tahan..aku mengeluarkan batang razif dari dalam mulutku..razif hanya tersenyum melihat aku..
“suka paksa-paksa”kata aku
“paksa ape lak?”tanya razif sambil melebarkan senyumannya
“dah tau batang kau ni panjang..boleh-boleh kau nak aku telan”
“sape yang start dulu?”tanya razif
“sekarang kau lak”kata aku lalu memusingkan badan razif..aku memeluk razif dari belakang badannya..badan razif ku tolak rapat ke dinding..lalu ku putarkan pili pancuran air..air shower mula mencurah-curah membasahi badan aku dan razif..aku memegang erat batang aku dan mengacukan kepala konek aku kelubang razif..
“buat slow-slow sayang..jangan sampai berdarah lagi”kata rzif dalam nada kerisauan..tau takut..
Aku mengigit leher razif..badan aku mulai rapat ke badan razif..lalu kepala batang aku mulai memasuki bibir lubang razif..secara perlahan-lahan lubang razif menerima kemasukan batang aku..hampir separuh batang aku tengelam di dalam lubang razif..badan razif masih lagi mengigil menahan kesakitan..kedua-dua tangannya ku gengam erat..telinganya ku isap dan ku jilat..razif mula bernafas tenang,tidak lagi selaju ketika aku memasukkan batang aku..
Melihat keadaan razif yang mula rilex..aku menarik keluar kembali batang aku hingga paras kepala konek..lalu ku masukkan semula kedalam..razif mula bernafas laju..perlahan-lahan batangku aku tolak kedalam lubangnya..semakin lama semakin dalam..razif mula mengerang..aku tetap menolak batang aku perlahan–lahan..razif meronta dan tangannya terlepas dari gengaman aku..tangan razif menahan badan aku dari mendekati bontotnya..tangannya menghalang aku dari terus menolak batang aku ke dalam lubangnya..aku memeluk pingang razif dan menarik keras pingangnya merapati badan aku..
“Aaargghhh!!”jerit razif bila penuh batang aku berjaya masuk hingga ke dalam lubangnya
Razif mula mengigil..razif mula tercungap-cungap..aku memulakan dayungan perlahan..tidak laju tapi dayungannya penuh lembut..
“aaahh arghh ahh”razif mengerang bila batang aku menghentak lubangnya
Aku memeluk razif sambil meneruskan dayungan..razif memusingkan badannya sedikit..lemga kanannya di angkat dan aku terus menjilat ketiaknya..aku dapat rasakan kemutan lubang razif berkali-kali seakan-akan merjerut batangku..puting teteknya ku gigit..aku mula melajukan gerakan dayungan..bontot razif ku tepuk berkali-kali..geram lak ku tengok bontot razif yang putih gebu ni..

Razif membongkokkan badannya..aku mula dapat rasakan lubang razif seakan tenang menerima hentakan batangku..aku mula melajukan hentakan..razif tetap mengerang..samada sakit atau sedap..aku pun tak tau..masanya hampir tiba..setelah lama aku mendayung..masa untuk air mani aku keluar akhirnya tiba..aku mula mendayung ganas..
“arghh razif..aku nak pancut ni”
“aaa ok aa kau pancut dalam”
Aku pelik mendengarnya..tapi lantak ar..dah tak leh tahan ni..aku menghentak keras batang aku sedalam-dalamnya..badan razif tertolak kedepan sedikit akibat hentakan keras badan ku..
“arghh yeahhh!!”jerit aku..seretak itu berdas-das air mani aku memancut ke dalam lubang razif..aku memeluk badan razif..sambil menarik dan memasukan batang aku berkali-kali kedalam lubang razif hingga batang aku akhirnya menjadi lembik dan ngilu rasanya..aku menarik keluar datang aku..lalu ku melutut di hadapan razif..koneknya kulancap dan ku isap..aku melajukan lencapan konek razif..razif mengengam erat tangan aku dan memejamkan matanya..
“aaahhhh”razif mula mengerang
Aku membuka mulut dan memasukan batang razif sepenuhnya ke dalam mulut aku..air mani razif mula memancut deras ke dalam mulut dan anak tekak ku..aku telan kesemua airnya..razif memgang erat kepala aku sambil menghentak-hentak batangnya kedalam mulut aku..lama-kelamaan batangnya mula lembik..
“kenapa sayang telan?”tanya razif ketika aku berdiri di hadapannya
“biarlah..nak rasa gak air cinta sayang”kata aku
“air cinta?hahaha”gelak razif
“wei poyo...boleh gelak lak biawak ni..”
“hahaha sejak bila kau jadi jiwang ni?”tanya razif sambil memeluk aku
“sejak berkapel dengan kau ar..lagipon aku rasa ini macam penghargaan atas segala kebaikan kau pada aku”kata aku..
“kau cintakan aku pun dah kira cukup..tak payah bagi penghargaan macam ni”kata razif
“kau tak suka ke?”
“bukan tak suka..”
“ala aku tau..kau sakit bila aku fuck kau..”
“sakit tapi best lah..hehe”kata razif sambil mencubit hidungku..
kami kemudiannya mandi bersama..memang bahagia ku rasakan waktu itu..

Sisi Gelapku 2: 35~Kad Jemputan

Malam itu kami hanya duduk di rumah sahaja..petang sebelumnya kami bermain bola bersama-sama dengan budak-budak yang duduk di rumah flat ni..abang feez pun ikut sama main bola..
Aku dan razif berlajar dan mengulangkaji pelajaran bersama..malam itu kami tekun study..sebab esoknya sama-sama ade tiga paper untuk dijawab nanti..
~~
“nanti dah habis exam tunggu aku kat kafe taw”pesan razif ketika memberhentikan kereta di tempat meletak kereta di hadapan kolej.
“kau habis exam pukul berapa?”tanya aku
“pukul 4 petang”jawab razif
“ok nanti aku tunggu kat kafe”kata aku..sebelum keluar dari kereta kami sempat bercium..kemudian masing-masing menuju ke dewan peperiksaan..

Aku berjalan seorang di koridor bangunan..
“khuzai!”jerit zubaidah
“wei bedah..”aku melihat zubaidah berjalan bertiga dengan zurina dan cindy..
“wei kau dah study dah?”tanya zurina
“boleh lah..aku study sikit-sikit je malam tadi”kata aku
“ala lu pasti boleh jawab ma..”sampuk cindy
“aku tau lah cindy,lu memang pandai ini subjek..mesti jawab nanti pejam mata saje kan”kata aku sambil tersenyum
“aiyo kalau pejam mata macam mane mau jawab ma,,mau tulis pun susah lo..”kata cindy sambil disambut gelak tawa zubaidah dan zurina..
“khuzai,lepas exam nanti cuti sem..kau nak wat ape time citu tu?”tanya zurina
“entah..cari keje partime kot”
“wa balik kuching nanti lo”sampuk cindy
“aku lak aku ingat..”kata zubaidah
“dah tak payah la bedah..kitorang tak nak tau pun”sindir zurina lalu di sambut hilai tawa oleh semua orang..
“sengal je la korang ni!”ngomel zubaidah

“khuzairi”sapa seseorang di belakang aku
“oo kau..nak ape?”tanya aku sambil menoleh kebelakang..terkejut gak aku melihat seorang lelaki yang ku kenali berdiri rapat di belakang aku
“ni..abang badrul bagi kad jemputan perkahwinan dia”kata farid sambil menghulurkan sampul surat berwarna merah jambu ke arah aku..harum baunya..
“ok”jawab aku lalu mengambil sampul tersebut..farid merapati aku
“aku kalau boleh tak nak bagi kau kad ni..aku tak nak kau datang tapi sebab abang badrul nak gak..aku bagi lah kat kau kad ni..tapi ingat,aku sangup buat apa saje kat kau kalau majlis ni ada masalah nanti!”bisik farid di telinga aku..lalu farid berlalu pergi tanpa menoleh ke belakang lagi..
“apa pasal itu budak bisik-bisik kat lu khuzai?”tanya cindy
“tak ade pape lah cindy..dia cakap jangan lupa bawak hadiah besar nanti kat majlis kawen abang dia”kata aku..kemudian kami semua berjalan masuk ke dalam dewan peperiksaan..aku hanya memikirkan kembali kata-kata farid tadi..kata-kata yang berupa ugutan..macam lah aku nak datang sangat kat majlis perkahwinan badrul tu nanti..

Selesai exam aku ke café seperti yang dijanjikan razif..aku melangkah lemah..aku terlihat razif melambai-lambai ke rah aku..disebelahnya,khalid dan azhar..
“kenapa ni,kau ok tak?”tanya razif
“ok..Cuma penat je ar”jawab aku..
“macam ne tadi?leh jawab?”tanya azhar..makin macho lak azhar ni aku tengok..rambut dia kalau dulu hitam,kini dah berwarna perang sedikit..lama tak lepak dengan dia ni..dah banyak yang berubah
“boleh jawab..Cuma tak tahu la kalau jawapan tu betul ke tak”jawab aku
“Bang,horlick ais satu..”kata aku kat abang yang pakai cap hitam..abang tu menganguk
“lama tak jumpa korang..yela sejak duduk kat rumah sewa..dah tak lepak dengan kitorang lagi..”kata azhar
“mane ade..korang je yang tak nak lepak dengan kitorang”kata razif
“betul tu..rambut azhar pun dah perang..mesti selalu lepak dengan mat saleh ni”kata aku
“biasa ar..aku lepak dengan mat melayu pun rambut aku perang gak..Cuma korang je yang tak tahu”kata azhar
“khalid..kenapa diam je”tanya razif..khalid memang senyap je dari tadi..
“khalid ngah frust la..baru putus dengan awek dia”kata azhar
“aku ok je..anjing punya pengkid..awek aku pun dia leh sapu..”kata khalid
“kau pun satu,tak pandai jaga awek”kata razif
“awek aku cakap yang budak pengkid ni lebih memahami dia la..ntah pape ar!”bengis khalid
“rileks bro..benda dah lepas..biarlah dia layan pengkid tu..zaman sekarang memang macam tu..yang awek nak awek,yang lelaki lak nak lelaki jadi gay!”kata azhar..
Aku terkejut mendengar kata-kata azhar tadi..razif pun sama dan memandang aku..adehh azhar ni..terasa siot bile dengar kata-kata kau ni..

Sisi Gelapku 2: 36~Nasi Lemak

Pulang dari kolej,kami tak kemana-mana,kami terus pulang ke rumah..setelah keluar dari kereta,kami berdua berjalan bersama ke rumah. Sampai di rumah aku terus baring tertiarap di atas tilam di dalam bilik aku..

“aaaa penatnya..”aku mengeluh kepenatan..
“kesian sayang aku ni..letih sangat”kata razif lalu menindih belakang badan aku
“kau ni menambahkan lagi kepenatan aku ada ar”kata ku
“ala sayang ni..nak manja-manja pun tak boleh”kata razif sambil mengusap-gusap rambut ku.
“Assalamualaikum”ade orang memberi salam di luar rumah
“sape tu?zif,kau pergi lah tengok sape tu”kata aku
Razif terus keluar dari bilik aku..dan menuju ke pintu luar rumah
“Waalaikumsalam..wani..ada apa?”tanya razif
“ermm razif..awak baru balik kelas ke?”tanya wani malu-malu
“baru je..awak tak keje ke?”tanya razif
“tak..saya cuti arini..saya tukar cuti dengan kawan”kata wani
“ok..ada pape ke?”tanya razif,aku pula berjalan keluar bilik untuk melihat siapa..wani rupanya..dia nak ape datang sini petang-petang ni..
“saya ada masak nasi lemak tadi..awak cuba lah rasa”kata wani lalu menghulurkan bekas tuperware kepada razif
“laa buat susah je..terima kasih banyak-banyak lah..nasi lemak memang kesukaan saya”kata razif sambil mengambil bekas tersebut.
“tak de la,wani masak banyak tadi..harap awak suka..kalau tak sedap tu..”
“eh mesti sedap lah..tak sabar nak rasa air tangan wani ni”pintas razif
“terima kasih”
“beruntung lelaki yang kahwin dengan wani..”
“hehehe awak ni,ke situ pulak..ermm awak makan lah k,saya balik rumah dulu..bye”kata wani lalu berjalan pulang ke rumahnya
“terima kasih wani”kata razif
“ape yang wani bagi tu?”tanya aku bila razif menutup pintu rumah
“nasi lemak”kata razif sambil membelek-belek bekas tuperware
Aku hanya memerhati razif yang tekun membelek-belek bekas tuperware tu..
“wani sebenarnya suka kat kau”kata aku
“dah banyak kali aku cakap,jangan ungkit pasal ni lagi”
“tapi beb,dia suka kat kau la..tu buktinya”
“ni?nasi lemak ni?apela kau ni..dia baru bagi nasi lemak kau dah leh pikir macam tu lak”
“aku yang bagi tau kat dia yang kau suka makan nasi lemak..sebab tu dia masak nasi lemak dan bagi kat kau..”kata aku
“jadi kau tahu gak lah makanan kesukaan aku”
“tu tak penting sekarang,yang penting pasal wani..dia menaruh cinta kat kau”
“tapi aku tak cintakan dia”
“kenapa kau bagitau aku lak..kau bagitau lah kat wani”
Razif terdiam..lalu berjalan ke dapur dan meletakkan bekas tuperware yang berisi nasi lemak di atas meja..
“khuzai..aku cintakan kau je”
“aku tau.aku pun cintakan kau gak..tapi aku kesian tengok wani tu..aku dapat rasakan makin hari makin dia cintakan kau”
“aku nak buat macam ne?aku tak boleh bercinta dengan dia”
“tapi kau boleh buat dia berhenti bercinta dengan kau”
Razif berjalan merapati aku yang berdiri di muka pintu bilik..
“kau pergilah jumpa dia..kau cakap elok-elok dengan dia..”
“aku tak tau la..”
“kau pergi je jumpa dia..terangkan segalanya”
“cakap kat dia yang aku bercinta dengan kau?”
“bapak mu,kau giler?! Kau cakap lah kau kapel dengan awek lain..dan kau anggap dia tu sebagai kawan baik je”kata aku sambil memegang bahu razif..
Razif menundukkan mukanya..aku terus memeluk razif..razif memelukku kembali..lama juga kami berpelukan..razif ni memang suka kalau dirinya dipeluk..nak-nak time macam ni..time dia rasa sedih atau bersalah..
~~
Selesai makan,Razif membasuh bekas tuperware dan mengelapnya lalu di masukkan semula kedalam beg plastik..nasi lemak yang dimasak dan diberi wani tadi memang sedap..pandai juga wani ni memasak..aku mengambil kotak rokok dan bersandar di dinding rumah..aku ‘on’ kan tv..aku melihat razif keluar ke rumah sambil membawa bungkusan plastik yang mengandungi bekas tuperware..

Aku tidak bersuara..hanya melihat razif yang seakan-akan berat hati untuk berjumpa dengan wani..

Sebelum razif berjalan pergi..dia sempat melemparkan senyuman kepada aku..aku membalas senyumannya..aku percaya pada razif..aku percaya yang razif betul-betul cintakan aku..risau gak kalau wani nanti mengayat razif sampai cair lak mamat tu nanti..tak pasal-pasal,razif bercinta dengan wani..tak boleh jadi gak ni..risau sey..razif tu je la BF aku..dah la sweet,baik pastu kaya lak tu..memang rugi ar kalau melepas..alamak,dah kuar dah ayat mata duitan aku ni,,hehehe

Sementara menunggu razif pulang dari bertemu wani..aku bergerak ke bilik air untuk mandi..
~~
“Assalamualaikum,wani..”razif memberi salam di luar rumah wani..
“Walaikumsalam..err razif..ada apa?”tanya wani yang berdiri di muka pintu rumahnya
“ermm ni saya nak pulangkan bekas awak ni”kata razif lalu menghulurkan beg plastik kepada wani
“ohh cepatnya makan”kata wani
“lapar tadi..hehehe terima kasih banyak-banyak..memang sedap nasi lemak yang awak buat”kata razif
“baguslah awak suka..”kata wani ambil tersenyum lebar
“err..awak free tak malam ni?”
“free kenapa?”
“tak keluar dengan pakwe ke?”tanya razif
“isyh..saya mane ade pakwe,”kata wani
“awek cute macam awak pun tak kan tak de pakwe..mesti awak ni memilih”
“mane ade..awak tu?mesti dah ade awek kan”tanya wani
“tak de la..”
“mane boleh tak de..budak ensem macam awak mesti dah berpunya ni”
“saya macam awak jugak..single..Cuma sekarang saya malas nak mencari”
“kenapa?”
“saya belum bersedia lagi..ermm wani,agak-agak awak lelaki macam mane awak suka?”
“ermm saya tak memilih sangat..lelaki macam awak kot”kata wani lalu menunduk malu
“hehehe kenapa macam saya?kenapa tak saya je? hahaha”kata razif lalu tertawa
“kalau saya kata awak yang saya suka”
Razif terdiam memandang wani..wani pula tak sabar menanti kata-kata yang bakal keluar dari mulut razif..
“tapi saya ni tak layak untuk awak”kata razif dalam nada perlahan
“kenapa lak awak cakap macam tu..”
“saya tak rasa saya ni lelaki yang sesuai untuk awak”kata razif..air muka wani berubah dengan mendadak..dari riang bertukar duka..mata wani mula bersinar berkaca-kaca dan berair..
“razif..awak lah lelaki yang patut berada disamping wani..wani senang dengan razif..tapi wani paham..sapelah wani ni..wani tak sesuai dengan razif..razif belajar tinggi-tinggi..pandai..tapi wani ni..belajar setakat SPM je..sekarang keje kilang je..”
“wani..jangan cakap macam tu”
“wani tau,mesti razif dah berpunya sebenarnya..Cuma tak nak cakap je..mungkin nak jaga hati wani ni..”kata wani..air matanya mula mengalir membasahi pipinya
“wani janganlah menangis..maafkan saya wani”
“tak payah mintak maaf..razif tak de salah apa pun dengan wani..wani je yang menaruh cinta kat razif”
“sudahlah..janganlah menangis lagi”kata razif yang dah start mengelabah
“wani please..dah jangan menangis k..awak memang wanita yang cantik dan baik..saya pasti ada lelaki yang lebih sesuai dari saya di luar sana yang sedang mencari awak..”
Wani tidak berkata apa-apa..tangisannya mula perlahan dan berhenti
“wani ok..maaflah..terlalu emosi pulak..”kata wani sambil mengesat air matanya
“tapi wani,awaklah kawan perempuan yang best pernah saya ada..dah lah best,pastu pandai masak lak..”
“terima kasih banyak-banyak sebab sudi berkawan dengan wani”
“tak,saya yang patut cakap macam tu..terima kasih wani..awak sudi berkawan dengan saya lepas apa yang terjadi ni”kata razif..wani mula mengukirkan senyuman..razif menarik nafas lega apabila melihat wani mula tersenyum..

Sisi Gelapku 2: 37~Percutian

Malam itu kami study sama-sama..razif membawa keluar buku-buku untuk study..aku lak hanya menulis nota-nota ringkas bagi paham..bapaknya..esok paper paling susah bagi aku nak skor..leh gugur rambut aku study subjek ni..razif ku lihat semakin tenang selepas dia bercakap dengan wani petang tadi untuk menjelaskan situasi sebenar dirinya dan wani..

“sampul ape ni?”tanya razif ketika mengeluarkan sampul kad jemputan perkahwinan badrul dari foldercase aku..
“kad jemputan”jawab aku dalam keadaan gementar
“badrul kahwin..hmm ok”kata razif sambil membaca isi kandungan kad tersebut..
“dia kahwin hujung minggu depan..kita pun dah start cuti sem..”tambah razif lagi
Aku hanya menganguk.
“kita pergi la..aku nak gak jumpa badrul..nak kenal sape kekasih lama buah hati aku ni”kata razif serius
“tak payahlah..aku malas ar nak pergi”
“kenapa lak..kita pergi jela..orang dah jemput..tak baik kalau tak pergi”
“tapi,kau ok ke?”
“oklah..kenapa tetibe tanya macam tu lak”
“aku takut nanti kau marah kalau aku jumpa badrul nanti”
“kenapa nak marah lak? Kau sekarang bercinta dengan aku..kau kapel aku..kau dah tak de pape lagi dengan dia..atau..kau je yang tak leh lupakan dia??”tanya razif serius
“eh macam tu lak..apelah kau ni..aku kapel kau lah..tak elok doh meragui cinta aku ni”kata aku sambil menepuk peha razif..razif hanya tersenyum..

Maaf razif..memang betul kata kau,aku memang sampai sekarang tak dapat lupakan badrul..badrul masih terlekat dihati kecil ini..
~~
Tepat pukul 2 petang..exam pun tamat..bukan untuk paper pada hari ini je..tapi untuk kesemua paper.aku menarik nafas lega..akhirnya ‘penderitaan’ aku tamat gak..
Semua budak kelas aku happy semacam je..
“wahh lepas ni akak kau cuti panjang la..sempat berkahwin lagi haha”kata zubaidah..dah terserlah dah kegedikan dia..
“yela..aku pun sempat kawen nanti”aku bergurau
“eh mane boleh..khuzai kan belum sunat lagi..cuti sem ni kena sunat dulu..baru boleh kawin k”kata zubaidah lalu disambut hilai tawa semua budak
“wei..sesuka ati kau je cakap macam tu..aku tunjuk kang!”kata aku
“eeiii ngeri”sambung zubaidah
“mane razif ni?”tanya khalid
“dia lepak kat kafe kot”jawab aku
“jom ar kita g kafe”kata azhar..aku,zurina,khalid,zubaidah,cindy dan azhar bergerak beramai-ramai ke kafe..di kafe memang betul razif sedang menunggu aku..
~~
“wei korang semua..lepas ni dah start dah cuti sem..korang tak nak pergi memane ke?”tanya zurina
“pergi mana?”tanya cindy
“ala kita pergi holiday la..kita pergi ramai-ramai lah..baru best”
“nak pergi mana wei?”tanya azhar
“kita pergi camping ar”kata razif
“best gak tu doh..tapi kat ne?”tanya khalid
“kita wat kat PD(Port Dickson) nak?”kata zubaidah
“ala manyak jauh lo..saya tak dapat pergilah itu macam”kata cindy
“kenapa pulak?”tanya zurina
“saya kena balik Kuching la..”jawab cindy
“tak pela cindy..hmmm bila nak pergi?”tanya zurina
“hujung minggu ni la”kata zubaidah
“kalau hujung minggu ni aku tak leh ikut korang lah..abang saudara aku kahwin hujung minggu ni”kata aku
“alaa..habis tu bila lagi nak pergi ni?”tanya zurina
“korang pergilah hujung minggu ni,tapi aku tak de la,hari khamis ni aku balik melaka..”kata aku
“tak best lah kalau tak ramai yang pergi..”kata khalid
“korang semua balik kampung bila?”tanya razif
“kalau tak ade pape,hujung minggu ni aku balik”kata zubaidah
“aku pun sama”kata zurina
“hari ni ari selasa,khuzai balik lusa..ermm apa kata malam ni kita keluar makan ramai-ramai..kira macam celebratela kita dah habis exam..amecam?”tanya razif
“ok gak tu”jawab khalid
“nak pergi mana?”tanya azhar
“kita pergi Midvaley ke,Sunway Piramid ke Bukit Bintang ke KLCC ke ala memane je la”kata razif
“ok gak tu”kata zubaidah
“so..malam ni pukul 8 kita gerak ramai-ramai..”kata azhar
“ok set”kata razif

Sisi Gelapku 2: 38~ Taraf Hidup

Hari ini berakhirlah final exam bagi semester 2..selepas berbincang mengenai projek malam ni..aku dan razif bergerak pulang ke rumah..jam menunjukkan hampir pukul 5 petang..aku hanya terdiam tanpa berkata apa-apa didalam kereta..razif pula hanya tekun memandu kereta.. lagu Mystery dari kumpulan Butterfingers berkumandang di radio..salah satu lagu kegemaran aku ni..

“malam ni kau nak pakai baju ape?’tetibe razif bersuara
“entah.pakai je pape..janji tak bogel sudah”jawab aku sambil melihat bangunan UKM ketika razif memberhentikan kereta di lampu isyarat di simpang masuk ke UKM
“kau pakai lah baju yang aku belikan hari tu”kata razif
“baju T-shirt putih tu?”
“ah’ah”
“ok..”
“nanti kau balik kampung naik apa?”tanya razif sambil memperlahan bunyi radio
“naik KTM dari stesen UKM pastu sampai seremban nanti aku naik bas la”kata aku
“oo kau naik kereta aku jela..biar aku hantarkan”
“ape??”terkejut aku mendengar kata razif tadi
“aku pun nak gak jumpa family kau..kau dah kenal family aku”kata razif
“tapi zif..”
“kenapa?tak boleh ke?”
“bukan tak boleh..Cuma aku takut kau tak biasa nanti”
“kenapa tak biasa plak?”
“aku orang miskin..rumah pun buruk semacam je..nanti kau tak biasa lak duduk kat kampung nanti”
“hey..aku ok la..tak de bezanya duduk rumah banglo dengan rumah kampung..janji ada tempat berteduh”
“razif..tapi”
“dah! Tak de tapi-tapi lagi..”
Aku hanya terdiam..aku ni tak kaya macam razif..hidup aku pun susah..makan pun lauk yang biasa-biasa je..tak macam kat rumah razif..semuanya mewah-mewah..aku sebenarnya malu jugak nak tunjukan gaya hidup aku kat razif..mesti razif akan malu bila dapat tahu taraf hidup aku yang miskin ini..mesti dia malu nak mengaku aku ni kapel dia lagi bila dia sendiri tengok keadaan hidup aku..

“wei..kenapa ni?termenung je..”tanya razif sambil mencuit pipi aku
“tak ade ape la”kata aku
“sebenarnya kau tak nak aku datang kat majlis perkahwinan badrul kan?”
“Astafirullah al azim..mane ade razif..janganlah fikir macam tu”kata aku sambil mengusap manja lengannya
“aku tengok kau macam tak suka je..”kata razif yang memandu masuk keretanya di kawasan parking rumah flat
“bukan macam tu..”
“jadi macam mane?kau tak bagi aku jumpa kekasih lama kau?”
“kau jangan cakap macam tu boleh tak?!!”marah aku
“habis tu?!kenapa susah sangat kau nak bagi aku ikut kau balik kampung?”tanya razif sambil meninggikan suara
“ade aku tak bagi?”tanya aku
“muka kau tu! Air muka kau tu macam nak tak nak je aku ikut kau balik!”kata razif memberhentikan kereta..
“dah ar..aku malas nak gaduh dengan kau ni..”kata aku lalu melangkah keluar dari kereta..
Aku terus melangkah ke kedai apek di bawah pokok ketapang..aisyh!! razif ni,aku sepak jugak nanti..boleh-boleh nak ungkit pasal badrul la..buat aku bengang je!!

“apek air tebu dua bungkus..kasi ikat mati”kata aku berdiri di depan tong-tong besar yang berisi pelbagai minuman..
“oo khujai kan..sulah lama tak nampak lu..mana lu pigi?”tanya apek ni..
“busy la pek..busy study”jawab aku
“oo mana itu kawan lu lagi solang..yang ensem-ensem itu?”..lelebih lak apek ni..pehal lak kau sibuk sangat tanya pasal BF aku ni..aku letup gak muka apek ni..
“dia dah balik rumah..”kata aku
“wah ini tebu banyak besar lah apek..mana lu beli?”tanya aku sambil melihat batang-batang tebu yang besar dan tebal di sebelah mesin tebu..
“khujai..lu punya batang ada besar macam itu tebu ka hahaha”kata apek lalu ketawa besar
Hek’eleh ntah pape ar apek ni..dah sangap batang ar tu..
“woo lagi besar dari ini batang tebu loo”kata aku
“betul ka?apek mau tengok boleh?”tanya apek sambil tersenyum lebar
“lu mau tengok aja ka?”tanya aku dalam nada bergurau
“kau lu bagi isap pun..apek manyak suka loo hahaha”kata apek
“lerr dah ar..nak rm2 air tebu ni kan?”kata aku yang dah start nyampah..
“kalau lu bagi batang lu..ini air kira free maa”kata apek..aku hanya tersengeh je..
“tak apa la apek..lain hari saja la”kata aku lalu mengambil bungkusan air tebu itu dan berlalu meninggalkan apek yang tengah kesanggapan batang konek tu..
~~
“banyak beli air tebu bang..”tegur seorang budak lelaki belasan tahun yang kemas berpakaian seragam sekolah
“nak ke?”tanya aku
“hehehe kalau bagi..boleh je hehehe”gelak budak itu..
“sekolah kat mana?”tanya aku
“sekolah kat ----- ---------”jawab budak lelaki itu..lalu kami bersama-sama menaiki lif..
“form berapa?”tanya aku
“form 5”
“duduk kat tingkat berapa?”tanya aku selepas menekan butang yang berangka 7
“tingkat 8”jawabnya
“atas rumah aku la”
“abang duduk kat tingkat 7 ek”
“ye”
“dengan sape?”
“dengan kawan”
“abang study ke dah berkeje?”
“study lagi”
‘TINGG’pintu lif terbuka di tingkat 7..aku melangkah keluar dari pintu lif
“eh bang..petang ni abang main bola?”tanya budak lelaki itu
Aku hanya menganguk
“ok kalau macam kita jumpa kat padang lah nanti”jerit budak itu sambil pintu lif tertutup..

Sisi Gelapku 2: 39~Kesedaran

Aku terlihat razif berbaring di ruang tamu rumah sambil menonton tv..aku mengunci pintu..
“beli air tebu ke?”tanya razif
“ni untuk kau..aku isikan dalam cawan jap”kataku lalu melangkah ke dapur..
“malam ni kita keluar taw..kita pergi amek khalid kat sec. 7 pastu kita terus gerak pergi sunway piramid..bedah dengan cindy tunggu kita kat sana”ujar razif
“ok”jawab aku lalu menuang air tebu ke dalam cawan
“petang ni kita g main bola nak?”ajak aku
“hmmm sayang pergi la main..razif letih la”kata razif memerhatikan aku menghampiri dia sambil membawa dua cawan besar air tebu
“ok”kata ku lalu duduk bersila di sebelah razif
“khuzai,kau bahagia tak bercinta dengan aku?”soal razif tetibe
“dah start ar nak jiwang-jiwang ni”kata aku
“jawab jela”
“bahagia zif..”
“kalau kau tak bagi aku ikut kau balik kampung, tak pe,aku paham..aku tak paksa..”kata razif sambil menutup mata dengan lengannya..
Aku hanya berdiam..tidak bersuara..
“aku Cuma nak kenal dengan mak dan ayah mertua aku je”kata razif
“huh?”
“mak ayah kau,mak ayah aku gak kan..”
Aku hanya tersenyum..razif mengalihkan lengannya dari matanya dan memandang aku..
“aku rasa mak dan ayah aku pun pasti nak jumpa dengan menantunya gak”kata aku
“Betul ke ni?”
“ye sayang..aku nak kau jumpa mak dan ayah aku”kata aku lalu berbaring disebelah razif..dada razif ku cium dan ku usap-usap..
“razif sayang khuzairi la”kata razif
“khuzairi cinta razif la”kata ku
~~
Setelah kasut sukan diadora ku pakai,aku mengunci pintu rumah..razif masih lena di ruang tamu..aku tak mahu mengejutkannya..aku pergi ke padang untuk main bola..
“hey sorang je ke?kawan mane?”tanya Halim..Halim memang selalu main bola disini walaupun dia tidak tinggal di rumah flat ini..
“member tidur lagi..”jawab aku..
Aku selalu bermain bola dengan team halim ni.. jadi defender je hehe.kalau razif main sama dia pun jadi denfender gak...halim lak jadi keeper..abang feez lak selalu main team Zali, brade ni umurnya dah 24..duduk kat tingkat 5 rumah flat ni dengan membernya..dia ni keje kat kedai makan kat sebelah tempat letak kereta..kedai makan tu memang popular la..makanan memang best..selalu full house je..
Hari ini abang feez tak bermain sama..sibuk agaknya..lepas je habis game,aku lepak kat bawah pokok yang ade bangku..
“Sorryla bro,team abang kalah lagi hehe”kata budak yang jumpa aku kat dalam lift tengahari tadi sambil berjalan menghampiri aku..
“ala aku bagi chance je kat team korang tadi”kata aku melonggarkan ikatan tali kasut
“hahaha dah dua game dah team abang kalah,masuk ni dah tiga kali dah..bagi chance konon hahaha”gelak budak tadi
Aku hanya tersengeh je..penat ni..malas aku nak cakap banyak..
“kawan abang mane?dia tak main sekali ke?”tanya budak tu
“dia tidur,penat kot”jawab aku
“wei nama kau sape?duk mane?”tanya aku
“Panggil anep je..kan dah kata tadi, duk kat tingkat 8”jawab hanif
“OO ok”kata ku lalu berdiri
“abang dah nak balik ke?awal lagi ni..lepak-lepak lah dulu”kata hanif
“aku nak mandi la..lagipon dah pukul 7.30 ni..jap lagi aku nak keluar lah”
“pergi mana?”
“kuar lepak dengan kawan..k ar..nanti jumpa lagi k”kata aku lalu berjalan meninggalkan hanif..
~~
“dorang semua tunggu kita kat Sunway Piramid”kata razif ketika memandu kereta keluar dari kawasan tempat letak kereta di rumah flat..
“tak g amek khalid ke?”tanya aku
“dia tumpang Azhar..letih ke?”tanya razif
Aku hanya menganguk kepala lalu menoleh keluar tingkap
“tu la..boleh-boleh nak main bola lagi petang tadi..kan dah letih”kata razif
Aku diam..tidak bersuara..malas ar nak berborak..penat gak ni..
~~
“mane dorang ni?”tanya aku sambil memerhatikan kawasan di sekeliling
“ntah..dorang cakap nak tunggu kat sini”kata razif
“hai..lama sampai!”kata khalid
“baru je”jawab aku
“wah..dah macam berkapel lak korang ni..siap pakai baju sama lagi”kata zurina
Adeh dah kantoi dah..ni razif la ni..boleh-boleh nak kami sama-sama pakai baju putih yang dibelinya..
“biasa ar..kitorang ni kawan sehidup semati..duk rumah yang sama,jadi pakai baju pun mestilah kena sama hehehe”ujar razif dalam nada riang
“nak pergi mana ni?”tanya zubaidah
“ntah..kita pusing-pusing dulu..pastu kita cari port makan pastu lepak situ lama sikit”kata azhar
“ok jom”kata razif lalu memeluk bahu ku..aku terkejut..tak kan razif ni sengaja nak bagi kantoi yang aku dan dia ni kapel kot..lebih tepat lagi gay kapel..
Tapi malangnya mereka yang lain tak perasan..atau mungkin mereka mengangap perlakuaan razif itu sebagai biasa je..
“eh abang feez!”aku terkejut melihat hafiz sedang berjalan seorang diri sambil leka menaip mesej di telefon bimbitnya
“mane?”tanya razif
“tu yang pakai baju kemeja hijau tu”tunjuk aku ke arah hafiz yang berdiri di sebelah kanan kami
“sape tu razif?”tanya zubaidah
“tu abang feez,dia duduk kat rumah flat kitorang”kata razif
kami kemudiannya berjalan menghampiri abang feez
“hai sorang je ke?”tanya razif
“eh korang..wat pe kat sini?”tanya hafiz sambil bersalaman dengan razif dan aku
“kitorang baru je habis exam..kira malam ni kitorang nak enjoy-enjoyla”jawab razif
“yang ni member kitorang,awek ni namanya zurina,yang ni zubaidah..ini azhar dan khalid”kata aku
“oo hai”kata hafiz lalu bersalaman dengan azhar dan khalid
“yang ni abang feez”kata razif
“abang buat apa kat sini? Ni mesti nak jumpa ‘awek’ ni”sindir aku
“eh bukanlah..abang tunggu member..”kata hafiz
“k la bang,kitorang gerak dulu lah..nanti jumpa lagi”kata razif lalu bersalaman dengan hafiz..aku,azhar dan khalid pun bersalaman dengan hafiz
“ok la..eh tadi abang jumpa kawab razif..izwan dengan fiq kat main entrance tadi”kata hafiz
“oo yeke..nanti saya jumpa lah dorang tu”kata razif
“wah ensem la abang feez tu..nak kenal la”kata zubaidah
“tak payah la bedah..kau dengan dia tu..macam pinang yang tak leh di belah,jauh panggang dari api”perli zurina..masing-masing ketawa,zubaidah lak wat muka benggang je..
Kami semua terus berjalan lagi dan berhenti di kedai KFC untuk makan..banyak perkara yang kami borak kan..aku pula memikirkan siapa yang abang feez nak jumpa kat sini..ermm skandal dia kot..

Hafiz melangkah ke toilet..temu janji yang dia dengan seorang kenalan di internet belum muncul lagi..didalam toilet agak ramai yang berada di situ..jadi hafiz bergerak keluar untuk ke toilet lain..
Tiba di toilet lain,tiada langsung orang disitu..jadi hafiz terus ke urinal untuk kencing..hafiz agak terkejut apabila melihat seorang lelaki masuk ke dalam toilet dan berdiri di sebelahnya..seorang lelaki macho yang amat dikenalinya..
“mane fiq?”tanya hafiz
“dia kat luar tengah tengok-tengok baju”kata izwan sambil mengeluarkan batang koneknya
“abang datang dengan sape?”tanya izwan sambil cuba mengintai batang konek hafiz
“tengah tunggu kawan”kata hafiz lalu merapatkan badan ke bekas urinal..tak nak bagi izwan nampak batang koneknya..selesai kencing,hafiz pergi ke depan sinki untuk membetul-betulkan baju dan rambutnya..
Izwan memeluk rapat badan hafiz dari belakang sambil meletakkan kepalanya di belakang badan razif
“ape ni?!!”marah hafiz lalu menolak izwan
“abang,iz suka kan abang”kata izwan lalu memaut leher hafiz dan cuba mencium bibirnya
“kau giler ke?”tengking hafiz lalu menumbuk muka izwan
Izwan berundur ke belakang beberapa tapak sambil menekup pipi kirinya
“kau jangan kurang ajar dengan aku!”marah hafiz
“sorry..iz suka kat abang feez..”
“kau fikir aku ni macam fiq ke?kau fikir aku ni macam budak-budak lain yang dah jadi mangsa kau”
“ape abang cakap ni”
“aku tau sape kau sebenarnya..kau ni money boy kan..fiq tu bela kau kan”
“macam mane abang tau,ni mesti khuzairi dengan razif yang bagitau abangkan”Izwan menundukkan mukanya
“tak de kena mengena dengan khuzai atau razif,aku boleh kenal kau..budak gay macho macam kau ni tak kan nak berkapel dengan ‘nyah’ macam fiq tu..mesti fiq bayar kau untuk berkapel kan”
Izwan terdiam mendengar kata-kata hafiz
“aku ni tak kaya macam fiq..aku tak mampu nak tanggung kau..”
“iz suka abang bukan sebab duit la”
“sampai bila kau nak jadi macam ni..sampai bila kau nak makan duit orang..kau nak jadi pelacur ke..umur kau sekarang dah 24 dah..tahun depan jadi 25..makin tua..lama-lama muka kau yang macho tu jadi berkedut,dah tak de sape pun selera nak kat kau lagi..”
“saya janji bang..saya berubah”
“tak payah kau nak janji kat aku..aku bukan sape-sape untuk kau..kau janji kat diri sendiri..sampai bila kau hidup macam ni..kau bukan tak boleh keje..cari lah keje untuk tampung hidup..bukan keje jadi pelacur! Aku cakap macam ini bukan nak hina kau tapi nak kau sedar..sampai bila kau nak hidup macam ni,sampai bila kau nak jadi macam ni!”cakap hafiz lalu berjalan keluar dari toilet
Izwan hanya menundukkan muka..malu teramat sangat dirasakannya..segala kata-kata yang lahir dari mulut hafiz tadi amat bermakna dan memberikan kesan pada dirinya..
Izwan keluar dari toilet dan pergi mendapatkan fiq..izwan terpandang hafiz sedang berborak dengan seorang lelaki yang tinggi lampai..perasaannya hancur luluh bila mengingatkan kata-kata hafiz tadi..

Sisi Gelapku 2: 40~Niat Hanif

Razif masih lena tidur lagi..jam di dinding menujukkan angka 10..dah pukul 10 pagi..aku bangun dan membasuh muka..malam tadi memang best..rasa seronok je lepak dengan member-member semua..enjoy sakan..hampir pukul 2 pagi baru kami pulang..aku mencapai dompet dan meluru ke luar rumah..pintu rumah ku kunci…aku berjalan ke lift..nak pergi kedai Pak Mail kat bawah rumah flat ni..nak beli roti canai dan nasi lemak..

“hai bang..nak pergi mana?”tanya hanif yang hanya memakai baju jersi Chelsea dan berseluar pendek.
“nak pergi beli roti canai”jawab aku
“dah pukul 10 ni bang..roti canai kat kedai mamak bawah ni mesti dah habis”kata hanif
“aku beli kat kedai Pak Mail la”kata ku
“oo sama ar..saya pun nak beli kat situ gak”

‘TINGG’pintu lift akhirnya terbuka..kami bersama-sama masuk ke dalam lift

“wei,kau tak sekolah ke?”tanya aku ketika menekan butang simbol ‘G’
“sekarangkan dah start cuti sekolah.”kata hanif
“oo yeke..tak perasan plak budak-budak dah cuti sekarang”
“ermm abang duduk kat mane bang?”
“kat tingkat tujuh la”
“bukan lah..abang asal mane?”
“melaka”
“oo sedara saya pun duduk melaka gak”
“kat mane?”
“kat Air Molek”
“oo jauh sikit dengan kampung aku”

‘TINGG’akhirnya pintu lift terbuka..kami berjalan bersama ke kedai Pak Mail..ramai gak orang..selepas order ku diambil aku duduk di sebuah meja di satu sudut di hujung kedai..hanif pun duduk sama di meja aku.,aku mengeluarkan kotak rokok..

“abang tak ade kelas ke hari ini?” tanya hanif sambil melihat aku membakar hujung rokok
“aku dah start cuti sem la..mane ade kelas lagi”
“oo jadi abang cuti panjang lah ni”
Aku hanya menganguk..
“abang dah ade kapel?”soal hanif
“dah,kenapa?”jawab aku
“awek ke pakwe?”perli hanif
Aku terdiam.terkejut aku mendengar kata-kata hanif tadi.
“adik,order siap!”jerit Mak Milah,isteri kepada Pak Mail.
“berapa?”tanya aku
“RM 2.70”katanya
Selesai membayar aku terus keluar dari kedai Pak Mail.
“bang tunggulah.!”kata hanif
Malas aku nak layan..lain macam je ayat budak tu tadi..aku ni punya lah cover tapi dia leh tahu lak aku ni gay
Aku terus melangkah laju ke lift rumah flat.langkah ku menjadi semakin laju apabila menyedari hanif mengekori aku di belakang.setiba di depan pintu lift,aku menekan butang anak panah ke atas.
“kenapa abang lari..ala rileks ar,bukan saya nak kecoh pun”kata hanif yang berdiri di belakang aku.
“kecoh ape lak?”tanya aku
“saya tau lah abang ni PLU. Hari tu saya nampak profile abang kat dalam Planet Romeo.”jawab hanif
Aku tergamam.baru aku teringat bahawa dulu memang aku ada buat profile kat dalam PR. Abang feez yang tolong buatkan profile aku..dah lama aku tak check..
“habis tu kau nak ape?”tanya aku
“tak ade ape lah..kawan serumah abang PLU gak ke?”soal hanif
“entah”jawab aku
“abang yang selalu lepak dengan abang tu PLU gak ke?”
“wei kau jangan banyak tanya boleh tak?!! Kalau kau nak tahu, kau pergi lah tanya dia sendiri”tengking aku..hanif terdiam
‘TINGG’pintu lift terbuka..aku melangkah masuk kedalam lift sambil di ikuti oleh hanif.
“saya mengaku yang saya ni memang gay. Saya Cuma nak berkenalan dengan abang yang selalu lepak dengan abang tu. Yang kadang-kadang main bola sama dengan kita. Kalau dia tu PLU, abang cakap kat dia yang saya ni nak berkenalan dengan dia”ujar hanif
“budak yang duduk serumah dengan aku ke?”soal ku
“bukan yang tu, abang yang selalu lepak dengan abang lah..yang pakai kereta Persona hitam tu”kata hanif..
Aku hanya menganguk sahaja..aku menyesal membuat akaun profile di dalam Planet Romeo, tak pasal-pasal dah kantoi.
“abang jangan risau ar..benda ni nak buat apa kecoh.kalau saya kecoh pun apa yang saya dapat.”kata hanif yang berdiri di sebelah aku
“macam mana kau boleh kenal aku dalam PR?”tanya aku
“3 hari lepas saya buka PR, saya perasan nickname abang -------- kan, pastu ada gambar muka abang..”kata hanif..menyesal aku letak gambar aku di dalam profile PR
“saya sebenarnya minat kat abang yang lepak selalu dengan abang.. kalau boleh saya nak mintak abang tolong kenalkan saya kat dia”kata hanif,rupanya budak ni nak kenal dengan abang feez la..adehh aku ingatkan nak ajak aku main lah tadi..hehehe
“abang feez namanya. Aku tak tahu kalau dia nak kenal dengan kau atau tidak”balas aku
“abang ambil nombor saya, nanti abang pas kat abang feez k”katanya lalu menyuruh aku menyalin nombornya di handphone aku..
“tu nombor aku..aku baru je misscalled”kata aku. Hanif menganguk paham.

‘TINGG’ akhirnya pintu lift terbuka di tingkat 7..aku melangkah keluar dari lift..

“jangan lupa kirim salam kat abang feez k”kata hanif mengingatkan ku
Aku hanya menganguk kepala lalu berjalan pulang ke rumah.dalam kepala aku ni rancak memikirkan tentang perkara yang berlaku tadi..adehh serabut ar..

Sisi Gelapku 2: 41~ Cemburu Buta

“kau pergi mana”tanya razif
“huh? Ermm pergi beli roti canai dengan nasi lemak”jawab ku..terkejut aku melihat razif berdiri di ruang tamu. Bila masa lak razif ni bangun..
“baguslah..aku tengah lapar ni”kata razif sambil mengosok-gosok perutnya.
“pergilah basuh muka dulu. Gosok gigi tu sekali. Baru leh makan”arah aku
“yela sayang..”cakap razif lalu berjalan menuju ke bilik air.aku memgambil pingan dan piring di dapur. Air teh O panas ku buat di dalam teko kaca..
~~
“razif, kau pernah dengar pasal web site gay tak?”tanya aku sambil melihat razif menyuapkan nasi lemak ke dalam mulutnya
Razif menganguk dan mengunyah nasi lemak yang penuh di dalam mulutnya.
“web site apa yang kau tahu?”tanya ku lagi
“Life Out, Manjam, Planet Romeo..kenapa?”soal razif
“aku ada profile kat PR”kata ku
“kau guna nick ape? Aku tak tahu pun kau ada akaun kat PR”
“nick -------- dah lama dah aku tak check. Sejak kapel dengan kau, aku dah tak bukak dah PR”
“aku pun ada akaun kat PR gak. Tapi aku dah lama delete. Sejak kapel dengan kau la, aku dah malas nak promo diri kat site tu lagi”ujar razif lalu meminum air teh O panas.
“aku ingat aku nak delete gak lah lepas ni”kata aku
“baguslah”
“razif..Ada budak gay kat rumah flat ni perasan aku punya akaun kat PR taw..”
“habis tu? Dia nak berkenalan dengan kau? Kau pun layan dia?”soal razif dengan nada marah
“janganlah marah..”
“tak guna kau berkapel dengan aku kalau kau berkenalan dengan budak gay lain!”marah razif
“wei..aduhh kau ni..dengar lah dulu citer aku ni”
Mood razif mula bertukar..dari ok menjadi cemburu dan bengis
“ade sorang budak ni, namanya hanif..duduk kat tingkat atas rumah kita ni. Dia dapat tahu aku ni gay bila dia tengok profile aku kat dalam PR, dia bukan nak berkenalan dengan aku tapi dengan abang feez”kata aku
“dah berapa lama kau kenal dia?”soal razif
“semalam kot.. dia suka kat abang feez. Jadi dia mintak tolong aku kenalkan abang feez kat dia.. tu je”jelas aku pada razif
“baru sekarang kau nak beritahu aku?”
“razif..jangan fikir bukan-bukan lah”
“kenapa kau tak bagitau aku semalam je?”
“aku tak tahu dia ni gay la..baru tadi kat kedai dia cakap kat aku yang dia ni gay”
“jadi sempat la korang ‘bermesra-mesraan’ tadi”
“hek eleh mamat ni..wei sayang, kau fikir aku ni ape? Bengang sial cakap dengan kau ni.. puas hati aku diam jela tadi”kata aku
“mane budak tu? aku nak jumpa dia.”
“kat rumah dia la..kenapa kau nak jumpa dia?”soal aku
“kau tak payah banyak tanya!”marah razif lagi
“malas aku.. budak tu budak-budak lagi ar”
“sebab dia budak-budak lah kena di ajar!”
“kau nak belasah dia? Pehal kau ni..jeles tak bertempat ar!”
“yang kau tak bagi ni kenapa? jangan-jangan kau dengan budak tu ade pape ni! kau guna nama abang feez sebab nak cover!”
“kau cakap bebaik leh tak?! Tak pasal-pasal nanti makan lutut aku ni gak!”bengis aku
“dah lah khuzairi.. lantak kau ar..aku dah malas nak layan kau lagi”kata razif lalu berdiri
Telefon bimbit aku berbunyi,menandakan ada mesej masuk. Serta merta razif merampas telefon bimbit dari tangan aku.
“wei pehal ni??!!”tengking aku melihat razif membaca mesej yang masuk dalam telefon bimbit aku.
“diam ar!”tengking razif..
Aku merampas telefon bimbit dari tangan razif..badan razif ku tolak kuat..razif terduduk ke lantai..
“kau baca sendiri ape budak tu mesej aku..dia sendiri cakap yang dia nak berkenalan dengan abang feez!”kata aku..razif memandang tepat ke mata aku.
“dah lah aku nak pergi mandi..malas aku nak layan budak mental macam kau ni!”kata aku lalu melangkah ke bilik..aku capai tuala mandi dan terus berjalan ke bilik air..razif hanya memandang sahaja pergerakan aku tanpa berkata apa-apa.
Setelah razif melihat aku menutup pintu bilik air,razif meluru masuk ke bilik aku untuk mencari telefon bimbitku. Setelah dia mengambil nombor hanif dari telefon bimbitku,dia segera keluar dari rumah dengan membawa bersama telefon bimbit milik dia.nombor hanif yang di salinnya tadi didail..

“hello”
“hello kau ni hanif kan?”tanya razif
“ye ni sape ni?”soal hanif di hujung talian
“aku kawan khuzairi. Aku nak jumpa kau kejap”kata razif dalam nada serius
“oh..ermm kenapa nak jumpa lak?”
“aku ada benda nak cakap dengan kau”
“cakap jela sekarang”
“nak jumpa ke tak nak?”marah razif
“err ok..kita jumpa kat sebelah lift tingkat 4”kata hanif
“ok.aku tunggu kau sekarang. Cepat sikit”kata razif lalu mematikan talian. Razif terus berjalan pantas menuju ke lift.razif yang hanya berseluar pendek dan memakai singlet seolah-olah tidak sabar untuk berjumpa hanif. Di dalam kepalanya kini hanya memikirkan cara terbaik untuk dia berhadapan dengan hanif nanti. Adakah dia patut bertindak melulu dengan memukul hanif atau inginkan penjelasan dari hanif terlebih dulu sebelum dia bertindak melulu..

‘TINGG’ pintu lift terbuka. Serentak itu fikiran razif terhadap hanif terus terbang menghilang. Di dalam lift tersebut ada seorang lelaki yang agak jambu dari pengamatan razif. Razif tidak menghiraukan budak tersebut. Dia terus menekan butang angka 4.. namun butang tersebut telah pun menyala seperti telah di tekan oleh seseorang sebelum ini. sepanjang razif di dalam lift, razif tidak bersuara atau bergerak. Badannya berdiri tegak di hadapan pintu lift yang tertutup rapat. Budak lelaki yang berdiri di belakangnya juga begitu. Tidak bersuara dan bergerak.

‘TINGG’ pintu lift terbuka.. razif melangkah pantas keluar dari lift. Dia berdiri di sebelah dinding lift menantikan hanif tiba di situ. Budak lelaki tadi turut sama keluar dari lift. Budak lelaki itu seolah-olah hairan melihat razif berdiri di sebelah dinding lift.

“abang ni kawan khuzairi ke?”tanya budak lelaki tersebut
“oo jadi kau lah hanif?”soal razif kembali dalam nada yang agak terkejut dan serius
“saya hanif”kata hanif lalu menghulurkan tangan untuk berjabat dengan razif
“nama aku razif.. kau ni gay?”soal razif tanpa berfikir panjang lagi
“ye..kenapa?abang khuzairi beritahu abang ke?”tanya hanif kembali
“ye dan aku ni adalah BF khuzairi”ujar razif penuh tegas..hanif menunjukan reaksi terkejut..
“abang khuzairi tak cakap pun dia dah ade BF”
Razif terkejut mendengar kata-kata hanif tadi. Dia tidak menyangka khuzairi tidak memberitahu perkara ini kepada hanif
“kenapa? kau berminat kat khuzai ke?”soal razif lalu berjalan merapati hanif
“eh mane ade..”kata hanif yang mulai takut
“habis tu?! Kenapa kau mesej dia tadi?! apa yang kau nak dari dia?. hah!!”marah razif sambil menolak-nolak badan hanif ke dinding. Lalu leher hanif di cekik razif
“ape ni bang?? Janganlah buat saya macam ni..saya tak ade pape lah dengan abang khuzairi tu”kata hanif sambil menepis-nepis tangan razif dari leher dia
“habis tu?? Kau nak ape dari dia??!!”bengis razif
“saya nak mintak dia tolong kenalkan saya dengan abang feez je”kata hanif terketar-ketar
“abang feez??”tanya razif seakan-akan pelik..jadi memang benarlah kata khuzairi tadi. razif fikir khuzairi akan curang padanya. Rupanya tidak. Hanif sebenarnya lebih berminat untuk mengenali abang feez.
“ye..saya nak kenal dengan abang feez la..bukan dengan BF abang. Saya Cuma mintak tolong dia je”kata hanif..razif melepaskan tangannya yang mencekik leher hanif.
“oh.,ok. Sorry ar..aku ingat kau nak usha khuzairi tadi”kata razif
Hanif mengeleng-gelengkan kepala..jadi razif sudah tersalah anggap kepada khuzairi dan hanif.. nasib baik khuzairi tiada disini, kalau tak, sudah pasti khuzairi akan marah kepadanya dan memutuskan hubungan atas sikap cemburu butanya.

Sisi Gelapku 2: 42~ Sebab Bagi Semua Ini

Selesai mandi,aku keluar dari bilik air..aku lihat razif sudah tiada di situ..aku jenguk di dalam bilik razif, pun tiada..mane pulak lah mamat ni pergi..nasi lemak pun belum di habiskannya lagi..

Aku masuk ke bilik dan mengelap badan ku yang masih basah lagi..setelah selesai mengelap aku mencapai T-Shirt berwarna biru muda..tiba-tiba ku dengar pintu rumah terbuka..

“kau duduk lah dulu,aku nak pergi mandi dulu”aku terdengar suara razif di ruang tamu..dengan sape pulak razif ni bercakap..aku berjalan keluar bilik untuk melihat siapa dengan siapa razif bercakap tadi..

“kau buat ape kat sini?”tanya ku kepada hanif yang sedang duduk di ruang tamu
“abang razif yang ajak saya datang sini”jawab hanif
“sayang, zif mandi dulu ek”kata razif yang hanya bertuala sahaja di luar bilik air
Aku tersentak bila razif memanggil ku sayang
“macam mane kau boleh jumpa anep?”tanya aku
“tadi abang razif call saya ajak jumpa,pastu dia ajak datang rumah”jelas hanif
“dari mana razif dapat no kau?”
Hanif mengangkat bahu tanda tak tahu
“kau amek no anep dari handphone aku kan razif?”soal aku dalam keadaan bengang
Razif mengangkuk tanpa bersuara
“kau tak boleh mintak secara baik ke? Kenapa kau nak senyap-senyap amek no dia dari handphone aku?”
“kalau aku mintak secara baik pun tak guna gak..sebab kau memang tak kan bagi kan”jawab razif
Aisyhh bengang betul aku kat BF aku ni ar..sesukati mak dia je usik-usik handphone aku.
“ala sorry ar sayang..jangan marah k..”kata razif sambil menghampiri aku.badan aku di peluknya dan razif mencium mulut aku.. aku menolak badan razif giler ar razif ni.cium aku kat depan hanif
“ala anep dah tau dah yang kita ni kapel ar”kata razif lalu berjalan masuk ke dalam bilik air.hanif hanya menganguk..
~~
Setelah berbual dengan hanif pada pagi tadi,aku dan razif keluar bersama-sama ke kedai makan untuk makan tengahari. Hanif tidak ikut sekali. Dari cerita hanif yang di kongsinya tadi, hanif minat pada kaum sejenis sejak dia berumur 12 tahun lagi,dia menjadi gay akibat menjadi mangsa oleh abang saudaranya, oleh kerana kesibukan ibu bapanya yang bekerja, hanif di beri kepada ibu saudaranya untuk menjaga dia sepanjang ketiadaan ibu bapanya yang keluar bekerja. Hanif didedahkan tentang dunia seks songsang ini oleh abang saudaranya yang ketika itu berumur 16 tahun. Ketika abang saudaranya pulang dari sekolah,hanif di paksa melayan abang saudaranya dengan melakukan seks oral terhadapnya. Hanif di paksa setiap hari melakukan seks oral terhadap abang saudaranya tanpa kerelaannya. Hanif pernah di pukul dan di ugut oleh abang saudaranya supaya menuruti segala suruhan abang saudaranya. Hanif tidak berani untuk melawan dan hanya mengikut segala suruhan abang saudaranya. Perkara itu berlanjutan sehingga 1 tahun lamanya. Akhirnya abang saudaranya meninggal dunia akibat penyakit misteri yang tidak dapat di ubati sehingga meragut nyawa abang saudaranya. Hanif akhirnya bebas dari perlakuaan seks songsang. Namun, kesannya hingga kini hanif menjadi ketagih untuk melakukan seks songsang ini. hanif ada mengatakan bahawa dia hampir berjaya berubah apabila dia bercinta dengan seorang gadis yang sebaya denganya. Namun hubungan dia dan gadis tersebut putus dan akhirnya dia kini terjebak kembali dalam kancah dunia songsang ini. begitulah yang di ceritakan hanif tadi. aku dan razif tidak menyangka saudara sendiri sanggup untuk melakukan perbuatan terkutuk itu kepada saudara sendiri.

“kesian anep tu kan”kata razif yang membelek-belek menu
“nak buat macam mane, dah nasib dia”kata ku
Selepas order kami diambil oleh pelayan. Masing-masing diam. Tidak bersuara untuk seketika. Aku hanya sibuk memerhatikan orang ramai yang sedang rancak berbual dan menjamu hidangan di food court Alamanda. Kami makan di restoran Johnny..razif tetibe ajak makan kat sini..katanya makanan kat sini pun sedap gak.
“kau lak? Macam mane boleh jadi macam ni?”tanya razif
“huh?”
“macam mana kau leh jadi gay?”soal razif
“tak payah la kau nak tahu”jawab aku
“ceritalah. Aku pun nak tahu gak”pinta razif
Aku mula menceritakan bagaimana aku menjadi begini.menjadi seorang lelaki yang bernafsu terhadap kaum sejenisnya. Bermula dengan badrul. Badrul yang menarik aku ke dunia PLU ini. aku di ajar untuk menyanyangi dan mencintai kaum sejenis. Badrul juga menjadikan aku tidak jijik bila mengadakan hubungn sejenis.hubungan seks dengan kaum sejenis. Walaupun pada permulaannya aku tidak biasa, namun akhirnya aku menjadi ketagih. Sehinggakan aku curang terhadap badrul dengan mengadakan hubungan seks dengan hairi..hairi memberikan aku kepuasan dalam melakukan hubungan seks, manakala badrul pula memberikan aku kepuasan dalam bercinta. Badrul adalah TOP, iaitu sesorang yang hanya ‘memberi’ dan tidak ‘menerima’ berlainan dengan hairi pula seorang BOTTOM, dia ‘menerima’ dari ‘memberi’.aku pula VERS/FLEXI iaitu ‘menerima dan memberi’ ..aku ‘menerima’ dari badrul dan ‘memberi’ pada hairi..

“antara aku dan hairi mane lagi best”soal razif
“dengan kau la lagi best..sebab kau BF aku”jawab aku
“yela tu”
“ye..lagipon kau ni virgin lagi..tu yang best tu hahaha”kata aku sambil tergelak besar
“wah bukan main suka lagi ek”kata razif sambil menepuk manja belakang badan aku
“hehehe..aku harap kaulah cinta terakhir aku.dan biarlah berkekalan”kata ku
“jangan risaulah. Aku ada kerna kamu ada”kata razif
“tanpamu hampa aku”balas ku
“ececeh..sempat berjiwangan lak kat sini”
“hahahaha kau yang mula dulu sengal”
Kami kemudiannya makan hidangan yang di pesan tadi..hidangan steambout..best gak makan kat sini..walaupun harganya bapak mahal. Tapi berbaloi lah..lagipon razif yang belanja..hehehe
~~
“malam ni kita jumpa abang feez nak?”aku mengajak razif untuk bertemu dengan hafiz pada malam ni.
“buat ape?”tanya razif
“pasal anep la”jwab aku sambil menghembuskan asap rokok yang ku isap
“kau tak packing ke barang lagi? esok kan nak balik kampung”kata razif..ye, aku hampir terlupa pulak..esok aku nak balik melaka dah. Cuti sem dah bermula ni. lagipon badrul akan berkahwin pada hujung minggu ini
“lepas kita jumpa abang feez, kita pack la barang”
“ok”razif kemudiannya meletakkan kepalanya di riba aku
“nak batang ke hehehe?”usik aku
“ape la kau ni.. otak kuning je.. ermm best lah baring kat sini..peha kau empuk je..dah macam bantal dah hahahaha”gelak razif..lelebih lak babun ni..aku tahu lah aku ni dah semakin ‘berisi’ ni..hehehe
“mak ayah kau suka ape? Aku ingat aku nak belikan buah tangan untuk dia lah”kata razif
“mak aku suka cincin berlian, gelang emas, rantai bapak aku lak suka sport car.. amecam? Kau nak belikan ke? ”
“adehh sayang ni..orang serius ni dia leh wat lawak bodo lak”
“belikan buah-buahan pun dah kira ok la”
“ermm ok”
“Cuma aku je yang tak beri apa-apa kat mama dan papa kau  masa aku pergi rumah kau tempoh hari kan”kata aku sambil menatap muka razif..rambut razif ku belai dan ku usap..
“tak perlu lah..kau dah datang rumah aku hari tu pun dah cukup”kata razif sambil mengusap lembut pipiku,lalu leher ku dipaut razif dan ditariknya..bibir aku bertemu dengan bibirnya. Razif menguncup manja bibirku penuh dengan kelembutan,aku membalas ciuman razif. Cerita ‘LALOLA’ kat tv3 kembali menarik perhatian kami..

Selesai menghisap rokok,putung rokok ku masukkan di dalam bekas abu rokok yang dibuat dari tin susu F&N..aku mencuit manja pipi razif. aku tersenyum melihat razif yang kini khusyuk menonton cerita di tv.. perkenalan aku dan razif ketika mula-mula mendaftar masuk ke hostel dulu bertukar menjadi pasangan kekasih kini. Razif begitu kacak dan kaya. tidak ku sangka razif sudi bercinta dengan aku. aku tidak sekacak dia dan sekaya dia..Aku hanya seorang insan biasa yang sentiasa biasa dan kekal biasa untuk selama-lamanya.

Sisi gelapku 2: 43~Pengapit Badrul

Malam tu kami bersama-sama melipat pakaian dan di masukkan kedalam beg. Esok aku dan razif akan balik kampung ke melaka. Rindu gak kat mak dan ayah aku di kampung tu..dah lama aku tak menjenguk dorang. Razif kelihatan gembira. Biasa ar, nak jumpa mak dan ayah mentua la katakan..hehehe telefon bimbit aku berdering menandakan ada panggilan masuk

“hello”
“Assalamualaikum. Khuzai, sihat?”tanya badrul di hujung talian
“sihat. Abang sihat?”tanya aku kembali..razif memandang aku.dari riak air wajahnya dia seakan tidak suka bila melihat aku berbual dengan badrul
“sihat..kau kat mane?”
“kat bangi lagi”
“oo bila nak balik melaka?”
“esok kot”
“baguslah, boleh kau datang kat mejlis kahwin aku nanti”
“ye”
“kau jadi pegampit aku taw”
“laa kenapa saya lak? Suruhlah farid je yang jadi”
“aku nak kau jadi gak. Tak kan kau nak hampakan permintaan abang angkat kau ni”kata-kata badrul itu menusuk hatiku. Hingga kini badrul masih lupa tentang aku.
“baiklah”
“macam tula. Bertambah sayang abang kat adik abang ni la..hehehe”kata badrul sambil tergelak kecil
“dan-dan ar abang ni”kata aku
“ok ar..nanti kau sampai melaka kau contack aku. Kau ajak lah member-member kolej kau sekali wei”
“ok”
“ok..ermm k ar Assalamualaikum..”
“Waalikumsalam”salam badrul ku jawab sebagai penamat bagi perbualan kami..

“sukala tu,kekasih lamanya telefon”sindir razif
“dah start dah”kata aku sambil memasukkan baju terakhir ke dalam beg lalu zip beg tu ku tutup..
“dia nak ape tadi?”tanya razif
“dia tanya aku, samada balik melaka tak minggu ni..kalo aku balik nanti jangan lupa datang kat majlis kahwin dia nanti”
“tu je?”
“dia nak aku jadi pengampit dia nanti”
“kau nak jadi ke?”
“jadi je la..permintaan special dari dia”
Air Muka razif mula berubah,seolah-olah meluat,menyampah dan cemburu bila mendengar jawapan ku tadi.
“janganlah nak jeles..wei kau perasan tak,kau ni kuat cemburu lah..mula-mula dengan abang feez,pastu dengan badrul lepas tu dengan anep dan sekarang dengan badrul balik..”
“cemburu tu tandanya sayang”kata razif lalu meniarap di hadapan aku
“tapi kalau terlebih cemburu pun boleh buat sesuatu hubungan itu putus”balas aku. Aku menguncup dahi razif..
“sayang, kau sendiri tahu kan..aku tak nak kehilangan kau”kata aku

Telefon bimbit aku berdering lagi.Cuma kali ini deringannya lain. Deringan yang menandakan ada mesej masuk.

“wei zif, jom ikut aku,kita g jumpa abang feez..dia nak belanja kita makan ni kat kedai tempat abang Zali keje. jom”kata aku sambil mengusap rambut razif
“best ni..makan free la kita malam ni hehe”kata razif lalu bingkas bangun.

Kami berjalan bersama ke kedai makan sebelah tempat letak kereta. Tak salah aku kedai tu namanya Restoran Sentosa. Di dalam lift sempat aku dan razif bergurau senda. Razif memeluk aku sambil mengeletekkan badan aku..sejak dia tahu aku ni sensitif sikit bila di geletek,razif selalu mengeletek aku..aku menjadi geli bila digeletek oleh razif..kami sama ketawa dan memang bahagia lah waktu tu..nasib baik lift time tu kosong je.. hehehe

“wah kena nombor ke abang feez kita malam ni sampai belanja makan ni hehehe”usik razif bila pelayan selesai mengambil pesanan kami
“sekali-sekala belanja korang..kalau hari-hari memang tak de la”kata hafiz
“abang,esok abang free?”
“tak,abang keje la”jawab hafiz
“khuzai baru nak ajak abang ikut khuzai balik kampung. Balik melaka.”
“tak boleh abang keje sampai hari sabtu ni..”
“khuzai ni sebenarnya nak ajak abang datang kat majlis kahwin badrul nanti”sampuk razif
“yeke..abang lupa lak..tapi abang keje hari tu..kirim salam kat dia nanti”kata hafiz
“macam badrul kenal abang pulak”kata aku
“ada budak jambu nak kenal dengan abang taw”kata razif
“budak mana? Izwan ke?”kata hafiz
“bukanlah..”pintas aku
“apa yang abang dah buat kat izwan?”tanya razif
“buat apa plak?”soal hafiz yang kehairanan
“dia dengan fiq dah putus..izwan putus dengan fiq lepas dengar cakap abang”kata razif dalam nada serius.seolah-olah tidak puas hati.
“abang cakap apa yang patut kat dia”
“cakap ape?”
“aku tahu yang izwan tu money boy.. anak ikan macho yang fiq bela”
Aku terkejut mendengar cakap hafiz..razif tetap setia memandang tepat ke wajah hafiz
“macam mane abang tau?”tanya razif lagi
“kau dengan aku sape lagi tua? Aku dah lama dah hidup kat dunia PLU ni. semua spesis budak gay ni aku tahu..aku boleh kenal bila aku pandang dorang..macam izwan tu, aku boleh tau yang dia ni money boy. Tengok dari cara dressup dia dan kapel dia fiq tu..aku dah boleh baca yang dia tu moneyboy keje makan duit orang!”kata hafiz
Kami kemudiaannya terdiam seketika apabila pelayan membawa sedulang besar makanan yang kami pesan tadi..
“abang bukan tak suka izwan tu..tapi abang tak suka perangai dia..umur dah meningkat tapi sampai sekarang hidup dia di tanggung oleh orang yang ‘membela’ dia tu..aku Cuma nak dia tu berubah je”sambung hafiz apabila pelayan tadi selesai menghantar makanan
“baguslah, saya dah banyak kali cakap kat dia supaya berhenti je dari jadi money boy ni.. tapi dia tak nak dengar..”kata razif
“abang hanya cakap bedasarkan pandangan abang..kalau betul dia nak berubah dia akan dengar cakap abang..kalau betul kini dia dah berubah..baguslah kalau macam tu”sambung hafiz
“abang ni patut keje jadi penceramah bebas tau, tak pun keje sebagai pakar motivasi atau guru kaunseling..hehehe”seloroh aku
“dah la makan lah, nanti sejuk pula makanan ni”suruh hafiz lalu mengaul-gaul mee bandung yang di pesannya tadi..

Kami kemudiannya makan bersama. Razif orang yang pertama habis makan. Sedap katanya makanan kat sini..mestilah sedap, makan free..hehehe hafiz mengeluarkan kotak rokok..aku masih terkial-kial cuba menghabiskan kuey teow goreng ini..
hafiz memandang razif….

Sisi Gelapku 2: 44~Pesan Hafiz Kepada Hanif

“korang gerak esok pukul berapa?”tanya hafiz
“ntah”jawab ku ringkas
“pukul 10 pagi”sampuk razif
“ok nanti dah sampai melaka mesej lah abang”tambah hafiz lagi
“tu lah budak yang nak kenal dengan abang tu”kata aku lalu memuncungkan bibir ku ke arah hanif yang sedang berjalan ke kedai runcit di seberang jalan
“anep!! Wei sini wei!!”jerit razif dengan kuat memanggil hanif
“apesal kau panggil dia?”tanya hafiz dalam nada berbisik
“biarlah..budak tu ikhlas nak kenal dengan abang”kata razif sambil melambai-lambai tangan ke arah hanif yang sedang berjalan ke arah kami.
“abang inilah anep”razif memperkenalkan hanif kepada hafiz
“Assalamualaikum”sapa hanif sambil menghulurkan tangan kepada hafiz untuk berjabat
“Waalaikumsalam duduk lah”suruh hafiz kepada hanif selepas mereka bersalaman
“anep ini duduk kat tingkat 8”kata razif
Hafiz hanya menganguk
“ermm ok lah kitorang gerak dulu lah..ada barang yang belum pack lagi ni..jom razif”ajak aku sambil mengenyitkan mata kepada razif sebagai tanda menyuruhnya mengikut aku
“oo ok..terima kasih bang sebab belanja kami makan..pape hal nanti kitorang mesej abang k”kata razif lalu berjabat tangan dengan hafiz..kami kemudiannya meninggalkan hafiz dan hanif berduaan. Hafiz hanya memerhatikan kami..

“aku harap abang feez akan suka kat anep tu”kata razif ketika kami berada di dalam lift
“aku pun”kata aku pendek
“esok dalam pukul 10 pagi kita gerak”kata razif
“awalnya..tengahari lah baru kita gerak”
“apa salah nya kalau kita gerak awal”
“kau sebenarnya tak sabar-sabar nak jumpa badrul kan?”tanya aku
“mane ade”
“ala aku tahu kau nak jumpa dengan badrul”
“aku takut jam  je nanti”
“yela tu..ermm sebut pasal badrul, kau belum cerita lagi kat aku macam mane kau leh jadi gay ni”kata aku
“kat rumah nanti aku citer k”kata razif..
Pintu lift terbuka di tingkat 7..kami sama-sama keluar dan menuju ke rumah
~~
“nak minum ke? Abang orderkan”tanya hafiz
“tak pe la. Dah minum tadi”jawab hanif
“anep nak pergi mana tadi?”soal hafiz sambil memandang hanif yang menundukkan mukanya dari tadi..tanda malu..
“nak pergi kedai, nak beli topup”
“oo jadi razif cakap kat abang yang anep ni nak berkenalan dengan abang”
Hanif mengangukkan kepala.
“abang ni single lagi ke?”tanya hanif dalam nada perlahan
“ah’ah kenapa?”
“saje tanya”
“anep?”
“saya? Ermm single gak”jawab hanif
“kenapa anep nak kenal dengan abang?”
“kenapa? tak boleh ke?”
“boleh tapi kenapa?”
“saje je.. saya suka tengok skill abang main bola hari tu..sebab tu saya suka”
“sebab tu je?”
“hehehe”hanif tertawa kecil
“anep umur berapa?”
“17”
“SPM kan?”
Hanif menganguk kepala
“macam nila, anep fokus pada study k..”
“ye, memang anep fokus on study.. anep Cuma nak berkawan dengan abang je”
“abang tau, anep ada niat lain sebenarnya kan”
“niat apa pulak?”soal hanif
“abang tahu, dari air muka anep tu, dari cara anep berborak dengan abang ni pun abang dah tahu yang anep nak lebih dari berkawan”
Anep tak menjawab..pandangannya di alihkan ke tempat lain sambil mengaru-garu kepala yang tidak gatal itu.
“anep muda lagi.. umur pun baru setahun jagung. Banyak lagi perkara lain yang lebih penting. Utamakan pelajaran anep tu”kata hafiz
“abang tak sudi ke berkawan dengan anep?”tanya hanif
“bukan tak sudi.. kalau niat anep nak berkawan dengan abang tak pe, tapi kalau niat nak benda lain tu.. baik tak payah. Lupakan jela”kata hafiz lalu melambai tangan ke arah pelayan..
“anep tahu..anep kalau boleh nak buat abang jadi abang angkat anep”
“anep tak de abang ke?”
“ada tapi dia jenis yang tak boleh di harap.. dia tu mat rempit selalu kuar merempit, hisap dadah,hidu gam..dia tak boleh nak bimbing anep”kata hanif dalam suara yang agak kuat dari tadi
“bukan abang tak nak, tapi abang risau je nanti anep tak dapat tumpu pada belajar nanti”kata hafiz sambil memerhatikan pelayan wanita menghampiri mejanya.
“kira semua sekali ek”kata hafiz..pelayan wanita itu tekun mengira semua harga makanan dan minuman..
“semua sekali RM17.40”kata pelayan wanita
Hafiz menghulurkan wang kertas RM 50 kepada wanita tersebut..pelayan wanita itu berlalu ke meja kaunter untuk memulangkan baki..
“terus terang abang cakap yang anep ini bukan taste abang..”kata hafiz
Pelayan wanita tadi kembali ke meja untuk memulangkan duit baki.
“kan senang kalau dari awal lagi abang cakap macam tu”kata hanif yang seakan-akan hampa.
“anep cukup sifatnya, Cuma abang tak nak anep salah anggap.. abang buat macam ni pun sebab tak nak anep tak fokus pada pelajaran.”
“abang tak taste kat saya, cakap jela awal-awal.. tak payah nak nak cover-cover lagi”kata hanif
“abang taste pada budak yang matured fikirannya. Yang berumur lebih dari 20an..tapi anep ni muda lagi..”
“nampak je muda tapi anep ni matured la”
“cakap pun macam budak-budak.. kalau matured, anep sekarang ni dah set kat kepala yang anep kene cemerlang dalam study, pastu baru cari kapel.. ni belum pape lagi dah nak berkapel.. nanti study tolak tepi..”
Hanif hanya mendiamkan diri seolah-olah tekun mendengar tiap tutur kata yang keluar dari mulut hafiz
“dah lah anep, abang pun nak keluar ni.. anep dengarlah kata abang.. study dulu, kapel ni nanti-nanti je.. bila dah berjaya, semua orang suka..tak payah nak di cari, budak2 yang lebih ensem dari abang ni akan berduyun-duyun cari anep.. ok.. dah.. jangan fikir tentang ni lagi.”kata hafiz lalu berdiri dari kerusi
“tapi abang masih nak berkawan dengan saya kan?”tanya hanif melihat hafiz yang sedang berdiri..
Hafiz mengangukkan kepala.
Hanif kemudiannya menghulurkan tangan untuk berjabat dengan hafiz..salam disambut hafiz,hanif kemudiannya mencium tangan hafiz.. hafiz hanya tersenyum sebelum berlalu pergi ke kereta Persona miliknya.

Sisi Gelapku 2: 45~Tanpamu Hampa Aku

Segala persiapan telah dibuat.. aku tidak menghubungi emak aku untuk mengatakan bahawa aku akan pulang ke kampung esok..pulang bersama razif, teman hidup dan mati aku..saje nak bagi surprise kat emak aku..hehehe

Jam pun menunjukkan angka 12.30 malam.. malam ini aku dan razif sama-sama tidur di ruang tamu.. lampu di padamkan dan hanya lampu di bilik air sahaja yang di pasang bagi menerangi ruang tamu..cahayanya samar-samar menambahkan lagi keintiman kami pada malam itu.

“tak sabar rasanya nak jumpa parents kau”kata razif yang memeluk manja aku ketika kami baring bersama-sama diruang tamu itu.
“aku pun tak sabar-sabar nak jumpa badrul..eh jumpa mak dan ayah aku..hehe”gurau aku
“saje je kan nak buat aku marah”kata badrul lalu mengigit leher aku
“sakitlah sayang..”tegur aku ketika razif mengigit-gigit leher aku.
“tu la,selalu nak usik aku..nah rasakan yang ini pula yearghhh”jerit razif lalu mengigit puting tetek aku..aku meronta-ronta kegelian
“hahaha tak nak ar razif..hehehe geli ar woi!! Dah la hehehe”rayu aku bila razif bertambah rakus mengigit dan menghisap punting tetek aku..
Razif berhenti dan mencium bibir ku..dalam kami berciuman, razif sempat meraba-raba batang konek aku yang sedang mengeras di dalam seluar..begitu juga aku,aku sempat meraba batang koneknya juga dan mengentel-gentel punting teteknya yang mulai di tumbuhi bulu-bulu halus.
“razif,kau belum cerita lagi kat aku macam mana kau jadi gay ni”kata aku setelah puas berciuman dengannya
“kau nak tahu ke?”tanya razif sambil mengusap-gusap lembut pipi aku.
“cerita lah”
Razif memulakan bicara. Setiap kata yang lahir dari bibirnya amat halus dan mudah untuk aku fahami.. razif adalah anak bongsu dari keluarganya dan dia merupakan seorang anak lelaki sahaja di kalangan adik-beradiknya.. Razif adalah anak yang manja dan sentiasa di beri pengawasan rapi oleh ibu bapanya. Jadi razif memang tidak pernah keluar rumah untuk melepak dengan kawan-kawan sekolahnya. Pendek kata, hidup razif pada zaman persekolahannya di kongkong oleh ibu bapanya. Alasannya, supaya tidak mahu pelajaran razif terabai. Oleh kerana dia tidak di benarkan keluar rumah, hari-harinya di habiskan dengan melakukan aktiviti di dalam rumah sahaja. Razif mula meminati lelaki apabila dia menjadi teransang apabila melihat lelaki yang tidak berpakaian di dalam internet razif bertambah teransang lagi apabila secara tak sengaja terbaca kisah mengenai gay dan menonton sendiri video gay di dalam internet. Razif tidak jijik dan mual melihat aksi persetubuhan lelaki tetapi menjadi teransang.. razif juga mula belajar melancap dari menyaksikan video-video lucah gay di internet. Sejak dari itu dia tahu yang dia mula berminat terhadap lelaki dan orang pertama yang diliwatnya adalah Johan, seorang kenalannya di sekolah. Sejak dari itu dia selalu meliwat johan. Hingga masing-masing tidak berjumpa lagi setelah tamat persekolahan.

“mane johan sekarang?”tanya aku sambil menatap muka razif. cemburu mula menular dalam diri ini.
“entah..aku pun tak tahu”jawab razif
“lepas tu dengan sape lagi kau main?”soal aku
“dengan budak-budak yang aku kenal dari web gay la..aku setakat fuck dorang.tak pernah kena fuck..sebab tu aku TOP”jelas razif
Aku terdiam..memang cemburu juga mendengar cerita-cerita razif tentang pengalaman seks dia dengan budak lain. Razif sama seperti aku juga.. bila dapat tahu yang dunia gay inilah adalah di larang dan berdosa dia mula meninggalkannya secara beransur-ansur dengan berkapel dengan seorang awek..tapi percintaan mereka hanya tahan selama 6 bulan sahaja. Sejak itu dia mula terjabak kembali ke dunia ini.. aku dan razif tidak banyak berbeza.. masing-masing fikir, demgam cara berkapel dengan awek akan merubah mereka 100%.. tapi tidak, apabila di tinggalkan, kami terjabak kembali ke dunia gay ini..

“Razif, kau pernah terfikir tak, bila nak berubah”tanya aku
“berubah?”
“berubah jadi straight”
Razif tidak mejawab pertanyaan aku..bibir aku di di sentuh lembut dengan jarinya.
“kalau aku berubah. Aku akan kehilangan bibir kau yang cantik ini. kalau aku berubah, aku akan kehilangan pipi kau yang gebu ini. kalau aku berubah, aku akan kehilangan rambut kau ini. dan kalau aku berubah, aku akan kehilangan kau dan segalanya buat selamanya.”kata razif selepas mengusap lembut bibir, pipi dan rambutku.
Aku mati kata-kata. Begitu bermakna kata-kata yang disampaikan razif. aku menjadi sayu.
“razif.. aku sayangkan kau, tapi aku tau yang satu hari gak kau akan tinggalkan..”
“syhhhh dah diam..jangan cakap lagi..”pintas razif lalu menekan jari telunjuknya ke bibir aku sebagai tanda diam..
Aku menganguk tanda paham.
“memang betul kata kau. Tapi buat masa sekarang, aku tak nak fikir pasal tu.. aku nak habiskan masa yang ada ini bersama dengan kau.”kata razif..aku mengusap rambut razif dan mengentel-gentel telinganya. Razif suka kalau nak tidur ada orang mengentel telinganya..
“naik atas badan aku”pinta razif lalu menarik tangan ku untuk menindih badannya.
“eh tak payahla..aku ni berat taw” razif tetap menarik tangan aku sehingga aku meindih badannya.razif membelai manja pipi dan rambutku
“kau tak dela berat sangat”kata razif
“hehehe”aku tertawa kecil
Razif memeluk kuat badan aku..
“ermm bestnya peluk badan kau”kata razif sambil tangannya gagah memeluk aku sekuatnya
“tak bernafas aku ni kang”kata aku.aku menatap tepat ke mata razif.
“kenapa pandang aku macam tu?”tanya razif
“aku pun tak nak kehilangan bibir ini, pipi ini, dahi ini ,leher ini dan aku tak sanggup kehilangan kau”kata aku..bibir razif ku jilat dan ku kucup.dahinya ku cium..dan lehernya ku sedut dan ku gigit.

merenung wajahmu bahagia ku temu,
Tiada yang lain bisa menganti mu,
Ku harungi hidupku tiada lagi ragu,
Kerana ku tahu hanya kau ku rindu” tetibe razif menyanyikan lagu untukku

hadirmu sinari hidupku
Tanpamu hampalah aku
Bisikan kata-kata
Indah tulus dari jiwa
Lerailah minda dari rindu yang membara” aku turut menyanyikan lagu yang dinyanyikan razif

Bisikan kata setia
Di dalam salam cinta
Lerailah minda dari rindu yang membara ”balas razif

Tanpamu hampaku
Tanpamu hampa aku”kami sama-sama menyanyikan lirik itu bersama..

Aku memandang setia pada wajah razif. razif pun begitu.
“saya Muhammad Hairi Khuzairi bin ------- berjanji akan setia pada cinta saya yang satu iaitu Ahmad ------ Razif bin Iskandar”kata aku
“saya Ahmad ------ Razif bin Iskandar berjanji akan setia pada yang setia iaitu cinta hati saya Muhammad Hairi Khuzairi bin -------”balas razif

Aku kemudiannya memeluk razif sekuat hati ku..bibir razif ku kucup..adeehh memang feeling habislah aku kat razif malam tu..sampai mengalir keluar airmata aku ni sedikit..
Razif mengesat air mata aku..aku kembali baring disisinya. Kami baring mengiring menghadap antara satu sama lain. Razif tersenyum memandang aku.. aku menekup muka tanda malu.. razif menarik tangan aku.aku tetap menekup muka, tak nak bagi dia menatap wajah aku.. razif mengeletek badan aku..aku mula geli dan ketawa besar..razif juga ketawa melihat aku..razif terus menerus mengeletek aku..pingang aku dicucuk berkali-kali dengan jarinya..aku menepis-nepis tangan razif..aku paut leher razif lalu mulutnya ku cium..razif berhenti mengeletek aku..

“tidurlah sayang..dah lewat ni..esok awal pagi kita nak gerak”kata aku berbisik di bibir razif
“razif nak tidur sambil peluk khuzai”bisik razif di telinga aku..nafasnya yang hangat amat memberahikan..razif menepuk-nepuk manja pungung aku..seperti menepuk punggung bayi supaya tidur..aku pula mengentel-gentel telinga razif..kami akhirnya lena..

Sisi Gelapku 2: 46~ Kampung Halaman

Pukul 10.15 pagi kami mula bertolak. Razif dan aku tidak bersarapan pada pagi itu. Kami mungkin akan bersarapan atau mengalas perut di kedai atau gerai makan di kawasan rehat nanti. Pintu rumah ku kunci. Razif mengangkat beg pakaian. Aku membantunya..

“hai..ermm korang berdua ni nak pergi mana?”tanya wani yang berdiri di pintu rumahnya
“hi wani..razif dengan khuzai nak balik kampung”jawab razif sambil tersenyum ke arah wani.
“bukan razif duduk KL ke?”soal wani kehairanan
“memang tapi razif nak balik kampung khuzai kat melaka..”ujar razif
“baiklah..hati-hati memandu k”pesan wani sambil tersenyum
“ok. Terima kasih”ucap razif sambil melihat wani masuk ke dalam rumahnya.

“bekas awek kau ler tu”perli aku
“hahaha jeles ke sayang?”tanya razif lalu mencubit hidung aku..
“sakitlah..aduss dia ni..aku rogol jugak nanti”kata aku sambil mengosok-gosok hidungku
“rogol ar..jangan cakap je. Tapi buat tak de..hihihi”ketawa razif

Kami kemudiannya berjalan membawa beg pakaian bersama.setibanya di depan lift,aku menekan butang anak panah ke bawah..tak sampai setengah minit, pintu lift terbuka..aku terkejut melihat hanif di dalam lift bersama kawannya.

“eh abang, nak pergi mana ni? dah nak pindah ke?”soal hanif
“balik kampungla nep”jawab ku ringkas
Pintu lift terbuka di tingkat 5..kawan hanif keluar dari lift.pintu lift tertutup kembali..
“macam mane malam tadi..ok tak abang feez?”tanya razif
“ok jela..macam sombong pun ada gak..”ngomel hanif
“abang feez bukan sombong..kau je yang fikir lain”kata ku
“dia cakap anep ni bukan taste dia”
“kau tu study lagi ar.. dia sebenarnya bukan tak taste kat kau, Cuma dia tak nak nanti study kau tergangu je..”jawab razif
“alasan je tu”hanif mengeluh
“abang feez tak nak reject kau tanpa alasan yang kukuh.. kau ni jambu dan ensem sangat2..abang feez pernah gak cerite dulu dia pernah kapel dengan budak sebaya kau ni..tapi sekejap je..budak tu mentah lagi..cemburu tak bertempat, sikap budak2 sangat..abang feez akhirnya putus dengan budak tu..sebab tak leh tahan layan sikapnya yang cemburu tu”ulas aku
“ehem..terasa lak”sampuk razif sambil menjeling ke arah aku..
“terasa ke?hehe”kata aku kepada razif..razif memandang ke arah lain.
“dulu aku minat gak kat abang feez, tapi abang feez tolak..sebab aku ni study lagi..abang feez tu tak nak gangu aku punye study tu je..memang sedih gak..tapi lama-lama bila lepak dengan abang feez, kau mesti enjoy..selalu gelak-gelak..dia tak sombong..kalau dia sombong dia dah takde melayan kau lagi..kau ada mesej dia?”tanya aku
“ada malam tadi”jawab hanif
“dia reply tak?”
Hanif mengangukkan kepala tanda ya..
“kalau betul dia sombong, dia tak kan reply mesej kau..kau try ajak dia keluar ke lepak-lepak ke mesti dia nak”kata aku
“ye, dah ajak dah..petang nanti saya dengan dia nak keluar pergi The Mines”kata hanif
“tengok..kau kenal dia betul-betul..kau kena rapat dengan dia..nanti kau nampak sendiri sifat sebenar dia”kata aku

‘TINGG’pintu lift terbuka.kami masing-masing keluar dari lift..kami berjalan bersama sebelum berpisah dengan hanif yang ingin ke kedai runcit..

“kau tak pernah cakap pun kau pernah ayat abang feez”kata razif ketika kami berada bersama di dalam kereta.
“oo benda lepas ar”kata aku
“sekarang lak?”
“sekarang kau dengan aku dah berkapel, jangan nak jeles2 lah razif..letih aku la kalau kau macam ni selalu”jawab aku
“aku mintak maaf..tapi aku betul-betul sayang kat kau”kata razif sambil mengusap pipi aku
“kalau kau sayang aku, buang perasaan cemburu tu..”kata aku

Razif diam dan memandu kereta. Radio kereta ku pasangkan..lagu axl~akulah kekasihmu berkumandang tetibe

‘oh kekasihmu ini akan merasa gembira
Andai dapat bersama untuk selama-lamanya
Hanya untuk menyanyangimu
Hanya untuk bercinta lagi’
jerit razif menyanyikan lagu itu sambil menepuk-nepuk manja pipi aku..sempat lagi mamat ni..adehhh..tapi aku layan gak..aku nyayikan bersama lagu itu..ceh..layan jiwang lak..hahaha best ar razif ini..happy sokmo je..

Perjalanan hari itu agak panjang.. jalan agak jam bila sampai di tol.. setiap tol memang jam la..kadang-kadang razif merunggut sambil marah dan maki hamun bila ada pemandu yang memandu kereta tidak berhemah.. aku suruh dia berhenti di kawasan rehat.. di situ aku ajak dia makan dan relax..

“aku nak beli buah tangan untuk parents kau jap”kata razif selepas selesai makan nasi ayam..
“jom ar”ajak aku
“razif nanti dah sampai rumah aku nanti, kau selesakan diri kau k”kata aku sambil berdiri..kueh teow goreng dengan sambal kerang menjadi santapan aku tadi..memang best lah..aku berjalan berdua dengan razif ke gerai yang menjual buah-buahan
“ape kau cakap tadi? Tak paham ar”
“rumah aku buruk je”
“aisyhh dah start dah..wei aku ok lah..dah ar.. jangan nak banyak cakap lagi pasal ni”
“yela”
“meh tolong aku pilih buah ni”kata razif sambil membelek-belek buah epal dan pear
“buah pelir ade tak?”tanya aku dalam nada bergurau
“hahaha ada kat dalam seluar aku ni hahaha..kau ni ‘lucah always la’ haha”kata razif sambil mengetuk kepala aku dengan buah jambu batu, aku pula memukul dahi razif dengan mangga.
Penjual kedai tu hanya tersenyum melihat telatah aku dengan razif..nasib baik makcik ni tak dengar apa yang aku cakap tadi..hehehe kalau tak..adehh

Perjalanan kami teruskan.. selepas membayar tol di Ayer Keroh, razif memandu perlahan sedikit dari tadi..

“wah..cantik gak ek melaka ni”kata razif memuji keindahan negeri melaka ni..mesti ar cantik…tengok ar sape yang jaga..hehehe
“baru tau ke?hehe ni baru sikit je”kata aku
“ada zoo lah..jom pergi nak nanti? Aku dah lama tak pergi zoo”kata razif ketika memandu melepasi Zoo Melaka.
“mesti ‘saudara mara’ kau kat dalam ni merindui kau sangat2 kan”kata aku lalu tergelak besar
“hehehe ‘saudara’ aku ‘saudara’ kau gak hahaha”kata razif lalu mencubit hidung aku..

Sejak kapel dengan razif ni..razif suka sangat picit atau cubit hidung aku ni..dulu kalau dengan badrul, badrul suka meramas lengan aku..dengan razif pula dia suka picit atau cubit hidung aku ni..

Kereta akhirnya dipandu masuk ke dalam kawasan rumah aku..rindu sangat-sangat aku kat kampung halaman aku.. kereta di parking di bawah pokok rambutan..tempat dimana badrul selalu meletakkan kereta kat sini dulu time aku dengan dia bercinta..tapi kini semuanya hanya tinggal kenangan..

“razif inilah rumah aku..jemputlah masuk”kata aku sambil menarik tangan razif untuk keluar dari kereta..

Razif sibuk memandang kawasan sekeliling rumah aku..matanya memandang sekeliling..seperti rusa masuk kampung lah razif ni..aku melangkah ke hadapan pintu rumah.

Sisi Gelapku 2: 47~ Pertemuan

“Assalamualaikum”aku memberi salam ketika berdiri di depan pintu
“Waalaikumsalam, eh aie, bila sampai nak?”jawab mak aku yang sedang bergegas mendapatkan aku.
“baru je ni..”kata aku
“naik ape? Kenapa tak cakap awal nak balik?”soal emak aku sambil melihat aku mencium tangannya
“saje je nak bagi suprice hehe naik kereta kawan”kata aku lalu memandang ke arah razif.

“mak masak lauk biasa je ni”kata mak aku ketika aku berjalan bersamanya ke dapur
“tak pela mak. Orang dah makan tadi dengan razif”kata aku
“razif itu orang mana?”tanya mak aku
“orang KL”jawab aku
“dia ikut aie balik kampung sama lah ni”
Aku hanya menganguk sambil menolong emak aku membuat air untuk razif
“bapak dia keje ape?”soal mak aku
“bapak dia bisnessman, dia tu anak Dato’..bapak mane mak?”tanya aku
“bapak kau ke kebun lah..ambil pucuk ubi dengan ulam raja..dia suruh mak masak lemak malam nanti.. jadi dia tu anak orang kaya la”kata emak aku
“ye”kata aku lalu membawa dulang yang berisi air teh, biskut kering dan cawan ke ruang tamu.emak aku mengikuti aku

“khuzai buat air ke?”tanya razif yang memandang aku berjalan sambil membawa air teh  ke arahnya
“bukanlah, emak aku yang buat”kata aku
“susah je makcik buatkan air ni”kata razif
“tak de susahlah..minumlah, mak cik nak ke dapur dulu”kata emak aku lalu bergerak ke dapur.
“emak kau ni baik lah..susah je buatkan air untuk aku..”kata razif
“emak aku memang macam tu..”jawab aku ketika menuangkan air teh ke dalam cawan razif.
“cantik rumah kau..”kata razif sambil memerhatikan setiap pelusuk rumah aku
“kecik je..tak macam rumah kau..”balas aku
“laa kecik-kecik pun tapi comel lah..”kata razif lalu mengukirkan senyuman
“kau minumlah dulu..aku bawak masuk beg kat dalam bilik”kata aku lalu berdiri.
Aku berjalan keluar rumah untuk mengambil beg razif dan beg aku..aku berjalan masuk ke dalam bilik aku..

“cantik bilik kau”kata razif
“bilik aku ni sebesar bilik air rumah kau kan”kata aku lalu duduk di atas katil
“kau ni kan..selalu cakap macam ni la..aku tak suka lah”kata razif lalu duduk di sebelah aku..razif kemudiannya baring di atas katil aku, tangan aku di tariknya supaya aku baring disebelahnya..

“letihnya..ermm bestnye dapat peluk kau”kata razif ketika memeluk aku
“dah la..malam tadi kan dah peluk2..”kata aku lalu menepis tangan razif..
“jom keluar”aku menarik tangan razif
“nak pergi mana?”razif berdiri
“jejalan kat kampung aku la”kata aku

“eh aie.. nak pergi mana?”tanya emak aku ketika melihat aku dan razif keluar dari bilik
“nak keluar jap”jawab aku
“oo ni kau jangan keluar lalu kat jalan ------- , jalan kat situ dah kene block, ada majlis kahwin hari minggu ni”pesan mak aku
“bila majlis kahwin tu?”tanya aku
“hujung minggu ni la”
“laa hari ini baru hari khamis, kenapa dia dah block awal-awal jalan tu?”runggut aku
“ala biasalah orang melayu..ala abang angkat kau jugak”kata emak aku lalu beransur ke dapur.
Aku terkedu mendengar kata-kata mak aku..

“abang badrul kahwin ke?”tanya aku
“yela”jawab mak aku

Razif tidak bersuara..hanya memerhatikan aku je

“jom jumpa badrul”ajak razif sambil menarik tangan aku keluar dari rumah.
Aku patuh mengikut razif. razif tidak seceria tadi. riak wajahnya nyata menampakkannya sedang cemburu.

“tak sabar rasanya nak berjumpa badrul”kata razif ketika menghidupkan enjin kereta.
“badrul masih seperti dulu. Dia tak ingat pasal aku, jadi kau tak payah nak risau ar”kata aku
“aku Cuma risaukan kau.. takut cinta lama berputik kembali”cakap razif..eh razif ni..boleh lak dia cakap macam tu kat aku..

Kereta dipandu dalam kelajuan perlahan. Razif tidak bersuara. Hanya memerhatikan kawasan sekeliling kampung..

“aku dengan badrul mane lagi ensem?”tanya razif
“kau la”jawab aku
“hmm yela tu”balas razif sambil tersenyum sinis.
“betul sayang.. razif janganlah macam ni”kata aku
“macam mane? Aku ok lah.. aku Cuma nak kenal je dgn pakwe lame kau.. tu je”kata razif

Perasaan gemuruh mula melanda diri ini.. aku takut kalau razif jeles tak bertempat nanti. Tak pasal-pasal kat situ juga razif putuskan hubungan aku dengan dia..

“tu ke rumah dia? Jalan kat depan tu dah kene block dgn kon”kata razif
“yela tu rumah dia”kata aku sambil melihat kawasan sekeliling yang hampir dipenuhi orang ramai.
“jom”ajak razif selepas memberhentikan kereta di bahu jalan.
“aku cintakan kau je”kata aku menarik leher razif dan mencium mulutnya.ciuman aku dibalas razif tapi ciumannya tidak seperti sebelumnya..ciuman biasa dan tidak bermakna.

Razif keluar dari kereta.aku keluar bersama.aku mula melangkah ke kawasan rumah badrul. Razif mengikuti aku.setiap langkah ku atur perlahan. Aku mencari kelibat badrul..
Tapi tiada..mungkin badrul ada di dalam rumah.

“tu farid”kata razif sambil menujuk ke arah farid yang sedang mengatur kerusi di bawah khemah.
“jom la”kata razif berjalan laju meninggalkan aku..
Aku mengikut rapat di belakang razif.

“Assalamualaikum, farid”tegur razif yang berdiri di belakang razif
“Waalaikumsalam, eh razif..bila sampai?”tanya farid
“baru je..aku datang dengan khuzai..badrul mane?”tanya razif
Farid seolah-olah terkejut melihat aku..air mukanya berubah menjadi benggang dan benci..
“farid, abang badrul suruh kau pergi kedai jap, dia nak kau belikan minyak rambut,minyak rambut dia dah habis katanya”suruh seorang perempuan 40an ketika menghampiri  farid.

“ini kawan badrul kan?”tanya ibu badrul
“ye makcik, makcik sihat?”aku bersalaman dengan ibu badrul
“sihat, baru sampai ke?”soal ibu badrul lagi..
“baru je..ini kawan saya”kata aku memperkenalkan razif dengan ibu badrul
“oo masuklah, badrul ada kat dalam..farid cepatlah pergi kedai”jemput ibu badrul
“baiklah”kata ku

Farid hanya memerhatikan aku dengan pandangan paisey je..aku dan razif mula bergerak ke dalam rumah. Aku terlihat seorang lelaki yang amat ku kenali sedang membelek-belek handphonenya..

“Assalamualaikum”tegur aku
“Waalaikumsalam..khuzai..bila sampai? Kenapa kau tak bagitau aku yang kau dah sampai?”kata badrul lalu berjalan ke arah aku dan razif..
“baru je sampai..ermm ini kawan saya, razif”kata aku
“badrul”kata badrul ketika bersalaman dengan razif. razif tersenyum..tak tau samada ikhlas atau tidak..razif memandang badrul dari atas sampai bawah..

“jadi, abang inilah abang angkat khuzai?”sinis razif

Sisi Gelapku 2: 48~ Saksi

Badrul mengangukkan kepala..

“kenapa tak bagitau abang yang khuzai dah sampai”tanya badrul
“baru je sampai, tak sempat nak mesej abang.”jawab aku
“ermm korang duduklah dulu. Abang nak ke dapur jap”kata badrul lalu bergerak ke dapur.

Rumah badrul ku teliti setiap penjuru, begitu juga dengan razif..pelamin indah gabungan warna putih dan merah jambu menghiasi ruang tamu di rumah badrul.. akhirnya kau kawen juga badrul. Baguslah kalau itu yang terbaik untuk kau. Walaupun aku merasa sedih di hati..tapi bila aku terpandang akan razif yang setia di sebelah aku, aku berjaya hapuskan rasa sedih itu.. cinta aku hanya tertumpu pada razif sahaja..tapi..

“ensem gak badrul tu”kata razif lalu duduk disebelah aku..
“tapi kau lagi ensem la.. sweet pulak tu”kata aku lalu mencubit manja pipi razif
“cubit ape tu?”tanya badrul ketika menghampiri kami dengan membawa sedulang air kopi dan kuih karipap..
Adehh dah kantoi plak..
“mane ade, ni pipi razif ni ade habuk, saya tolong bersihkan je”jawab aku bagi nak cover..

“kenapa abang pasang khemah awal-awal?”soal razif
“malam ni family aku nak buat kenduri, jadi dia pasang khemah awal sebab kenduri tula..nanti orang nak makan, terus makan kat bawah khemah je”kata badrul
“kenduri ape?”tanya ku
“kenduri doa selamat..abah yang nak buat..esok abang dah nak bernikah. Nanti khuzai ikut sekali k..jadi saksi, razif pun ikut sama la”kata badrul sambil tersenyum

Serta merta darah aku mengalir deras..aku terkedu dan tergamam mendengar kata-kata badrul..berbeza dengan razif yang tersenyum mendengar kata-kata badrul tadi. badrul nak aku jadi saksi dia.. aku cukup sayu mendengarnya. Walaupun aku bahagia bercinta dengan razif kini..tapi perasaan cinta dan sayang aku masih ada pada badrul..tambahan pula badrul kini betul-betul berada di depan aku.

Aku hanya menganguk.. badrul akan bernikah esok. Dan akan sah menjadi suami orang.

“macam mane abang jadi abang angkat khuzai?”soal razif
“ermm dulu aku dengan khuzai satu sekolah..aku senior dia.. aku dengan khuzai ni pengawas.. sebab khuzai pengawas baru, jadi aku ni cikgu suruh jadi abang angkat dia.. untuk ajar khuzai la.”jelas badrul
“yep..”kata aku lalu mengangukkan kepala.
“kau ni sekolej dengan khuzai ke?”tanya badrul kepada razif
“ye..sekolej dan serumah”jawab razif sambil menjeling ke arah aku lalu tersenyum..
“oo jadi kau ni housemate khuzailah..ermm khuzai abang nak bagi benda sikit” kata badrul lalu berdiri dan berjalan masuk kedalam biliknya
“bagi ape?”soal aku..
“ni baju ni..abang nak khuzai pakai masa abang bersanding hari ahad nanti kat sini..lusa khuzai pakai la baju pape masa jadi pengapit abang nanti”kata badrul lalu menghulurkan baju kemeja warna biru pekat kepada aku..
“ok”jawab ku ringkas sambil menerima baju tersebut.
“nanti kau datangla sama ek razif”ajak badrul
Razif hanya mengangukkan kepala.

Selepas menerima baju dari badrul, aku dan razif bergerak semula ke kereta. Malam ini razif ada buat kenduri. Tapi aku tak dapat datang..lagipon kenduri doa selamat je.. aku dan razif ada plan lain malam ni.

“khuzai, kau betul-betul cintakan aku kan?”soal razif ketika berada di dalam kereta..
“kau lak? Betul-betul cintakan aku ke?”soal aku kembali
“kenapa kau tanya? Mestilah aku cintakan kau”jawab razif
“sama jugak dengan aku..kau tak patut tanya lagi soalan tu lagi. sebab kau sendiri tau apa jawapannya”kata aku..

Razif memberhentikan kereta di bahu jalan. Leher aku dirangkul kemas..bibirnya yang lembut dan semerah strawberi itu bertaut di bibir aku..kuncupan hangat dan mesra ku balas penuh tanda sayang dan cinta..razif mengusap-gusap manja pipi aku..dahi aku diciumnya. Hidung aku dicubitnya..lalu dia tersenyum sebelum menyambung kembali memandu kereta..

“malam ni kita nak pergi mana?”soal razif
“adelah..kau ikut je nanti”jawab aku
Razif mencubit manja hidungku lagi..

“eh tu kan kereta hairi..tak salah aku ar”kata razif lalu menuding jari ke arah kereta Satria GTi dirumah hairi
“ye kot..”jawab aku
“oo jadi tulah rumah hairi..tak jauhlah dari rumah kau”kata razif
Aku hanya mengangukkan kepala tanpa bersuara..

Tak ku sangka, hairi pun ada di sini gak. Dia cuti sem sama dengan kolej aku kot.. dan aku pasti dia pun akan datang ke majlis perkahwinan badrul nanti.. aku harap hairi tak de pape niat buruk lagi kat aku.. aku harap dia betul-betul dah berubah..lagipon sekarang badrul dah nak berkahwin.. dia masih lupa tentang aku..tentang percintaan aku dan dia..

Sisi Gelapku: 49~ Hanya Berdua

Aku mengajak razif keluar pada malam itu..aku nak bawak razif ronda-ronda kat town lak. kenduri rumah badrul, aku tak hadir..aku bawak razif naik motor..nak merempitla gamaknya..hehehe

“sayang nak pergi mana ni?”tanya razif ketika memakai helmet.
“kau ikut je”kata aku sambil menghidupkan enjin motor..
“dah biasa rempit ek”kata razif
“hehehe kenapa?takut?”
“tengok kaki ar beb..”kata razif lalu membonceng motor aku..

Aku membawa razif pusing-pusing kat bandar melaka.. Mahkota Parade, Dataran Pahlawan, Jonker Walk, dan sekitar tempat di melaka..akhirnya aku membawa razif ke The Jetty.. tak ramai orang pada malam itu..aku ajak razif karaoke kat situ..walaupun tak ramai orang..tapi semua bilik karaoke full..kena ikut turn baru boleh masuk..

“nah”kata razif lalu menghulurkan tin air 100plus
“terima kasih”kataku sambil menyambut air tin tersebut.
“cantik gak tempat ni, sejuk je malam ni”kata razif lalu meneguk air tin Sprite.
“biasa ar malam-malam macam ni memang sejuk”kata aku
“esok kau pergi majlis pernikahan badrul?”tanya razif
Aku menganguk kepala selepas meneguk air tin..
“terus-terang dengan aku,kau masih cintakan badrul atau tidak?”soal razif
Pertanyaan yang sukar untuk ku jawab. Aku hanya berdiam diri memerhatikan air laut yang menghempas tiang batu besar disitu..
“razif, aku sekarang milik kau. Janganlah kau nak curiga cinta aku kat kau”kata ku
“kau tak jawab lagi soalan aku”kata razif
“kau sendiri tengok, badrul langsung lupa pasal aku..dia dah tak ingat lagi pasal aku pernah jadi kapel dia..kalau betul dia…”
“tengok, kau tak menjawab soalan aku”pintas razif
Telefon bimbit aku berdering..
“hello sir, you can enter the room now”kata seseorang dihujung talian..

“dah jom, ade bilik kosong..”kata aku lalu menarik tangan razif..razif hanya membuat muka ketat..

“room number 32 sir.”kata amoi cute yang jaga di kaunter hadapan pintu masuk tempat karaoke..

Aku melangkah kaki dan mata aku meliar mencari bilik bernombor 32..akhirnya jumpa jugak..bilik ini bilik kecil..tapi selesa..selepas razif masuk ke dalam bilik,aku mengunci pintu..razif hanya berdiam diri.tidak bersuara

“razif..dah la..janganlah macam ni..”pujuk aku..
Razif tidak bersuara..aku duduk disebelah razif.pipi razif ku kucup..lalu telinganya ku jilat..

“khuzairi cintakan razif je sekarang. Aku janji,aku dah hampir melupakan badrul sepenuhnya”bisik aku ke telinga razif
“janji konon..”kata razif
“kalau kau terus bersikap macam ni, lama-lama cinta aku kat kau pun berkurang tau.”tegas aku..
“janji dengan aku yang kau takkan tinggalkan aku”pinta razif
“aku janji”balas ku
“kau dah janji dengan aku dan aku nak kau tunaikan janji itu.”kata razif sambil mengemgam erat tangan aku.
“sudah pasti..wei dah ar, kau nak nyanyi lagu ape wei?”tanya aku
“aku nak nyanyi lagu Siti la”kata razif
“hek’eleh mamat ni..”
“hahaha aku gurau je ar..pasang lagu Letto..aku nak nyayi lagu Sebelum Cahaya”kata razif lalu mengambil microphone.

Malam itu memang seronok sangat-sangat bila keluar dengan razif di melaka.di kampung halaman aku.. hampir pukul 1pagi, aku dan razif pulang..waktu ni kereta kat highway ayer keroh pun tak banyak..jadi razif mengambil kesempatan untuk memeluk badan aku..kepalanya di letakkan di bahu ku..sambil tangannya memeluk erat badan aku.. memang ku akui, waktu begini memang sejuk..jadi bila razif memeluk badan aku..aku jadi hangat dan stim plak..huhu..
~~
Pagi esoknya aku di kejutkan dengan bunyi deringan telefon bimbit. Tanda ada mesej masuk.razif masih tidur dalam pelukan aku..aku mengambil telefon bimbit dan membaca mesej yang masuk ke dalam peti simpanan handphone..

‘salam, khuzai jgn lupa, kul 2 lps zohor nnt dtg kat umah abg. Ikut abg g nikah k’

Begitulah bunyi mesej yang di hantar badrul..

Razif masih lagi lena..jam menunjukkan angka 10.30 pagi..adeehh mata aku pun malas nak terbuka..malam tadi memang seronok keluar dengan razif..wajah razif ku tatap..nampak begitu comel sekali ketika razif sedang nyenyak tidur..razif seperti bayi yang comel ketika tidur..muka razif memang muka babyface..cute je..kalau razif shave jangut sejemput di dagunya..memang bertambah jambu la mamat ni..aku mengangkat lengan razif..bulu ketiak yang jarang-jarang dan pendek tumbuh sedikit di ketiaknya..hmmm memang seksi..razif dan aku tidur berbogel malam tadi..tapi kitorang tak de fuck-fuck pun..setakat raba-raba, isap-isap dan peluk-peluk je..masing-masing letih..

Aku mencapai handphone ku, gambar razif ku snap beberapa kali..gambar razif yang sedang nyenyak tidur..mesej yang di hantar badrul tadi ku lupa setelah asyik mengambil gambar razif yang sedang nyenyak tidur..aku tertawa kecil bila melihat razif mengaru-garu ketiaknya apabila aku cuba mencabut bulu ketiak razif hahaha gila ar..tapi memang lawak ar.. akhirnya razif tersedar..

“oo ni keje sayang ek..gangu azif tidur ek..meh sini”kata razif lalu menarik aku supaya menindih badannya..
“sempat ambil gambar kita lagi..wahh nakalnye dia”kata razif ketika melihat skrin handphone lalu mengeletek badan aku..aku merayu dalam kegelian supaya razif berhenti dari mengeletek aku..

Dahi aku di kucup razif..aku pula mencium dadanya..razif memandang aku..pandangannya redup memandang tepat ke mata aku..dari pandangan matanya, razif masih berharap agar aku berada disisinya setiap waktu..aku tak akan mempersiakan hubungan ini..aku akan balas segala pengorbanan razif terhadap aku..aku bertuah kerana bercinta dengan razif..akan ku cuba untuk singkirkan sisa-sisa cinta aku terhadap badrul..biarlah hati ini milik razif semutlaknya..

Sisi Gelapku: 50~ Sekali Lafaz

Pagi itu aku dan razif bersarapan di rumah..emak aku membuat nasi lemak..macam tau-tau je yang ‘menantunya’ ni suka makan nasi lemak..razif macam biasa, pantang jumpa nasi lemak..memang berpingan-pinganlah dia menambah..aku gembira melihat razif yang berselera ‘melantak’  nasi lemak yang emak aku masak..

“aie, kau tak pergi ikut abang kau bernikah petang nanti?”tanya emak aku ketika memasukkan pakaian ke dalam mesin basuh.
Aku terkejut. Aku hampir lupa tentang mesej yang badrul hantar sebentar tadi kepada aku. Razif hanya memandang aku sambil meneguk air teh.

“kejap lagi orang pergi lah dengan razif”jawab aku
“dia bernikah pukul berapa?”tanya emakku lagi
“lepas zohor..dalam pukul 2 petang”jawab aku
“nanti kau temankan aku sekali ek”kata ku kepada razif
“ok”jawab razif ringkas

Selepas itu, aku dan razif mandi bersama-sama di perigi yang terdapat di belakang rumah aku.. aku malas nak mandi kat situ. Tapi razif tetap gak nak mandi.. nak merasai kedinginan air perigi katanya.. aku lah yang jadi mangsa untuk menceduk air perigi mengunakan baldi yang di ikat dengan tali..dah lah air perigi ni dalam..berat lak tu bila nak tarik tali ni.. razif lak senang-senang je gunakan air yang ku ceduk untuk mandi..aku penat-penat ceduk air perigi tapi dia lak senang-senang je amek untuk mandi.. hampehnye pakwe!

“argghh kau ceduk la plak! Asyik aku je yang ceduk!”marah aku
“alololo sayang..hahaha marah la plak..hehehe ok meh aku ceduk lak”kata razif lalu membaling baldi ke dalam perigi..
“arghh beratnya!!”jerit razif ketika menarik tali baldi itu
“hahaha macam bapok ar kau ni..cepat ar tarik!”kata ku
“berat sial..adehh”kata razif sambil giat menarik tali
Sejurus baldi yang berisi air perigi itu berjaya di tarik razif ke atas tepi tebing, aku mencapai dan menyiram ke badan aku..razif memang bengang ar time tu..hahaha

Pukul 2 nanti badrul bernikah..hati aku berdebar-debar..

“wei dah siap lum?”tanya razif
“dah”kata aku sambil memacakkan rambutku
“dah handsome dah tu”kata razif
“yela-yela aku datang ar ni”kata aku lalu bergegas mendapatkan razif di muka pintu bilik.

Aku memakai baju T-Shirt hijau gelap sama dengan razif.. razif beria-ia nak aku dan dia memakai baju yang sama..hmmm macam-macam la razif ni..

“korang dah nak pergi ke?”tanya mak aku
“ye makcik”jawab razif
“mak, orang gerak dulu ek”kata aku lalu berjalan keluar setelah bersalaman dengan emak ku..

Razif menghulurkan kunci keretanya kepada aku..kali ini dia nak aku memandu keretanya pula.
Keretanya ku pandu menuju ke rumah badrul..jam menunjukkan angka 1.15 petang..
Telefon bimbit aku berdering..

“badrul call kau”kata razif ketika mengambil telefon bimbitku dari seluar
“kau jawabkan”arah aku
Razif menjawab panggilan telefon

“hello”
“hello, khuzai kat ne?”tanya badrul
“khuzai tengah bawak kereta..”
“kau kawan dia ek..razif..wei korang kat ne?”tanya badrul
“on the way nak kerumah kau ar”jawab razif
“ok cepat sikit..kitorang dah nak gerak ni”kata badrul
“nanti kitorang sampai kitorang call”kata razif
“ok..cepat sikit aw”kata badrul
“k..bye”kata razif lalu mematikan telefon..

“bekas kekasih kau suruh datang cepat ke rumah dia”kata razif
“ok.”jawab aku
Aku tak tau samada razif menyindir ke atau ape tadi..

“lepas tu kita nak pergi mana nanti?”tanya razif
“lepas ape?”
“lepas kita pergi tengok badrul bernikah ar..”kata razif
“entah..tengok ar keadaan nanti”jawab ku lalu menekan pedal minyak bagi menambahkan kelajuaan kereta.


“dah sedia ke? Kalau semua dah sedia. Ayuhlah kita gerak sekarang”kata ayah badrul
“ok, yang bawak hantaran tu naik van Mail, yang lain naik lah mane-mane kereta yang kosong”arah ibu badrul pula..
Masing-masing mula bergerak..agak riuh suasana jadinya..

“razif kau bawak kereta kan?ada kosong tak?”tanya badrul ketika mendekati kami yang berdiri di sebelah kereta Honda Civic milik razif. badrul nampak segak memakai baju melayu perak lengkap bersampin hitam kuning keemasan.
Razif hanya mengangukkan kepala
“kalau macam tu biar farid ikut korang sekali ar”pinta badrul
“ok je”
Farid hanya menuruti suruhan badrul tanpa bantahan. Farid masih marah dan benci pada aku. Dia langsung tidak memandang aku atau bercakap dengan aku ketika berbual dengan razif.

Akhirnya kami tiba di rumah pengantin perempuan..ramai orang menanti ketibaan kami.
Suasana riuh dirumah pengantin perempuan..masing-masing sibuk melakukan kerja masing-masing. Kanak-kanak berlari kehulu-hilir,riang bermain..aku dan razif melangkah keluar dari kereta.begitu juga farid..sejurus keluar dari kereta,farid segera mendapatkan badrul yang sedang mengenakan cermin mata hitam.

“jom”ajak razif lalu menarik tanganku
Aku hanya mengikut razif yang bergerak mendekati rombongan keluarga badrul.
“eh jap..aku nak pergi ambil kamera jap”kata razif yang kemudiaanya berpatah balik ke keretanya untuk mengambil kameranya.

Aku mula melangkah mendekati badrul. Farid hanya membuat muka ketat tapi Badrul pula tersenyum melihat aku. Butang baju melayunya dikenakan.ketika badrul mengenakan butang, aku terpandang akan rantai yang dipakai badrul. Rantai tanda ikatan cinta aku dan dia. Rantai tanda pengikat kasih sayang kami dulu.
“khuzai ade ke rantai ni lagi?”
Tanya badrul seolah-olah perasan yang aku sedang melihat rantai tersebut di lehernya
Aku tidak bersuara..terkejut dan tergamam begitu juga dengan farid. Badrul masih ingat lagi tentang rantai ini rupanya..
“dah sedia semua? Jomlah kita masuk kerumah pengantin perempuan”jerit seorang lelaki yang berumur dalam lingkungan 30an..mungkin pakcik atau saudara badrul.

“khuzai tunggulah”kata razif sambil memaut bahu ku
“dah jomlah”ajak aku sambil memegang bahu razif..

Badrul kemudiannya berjalan mendahului rombongan pengantin lelaki..
Semua hadirin memberi laluan kepada rombongan pengantin lelaki untuk masuk ke dalam rumah. Di dalam rumah kelihatan pak imam dan bapa pengantin perempuan sedang duduk bersila menunggu ketibaan pengantin lelaki.

Rombongan pengantin lelaki kemudiannya duduk di ruang tamu menyaksikan majlis akad nikah yang bakal berlangsung sebentar sahaja lagi.. oleh kerana kawasan ruang tamu yang agak sempit sedikit dan jumlah rombongan lelaki yang ramai,aku, razif dan beberapa orang lain terpaksa berdiri. Aku berdiri betul-betul dihadapan badrul..badrul sempat melemparkan senyuman kepadaku ketika dia memandang ke arah aku..razif pula sibuk mengambil gambar badrul dan orang-orang yang berada di situ.

Tangan aku mula mengigil pabila melihat badrul dan pak imam berjabat tangan..razif memengang erat tangan aku..aku memandang razif.. razif mengukirkan senyuman kepadaku. Senyuman razif berjaya menteteramkan jiwa aku.. aku tertunduk dan menghembuskan nafas panjang..

“Mohamad Badrul bin -----, aku nikahkan dikau dengan Nur Farah Ain Nabila Binti ------ ------- berwalikan aku dengan mas kahwinnya 80 ringgit tunai”kata pak imam dengan suara lantang dan tegas. Semua orang senyap dan tekun mendengar kata-kata pak imam tadi.

“aku terima nikahnya Nur Farah Ain Nabila Binti ------ ------- dengan mas kahwinnya 80 ringgit tunai”kata badrul dengan lantang dan penuh dengan nada yakin tanpa gagap.. aku mula berpeluh dingin..seolah-olah aku ini yang sedang berada di tempat badrul lak..

“sah?”Pak imam bertanya kepada beberapa lelaki yang duduk rapat dengannya termasuk bapa pengantin perempuan.

“sah”jawab lelaki tersebut seorang demi seorang

“Alhamdulillah…..”kata pak imam sambil menadah tangan lalu membaca doa..aku turut sama menadah tangan..aku memandang badrul dengan pandangan tajam.. seolah-olah apa yang berlaku tadi tidak patut berlaku.. badrul memandang aku kembali..pandangannya lain dari tadi..seolah-olah tidak rela duduk di situ..pandangannya mula berkaca-kaca.. aku sedikit pelik melihat badrul..

“wei..dah ar jom keluar”ajak razif..
“kejap la, aku nak tengok badrul sarungkan cincin kat jari pengantin perempuan”kata aku
Razif menganguk lalu berjalan bersama mendekati pengantin perempuan untuk mengambil gambar..

Badrul menyarungkan cincin ke jari perempuan. Pengantin perempuan mencium tangan pengantin lelaki.. badrul kemudiannya mencium dahi pengantin perempuan.pergghhh ntah kenapa aku rasa marah dan cemburu pula bila melihat badrul dan farah..aku berjalan keluar meninggalkan razif yang masih leka mengambil gambar..

Sisi gelapku 2: 51~ Topeng Hairi

“kat sini kau rupanya”kata razif yang berdiri di belakang aku
“banyak gambar kau amek?”tanya ku sambil menghembus asap rokok keluar dari mulutku.
“ade lah sikit, dahla,jom ar makan..”kata razif
“kau pergi ar dulu..aku nak habiskan rokok ni”kata aku.

Razif menganguk paham..dia kemudiannya berjalan menuju ke meja bufet untuk mengambil makanan.. aku baru sahaja selesai menyaksikan majlis pernikahan badrul.. perasan aku berbaur. Cemburu,benci,meluat,gembira semuanya bercampur dan diadun sebati dalam hati dan jiwa ini. aku betul-betul tak paham dengan diriku ini..yang sudah tu,sudahlah..kenapa aku masih berharap dan menaruh cinta pada badrul lagi.. mungkin benar kata orang, yang cinta pertama tidak mungkin boleh dilupai..cinta pertama memang akan terpahat dihati hingga ke mati..

“Assalamualaikum khuzai”sapa seseorang di belakang aku
“Waalaikumsalam”balas ku sambil memusingkan badan ke belakang.
Terkejut gak aku melihat Hairi berdiri di belakang aku..sejak bila dia datang pun aku tak tau. Tak perasan lak.
“wei bila kau sampai?dengan sapa?”tanya aku ketika bersalaman dengannya
“tak lama ar. Aku duduk luar je tadi. tak dapat tengok badrul bernikah tadi tapi akhirnya badrul dah sah jadi suami orang dengan sekali lafaz je kan”kata hairi
Aku hanya mengangukkan kepala..
“kau datang dengan sapa?”tanya hairi
“dengan razif..dia tengah makan”jawabku
“kau tak makan ke?”tanya hairi lagi
“jap lagi..nak bagi habis rokok ni dulu”kata ku
Hairi kemudiannya berjalan ke meja bufet untuk mengambil makanan. Rokok aku juga hampir habis. Dalam dua kali sedut lagi habis ar..

“khuzai dah makan?”tanya badrul ketika menghampiri aku
“belum”jawabku ringkas
“khuzai ok tak?”pertanyaan badrul amat menghairankan aku..kenapa lak tetibe je tanya aku ok ke tak..
“ok je”kata aku dalam kehairanan
“abang ada sesuatu nak cakap kat khuzai..lepas ni ikut abang k”kata badrul lalu mengusap manja bahuku
“ermm nak pergi mana?”tanya aku


“hai razif, makan sampai tak perasan pun aku ni kan”tegur hairi ketika duduk disebelah razif
“hei hairi..hehehe sorrylah tak perasan la..bila kau sampai?”tanya razif
“ermm baru je..mane khuzai?tak makan sekali ke?”tanya hairi sambil tersenyum sinis
“dia isap rokok kat situ jap lagi….”ayat razif termati pabila melihat aku sedang berbual dengan badrul. Riak mukanya berubah. Hairi tersenyum melihat keadaan razif..
“badrul dulu abang angkat khuzai..dorang memang rapat..macam adik-beradik..tapi kalau budak-budak PLU nampak, dorang akan cakap, mereka tu macam kapel plak hehe”kata hairi dalam nada sindiran
Razif tidak bersuara.hanya tekun memerhatikan aku dan badrul berbual
“kalau kau nak tau, sebenarnya khuzai dengan badrul pernah berkapel tapi dah terputus. Sebab apa aku kurang pastilah..ermm razif, kau dah berapa lama kapel dengan khuzai? razif??”soal hairi bila melihat razif tekun melihat aku dan badrul berbual
“huh? Oo ermm dah lama gak ar”jawab razif yang agak terkejut dari lamunannya
“dah lama la ni..ermm kau janganlah risau, aku percaya yang khuzai tu akan setia pada kau.. lagipon badrul kan dah kahwin..tapi..hmm yela, sekarang orang yang dah kahwin pun ada simpan ‘anak ikan’ atau BF gak.. nak-nak lagi kalau orang tu kekasih lama kita kann”perli hairi.kata-kata hairi memang cukup menusuk hati razif..kata-kata yang memberi kesan mendalam pada diri razif

Hairi tersenyum puas tatkala melihat muka razif yang mula menunjukkan emosi marah dan juga cemburu..
Razif membasuh tangannya mengunakan air dari bekas basuh tangan yang disediakan. Selesai membasuh tangan dia berdiri untuk beredar dari situ

“eh razif, kau nak kemana? Kau belum pun habis makan lagi.”kata hairi
“aku dah kenyang”kata razif lalu berlalu pergi ke kereta.hairi hanya tersenyum melihat razif berjalan laju meninggalkannya.

“abang nak cakap sesuatu kat khuzai”kata badrul
“cakap jela sekarang”kata aku yang pelik melihat tindak tanduk badrul ni
“kat sini tak sesuai”
“habis tu kat mane?”
“Abang Bad!! Abah panggil abang sekarang”potong Farid bila badrul mula nak berkata-kata.. farid menarik tangan badrul..
“kejap lagi kita sambung k”kata badrul lalu berjalan mengikuti Farid.aku mengangukkan kepala sambil mengukirkan senyuman.

Aku melangkah ke bawah khemah dan pergi mendapatkan razif..tapi razif tiada. Yang ada hairi

“Hairi, razif mana?”tanya aku
“entah tak perasan lak aku..kau tak nak makan ke?”jawab hairi
“tak pela..aku nak pergi cari dia dulu”kata ku.

Aku melangkah ke bawah pokok mangga di mana kereta razif diletakkan di situ. Aku lihat razif sedang menghisap rokok di hujung bucu sebelah kiri keretanya.

“hey..dah habis makan?”tanya aku
“dah”jawab razif tanpa melihat wajahku
“ermm petang ni kita pergi rumah badrul nak?”tanya aku
“ada ape?”tanya razif kembali
“tak ade ape..ermm Cuma aku nak tolong family dia sikit untuk buat persiapan dia bersanding nanti”kata aku
“tapi esokkan dia bersanding kat sini dulu..lusa baru dia bersanding kat rumah dia, awal sangatlah nak buat persiapan, lagipon ada ramai lagi yang boleh tolong dia kan”kata razif dalam nada seakan-akan tidak puas hati
“ye,aku tau tapi aku....”
“dah dah dah..ok aku ikut je”pintas razif lalu berlalu meninggalkan aku. Razif melangkah kembali ke rumah pengantin perempuan untuk mengambil gambar.

Aku sedikit pelik dan risau melihat perubahan razif. mungkin razif masih lagi cemburu dengan badrul..mungkin juga dia tidak suka aku berada di sini. Dekat dengan badrul.. aku seakan-akan putus asa untuk bertahan dengan sikap cemburu buta razif ini. badrul sudah berkahwin. Dia bukan lagi milik aku. Malah dia milik farah, isterinya kini. Kenapa razif masih lagi bersikap begini.. sedangkan pada permulaan semuanya elok..tetibe je razif berubah.. aku mengalihkan pandangan ke arah hairi.. hairi hanya tersenyum lebar melihat aku dari jauh..

Sisi Gelapku 2: 52~ Ada Udang disebalik Batu

Dalam kereta aku tak berbual dengan razif..kereta razif ku pandu perlahan menuju kerumah aku.razif hanya diam membisu. Sesekali tangan razif ku usap manja.tapi razif tidak memberi sebarang respon.

“sedap kan lauk kat rumah pengantin tadi”kata aku memulakan bicara
“bolehla”jawab razif
“banyak gambar kau snap tadi? nanti aku nak tengok boleh?”tanya aku
Razif mengangukkan kepala lalu mengalihkan pandangannya keluar tingkap kereta.

Aku tak berkata pape lagi. razif nampak macam letih..atau mungkin tak suka..tak suka dengan apa,aku tak pasti..tak kan razif masih lagi cemburu.. sedangkan dia sendiri menyaksikan badrul dah selamat bernikah dan kini bergelar suami orang.

Tiba di rumah, razif terus masuk kedalam rumah setelah keluar dari kereta. Tidak langsung menunggu aku untuk berjalan bersama dengannya. Mungkin razif letih kot..
Kini sudah pukul 4 petang. Ketika aku melangkah ke bilik, razif sudah berada di dalam bilik air untuk mandi.aku menyalin baju dan hanya berboxer sahaja.

“baru lepas mandi ke?”tanya aku bila melihat razif yang hanya bertuala melangkah masuk ke dalam bilik.
“ah’ah”jawab razif

Aku memeluk badan razif dari belakang..aku mencium bahunya.aku memeluk erat badan razif.

“dahla, aku letihlah”kata razif lalu merungkaikan pelukan aku
Aku berundur ke belakang, razif memakai seluar pendek. Lalu berbaring di atas katil.
Aku berbaring di sebelah razif. razif mengiring membelakangiku.aku memeluk badan razif sambil meraba koneknya yang mengendur didalam seluar
“aku cakap, aku letihlah.aku nak tidur ni”kata razif lalu menepis tangan aku

Aku akur dengan kehendak razif..razif serta-merta menjadi dingin dengan aku. Dia seolah-olah tidak lagi mesra dengan aku. Argghh mungkin sebenarnya razif letih..tak mungkin dia dingin dengan aku..dia letih je kot..

“hairi..kau buat apa kat sini?”tanya razif ketika berjalan mendekati hairi yang sedang duduk di bawah khemah.
“razif..aku datang ni hantarkan Tapai yang emak badrul tempah kat emak aku”kata hairi
“emak kau buat Tapai ke?”tanya razif lalu duduk di kerusi bersebelahan dengan hairi
“yela..best tau..nanti kau tryla rasa”kata hairi
“ok..err Tapai tu macam mana bentuknye?hehehe aku sebenarnya tak pernah tengok pun Tapai hahaha”razif ketawa berdekah-dekah bersama dengan hairi
“haha memang budak townla kau ni hehehe tapai tu macam kuih atau manisanlah.. beras pulut yang dibungkus dengan daun pisang dan diperam..”terang hairi
“oo seriously, I have no idea what it is”kata razif
“dah kuar dah ayat town dia ni..hehe nanti kau rasalah sendiri k”ujar hairi

“kau ada nampak khuzai tak? Aku datang sini pun nak cari dia lah..”tanya razif sambil melihat kekiri dan kekanan mencari aku.
“dia ada kat belakang rumah.. dengan badrul, dorang tu memang selalu macam tu..yela dah rapatlah katakan..nak-nak bila dah lama tak jumpa. Kalau sekali dah jumpa, memang melekatlah dorang tu”kata hairi dalam niatnya untuk membuat razif cemburu
“dulu pun dorang macam tu ke?”soal razif dalam nada yang mulai serius
“mestilah..ala macam kau tak pernah tau lak, kan dulu khuzai dan badrul pernah bercinta..aku cakap ni kau jangan marah lak ye. Aku risau cinta lama khuzai kat badrul berbunga kembali je..”kata hairi sambil menjeling ke arah razif.
Razif terdiam mendengar kata-kata hairi.
“nasib baiklah badrul tu lupa tentang cinta lama dia dengan khuzai..kalau badrul ingat..tak kahwinlah badrul tu dengan farah..silap-silap hari bulan, badrul berkahwin dengan khuzai lak..”tambah hairi lagi
Razif memandang hairi dengan pandangan tajam..renungannya tepat ke mata hairi..

“eh razif..ermm bila kau sampai?”tanya aku ketika berjalan menghampirinya
“baru je”jawab razif dengan nada tenang
“hairi tapai yang emak badrul tempah tu dah ade ke?”tanya aku
“dah..aku dah hantar kat dalam rumah”kata hairi
“pukul berapa kau sampai sini?”soal razif dengan senyuman tenang
“lepas kau tidur tadi aku geraklah ke sini”kata ku
“ermm dah lama lah. Kau naik ape?”soal razif lagi
“naik motor aku lah”jawabku yang agak gembira melihat sikap razif yang kini lebih tenang dan tidak cemburu lagi

“khuzai!! teman abang pergi kedai jap boleh??!!”jerit badrul dari jauh
“haa ok..jap lagi khuzai datang!”sambut ku
“razif aku pergi dulu ek..korang berbual ar dulu”kata aku lalu berjalan meninggalkan razif dan hairi

“entah manelah dorang tu nak pergikan..kau perasan tak,sejak khuzai balik ni,badrul asyik nak berkepit je dengan khuzai..padahal farid tu,adik saudara dia boleh tolong badrul..”kata hairi ketika melihat aku berjalan ke arah kereta badrul
“biarlah.. bukan selalu dorang dapat bersama. Lepas ni badrul dah ada isteri,khuzairi lak kena balik bangi, nak sambung study nanti”kata razif dalam nada tenang
“kau tak marah ke?”tanya hairi seakan pelik dengan sikap razif yang tenang melihat kekasihnya bersama dengan bekas kekasih kepada kekasihnya itu.
“nak buat apa marah lak? aku pahamlah..aku percaya tak mungkin khuzai nak kembali pada badrul yang dah bergelar suami orang”kata razif
“walaupun dah bergelar suami orang,badrul tetap boleh bercinta dengan khuzai kan”kata hairi
“tak mungkin lah”jawab razif
“kau mane tau..”kata hairi
“hehe pape jela..wei dah ar,aku nak pergi kedai jap..nak beli topup..nanti kalau khuzai cari aku,kau cakap kat dia yang aku dah balik rumah”kata razif lalu berdiri dan berjalan ke keretanya

Hairi hanya tersenyum..tersenyum puas..kali ini rancangannya pasti berjaya..razif dan khuzai pasti terpisah juga..kalau hairi gagal membuatkan badrul sebagai kekasihnya, dia percaya yang razif boleh menjadi kekasihnya.. badrul anak orang kaya. ayah badrul mempunyai perniagaan sendiri begitu juga dengan razif..Cuma razif lebih kaya lagi berbanding dengan badrul. Razif anak kepada Dato’ Iskandar. Seorang usahawan yang berjaya dan kaya. pasti hairi akan seronok dan bahagia dengan kekayaan milik razif jika mereka berkapel. Lagipon, razif juga pernah mengadakan hubungan sulit dengan hairi.jadi pasti mudah baginya untuk menawan hati razif. tentang Daniel pula.. hairi tak kisah. Lagipon daniel tu bukanlah taste hairi sangat..

Sisi Gelapku 2: 53~ Mengadu dan Merayu

“kita nak pergi mana bang?”tanya aku ketika berada di dalam kereta Badrul
“nak beli barang sikit”jawab badrul sambil tersenyum
“nak beli apa kat sini?”tanya aku apabila melihat badrul memandu di kawasan pantai
“ade ar”kata badrul sambil meramas lengan aku. Aku terkejut..dah lama badrul tak meramas lengan aku begini..kali terakhir badrul meramas lengan aku begini adalah sebelum dia hilang ingatan atau lupa tentang aku..selepas itu memang dia ada gak meramas lengan aku,walaupun dia hilang ingatan..tapi cara dia meramas tak seperti kali ini,seperti sebelum dia hilang ingatan.

“dah sampai dah”kata badrul memberhentikan kereta.
Lamunan aku termati apabila terlihat batu besar di tepi pantai. Tempat aku dan badrul..arghh ape ni..aku betul-betul tak paham!

“buat apa kat sini bang?”soal aku yang sedang kepelikan
“jom duduk kat batu tu kejap”kata badrul lalu menarik tangan aku
“kejap..ape ni bang?..saya tak paham ar!”kata aku dalam nada yang tinggi
“khuzai dah lupa ke kat tempat ni..”tanya badrul
Aku mula tak sedap hati..dadaku berombak-ombak..jantungku berdegup laju..peluh dingin mula membasahi tapak tangan dan dahiku..
“khuzai, ingat tak dulu..waktu tu,kita duduk bersama kat sini..malam tu,abang ada cakap sesuatu kat khuzai..”
Aku betul-betul hairan dan terkejut..
“sudikah kalau khuzai menjadi boyfriend abang..”kata aku dalam nada perlahan walaupun aku dalam keadaan terkejut.
“ingat pun..maafkan abang khuzai..sebab lupa tentang khuzai..sekarang abang dah ingat kembali..”kata badrul..serta merta ku rasakan dunia di sekeliling aku berputar-putar..aku benar-benar tak menyangka..badrul sudah kembali mengingati tentang cinta aku dan dia..


“hello”
“hello, razif tengah buat apa?ada apa call abang?”tanya hafiz bila menjawab panggilan dari Razif
“tak ade ape..Cuma lepak-lepak je kat tepi perigi”kata razif lalu menghembus asap rokok keluar dari mulutnya
“tepi perigi?”tanya hafiz
“kat belakang rumah khuzai ni ada perigi bang,sejuk taw airnya.”kata razif
“khuzai lak mane?”soal hafiz
Razif terdiam..lalu mengeluh panjang..mukanya diangkat sedikit ketika angin sepoi-sepoi bertiup menyisir lembut rambut razif..mata razif mula bergenang air mata. Permandangan hijau dibelakang rumah aku di tatapnya setia..cuba memujuk matanya supaya tidak mengalirkan air mata yang bergenang.


“jadi..abang betul-betul ingatlah kat khuzai”kataku sambil muka ku tertunduk melihat pasir pantai.
“ye..tentang segalanya”kata badrul lalu melangkah menghampiriku.
“bila abang pulih..”soal aku
“minggu lepas..ketika abang bermain futsal dengan kengkawan. Tetibe bola yang kawan abang tendang terkena kepala abang,abang terjatuh.tak sedarkan diri..bila terjaga.abang rasa sangat pelik,seolah-olah kehilangan sesuatu,lama-lama abang ingat kembali..iaitu khuzairi”kata badrul lalu duduk dibatu.
“kenapa tak cakap awal dengan saya bila abang dah pulih?”soal ku lagi
“abang tak nak gangu khuzai.lagipon waktu tu,farid bagitau abang yang dia dan budak-budak kolej tengah final..jadi abang tak nak khuzai hilang fokus pada study”jawab badrul sambil menarik tangan aku supaya duduk disebelahnya.
“kalau abang dah ingat pasal saya, tentu abang ingat pasal hairi kan?”soal aku sambil menjeling ke arah badrul.

“khuzai ikut badrul beli barang”kata razif dalam nada perlahan
“razif tak ikut sama ke?”
“tak”jawab razif ringkas
“kenapa ni? macam ada yang tak kena je? Atau razif nak mengadu sesuatu tentang khuzai ke?”..serta-merta air mata razif mengalir membasahi pipinya..pertanyaan hafiz berjaya membuatkan air mata yang ditahannya mengalir keluar.
“tak ade ape ar.”kata razif sambil mengesat air matanya
“jangan nak tipu abang lah..ada benda yang tak kena ni..suara razif lain macam abang dengar. Korang berdua bergaduh ke?”tanya hafiz..razif menjadi sebak


“ye,kita pernah bergaduh sebab hairi,.abang ingat”kata badrul
“sebabkan peristiwa itu hubungan kita putus”kata aku
“tu dulu..abang dah boleh terima..abang jugak nak mintak maaf kat khuzai sebab meninggalkan khuzai begitu sahaja.”kata badrul lalu memeluk bahuku
“tak payah nak mintak maaf, dah memang salah saya, saya curang depan-depan abang”kata aku lalu berdiri
“tapi tu semua dah berlalu..abang dah tak kisah lagi pasal tu”kata badrul
“tentulah..lagipon abang sekarang dah berkahwin”kata aku
“tapi itu tak bermakna cinta abang kat khuzai berubah”kata badrul..aku terkejut mendengar kata-kata badrul..aku tak menjawab kata-kata badrul..


“jawablah..abang tanya ni”kata hafiz memaksa jawapan dari razif
“tak..semuanya ok”
“tapi razif yang tak ok..”kata hafiz
“mane ade ar”
“jangan nak tipu abang..khuzai kembali rapat dengan badrul kan..rapat macam kekasihkan”kata hafiz..razif bertambah sebak
“betul..mereka memang rapat..hairi pun cakap macam tu”kata razif
“hairi?? Hairi ade kat sane?”soal hafiz seolah-olah terkejut bila mendengar nama hairi
“ye..dia ada kat sini..dia ceritakan segalanya tentang khuzai dan badrul dulu..walaupun badrul dah berkahwin,tapi cinta badrul semestinya tetap pada khuzai”ujar razif dalam nada sayu
“dengar sini,dulu khuzai pun pernah cite kat abang yang hairi nilah sebab utama khuzai dengan badrul terpisah,jadi sekarang hairi pulak nak buat razif dan khuzai terpisah dengan cara api-api kan razif dengan khuzai..jangan percaya apa kata hairi tu..dahlah razif..abang percaya yang cinta khuzai pada razif tak berubah”tambah hafiz lagi


“tak berubah?”tanya aku
“ye, ini hanya satu perkahwinan, bukan percintaan. Cinta sejati abang adalah khuzai”kata badrul
“hehehe abang,abang.. abang dah bergelar suami ar..sudah tentu cinta abang hanya pada isteri abang je”kata aku
“tapi abang juga cintakan khuzai..malah lebih dari abang cintakan farah”kata badrul
“sebenarnya abang cintakan saya atau farah?”tanyaku
“kalau abang kata, abang cintakan khuzai dan farah”jawab badrul
“kalau saya paksa abang buat pilihan antara khuzai atau farah”kataku dalam nada tegas


“khuzai…dia kini lebihkan badrul dari saya”jawab razif
“jangan macam tu”
“betul bang..saya perasan. Bukan ke dulu khuzai pernah bertegas tetap setia pada badrul walaupun badrul dah berkahwin”kata razif
“tapi tu dulu ar. Khuzai dah tak macam dulu lagi”
“abang tak nampak..saya yang berada disini..depan mata saya dorang bermesra-mesraan.”kata razif sedih
“janganlah sedih..”
“saya tak sedih tapi kecewa!”
“badrul kan lupa pasal khuzai..jadi tak payahlah razif nak risau. Khuzai pun tau yang badrul tak mungkin akan ingat lagi..badrul pun dah berkahwin..badrul dah bernikah ke?”
“dah tadi”jawab razif
“kalau dah..badrul sekarang dah sah jadi suami orang,sudah tentu dia pilih farah untuk bersamanya bukannya khuzairi”


“abang pilih khuzairi dan farah.!”jawab badrul
“tu bukan pilihan! Tapi tu keputusan”marah aku
“ye,memang keputusan abang! Keputusan abang untuk memiliki khuzairi dan farah!”tegas badrul
“tak mungkin..”
“apa yang tak mungkinnya..wei. dah ramai yang dah kahwin tapi masih lagi ada kekasih lain..dan mereka berbahagia je”
“bahagia selagi perkara tu tak terbongkarkan”jawab aku
“tapi abang tak boleh kehilangan farah..abang juga tak boleh kehilangan khuzai”kata badrul
“tapi abang dah lama kehilangan saya”


“saya tak nak kehilangan khuzai bang..tapi saya tengok khuzai rela kalau kehilangan saya”kata razif dalam sebak
“dah razif..jangan cakap macam tu”pujuk hafiz
“entahla bang..sampai ke satu tahap..saya rasa mengalah sangat untuk bertahan bercinta dengan khuzai.”
“ape kau cakap ni zif,abang tau yang khuzai setia pada kau”kata hafiz
“saya dah berusaha untuk mempertahankan cinta ini..khuzai selalu kata saya cemburu tak bertempat..tapi dia tak tahu,tujuan saya cemburu adalah untuk mempertahankan cinta kami..”
“tapi bukan itu caranya..cemburu memang perlu..Cuma jangan melebih..”
“saya tau..sebab tu,saya rasa sudah tiba waktunya saya berdiam diri..segalanya terletak pada hati khuzai..”


“dalam hati khuzai ni dah ada nama lain..”kataku
“maknanya?”
“khuzai dah ada orang lain..dia amat mencintai khuzai..begitu juga dengan khuzai”kataku
Badrul tertunduk..
“sampai hati khuzai buat abang begini..abang sangat cintakan khuzai”kata badrul teresak-esak
“dahla bang..janganlah macam ni.”
“abang tak nak kehilangan khuzai”
“sekarang ye..abang dah jadi suami orang.”
“tapi abang tetap kekasih khuzai”
“kalau saya ini betul-betul kekasih abang,kenapa abang teruskan juga perkahwinan ini”
“abang terpaksa..segala persiapan telah di buat..”jawab badrul
“memang kita dah tak de jodoh”


“memang jodoh saya dan khuzai tak berpanjangan bang..saya terima”kata razif sambil menangis teresak-esak
“razif dah la..sabarlah.. khuzai tak mungkin macam tu..dia sendiri kata dengan abang yang dia bahgia bercinta dengan razif”
“dia juga mesti pernah cakap kat abang yang dia tu bahagia bercinta dengan badrul”kata razif
“dah..ape ni razif..macam dah give up lak ni”
“memang..saya give up nak bertahan lagi..kalau benar khuzai cintakan saya, dia akan tetap dengan saya..”
“abang percaya dia setia pada razif”


“saya setia pada razif..kekasih saya”kataku
“razif? budak yang datang dengan khuzai tu?”tanya badrul
Aku hanya mengangukkan kepala
“tak kan khuzai langsung tak cintakan abang?”tanya badrul sambil mengengam erat tanganku
Aku terdiam..menahan airmata..patutkah aku kembali kepada badrul..
“abang merayu pada khuzai..tolonglah jangan tinggalkan abang,abang amat memerlukan khuzai dalam hidup abang”kata badrul
“dah la bang..janganlah macam ni..malu ar orang nampak”
“abang hanya terlambat sedikit je..kalau abang pulih awal sikit..tentu semua ini tak berlaku kan”kata badrul..angin laut mula bertiup kuat..sekuat rayuan badrul untuk aku kembali kepadanya..
“semua ini takdir bang”kataku


“kalau ditakdirkan khuzai bersama badrul, saya akur.”kata razif
“kalau ditakdirkan begitu..tak mungkin badrul akan berkahwin”balas hafiz
“memang badrul berkahwin tapi tetap bercinta dengan khuzai”kata razif sambil mengesat air matanya..cahaya mentari mula hilang..kegelapan malam mula merangkak menjelma..
“ape ni razif..kau tak macam ni selalu..kenapa cepat sangat mengalah ni.”marah hafiz
“abang feez..saya dah puas berusaha..sampai masanya untuk khuzai buat pilihan..samada razif atau pun badrul”kata razif kemudiannya memutuskan panggilan..


“jadi khuzai tetap pilih razif dari abang?”tanya badrul
“saya pilih razif sepertimana abang tetap memilih farah sebagai teman hidup”tegasku
“abang merayu pada khuzai..bagilah abang peluang..abang tak boleh tinggalkan farah..abang juga tak boleh kehilangan khuzai..tolonglah khuzai”rayu badrul
“maafkan saya”kata aku lalu meninggalkan badrul..air mata aku mengalir deras..

Sisi Gelapku 2: 54~ Sesuatu Yang Tidak Diduga

Aku berasa teramat kekok kini.. sejurus turun dari kereta badrul, aku melangkah cepat ke motor ku..aku nak balik..dalam kepala otak aku ni bercelaru memikirkan hal tadi..

“cepatnya nak balik,kita minum dulu..kita bincang cara baik”kata badrul sambil memegang erat lenganku
“tak payah..khuzai nak balik..dah maghrib ni”kata aku lalu menepis tangan badrul dari lenganku
“khuzai..janganlah macam ni”kata badrul
“nak macam mane lagi?”tanya aku
“kita duduk dulu, kita bincang cara baik k”kata badrul
“maaflah bang..tapi saya dah lambat ni”kata aku
“baiklah..tapi,esok ingat yang khuzai kena jadi pengapit abang..pakailah baju yang abang bagi tu..malam ni khuzai pakai lah baju pape k,kalau boleh baju melayu lah”kata badrul
“malam ni?malam ni ade ape lak?”tanya aku
“eh,malam ni abang kena bersanding dirumah pengantin perempuan lah..malam Maulud kata orang..khuzai jadi pengapit abanglah”pinta badrul
Aku menganguk
“abang harap,khuzai tetap bersama dengan abang, tak kira lah apa pun status abang sekarang..”kata badrul..aku berjabat tanganya,ku kucup tangannya. Ku buat seperti dahulu..ketika aku kekasihnya..
Badrul tersenyum melihat aku..aku tertunduk..helmet ku pakai dan enjin motor ku hidupkan..badrul akhirnya ingat kembali tentang aku,tapi sayang..dah terlambat..hatiku kini dah dimiliki orang lain.iaitu razif..razif..eh mane razif..baru aku perasan yang dia tidak ada disini..aku mencari keretanya..tapi tiada..mungkin razif dah pulang kot

“malam ni kau temankan aku ek..kita pergi rumah pengantin perempuan”kata aku
“ade ape plak?”tanya razif sambil membelek-belek kameranya
“malam ini badrul bersanding kat sana..Malam Maulud”kata aku
“malam Maulud? Malam ape tu?”tanya razif
“entah aku pun tak berapa tau sangat..”
“ok..nanti kita pergi k sayang”kata razif..agak lama ku tak dengar razif memanggilku sayang..hati ku berbunga gembira
“banyak ke gambar kau ambil tadi”tanya aku
“nanti aku sambung kat laptop kau tengok ar”kata razif

“aie!! Dah maghrib ni,kau tak reti-reti nak mandi ke?”jerit emak aku di dapur
“yela-yela orang tau ar..”jerit aku pula..
“hehe sorrylah, emak aku memang macam tu..dari kecik sampailah sekarang..mesti suruh aku mandi cepat time manghrib ni”kata aku
Razif hanya tersenyum mendengar kata-kata aku..

“khuzai naik kereta dengan abang la”pinta badrul ketika aku dan razif berjalan ke arahnya..semua orang sudah bersedia di dalam kenderaan masing-masing untuk bergerak ke rumah pengantin perempuan..
“tak pela bang, saya naik kereta dengan razif”kata aku..
“ok..”jawab badrul yang segak memakai baju melayu yang lengkap bersampin berkain satin kuning hitam..

Aku melangkah bersama razif ke keretanya. Razif memakai pakaian kasual..seluar Jeans dan kemeja hijau berbelang hitam. Aku pula memakai baju melayu berwarna unggu dan bersampin biru hitam..

“lepas ni aku ingat aku nak pergi Pulau Redang”kata razif ketika memandu kereta mengikuti kereta pengantin lelaki
“buat apa?”tanya aku
“aku nak bercuti kat sana..nak rilex-rilex kan kepala otak aku ni”jawab razif
“bila kau nak pergi?”tanya aku lagi
“lepas badrul selesai berkahwinlah”jawab badrul sambil menukar gear 4
Aku berdiamkan diri..razif tidak pula mengajak aku bersama..mungkin dia marah kat aku.mungkin dia masih lagi cemburu kat aku.

Rumah pengantin perempuan kelihatan terang benderang dengan cahaya lampu sportlight dan lampu hiasan yang berkelipan berwarna-warni..kereta razif di letakkan di belakang kereta badrul..badrul sudah lama keluar dari kereta..razif tidak bersuara..hanya sibuk membelek-belek kameranya..aku merangkul leher razif,lalu ku cium bibirnya..razif agak terkejut. Namun tetap mencium ku kembali

“dahlah..jom keluar..dorang dah lama tunggu tu”kata razif lalu keluar dari kereta..

Aku menjadi lega sedikit..razif membalas ciumanku tadi..tanda semuanya baik..tak perlu ku khuatir tentang sikap cemburu razif

Aku berdiri rapat disebelah badrul..badrul tersenyum..aku hanya tersenyum bila razif dan jurugambar lain mengambil gambar badrul dan aku.. badrul kelihatan tidak berapa selesa melihat kelibat razif disini..

‘kompang dipalu pengantin baru,
Duduk bersanding tersipu malu,
Kompang dipalu pengantin malu,
Moga bahagia ke anak cucu’

Bunyi paluan kompang mula bergema kuat di seluruh kawasan.badrul dan aku mula mengatur langkah sedikit demi sedikit,perlahan-lahan menuju ke rumah pengantin perempuan..kelibat pengantin perempuan yang cantik berbaju etnik negeri sembilan muncul di depan pagar rumah..

Badrul tiba-tiba mengengam erat tanganku..aku menatap muka badrul..badrul tersenyum..namun senyumannya seolah-olah dipaksa..aku menarik tanganku..badrul melepaskan tanganku..kami kemudiannya berhenti..pengantin perempuan yang kelihatan ayu berjalan di iringi pengapitnya yang comel gak tu menuju kami..

Beberapa orang lelaki meletakkan batang buluh pendek dihadapan kami dan membakarnya..bunga api dari batang buluh itu mula berapi dan menjulang tinggi apinya..semua hadirin teruja dan bersorak..terutamanya kanak-kanak.. razif kelihatan tekun mengambil gambar dari pelbagai sudut..cahaya kilauan dari kamera sesekali menerangi kawasan itu ditambah lagi dengan cahaya dari bunga api yang mengindahkan lagi malam itu..

Selepas itu,aku dan badrul berjalan beriringan dengan pengantin perempuan dan pengapitnya..melangkah perlahan-lahan menuju kerumah pengantin perempuan.
Bunyi pukulan kompang menjadi semakin rancak..aku mula tersenyum melihat razif yang menyuruh aku tersenyum..aku sedikit gembira melihat razif yang tersenyum ketika mengambil gambar aku..

Aku berdiri di sebelah badrul yang duduk bersebelahan dengan pengantin perempuan di atas pelamin..seorang demi seorang datang menepung tawar ke arah pengantin..bunga telur ku hulurkan kepada mereka yang selesai menepung tawar..dahi badrul yang mulai dibasahi peluh ku lap dengan tisu..begitu juga dengan pengapit perempuan,yang dahi dan pipinya dilap oleh pengapit perempuan..aku sesekali tersenyum kepada pengapit perempuan yang sungguh comel sekali itu..hehe sempat mengatal..

Aku agak terkejut melihat hairi yang datang untuk menepung tawar ke arah pasangan mempelai. Badrul juga begitu..hairi tersenyum..selesai menepung aku menghulurkan bunga telur kepadanya sambil tersenyum.. razif pula datang untuk menepung tawar.aku tersenyum gembira melihat razif yang agak kekok untuk menepung tawar..razif juga begitu..tersenyum..malah sempat mengambil gambar aku ketika aku menghulurkan bunga telur kepadanya..badrul hanya memandang serius perbuatan razif..

“tak makan ke?”tanya hairi kepada razif yang sibuk membelek kameranya
“jap lagi..nak tunggu khuzai keluar”jawab razif
“lama lagi khuzai kat dalam tu..jomlah kita makan dulu”ajak hairi dalam nada seakan-akan mengoda..
“tak pela,kau nak makan,kau makan lah dulu..aku nak pergi ambil gambar lagi ni”kata razif lalu berjalan meninggalkan hairi yang berada di bawah khemah..razif kembali masuk kedalam rumah..

“banyak ke gambar kau snap tadi”tanya aku ketika berjalan mendapatkan razif
“banyak gak ar..”jawab razif sambil membetulkan songkok yang ku pakai
Aku tersenyum melihat perbuatan razif..razif kini tenang..dia tidak lagi cemburu seperti dulu..razif mencubit hidung aku setelah songkok yang ku pakai diperbetulkannya..
“aku suka kalau kau macam ni selalu..bahagia je rasa hehe..dah jom makan sayang”ajak aku
Razif tersenyum..lalu berjalan berdua dengan aku ke luar rumah

Hairi ku lihat sedang makan seorang di meja makan..selepas mengambil makanan aku dan razif duduk berhadapan dengan hairi

“dah habis makan ke?”tanya razif ketika duduk di kerusi berhadapan dengan hairi
“dah”jawab hairi
“kau tak makan dengan pengantin ke khuzai?”tanya hairi
“nak buat apa makan dengan dia? Dorang tu sibuk bergambar kat dalam..aku dengan razif ni dah kelaparan ni”kata aku lalu memeluk bahu razif
“hehehe..memang lapar pun.”kata razif lalu menyuapkan nasi ke mulutnya
Hairi hanya melihat aku dan razif makan..aku sedikit pelik melihat hairi yang memandang aku dan razif dalam riak muka seperti meluat dan menyampah..
“lupa lak nak tanya,mane Daniel? kau tak balik melaka dengan BF kau ke?”tanya razif
“tak dia sibuk..ok lah aku nak balik dulu..k bye”kata hairi lalu berjalan meninggalkanku dan hairi
“kenapa dengan hairi tu?”tanya aku
Razif tidak menjawab sebaliknya mengangkatkan bahu tanda tidak tahu..

Selesai makan, aku dan razif masing-masing menghisap rokok..aku hanya memerhatikan orang ramai yang mulai beransur pulang..jam di skrin handphone ku menunjukkan angka 10.30 malam..ramai hadirin mula beransur pulang..

“razif,aku pergi toilet jap ek..”kata aku
“ermm ok..cepat skit..nak balik ni..kalau lambat nanti aku tinggal”pesan razif sambil melihat aku berjalan masuk kembali ke dalam rumah

Asap berkepul-kepul keluar dari mulut razif.. rokok Dunhill yang dihisapnya itu hanya tinggal 6 batang sahaja lagi di dalam kotak..

“sorang je?”tanya badrul ketika duduk di sebelah razif..
Razif sedikit terkejut..
“mane khuzai?”tanya badrul lagi
“dia g toilet jap..”jawab razif
“kau dengan khuzai memang rapat ke?”soal badrul
“rapat macam biasa ar”jawab razif sambil menyedup asap rokok ke dalam mulutnya
“lebih dari biasa aku tengok”kata badrul sambil mengeluarkan kotak rokok Winston
“lebih macam mane lak?”tanya razif inginkan kepastian
“macam kapel”kata badrul sambil menghidupkan api rokok
Razif tersentak..darahnya berderau mendengar kata-kata badrul..
“aku dulu dengan khuzai pernah kapel taw..tapi putus sebab aku eksiden, aku hilang ingatan..kalau aku tak eksiden memang sampai sekarang aku berkapel dengan khuzai”kata badrul dengan tenang
“aku tau..khuzai pernah cite kat aku..tapi tu dulu..sekarang dia dah berkapel dengan aku”tegas razif
“tapi aku dah ingat kembali..aku dah ok sekarang..sebab tu kalau boleh aku nak teruskan percintaan aku dengan khuzai”kata badrul..razif terkejut mendengar kata-kata badrul..razif seakan tidak percaya yang ingatan badrul sudah pulih kembali..
“tapi malangnya bro, khuzai dengan aku dah berkapel”kata razif sambil cuba tersenyum
“betul ke?”tanya badrul
Razif hanya mengangukkan kepala..
“khuzai jadi gay pun sebab dia cintakan aku..lama kami bercinta..memang indah waktu itu.. kemudian aku eksiden..aku tak ingat langsung pada dia..tapi sebab dia cintakan aku,dia berusaha membuatkan aku ingat kat dia..termasuk makanan dan minuman kesukaan aku pun dia ingat..sebab khuzai betul-betul cintakan aku”kata badrul
“tapi sekarang kau dah kahwin..kau kena tumpukan tanggungjawab kau pada isteri kau”kata razif
“ye aku tau..aku kira beruntung..walaupun aku dah kahwin,khuzai tetap terima aku..”kata badrul
“baguslah kalau macam tu”perli razif yang mula rasa cemburu dan marah
“beruntung gak kau sekarang berkapel dengan khuzai..”
“mestilah.. khuzai tu special dalam hidup aku, aku cinta dia sangat-sangat”pintas razif
“aku harap khuzai pun cintakan kau gak, jangan cakap je..tapi rupa-rupanya kau bertepuk sebelah tangan nanti”sinis badrul
Razif terkejut mendengar kata-kata badrul..

“dah jom ar”kata aku kepada razif ketika berjalan menghampiri mereka..
“bang, khuzai balik dulu”kata aku ketika bersalaman dengan badrul..tangan badrul ku cium. Razif hanya memandang aku..
“ok..jangan lupa taw esok..pakai baju yang abang bagi k..”kata badrul sambil tersenyum
“ok..kitorang balik dulu”kata aku lalu berjalan dan diekori razif..

“kau borak ape tadi dengan badrul?”tanya aku
“borak kosong je”jawab razif ketika memandu kereta.
“yela,borak pasal ape?”tanyaku lagi
“pasal perkahwinan dia lah”kata razif

Kereta dipandu laju ketika di lebuhraya ayer keroh..aku terkejut apabila razif memberhentikan kereta di Dataran Sejarah..kereta di parking berdekatan dengan menara jam..aku melngkah keluar dari kereta..mengekori razif..

“kenapa datang sini?”tanya aku
“luas kan tempat ni”
“yup”
“razif..buat apa kita datang sini”tanya ku
“dah hampir dua bulan kita bercinta..macam-macam yang kita dah rasa..”kata razif lalu duduk di tangga ditepi menara jam
“ye..memang..aku bahagia bercinta dengan kau”kata aku lalu duduk diseblah razif
“baguslah kalau macam tu..”jawab razif
“aku nak mengaku kat kau satu benda..”kata razif
“mengaku ape?”tanya ku
“tapi janji dengan aku,kau tak akan marah..dan kau akan jawab jujur dengan aku satu soalan nanti”pinta razif
“baik”kata ku
“aku pernah bermain dengan hairi..bukan sekali..tapi banyak kali..”kata razif
“bila?”tanya aku yang dah mula panas hati
“sebelum aku kapel dengan kau..”
“kenapa kau bagitau aku??”tanya aku
“aku nak jujur dengan kau..aku nak bercinta dengan kau sejujurnya..aku rasa lega lepas bagitau kau benda ini”kata razif
“tak pela razif..benda dah lepas..memang aku marah..tapi..kalau kau boleh terima time aku bagitau yang aku pernah main dengan hairi..aku pun macam tu gak”kata aku
“baguslah..aku harap kat dalam hati kau tu hanya ada aku sahaja”kata razif
“mestilah”
“jadi..kau betul-betul dah berjaya melupakan cinta lama kau??”tanya razif
“cinta lama?”soalku kembali
“badrul..kau masih cintakan dia??”soalan razif amat sukar untuk ku jawab. Aku bahagia bercinta dengan razif..namun aku gembira bila bersama badrul..
“jawab lah..nape diam?”soal razif
“tu semua kisah lalu..aku ada kau sekarang. Dan badrul lak ada farah..”jawabku
Razif hanya diam..pandangannya di alih kehadapan..padang yang luas di dataran sejarah ini ditatapnya..
“tapi badrul masih cintakan kau kan”kata razif
“badrul cintakan farahlah..dia dah berkahwin..lagipun dia bukannya ingat tentang cinta lama aku dengan dia”jawabku yang menipu razif tentang keadaan ingatan badrul yang dah lama pulih..
“kalau ingatan badrul dah pulih,kalau badrul dah ingat semula pasal kau?”kata razif lalu berdiri..
“ape dia??”aku pelik..
“eh.! ada McD rupanya kat seberang jalan ni..kau nak pape ke?aku nak pergi McD jap..”kata razif seolah-olah cuba lari dari topik
“tak payahlah..aku dah kenyang makan tadi..razif, aku dengan badrul tak de pape ar..”balas ku
“kau tunggu kat sini jap,aku nak beli kentang goreng dengan aiskrim”kata razif lalu meninggalkan aku keseorangan di situ dan berlari melintasi jalan raya untuk ke Restoran McDonald di seberang jalan..belum sempat aku nak berkata pape..razif terus berlari tanpa menoleh kiri dan kanan..

Tiba-tiba..

Sisi Gelapku 2: 55~ Pilihan Terakhir

Aku dikejutkan dengan bunyi dan deringan telefon bimbitku..ada panggilan masuk dari Hafiz..razif sudah pun hilang dari pandangan mataku..mungkin dah masuk kedalam restoran McD..

“Assalamualaikum bang..pehal call?”tanya ku
“Waalaikumsalam..saje je call”jawab hafiz
“ngah wat pe?”tanya aku
“kat kedai mamak ni..ngah tunggu Anep datang..saje je ajak lepak minum dengan dia malam ni”kata hafiz
“ok..abang dengan anep macam mane?”tanyaku
“ok lah..best gak sembang-sembang dengan dia ni..tapi dia ni pemalu sikit bila borak pasal benda blue..hehehe”kata hafiz
“hahaha biasa ar budak-budak lagi..”balasku
“sorang je ke? Razif mane?”tanya hafiz
“dia pergi McD jap..baru je..”kata ku
“khuz dengan razif ok ke?”
“ok je..kenapa?”
“petang tadi razif call abang..dia mengadu something”
“mengadu? Mengadu ape lak ni”tanya ku pelik
“razif kata khuz lebihkan badrul dari dia”
“mane ade..biasa jela..ala abang bukan tak tahu..razif tu biasa ar..cemburu tak bertempat..”rungut aku
“tapi razif lain petang tadi..”
“lain macam mane?”
“macam dah putus asa”kata hafiz
Aku agak pelik mendengar kata hafiz
“betul..razif seolah-olah dah hilang semangat untuk bercinta dengan khuzai lagi..dia kata segalanya kini terletak pada diri khuzai..kalau khuzai tetap nak teruskan percintaan ini dengan razif..khuzai pepandai lah main peranan khuzai..bukannya mengharapkan razif yang berusaha bagi mempertahankan cinta dia pada khuzai”jelas hafiz
“kenapa dia cakap macam tu..khuzai bagi segala komitmen khuz kat dia”
“bagi komitmen pada razif atau badrul?? Dengar sini, abang mungkin jauh dari korang berdua..dan abang bukan nak menyebelahi razif..tapi khuzai kene ingat, selama ini kita angap razif itu cemburu buta..memang ye, dia begitu..tapi untuk apa?untuk cinta dia pada khuzai gak..”
Air mata aku mula membasahi pipi..mengalir deras mendengar kata-kata hafiz..
“tadi razif pun macam ni gak..menangis, tapi menangis kecewa..razif dah putus asa untuk bertahan..bukak lah mata tu khuzai..buang badrul jauh-jauh..”
“badrul dah ingat kembali..dia dah ingat tentang saya ni kekasihnya dulu”
“ape???bile??macam ne?”tanya hafiz dalam nada terkejut
“tu tak penting..badrul nak teruskan percintaan ini walaupun dia dah beristeri.”
“apelah kau ni khuz..yang sudah tu sudahlah..razif tau pasal ni?”tanya hafiz serius
“saya belum bagitau razif lagi..tapi saya tak boleh bang..bertahun-tahun saya menantikan dia ingat kembali pasal saya..dan sekarang bila dia dah ingat, tak akan saya nak lepaskan dia.”kata aku yang mula menangis teresak-esak
“dengar sini,badrul dah berkahwin..sampai hati kau buat razif macam ni..sampai hati kau mainkan dia..kau tak fikir ke pasal perasaan razif..razif mencintai kau sepenuh hati dia..tapi kau, rupanya tak..”
“saya serba salah sekarang!”jerit aku
“sukati kau lah..aku dah malas nak layan orang macam kau ni..kau bercinta dengan razif tu semata-mata untuk apa? Untuk menanti badrul pulih..bila dah pulih,kau tinggalkan razif..aku tak paham ar.kau ni jenis orang yang macam mane!!”marah hafiz
“khuzai salah bang..tapi kalau abang jadi khuz sekarang, abang akan rasa apa yang khuz rasa ni..”
“dengar sini..segalanya terletak pada kau! Kau pilihlah sebaiknya..razif atau badrul..baru sekarang aku rasa apa yang razif rasa..putus asa dalam bercinta..tak guna jugak razif setia pada orang yang tak patut!. Razif dah berjuang untuk pertahankan cinta dia pada kau..tapi kau pula dalam diam, masih memendam rasa pada orang lain.. selama ini razif begitu takut kehilangan kau..tapi petang tadi, dia dah bersedia.. biar dia kecewa sekarang yang sakitnya sikit berbanding kecewa pada masa akan datang yang sakitnya berkali ganda..khuzai, buka mata,buka hati dan jangan pentingkan diri..hargailah razif seperti mana razif menghargai kau”kata hafiz lalu memutuskan panggilan
Aku terkedu..air mata aku berterusan mengalir..kata-kata hafiz tadi amat menusuk kalbu..amat mendalam..amat sukar juga untuk ku lupai..begitu bererti segala bait kata-kata yang ku dengar keluar dari mulut hafiz tadi

“woi khuzai!! buat apa tu??meh ar sini”jerit razif dari belakang
Aku menoleh ke arah razif..aku berjalan sambil mengesat air mata aku..
“wei kau ok ke? Ni aku ada beli kentang goreng ni..jom ar mam”ajak razif
“banyak gak kau beli..habis ke tak ni wei?”tanyaku
“kau lah tolong habiskan nanti hehe”kata razif
Aku hanya tersenyum..aku duduk disebelah razif..razif memicitkan sos cili kedalam kotak kentang goreng itu..
Razif aku harap kau paham dengan keadaan yang aku hadapi kini..janganlah kau nak menyalahkan aku atas segalanya..

Malam itu banyak perkara dah berlaku pada diriku..aku harus membuat pilihan..pilihan hidup..untuk kehidupanku jugak nanti..segalanya dah jelas kini..pilihan aku hanya untuk satu..untuk bersatu dengan pilihan aku..biarlah dia terluka andai aku memilih yang lain..tapi..apa yang pasti,aku lebih terluka dengan pilihanku ini..aku harap sidia menerima pilihan ini dengan baik..
~~

“Dah lewat ni..tidurlah, esok kau nak jadi pengapit..muka kena handsome..”kata razif ketika baring disebelah aku
“baiklah..aku pun letih sangat-sangat ni..kau pun tidurlah..”kata aku
“ok..kau pejamkanlah mata..”kata razif lalu mencium pipiku..
Mata aku mula layu..bunyi putaran kipas membuatkan kelopak mata aku bertambah berat..razif membelai-belai rambutku..belaian yang penuh lembut dan..akhirnya mata aku terlelap..dunia menjadi gelap..

‘sy tetap dgn kputusn sy. Biar sy undur dr. Asalkn khuzai bhgia dgn badrul’sms yang dihantar razif kepada hafiz
‘jgn mcm ni. jgn putus asa. Abg pst khuzai ttp plh razif dr badrul’balas hafiz
‘X mgkn. Khuzai mst setia pd badrul’
‘abg pcy, khuzai x mcm tu..bglah khuzai masa utk lupakn badrul’
‘tp smpai bile?dh byk masa yg sy bg kat die..’
‘abg x nk razif myesal nnt..’
‘xdela. Sy dh sedia utk khlngn dia.dh lewat ni. esok razif contack abg lg k.wassalam’

Razif kemudiannya mengemas dan melipat pakaiannya kedalam beg secara senyap-senyap supaya aku tidak sedar..
~~
Hari ini badrul bersanding dirumah pengantin perempuan. Baju yang diberi badrul kupakai, atas permintaannya. Baju kemeja biru gelap itu ku padankan dengan seluar jeans Levi’s yang dibelikan oleh razif dulu.

“dah siap ke?”tanya razif dimuka pintu
“jap..nak setting rambut jap”kata aku

Razif melangkah merapatiku..bahuku dipusingkan supaya badan aku menghadap badannya..lalu razif membantu aku membetulkan rambutku..jari jemari razif menyisir lembut rambutku..Gel rambut disapukan sedikit kerambutku..kemudian razif memacak-macakkan rambutku..aku hanya tersenyum melihat razif melakukan begitu kepada ku..

“dah siap..handsome la”kata razif lalu mencubit manja hidungku.
Aku amat terharu..lalu badan razif ku peluk..razif memeluk badanku kembali..

“ni pehal peluk-peluk ni..bila nak jalan ni..dah pukul berapa ni nanti lambat lak”kata emak aku di muka pintu..
Adehh kan dah kantoi..
“ala mak ni..ni razif tolong betul-betulkan kolar baju ni”kata aku memberi alasan..
“ye makcik..kami dah nak jalan dah ni..”kata razif..
“hmm yela..cepat sikit..nanti lambat marah lak abang kau tu karang”kata emak ku
Aku sedikit terkejut mendengar kata emakku tadi..

“nanti kau temankan aku makan kat meja makan pengantin nanti k”kata aku kepada razif yang sedang tekun memandu kereta menjuj ke rumah badrul
Razif hanya mengangukkan kepala..
“lepas tu nanti kita pergi jejalan nak?”ajak aku
“tengoklah nanti”kata razif aku hanya tersenyum..
“alamak jalan kat depan ni jam la..ade orang tengah betulkan jalan..hmm ade jalan lain tak nak kerumah badrul?”tanya razif yang mengeluh melihat kereta yang beratur panjang didepan keretanya..
“ade tapi kena pusing balik ar..kalau nak pusing kena cepat..nanti ade kereta block belakang kereta kita nanti..dah tak leh gerak..”
“ok..kau tengok belakang ade kereta tak..aku nak undur kereta ni”kata razif
Aku menoleh kebelakang..tiada kereta di belakang..tapi ade…pandangan mataku tetangkap ke arah sebuah benda besar berwarna biru gelap yang terdapat di tempat duduk penumpang

“tak de kereta kat belakang..kau boleh undur sekarang”kataku
“ok..”kata razif mengundurkan keretanya..lalu keretanya dipandu kejalan lain yang menuju kerumah badrul..Cuma jalan ni jalan dalam..iaitu jalan kampung..

“kau nak pergi mane?”tanyaku
“nak pergi rumah badrul ar..betulkan ikut jalan ni”kata razif
“kau nak pergi mana sebenarnya,kenapa kau bawak beg baju semua?”tanya aku
Razif hanya berdiam diri..
“jawablah”pinta ku
“lepas hantar kau,aku terus ke pulau Redang”jawab razif
“kenapa tak ajak aku?”tanyaku

Razif hanya berdiam diri..akhirnya kami sampai juga di rumah badrul, kereta razif di parking dibahu jalan..ramai orang sedang sibuk kehulu-hilir..badrul mendapatkan aku

“dah sampai pun, dah pukul 12 suku ni..jom kita gerak..khuzai naik kereta dengan abangla”pinta badrul
“tak payahlah..saya naik kereta razif..nanti dah sampai sana,kita jumpa gak kan”kata aku
“Abang badrul!! Cepatlah..nak jalan dah ni”jerit farid..
“ok lah..nanti kita kita jumpa kat sana”kata badrul lalu berjalan kembali ke kereta Mitsubishi Lancer warna merah..

“jom”ajak aku..razif hanya mengikuti
Kereta dipandu razif perlahan..mengekori rapat kereta pengantin lelaki

“sampai hati kau tinggalkan aku”kata aku
“tapi kau dah lama dah tinggalkan aku”jawab razif
“aku bersalah pada kau..aku tak patut buat kau macam ni..sekarang aku sedar..aku mintak maaf razif, kerana mengabaikan kau..aku tipu kau selama ini..aku tak dapat lupakan badrul,aku cintakan badrul.,nak-nak bila badrul dah ingat semula pasal aku,ingatan dia dah pulih..tapi kini tak lagi..aku dah sedar..cinta aku hanya untuk kau..”kata aku
“hairi khuzairi, semua tu dah terlambat”balas razif
“razif..tolonglah..aku merayu pada kau”kata aku yang mula sebak
“selama ini aku punyalah setia pada kau..aku rasa bahagia sangat..sangat-sangat bahagia. Tapi kenapa, kenapa kau mainkan perasaan aku..apa salah aku..tak cukup ke cinta yang aku beri pada kau..kau tipu aku..selama ni rupanya kau berpura-pura bercinta dengan aku..tapi rupanya kau masih mencintai badrul!”luah razif
“maafkan aku..aku tau aku salah..tapi janganlah kau tinggalkan aku sebab ini”kata aku
“pedih sangat hati ni..tak sangup aku nak tanggung lagi..jadi..untuk yang terbaik..aku lepaskan kau..kau kembalilah pada badrul..”kata razif
“razif..tak kan sikit pun tak ade rasa cinta kau kat aku lagi”

Razif mengelengkan kepala tanda tiada sambil airmatanya mengalir..

“aku perlukan kau..tolonglah razif!! janganlah kau pergi saat-saat macam ni..aku dengan badrul dah tak ade pape lagi. aku hanya cintakan kau je”kata aku
“jangan cakap kalau benda tu tak ikhlas..apa yang ada di hati kau tu, sama ada badrul atau aku..kau jawablah sendiri..jangan kata sebab kau simpati..tapi sebab cinta sejati..”kata razif..
“razif..kau ingat tak malam hari tu aku dah berjanji dengan kau..aku akan tunaikan janji itu.”kataku lalu mencium pipi razif
Razif mengelak dari dicium aku..
“tak sangka..macam ni jadinya”kata aku
“biarlah aku undurkan diri..maaf sangat-sangat khuzairi, tapi aku dah putus asa untuk bertahan lagi..aku dah bersedia untuk kehilangan kau..maafkan aku”kata razif..lalu kereta di berhentikan di bawah pokok mangga..

“keluarlah..badrul dah tunggu kau tu”kata razif
“tolong aku..tolonglah ada disini..sepanjang masa dengan aku..aku belum sedia lagi untuk kehilangan kau”pinta ku..aku mengesat air mata..
“nah,pakai ni..tak elok kalau orang nampak kau menangis”kata razif lalu memakaikan cermin mata hitam miliknya yang disangkutkan di leher baju T-Shirtnya
Aku bertambah sayu..

Bunyi paluan kompang bergema sekali lagi dirumah pengantin perempuan..aku berjalan mengiringi badrul..razif masih lagi setia menemani aku..razif sempat mengambil beberapa keping gambar sebelum aku dan badrul dengan pasangannya duduk di atas pelamin..

Ramai hadirin masuk berpusu-pusu untuk duduk melihat pengantin bersanding..ramai juga yang datang untuk menepung tawar pasangan pengantin..ramai juga yang sibuk mengambil gambar mengunakan kamera dan telefon bimbit masing-masing..dalam kesibukan aku menghulurkan bunga telur kepada hadirin,aku tiba-tiba perasan sesuatu yang hilang dari pandangan mata aku..Razif..mana razif pergi..kenapa razif tiada didalam rumah ini..

“hello, razif..kat mana tu?”tanya hafiz ketika menghubungi razif
“kat dalam kereta ni”jawab razif
“oo nak pergi mana?”
“Pulau Redang”jawab razif

“khuzai cari sape ni..macam ade yang tak kena je?”bisik badrul yang pelik melihat aku terjengah-jengah di atas pelamin mencari razif..
“huh?oo ermm tak ade ape..mane ade cari sesape”jawabku

“khuzairi mane?bukan korang sepatutnya pergi ke rumah badrul ke?”tanya hafiz
“khuzai yang pergi..saya tak”
“ape??”
“ye, saya dah nekad..hubungan saya dan khuzai dah tamat..biarlah dia bahagia dengan badrul..tak guna saya nak bercinta pada yang tak sudi”jawab razif lalu memandu keluar ke jalan besar
“kau biar betul?? Semalam abang dah cakap dengan khuzai..khuzai dah sedar..dia mengaku dia salah..dia nak bercinta dengan razif bukan dengan badrul..”
“tak payahlah bang..dah terlambat”kata razif
“kalau dulu khuzai boleh bagi kau peluang untuk bercinta dengan dia..kenapa tidak kau?..semua orang berhak dapat peluang kedua..aku tau kau cintakan khuzai..kau masih sayangkan dia..dan kau tak nak kehilangan dia..kau buat semua ni semata-mata nak sedapkan hati kau..padahal sebenarnya kau yang merana nanti bila kau betul-betul berjauhan dengan dia, fikirkan tentang diri kau gak..kau sebenarnya tak sangup kehilangan khuzairi lagi..kau setakat cakap je bagi nak pujuk diri kau kan..kau sebenarnya masih cintakan khuzai..kau jangan nak tipu aku,yang penting kau jangan nak tipu diri kau tu..”kata hafiz
Razif terdiam..

“pasangan mempelai di persilakan ke meja makan untuk santapan..begitu juga kepada ahli keluarga pengantin lelaki”kata seorang gadis selaku pengacara majlis pada hari itu.

Aku dan badrul berjalan bersama dengan pengantin perempuan ke meja makan..hati aku mula tak sedap..melihat kelibat razif yang tiada di sini..mungkin benar razif sudah pergi meninggalkan aku..

“duduklah sini..”ajak badrul supaya aku duduk disebelahnya
“abang cedukkan nasi ek”kata badrul sambil mengambil bekas nasi
“eh ape ni..abang sepatutnya layan bini abang tu..bukannya sayalah”bisik aku kat razif
Badrul menganguk lalu mencedukkan nasi ke pingan farah,isterinya
“ala biasalah khuzairi,abang bad ni gemuruh..sampai salah layan orang”kata farah sambil tersenyum lalu mencubit manja tangan badrul
Badrul tersenyum lalu mencedukkan lauk Ikan Tenggiri Masak Asam Pedas ke pingan farah..

Melihatkan kemesraan mereka..membuatkan aku berasa asing..memang betul kata hafiz..aku tak patut bersama badrul..aku takut aku akan menjadi punca rosaknya rumah tangga dorang..

Selesai makan, aku berjalan berseorangan ke bawah pokok rambutan yang agak jauh dari rumah pengantin perempuan. Di situ aku aku berdiri berseorangan menghisap rokok..kereta Honda Civic milik razif tiada di situ..mungkin sudah lama dia beredar meninggalkan tempat ini..dia juga dah lama beredar meninggalkan aku..aku mula sayu..mengenang kembali detik-detik manis yang ku lalui dengan razif dan badrul..begitu indah untuk di kenang..namun begitu berat untuk memilih

“khuzai buat apa kat sini?”tanya badrul
“tak ade ape..hisap rokok je”kata aku melihat badrul berjalan ke arahku
“sorang je?”tanya badrul
Aku mengangukkan kepala..
“abang ingat,lepas ni abang nak cari rumah dekat dengan area tempat khuzai”kata badrul
“buat apa?”tanyaku
“nanti senang lah kita berjumpa selalu..”kata badrul
“untuk ape?”soalku
“laa khuzai kan kekasih abang..abang kena gak jumpa kekasih abang selalu”kata badrul
“tak payahlah bang..”
“kenapa lak?”
“kekasih abang sebenarnya ade kat situ”kata aku lalu memandang ke arah farah yang sedang bersalaman dengan tetamu
“ape ni khuzai..kenapa cakap macam tu.??”
“betulkan, khuzai tak nak rosakkan rumah tangga abang”tegas aku
“tak akan rosaklah..”
“memanglah tak akan..tapi kalau farah dapat tau pasal kita”kata aku
“dia tak akan tau kalau tak de orang yang akan bagitau dia..”
“tak boleh bang..saya setia pada razif”
“balik-balik razif..sudahlah..dia sekarang pun dah tak de kat sini..”
“tapi dia ade kat hati ni”
“jadi abang lak?”
Aku terdiam
“khuzai..dah macam-macam yang kita lalui..lepas satu-satu..akhirnya kita dapat gak bersatu..tapi kenapa di saat ini khuzai macam dah putus asa..abang amat sayangkan khuzai..kenapa khuzai tak boleh sayangkan abang”
“sebab saya sayang lah saya terpaksa buat abang begini..abang dah ada tanggungjawab..abang dah jadi suami orang..abang patutnya sayangkan isteri abang dari saya..”
“abang tak sangup kehilangan khuzai..janganlah tinggalkan abang sekali lagi..cukuplah sekali je..janganlah khuzai pergi..abang tak sanggup nak tanggung lagi”kata badrul sambil matanya mula berkaca-kaca..

“razif fikirlah bebaik..untuk diri razif gak..bukan senang nak dapat cinta..bila dah dapat,  memang senang kita kehilanganya tapi sakit,pedih,peritnya..memang susah nak tanggung..pepandailah fikir..abang cakap ni untuk kepentingan diri razif gak.”jelas hafiz
“abang,razif kena pergi dulu..i call u back”kata razif dalam nada serius
“pergi mana pulak ni??”tanya hafiz
“pergi dapatkan cinta saya semula”kata razif lalu memutuskan panggilan telefon… earphone yang dipakainya di tanggalkan..razif memecutkan kereta menuju ke rumah pengantin perempuan semula..

“berat rasanya beban ni bang..tak sanggup lagi khuzai nak tampung..abang dah kahwin..abang boleh mulakan hidup baru..”kata aku sambil air mata aku menitis keluar
“hidup baru abang yang sebenarnya bersama dengan khuzai”kata badrul sambil mengengam erat tanganku
“bukan..tapi farah”kataku..

Mataku tertoleh ke arah sebuah kereta yang amat ku kenali bergerak masuk kekawasan rumah pengantin..kereta itu berhenti tidak jauh dari aku dan badrul yang berdiri di bawah pokok rambutan..keluar seorang jejaka dari kereta tersebut..berdiri rapat di pintu kereta..

Aku membuka butang baju kemeja hingga ke paras dada..aku mengeluarkan rantai cinta aku dan badrul yang diberikan oleh badrul dulu..aku membuka rantai tersebut..badrul menjadi sedih melihatku berbuat begitu..air matanya deras mengalir keluar..

“ini..saya..pulangkan rantai cinta yang abang beri kepada saya dulu..bukan saya yang patut pakai..tapi farah..isteri abang”kata aku sebak sambil tangan aku mengigil memulangkan rantai cinta yang ku pakai selama ini kepada badrul..
aku kemudiannya melangkah ke arah razif yang berdiri tersenyum di sebelah kereta Honda Civicnya

“Khuzairi!!!”jerit badrul..aku terkejut..lalu berhenti dari melangkah
“jangan buat abang macam ni..abang perlukan khuzai di sisi..tolonglah pakai rantai ni semula”rayu badrul..

Aku menjadi serba salah kembali..airmata aku mula mencurah-curah melihat badrul yang menangis kesedihan..aku bertambah terharu melihat razif yang setia berdiri di sebelah keretanya menantikan aku...patutkah aku berundur kebelakang semula untuk meneruskan hubungan aku bersama badrul..atau patutkah aku melangkah ke hadapan,menuju ke razif..yang rupanya masih setia mencintai aku..amat perit bagi aku untuk melalui saat ini..

Tapi aku harus membuat pilihan..lantak lah ape nak jadi lepas ni..aku kena gak membuat pilihan..untuk hidup aku..dan cinta aku..

Jika aku melangkah ke hadapan,bermakna aku memilih razif,
dan
Jika aku melangkah ke belakang,bermakna aku kembali pada badrul

Masing-masing amat ku cintai..razif tetap setia menanti diri ini..badrul pula tetap setia mengharap aku kembali..inilah keputusan aku..aku nekad dengan keputusan ini..pilihan ini lah yang bakal menentukan masa depan aku dalam bercinta..aku harus melangkah sekarang..

Akhirnya aku nekad melangkah ke hadapan.



-TAMAT-

97 comments:

  1. perghh..best giler citer nie....nk nangis pon ade..tp betul ker ade cinta spt cinta razif kpd khuzai skrg nie? :(

    ReplyDelete
  2. aigooo... sgt best bha.. tp baru bab 18 hehe... ketagih ku nk baca plak

    ReplyDelete
  3. plot cerita yg menarik,,..... NOT BAD,,.....!!

    ReplyDelete
  4. appoy: susah nak cari cinta macam tu skrg..
    chocolate: layan aja bah
    daus: thanx

    ReplyDelete
  5. ada x buku nie kt pasaran?????nk beli.....

    ReplyDelete
  6. 1.33am

    selesai membaca cerita ni without rasa bosan pon.. sesekali air mata ni mengalir.. terima kasih.. shin mula sedar.. tiba masanya utk lepaskan sesuatu yg x pasti.. mungkin diri ni belum di hargai.. tp mungkin dia akan rasa kehilangan suatu hari nanti..

    ReplyDelete
  7. love it!!best sgt!!!!!!!!!nak lagi khuzai..

    ReplyDelete
  8. daus: hahaha buku ni tak publishla kat pasaran..xde modal nak publish..hehehe lagipon kalo publish nanti mesti kantoi..

    i'm shin... i'm inesen: terima kasih sbb sudi baca cite aku..buatlah yg terbaik utk diri anda..

    creien: thanx..tunggu cite baru..urutan cinta

    ReplyDelete
  9. terharu aku bace kisah cinta nie....air mata aku mencurah2 sbb kesudahan yg baik khuzairi memilih razif yg mmg setia dan sayang pada dia....kalau lah aku boleh dapat cinta yg mcm tue....alangkah baiknya...kan

    ReplyDelete
  10. sya cri cinta mcm ni....tapi x jumpa lagi....huhuhhu

    ReplyDelete
  11. cerita yang bagus.. buat aq menangis..:'(.. tahniah kerana berjaya mengambil emosi pembaca.. ada part 3.. nk tau gak sama ada kuzhairi n razif mcm mane... n bagaimana kehidupan berdua as a happy couple..

    ReplyDelete
  12. hmm, cite nie mmg best...sikit2 ade prsamaan ngan ape yg aq lalui..

    ReplyDelete
  13. Bercucuran airmataku baca citer ni....perhhhhh sungguh menyayat hati.... kalau di pilemkan tentu boxoffice, but then, this is Malaysia...FINAS sah2 la rejek...nywayz... congratz!! -aLyang

    ReplyDelete
  14. bruntung si khuzai ni dpt si razif...
    mmg trbaik...

    ReplyDelete
  15. wei,seriously, mmg aku rasa kau khuzai dapat cinta seperti ini..
    aku jumpe sedikit persamaan antara aku dan razif.

    btw, u r so luckyy man..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yeke..kalo btul la kamu mcm razif..untungla sape yg dpt kamu

      Delete
    2. xde untung nye...

      kini aku mmbwa diri keseorangan...

      Delete
    3. sy btol2 rindu kt razif tau..kdg2 rasa kecewa lak sebab melepaskn dia..tp apakan daya..hehe kalo kamu mcm razif..perghh rasa mcm nk kenal jela dgn kamu ni hehehe

      Delete
  16. asalamulaikum sungguh best cerita sisi gelapku dan sisi gelapku 2.cerita nya sungguh menarik dan tidak bosan membaca nya dari awal sehingga akhir u get hook . plot kedua cerita ini best sekali dengan penuh dramatik dan pengajaran ,erti kesetiaan pada kekasih , sukar melupakan kekasih pertama ,dan membuat pilihan kalau kekasih lama datang dan kita dah ada bf .harus membuat pilihan yang terbaik .walau pun ada badai dan dugaan yang mendatang .kita hendaklah tetap dan setia pada bf kita .perbanyakan lagi karya penulisan dari seorang penulis berbakat .disudahi kalam dengan asalamulaikum

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kerana menyukai karya sy..terima kasih byk2..sy hargai komen dari kamu..

      Delete
    2. Memang terbaik la cerita ni.. Bca stgh jln pn,dok ternanti2 smbgn dia..
      Tp sdh gk la sbb ending dia xmcm yg djgkakan..

      Delete
  17. karya terrrrrrbaik...kalau dapat dibukukan/dicetak, pasti meletup jualannya... tahniah Penulis, saudara Khuzairi... teruskan menulis. kerana setiap karya anda sgt2 saya nantikan...

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih juga saudara adam keran sudi meluangkan waktu membaca karya saya ni..banyak juga cerita/cerpen/novel/series yang saya sudah buat..sudi-sudikanlah membacanya dan beri sebarang komen dan pendapat anda ye..

      Delete
    2. saya dah baca habis kesemua karya saudara Khuzai dalam blog nih... memang terrrrbaeklah... cuma tak sabar menunggu karya baharu... cepat-cepatlah post yer...

      p/s: saya harap sangat kalau ada kesinambungan kisah Khuzai & Razif nih... Thumbs Up Bro!!

      Delete
    3. terima kasih adam.saya hargai sangat2 kata-kata anda..kisah khuzai dan razif ni dh sampai penamatnya..sy pun dah x bersama razif kini atas sebab2 tertentu..

      Delete
    4. sama-sama... laa yer ker... alahai... im so sorry to hear that...

      Delete
  18. khuzairi...tahniah sangat2...karya kamu sangat mencerminkan kehidupan plu/gay,tp tolong la sambung dgn part 3...bole e-mail x?sy nak kuahkan sesuatu yg x mampu nak komen kat sini...ataupun kamu e-mail sy alannz87@yahoo.com...hubugngan khuzairi dan badrul buat sy mengalami kemurungan lepas baca nie...please e-mail kan...kamu penulis berbakat besar khuzairi

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih banyak2 sebab sudi baca karya saya ni..bagusla kalo anda menyukainya..baiklah,nanti saya akan email kepada awak..

      Delete
  19. tolong la sambungkan part 3...sy nak sgt khuzairi dgn badrul kembali bersama...sebab badrul cinta pertama khuzai...omg sy jd obses dgn cite nie...xleh buat keje...ingatkan cite nie

    ReplyDelete
  20. masalahnya saya tak boleh sambung cite ni sebab saya x dpt contack badrul sampai sekarang..sebab tu cite ni berakhir sampai disini saja..hurmm jgnla obses sampai begitu..nnt susah lak nk wat tugasan harian awak nnt..sy hargai minat awak terhadapa karya saya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ceita ni dah ade ramai peminat kuchai..bila lagi nak sambung.. sampai ade yang tak boleh buat keje..hehe.. orang kata cerita yang lahir dengan keikhlasan akan senang dapat tarik peminat :)

      Delete
    2. hehehehe malangnya aku dah xde benda nk diceritakan lagi..aku dah x contack badrul dan razif la..hurmmm

      Delete
  21. damn...bergenang air mata aku... n plisssss..bia kn khuzai n razif..
    siyes...bes giler cite nih..not just stupid sex story
    good job bro!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanx bro..terharu ko suka baca cerita aku..
      aku hrap ko trus baca sume karya yg aku buat bro..

      btw bro..body dalam pic ko tu mcm badrul ar hehehe

      Delete
    2. hahah yeke?biase je body aku nih,huhu

      Delete
    3. hehe tp seyes bro..badrul dulu budak sport..main bola time sekolah..badan dia memang macam dalam pic ko ni..hehe

      Delete
  22. ciyes ke da putus ngn razif? leh contact melalui email x? just nak tahu true story..hahaha tu pun kalo sudi share.. :)

    ReplyDelete
  23. cerita terbaek yg pernah sy baca...berjaya membuatkan airmata mengalir tanpa disedari...good job bro....x sabar nk tggu karya seterusnya...:)

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sebab saudara sudi membaca kisah ini..karya terbaru saya sudah tersiar secara bersiri..jemput baca ye

      Delete
  24. Memang terbaik la cerita ni.. Bca stgh jln pn,dok ternanti2 smbgn dia..
    Tp sdh gk la sbb ending dia xmcm yg djgkakan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih atas pujian dari anda.. saya hargainya

      Delete
  25. mak ai...nyesal aku baca... dah kol 4.35 am ..aku baca dari kol 1 tadi..rasa aku lak di tempat kejadian hehehe... macam nengok wayang pun ada..serius aku x sedah dah nak subuh...
    sambunglah kucahi citer ko ngan razif ..camner leh putus...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe panjang gilerkan..itulah yang berlaku dalam tempoh percintaan aku dengan badrul dan razif huhu

      Delete
  26. good story ... well done bro .^_^.

    ReplyDelete
  27. DRAMA SGT ENDING DIA..HAHA BY DA WAY SO BRILLIANT MASTER PIECE..KHUSYUK MELAYAN,SGT MNYENTUH HATI,SWEET..TRINGIN NAK JTUH CINTA MCM NI..WATAK DLM NVEL NI MMG WUJUD KE..?

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe terima kasih sbb sudi baca cerita saya..
      rujuk http://setitikdakwatpena.blogspot.co.uk/2013/02/sejarah-sisi-gelapku.html untuk kesahihan cite ini

      Delete
  28. SGT JTUH CINTA DGN WATAK RAZIF..

    ReplyDelete
  29. Tanak bace karya kaw lagi dah... ketagih doe... bes gilerr... smpai aku x stadi dibuadnye hehe....
    Well, ni kan kisah benar. Takde skrip yg lagi best daripada skrip yg ditulis oleh Allah... seyes bes gila weiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe best ke hehe thanx la sbb sudi dan suka dgn karya aku ni..ala plzz baca karya lain plzz..hehehe jgn lupa baca dan komen ye hehehe thanx a lot..stdy lek lok taw..moga berjaya

      Delete
  30. Best Gilerrrrrrrrrrr .. nk tnya sesuatu ni .. smua ni kisah perjalanan hidup awk ke??? kisah benar??? tpi aku mmg tabik ar ngn awk .. cita ni mmg best giler ... hurmm .. blom abis baca pun dha trasa jiwangnye .. nk kja pun asyik pkir jak cita awk ni .. mmg best giler !!!!!!!!!!!!!!!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanx sbb suka baca bro.. yup ini kisah benar.. kalo nk tau kesahihan cite ni rujuk post Sejarah Sisi Gelapku ..
      jiwang ke??hehe sekali sekala je jiwang bro
      bacalah karya sy yg lain ye bro..

      Delete
  31. can i get ur email? what to ask about something??

    ReplyDelete
    Replies
    1. setitikdakwatpena@gmail.com
      or fb : search setitik dakwat pena

      Delete
  32. Bila bca psal cerita abg khuzairi ni,
    Tringat plak sya kt arwah abg angkat sya,
    Sifatnya sbijik mcm Badrul n Razif, CARING sgt2 !!!
    Abg khuzairi ni kiranya beruntung krana Abg Badrul msih lgi dipanjangkn umur,
    Mcm sya,sya tlah khilangan dia buat slama-lamanya.....
    Wlaupun 2 thun msa dh brlalu, tpi sya ttp akn ingtkn dia utk slamanya.
    Sya mngaku, slama sya dgn dia, sya tlah pun khilangan keterunaan sya.
    Tpi lpas pmergian dia, sya x lgi mmbuat perkara tersebut,
    Bgi sya, ckuplah dia yg pertama dan dia jugalah yg terakhir.
    Pape pun, sya akn doakn kbahagiaan Abg Khuzairi di dunia dn di akhirat dan smoga berjumpa dgn seseorang yg akn brsama Abg Khuzairi hingga akhir hyat abg....
    INSYAALLAH.... AMIN
    Percayalah setiap mnusia dh ditentukn dgn jodoh msing2,
    Cuma kita jep yg perlu berusaha.
    Salam...

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih sebb sudi membaca karya mengenai saya.. bguslah jika arwah abg agkt anda adalah yg pertama dan terakhir yg melakukan itu kpd anda..bermakna anda berjaya mengawal diri dan mampu untuk berubah..sy juga mengharapkan agar anda selamat dan tenang didunia dan akhirat kelak..dan akan bertemu jodoh yg sesuai utk anda..terima kasih sekali lagi..
      wassalam

      Delete
    2. Thanks for your advice !!!
      Exactly skarang ny sya tgh final sem kt UITM Lendu Mlaka,
      Sya hrap, abg khuzairi dpt doakn sya graduate dri UITM ny dgn jayanya ek,
      hehe......

      Delete
  33. Jujur aq ckap aq x suke bace novel dlm blog nie !! sbb kompom aq akan nangis bile bace:( hmmmmm....sedeh giler citer dy...memang touching giler hati aq nie....ahhhh benci lar jdik cmnie...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ala jgnla mcm tu..aku tulis apa yang terjadi kt aku je..hmmm

      Delete
    2. ..tpi btol2 berlaku ke kt kau.? semua dlm citer tuh.? ke ade tokok tambah jugak...hehehe:P tpi memang perfect lar citer dy....credit again to the author:)

      Delete
    3. boleh dikatakan keseluruhan adalah benar..ada gak part yg aku tambah bg lengkapkan cerita ini.. ada gak beberapa watak sampingan dalam cite ni aku tambah..
      pape pon rujuk post SEJARAH SISI GELAPKU utk info lanjut

      Delete
  34. Perfect la citer nie.. aku mcm fall in love.dgn author plak

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha yeke?? jomla kapel hahahahahah #gurau

      Delete
  35. ending yg cukup menarik... byk guna air mata dlm citer ni... gatal gak si khuzairi ni ek... bertuah khuzairi dapat cinta sejati..

    btw good story... nak gak la cari bf mcm badrul n razif.. tapi ada ke? emmmm

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanx.. saya tak gatal..cuma nakal sikit kot..maklumlah bdk baru..byk benda nak dicuba hehehe..
      try la cari cinta mcm ni..ade je..tp yg penting hubungan tu blandaskan cinta..bukannya nafsu

      Delete
    2. khuzairi ko masih lagi dengan razif ke? klu masih berapa tahun dah ko bercinta?

      Delete
    3. aku skrg single dah.. aku dah tak kapel dgn razif lagi.. nak tahu kisah lanjut, rujuk post Sejarah Sisi Gelapku

      Delete
    4. kat mana post sejarah sisi gelapku tu? x jumpe.. kasi la link

      Delete
  36. mmg kisah benar ke ni bro? cam dalam drama lak aku rasa. hoho.. ;P
    tapi tulah asam garam kehidupan.. ada suka duka.. sakit pedih. semuanya kena hadapi.. suka atau x.

    selamat pilih razif.. kira happy ending la jawabnye. kalau tak...?

    ReplyDelete
    Replies
    1. kisah benar ni..hahaha drama kan heheh..nak tahu apa jadi kat aku dan razif lepas tu..kau boleh baca post Sejarah Sisi Gelapku

      Delete
    2. Xjumpa pun post Sejarah sisi gelap ku khuzai...sdihnya..korang xbsama dah...bg link nak tau..ape jdi ngan ko n razif

      Delete
    3. This comment has been removed by the author.

      Delete
  37. tringat akn kisah hidup yg trjadi pda driku...dulu aku dtgglkn...saat aku mnemukn cinta yg baru,dia dtg kmbli mnagih kasih dahulu.....

    ReplyDelete
  38. Thnk bro.. Aku dh jumpa balik diri aku yg dulu bro.. Dn tingin pulak nak borak dgn u.. Nnti free2 chat la.. Ni email sy awangmohdtaufik@yahoo.com

    ReplyDelete
  39. Terima kasihbest giler citer ni.. Dh feeling sorang² lak... Teringat kisah cinta lama... Yg story lain ade ke?

    ReplyDelete
  40. woww ... tersentuh hati menitis airmata .. dapat dibayangkan semua peristiwa .. sama seperti yg telah dialami ... gud job bro ... kalau ada citer2 lain tell me bro ... dah jadi obses plak ngan citer2 bro ...haidie67@gmail.com ... fb adiekhairiel mohd zain

    ReplyDelete
  41. Sy new reader kat sini...hihi...best sht cerita ni...i amik masa dlm 3 hari je untk baca part 1 dgn part 2...sgt² trharu

    -shahrizal-

    ReplyDelete
  42. pernah terbaca cerita ni dulu, tapi versi word, ada kawan bagi... then hilang entah kemana word document tu... nasib terjumpa... novel yang menarik dengan narative yang berjaya menitiskan air mata... good job bro... teruskan berkarya...

    ReplyDelete
  43. Sangat menyentuh perasaan. Tanpa disedari mengalir je air mata. Sangat memahami perasaan jdi Razif. Terbaik nukilan Khuzairi 😭 sebak membaca 👍

    ReplyDelete
  44. Khuzari...best sgt cerita ni....time kasih bersusah payah buat novel cite ne -iqi-

    ReplyDelete
  45. Perfect story...i wish i can put myself inside ur shoes to be loved by someone.

    ReplyDelete
  46. bestnya cerita sisi gelapku 1 dengan sisi gelapku 2...terbaiklah bro khuzairi...cerita betul ke??? rasa nak nangis pon ada...time baca memang menjiwai watak...kesian khuzairi kena pilih badrul dengan razif...so at the end..khuzairi pilih razif la?? sisi gelapku dah habis la?? tak de sambungan la??

    ReplyDelete
  47. BESTNYA cerita sisi gelapku 1 dengan sisi gelapku 2....terbaiklah bro khuzairi!!!!...cerita ni betul ke?? rasa nak nangis pun ada...kesian khuzairi nak kena pilih badrul dgn razif..so sisi gelapku dah abis da?? x de sambungan la?? at the end..khuzairi pilih razif la??

    ReplyDelete
  48. Damn...ko buat ak rindu kat abg aku...n ak hrap die blh terime ak as his lover one day...

    ReplyDelete
  49. Ada razif or badrul tak baca ni. Cinta plu ni sementara saja.kang tua sanggup lagi ke ngadap kekasih sama jenis. Bagi aku semua ni sekadar mengisi ruang hidup fun and lush

    ReplyDelete
  50. Khuzai, 2hari bru abis bace sisi gelap 2 nie.. air mata menitik, tp cmne citer ko nie mcm ader persamaan kisah aku?? Huhuhuhu tiba2 memory lame dtg balik.. arghhhhhh nape air mata nie xnk berhenti?? Anyway thanx bro sbb tlng throwback kn balik memory lame aku.. huhuhu

    ReplyDelete
  51. Bestnyer karya awk ni. ermmm sy ingatkan bersama kembali dgn Badrul hehehe.. btw Thanks sbb hasilkan karya yg bgitu tarik perhatian sy

    ReplyDelete