20 December 2010

Urutan Cinta





“ok..dalam pukul 2.30 petang saya sampai….baiklah. Assalamualaikum”

Beginilah rutin harian aku.. masa lapangku banyak di habiskan dengan bekerja. Memandangkan kuliah pada hari ini batal. Maka, aku mempunyai masa lapang yang panjang pada hari ini. masa lapangku banyak ku habiskan dengan bekerja. Tidak seperti pelajar lain, rata-rata lebih gemar melepak, tidur atau mungkin menelaah pada hari dimana mereka tidak mempunyai kuliah. Hanya sebahagian kecil pelajar di kolej aku yang bekerja seperti aku untuk mendapatkan wang saku ketika tiada kuliah. Cuma yang berbeza, aku tidak bekerja seperti mereka. Kebanyakan yang bekerja di restoran makanan segera, kedai-kedai makan dan mungkin di tempat lain.

Berbeza dengan mereka. Waktu bekerja aku lebih fleksibel. Aku boleh bekerja pada bila-bila masa yang ku suka. Dan yang penting aku seronok ketika bekerja. Aku juga tidak perlu risau tentang bayaran. Kerana setiap kali aku bekerja, pasti aku mendapat ganjaran yang lumayan. Tidak ramai yang mahir dalam melakukan kerja yang aku buat. Sebab itu di kolej yang ku belajar ini. boleh dikatakan hanya aku seorang sahaja yang bekerja begini. bekerja sebagai tukang urut.

“wei kau nampak tak cap aku?”tanyaku kepada roomate aku yang sedang khusyuk menonton cerita seram jepun.
“kau carilah kat atas almari tu. Selalu kau campak situ kan”katanya tanpa melihat aku yang sedang bersiap untuk keluar bekerja.
“ok dah jumpa dah”kata aku lalu memakai cap berwarna biru gelap.
“kau nak pergi mana?”soal Bahri..Mohamad Bahri Bin Zainudin, nama penuhnya.
“keluar kejap. Pukul 4 aku balik”kata ku.
Bahri tidak bertanya lagi. seolah-olah paham. Sejak semester lepas lagi Bahri tidak pernah bertanya banyak tentang kemana aku keluar.

Sejak aku masuk kolej ini pada semester lepas atau pada 6 bulan yang lepas.. aku ditempatkan sebilik dengan Bahri. Sepanjang masa dengannya, aku selesa. Dia tidak banyak ragam. Cuma satu je yang aku meluat dengan perangainya yang suka sangat meminjam barang aku tanpa meminta izin dari aku. Sudah acap kali aku menegurnya, tapi tidak langsung dia berubah.

Telefon bimbit ku berdering. Nama teman lelaki aku ‘Amri’ mucul di skrin telefon bimbitku.

“hello”kata aku bila menjawab panggilan
“hello sayang, tengah buat apa?”tanya Amri
“nak keluar ni. saya nak pergi library”jawab aku sambil menghidupkan enjin motor Yamaha LC 135
“malam ni awak free?”tanya Amri lagi
“Tak tau lagi. kenapa?”soal ku kembali
“tidur rumah saya boleh? Malam ni parents saya tak de kat rumah”ajak Amri
“ok tapi saya tak janji k,nanti saya contack awak untuk confirmkannya”kata aku
“baik, jaga diri sayang.. I love you.. mmuuaahh”
“I love you too. mmuuaahh”balas ku lalu mematikan panggilan

Aku menungang keluar motor dari kawasan kolej dan menuju ke jalan besar. Destinasi yang akan ku tuju adalah Damansara Damai. Ke rumah seorang polis berpangkat koperal. Namanya Azlan, masih bujang dan berumur 32 tahun. Azlan menghubungi aku tadi adalah untuk mendapatkan khidmat yang ditawarkan aku iaitu urutan.

“Susah juga cari rumah encik”kata aku selepas diperlawa masuk Azlan ke dalam rumahnya
“hehe biasalah kawasan ni memang banyak sangat jalan..tak payah lah nak berencik dengan saya, panggil je abang lan.”katanya lalu duduk di sofa

Rumahnya kemas.tidak berselerak seperti kebanyakan rumah bujang yang lain. Rumahnya juga berbau harum.

“duduklah”perlawa azlan
“terima kasih”kata aku sambil tersenyum lalu duduk di kerusi berhadapan dengannya
“dah lama ke buat kerja ini?”tanya azlan
“baru je. Ade lah dalam 5 bulan”jawabku
“selalu urut orang yang macam mane?”soal azlan lagi
“sesiapa yang nak saya urut je..tak kisah bentuk badan. Cuma kalau dapat orang yang agak besar tu memang letih sikitlah”kata aku sambil ketawa kecil
“kalau badan macam abang ni kira ok lah ni”kata azlan sambil meleret senyumannya
“ye,ermm bila nak mula?nak buat kat sini ke atau kat dalam bilik?”tanya aku
“kat dalam bilik lah,jom”ajak azlan

Aku mengikut azlan ke dalam biliknya. Ruang biliknya agak kecil tapi bagi aku selesa.

“abang buka lah baju, seeloknya pakai tuala”pinta ku
“ok”katanya

Azlan menanggalkan baju T-shirtnya aku dapat melihat bentuk badannya yang agak sasa dari pengamatan aku. Aku mengeluarkan sehelai kain sebesar saiz tuala dari beg sandang ku. Aku membentangkan ke atas lantai. Bantal dari atas katil azlan ku ambil dan ku letakakn di hujung kain tersebut. Apabila ku toleh ke arah azlan, azlan sudah pun bertuala.aku memintanya baring tertiarap di atas kain tersebut.

Aku mengeluarkan sebotol minyak yang berupa lotions badan dan ku sapukan ke atas belakang badan azlan. Badannya ku sentuh dan ku sapukan minyak tadi ke seluruh badannya. Minyak tersebut ku rata kan di belakang badannya. Jari jemari aku giat memicit belakang badan azlan yang agak keras. Badan azlan memang mantap. Aku seolah-olah tertarik melihat belakang badannya yang berkilat itu. Aku terus mengurut badan azlan. Sesekali azlan sendawa. Menandakan angin dalam badannya keluar setelah aku mengurutnya.

Tuala yang menutup punggungnya ku londehkan sedikit.aku mengurut pinggulnya. Kemudiannya pehanya menjadi sasaran jariku. Jari jemari aku rancak mengurut pehanya. Sesekali azlan mengeluh kesedapan dan meminta aku menekan atau memicit dengan kuat.

“pusingkan badan bang”arah aku

Azlan menuruti tanpa banyak bicara. Badannya di pusing membaring menghadap aku. Matanya menatap muka ku redup. Aku hanya tersenyum dan menyapu depan badannya dengan minyak. Putting teteknya ku gentel. Aku mengurut lenganya pula.. bermula dengan lengan kana kemudian beralih ke lengan kiri.. aku memanjat badannya, dadanya ke tekan sedikit dan aku memulakan urutan di bahgian dada dan perutnya yang sasa itu.

Azlan hanya tersenyum melihat aku tekun mengurutnya. Sesekali punggungku tergesel dengan batang koneknya yang ditutupi tuala. Seluar track yang ku pakai memudahkan aku untuk mengangkang di atas badannya. Setelah selesai, aku mengentel-gentel manja putting teteknya. Niatku nak bagi azlan lebih rileks. Tanpa ku sedari batang koneknya mula mengembang mengeras di bawah tuala.

“ada urut ekstra tak?”tanya azlan mengejutkan aku dari lamunan ketika sedang khusyuk mengentel putingnya
“ada”jawabku.
“buatlah. Abang sanggup bayar lebih. Janji puas”kata azlan sambil mengenyitkan mata ke arah aku.

Aku menarik tuala yang menutupi bahgian bawah badannya. Batang konek yang tebal itu separuh mengeras membengkok sedikit ke kiri. Minyak yang ada ditanganku di lurut perlahan ke batangnya. Azlan memejamkan mata. Batang koneknya mula mengembang dan mengeras dalam gengaman tanganku. Aku mula mengurut batangnya. Kakinya ku kangkangkan sedikit. Telurnya turut ku urut. Kepala takuk koneknya aku urut manja. Bahagian ini adalah sensitif jadi aku berhati-hati mengurutnya. Kepala koneknya masih merah. Seperti kepala konek aku. Mungkin azlan ini jarang melancap sebab itu kepala koneknya masih lagi merah.

“isap”pinta azlan

Aku mengambil tuala tadi dan mengelap batangnya yang basah dengan minyak urut.

“slow-slow sikit. Milu ar”kata azlan
“maaf..hehe”kata ku sambil mengengam batang koneknya

Batangnya ku picit-picit lembut. Sambil batangnya ku gengam penuh, Ibu jariku mengurut lembut kepala koneknya. Mata azlan terpejam rapat. Serentak itu titisan air jernih mengalir keluar dari alur kepala koneknya. Ibu jariku mengesat air mazi yang mengalir keluar. Bagaikan gam,air mazi itu terlekat dan memanjang ketika aku mengalihkan ibu jariku dari alur kepala koneknya itu.

Aku menarik nafas panjang.batang konek azlan mengembang-gembang ketika lidahku menjilat kepala koneknya. Azlan mula mendengus keenakan bila lidahku menjilat alur kepala koneknya yang sedang mengalir keluar air mazi sari alur itu. Dada azlan berombak-ombak kencang ketika mulutku mula menelan dalam batangnya.

Amat sukar bagiku untuk menelan kesemua batangnya.amat tebal sekali. Memang ku kagumi batang konek milik azlan ini. jarang lelaki melayu memiliki saiz zakar seperti dia.

“arghhh ”azlan mengerang kesedapan

Kepala aku makin laju teranguk-anguk menghisap batang konek azlan. Jari aku mula meliar ke arah dada azlan. Putting tetek azlan ku gentel manja. Azlan makin tak keruan.sesekali kakinya terangkat-angkat sedikit menandakan dia amat ghairah diperlakukan begitu.

“sedap sangat,abang tak tahan ni..abang nak pancut dah ni!”teriak azlan dalam erangan. Aku terkejut apabila kepala aku ditekan secara tiba-tiba oleh tangan azlan. Batangnya masuk penuh didalam mulutku kini. Serentak itu, bersembur air maninya memancut deras didalam mulutku,hampir tersedak dibuatnya. Sisa-sisa air mani meleleh keluar dari mulutku apabila aku menarik keluar batang azlan dari mulutku. Sisa-sisa air mani ku kesat yang masih terlekat dibibir dan dagu ku.

“berapa?”tanya azlan setelah selesai mandi dan hanya berboxer kini.
“RM 150 termasuk yang ekstra tadi”kata aku sambil menlipat kain dan disimpan kedalam beg sandangku.
“lain kali abang minta servis lagi, kalau boleh harga tu kurangkan lah sikit” kata azlan sambil tersenyum

Aku hanya mampu membalas senyumannya kembali. wang kertas RM 100 dan RM 50 yang dihulur azlan ku ambil.

Aku menghidupkan enjin motor ku setelah helmet ku pakai. Jam di skrin telefon bimbitku menunjukan angka 4.15pm. aku menungang keluar motor ku ke jalan besar untuk kembali ke hostelku. Agak letih juga aku mengurut azlan tadi. mulutku hampir kebas menghisap batang koneknya. Tapi semua itu berbaloi apabila rm 150 kini berada di dalam dompetku.

“malam ni kau keluar?”tanya bahri
“keluar kot. Pesal?”tanya ku kembali
“aku ingat nak ajak kau keluar, teman aku tengok wayang. Cite prince of persia”katanya sambil mengelap badannya yang masih basah setelah selesai mandi tadi.

“kau ajak lah naim ke epul ke tak pun halim..dorang free kot malam ni”kata aku
“adoii aku nak keluar berdua je dengan kau..malas lah nak ajak dorang tu”kata bahri sambil mengenakan boxer lusuh di hadapan aku.. mata aku setia memerhatikan bahri yang sedang memakai boxer. Tapi sayang, batang koneknya terselindung kerana dia masih memakai tuala.

“kenapa nak keluar dengan aku je?lain macam lak bunyi”kata ku
“kau ni, aku rasa aku tak pernah keluar lepak dengan kau. Bila ajak keluar mesti kau tak nak, mesti kau dah keluar tempat lain.. saje je nak rasa keluar lepak dengan kau lak”kata bahri

“lain kali ar. Aku dah janji dengan kawan aku ni, nak keluar dengan dia kejap lagi.”
“tak pela. Nanti kalau kau free kau bagitau la aku”jawab bahri dalam nada sedikit hampa

Laungan azan berkumandang jelas. Aku tidak bersuara. Mulutku seakan terkunci bila mendengar bunyi azan. Tanda aku menghormati bunyi azan. Bahri juga begitu. walaupun dia senyap tapi dia kini sibuk memakai kasut.

“kau nak kemana ni?”tanya aku bila azan tamat.
“keluar ar”jawab bahri
“dengan sape?”soal ku lagi
“sorang je. Dah kau tak nak ikut.”kata bahri. Aku hanya tersenyum.

Bahri berjalan keluar dari rumah. Sebentar lagi rakan serumah ku yang lain akan pulang.Aku bangkit dari kerusi dan mencapai tuala untuk mandi. Setelah solat maghrib ku tunaikan, aku segera mencapai telefon bimbitku, ada 4 missed called dari amri.

“hello”
“sayang nape tak jawab call tadi?”soal amri ketika aku menghubunginya
“saya baru lepas solat ni.”jawab ku sambil duduk di tepi katil
“nak tanya, malam ni awak nak datang tak rumah saya?”soal amri dalam nada manja
“jap lagi saya sampai”jawabku
“ok, saya tunggu..saya dah masak spagetti ni, awak datang cepat tau,leh makan sama nanti”
“baik, saya gerak sekarang”kata aku lalu mematikan call sebelum sempat mengucapkan kata-kata “I love you” seperti biasa dalam perbualan. Aku mencapai cap biru gelap kegemaranku dan segera menuju ke pintu rumah.

“mak ayah awak pergi mana?”tanya aku ketika amri bersalaman dengan aku di muka pintu rumahnya
“dorang pergi rumah nenek saya, nak bincang hal keluarga sikit”kata amri
“Am tak ikut?”tanya aku
“am kan ade kelas esok, lagipon Zard kan ada untuk temankan Am malam ni”kata amri lalu memimpin tangnku ke sofa. Aku tak berapa suka sebenarnya apabila amri memangilku zard. Nama sebenarku bukanlah zard tetapi zahiruddin. Cuma sejak menjadi kekasih amri, dia lebih mesra memanggilku zard walaupun aku tidak menyukainya.

“petang tadi saya tanya zul, dia kata dia tak jumpa pon awak kat library”pertanyaan amri membuatku gugup seketika.
“adalah, dia tak perasan saya kot”tipuku
“pastu saya guna friends finder, cari awak..hasilnya awak berada di Damansara Damai. Awak buat apa kat sana?”soal amri sambil menatap muka ku serius..aku menjadi cuak. Apa yang harus ku jawab bagi menyembunyikan perkara ini. jika amri tahu pekerjaan sampingan aku pasti dia melenting marah!

“abang pergi rumah kawan abang kat sana sekejap. Abang nak pinjam hardisk dia untuk mintak copy software sikit”jawabku
“kawan yang mana?”tanya amri lagi
“kawan abang, nama dia ijam”kata ku
“dia tu plu gak ke?”soal amri lagi
“bukanlah. Dia straight. Dia dah ada awek dah. Kenapa tanya saya macam-macam ni? tak percaya kat saya ke?” kataku dalam nada yang agak tegas
“bukan macam tu.dah la, jomlah makan”ajak amri sambil menarik tanganku ke dapur

Selesai makan, amri meminta tolong aku membantunya menyiapkan assignmentnya. Amri merupakan pelajar junior yang belajar di kolej yang sama dengan aku. Aku kini berada di semester 4 manakala amri pula baru berada di semester 2. amri masuk ke kolej lewat setahun dari ku, walaupun umur kami sebaya, namun oleh kerana amri lewat mendaftar di kolej ku, jadi dia kini belajar di semester 2.

“kenapa ni?sakit ke leher tu?”tanya ku bila melihat amri mengosok-gosok lehernya dengan tanganya.
“lenguhlah asyik menghadap laptop ni dari tadi”kata amri
“banyak lagi ke naik taip ni?”tanyaku
“sikit je lagi. siap je taip part ni pastu buat conclusion lak..pastu habis lah”jawab amri sambil tanganya rancak menaip.aku menrapati amri, lalu lehernya ku picit dan ku urut perlahan-lahan nak bagi dia rileks dan hilangkan lenguh di lehernya.
“pandai awak urut..rasa sedap je..mana awak belajar mengurut ni?”soal amri
“ala urut biasa je la”jawabku bagi menyembunyikan kemahiran mengurut yang ku pelajari dari pak cik aku di kampung. Jika amri tahu tentang perkerjaan sampingan aku sebagai tukang urut pasti dia tidak senang dan akan marah kepada aku.

Setelah selesai membantu amri membuat assignment, kami beruda hanya dudk di rumah amri. Amri mengajak aku keluar untuk menonton wayang. Aku malas. Alasannya aku letih. Amri tidak memaksa. Kami hanya melepak di rumah dan menonton dvd sambil berpelukan di ruang tamu. Waktu pertengahan cerita yang kami tonton. Amri mengurut batang konek ku. Aku membuka seluar dan seluar dalamku, amri pula mencium pipi dan leherku. Tandanya malam ini aku kenalah melayan kehendak batin amri.

“saya letih, jadi saya harap awak tak kisah kalau saya tak fuck awak malam ni”kata ku ketika amri sedang khusyuk menghisap tetekku. Amri menganguk paham.

Aku membaringkan badanku di atas lantai. Amri menghisap batangku dengan penuh lahap. Harusku akui memang aku tidak gemar cara amri menghisap batangku,kerana cara hisapannya selalu terkena gigi. Demi menjaga hati kekasihku, aku terpaksa menahannya. Walaupun milu dan sakit sedikit batangku diperlakukan begitu. hampir sepuluh minit amri menghisap batangku. Aku sebenarnya jenis yang lambat pancut. Tambahan pula dengan cara hisapan amri yang agak tidak selesa itu menambahkan lagi waktu klimaks aku. Aku cuba untuk memaksa air maniku keluar. Ku lihat amri semakin jemu untuk menghisap batangku.

“kan saya dah kata, saya ni lambat pancut”kataku sambil mengangkat sedikit kepala untuk melihat amri
“tak pe, saya suka.tapi sayangnya awak tak nak fuck saya”kata amri lalu melancapkan batangku. Aku hanya tersenyum.

Amri kembali menghisap batangku. Semakin lama semakin ganas. Aku semakin tidak selesa. Hendak ku tegur takut amri makan hati. Jadi ku tahan. Aku mula membayangkan aksi-aksi seks aku bersama pasangan urut ku yang lain. Satu demi satu ku bayangkan demi mencapai klimaks.

“saya nak pancut ni”kata ku dalam erangan. Amri mula melancapkan batangku. Serentak itu air mani ku memancut keluar. Amri hanya melihat air maniku terpancut keluar. Amri tidak suka menelan air mani. Jadi sepanjang aku bersama dengannya, air mani ku tidak pernah masuk ke mulutnya.

Setelah selesai permainanku dengan amri. Aku keluar rumah dan menghisap rokok. Amri tidak seperti ku, dia tidak menghisap rokok dan tidak suka aku menghisap rokok di hadapannya.

“awak, saya tidur dulu ye, nanti awak dah habis isap rokok awak tidurlah sebelah saya nanti”kata amri didepan muka pintu. Aku hanya menganguk sambil menghembuskan asap rokok.

Telefon bimbit ku bergetar. Menandakan terdapat mesej masuk.

‘salam,abg wat pe tu?’sms dari adik angkatku, daniel
‘salam, kat uma, tgh isap rokok.dany lak?’balasku
‘kat uma juga,bila abg nak jumpa dany?aritu jnji nak jumpa’
‘abg bz skrg ni. nnt abg free abg gtau dany k’

Perkenalan aku dengan daniel sudah menjangkau sebulan lamanya dan melalui telefon sebenarnya. Daniel berkata dia mendapat nombor ku dari laman web gay. Laman web apa sudah ku lupa. Dari situ dia inginkan aku menjadi abang angkatnya. Baru 2 kali berjumpa dengan daniel, dia sudah berminat untuk menjadikan aku abang angkatnya, walaupun dia sebenarnya sudah mempunyai abang kandung.

Tiba-tiba azlan menghubungiku, polis yang ku urut petang tadi.

“hello”
“hello zard, kat mane tu?”
“kat rumahlah, kenapa abang lan call saya malam-malam ni?”
“tak boleh ke?”
“bukanlah, tanya je”
“lusa abang nak mintak zard urut abang lagi boleh tak?”
“Insyallah boleh”
“best lah zard urut abang tadi. rasa ringan je badan ni”
“baguslah kalau macam tu”
“tu lah abang harap zard dapat urut abang lusa nanti”
“ok je, tapi saya tak janjilah, kalau saya free saya beritahu abang”
“baiklah, harap zard dapat lapangkan masa untuk urut abang.”

Setelah tamat perbualan aku dengan azlan, aku melangkah mendekati buaian di hadapan rumah amri. Aku menghisap lagi sebatang rokokku. Sambil asap ku hembus keluar berkepul-kepul dari mulutku,aku mula terbayangkan masa depanku, ada seorang lelaki melamar aku untuk menjadi tukang urut di tempatnya. Pusat urutan di tengah bandar,tidak lah terlalu jauh dari tempat tinggal aku. Ramai yang memuji cara urutanku. Pernah juga aku terfikir untuk menjadikan urutan ini sebagai pekerjaan utama aku. Memandangkan aku mempunyai 6 orang pelangan tetap termasuk azlan kini. Kebanykan dari mereka sebenarnya hanya ingin menjamah aku atau menjadikan aku sebagai tempat untuk melepaskan nafsu, memandangkan aku menawarkan juga urutan batin atau servis tambahan. Kepala ku ku donggakan ke langit. Malam ini tiada bintang berkelipan dan cahaya rembulan, cukup dingin ku rasakan kini. Angin kota berhembus sepoi-sepoi bahasa. Ku lontar jauh-jauh pandangan mataku ke langit.

‘abg bz ke?knp x reply sms dany?’sms yang dihantar daniel kepada ku
‘abg letih ni, nak tido..esok kita sms k, kalo abg free abg jumpa dany.gud nite. wassalam’balasku

Aku melihat waktu di telefon bimbitku, sudah hampir 2.30 pagi. Entah kenapa mata ku masih galak terbuka. Tiada rasa mengantuk. Walaupun badanku terasa letih sebenarnya. Kad nama yang diberi jacky minggu lepas,pengusaha rumah urutan yang melamar aku untuk bekerja di tempatnya ku belek. Patutkah aku bekerja di pusat tersebut. Waktu kerja yang fleksibel ditambah dengan gaji yang agak lumayan berjaya menarik minatku. Fezrie, bekas kekasihku pernah memuji cara urutanku juga satu ketika dulu. Katanya aku bukan sahaja pandai mengurut malah aku juga pandai menghisap batang koneknya. Bukan seperti amri yang selalu terkena gigi dan memilukan sahaja batang konek ku bila di menghisapnya. Bukan fezrie sahaja yang berkata begitu,malah hampir kesemua orang yang berurut denganku juga memuji cara hisapanku.. entahlah, samada betul atau tidak, aku tak kisah, janji kesemua pelanganku suka dengan khidmat yang ku tawarkan.

Bunyi deringan telefon mengejutkan ku dari tidur. Pabila ku sedar, amri tiada lagi dalam dakapanku. Aku bangkit bangun dari tidur. Rambut ku yang agak serabut ku lurut dengan tanganku bagi kemas. Dengan hanya berboxer, ku berjalan ke dapur untuk basuh muka ku. Ku lihat amri sedang sibuk membuat air minuman untuk sarapan pagi.

“good morning sayang, baru bangun ke?”tanya amri sambil mencium pipiku
“ye”jawabku ringkas sambil mengosok-gosok mataku
“pergilah basuh muka dulu,pastu sarapan dengan saya”kata amri

Aku mencuci muka ku. Setelah selesai sarapan, aku terus mandi dan bersiap untuk pulang ke hostelku. Amri pula akan ke kelas, amri ada kelas pada tengahari ini, manakala aku pula mempunyai kelas pada sebelah petang sahaja.

“wei, kau gi mana malam tadi?”soal saiful,housemate aku
“pergi tidur rumah member ar. Mana bahri?”soalku kembali
“yela tu..rumah awek ke rumah member?hehehe bahri dah keluar pagi tadi,dia kata dia ada kelas sampai pukul 3petang”jawab saiful
“ok. Kau lak?tak de kelas ke?”
“tak. Kelas aku cancel”jawab saiful sambil menonton televisyen

Aku berjalan ke bilik,aku berbaring di tilam. Nafas panjang ku tarik dalam-dalam.dan ku hembus perlahan. Telefon bimbitku bergering

‘hai’sms yang dihantar seseorang yang ku tidak kenali
‘hi sape ni?’balasku
‘ko ade wat urut ke?’
‘ye,sape ni?mane dpt no aku?’
‘fakhrul,aku dpt dr kwn aku’
‘ok. Knp? Nak aku urut ko ke?’

Kelas pada petang itu tamat pada pukul 5 petang. Ku berjalan mamai ke kafe. Horlick ais yang ku pesan tadi ku minum. Telefon bimbitku ku letakkan di atas meja. Bersama dengan kunci motosikalku. Bibirku menjadi lembab bila memakan buah tembikai. Aku hanya duduk seorang di meja makan. Fakhrul, seorang lelaki dari kepong memintaku mengurutnya esok pada pukul 5 petang. Esok memang aku lapang pada sebelah petangnya. Kelas ku tamat pada pukul 1 petang.

“wei zey, sorang je?”sapa halim sambil menepuk manja belakang badanku
“wei,duduk ar.”ajak ku setelah bersalaman dengannya
“aku nak bla ni, nak hantar awek aku balik rumah”kata halim
“oo ok”kataku
“balik nanti jumpa kau kat rumah k”kata halim lalu berlalu pergi ke arah aweknya yang menantinya di tangga. Aku hanya mengangukkan kepala. Halim hilang dari pandangan mataku. Zey, ye memang itulah nama panggilan ku dengan kengkawan di kolej ku, nama zard pula hanya digunakan aku untuk berurusan dengan pelangan atau pun digunakan oleh kalangan kengkawan PLU.

Aku berjalan lemah ke tempat meletak motor. Disitu, aku terserempak dengan seorang budak lelaki yang agak jambu dari pengamatanku. Dia sedang menghidupkan enjin motorsikalnya. Motor Lagenda. Kulit mukanya begitu halus dan bersih. Ditambahkan lagi warna kulitnya yang putih itu,membuatkan dia kelihatan begitu kacak sekali. Tiada sehelai janggut atau misai dimukanya. Mukannya cukup bersih. Aku terkejut pabila dia menoleh ke arahku. Aku melemparkan senyuman kepadanya. Dia membalas senyuman ku sambil mengangkat tangan kepada ku dan memakai helmet sebelum bergerak keluar meninggalkan aku. Aku begitu tertarik pada budak tersebut. Belum pernah ku lihat dia di kolej sebelum ini. mungkin pelajar baru.

“mana encik dapat nombor saya?”tanya ku kepada fakhrul ketika dia mengajak aku untuk masuk kerumahnya.
“dari kawan, joe namanya. Dia yang bagi nombor kau kat aku”jawab fakhrul

Joe, atau johari, memang ku kenal lah. Dia merupakan salah seorang pelanganku, sudah lebih dari 3 kali aku mengurutnya. Batang koneknya juga pernah singgah di mulutku. Batang koneknya bengkok ke kanan.tidak tebal Cuma memanjang ke kanan dan kepala koneknya besar seperti cendawan. Tak sangka dia menyebarkan nomborku kepada orang lain.tapi tak mengapalah, janji aku dapat pelangan baru.

“joe cakap kau ni pandai mengurut.”kata fakhrul lalu duduk di sofa.
“bolehlah, saya urut macam biasalah” jawabku. Fakhrul tersenyum. Kelihatan manis senyumannya, berlesung pipit dan bermata kuyu. Ku perhatikan gambar-gambar di dinding rumahnya. Rupanya dia sudah berkahwin. Cantik isterinya..

“encik dah berapa lama kahwin?”tanyaku
“adelah dalam setahun”jawabnya
“ada berapa orang anak??”
“belum lagi. Mungkin satu hari nanti”
“Insyallah”

Tiba-tiba amri menelefonku, aku sedikit terkejut..

“maaf encik, saya jawab call ni dulu ye”kata aku lalu keluar dari rumah fakhrul
“hello sayang kat ne?”tanya amri
“kat rumah kawan lah”jawabku
“yela kat mane?”
“Bangsar”
“awak buat apa kat sana? Kawan awak tu PLU gak ke?”
“awak ni kenapa? tanya saya macam-macam ni, rimas ar”
“awak tu, dah mula cari orang lain lak..”
“wei jangan buat saya marah leh tak?! Malas nak cakap dengan awak lagi ar!”kata aku yang sedang bengis dengan sikap cemburu amri. Talian telefon terus ku matikan. Aku mematikan telefon bimbitku. Agar tiada sisapa lagi yang mengangu aku lagi.

“maaf lah. Ada masalah sikit tadi”kata aku ketika masuk semula ke dalam rumah fakhrul..

“tak de hal la. Bila boleh mula?”tanya fakhrul
“sekaranglah. Nak buat kat mana?”tanya ku
“buat kat sini jela”jawab fakhrul
“ok, kalau macam tu encik buka lah baju dan seluar,pakai tuala.”
“baik.”jawab fakhrul lalu beredar ke bilik untuk menyalin pakaiannya

Sementara itu,aku menyediakan kelengkapan untuk berurut. Aku cuba buang jauh-jauh fikiranku terhadap amri. Aku tak mahu kejadian tadi mengangu tumpuanku terhadap kerja ku.

“macam ni ke?”tanya fakhrul ketika berjalan ke arah aku dengan hanya bertuala..amat menarik sekali badan fakhrul. Walaupun badannya tidak begitu berotot seperti azlan. Tapi cukup sempurna bagiku, ditambahkan lagi dengan bulu-bulu dadanya yang tumbuh halus.
“ye,encik baring meniarap di atas kain ini”arahku
“macam ni?”soal fakhrul ketika sedang meniarap di atas kain tersebut.
“ye macam tu.saya nak encik rileks jela.”pinta ku, dari gaya fakhrul ni macam dia tidak pernah berurut je sebelum ini.

Seperti biasa aku akan melumurkan belakang badan fakhrul dengan minyak terlebih dahulu. Aku menyapu rata minyak di belakang badan fakhrul. Setelah itu, jari jemari aku mula memainkan peranannya. Memicit dan mengurut di bahagian leher dan bahu fakhrul..fakhrul mula mendengus keenakan. Aku mengurut bahagian belakang badannya dengan perlahan-lahan. Ku urut dengan biasa.tidak ku urut dengan keras dahulu.tujuanku nak bagi dia rileks dulu. Setelah itu aku mula menekan agak kuat. Fakhrul sendawa berkali-kali dikala aku memicit badannya dengan kuat..

“memang betul kata joe, kau ni memang pandai urut”puji fakhrul.aku hanya tersenyum.
aku melondehkan tuala di punggung fakhrul. Ku sapu lembut minyak dibahagian situ. Begitu pejal dan padat sekali bontot fakhrul. Aku urut di celah bontotnya.

Hampir sejam aku mengurut belakang badan fakhrul. Aku meminta dia memusingkan badan dan berbaring menghadap aku. Fakhrul hanya menurut suruhanku.ketika dia ingin memusingkan badannya mataku tertangkap ke arah senjatanya yang mengendur.bila dia perasan aku melihat senjatanya dengan cepat dia menutupnya dengan tuala. Aku mengalihkan pandangan ku dengan segera agar dia tidak berfikir yang bukan-bukan terhadapku.

Aku meneruskan urutanku.ketika aku sedang khusyuk mengurut bahagian dadanya,tiba-tiba dia menepis tanganku.

“kenapa encik?sakit ke?”tanyaku yang terkejut
“bukan Cuma geli je hehehe”kata fakhrul sambil tertawa kecil
“laa ingatkan apelah tadi.maaflah tapi memang cara urutan saya macam ni.saya nak bagi encik santai je”kata aku. Fakhrul mengangukkan kepalanya.

Urutan ku teruskan hingga ke bahagian pingang. Senjatanya ku lihat masih lagi mengendur di balik tuala.tidak menegang atau teransang dengan urutanku.
Aku teruskan mengurut hingga kehujung kakinya. Jam menunjukkan pukul 6.10 petang. Urutanku selesai.

“encik dah selesai dah. Macam mana?badan ada rasa ok tak?”tanya ku ketika mengelap tanganku yang berminyak dengan tuala
“dah habis dah? Sedap rasanya. Rileks je. Rasa macam tak cukup pulak”kata fakhrul yang masih berbaring
“hehe kalau encik nak lebih,kena tambah lagi lah”kata ku.
“kau tunggu kat sini kejap, aku nak pergi mandi dulu”kata fakhrul lalu bergerak kebiliknya.

Nampaknya fakhrul memang bertujuan untuk berurut badan sahaja. Dia tidak meminta urutan sampingan atau tambahan daripada ku.tidak seperti pelanganku yang lain, semuanya meminta servis ekstra. Termasuklah pelanganku yang straight, semuanya akan meminta servis ekstra.tapi dengan fakhrul tidak. Dia seolah-olah tidak berminat. Fakhrul pun tidak teransang bila aku mengurutnya tadi dan dia juga tidak meminta aku untuk mengurut batin.

“nah, rm 100 kan?”tanya fakhrul ketika berjalan kepadaku sambil tangannya membuka dompetnya.
“ye, terima kasih”kata aku sambil menerima wang rm100 yang dihulurkan kepadaku.
“rasa selesa je badan ni lepas kau urut. Memang betul kata joe yang kau ni pandai urut.”puji fakhrul lagi. aku tersengeh mendengar pujiannya.

Aku menghidupkan kembali telefon bimbitku, terdapat mesej yang menyatakan ada 6 missedcalled 4 dari amri dan 2 dari azlan. Kenapa azlan call aku? Alamak, aku lupa, aku dah berjanji dengan azlan untuk mengurutnya pada petang ini. tak pela, malam nanti aku akan bercakap dengannya. Harap dia paham dan tidak kisah.
Setelah enjin motorku hidupkan. Aku menunggang keluar dari rumah fakhrul.

Sementara itu….

Johari atau joe memandu masuk keretanya ke kawasan rumah fakhrul.

“malam ni jadi ke nak keluar?”tanya joe sambil duduk di sofa.
“aku tak tahu lah, tengok keadaanlah”jawab fakhrul yang hanya berseluar pendek setelah selesai mandi tadi.
“isteri kau bukannya ada kat rumah pon. Keluar jelah,apelah kau ni”
“bukan pasal tu, aku dah janji dengan awek aku untuk keluar date malam ni.”
“yeke,wah awek yang mana satu ni?hehehe”
“adelah.hehehe”
“wah masuk ar.”
“tentu ar,nasib baik aku sempat berurut tadi, barulah rasa ringgan je badan ni,baru best untuk perform malam ni hahahaha”
“kat mana kau berurut?”
“aku berurut dengan budak yang kau kenalkan kat aku lah. Baru je lepas tadi. pandai gak dia urut.”
“memang pandai pon. Kau urut biasa je ke? Takde urut ekstra?”
“urut biasa je.”
“kenapa tak buat urut ekstra sekali? Budak tu pandai isap tau. Kalah cara awek isap”
“hahaha tak mau lah aku. Giler kau, Geli ar lelaki isap kote aku hahaha kau lain ar gay hahaha”
“wei cakap bebaik skit wei. Aku dah bertunang ar wei. aku ambil yang ekstra pon sebab dah lama tak dapat je. Hahaha tapi serius aku cakap, cara dia isap memang best, kalah tunang aku hahahaha”

Akhirnya aku sampai juga ke rumah. Penat juga ku rasakan. Aku masih terbayangkan fakhrul, kenapa dia tidak berminat untuk mengambil servis ekstra yang ku sediakan. Mungkin juga salah aku sebab tidak menawarkan kepada dia.

“wei, baru balik?”tanya saiful ketika aku sedang membuka kasut di muka pintu.
“a’ah kau nak kemana ni?”
“nak g rumah kawan jap. Nak discus pasal asignment aku”kata saiful lalu keluar dari rumah.
“kau tengok citer ape?”tanya aku kat halim yang khusyuk menonton cerita di laptopnya
“citer titanic”jawab halim
“hek’eleh, hati taman punye budak, layan citer titanic pepetang ni..hahaha”
“wei kau boleh senyap tak, aku tengah fokus tengok citer ni wei.dah bla la kau”
“hahaha pape je la wei hahaha”kata aku lalu berlalu ke bilikku

“baru balik?kau kemana tadi?”soal bahri ketika terlihat aku meletakkan beg sandang dan juga helmet di meja.
“rumah kawanlah.adehh penatnya.”kata aku lalu berbaring di tilamku bersebelahan tilam bahri.
“malam ni keluar nak?”ajak bahri sambil berbaring mengiring ke arahku
“nak g mana?”tanyaku
“lepak-lepak jela”kata bahri. Aku hanya mengangukkan kepala.
~~
“jack lu kata ada orang baru? Mana orang tu?”tanya seorang lelaki yang merupakan pelangan tetap di pusat urut yang diusahakan jacky
“orang itu belum masuk lagi. nanti dia sudah masuk I tampal gambar dia kat sini”kata jacky sambil menunjukkan papan yang tertampal beberapa keping gambar lelaki kacak,tampan dan jambu serta macho disitu.
“itu budak jambu juga ke?”tanya lelaki tersebut
“banyak handsome I cakap sama U.”kata jacky sambil mengusap bahu lelaki tersebut.
“nanti kalau itu budak sudah masuk, lu cakap sama I k”kata lelaki tersebut lalu berlalu keluar dari pusat urutan tersebut.
“zard, I harap u masuklah sini cepat-cepat”detik hati jacky
~~
Walaupun aku agak keletihan pada malam itu, tapi kerana sudah bersetuju untuk keluar dengan bahri, aku gagahkan jua diriku ini. destinasi kami adalah di One Utama. Malam itu kami keluar berdua. Azlan telah ku hubungi tadi,aku meminta maaf padanya sebab tidak dapat mengurutnya pada hari ini.tapi aku sudah berjanji dengannya akan mengurut dia pada minggu depan.
Setelah selesai menonton wayang, aku menemankan bahri membeli belah. Aku pula hanya membeli 2 helai t-shirt baru. Selesai membeli belah kami pulang,dalam perjalanan pulang kami singgah ke kedai makan.

“aku ingat semester depan aku nak sewa rumah kat luar ar”kata bahri sambil memetik api lighter
“kenapa?”tanya ku
“sewa hostel tu mahal sangat lah. Lagipon aku dah cakap dengan epul dengan halim, dorang ok je. kau nak join tak?”
“naim macam mane?”
“malas aku aku nak ajak naim tu. Kau bukan tak tau dia tu jenis yang malas punye orang. Selama ni rumah kita bersepah pon sebab dia lah”runggut bahri
“aku tak tau lagi ar.”
“kalau kau nak kau bagitau lah awal-awal,sebab aku nak cari orang ni,takut kau lambat je.dah susah nanti”kata bahri.

Pukul 2pagi aku dan bahri pulang kerumah. Halim tiada dirumah,epul dan naim masing-masing nyenyak tidur di ruang tamu. Aku dan bahri bergerak masuk ke dalam bilik. Bilik kami mempunyai kipas, itu pun aku yang beli. Jadi aku dan bahri memang tidur didalam biliklah,kami tidak tidur di ruang tamu seperti yang lain kerana di ruang tamu mempunyai kipas. Oleh kerana terlalu letih,mata aku mudah terpejam dan terlelap. Bahri pula sedang sibuk bergayut dengan awek dia.
~~
“awak, maaflah. Saya mintak maaf dengan awak”rayu amri
“saya sibuk ni,tolong jangan gangu boleh tak?”kata aku sambil menepis tangan amri
“awak, please..jangan buat saya macam ni wak, am mintak maaf zard..tolong lah maafkan am,zard.”kata amri yang merayu-rayu meminta maaf dariku

Aku hanya berdiam diri, rokok ku keluarkan dari poket seluar jeans.aku tau, amri memang tidak suka dengan asap rokok. Dengan cara ini sahajalah aku dapat menghalau dia. Amri berterusan merayu. Lenganku di dipegang dan sekali sekala di tarik-tariknya. Aku bertambah rimas. Asap rokok berkepul-kepul keluar dari mulutku.aku mendongak ke atas. Melihat bangunan kolej ku yang 7 tingkat. Mataku tertangkap ke arah seorang budak lelaki yang berdiri di sebelah tingkap ditingkat 6. Aku memandang lelaki tersebut tanpa menghiraukan amri.budak lelaki tersebut perasan akan aku. Di melihatku kembali. Melihat aku yang sedang duduk bersama dengan amri di tangga. Dia senyum kepadaku lalu berjalan pergi menjauhkan diri dari tingkap. Budak lelaki tersebut hilang dari pandangan mataku. Baru aku teringat, budak lelaki itu aku pernah lihat di tempat meletak motorsikal. Ye, dialah budak jambu yang menunggang motor Lagenda.

“aku rasa sampai ini jela hubungan kita. Aku tak boleh nak teruskan lagi hubungan ini dengan kau”kata aku sambil berdiri
“zard, jaganlah tinggalkan amri zard. tolonglah”kata amri sambil mengengam erat tanganku
“jaga diri,lepas ini kau dengan aku dah tak de pape lagi. aku dah tak boleh tahan lagi dengan sikap kau.aku rasa macam terkongkong tau tak!”kata aku lalu berlalu pergi meniggalkan amri. Amri menekup mukanya, sedih yang teramat sangat melihat aku berlalu pergi.

“zey, aku nak collect duit bil api dengan air ni”kata bahri
“ok, nanti kat rumahlah aku bagi”kata aku lalu menyuapkan bihun goreng ke dalam mulutku.aku, bahri, eddy, dan maya masing-masing baru sahaja selesai kuliah tadi.kami melepak di kafe sementara menanti kelas lain akan bermula lagi sejam dari sekarang.
“bagi jela sekarang,nanti kat rumah kau bukannya ada selalu pun”
“nanti aku bagilah,aku bukanya ada duit sekaranglah.nanti aku g cucuk kat atm pastu aku bagilah kat kau”
“zey, tadi nurul kirim salam kat kau” sampuk maya. Nurul merupakan awek yang agak cun juga dikolej aku. Aku ni gay. Aku tak berminat pada perempuan. Bagi aku perempuan bukanlah sesuatu yang penting dalam hidupku kecuali emak aku,kakak aku dan nenek aku.
“waalaikumsalam”jawab ku ringkas
“wah zey,ada awek sekarang”usik eddy
“sape?”tanya ku seolah-olah tidak tahu
“sape lagi,nurul lah”sampuk bahri
“hahahaha”aku hanya tertawa

Hari ini aku tak bawak motor. Aku tumpang kereta eddy. Eddy duduk kat tingkat 7 apartment rumah aku, rumah aku lak kat tingkat 5. Apartment ni pihak kolej sewa sebagai hostel bagi pelajar-pelajar kolej aku.
~~
“zard, jom lah keje kat sana. Best tau. Gaji besar”ajak haikal
“aku tak tahu lagi la karl, aku sibuk dengan study sekarang”jawabku

Haikal terdiam, air iced blanded chocolate di sedutnya perlahan. Haikal atau nama panggilannya karl,merupakan kawan PLU yang rapat dengan aku. Haikal bekerja di pusat urutan di tempat jacky. Walaupun dia juga belajar seperti aku dia juga bekerja separuh masa sebagai tukang urut di pusat urutan jacky.

“kau tryla dulu, kalau keje itu ok dengan kau, kau kejela tapi kalau tak,kau tak payahla teruskan”kata haikal
Aku hanya menatap muka haikal.beribu perkara bermain di fikiranku kini. Haruskah aku bekerja bersama dengan haikal. Aku takut tumpuan aku terhadap pelajaranku terjejas nanti. Keputusan peperiksaan semester lepas tidak begitu baik. Jika aku terima perlawaan ini mungkin mengangu lagi pelajaranku nanti.

“inilah tempatnya,masuklah jacky ada kat dalam sana”jemput haikal.
“kau ikutlah aku sekali”kata aku
“yela”jawab haikal sambil memeluk bahuku dan berjalan beriringan menuju ke sebuah bilik kecil di hujung bangunan. Akhirnya aku nekad untuk bekerja di sini. Ini merupakan permulaan sahaja, bukannya tetap.jika tidak sesuai dengan aku, maka akan ku tinggalkan tempat ini. jika sesuai dengan aku, kemungkinan besar aku akan teruskan.

“zard, akhirnya u jadi juga datang sini”kata jacky dengan teruja bila melihat aku di balik pintu.
“jack, I pergi dulu ek”kata haikal lalu menolak aku ke dalam bilik itu sambil menutup pintu bilik itu.
“duduklah zard”pelawa jacky
“ermm terima kasih”kata aku yang tidak begitu selesa. Memang indah bilik ini.susuanan perabut cukup teratur selain warna ungu sebagai cat dinding bilik yang kecil ini. lampu-lampu menyinari malap bilik ini. hidungku tertangkap pada bau wangi sewangi bunga lavender. Bau itu datangnya dari lilin kecil berwarna biru yang diletakakn di atas meja kecil di sebuah sudut bersebelahan dengan meja jacky.

“I suka sangat u datang sini. I harap u datang sini untuk bekerja disini”kata jacky
“ermm I tak tau lagi. I tak biasa lah”kata aku
“ala u ni, mula-mula memang itu macam lah..tapi lama-lama semuanya ok”kata jacky
“tengoklah macam mana nanti”balasku
“u keje sini memang untung I cakap u. ramai customer datang sini tau. Satu hari u boleh dapat sampai beribu tau”kata jacky dengan bersungguh-sungguh
Aku hanya tersenyum dan mengangukkan kepala.
“jom, I bawa u tengok-tengok tempat ini”kata jacky lalu menarik tanganku

Jacky mula berceloteh banyak tentang tempat urutannya. Aku dibawa ke suatu tempat yang dimana terdapat banyak bilik-bilik kecil. Bunyi lagu Gamelan Jawa dan Bali berkumandang perlahan-lahan ketika aku masuk ke situ. Bau-bauan wangi kotemperi menyegarkan dan menenangkan.

Telinggaku tertangkap pada bunyi rengekan manja dan erangan berahi yang sayup-sayup dari bilik kecil di sebelah kiri aku

“itu tandanya customer sedang enjoy”bisik jacky ketelingaku.
Aku menganguk paham.
“jom kita pergi sana”kata jacky sambil menarik tanganku

Ketika aku melalui bilik-bilik tersebut perlbagai bunyi yang ku dengar. Bunyi orang mengerang kesedapan atau kesakitan, bunyi gegeran katil dan bunyi tepukan tangan di badan dan bermacam-macam lagi.

“zard ini semua adalah pekerja–pekerja I, dorang semua bekerja lama disini”kata jacky sambil tersenyum
“hi”kata aku sambil tersenyum. Ada 6 orang jejaka kacak dan tampan di situ. Semuanya tidak berbaju dan hanya berseluar jeans,ada juga yang hanya berboxer. Badan mereka memang cantik, tegap dan sasa. Mereka tersenyum melihatku.

“zard ini tempat salin baju. Ni locker untuk simpan barang”kata jacky
“ermm baik”kata ku
“zard u salin baju dulu, nanti jumpa I kat luar bilik k”kata jacky sambil mencuit manja dagu ku. Agak terkejut juga dengan perlakuan jacky tadi.

“nama kau sape?”tanya seorang jejaka yang lebih tinggi sedikit dari aku
“zahiruddin,panggil je zard”kata aku
“budak-budak sini panggil aku billy”kata billy sambil menghulurkan tanganya kepadaku.aku bersalaman dengannya
“kau budak baru ke?”
Aku mengangukkan kepala.
“hai saya herman, dari indonesia”kata herman lelaki yang sama tingginye dengan aku. Mukanya cukup macho dan berbadan sasa.
“saya zard”kata aku lalu berjabat tangan dengan dia
“yang tu lak dean, budak pinoy. Sebelah dia zack, raffi dan yang tu lak..”
“boni”potong boni dengan nada serius,billy terdiam. Boni memakai baju t-shirt hitam lalu berjalan keluar dari bilik itu.dia sempat menjeling aku.
“dia tu memang macam tu, sombong sikit”kata billy. Kemudian dean,zack dan raffi berjalan ke arah aku untuk bersalaman dengan ku. Tanda perkenalan.

“ok zard, sekarang I nak u buka baju u, pastu duduk kat atas sofa itu”arah jacky
“duduk sana?”
“ye kat sana”
Aku membuka baju ku lalu duduk di sofa itu. Jacky mengeluarkan kamera digitalnya dari almari.
“I nak amek gambar u sebagai portfolio ye, I nak u pose lawa-lawa tau”pinta jacky
Bilik itu berkelip-kelip dengan kilauan cahaya dari kamera digital jacky. Pelbagai cara pose aku diambil jacky untuk mendapatkan gambar yang terbaik.

“macam inilah kalau urut badan customer nanti”ajar jacky sambil memicit-micit badanku.
Setelah selesai sesi bergambar tadi, jacky membawa aku ke salah sebuah bilik kecil yang terdapat disitu. Jacky mengurut badanku dalam keadaan aku berbogel.
“yang ini pula urut batin namanya, kalau cutomer nak urut,kita kena buat macam inilah”kata jacky lalu meraba batang konek aku yang separa keras.
“eh apa ni jack, I tak nak lah”kata aku lalu menepis tangannya
“rileks la zard, u kena belajar kalau nak pandai”kata jacky
Aku memejamkan mataku. Tak dapatku bayangkan lelaki lembut seperti jacky melancapkan batangku. Aku sebenarnya tidak berminat kepada golongan lembut ni.
“argghh ahh ahh”aku mengerang menahan kesedapan dikala batang aku tertanam di mulut jacky. Begitu pandai jacky mengolom batangku, lancar dan laju.tidak seperti amri yang ganas.
Dalam perjalanan pulang ke rumah, bermacam-macam yang bermain di fikiranku,patut kah aku terus bekerja disitu,patutkah aku terlibat dalam segala aktiviti begitu demi mencari rezeki. Sebenarnya aku ni bukanlah minat sangat untuk mengurut ni,tapi disebabkan kesempitan wang,aku terpaksa bekerja sebagai tukang urut. Walaupun aku seorang PLU/Gay namun aku masih tahu membezakan halal haram. Ye, memang betul menjadi seorang PLU/Gay ini adalah berdosa besar.namun aku tak mampu untuk berubah menjadi lelaki biasa yang sejati atau straight. Aku masih tidak mampu untuk meninggalkan dunia songsang ini. aku bahagia begini.

“halo encik zali, selamat datang. Lama tak jumpa u, mana u pergi?”tanya jacky ketika seorang lelaki berumur dalam lingkungan 40an masuk kepusat urutan jacky.
“bussy sikit. U sihat?”tanya zali
“I baik-baik je. u datang tepat pada waktunya. Hari ini ada budak baru tau, handsome dan macho. Muda lagi tau”kata jacky dalam nada gedik
“muda? Ok ke servis dia?”tanya zali seolah meragui.
“banyak bagus ma.. tip top tau. Kalau u tak percaya, ini gambar dia. Banyak handsome kan?”kata jacky sambil menunjukkan gambar aku yang tidak berbaju di dalam album kecil.
“ok I try”kata zali.
“ok,kalau itu macam u masuk dalam bilik dulu lah,tunggu dia datang,nanti I bawak dia jumpa u kat dalam bilik ok?”
“ok”

“jadi ni kira first time la kau kerja kat tempat urut yang macam ni?”tanya billy ketika aku sedang menukar bajuku
“ye, baru kali pertama lah ni.kau lak?”soalku
“dah 4 bulan dah aku keje kat sini,dulu aku keje kat tempat lain”jawab billy
“oo sebelum ni kau keje kat mane? Umur kau berapa?”tanyaku
“sebelum ni aku keje jadi bertender kat club,tapi club tu dah tutup dah. Pastu kawan aku lah yang ajak keje kat sini. Umur aku lak,..agak-agak kau berapa?”
“eh mane aku tau..”
“tekalah”
“dalam 25 ke 26”
“28 sebenarnya”jawab billy sambil tersenyum kepadaku

“ni zard,ada customer nak servis u.cepat-cepat bersiap”kata jacky di muka pintu bilik
“erm baiklah”kata aku
“I nak u urut baik punya tau, servis tip top. Ni regular customer i. I nak dia puas ok”pesan jacky
“baik”jawabku sambil menukar baju kemeja yang ku pakai untuk ke kelas tadi dengan baju singlet putih yang ketat dan jarang-jarang.langkah kakiku terhenti kala telinggaku tertangkap dengan bunyi deringan handphone ku.

“wei zey, kau kat mane? Cepat lah datang kitorang dah lama tunggu ni”
“sape ni?datang mane plak?”soalku yang agak terkejut dan pelik
“aku eddy,kita ada group discussion la hari ni pasal paper project kita. Tomorrow we need to submit it!”
“alamak aku lupa ar..”
“dah kau jangan banyak cakap, kau datang je sini sekarang!!”marah eddy

“maaf lambat sikit”kata ku
“tak pe,jadi awak la orang baru kat sini?”tanya zali sambil tersenyum memandang aku.
Aku hanya mengangukkan kepala sambil membalas senyumannya. Dalam kepala aku sekarang adalah alasan untuk ku beri kepada eddy kerana gagal untuk berjumpa dengan dia dan bersama-sama menyiapkan tugasan yang akan dihantar esok.

“lama lagi ke kena tunggu ni?”tanya zali mematikan lamunan aku
“eh maaf, boleh mula sekarang. Encik baring meniarapkan badan”arah aku

Aku mengurut zali seperti biasa seperti aku mengurut pelanganku yang lain. Zali juga kelihatan tenang dan selesa dengan cara urutan aku.

“sorry geng, gua lambat sikit.”kata fadil sambil bersalaman dengan eddy dan maya
“takpe, kira oklah dari tak sampai langsung”kata maya
“mane zey?”soal fadil lalu duduk dikerusi

“dah siap dah encik”kata aku sambil berdiri
“eh kejaplah”kata zali sambil menrik tanganku
“tak kan macam tu je kot,abang bayar banyak taw untuk zard”kata zali sambil mencium tanganku.

Aku mula merebahkan badan menghempap badan zali.mulut aku dicium zali tapi ku elak,ku kata aku tak biasa berciuman dengan lelaki,dia akur dan mula mengigit leherku.
Aku hanya inginkan perkara ini berakhir dengan pantas. Aku mula menjilat putting tetek zali dan badan zali hingga lah ke pusat.akhirnya aku menghisap batang zali.tidak sampai seminit aku menghisap batangnya, bersembur air maninya keluar.aku tidak menelan air maninya,bagi ku zali bukan taste aku,jadi untuk apa aku ingin menelan air maninya. Air maninya cair dan agak sedikit. Dia mendengus kesedapan.

“fuck me pelase”pinta zali

Aku menjadi serba salah. Aku tidak berselera sangat terhadap zali ni. tapi jacky dah berpesan agar aku melayan zali sebaik mungkin.
Aku mula menanggalkan boxer aku,senjata aku masih mengendur.tiada langsung tanda untuk berjuang.aku mengetuk-getuk senjataku di lubang zali yang ditumbuhi bulu-bulu yang agak lebat. Akhirnya senjata aku mengeras sedikit. Aku mencapai kondom.

“eh, tak yah la pakai”tegur zali
“maaflah encik,saya memang kena pakai benda ni.saya harap encik paham”alasanku

“aku ingat kau tak datang tadi”tegur billy bila melihat boni masuk kedalam bilik untuk menyalin pakaian.
“aku ngah kering ni,nak pakai duit, sebab tu aku datang”jawab boni
“kau kat selalu buat outcall mesti banyak yang masyuk”kata billy
“jacky mane? Aku tak nampak pon dia kat depan tadi”tanya boni
“entah tadi dia suruh zard urut regular customer lepas tu ntah manela dia pergi”jawab billy
“jadi budak baru tu memang betul-betul lah nak kerja kat sini”sinis boni.

Aku melumurkan cecair pelicin ky di kepala konek dan diseluruh batangku hingga ke pangkal.
‘kali kau mesti pancut cepat! Tak kira lah macam mane pon, kau mesti pancut cepat paham!’
Detik hatiku,seolah-olah mengugut batang konekku supaya mencapai klimaks dengan lebih cepat dari biasa.

Kepala konekku mula memasuki lubang zali perlahan-lahan sambil diiringi bunyi plastik dari hujung kondom. Zali memejamkan mata menerima tujahanku.aku juga memejamkan mata, tapi tujuanku adalah untuk membayangkan orang lain yang berada dihujungkonekku bukannya zali. Budak jambu dari kolej aku menjadi sasaran imaginasiku.

“so, amecam encik zali? Servis verry good?”soal jacky ketika melihat zali berjalan keluar dari pintu bilik.
“banyak bagus, I brtul-brtul enjoy!”kata zali dalam reaksi teruja kerana puas hati dengan layanan ku tadi. boni yang pada masa itu duduk di sofa menunggu bersama dean dan billy hanya mencebik bibir dan menjeling mendengar kata pujian dari zali terhadap aku.

“sorry kawan, aku tak dapat datang semalam”kata aku ketika duduk di belakang eddy.
Eddy hanya berdiam diri. Tanda tidak puas hati.benggang dan marah. Aku tak berkata apa-apa lagi,khuatir kemarahan eddy berlarutan. Telefon bimbitku bergetar, ku lihat ada SMS masuk. Dari amri,
‘zard, kls awk hbs kul bape? Nnt kita lunch same2 k’
Aku terus delete mesej dari amri. Malas aku nak layan mamat ni lagi.

“you over there, can you explain to me what is the meaning for global warming”tiba-tiba prof. bersuara lantang sambil menuding jari ke arah seorang budak lelaki.
“err i.. ermm is..”jawab budak lelaki itu tersekat-sekat sambil mengarukan kepala.

Aku agak terkejut juga bila terlihat budak jambu yang ku biasa lihat sedang berdiri tergagap-gagap menjawab soalan yang ditanya prof. tadi.

“theres anyone who can help our brother here?”soal prof. itu lagi
“ I will..”sahut eddy sambil berdiri. Aku agak terkejut sekali lagi bila melihat eddy berdiri dan menawarkan diri untuk menjawab soalan tadi. Eddy menjawab soalan prof. dengan lancar,tenang dan yakin. Aku terkedu melihat eddy.


“eddy ko tka puas dengan aku ker?”tanya aku ketika kami sedang duduk di kafe
“mane kau pergi semalam? Lama kami tunggu tau.”jawab maya. Eddy lagi sibuk menekan telefon bimbitnya. Langsung tidak memandang aku
“ni,part aku.aku dah siapkan malam tadi”kata aku sambil menghulurkan beberapa kertas yang tertaip nota-nota tentang project paper kami.
“tak payah aku dah siap part kau, dah hantar pon tadi”jawab eddy
“dy, janganlah macam ni. aku mintak maaf sangat-sangat ni”kata aku sambil mengusap lembut lengan eddy

“Assalamuallaikum,leh saya duduk sini?”tanya seorang budak lelaki di belakang aku
“duduk”jemput maya sambil tersenyum
“terima kasih”jawab budak itu lalu duduk di sebalah eddy.aku terkejut bila budak lelaki itu adalah budak lelaki jambu dari kelas pagi tadi,budak yang tergagap-gagap untuk menjawab soalan prof.
“nama saya, syukur tapi member panggil syuk”kata budak itu bila bersalam dengan eddy
“aku eddy”
“maya”
“zey”kata aku sambil bersalam dengan nya
“terima kasihlah sebab tolong jawab kan soalan prof tadi..saya tak pandai sangat dalam bahasa inggeris ni hehehe”kata syuk sambil tertawa kecil
“hehehe aku pon bukannya pandai sangat pon.main cakap je tadi”kata eddy

Telefon bimbit aku berdering, panggilan masuk dari jacky..

“hello”
“hello zard, u jangan lupa ya, petang ini u datang kerja taw. Ada customer sudah booking u”kata jacky
“ok”jawab ku ringkas lalu mematikan panggilan

“zard malam ni kitorang nak keluar. Jom lah”ajak maya
“tak payah ajak dia, dia bukannya ada masa untuk kita”sindir eddy
“pukul berapa?”tanyaku. agak kecil hati aku mendengar sindiran eddy
“dalam pukul 10 malam”kata maya
“korang nak pergi mana?”tanya syuk yang menyampuk
“lepak-lepak je”kata maya
“eddy, aku janji malam ni aku akan lepak dengan korang”kata aku sambil mengusap bahu eddy
“sukati kau lah”kata eddy

Tepat pukul 2 petang aku pergi ke pusat urutan jacky. Jacky tersenyum melihat ku ketika aku berjalan masuk ke dalam bilik salinan.

“hey zard, awal sampai”tegur billy
“biasa je.”jawabku sambil membuka butang baju kameja
“wei budak baru, aku dengar ade 3 customer yang booking ko hari ini”kata boni pula sambil mendekati aku.
“aku tak tau lak pasal tu, yang aku tau ade customer yang nak berurut dengan aku je tapi aku tak tau lak berapa orang”jawabku
“biasalah budak baru yang handsome macam kau ni, memang ramai yang nak rasa”kata boni sambil mengusap pipiku. Aku terdiam. Terkaku mendengar sindiran dari boni dan perlakuannya yang mengusap pipiku.

“zard, mari sini”panggil jacky ketika melihatku keluar dari bilik lokar.
“ada apa jacky?”tanya ku
“ni ada customer ni. customer datang nak berurut”kata jacky

Aku duduk disebelah jacky. Kelihatan seorang lelaki dalam usia 25 tahun ke atas senyum kepadaku. Agak kacak. Dan melihat dari gaya pakaiannya memang tak dinafikan yang dia seorang plu.

“aku dah kata, zey sekarang bussy. Dia mane nak campur dengan kita lagi”kata eddy ketika melihat maya seakan putus asa menghubungiku
“syuk,kau duduk mane?”soal eddy
“aku duduk hostel,duduk dengan kengkawan”kata syuk
“bad,kau tak tak mane zey pergi?”tanya maya
“tak tau.petang tadi dia dah keluar dah”jawab bahri
“kau tengok maya, aku tak tau lah kenapa dengan zey tu, dia memang tak nak lepak dengan kita lagi”sampuk eddy
“sabar lah,lagipon tadi kita dah janji dengan dia pukul 10,sekarang baru pukul 8malam”jawab maya pula.

“so, u ade buat urut ekstra ke?”tanya lelaki plu yang menjadi pelangan aku
“ade”jawabku ringkas sambil menutup botol lotion setelah selesai mengurut lelaki itu
“u ni top ke bottom?”soalnya lagi
“flexi”
“u tak kisahla kalau I nak fuck u?”tanya lelaki itu sambil menarik tanganku.

Azlan kelihatan resah. Benar kata sahabatnya Firdaus yang dia sudah berubah. Tapi perubahan yang lain. Masuk semalam,sudah genap lima budak lelaki yang menjadi mangsa bagi memuaskan nafsunya. Namun azlan masih tidak puas. Nafsu azlan kini lebih tertumpu kepada kaum sejenisnya. Zard, hanya zard yang sesuai untuk azlan memuaskan nafsu. Azlan harus dapatkan zard segera.

“billy, ada customer nak servis u”kata jacky
“ok”jawab billy lalu berjalan meninggalkan boni dan haikal.
“semalam kenapa kau tak datang kerja?”tanya boni kepada haikal
“semalam bussy sikit”jawab haikal lalu menanggalkan seluar jeansnya
“kau dah lama kenal dengan zard?”soal boni
“lama gak. Kenapa?”
“zard tu gay jugak kan?”
“kenapa kau berminat?”
“sorry la, zard tu bukan taste aku”

Aku membaringkan badanku. Kakiku ku kangkangkan. Lelaki tadi mendekati celah kelangkang ku. Aku mula bernafas laju. Lelaki ini membayar ku rm700 untuk dia meliwatku.

“maaf encik, tapi boleh tak encik pakai ini”kata aku lalu menghulurkan kondom kepadanya
“I tak sukalah kalau pakai benda ini”kata lelaki itu lalu menepis kondom yang ku beri
“maaf encik, tapi encik kena pakai juga. Kalau tak saya tak boleh benarkan encik untuk teruskan”jawabku

Lelaki itu tidak mengendahkan permintaanku. Batang koneknya di acukan terus ke lubang ku. Aku terkejut lalu terus menolak badannya. Dia memegang erat pinggangku.

“encik jangan encik. Tolong lah encik”rayu aku

Lelaki itu terus menekan batangnya ke dalam lubang aku. Pedih ku rasakan bila kepala koneknya terbenam ke dalam lubangku. Aku hampir menjerit. Aku meronta sekuat hati lalu menedang lelaki tersebut. Lelaki itu terjelepok ke belakang.

“kalau ini macam tempat u punya servis, jangan harap I akan datang lagi!”tengking lelaki tersebut ke muka jacky
“banyak sorry encik, tak pe, i tukarkan dengan orang lain k”pujuk jacky
“tak payah. I nak u pulangkan duit I semula!!”marah lelaki itu
“janganlah ini macam, I bagi u diskaun 50%. I suruh budak lain yang jambu servis u. boleh lah encik”kata jacky

Boni, budak urut yang mengantikan tempat aku untuk servis lelaki tadi. aku hanya terdiam dan tertunduk bila melihat jacky menatap wajahku bengis.

“hey zard, u mau kerja ke atau mau terajang orang?”soal jacky
“itu customer bayar banyak tau. I terpaksa bagi diskaun sebab mau jaga hati dia. I rugi tau!”marah jacky
“sorry jack tapi itu orang mau fuck i”jawabku
“jadi biar sajalah. Macamlah u tak pernah buat sebelum ini!”
“tapi itu orang tak mau guna kondom. I selalu main guna kondom”kata ku
“tak de beza kalau guna atau tidak lah.. sudah-sudah, I tak mau cakap banyak lagi. ini warning I bagi kat u, lepas ini I tak mau perkara ini jadi lagi paham!”kata jacky
“sudah pergi ready, nanti pukul 10 ade customer mau datang”kata jacky
“baik”jawabku lalu berjalan ke dalam bilik lokar kembali.

Malang betul nasibku, pelangan tadi betul-betul menguji aku. Tapi itulah aku. Aku sentiasa memakai kondom bila melakukan hubungan seks. Aku melangkah lemah ke bilik lokar. Disitu terlihat haikal sedang berborak dengan herman.

“kenapa kecoh tadi zard?”tanya haikal
“tak de ape la.aku malas nak cakap pasal benda tu”kata aku lalu duduk disebelah haikal
“tenang aja zard, perkara itu bisa terjadi dulu pada aku”sampuk herman
“habis lepas ni kau ade customer lagi tak?”tanya haikal
“ade, jacky kata lepas ni aku kena urut sorang lagi customer pukul 10”kata aku..aku tersentak.pukul 10..aku sudah berjanji dengan kawan-kawan aku untuk keluar lepak dengan mereka.
“alamak, aku ada hal pukul 10 ni. aku kena gerak ni”kata aku sambil memakai kasut ku semula
“zard, kau nak pergi mana? Kejap lagi ada customer nak berurut dengan kau”kata haikal
“aku kena gerak gak ni.aku dah janji dengan orang”kata aku lalu menyandang beg aku
“habis kau nak cakap ape kat jacky nanti?”soal haikal
“tau la aku nanti”kata ku lalu segera keluar dari bilik lokar

Jam menunjukkan angka 9. aku harap aku sempat untuk berjumpa kawan-kawan aku.aku dah berjanji dengan mereka.pasti mereka bengang kalau aku tak berjumpa dengan mereka. Telefon bimbit ku berdering. Panggilan dari nombor yang tidak ku kenali.

“hello”
“hello zard, kat ne?”sapa lelaki di hujung talian
“sape ni?”tanyaku sambil berlari anak ke pintu keluar
“abang joe la”
“joe mana?”
“johari la”
“oo abang joe. Nak ape?”tanya ku. Aku mengintai di pintu untuk melihat jacky. Tiada. Aku keluar perlahan-lahan menuju keluar
“abang nak mintak tolong zard urut abang malam ni”kata johari
“sorry bang. Tapi saya bussy la malam ni”jawabku
“tolong ar zard, abang tak tahan ni”kata zard lagi
“tak tahan ape lak ni?, macam ni la bang, esok saya free saya urut abang. Tapi malam ni saya betul-betul bussy. maaflah”kata aku lalu mematikan panggilan. Aku berlari menuruni anak tangga. Aku sudah lewat ni.

“hello maya kat ne?”
“kat The Curve”jawab maya
“tunggu aku, aku on the way ni”kata aku ketika menghidupkan enjin moto LC.

Aku memandu laju. Agak jauh dari tempat urut jacky ke The Curve.

“alamak pehal lak ni. kenapa lak jammed time ni. tak kan ade eksiden lak kat depan tu” detik hati ku ketika melihat kenderaan yang sedang berbaris panjang. Aku mencelah di tepi dan tengah kenderaan yang sedang berbaris. Di depan ku lihat, rupanya pihak polis sedang melakukan sekatan jalan.

“berhenti kat kiri jalan”arah seorang angota polis yang agak boroi

“keluarkan ic dan lesen, road tax sekali”arah seorang angota polis yang agak kacak dari pengamatan ku.
“ni dia bang”kata aku sambil menghulurkan ic dan lesen moto
“zard”tegur seseorang
“ye saya”jawabku sambil memandang ke arah seorang lagi angota polis yang berjalan mendekatiku
“zard nak pergi mana?”tanya azlan
“nak pergi jumpa kawan.abang pun join roadblock kat sini ke?”tanya ku ketika bersalaman dengan azlan
“ye,zard sihat?malam ni free?”soal azlan
“sihat, tak free la, sebab dah janji dengan kawan nak jumpa dia”kata aku
“nah ic dan lesen awak”hulur anggota polis tadi.
“kau kenal ke budak ni?”
“kenal ar.dia ni adik angkat aku”jawab azlan. Aku terkejut mendengar kata azlan. Sejak bila lak aku jadi adik angkat dia.
“firdaus ni kawan abang”kata azlan memperkenalkan aku kat firdaus
“abang saya gerak dulu boleh? Dah lewat ni”pintaku
“ok tapi nanti free bagitau abang k”kata azlan sambil mengusap lembut bahuku

Aku meneruskan perjalanan ke The Curve.selepas melepasi sekatan polis tadi lalu lintas menjadi lancar. Aku memecut laju.

“maaf aku lambat. Ade roadblock tadi”aku memberi alasan
“kitorang nak tengok wayang. Lepas tu eddy ajak lepak kat uptown”kata maya
“kalau kau ade hal, tak pela”kata eddy
“eh,aku ok je, aku free la”kata aku
“syuk pon join skali ke?”tanya aku
“syuk on je”kata syukur

Kami kemudiannya berjalan menuju ke panggung wayang. Dalam fikiran aku bermain beribu persoalan. Tentang azlan, tentang johari dan tentang jacky. Jacky?! Alamak aku hampir terlupa tentang jacky, aku segera mengeluarkan telefon bimbitku dari poket seluar. Terdapat 6 missedcalled dari jacky.

Esoknya aku tiada kelas, seawal pukul 12tengahari aku dah terpacul di depan pintu bilik jacky. Dadaku berdebar-debar untuk masuk kedalam bilik jacky.

“u betul-betul sudah melampau! Sudah terajang customer lepas itu curi-curi lari dari tempat kerja!”marah jacky
“maaf jacky, tapi I ada emergency malam tadi.”aku memberi alasan
“kalau ada emergency pon, u tak boleh bagitau I ke? I call u banyak kali pon u tak jawab!”jacky berterusan memarahi aku
“I betul-betul mintak maaf jacky”muka ku tertunduk ke lantai
“nasib baik u ni pekerja terbaik I,kalau tak sudah lama I berhentikan u! sudah, pergi bersiap nanti ada customer mau datang”kata jacky
Aku melangkah lemah ke bilik lokar. Aku betul-betul hilang semangat untuk mengurut. Aku rasa nak balik rumah dan tidur sahaja bagi menghilangkan tekanan dan masalah aku ni. setiba aku di bilik lokar ku lihat haikal sedang berbual bersama raffi dan zack.

“korang nak tau,ade budak tu,baru je kerja dah siap flying kick customer, pastu senyap-senyap lari.hahaha”kutuk boni ketika masuk ke dalam bilik lokar.
“wei ape masalah kau?”aku mula bengis
“wah dah start nak melawan lak”
“aku ade susahkan kau ke?kalau tak de baik kau diam.jangan sampai nanti mulut kau tu tak boleh terbuka nanti!”tengking aku ke arah boni
“wah ni sudah melebih ni.kau tak puas hati dengan aku? Hah?!!”jerkah boni sambil menolak-nolak badanku
“memang aku tak puas hati dengan kau!”kata aku lalu menolak kuat badan boni
“wei-wei sudah lah tu!”kata raffi sambil menarik badan boni
“kau jangan masuk campur!”marah boni
“wei boni,apa masalah kau?dengan semua budak baru kau nak bergaduh!”marah zack sambil menghalang aku dari mendekati boni
“blah ar!! Wei budak baru, kau jaga baik,silap hari bulan nanti aku letup jugak muka kau tu!”kata boni lalu berjalan keluar dari bilik lokar

“aku malas lah macam ni,aku ingat aku nak berhenti kerja ar”kata aku kepada haikal
“rileks zard, tak kan benda macam ni pun kau dah nak give up lak”kata raffi
“betul kata raffi tu, boni memang macam tu, kau ni pekerja terbaik kat sini, boni tu jeles kat kau.”kata haikal
Aku terdiam. Aku seakan putus asa untuk terus bekerja disini. aku memandang haikal,lalu menundukkan muka ku semula.
“zard, sudahla tu, jangan macam ni.”pujuk haikal
“hari ni aku kerja sampai pukul 4 petang je, aku dah cakap dengan jacky tadi,aku ada hal nak buat lepas pukul 4 nanti”kata aku
“zard, cepat ada customer nak servis u, haikal pun sama ade customer nak servis u juga.”jerit jacky diluar bilik lokar.

aku keluar dari bilik lokar dan terus ke main entrace rumah urut. Terdapat dua orang lelaki sedang berbual disitu, jacky kata lelaki yang berbaju T-Shirt hitam dan berkolar adalah customer aku. Manakala lelaki yang memakai T-Shirt belang merah hitam pula adalah pelangan haikal.

“maya,kau rasakan zey tu suka tak dekat aku?”tanya nurul
“kau pergilah tanya dia”jawab maya lalu mengambil kentang goreng untuk dimakannya.
“aku sampai sekarang tak nampak zey pernah kapel dengan mane-mane perempuan kat kolej kita ni kan. Aku rasa zey tu memilih kot. Jangan-jangan aku ni bukan pilihan dia, zey pun tak minat kat aku kot”rintih nurul
“apelah kau ni, kau tu yang tak berani nak tegur dia, macam mane kau nak rapat dengan dia”
“tapi maya,aku malu lah”
“pepandailah kau ye, aku malas nak campur dalam hal ni”
“ala maya,tolonglah aku”rayu nurul

Aku hanya memandang lelaki yang menjadi customer aku membuka baju. Lelaki tadi hanya berboxer dihadapanku. Aku meminta lelaki itu berbaring tertiarap. Dalam fikiranku hanya satu, untuk habiskan segera tugasku ini. tapi malang bagiku,lelaki ini telah mengambil pakej khas,iaitu tiada had masa bagi dia mengunakan servis aku. Ini bermakna aku kena kerja kuat bagi lelaki ini betul-betul puas dengan servis aku.

“jacky kata kau ni pandai urut. Jadi aku nak lah cuba”kata lelaki itu membuka bicara
“bolehlah”jawabku malas.
“nama kau ape?”tanya lelaki itu
“zard”jawabku sambil mula menjalankan tugasku
“dah berapa lama kau bekerja disini?”
“baru je adalah dalam sebulan”jawabku
“budak baru lah ni. fresh lagi lah ni”
“hehehe”aku tertawa kecil
“ramai yang dah buat dengan kau?”
“takdela, saya buat urutan je”
“yela tu, aku tau lah,kalau tempat macam ni, memang ramai yang dapat servis ekstra kan”
Aku hanya mendiamkan diri mendengar kata-kata lelaki itu.

“nama abang lak sape?”
“anuar”
“selalu ke datang sini?”
“tak dela selalu. Sebulan 2 atau 3 kali je”
“memang betul kata jacky,kau memang pandai urut. Hilang rasa sengal-sengal kat badan dan leher aku ni”
Aku hanya tersenyum. Hampir setengah jam aku mengurut belakang badan anuar. Aku meminta anuar memusingkan badannya.

“aik,kejapnye kau habis kerja karl,bukan kau same dengan zard ker? Zard belum keluar lagi kan”tanya billy bila terlihat haikal berjalan masuk kedalam bilik lokar
“dah customer tu pancut cepat,cepatlah habis. Dia datang bukan nak berurut sebenarnya. Datang semata-mata nak aku isap batang dia”kata haikal sambil mencapai tuala.
“karl,kau serumah dengan zard ke?”
“bukanlah, zard duduk kat sri damansara,aku lak duduk kat tempat lain, belajar pun tak sama”jawab haikal
“zard tu dah ade awek ker?”tanya billy lagi
“zard tu gay la,mane dia minat kat perempuan.”
Billy tersenyum mendengar jawapan haikal

“kau ni bukan setakat handsome je tapi pandai jugak mengurut ye, bertuah sape dapat kau”kata anuar
“saya ni biasa je”
“nak merendah diri pula”
Aku hanya tersenyum. Tekun mengurut perut anuar yang berketul 6 di perutnya.

“tekan kuat sikit ye,ahhh macam tu ye,tekan lagi..arghhh sedapnye”anuar megerang kesedapan
“yang ni nak urut jugak ker?”tanya aku sambil jari telunjuk ku menunjuk ke arah bonjolan dia dalam boxernya
“boleh jugak”
“guna tangan ke mulut?”soal ku terus tanpa berkias
“dua-dua sekali”jawab anuar
Aku mula mengurut lembut bonjolan di boxernya. Ku lihat batang koneknya makin mengeras bila boxernya ku tanggalkan.

“pandainye kau mengurut, rasa nak pancut dah ni”puji anuar.
Aku hanya membisu dan tekun mengurut.
“kolom batang aku”arah anuar

Aku mula membuka kan mulut untuk menelan batang anuar. Batangnya tebal dan berurat.Cuma pendek sedikit.munkin lebih pendek dari batang konekku.

“kolom sampai pangkal”pinta anuar sambil menekan lembut kepala ku ke celah kelangkangnya

“karl, kau dah nak balik ker?”soal billy
“ye,aku nak balik dah ni”jawab haikal sambil mengikat tali kasut
“boleh bagi nombor zard tak?”pinta billy lalu duduk disebelah haikal
“untuk apa?”tanya haikal seakan pelik
“in case emergnecy ke, bagi jela”
“aku tak berani,kau mintak jela dari dia”jawab haikal lalu berlalu keluar

Billy mengeluh,permintaannya tidak dipenuhi haikal. Haikal berlalu pergi meninggalkan billy yang mukanya mencuka setelah permintaannya tidak diendahkan haikal.

“tak sangka kau memang bagus, bukan sahaja pandai urut malah pandai pula menghisap batang aku. Kaulah orang pertama yang buatkan aku pancut ketika batang aku dihisap” puji anuar sambil memakai tali pinggang.

Aku hanya tersenyum mendengar anuar memuji cara servis aku kepadanya. Aku kini sedang kusut memikirkan pelbagai masalah yang sedang bersarang dalam benak fikiranku.

“abang joe, kat ne?”tanyaku ketika menghubungi johari
“kat rumah la tengah tunggu zard datang”jawab johari dihujung talian.
“baiklah dalam setengah jam lagi saya sampai”jawab aku lalu mematikan panggilan.

Seperti yang dijanjikan aku akan mengurut johari pada hari ini, malam semalam johari memintaku aku mengurutnya tapi aku terpaksa menundakannya pada hari ini. makanya sekarang aku kini dalam perjalanan ke rumah johari. Sebentar lagi aku mungkin sampai di rumahnya.

“maya,edy mana?”soal syukur
“dia tak datang kolej hari ni kot,sebab kat kelas tadi dia tak de pon.”jawab maya
“tak pela kalau macam tu”kata syukur hampa
“ade ape kau cari dia?”soal maya
“tak ade ape Cuma nak jumpa dia sikit je”balas syukur
“pasal ape kau nak jumpa dia lak?”tanya maya sambil kening kanannya diangkat
“aku nak ajak dia pergi uptown,aritu time kita keluar sama,aku nak beli satu kasut ni,tapi duit takde time tu,kalau boleh malam ni aku nak beli lah kasut tu”jawab syukur
“oo pasal tu,kenapa kau tak ajak je budak lain,kau ajak lah bahri ke atau zey”maya memberi cadangan
“hmmm bahri sibuk je, zey pun sibuk gak”kata syukur

“akhirnya sampai jugak zard, lama abang tunggu”kata johari dimuka pintu
“sorrylah,selalu sibuk je kebelakangan ni”kata aku lalu berjabat tangan dengannya
“masuklah”perlawa johari sambil menarik tanganku
“abang sorang je ke?mane kawan-kawan abang?”tanya aku.
“yang lain semua dah pergi kerja.abang cuti hari ni”kata johari
“nak buat kat mane?kat sini ke?”tanya aku sambil memandang kawasan ruang tamu yang agak tidak teratur.
“kat dalam bilik abang lah, jom”kata johari sambil menarik tanganku

syukur melangkah lemah ke tempat meletak kenderaan. Kelas nya pada hari ini tamat awal, nampaknya malam ini dia tidak dapat keluar bersama eddy. Jam di tanggannya menunjukkan angka 4. tiba-tiba syukur dikejutkan dengan bunyi deruman enjin kereta yang semakin menghampirinya. Kereta eddy.

“hey syuk, nak pergi mane?”tanya eddy ketika keretanya diberhentikan di sebelah syukur
“nak balik lah”jawab syukur sambil tersenyum.
“tadi maya ada cakap dengan aku yang kau nak jumpa aku”kata eddy sambil memperlahankan bunyi lagu dari radio keretanya
“ha’ah, malam ni aku nak ajak kau pergi uptown.aku nak beli kasut yang aku tunjuk kau hari itu”jawab syukur
“malam ni.hmmm dalam pukul 11.30 kita gerak lah”kata eddy
“ok set”balas syukur sambil tersenyum lebar

Bilik johari kelihatan lebih kemas dan teratur dari dulu. Jika dulu waktu pertama kalinya aku ke rumah johari untuk mengurutnya, biliknya agak tidak kemas dan tidak teratur.

“zard,abang tukar baju dulu”kata johari sambil berjalan ke rak baju untuk mengambil tualanya
Aku hanya mengangukkan kepala sahaja. Setelah selesai membentangkan kain di atas lantai aku menoleh ke arah johari untuk memastikan dia sudah bersedia atau belum. Ketika aku menoleh ke arah johari,johari sedang berbogel sambil mengurut batangnya yang separuh keras.
“abang dah ready ke?”tanya ku
“jap nak cari tuala. Tak jumpa lak”kata johari lalu ke ampaian bajunya.batangnya berayun ke kiri dan kanan ketika johari berjalan.

“baring macam biasalah.”kataku

Aku menyapu seluruh badan johari dengan lotion. Badannya semakin padat dan tegap. Mesti johari kini rajin ke gimnasium untuk membina badan.

“lusa aku nak keluar dah dari rumah ni”kata bahri ketika sedang membancuh air nescafe.
“kau nak pindah kat mana?”tanya halim yang sedang setia menatap monitor laptopnya.
“Kota Damansara”jawab bahri
“berapa orang satu rumah?”
“4 orang. Kalau kau jadi pindah dah ade 5 orang dah”
“bukan aku tak nak pindah dengan kau,lagipon aku last sem ni. habis je sem ni aku dah habis study,rugi je kalau pindah.”
Bahri hanya berdiam diri mendengar penjelasan halim
“kau duduk dengan budak mane?”tambah halim lagi
“dengan budak-budak kelas aku”jawab bahri lalu duduk disebelah halim
“zey tak duduk sama dengan kau?dulu kau kata kau nak tarik zey sekali”
“tak”jawab bahri ringkas sambil mengeluh

“zard ada awek tak?”tanya johari yang berjaya mematikan lamunan aku ketika asyik mengurut bahunya
“tak jawab ku ringkas
“tipulah”
“betul lah,kalau saya tipu apa yang saya dapat”jawabku
“abang tak percayalah”
“sukati abangla”
“budak handsome macam zard ni tak kanlah tak ada yang nak”
Aku mendiamkan diri, aku tidak suka kalau berbual tetang hubungan cinta ini.aku gay.aku hanya minat pada lelaki sahaja.aku pernah bercinta dengan lelaki.tapi tak pernah berkekalan.

“zard memang pandai urut.abang rasa tak puas kalau berurut dengan zard ni”kata johari sambil bersila selepas selesai aku mengurutnya
“dah banyak kali dah abang puji saya..”
“ye abang tau,tapi tula abang memang rasa seronok enjoy je bila zard mengurut abang.”
Aku hanya tersenyum. Aku mula menyimpan botol lotion dan kain yang ku lipat tadi di dalam beg.
“abang nak mintak ekstra boleh?”pertanyaan johari membuatkan aku sedikit terkejut.
“boleh tapi”
“tapi apa?”
“kena bayar lah”
“ala abang tau lah,takut sangat kalau abang tak bayar”kata johari lalu menepuk manja pehaku
“nak isap je kan?”tanyaku

“malam ni keluar nak?”ajak bahri
“g mana?”tanya halim
“clubbing la”
“kita berdua je ke?”
“ajaklah epul sekali”cadang bahri
“clubbing kat ne?”
“ade ar,kau ikut je”

“ok isaplah”kata johari lalu menyelak tualanya

Aku mencapai batang koneknya yang sedang mengeras terpacak itu.bahri mengkangkan kakinya. Koneknya mengeras terpacak melurus seperti KL Tower.amat panjang.johari yang sedang duduk terkangkang itu menarik kepala ku rapat ke dadanya.bibirku mencium manja putting teteknya yang berwarna hitam itu dan berbulu sedikit.lidahku menjilat0jilat putting teteknya.

“pandainya zard isap”puji johari sambil menekan-nekan kepala aku ke dadanya.
Batang koneknya ku lancapkan. Kepala koneknya semakin membesar mengeras. Umpama batang kayu.batang konek johari cukup keras dalam gengaman tanganku.

Aku menundukkan kepala ku untuk menghisap batang koneknya. Kepala koneknya yang begitu indah ku lihat. Aku memang suka kepada zakar johari ini,kerana kepala koneknya cukup menarik sekali. Air mazi kelihatan meleleh keluar dari celahan kepala koneknya.johari memang mempunyai air mazi yang banyak. Dalam ramai lelaki yang pernah meniduriku,hanya johari seorang sahaja yang mempunyai ke istimewaan ini. iaitu air mazinya yang keluar amat banyak.

Aku mula menjilat air mazinya,begitu melekit sekali.aku mula menelan batang koneknya. Memang johari kini berada dalam keadaan syawat yang tinggi.kerana batangnya masih mengeras dan tetap mengeras. Aku menolak badan johari supaya dia baring. Bila johari sudah baring dengan mudahnya aku menjilat telurnya.

“lan, kau nak pergi mana?”tanya firdaus ketika azlan melintas dihadapannya
“balik rumah lah, arini aku keje half day je”jawab azlan lalu keluar dari pintu balai polis.

Firdaus pelik, azlan kelihatan terburu-buru. Selalunya,jika azlan habis bekerja mesti azlan akan lepak minum-inum di kedai mamak bersebalahan dengan pejabat polis,namun tidak hari ini,azlan kelihatan tergesa-gesa untuk pulang ke rumah

Ketika aku sedang khusyuk mengolom batang konek johari.tiba-tiba johari menolak kepala ku lalu berdiri
“kenapa bang?”tanya aku
“nak ambil ky jap”jawab johari lalu berjalan ke almari bersebelahan dengan katilnya
Aku sedikit pelik,untuk apa johari mengambil ky?sedangkan selama ini dia tidak pernah menggunakannya ketika bersama dengan aku,. Aku harap johari tidak akan lakukan perkara yang sedang bermain di fikiranku.iaitu meliwatku.

“kenapa zard tak angkat call aku ni”bisik hati azlan ketika jarinya tekun mendail nombor telefon zard berulang-ulang kali.
Kereta toyota vios milik azlan diberhentikan dibahu jalan,azlan keluar dari kereta lalu menuju ke kedai serbaneka 7 Eleven.
“bagi topup celcom rm50 ye”kata azlan kepada juruwang
Mata azlan tertangkap kepada bungkusan kotak kecil di sebelah mesin wang.kondom.patutkah azlan membelinya. Azlan sedia maklum bahawa zard hanya akan membenar dirinya diliwat jika pasangannya menggunakan kondom.

“tapi bang saya tak ni lagi”alasanku
“jangan risaulah abang bayar nanti”kata johari lalu mengusap bahu dan batang koneknya didepan aku.
“bukan pasal bayaran”kataku
“habis tu pasal ape lak?”
“ermm tapi bang”
“abang tau kau ni gay” tersentap jantungku mendengar kata-kata yang keluar dari mulut johari
“zard tak payah nak malu-malu dengan abang lah. Abang dah lama tau,sejak kali pertama zard urut abang lagi”tambah johari lalu berteleku didepanku
“abang ni gay juga lah”kata aku

Azlan melangkah keluar dari kedai bersama dengan bungkusan plastik yang berisi majalah dan kotak kondom. Akhirnya azlan nekad untuk membeli kondom. Azlan tidak sabar untuk mengunakannya ketika dia bersama dengan zard.

“tak kisahlah apa yang zard fikir, cepatlah”kata johari sambil mengurut koneknya dihadapanku
“sakit nanti bang”kataku
“sikit je.”kata johari sambil menolak badanku

Aku mula membaringkan badanku,manakala johari pula berteleku dicelah kelangkangku sambil mengangkat kakiku ke atas dan diletakkan di bahunya. Setelah ky disapukan dibatang koneknya, johari menyapu sedikit di lubangku.dingin ku rasakan ketika jari manis johari yang disaluti cecair ky itu menyentuh bibir lubangku

“arghh slow sikit”jeritku bila jari johari dijolok kedalam lubangku

Johari mula mengesel-geselkan batang koneknya dilubangku. Badan johari mula rapat menindihku sambil kepala koneknya terbenam jauh kedalam lubangku. Perit ku rasakan. Namun ku kawal kemutan agar segalanya lancar.

“lagi sedap main dengan zard ni berbanding main dengan tunang abang”kata johari yang sambil meyondol-yondol batangnya kedalam lubangku. Aku hanya tersenyum sambil menahan kesakitan. Agak senak ku rasakan bila batang panjang johari terbenam jauh dalam lubang ku.

Jam di dinding bilik johari menunjukkaqn angka 6.25petang. hampir dua jam aku bersama dengan johari tadi.sejam untuk berurut dan selebihnya adalah “urutan tambahan”.

“zard dah nak balik ke?”tanya johari yang bertuala ketika keluar dari bilik air
Aku hanya mengangukkan kepala sambil mengikat tali pinggang seluarku
“kita pergi minum-minum dulu nak?”ajak johari
“lain kali jela bang,zard nak balik ni ada hal nak buat lepas ni”kataku
“ok”kata johari lalu mengambil dompetnya
“ini duitnya”hulur johari
“saya tak da duit kecil ni”kataku ketika menerima 2 helai wang kertas rm100
“simpan jela k sayang”kata johari sambil mencium pipiku
Aku betul-betul terkejut. Seram pula bila johari mencium pipiku
“kenapa lak ni?”tanyaku sambil mengesat pipiku dengan tangan
“rileks la,ni antara kita je.abang happy dengan zard,dengan cara layanan zard pada abang,jadi tak salah kalau abang bagi duit lebih buat zard belanja.”kata johari sambil mengusap rambutku
“abang dah angap zard ni macam adik.zard jadi adik angkat abang nak?”soal johari
“err tak tau la,rasa pelik la,tiba-tiba je abang nak buat saya ni adik angkat abang.”
“tak salahkan”
“sebenarnya saya ni gay”terus terangku
“abang tau dan abang tak kisah,abang sayang adik abang ni.janji adik pun sayang abang gak”jawab johari

Akhirnya aku pulang ke rumah pada pukul 7.00petang.letih ku rasakan.setibanya aku didalam bilik ku lihat bahri sedang memasukkan buku-buku ke dalam kotak besar.

“kau nak pergi mana?”soalku
“tak de mane”jawab bahri
“habis tu yang kau pack barang-barang ni buat apa?”soalku lalu baring ke katil
“lusa aku dah nak keluar rumah,jadi aku pack la barang-barang sikit”kata bahri
“sampai hati kau nak tinggalkan aku”kata aku niat berseloroh
“maaf sayang,tapi aku terpaksa pergi”kata bahri
“kau tak sayangkan aku lagi ke?”
“aku sayangkan kau tapi kau tak nak ikut aku. Jadi aku terpaksa pergi sendiri”
“hahahaha poyolah kau ni.hahahaha”gelak aku
“hehehe nanti kau selesalah duduk seorang diri dalam bilik ini”kata bahri
“tapi malam-malam nanti aku tidur tak dapatlah peluk dengan kau lagi”kata aku sambil muncungkan bibir
“macamlah selama ni kau peluk aku bila tidur”kata bahri.aku hanya tersenyum
“malam ni aku nak keluar,jomlah ikut sekali”ajak bahri
“ok”kataku

Mentari senja mula menyinsing,hembusan bayu kota yang hangat bertiup sepoi-sepoi menghempas kemukaku.langit yang jingga bertompok awan kelabu ku tatap setia.tenang hatiku.makin tenang bila johari ingin membuatku sebagai adik angkatnya.walaupun johari tidak seperti apa yang aku inginkan sebagai teman hidup. Jika dia ingin menjadi abang angkat aku. Aku terima. Itu sudah memadai bagiku asalkan jangan dibuat kekasih.

Daun pintu bilik dikuak,bahri muncul dengan hanya bertuala sahaja selepas dia selesai mandi. Lamunan aku terhenti. Aku mencapai tuala lalu berjalan ke arah bilik mandi. Naim dan saiful duduk berbual di ruang tamu. Tentang isu apa yang dibualkannya tidak ku peduli. Suis lampu bilik air ku petik.setelah menanggalkan seluar dan boxerku, aku memulas pili pancuran air.dingin dan menyegarkan bila titisan air deras membasahi badanku.sejak bekerja sebagai tukang urut,aku jarang bersenam.akibatnya lemak dibadanku mulai banyak. Aku harus memelihara bentuk badanku,hanya itu sahaja aset aku untuk aku terus menjadi perhatian orang ramai.

Selesai mandi aku terus ke bilik,didalam bilik ku lihat bahri sedang bersujud di sejadah. Bahri sedang solat. Solat yang lama aku tinggalkan. Aku bergerak semula ke bilik air untuk mengambil wuduk. Setelah itu aku kembali semula ke bilik,bahri tiada.mungkin berada diruang tamu setelah selesai bersolat. tikar sejadah ku bentangkan menghadap ke kiblat.

“ALLAHU AKHBAR”laungan takbir dari mulutku. Aku mula khusyuk bersolat.

“eddy,aku,halim,zey dengan naim.kalau kau nak ikut sekali jomlah”kata bahri kepada saiful. Naim hanya tekun memicit telefon bimbitnya.
“korang nak pergi mana?”tanya saiful
“keluar ar,lepak-lepak ke clubing ke..kau nak ikut tak?”soal bahri
“tak tau ar.korang pergi pukul berapa?”
“pukul 10 nanti”

Aku melangkah keluar bilik dengan hanya memakai seluar pendek paras bawah lutut dan singlet jarang berwarna putih setelah selesai bersolat.

“zey kau join dorang sekali?”tanya saiful
“join ape?”tanya aku lalu bersila di sebelah bahri
“dorang nak keluar lepak malam ni,kau ikut tak?”
“ikut”
“eddy bawak keta,aku,zey dengan naim naik kereta eddy”kata bahri
“habis aku macam mane?”soal saiful
“kalau kau nak ikut cakap awal-awal,nanti halim leh pinjam kereta budak kelas dia”kata bahri
“ok gak la,kalau macam tu aku nak join korang sekali ar”kata saiful

“kita pergi ambil dorang dulu k”kata eddy kepada syukur
“ok”jawab syukur lalu mengenakan tali pingang.

Eddy memandu keluar kereta dari perkarangan rumah sewa syukur lalu menuju ke jalan apartment tempat tinggal aku.seperti yang dijanjikan eddy akan mengambil aku,bahri,niam di bus stop apartment kami.

“tu kereta eddy”kata bahri sambil melambai ke arah kereta suzuki swift milik eddy.
Kereta eddy berhenti bersebelahan dengan bustop tempat aku bahri dan saiful berdiri.
“syuk,kau pun ikut sekali?”tanya aku ketika melihat syuk duduk bersebelahan dengan eddy.
“ah’ah,eddy ajak aku”jawab syuk.aku tersenyum gembira bila melihat syukur yang turut sama keluar dengan kami malam ini.
“alamak tak muat ni,kereta aku kecik je kalau nak sumbat korang semua”kata eddy bila keluar dari dalam kereta
“tak pe,jap lagi halim datang bawak kereta,saiful dengan naim leh naik dengan dorang sekali”
“ok.kita tunggu halim sampai pastu nanti kita gerak sama-sama”kata eddy

Syukur keluar dari kereta lalu duduk di bustop bersebelahan dengan eddy. Syukur nampak jambu sekali dengan memakai baju kemeja kotak berwarna merah dan seluar pendek paras lutut,sama dengan seluar yang ku pakai. Aku ingin jadikan malam ini sebagai malam yang istimewa,aku ingin rapat dengan syukur. Jika syukur bukan gay sekali pun,namun sudah memadai jika syukur menjadi rapat dengan aku.

“wei syuk,kau asal mane?”tanyaku lalu mengeluarkan kotak rokok.
“aku asal johor,area muar”jawab syuk
“aku ada gak saudara kat muar tau”sampauk eddy
“yeke,kat area mane?”tanya syuk
“kata area pekan muar kot,aku pun tak tau sangat.”kata eddy. Eddy ni potong jela.aku baru nak mengayat si syukur ni.
“oo kira dekat lah dengan kawasan rumah syuk”jawab syuk
“ermm kau ambil course ape?”soalku lagi
“Arkitek”jawab syukur
“tu halim dah sampai dah.jom ar gerak”kata naim

“Assalamualaikum”
“Waalaikumsalam,siapa ni?”tanya fakhrul ketika menjawab telefon. Fakhrul tidak mengenali suara wanita dihujung telefon.tambahan lagi nombor tersebut tidak di simpan didalam telefon bimbitnya
“saya suraya,tunang abang joe”kata suraya
“ye,ada apa?”tanya fakhrul lalu duduk diruang tamu
“abang joe ada dengan awak tak?dah hampir 2 hari abang joe tak dapat saya hubungi”kata suraya
“joe tak de dengan saya,mungkin kat rumah dia kot.”jawab fakhrul
“saya hantar sms tak dibalasnya,kalau call asyik masuk voicemail je.saya tak tahu kenapa?risau saya”kata suraya
“mungkin dia sibuk kot”kata fakhrul
“sibuk?tak kan lah dia sibuk 24 jam kot.takkan lah satu sms pun dia tak leh nak balas?”suara suraya agak tinggi.
“macam nilah, esok saya akan tanya dia kat office k”kata fakhrul

“zey,malam ni kau tak bussy ke?”soal eddy
“tak”jawabku ringkas
“selalunya kan kau bussy,sampai nak keluar dengan kitorang pun tak de masa”perli eddy. Kereta diberhentikan.lampu isyarat merah
“tak kanlah hari-hari aku bussy kot.kalau aku bussy pun,aku bukannya melepak,aku bekerja”kataku
“kau kerja apa?”tanya eddy lagi
Aku terdiam.tak kusangka eddy akan tanya soalan begini.lebih-lebih lagi bila orang ku minati dan kawanku ada bersama dengan aku.
“kerja biasa je”jawab aku
“yela kerja ape?”soal eddy lagi
“tolong kawan aku buat bisness.dia meniaga kedai makan”tipu aku
“oo”balas eddy. Seketika semuanya menjadi sepi. Hanya bunyi deruman enjin dan deruan air cond kereta kedengaran.
“dengar cerita,kau nak pindah umah kan bahri,pindah mana?”soal eddy
“Kota Damansara”jawab bahri

Telefon bimbitku bergetar.terdapat 2 mesej dan 8 missedcalled. Mesej pertama dari azlan yang ajak aku untuk keluar.manakala mesej kedua dari abang angkatku iaitu johari yang bertanyakan aku samada aku sudah makan atau belum.6 missedcalled dari azlan dan 2 missedcalled dari johari.aku membalas mesej dari azlan yang mengatakan aku keluar lepak dengan kawan-kawan malam ini. dan mesej johari pula ku balas dengan mengatakan aku dalam perjalanan keluar makan bersama dengan kawan-kawanku.

“hello zard,kat ne?”tanya azlan ketika menghubungiku
“dekat dalam kereta kawan ni,nak pergi makan-makan”jawabku. Bahri memandangku.
“abang baru nak ajak zard makan dengan abang malam ni”kata azlan
“lain kali jela bang,saya dah ikut kawan ni,kalau abang bagitau awal-awal tadi boleh lah gak saya ikut abang”jawabku
“hmmm tak pela kalau macam tu,lain kali kita keluar k.bye.miss u”kata azlan
“ok bye”kata aku pula lalu mematikan panggilan telefon.
“sape tu?”tanya bahri
“kawan.”jawabku
“kawan?tapi kenapa kau panggil dia abang?”soal bahri lagi
“ermm dia..”aku mula gelabah nak jawab
“setahu aku kau mane ade abang,kalau kakak adelah”tambah bahri lagi
“dia kawan aku tapi umur dia tua sikit dari aku sebab tu aku panggil dia abang”kata ku
“dia nak ape?”tanya bahri
“dia ajak aku lepak dengan dia malam ni”balasku
“patutlah selama ni kau bussy je,rupa-rupanya kau keluar lepak dengan budak lain”sampuk eddy
“aku dah cakap yang aku kerja bukannya melepaklah”kata aku dalam nada seakan bengang dengan pertanyaan eddy.
“yela tu”kata eddy

Aku terdiam.agak bengang aku dengan sikap eddy ni.kebelakangan ini eddy selalu membuat aku bengang,eddy selalu menyindirku.aku tak paham kenapa eddy jadi begitu.kenapa dia berubah.

Kami dalam perjalanan ke kotaraya.begitu banyak kenderaan malam ini. akhirnya kereta berhenti dibahu jalan.di Dataran Merdeka. Ramai orang sedang melepak di situ.begitu juga dengan sekumpulan mat rempit. Di situ kami banyak habiskan masa dengan berbual-bual. Di kesempatan ini aku cuba mendekati syukur, dengan harapan agar aku rapat dengan budak yang kuminati. Namun syukur lebih kerap bersama dengan eddy.mereka lebih kerap lepak berdua sahaja.

“woi zey kau tengok sape tu?”tanya bahri yang memerhatikan lamunan khusyukku yang sedang memerhatikan syukur
“pehal?”tanyaku kembali
“meh ar lepak sini”ajak bahri
Aku melangkah perlahan ke arah bahri,halim,naim dan saiful.
“lepas ni nak pergi mana?”soal naim
“kita pergi club ar”jawab halim sambil menghembuskan asap rokok
“aku ikut je”sampukku

Hampir sejam kami melepak disitu. Hampir sejam juga aku tidak berbicara dengan syukur yang lebih banyak bersama dengan eddy. Kami kemudiaanya beransur ke sebuah kelab hiburan. Di situ agak ramai orang yang berdiri di luar yang berpusu-pusu untuk masuk ke dalam kelab tersebut.

Setelah tangan kami dipakaikan tag,kami semua bergerak bersama ke dalam kelab tersebut.aku,bahri dan saiful duduk di kerusi. Manakala yang lain sibuk menari di lantai tarian. Agak binggit telingaku mendengar lagu rancak yang berkemundang didalam kelab tersebut. Kemudiaan naim tiba dengan membawa sebaldi Tiger dan Carlsberg ke meja kami. Halim dan saiful mula meneguk air tersebut.aku hanya memerhatikan mereka sahaja.kemudian bahri pun turut sama meneguk air setan tersebut. Aku mula tidak selesa. Bahri akhirnya menghampiri aku,lalu duduk disebelah aku.

“minumlah sayang”kata bahri sambil menyuapkan aku dengan minuman tersebut.
“tak pela.aku tak nak”kata aku lalu menepis tangan bahri
“ala rileksla,kata nak enjoy malam ni.minum ar haha”kata bahri seolah-olah sudah mulai mabuk
“aku kata tak nak”kata aku.lalu dengan cepat botol Tiger di ditogak bahri kemulut aku.aku terkejut.tidak sempat berbuat apa.akhirnya aku mengalah setelah terminum air tersebut.

Seperti orang dahaga di tengah padang pasir aku segera minum air tersebut tanpa memikirkan apa-apa lagi. akhirnya aku merasakan dunia sekelilingku seperti luas terbentang. Aku mula mengoyangkan badan mengikut irama lagu.bahri dan halim tergelak melihat tingkahku.bahri menarik tanganku ke tengah lantai tarian.kami mula menari rancak serancak iarama lagu.

Dalam kesamaran cahaya lampu berwarna warni tersebut,aku terlihat syukur dan eddy menari berpelukan di lantai tarian tanpa memperdulikan orang sekeliling.bahri mula mengila dengan setiap langkah yang terhuyang dia menari mengikut rentak irama lagu.
Aku juga begitu.mulai rasa seronok yang tak terhingga sehinggaku lupa akan segalanya.

Rentak irama lagu semakin rancak. Orang ramai mulai bersesak-sesak menari.aku menari bersama dengan bahri.kami dikelilingi oleh ramai orang dan wanita cantik. Seorang demi seorang mula merapati kami.aku tidak memperdulikan mereka.aku mencari-cari dimana syukur dan eddy. Aku agak terkejut pabila melihat mereka berdua bertindih badan di tepi dinding sambil berciuman.aku begitu terkejut.seakan tidak percaya dengan apa yang ku lihat.kecewa,terkejut dan sedih bercampur baur ketika melihat lelaki yang kuminati sedang mengomol lelaki lain tanpa rasa malu dikhalayak ramai.

Aku meninggalkan lantai tarian dan pergi kemeja tempat kami duduk tadi.aku mula meneguk air tiger.sebotol demi sebotol ku teguk.aku mula terbaring kemabukan.halim dan saiful hanya memerhatikan aku sahaja tanpa memperdulikanku.mataku mula terpejam.otak ku tidak mampu berfikir.semakin lama semakin sunyi.

“arghh apa ni..blurp”kata aku sambil sendawa
“kau mabuk ni zey”kata bahri ketika memapah aku masuk kedalam rumah
“kau pun mabuk gak kan hahaha”kata aku yang separa sedar
“hahaha”gelak bahri. Kami berdua berjalan ke bilik terhuyung-hayang.

Aku mula menanggalkan baju dan seluar.begitu juga dengan bahri.akhirnya kami berdua berbogel tanpa seurat benang di badan kami.aku membaringkan diri di atas tilam.bahri juga berbaring disebalahku.

“zey kau ni jambu la haha”kata bahri sambil menepuk-nepuk pipiku
“hahaha”aku hanya mampu ketawa dan tersengih

Bahri kemudiannya memelukku.aku membiarkan diriku dipeluk.bahri mula mencium pipiku.aku yang dalam keadaan mabuk cuba untuk menepis bahri.namun aku tidak bermaya.aku membiarkan diriku digomol bahri yang betul-betul mabuk.

“you make me horny baby. I wanna fuck you”kata bahri lalu meniindih badanku.mulutku diciumnya.leherku di gigitnya.dadaku dijilatnya.puntingku dihisapnya.dalam keadaan separa sedar itu aku terlihat senjata milik bahri sudah bersedia untuk beraksi. Senjata tumpulnya kelihatan melengkung kebawah sedikit dan kepala koneknya yang menebal tapi pangkal batangnya kecil sedikit berbanding dengan keadaan kepala koneknya yang besar menebal.

Senjatanya dicucuk di celah pehaku berkali-kali..bahri begitu hebat bila dia mula mendayung selaju-lajunya.mulutku tetap setia bertaut dengan mulutnya.dayungan demi dayungan laju dilakukan bahri.ditambah dengan keadaan air mazinya yang banyak keluar itu menambahkan lagi kelancaran dayungannya.

“arghhh aahh arghh fuck!! Yess arghh”jerit bahri sambil kepala koneknya memuntahkan deras air maninya yang pekat berlendir itu.

Namun permainan bahri tidak tamat begitu sahaja.dia mula mendayungkan sekali lagi koneknya dipehaku.dengan sisa air mani yangbanyak dipehaku bertambah mudahlah bahri mendayung..kali ini lagi kuat dan lagi laju dari tadi..tanpa henti bahri yang seakan dirasuk hantu mula mendayung laju.amat laju hinggakan pehaku mula berasa hanggat.
Bunyi hentakan padu konek dan badannya kepada ku menambahkan lagi kerancakkan permainan kami berdua.

“open your mouth.i wanna cum into your mouth.ahh”kata eddy sambil melancapkan batangnya didepan mulutku.aku membuka mulut.bahri membenamkan batangnya ku dasar mulutku hingga ke tekak.bersembur air maninya memenuhi tekakku.aku tak terdaya nak menelan air maninya yang masih banyak keluar,hingga ku tersedak.

Akhirnya bahri tidur berdengkur.aku semakin lemah tidak bermaya.air mani bahri hanya mampu ku telan.selebihnya hanya ku kesat dengan tangan dan kain selimut.

Cahaya mentari mula menyinari dan menyilaukan.aku terjaga bila cahaya mentari masuk melalui tingkap yang terbuka,menerpa ke mukaku.kepala aku berasa amat sakit dan pedih.berat sekali kurasakan kepala ini.

Terkebil-kebil mataku.pandanganku masih lagi kabur.ku gosokkan mataku agar pandanganku menjadi jelas.aku terhidu bau pelik ditanganku. Bau air mani tapi air mani yang sudah kering. Aku terkejut melihat diriku bogel tanpa seurat benang. Aku bertambah terkejut melihat bahri yang turut sama berbogel.bahri masih tidur tidak sedarkan diri.mata ku tertangkap ke arah batang konek bahri yang lembik.kepala koneknya keputih-putihan.seolah-olah ada sisa air mani di alur kepala koneknya.

Aku ingin berdiri.tapi pehaku seakan melekat seperti digam.ada cecair lendir dicelah kedua-dua pehaku.air mani.memang sah aku sudah terlanjur dengan bahri.sesuatu yang tidak pernah ku inginkan.

“arghhh ermm pukul berapa dah ni”tanya bahri yang dalam keadaan mamai dan masih berbaring . aku terkejut.tidak bersuara.dadaku berombak-ombak.jantungku berdegup kencang.

“arrhhhh ohh arh ermm”bahri mula menguap sambil mengeliat.bahri memandangku pelik.
“kenapa kau telanjang?giler ker?”kata bahri lalu tersenyum.aku segera menarik selimut menutupi tubuhku.
“kenapa dengan aku..kenapa aku telanjang gak ni”kata bahri yang mula seakan-akan panik.bahri menutupi kemaluannya dengan kedua-dua tanganya.
“kau mabuk malam tadi”kata aku
“bau apa ni?”bahri menghidu tangan kanannya.
“air mani??”kata bahri pelik
Aku mula cuak dan hanya mampu menundukkan mukaku.bahri memandangku
“apa kat mulut kau tu?”tanya bahri.aku menyentuh bibirku dan daguku. Masih ada sisa air mani kering.
“apa kau buat kat aku ni??!!”tanya bahri mula marah
“kau jangan fikir bukan-bukan”kata ku
“ape semua ni..kenapa aku telanjang ni?kau telanjangkan aku ek?pastu kau buat ape kat aku?? Hah?”jerkah bahri sambil berdiri lalu mencapai tuala membaluti badannya.
“aku tak tau..malam tadi sama-sama mabuk.”jelasku
Bahri mengeleng-gelengkan kepala seakan tidak percaya apa yang telah terjadi lalu berlalu keluar dari bilik.
“Astaghffirullah al-azim”aku beristighfar banyak-banyak.aku mula malu dengan diri ini.dengan apa yang terjadi.air mataku mula menitis membasahi pipiku

Bahri bergerak ke ruang tamu rumah.halim,naim dan saiful masih lena tidur.bahri mencapai kotak rokok dan pemetik api lalu berjalan keluar dari rumah.

Asap rokok mula keluar berkepul-kepul dari mulut bahri. Bahri mula mengingati sedikit demi sedikit apa sebenarnya yang terjadi pada malam tadi. bahri tidak menyangka dirinya melakukan perbuatan terkutuk itu bersama dengan kawan baiknya sendiri. Kepala bahri digeleng berkali-kali sambil matanya terpejam.

“arghhh”jerit bahri sekuatnya.dinding koridor ditumbuknya beberapa kali.mukanya ditekup.bahri tidak dapat menerima kenyataan.bahri menyesal.segala-galanya sudah terlambat.segalanya sudah terjadi.

Selesai mandi aku mengemaskan tempat tidur.kain selimut ku masukkan ke dalam bakul baju kotor untuk ku basuh nanti.walaupun kepala aku masih sakit sedikit.aku tetap gagah untuk pergi bekerja di tempat urut.

Aku keluar rumah.ketika keluar aku terserempak dengan bahri.kami tidak bercakap apa-apa.bahri kemudiaanya masuk kerumah lalu menutup pintu rumah.aku hanya terdiam.

“wah handsomela zard bila pakai cermin mata hitam”tegur raffi ketika aku melangkah ke lokar.aku hanya tersenyum.
“zard,cepat siap ada customer ni.boni,kau pun same.ada customer kat luar”kata jacky yang muncul di muka pintu
“zard kau ok ke?nampak macam sakit je kau ni”kata billy bila menghampiriku
“aku ok,Cuma sakit kepala sikit.”kata ku
“ermm ok”kata billy sambil menepuk belakang badanku manja.

Keadaan pejabat agak sunyi.hanya kedengaran beberapa staff sedang berbincang sesuatu.bunyi mesin faks dan pencetak mula kedengaran.kelihatan Fakhrul melangkah laju ke meja johari.johari lagi sibuk menaip sesuatu di komputernya.

“wei joe,bussy ke?”tanya fakhrul
“bolehlah,nape?”tanya johari tanpa memandang ke arah fakhrul yang segak berkemeja hitam berbelang putih halus dan tali leher berwarna unggu biru.
“kau dengan tunang kau ok ke?”tanya fakhrul lalu menarik kerusi dan duduk di belakang johari
“kenapa lak kau tanya macam tu?”tanya johari lalu memusingkan kerusinya bagi berhadapan dengan fakrul
“bukan aku nak masuk campur urusan peribadi kau,tapi aku ni kan kawan baik kau,kalau ada apa-apa masalah kau bagitaulah aku”kata fakhrul
“masalah ape ni?aku tak paham la,kau terus terang je dengan aku kan senang”kata johari dalam nada agak tinggi
“semalam tunang kau ada telefon aku,katanya dia dah lama tak dapat contack kau,kau pun dah lama tak contack dia”kata fakhrul. Johari terdiam.
“kau jangan fikir yang bukan-bukan pula,aku tanya ni pun nak tahu kalau kau ada masalah pape ke sampai kau tak boleh contack tunang kau”tambah fakhrul lagi
“semuanya ok.tak de masalah. Kau tak perlu bimbang.aku hanya perlukan masa untuk diri aku je.bila aku ok nanti aku akan hubungi suraya semula.dah lah aku ada kerja nak buat ni.ok.”kata johari.fakhrul mengerti lalu bangkit dari kerusi
“aku harap everything ok.kejap lagi kita lunch sama-sama”kata fakhrul sambil menepuk belakang badan johari.johari hanya mengangukkan kepala.

Selesai mandi bahri bergerak ke bilik untuk memakai pakaian.dalam kepalanya masih terbayang-bayang hal malam tadi. setelah memakai pakaian,bahri kemudiaannya duduk di ruang tamu sambil membawa gelas berisi air dan panadol.naim dan saiful masih lagi tidur lena.sementara halim pula sedang mandi di dalam bilik air.

“Bissmillah”lalu bahri meninum air dan menelan dua pil panadol.rambutnya yang masih basah itu dikemaskn dengan tangan.
“arie,zey mana?”tanya halim dimuka pintu bilik mandi
“keluar”jawab bahri ringkas.
“hahah budak tu mabuk giler malam tadi.belum pernah minum,sekali minum terus mabuk hahaha”gelak halim lalu bergerak ke biliknya.
Bahri hanya terdiam.namun terukir senyuman dimukanya bila memikirkan peristiwa malam tadi.

Selesai mengurut pelangan tadi aku bergerak ke bilik lokar.haikal sedang berbual dengan zack. Manakala boni pula sedang berbaring di sofa sambil menutup mukanya dengan baju.

“karl kau ada aspirin tak?kepala aku sakitla”kataku lalu duduk di sebelah haikal
“tak de”jawab haikal
“aku ada panadol active fast.kau nak ker?”tanya zack
“boleh gak”jawab ku.zack bergerak ke almarinya
“kau demam ker?”tanya haikal
“tak”jawabku
“habis tu kenapa? macam mana kau leh jadi macam ni?”tanya haikal lagi
“aku pergi club malam semalam.”
“kau minum ker?”soal haikal
Aku hanya mengangkukkan kepala
“patutlah.entah berapa banyak botol la yang kau minum ni”kata haikal
“nah”zack menghulurkan panadol

“kau dah siap pack barang ker?”tanya halim
“dah siap dah.petang nanti aku pindah keluar”kata bahri
“kau guna apa nanti angkut barang-barang kau ni?”tanya halim
“aku mintak tolong eddy,guna kereta dia”kata bahri lalu berbaring di sofa
“oklah tu,kau tak nak pergi makan ke?”halim bertanya sambil memakai cap
“malas ar.aku nak tidur ni”kata bahri

Halim terus keluar dari rumah tanpa sebarang kata-kata. Bahri mula memejamkan mata. Angin dari kipas dinding menambahkan lagi kedinginan pada tengahari yang mendung itu. Mata bahri mula redup dan kuyu.akhirnya bahri terlelap.

“hello”suara macho johari kedengaran dihujung talian
“hello,abang joe.abang sihat?”suraya begitu teruja akhirnya tunangnya menjawab panggilan.
“sihat, ada apa call abang ni?”tanya johari
“dah lama suraya tak dengar khabar berita dari abang,sue betul-betul risau”kata suraya
“risau sampai mengadu kat kawan abang?”perli johari
“kenapa abang cakap macam tu”
“hal peribadi kita,jangan dikecoh-kecohkan.abang tak suka”
“sue bukan apa,Cuma abang dah lama tak contack sue,sue risau,sebab tu sue tanya keadaan abang dari kawan abang, itu sahaja.”
“abang ok.Cuma sibuk, dan perlukan masa untuk diri abang”
“tapi kenapa abang tak contack sue langsung”
“kan abang dah kata tadi,abang perlukan masa untuk diri abang”
“tapi sue tetap risau.lepas raya kita dah nak kahwin,lagi 2 bulan je dari sekarang..”
“sue fikir abang curang kat sue ke?”
“bukan..Cuma..”
“Cuma apa??”suara johari mula meninggi
Suraya terdiam.
“sue jangan nak buat abang marah,abang tak macam yang sue fikirkan paham!”tengking johari
Suraya mula menangis teresak-esak.
“sudah jangan nangis lagi.malam ni kita pergi dinner sama-sama k,abang mintak maaf sebab tinggikan suara kat sue.abang agak tertekan sikit dengan pelbagai masalah”pujuk johari
“sue tahu,tapi sue sedih sebab abang tinggikan suara kat sue.kalau abang perlu waktu untuk diri abang,sue paham.tapi lain kali bagitaulah awal-awal”kata suraya yang masih teresak-esak
“sudahlah tu,jangan nangis lagi.abang mintak maaf,salah abang juga.ermm malam ni kita pergi dinner sama-sama k sayang”johari memujuk tunangnya
“baiklah,sue pun nak mintak maaf kat abang.”
Johari berjalan ke arah meja makan.disitu kelihatan fakhrul sedang sibuk membelek buku menu.

“karl,nampak zard tak?”tanya billy sambil memakai singlet
“ada kat bilik lokar.”jawab haikal
“ok,korang ni nak pergi mana?”tanya billy lagi
“nak pergi makan,kau nak ikut tak?”tanya raffi
“tak pela,korang pergilah dulu”kata billy sambil menepuk bahu raffi.

Haikal dan raffi berjalan keluar dari pusat urut jacky. Billy masuk ke dalam bilik lokar,billy terlihat zard sedang duduk sambil kepalanya tertunduk kearah lantai.tangan zard sedang memicit-micit kepalanya

“hai zard,kenapa ni?”tanya billy lalu duduk di sebelahku
“sakit sikit kepala ni”jawabku
“tak sihat ke?”tanya billy lagi sambil mengusap-gusap rambut dan belakang badanku
“aku mabuk malam tadi,sampai sekarang sakit kat kepala aku ni belum baik lagi”kataku lalu bersandar di kerusi
“tula, banyak ke kau minum?”
“entahlah”
“kau pergi minum dengan sape?”
“dengan budak rumah dan kolej aku”
“dorang pun mabuk gak ke?”
“agaknya la”kata aku lalu menekup mukaku.aku mula teringat hal yang terjadi pada pagi tadi
“kenapa ni?kenapa kau menangis lak ni?”
Aku hanya berdiam diri,cuba mengawal sebak di dada.
“hey zard,kenapa ni?sudahlah tu jangan..”
“aku malu billy”kataku lalu memeluk billy dengan erat
“malu apa pulak ni?apa yang kau dah buat sampai jadi macam ni?”tanya billy sambil mengusap belakang rambut dan badanku
“aku..aku..isyhh..hukk..aku..”aku tak dapat menahan sebak di dada lalu menagis teresak-esak dalam dakapan billy
“hey zard,kenapa ni?sudahlah tu cuba kau cerita kat aku,apa yang sebenarnya dah terjadi ni”tanya billy
“aku buat..aku malu sangat ni,aku dah terlanjur..terlanjur dengan roomate aku”kata aku sambil air mata ini mengalir keluar dengan derasnya.
Billy terkejut dan tergamam.billy memelukku kaku tanpa suara. Matanya mula berkaca-kaca.billy memelukku erat sambil matanya terpejam rapat.

“pukul berapa kau boleh datang sini?”tanya bahri ketika menghubungi eddy
“petang sikitlah,lepas maghrib”jawab eddy
“ok,nanti kau sms aku la,”
“wei,aku tak de kredit ni,maghrib nanti kalau aku tak sampai,kau call aku je terus tau”kata eddy
“yela,k bye”kata bahri lalu talian di matikan.
“sape tu?”tanya syukur
“bahri,dia mintak tolong saya pindahkan barang-barang dia masuk rumah baru dia”jawab eddy lalu memasukkan telefon bimbit ke dalam seluar dia
“oo. Jom kita keluar makan,saya lapar ni”kata syukur sambil menarik tangan eddy. Eddy mengikut syukur keluar dari rumahnya.

bahri kembali ke bilik. Bahri melihat kotak-kotak dan beg pakaiannya yang sudah siap tersedia untuk di bawanya keluar dari bilik itu. Matanya terpandang ke arah katil zard yang cantik kemas di atur. Di katil itulah bahri dan zard melakukan perbuatan di luar jangkaan minda bahri. Bahri menarik nafas panjang. Bahri sedaya-upaya membuang ingatannya tentang peristiwa malam tadi. baju dan seluar yang dipakai zard malam tadi di tatapnya. Segalanya kini amat jelas dan bertambah jelas akan ingatannya tentang peristiwa malam tadi.

“adoii aii..korang kalau nak beromen pun,keluar dari bilik ni boleh tak?kacau aku nak tidur je ar!”pekik boni tiba-tiba.
Aku segera melepaskan pelukanku dari dakapan billy. Air mataku ku kesat. Aku berdiri dari kerusi.boni kembali menutup mukanya dengan baju dan badannya di pusing membelakangkan aku dan billy.
“zard nak pergi mana?”tanya billy sambil menarik tanganku
“nak keluar ambil angin,minum kopi pun ok gak ni”kataku
“aku temankan kau ek”
Aku hanya menganguk.lalu kami berdua berjalan keluar dari bilik lokar meninggalkan boni yang sedang tidur.
“hey hey ni nak pergi mana ni?”tanya jacky ketika melihat kami keluar.
“nak pergi minum kat kedai bawah ni la.”jawab billy
“habis kerja macam mane?”
“mana ada customer lagi ni,kalau ada customer nanti, u call la kitorang”kata billy
“hmm cepat sikit”kata jacky

“joe malam ni kita keluar nak?”ajak fakhrul
“pergi mana?”soal johari kembali
“lepak-lepak jela”
“isteri kau tak marah ke kau keluar rumah malam-malam ni?”
“ala dia nak marah apa,aku bukannya pergi keluar dengan perempuan lain,jumpa kau je”
“lain kali jela,aku dah janji dengan tunang aku yang malam ni aku nak dinner dengan dia”
“oo hmm nampaknya semua macam dah ok je”
“memang ok la,mana ade masalah pun”kata johari
‘TINGG’pintu lift terbuka di tingkat 12.tempat pejabat fakhrul dan johari
“baguslah kalau macam tu”kata fakhrul lalu keluar dari lift dan di ikuti johari

Waktu sekarang hampir pukul 8 malam. Aku menunggang motor pulang ke rumahku. Hati dan fikiranku menjadi lapang setelah aku berkongsi maslah dengan billy petang tadi. segalanya ku ceritakan pada billy. Walaupun billy lebih banyak mendiamkan diri ketika mendengar ceritaku.mungkin bosan atau apa tidak ku tahu.namun segalanya berubah setelah ku ceritakan kepada billy.aku kini lebih tenang.

“Assalamualaikum”aku memberi salam ketika melihat pintu rumah terbuka luas.
“Waalaikumsalam”jawab eddy. Eddy? Terkejut aku melihat eddy berada di dalam hostel aku.
“eddy kau buat apa kay sini?”tanyaku sambil meletakkan beg sandang di meja makan.
“tolong arie angkat baranglah,dia kan dah nak pindah rumah”kata eddy
Aku menganguk paham. Aku lihat bahri lagi sibuk mengeluarkan kotak-kotak ke ruang tamu rumah. Bahri hanya memandangku dengan pandangan kosong. Aku agak terkejut bila melihat syukur turut sama berada di dalam rumah tersebut yang sedang menyusun kotak-kotak milik bahri.
“kau pun tolong sekali ke syuk?”tanyaku
“ye”jawab syukur ringkas.aku memandang ke araheddy semula,eddy tersenyum melihat gelagat syukur yang terkial-kial mangangkat kotak-kotak. Aku mula teringat kembali kejadian di kelab malam. Kejadian dimana eddy dan syukur menari berpelukan sambil bercium.
“wei zey,takkan nak tengok je?tolonglah sekali”kata eddy
“tak payahlah,zey baru balik kerja tu.dia penat”kata bahri
Aku terkedu mendengar bahri berkata begitu
“aku ok lah arie”kata aku lalu mengangkat keluar kotak-kotak dari rumah

Sepanjang aku menolong bahri mengangkat kotak dan barangnya ke dalam kereta eddy, aku hanya mendiamkan diri.begitu juga dengan bahri yang seolah-olah kekok untuk berbual denganku,aku percaya bahri masih mengingati peristiwa malam tadi.berbanding pula dengan eddy dan syukur,mereka kelihatan lebih mesra .

“ok semua dah siap.ada barang yang tertinggal tak?”tanya eddy
“semuanya dah ada dah”jawab bahri
“jangan nanti ada lak yang tertinggal.aku malas nak patah balik ni”kata eddy
“aku dah double check la”kata bahri
“kalau macam tu,jomlah gerak sekarang”kata eddy lalu masuk kedalam keretanya dan diikuti syukur
“naim, epul,aku bla dulu ek.kau jangan lupa kirim salam kat halim”kata bahri sambil bersalaman dengan naim dan saiful. Aku hanya tertunduk
“zey,ermm aku nak cakap sikit dengan kau.”aku terkejut bila bahri berkata begitu. aku hanya mengikut bahri yang berjalan ke arah bawah tangga apartment

“kenapa dengan arie dan zey tu?”tanya syukur
“entah,saya pun tak tahu apa yang mereka bualkan itu”kata eddy
“nampak macam pelik je dorang tu kan”kata syukur
“lantak doranglah”kata eddy lalu menghidupkan penghawa dingin

“zey,aku nak keluar rumah ni”kata bahri
“k”jawabku pendek
“aku nak mintak maaflah kalau aku ada buat salah kat kau”kata bahri
“ok.aku pun”
“tentang hal malam semalam.ermm..”
“aku yang salah,aku mabuk.aku mintak maaf kat kau”
“bukan zey,tu semua salah aku.aku yang mabuk sampai tak dapat kawal diri”
Aku hanya terdiam mendengar kata-kata bahri
“aku harap hal itu antara kita je.aku nak kau maafkan aku dan aku harap sangat yang kita lupakan tentang kejadian malam semalam.buat seperti semua tu macam tak pernah terjadi”kata bahri sambil memegang bahuku.
“ok.maafkan aku gak”kata ku
“lupakan tentang malam tu.anggap ia tak pernah terjadi pun”kata bahri bersungguh-sungguh.
“baik”kataku.
Bahri kemudiannya memelukku erat.agak lama dia memelukku.aku memeluk bahri kembali. Entah mengapa hati ini seperti berat untuk berpisah dengan bahri.seperti berat untuk melepaskan pelukan ini.

Akhirnya kereta eddy mula bergerak meninggalkan perkarangan rumah apartment kami. Aku dan naim serta saiful hanya memerhatikan sahaja kereta eddy berlalu pergi.
Aku kembali ke bilik.selimut kotor yang masih berkesan air mani milik bahri ku belek. Tidak ku sangka,aku terlalu merindui bahri. Telefon bimbitku bergetar.tanda terdapat sms masuk.

‘jaga dr wahai kwnku.aku hrp lps ni kite dpt bjump lg.aku sedih mengglkn ko.sowie sekali lg ats sgl yg tjd..askum.bye’

Bunyi mesej yang dihantar bahri. Aku menghela nafas panjang.

Bunyi pengera dari telefon bimbitku berbunyi mengejutkan aku. Terasa asing ketika aku bangun pada pagi itu. Malam itu aku tidur tanpa bunyi dengkuran bahri. Tempat tidur bahri kelihatan kemas. Aku bangkit dari katil lalu melakukan aktiviti pemanas badan. Aku melakukan 30 bangkit tubi dan tekan tubi. Senaman yang sudah lama ku tinggalkan sejak bekerja sebagai tukang urut. Di sebabkan letih,aku sudah jarang melakukan senaman tersebut. Setelah selesai.aku menuju ke bilik air. Badanku panas serta berpeluh.air pancuran membasahi badanku.

Kelas pada pagi itu bermula seperti biasa.oleh sebab aku dan bahri tidak sama dalam subjek pada pagi itu,jadi aku tidak berjumpa dengannya.kelas bermula seperti biasa. Maya nampak ayu berbaju kurung tanpa memakai tudung.rambutnya yang pendek itu nampak kemas. Manakal nurul pula nampak cantik berbaju t-shirt dan seluar jeans ketat berwarna biru lusuh. Bentuk badannya yang menarik itu berjaya mengiurkan para lelaki yang memandangnya. Mereka berdua duduk di sebelahku.

“zey,aku dengar arie dah pindah rumah”kata maya
“ye”jawabku tanpa memandang maya
“jadi kau sekarang duduk sorang jela dalam bilik”sambung maya
Aku hanya mengangukkan kepala.
“zey,nanti kita pergi kafe sama-sama nak?”ajak nurul pula
“tengoklah nanti”kataku
“nurul ada benda nak cakap dengan zey sebenarnya”kata nurul
“cakap jela sekarang”
“in private k”kata nurul.

Habis kelas,aku dan nurul bergerak keluar dari kelas bersama. Ingin ku tahu apa sebenarnya yang ingin nurul katakan kepadaku.

“cakaplah”kata ku ketika berdua bersama nurul
“ermm zey jangan fikir lain pulak k”kata nurul
“cakap jela”pintaku
“sebenarnya nurul suka kat zey”kata nurul
“apa?”tanyaku pelik
“nurul minat kat zey dah lama dah.Cuma tak berani je nak suarakan”kata nurul
“ermm zey..”aku mula tergagap
“zey macam mana?”soal nurul sambil mukanya merah
“nurul,sebenarnya zey tak boleh nak bercinta sekarang”
Nurul terdiam,air mukanya berubah
“zey sebenarnya tak suka kat nurul kan”nurul mula monyok
“bukan macam tu, zey suka nurul,tapi sebagai kawan jela”kata ku
“zey ade awek ke?”
“ermm nur..”
“its ok.”nurul berlalu pergi
“nurul! Jangan lah macam ni”jeritku

aku kemudiaanya bergerak lemah ke library.banyak perkara bermian di fikiranku kini. Apabila lift terbuka aku menekan butang 4.tingkat dimana library terletak.

“opp op hehe”jerit eddy sambil menahan pintu lift dari terbuka
“hey,nak pergi mana?”tanyaku
“library,kau?”tanya eddy kembali
“sama gak ar”jawabku

Telefon bimbit eddy berdering.

“hello, ah ah..on the way ni..kejap lagi saya sampai..ok bye”cakap eddy dengan seseorang dihujung talian. Dari gaya cakap macam eddy ni nak jumpa awek je kat library.

‘TINGG’pintu lift terbuka,terdapat 4 hingga 5 orang berdiri terpacak di depan lift.

Aku keluar mengikuti eddy.

“kau nak pergi mana”tanyaku
“nak pergi cari buku lah”kata eddy ketika kami sama-sama melangkah masuk ke dalam library.
“ok”kataku lalu berpisah dengan eddy.aku bergerak ke sebelah kiri bangunan manakala eddy pula ke sebelah kanan.

Aku mencari buku-buku yang aku perlukan untuk buat assigment yang diberi oleh pensyarah pada kelas pagi tadi. aku harus menyiapkan dengan segera assigment ini kerana tarikh untuk menghantarnya hanya tinggal 5 hari lagi.ketika aku sedang sibuk mengambil buku,aku terlihat bahri sedang duduk bersama dengan kawan-kawannya di sebuah meja.aku melambai kearahnya,namun bahri tidak mengendahkan aku,apatah lagi membalas lambaianku.pelik,bahri seolah-olah berubah.sebelum ini aku selalu di tegurnya tapi kali ini,dia hanya memandangku tanpa memperdulikan aku.

Aku bergerak ke meja kosong. Buku nota ku keluarkan dari beg. Aku mula mengambil nota-nota dan isi-isi penting untuk assigmentku. Sekali lagi aku terkejut bila melihat eddy dan syukur sedang duduk berdua di sebuah meja di hujung sebelah kiri aku. Mereka kelihatan begitu mesra sekali. Aku mula rasakan sesuatu yang pelik antara mereka.

‘askum,zard kat ne?’sms dari azlan
‘kat kolej’blasku
‘bile free?’
‘ptg nnt kot’
‘jump nk?’
‘jmp kat ne?’
‘kat mcd dmnsr dmai’
‘kul brp?’
‘x ksh,bile zard free zard dtgla sini’
‘k,t sy msg abg’

Aku meneruskan kerjaku.menyiapkan apa yang patut. Hampir setengah jam aku di dalam library.aku terlihat eddy dan syukur mula berjalan keluar dari library. Fadil menghampiriku. Rakan kelas ku untuk subjek seterusnya pada pukul 2 petang nanti.

“sorang je ke?”tanya fadil sambil bersalaman denganku
“ye ar”kataku
“kau buat apa kat sini?”tanyaku sambil melihat fadil duduk di hadapanku
“aku tunggu zira”kata fadil
“ok”kataku.
“kau dah makan?”soal fadil
“belum,nak pergi makanlah ni.kau nak ikut sekali ke?”tanya aku sambil menutup buku-buku dan menyimpannya di dalam beg
“kau pergilah.aku tunggu zira”kata fadil.aku berdiri lalu berjalan meninggalkan fadil yang sedang menanti kemunculan aweknya

“malam nanti abang free?”tanya suraya
“tak tahu lagi” kata johari sambil menarik pedal brek tangan
“kalau free kita pergi tengok wayang nak?”tanya suraya lagi sambil membuka tali pingang.
“pape hal nanti abang sms sayang k”kata johari lalu mencium pipi tunangnya

Sementara menanti kelas bermula,aku ingin pergi ke mesin ATM yang berhadapan dengan blok kolej ku. Dalam sibuk-sibuk aku mengeluarkan kotak rokok, tanpa ku sedari aku telanggar seorang wanita.

“eh maaf kak,saya tak perasan tadi”kata ku
“takpe, lain kali jalan tu jangan lupa tengok depan tau,nasib baik langgar akak,kalau langgar tiang lampu tu,kan dah benjol nanti dahi kamu tu”kata suraya yang merupakan salah seorang staf yang bekerja di kolejku di bahagian hal ehwal pelajar.
“hehehe kak sue dari mana?ni mesti baru balik dating ni ek”aku hanya tersengeh sahaja.
“hehe tau tak pe”kata suraya
“makan apa?”
“makan hotdog je”kata suraya sambil tersenyum lebar
“hahahaha nakal ek”aku tergelak lalu berjalan keluar.suraya merupakan staf yang rapat dengan aku dikolej,kalau aku ada masalah dalam pengurusan kolej suraya lah yang banyak membantuku.

Sedang Aku berdiri di kaki lima melihat kenderaan yang lalu lalang dihadapanku.aku terkejut apabila sebuah kereta membunyikan hon dan menghampiriku. Cermin tingkap dibuka.

“zard nak pergi mana?”tanya johari
“nak pergi kat mesin atm sana tu”tunjuk ku ke arah mesin atm Cimb
“zard belajar kat kolej ni ker?”tanya johari
kantoi.akhirnya johari tahu yang aku merupakan pelajar di kolej ini.
“ye”jawaku ringkas
“tak de kelas ke?”tanya johari lalu keluar dari kereta
“ada, jap lagi pukul 2 petang”kata ku
“ada sejam lagi ni, jom kita pergi makan nak?”ajak johari
“tapi saya nak pergi atm dulu”kataku
“ala lepas makan kita boleh singgah kat sana nanti”kata johari
“baik”kataku

Aku sedikit pelik,apa yang johari buat kat sini. Setahu aku johari tidak bekerja di kawasan ini.mengapa dia berada di sini.

“zard makin comel la pakai baju t-shirt ni”puji johari
“t-shirt murah je la.”kataku
“murah tapi comel la”katanya lalu mengusap manja pipiku
“abang nak makan kat ne?”tanya ku
“entahlah,kalau zard tahu tempat-tempat menarik kat sini bagitaulah abang”kata johari
“hmm jom try kat kedai makan tu”kata ku sambil menunujukkan ke arah restoran makanan yang berada dibahu jalan.

“abang tak makan ke?”tanyaku bila pelayan berlalu pergi setelah mengambil pesanan
“abang kenyang lagi ni,takpe, zard makanlah abang temankan”kata johari.
“ok”jawabku
“malam ni zard free?”tanya johari
“tak tahu lagi la”
“esok ada kelas?”tanya johari
“ada kelas petang”kataku

Syukur masih menanti kemunculan eddy. Sepatutnya kelas eddy sudah tamat sekarang. Syukur menelefon eddy,namun tidak berjawab. Cukup resah syukur menanti eddy.

“syuk,kau buat apa kat sini?”tanya bahri lalu duduk disebelah syukur
“tunggu eddy”jawab syukur
“buat apa tunggu dia?”
“balik nanti aku naik kereta dia”
“kau dah tak de kelas ke lepas ni?”
“kelas aku cancel”
“kau tak sama kelas dengan eddy?”
“tak..kau tak de kelas lagi ke?”soal syukur
“ada pukul 2 petang nanti”jawab bahri

“malam ni tidur rumah abang nak?”perlawa johari
“tak boleh la,saya ada hal. Esok lusa jela ye”kata aku
“ok”jawab johari
“zard ada pakwe?”tanya johari
“tak”
“betul ke ni?”
Aku menganguk sambil mengunyah makanan
“zard kata zard tak de awek sebab zard gay,tak kanlah adik abang yang handsome ni tak de pakwe kot”
“habis tu abang nak saya cakap apa?dah memang saya takde bf nak buat macam mana?”
Johari hanya tersenyum.
“abang ada awek?”
“orang macam abang ni sape la yang nak”kata johari
“yela tu,entah-entah bersepah awek”
“betul,abang single la”kata johari

Billy bergerak ke bilik air untuk mandi. Setelah billy mengurut dan melakukan hubungan seks dengan pelangan tadi,billy terus bergerak ke bilik air.billy mengosok-gosok badannya yang tegap itu dengan sabun. Batang koneknya yang masih separuh keras itu turut sama di gosok dengan sabun.

Selesai mandi billy kembali ke bilik lokar. Haikal dan zack sedang berbual di situ.

“kal, zard masuk kerja tak hari ni?”soal billy
“tak”kata haikal tanpa memandang billy
“ok”jawab billy

“terima kasih belanja saya”kataku ketika bersalaman dengan johari
“sikit je tu”kata johari
“saya masuk dalam dulu lah,kejap lagi kelas nak mula”kata ku lalu membuka tali pinggang keledar.
“tunggu dulu”kata johari sambil memengang bahuku
“zard belajar elok-elok tau,abang nak adik abang ni berjaya nanti.kalau ada apa yang kurang bagitau abang,abang akan bantu.”kata johari
“ok”
“abang sayang sangat kat adik abang ni”kata johari lalu mencium pipiku
“hehe zard pun”kataku
Johari mengusap pipiku lembut. Mukanya didekatkan dengan mukaku. Bibirnya semakin menghampiri bibirku.kami bercium. Ini merupakan kali pertama bibir ku bertaut di bibir johari.
“ini kali pertama abang cium lelaki.rasa macam pelik tapi nikmat hehe”kata johari
“hehe ade-ade je ar”kata aku

Sepanjang di dalam kereta syukur hanya membisu. Tidak bersuara. Eddy pelik.selalunya syukur tidak begini. syukur sentiasa akan berbual dengannya. Paling tidak pun syukur akan meletakkan tangannya di belakang kepala eddy ketika eddy memandu,syukur akan mengetel telinga eddy atau mengusap pipi dan rambut eddy. Namun tidak pada waktu ini.

“kenapa diam je ni?”soal eddy
Syukur masih membisu
“syuk,kenapa ni?”tanya eddy lagi
“betul ke maya tu awek awak?”soal syukur
“dari mana awak dapat tau cerita ini?”tanya eddy
“jawab dulu soalan saya”kata syukur tegas
“bekas”jawab eddy
“bila putus?”
“dah lama dah..ok dah la jangan cakap pasal ni lagi boleh tak.saya tak sukalah”kata eddy

Seperti yang dijanjikan aku sekarang berada di restoran McDonald Damansara Damai. Azlan akan berjumpa dengan aku disini. walaupun aku sudah kenyang makan dengan johari tadi. namun kerana janjiku dengan azlan.aku kesini juga. Aku melangkah masuk ke dalam restoran.

Azlan melambai-lambai ke arah aku. Azlan duduk di meja tepi tingkap bersebelahan dengan stesen minyak shell. Aku melangkah ke arahnya.

“Assalamualaikum”aku menghulurkan tangan bersalaman dengannya
“Waalaikumsalam.duduklah”jemput azlan

Azlan nampak segak memakai baju t shirt hitam dan berseluar pendek army. Badannya nampak tegap. Muka azlan semakin tampan bila dia mencukur misai dan janggutnya. Nampak lebih muda dari usia sebenarnya.

“zard nak makan tak? Abang pergi orderkan ek”kata azlan
“tak payahlah.susahkan abang jela”kataku
“abang yang ajak zard makan kan.mana ade susahlah”kata azlan lalu berdiri
“jadi zard nak makan ape?nak makan burger ke atau ayam?”tanya azlan
“bagi frech fried jela”kataku
“air?”
“pepsi”jawabku
“tunggu ek,abang pergi order jap”kata azlan

Aku melihat azlan berjalan ke arah kaunter pesanan. Ye, sejak beberapa hari ni aku tidak ketemu azlan,dia banyak berubah.lebih menjaga penampilan diri.nampak kemas dan segak. Memang angota polis mementingkan kekemasan namun berbeza dengan sebelum ini,ketika aku berjumpa denganya dulu.

“eddy,saya nak awak tinggal dengan saya”syukur bersuara
“apa?”eddy terkejut dengan pertanyaan syukur
“saya nak awak duduk rumah saya. Tak payah duduk hostel lagi.awak sewa jela kat rumah saya tu.”kata syukur
“tapi wak, awak duduk dengan kawan-kawan awak,nanti kalau dorang tak suka macam mana?”kata eddy
“awak duduk sebilik dengan saya,dorang tak kisah lah,lagipun dorang tengah cari budak yang sewa kat rumah tu,nanti kurang sikit dorang nak bayar sewa”terang syukur
“baiklah nanti saya fikirkan k”kata eddy

“abang tak keje ke hari ni?”tanyaku
“tak.abang off”jawab azlan
“jadi abang free jela hari ni”tanyaku lagi
“ye kenapa?nak ajak keluar ke?”soal azlan sambil tersenyum hingga menampakkan lesung pipitnya
“eh bukan..”
“jomlah,abang nak juga keluar dengan zard,belum pernah lagi kita keluar berduakan”
“hehehe dah macam dating lak nanti”
“ye,kita pergi datingla ni”
“eh apela abang ni”aku mula rasa pelik terhadap azlan
“lepas makan ni,kita pergi rumah abang k”ajak azlan.seperti yang dijangkakan,azlan pasti mengajak aku ke rumahnya.

“bosannya,kenapa la zard tak keje arini”billy mengomel
“kau rindu kat dia ke?”tanya raffi
“hahaha mana ada”nafi billy
“tak payahlah kau,aku tau,aku dah lama perasanlah,kau tu suka kat zard kan”raffi melerek senyumannya
“giler ape,pepandai je kau ni”muka billy mula kemerahan
“hahaha sengal ar kau ni,kau pergi jela ayat mamat tu,aku jamin sangkut punya nanti”cadang raffi
“nombor dia pun aku tak de”
“aku ada nombor zard,kau nak ke?”tanya raffi
Billy tersenyum memandang raffi

“karl,aku nak pinjam duit sikit boleh tak?”pinta boni
“duit?berapa?”soal haikal kembali sambil menanggal bajunya
“sikit je dalam rm 500”kata boni penuh lembut
“rm 500? Wei banyak tu,kau nak buat apa?”soal haikal dalam nada agak tinggi
“aku ada masalah sikit,perlukan duit.please karl”rayu boni lalu memeluk bahu haikal
“maaflah kawan,tapi aku tak de duit sebanyak itu.aku student.banyak nak pakai duit.ni kat poket aku tinggal rm10 je nak buat isi minyak kereta”kata haikal
Boni mengeluh menundukkan muka

“masuklah,duduk dulu ek abang bawakan air”kata azlan lalu ke dapur rumahnya
“tak payahla bang,zard baru je minum tadi”kataku
“minum sikit je”jerit azlan dari dapur
“abang nak apa sebenarnya dari saya?”kata aku serius sambil memandang azlan yang sedang menunagkan air ke cawanku
“maksud zard?”
“saya tau abang paham soalan saya”
“kenapa zard tanya soalan itu pula”
“abang,maaflah saya kata begini kat abang,sebenarnya abang ajak saya datang rumah ni semata-mata nak main dengan saya kan?”tanyaku tanpa berselindung
“apa ni zard.pesal lak cakap macam tu”azlan mula berang
“memang betulkan,abang ni antara customer saya dan semua customer saya nak minta servis saya semata-mata untuk kepuasan mereka”
“kau salah,aku bukan macam tu”kata azlan serius
Aku memalingkan muka ke luar pintu rumah
“sebenarnya zard,abang anggap zard ni istimewa.pertama kali kenal zard abang rasa seronok,dengan keramahan zard dan kepandaian zard dalam mengurut.terus terang abang kata yang abang suka zard sangat-sangat.belum pernah ada orang yang berjaya buatkan abang begini.”
Mukaku tertunduk mendengar kata-kata azlan
“abang sayangkan zard,abang nak rapat dengan zard.tapi makin abang nak rapat,zard pula macam menjauhkan diri dari abang.abang bertuah akhirnya hari ni abang dapat berjumpa dengan zard”kata azlan lalu duduk disebelahku
“saya sibuk”kataku
“abang paham,tapi paling kurang pun kita dapatlah berjumpa walau sekalipun”kata azlan sambil memeluk bahuku
“zard dengar sini,”azlan memegang daguku.aku memandang azlan
“abang sayangkan zard,kalau boleh abang nak buatkan zard jadi insan istimewa buat abang”kata azlan sambil bibirnya dirapatkan ke bibirku

“kau dah minta dengan budak-budak lain?”tanya haikal
“dah tapi semua tak dapat tolong”kata boni sayu
“sebenarnya apa masalah kau ni,sampai perlukan duit sebanyak itu?”haikal ingin tahu
“masalah peribadi itu je yang aku boleh bagitau”
“hmm tengok masalah kau pun kau tak nak cite kat orang,macam mana orang nak tolong kau”kata haikal
“kalau aku cerita pun kat kau,kau mana ada duit nak tolong aku kan”
Haikal terdiam.
“dah tanya zard?”
Boni tersentak.

Azlan memeluk ku erat.hanggat badannya dapat kurasakan. Aku begitu tenang bila memeluknya.

“abang nak kita macam ni selalu”kata azlan
“saya pun”kata ku
“zard tunggu sini jap”kata azlan lalu berjalan ke biliknya.

Aku mula teringat akan johari. Abang angkatku.

“zard tutupla mata”kata azlan mematikan lamunanku
“kenapa lak?”tanyaku pelik
“tutup jela”pinta azlan
Aku menutup mata. Barangkali azlan nak memberi ku sesuatu atau ada sahaja perkara yang ingin di jadikan kejutan padaku
“sekarang bukalah mata tu”arah azlan

Aku membuka mata..

“zard?minta kat zard?”soal boni dalam nada hairan
“yela,mana tau dia boleh tolong”kata haikal lalu menyandang begnya
Boni terdiam.
“aku tau kau dengan zard tu tak berapa nak sebulu. Tapi aku pasti kalau kau mintak cara baik dengan zard,mesti dia akan tolong kau”kata haikal lalu berjalan keluar dari bilik lokar.

Hujan mula turun renyai. Angin hangat kota menjadi dingin bertiup. Billy berbaring di sofa. Selepas duduk bersembang dengan raffi tadi. hari ini billy pulang awal ke rumah. Kerja nya tamat awal. Di rumah, billy hanya tinggal berseorang, seorang lagi teman rumahnya masih keluar bekerja.

Billy membelek-belek telefon bimbitnya. Nombor zard yang disimpannya tadi di tenung di skrin telefon bimbitnya. Billy masih teraga-agak untuk menghubungi zard.

“jomlah masuk”ajak syukur sambil membuka tali pinggang keledar
“masuk?budak-budak rumah awak nanti kata pula”kata eddy
“dorang takde kat rumah la,lagipun saya nak tunjukkan kat awak bilik saya,nanti awak pun nak tinggal kat rumah ni gak kan”kata syukur
“ok”kata eddy lalu keluar dari keretanya

Setelah membuka kasut.syukur membuka pintu rumahnya.keadaan dalam rumahnya tidak seberapa kemas sangat.

“sorrylah,semak sikit.ni semua barang-barang kerja budak arkitek,tu pasal bersepah”kata syukur sambil menarik tangan eddy
“jom ke bilik saya”kata syukur
Eddy hanya mengikuti syukur tanpa bersuara.

“pakailah”kata azlan
“tapi mahal ni bang”kata ku sambil membelek-belek jam tangan yang di beri oleh azlan
“untuk zard,dah lama abang beli tapi tak berkesempatan nak bagi kat zard”kata azlan sambil tersenyum
“terima kasih banyak-banyak,tapi saya tak boleh menerimanya”kataku lalu menghulurkan kembali jam tangan itu kepada azlan
“kenapa ni?tak sudi ke?”tanya azlan pelik
“bukan tapi benda tu kan mahal”kataku
“abang dah beli ni untuk zard,jadi terima jela”kata azlan lalu memakaikan jam tangan itu ke tangan ku

“cantik bilik awak,kemas je”kata eddy bila masuk ke dalam bilik syukur
“tapi sempit sikitlah”kata syukur
“takdela,oklah ni selesalah”kata eddy
“sesuai untuk kita berduakan”kata syukur lalu memeluk eddy

Syukur mencium leher eddy dan menjilat telinga eddy.eddy memeluk syukur dengan erat. Tanagn eddy meraba-raba punggung syukur.mulut mereka kemudian bertaut dan msaing-masing berciuman dengan ghairahnya. Tali pingang eddy ditanggalkan syukur.

“terima kasih.”kataku malu
“abang sayang zard sangat-sangat”kata azlan sambil membelai tanganku.
“zard pun”kataku.
Azlan memelukku dan mencium pipiku.kami kemudiannya berciuman. Azlan menghempap badanku.aku mula terbaring di sofa.kami berterusan berciuman. Azlan membelai rambutku dan pipiku. Lidahnya ku isap,lidahku juga diisap azlan.kami bergilir-gilir mengisap lidah masing-masing.aku mengigit leher azlan hingga berkesan merah di lehernya.aku dapat rasakan batang konek azlan mula mengeras menindih konekku yang semakin mengeras.

“maya kau nampak eddy tak?”tanya bahri sambil mendekati maya yang sedang duduk di meja makan bersama nurul dan farisha
“tak”kata maya
“eh bukan ke tadi eddy hantar ada budak jambu tu balik”sampuk farisha
“budak jambu?siapa?”tanya maya
“budak yang pakai sweater M.U tadi”kata farisha
“sweater M.U?ohh sape ni si syuk”kata maya
“syuk?ohh ok ar.aku balik dulu lah”kata bahri
“wei arie,dengar citer kau dah pindah rumah,betul ke?”soal nurul
“a’ah”kata bahri
“kau pindah sorang je ek,kenapa tak ajak zey sekali?”tanya nurul lagi
“dah ajak dah tapi dia tak nak”kata bahri
“korang ok ke?”tanya maya pula
“ok je,kenapa?”tanya bahri pelik
“yela,aku ingat kau gaduh dengan zey sebab tu kau pindah rumah”kata maya
“hehehe mane ade”kata bahri
“entah maya ni,dorang ok jela,dorang kan couple sehati sejiwa hehehe”usik nurul
“banyak lah couple,wei k ar aku balik dulu,kalau korang nampak eddy nanti,kata kat dia aku nak jumpa dia”kata bahri lalu berjalan meninggalkan nurul,maya dan farisha.

Tidak pernah terlintas di kepala bahri untuk berpasangan dengan kaum sejenis. Baginya itu sesuatu yang menjijikkan. Peristiwa malam itu masih menghantuinya, bahri cuba menjauhkan dirinya daripada zey dengan harapan dia berjaya membuang ingatanya tentang peristiwa pada malam itu. Hanya itu sahaja cara terbaik baginya.

Syukur mengunci pintu biliknya. Selepas mengunci syukur menanggalkan seluar dalamnya. Dalam keadaan berbogel syukur menerpa ke arah eddy yang sedang berbaring di atas katil syukur yang juga dalam keadaan berbogel.

“bestnye kalau dapat hari-hari macam ni kan”kata eddy
“sebab tu saya nak awak tinggal sama dengan saya”kata syukur lalu mencium bibir eddy
Eddy membalas kembali ciuman syukur. Batang konek mereka bergesel antara satu sama lain. Air mazi mula membasahi kepala konek eddy.

“awak nak kemana?”tanya eddy bila syukur turun dari katil
“nak ambil ky”kata syukur
“awak nak fuck saya ke?”tanya eddy sambil mengurut batang koneknya

Azlan menanggalkan bajunya. Bentuk badannya semakin tegap berbanding dulu.azlan tersenyum memandang aku yang terkial-kial menanggalkan baju dalam keadaan berbaring.

“zard ni makin comel lah kalau tak pakai baju hehe”kata azlan sambil mencubit putting tetekku
“janganlah geli ar”kataku menepis tangan azlan
“ala geli konon, kalau abang isap geli tak?”kata azlan yang kemudiaanya menghisap puting tetekku
“ahh”aku mengerang nikmat

Johari kembali ke tempat duduknya sambil membawa dokumen yang dicetaknya dari mesin pencetak. Johari memasukkan dokumen-dokumen tersebut ke dalam fail.

“wei buat pe tu?”terjah fakhrul
“wei..isyhh buat aku terkejut jela kau ni”kata johari
“hahaha bussy nampak”kata johari lalu duduk di meja johari
“tengah susun dokumen ni sikit,esok pak tam nak tengok”kata johari. Pak tam atau nama sebenarnya Tuan Ismail Ahmad bin Dato’ Derus yang merupakan pengurus atau bos tempat bekerja johari dan fakhrul. Pekerja-pekerja pejabat mengelarkannya pak tam sebab warna kulitnya yang agak gelap.
“oo bukan ke pak tam ada meeting esok kat Putrajaya”kata fakhrul
“memanglah ada,sebab tu lah dia nak semua dokumen ni,esok dia nak guna time meeting nanti”kata johari
“oo ermm tadi kau pergi mana?tak lunch dengan aku pun”kata fakhrul
“aku lunch dengan tunang aku lah”jawab johari
“bila korang nak kawen ek?dah lama tunang ni,nak dekat setahun dah.”
“yang kau sibuk nak tahu ni kenapa?”soal johari
“tanya pun salah ke?aku Cuma nak makan nasi minyak je”kata fakhrul
“nantilah,aku sibuk dengan keje,dia pun sama gak sibuk”balas johari

Azlan terus-terusan menghisap tetekku. Dadaku sebelah kiri kini bertanda merah dengan gigitan dari azlan. Begitu banyak.aku tak mampu nak menghalang azlan, aku yang hanyut dalam kenikmatan itu hanya mampu mengerang kesedapan merasai kenikmatan jilatan,hisapan dan gigitan dari azlan

“best tak?”soal azlan
“ermm ahh best”kataku yang lemah dalam dakapan azlan
“nak lagi?”tanya azlan
Aku hanya mengangukkan kepala

Dadaku yang sebelah kanan pula diserang mulut azlan.gigitan kuat yang manja membuatkan dadaku sebelah kanan pula bertanda merah dengan banyaknya.
Lengan kananku di angkat azlan.azlan mula menjilat ketiakku.

“hehe adehh geli ar bang”renggekku
“geli tapi sedapkan”kata azlan yang berterusan menjilat bawah lenganku
“Assalamualaikum”jerit seseorang diluar rumah azlan. Aku terkejut begitu juga dengan azlan.

Syukur menghampiri eddy yang masih terbaring di atas katil. Batang konek syukur yang panjang menegang itu disuakan ke mulut eddy. Eddy mula menjilat kepala konek syukur. Eddy menghisap konek syukur sambil memandang syukur yang tersenyum melihat eddy.

Syukur kemudiaannya naik ke atas badan eddy,koneknya di rodok-rodk kedalam mulut eddy.syukur mula mendengus kenikmatan sambil mendayung laju.

“slow-slow la sikit”kata eddy sambil mengurut batang konek syukur yang panjang itu..walaupun batang konek syukur panjang namun, batang koneknya tidak lah setebal atau sebesar eddy.kepala konekn syukur yang mengembang sebesar cendawan itu disedut-sedut eddy hingga mengeluarkan bunyi yang begitu nikmat bagi mereka berdua.

Syukur kemudiannay berbaring menghempap eddy,mulut mereka berciuman. Dada eddy di hisap syukur. Dari dada kemudiananya lidah syukur mula menjilat badan eddy dan pusat eddy hingga ke bawah pusat.

Konek eddy yang berbulu itu dijilat syukur. Batang konek eddy mula mengembang dan berdenyut pabila mulut syukur menelannya. Syukur kelihatan tekun menghisap batang konek eddy yang tebal mengeras itu.

“Assalamualaikum, lan..oo lan”jerit seseorang di luar rumah
“sapa tu?”tanya aku yang mulai cuak
“entah”kata azlan yang kemudiaanya mengelabah memakai bajunya kembali
Aku juga mencapai t-shirt ku.
“tunggu sini ek,abang pergi tengok sape”kata azlan lalu pergi ke pintu rumah
“wei lan,kau buat apa tu?”tanya firdaus kawan azlan
“tak de ape,kau buat apa datang sini?”tanya azlan
“kalau ye pun jemput lah aku masuk dulu”kata firdaus

Setelah pintu dibuka,azlan dan firdaus melngkah merapati aku. Aku hanya duduk diam menyadar di sofa,pura-pura normal,tiada apa yang berlaku.

“sape ni?”tanya firdaus
“adik angkat aku”jawab azlan lalu duduk di sofa bersebelahan dengan firdaus
“macam aku pernah jumpa lah”kata firdaus seperti mengingati sesuatu
“kau ingat tak hari tu,kita ada buat roadblock kat area the curve,budak ni yag kau tahan dulu,kan aku pernah cakap kat kau time tu yang budak ni adik angkat aku”cerita azlan
“ermm budak mana..ermm aku lupa ar”kata firdaus
“kalau kau dah lupa tak pela”kata azlan
“zard”kataku memperkenalkan diri
“firdaus”kata firdaus sambil berjabat tangan denganku

Eddy memejamkan mata ketika syukur menjilat-jilat dan menghisap telurnya.kaki eddy dijulang syukur ke atas bahunya.lidah syukur yang menjelir itu menjilat-jilat lubang milik eddy hingga lubang eddy menjadi basah dan lembap.

“awak nak fuck saya ke?”soal eddy
Syukur hanya menganguk sambil menyapukan cecair pelincir ky di kepala koneknya yang sedang mengeras mengembang itu.

Sedikit cecair ky dilumurkan ke lubang eddy.sambil mengangkat kaki kiri eddy,tangan kanan syukur mengacukan batang koneknya tepat ke bibir lubang eddy.

“kau buat apa datang sini?”tanya azlan
“aku nak pinjam kereta kau”jawab firdaus
“kenapa dengan kereta kau?”tanya azlan lagi
“kereta aku kat workshoplah, semalam kan aku dah bagitau yang kereta aku rosak”jawab firdaus
Aku hanya membisu.sibuk membelek telefon bimbitku.
“berapa lama kau nak guna?”tanya azlan
“pukul 7 malam nanti aku hantar lah balik,aku ada urusan kat IPD Gombak”jelas firdaus

Reza yang baru pulang dari kerja berjalan mendekati billy yang sedang tidur di sofa.pipi billy di cium reza membuat billy terjaga.

“eh u ni buat I terkejutlah”kata billy sambil mengosok-gosok matanya
“dah lama u balik?”tanya reza lalu duduk disebelah billy
“dah,hari ni saya kerja halfday je”jawab billy
“kenapa tak sihat ke?”tanya reza sambil mengusap rambut billy
“pening kepala sikit”jawab billy
“pening lagi ke?”tanya reza
“tak,dah ok dah”jawab billy
“kalau macam tu malam ni kita keluar makan k”kata reza

Billy hanya tersenyum.reza berjalan meninggalkan billy menuju kebiliknya. Billy termenung memikirkan cara untuk dia memutuskan hunbungannya dengan reza. Hatinya kini benar-benar jatuh cinta pada zard.

Tusukan lembut yang dibuat syukur berjaya memasukkan kepala koneknya ke dalam lubang milik eddy. Eddy mula mengemut-gemutkan lubangnya menerima kemasukan batang syukur.secara perlahan-lahan batang konek syukur terbenam hingga ke pangkal.

Dayungan demi dayungan dilakukan syukur. Peluh dingin mula membasahi muka dan badan syukur hingga membuatkan badan syukur kelihatan berkilat.

“arghh ahh”jerit syukur

Konek syukur di tarik keluar dari lubang eddy. Cecair berwarna putih melendir di batang konek syukur.lubang eddy memuntahkan cecair putih berlendir itu.

“sayang dah pancut?”tanya eddy
Syukur hanya mengangukkan kepala.sambil mengesat peluh di dahinya

Eddy pula mencapai pelincir ky dan dilumurkannya ke batangnya.

Akhirnya firdaus berlalu pergi membawa kereta azlan. Aku mula berdiri dari kerusi bila azlan ingin duduk di sebelahku,

“zard nak pergi mana?”tanya azlan pelik
“balik ar bang”jawabku
“awal lagi ni sayang”kata azlan sambil memeluk ku dari belakang
“habis nak buat apa lagi duduk sini?”tanyaku
“kat luar tu hujan dah turun dah..basah nanti kalau zard balik”kata azlan
Aku hanya terdiam sambil menjenguk keluar tingkap rumah azlan,hujan turun dengan renyainya.telefon bimbitku berdering.

Eddy mula mendayung pabila koneknya terbenam jauh di dasar lubang syukur. Syukur mengetap bibir menerima kemasukan batang konek kekasihnya yang tebal itu. Kesakitan yang dirasanya mula bertukar nikmat apabila eddy pandai mengawal tusukan dan pergerakan. Hampir 10 minit eddy mendayung pada kelajuaan sederhana. Badan syukur dipusingkan eddy,punggung syukur di angkat eddy sedikit.syukur yang dalam keaddan menongeng itu mula mengerang apabila eddy dengan lajunya menusuk-nusuk lubang syukur dengan batang koneknya yang semakin mengembang dan sekeras kayu balak itu.

Johari berjalan ke arah meja fakhrul sambil membawa sebuah fail ditangannya. Setibanya di tempat fakhrul,johari pelik kerana fakhrul tiada.

“Jessy, U tau tak erol pergi mana?”tanya johari
“outside maybe”kata jessy tanpa melihat johari sambil tangannya pantas menaip laporan.
“ok thanks”kata johari lalu bergerak ke luar pejabat melalui pintu belakang

Johari dapat melihat fakhrul sedang merokok sambil menelefon sesorang di satu sudut bangunan

“Assalamualaikum zard,malam ni free tak?”tanya fakhrul ketika menghubungiku
“Waalaikumsalam,tak tau la,kenapa?”tanyaku. azlan memandangku
“bukan apa,kalau boleh abang nak mintak zard tolong urutkan badan abang,dah lama tak berurut rasa sengal-sengal jela badan ni”kata fakhrul sambil melambai ke arah johari yang datang menghampirinya
“ermm tak tau la. Pukul berapa abang nak?”tanyaku
“dalam pukul 8 atau 9 malam”kata fakhrul
“ermm saya tak janjilah. tapi kalau saya free nanti saya akan contack abang semula bagi confirmkan k”kataku
“ala,bolehla ek”
“tak boleh janji bang”
“ok.pape hal nanti bagitau abang la”kata fakhrul

Talian dimatikan fakhrul. Rokok yang dibakarnya tadi di hisapnya.

“wei ni aku nak bagi kau invois ni”kata johari
“kau letak jela kat tempat aku,yang kau bawak kat sini lak nak buat ape”kata fakhrul
“tadi aku cari ku kat tempat kau,kau takde lak. sape tadi kau call?awek ke skandal?hehe”soal johari
“bukanlah apelah kau ni”kata fakhrul
“yela tu habis tu sape doh?”tanya johari
“budak urut tula,sape ni, zard..aku nak mintak zard tolong urutkan aku malam ni”kata fakhrul. Johari tersentak.air mukanya berubah sama sekali.

Aku kembali duduk disebelah azlan,azlan memandangku serius.mukanya ketat.

“sape yang call tu”tanya azlan
“ade brade ni nak saya urutkan dia malam ni”kataku
“betul ke ni?”tanya azlan
“yela,betulah”kataku
“malam ni abang nak ajak zard keluar”
“keluar pergi mana?”
“dating”
“dating?dating mendenye?”
“yela dating.macam kapel”
“kapel?”
“ye,abang nak zard jadi kapel abang”kata zard

Aku terkejut,tidak pernah terlintas untuk aku berkapel dengan azlan.aku ingat azlan hanya ingin menjadikan aku sebagai adik angkatnya bila dia berkata yang aku ini insan istimewa buatnya.

Ciuman lembut oleh eddy membuatkan syukur tenang walaupun kesakitan. Eddy semakin melajukan tusukan padunya. Muka putih syukur berubah kemerah-merahan menahan kesakitan dari tusukan padu eddy.

Batang konek syukur berdenyut-denyut merembes air mazi. Eddy melancapkan batang syukur sambil menolak-nolak badannya ke badan syukur. Eddy mula menganas, kemuncak semakin dirasainya.air mani mula meleleh membasahi batang dan rongga lubang syukur.eddy belum sepenuhnya klimaks,eddy pandai mengawal rentak permainannya. Eddy berhenti seketika sambil membetulkan posisi badanya. Syukur mula bernafas kencang.

Kali ini eddy menagkat kaki kiri syukur dan diletakkan diatas bahunya. Manakal kakinya bersilang dengan kaki kanan syukur. Dengan cara ini,kemutan semakin kuat dirasakan. Cengkaman kuat dapat dirasakan eddy bila batang koneknya mula disorong masuk ke lubang syukur. Tangan eddy mengemgam erat batang syukur yang mengembang-gembang mengeluarkan air mani buat kali keduanya. Air mani syukur disapukan eddy ke batangnya.kepala konek eddy masih kemerah-merahan kelihatan berkilat dan berlendir putih dengan air mani syukur. Urat-urat dibatang eddy mula timbul bila eddy mengurutnya.

“kenapa kau mintak zard urutkan kau?”tanya johari
“budak tu kan pandai urut.dia pun kata ok, jadi malam ni aku berurutlah dengan dia.lagipun malam ni isteri aku tak de kat rumah”kata fakhrul sambil memijak putung rokok yang masih berbara
Johari hanya membisu namun diriak wajahnya terserlah reaksi meluat
“kau kenapa ni?kau dah janji dengan budak tu ke untuk berurut malam ni?”soal fakhrul
“lebih kuranglah”jawab johari

Permainan eddy disambung semula,berbekalkan air mani yang melaputi batangnya,eddy menyorong laju kedalam lubang milik syukur.tangan syukur mula mengengam bantal dengan kuat,tanda syukur dalam kesakitan. Eddy menyorong laju,kali ini laju malah lebih laju dari tadi. suara erangan eddy menjadi kuat,dan begitu berahi sekali didengari syukur.bunyi hentakan dipunggung syukur merancakakn lagi permainan eddy. Dia hampir klimaks.namun eddy masih terus menujah tanpa henti. Syukur tertolak kedepan sedikit bila eddy yang tidak tahan itu klimaks.erangan dan jeritan puas dari eddy menadakan eddy sudah klimaks.namun eddy tetap mendayung,Cuma kali ini lebih lembut dan perlahan,hingga batang koneknya semakin lembik. Eddy tersenyum puas,begitu juga dengan syukur.

Azlan merapatiku.memelukku erat hanggat tubuhnya dapat kurasakan.tegap badannya menjadikan aku terkulai dalam pelukannya.

“abang sayang zard,abang dah jatuh hati kat zard.”kata azlan
“zard pun tapi zard rasa perkara ini terlalu pantas berlaku”kataku
“abang cintakan zard”kata azlan sambil menghisap telingaku
“abang cintakan zard”azlan terus-terusan menghisap telingaku
“baik.zard pun cintakan abang”kataku lalu terus mencium bibirnya dengan rakus

Naluri nafsuku bertambah menjadi-jadi bila azlan memelukku erat sambil tanganya merayap-rayap meraba-raba belakang badanku.begitu asyik aku diulit dengan belaian berahi dari azlan yang tidak berhenti-henti mengomolku.aku dapat rasakan kekerasan pada batangnya didalam seluar pendeknya.

Akhirnya azlan membenarkan aku untuk mengurut fakhril,rakan kepada johari iaitu abang angkatku. Setelah hujan reda,aku pulang ke rumah. Ku tinggalkan azlan sendirian di rumahnya. Dalam perjalanan pulang,ku singgah di sebuah kedai runcit untuk membeli rokok dan topup. Aku terlihat bahri sedang membelek-belek bungkusan mi segera.

“hey,makan maggi je ke?”soalku
“huh?oh ye”jawab bahri yang terkejut melihatku
“so,amecam duduk rumah baru,best ke?”tanyaku
“oklah”kata bahri lalu berjalan pergi
Pelik,bahri tidak seramah dulu lagi.jika dulu pantang berjumpa denganku,pasti akan di tegur atau di ajak berbual.
“arie,tunggulah dulu”kata aku sambil menarik bahunya
“kau nak ape lagi?”soal bahri dalam nada tegas
“kau kenapa?kenapa macam tak suka je jumpa aku”tanyaku
Bahri berpaling dari melihat wajahku
“kalau sebab kes hari tu,aku mintak maaflah kat kau, aku salah..”
“sudah jangan cakap lagi. aku tak suka.bukan sebab tu”pintas bahri
“habis,kenapa kau tiba-tiba je berubah ni?”tanyaku
“sebenarnya aku rasa tak selesa bila berjumpa dengan kau”kata bahri
“dulu ok je,kenapa sekarang tak lak?kalau bukan pasal hal hari tu,habis pasal ape lak?”soalku
“aku tak tau,aku dah cuba lupakan hal tu,tapi makin aku nak lupa makin kuat ingatan aku tentang hal tu.aku pelik dengan diriku ni,aku rasa lain sekarang ni,jadi cara terbaik adalah dengan menjauhkan diri dari kau”jelas bahri
“tak kan sampai macam tu sekali”kataku
“jujur dengan aku,kau suka ke dengan apa yang berlaku hari tu,dengan apa yang aku buat kat kau?”soal bahri serius

Telefon bimbit milik boni berdering,nama Abang Deli tertera di skrin telefon bimbitnya. Boni terkejut,panggilan tersebut tidak di jawabnya.telefon bimbitnya berterusan berdering.

“wei kau tak jawab ke call tu?”tanya raffi
“biar ar.sibuk ar kau”jawab boni
“memekak je ar.sakit telinga aku dengar ar.kalau tak nak jawab kau off jela,tak pun meh sini aku baling je kat dinding bagi senyap!”marah raffi
Boni mengambil telefon bimbitnya yang masih berdering lalu berjalan keluar dari bilik lokar.

Masuk kali ini,sudah lapan kali Abang Deli menelefon boni. Bukan tidak mahu dijawab panggilannya,Cuma boni masih tidak bersedia lagi untuk berkata-kata dengan orang tersebut.

Aku terdiam mendengar pertanyaan bahri. Aku rasa bersalah dalam hal yang terjadi pada malam itu,namun hakikatnya aku sebenarnya rasa begitu seronok. Mata ku tertangkap ke arah sebuah kereta yang amat ku kenali berhenti di hadapan kedai runcit.

“eddy,kau buat apa kat sini?”tanyaku
“aku nak beli serbuk pencuci dengan topup.korang lak?”soal eddy sambil berjalan menghampiri aku dengan bahri
“aku nak beli rokok dengan topup gak si arie ni beli maggi”jawabku
Bahri hanya berdiam diri.
“wei oklah aku nak gerak dulu ni,esok jumpa kat kolej ek,k arie aku balik dulu ar”kata aku lalu berjalan ke arah motor setelah bersalaman dengan mereka berdua
“kau ok ke?diam je”tanya eddy
“ok je”kata bahri
“apa masalahnya ni,cuba citer kat aku”kata eddy
“tak de apelah, masalah peribadi je”kata bahri sambil merenung aku menunggang motor keluar ke jalan raya
“kau gaduh dengan zey ek?”soal eddy. Bahri tersentak mendengar pertanyaan eddy

Boni melangkah keluar dari rumah urut.kelihatan seorang lelaki sedang duduk di sofa sambil membaca majalah.

“boni,u nak pergi mana?”tanya jacky
“keluar jap,nak minum air”jawab boni perlahan
“ye,tapi cepat sikit.nanti ada customer datang mau urut sama u nanti”kata jacky

Boni hanya mengangukkan kepala.anak tangga diturunnya lemah. Akhirnya telefon bimbitnya dimatikan. Boni makin tertekan dengan masalah yang dihadapinya. Masa semakin suntuk baginya. Jika tidak, hidupnya dan keluarganya tidak akan aman.

Aku masih memikirkan persoalan yang ditanya bahri seketika tadi. bukan tidak mahu dijawab,Cuma aku tidak tahu apa reaksi bahri jika mendengar jawapan jujur dariku.

Malam itu,johari bergerak awal ke rumah fakhrul,lebih awal dari yang dijanjikannya pada petang tadi. johari seakan tidak senang apabila mengetahui adik angkat yang disayangnya akan mengurut kawan baiknya. Walaupun johari paham akan tugas sebenar zard adalah mencari rezeki,namun baginya sukar untuk menerima hakikat bahawa orang yang disayangnya akan ‘bermesra’ dengan kawan baiknya.

“halim aku nak keluar jap,kalau naim nak guna printer aku,kau suruh dia amek je kat dalam bilik aku”kata ku sambil memakai selipar
“ok”jawab halim ringkas

Aku mula bergerak ke lift apartmentku,aku melihat waktu melalui jam tangan yang diberikan azlan padaku petang tadi. hampir pukul 9 malam.aku harus bergerak segera. Aku sudah berjanji dengan fakhrul bahawa aku akan tiba dirumahnya pada pukul 9malam.

Billy hanya berdiam diri sepanjang perjalanan. Dia tidak bersuara melainkan reza bertanyakan sesuatu kepadanya. Itu pun hanya sepatah dua yang dijawabnya. Tempat yang ingin dituju reza adalah sebuah restoran makanan yang menjadi kegemarannya.

“esok u kerja ke?”tanya reza
“kerja”jawab billy
“lepas makan nanti kita nak pergi mana?”tanya reza lagi
“ntah”balas billy

Reza tidak bertanya lagi bila mendengar jawapan dari billy. Sudah hampir 3 hari billy bersikap seperti acuh tak acuh sahaja bila bersama dengan reza. Reza memengang tangan billy. Billy hanya membiarkan sahaja. Tangan reza tidak di gengamnya atau di usapnya.

“bill, I love u”ucap bibir reza.
“me too”kata billy sambil menukar gear kereta.

Fakhrul bergegas membuka pintu rumahnya. Fakhrul tidak menyangka bahawa zard akan sampai secepat ini. lebih awal dari apa yang dijanjikan.

“laa,kau..kau buat apa datang sini?”tanya fakhrul kehairanan
“saje datang..tak leh ke?”soal johari kembali
“aku ingat kau keluar dengan tunang kau malam ni”kata fakhrul
“tak nak bagi aku masuk ke?”soal johari
Pintu rumah dibuka fakhrul lalu johari pun masuk sambil menepuk-nepuk bahu rakannya itu.

“kejap lagi zard nak datang urut aku”kata fakhrul
“sebab tu kau hanya pakai boxer je?”tanya johari
“ye ar”kata fakhrul lalu duduk di sofa berhadapan johari
“isteri kau memang tak de rumah ke malam ni?”soal johari
“tak,dia ada seminar kat pahang. 2minggu.lepas tu baru balik”jawab fakhrul

Syukur kembali ke biliknya selepas selesai mandi di bilik air. Telefon bimbitnya di ambil untuk menghubungi kekasihnya eddy. Namun dia begitu terkejut apabil ada sms dari seseorang yang dikenalinya. Air muka syukur berubah sama sekali. Dia terduduk di katil.

“kau dah mintak tolong kat zard?”soal haikal ketika melihat eddy duduk seorang diri di meja makan sebuah kedai mamak di bawah bangunan pusat urutan jacky.
“belum”jawab boni
“kenapa monyok je muka kau ni.tak kan lah pasal tu pun kau nak monyok”kata haikal lalu duduk bersebelahan boni
“aku ada satu lagi masalah”kata boni perlahan
“masalah apa?”tanya haikal
Boni mengeluh lalu mukanya tertunduk ke lantai.

“best tak makanan kat sini?”soal reza
“oklah”jawab billy sambil mengesat bibirnya dengan napkin
“u ok ke?”soal reza
“ok je”kata billy sambil mengangukkan kepala
“tak, I know, u hidding something. Just tell me, what the problem”soal reza serius

Billy merenung tepat ke mata reza. Ke mata kekasihnya.yang akan dijadikannya bekas kekasihnya nanti.soalnya bila biily bersedia untuk melafazkan kata-kata perpisahan. Perpisahan bila jiwanya kosong untuk reza. Bila hatinya mula dingin dan tidak dipenuhi kehanggatan cinta lagi. mungkin inilah waktunya. Waktu untuk billy melafazkan kata-kata perpisahan.

Aku mengetuk pintu rumah fakhrul sambil memberi salam. Rambutku ku kemaskan dengan jari sementara menanti pintu rumah terbuka.

“zard dah sampai?masuklah”perlawa johari ketika membuka pintu rumah
“eh,abang buat apa kat sini?”tanya aku yang masih dalam keadaan terkejut
“masuklah dulu,nanti abang bagitau”kata johari sambil menarik bahuku
“zard dah sampai pun”kata fakhrul sambil membawa dua gelas air dan sebotol air sprite.
“duduk dulu ek,abang pergi ambil gelas lagi”kata fakhrul lagi ketika bersalamn denganku
“abang buat apa kat sini?”soalku kepada johari yang sedang menuangkan air ke dalam gelas kosong
“saje,abang fakhrul kata,zard nak urut dia malam ni..kenapa tak bagitau abang?”soal johari
“laa kena bagitau ke?urut orang ni kan keje saya.”kataku
“yela abang tau,tapi kan elok bagitau abang dulu”cakap johari
“oo baik”jawabku perlahan

Boni mengangkat mukanya sambil menatap wajah jambu haikal yang dalam kebingungan.

“masalah keluarga. Aku betul-betul tension sekarang ni”kata boni lembut
“sabar ek.aku pun tak dapat nak tolong kau”kata haikal
“tak pelah, aku pun paham,masalah kau.”kata boni
“kau tryla tanya zard,aku rasa dia boleh tolong kau”kata haikal
“tapi kau pasti ke dia boleh tolong aku?dia pun study macam kau gak,tentu nak pakai duit”kata boni
“aku tau,tapi kau cuba lah dulu”kata haikal
“ok”
“kau tak kerja ke?”soal haikal
“aku kata jacky,aku break 10minit”kata boni
“oo ok,aku gerak atas dulu ar nanti marah pulak jacky tu kalau aku lambat”kata haikal lalu berdiri
“ok”kata boni

Syukur memakai pakaian dan kembali duduk di atas katil. Telefon bimbitnya dibeleknya lagi. hatinya begitu berat untuk mendail nombor orang yang missedcallednya pada petang tadi. namun, syukur harus menghubungi insan itu semula. Untuk menjelaskan keadaan dan bertanyakan apa yang patut.

“hello”
“hello,abang rizal ada tak?”tanya syukur
“kejap ek”kata wanita yang menjawab panggilan dari syukur
“hello”tidak lama kemudian seorang lelaki bersuara dihujung talian.
“hello,abang rizal.ni saya lah syuk”kata syukur
“ye,syuk lama menyepi,ape cerita?”tanya rizal dalam nada riang
“syuk sibuk sikit.sebab tu syuk lama tak contack abang”kata syukur
“bila syuk nak balik JB?”tanya rizal
“tak tau lagi. mungkin pada bulan puasa nanti kot”kata syukur
“ok,kenapa ni.macam tak seronok je cakap dengan abang?”soal rizal
“mane ade,syuk ok la.Cuma letih sikit je”kata syukur
“rindu kat abang tak?lama tak peluk cium syuk,rindu sangat-sangat kat syuk taw”katarizal dalam nada manja
“hehe syuk pun.rindu jugak kat abang”kata syukur sambil menyisir rambutnya

Fakhrul datang menghampiri kami sambil membawa gelas. Air ditunagkan ke dalam gelas tersebut. Aku tidak bersuara sambil memandang fakhrul menuangkan air ke dalam gelas tersebut. Begitu juga dengan johari yang hanya mendiamkan diri memandangku.

“minumlah air ni zard”perlawa fakhrul
“terima kasih”kataku
“zard nak urut kat mana?johari ni pun nak berurut dengan kau gak”kata fakhrul
“yeke?”aku sedikit pelik mendengar fakhrul berkata begitu
“kebetulan zard urut fakhrul,jadi urutlah abang sekali”kata johari.
“oh boleh je”kata ku.aku mula terbayang akan kepenatan berurut dua lelaki pada malam itu dan pada waktu yang sama.
“kita urut kat sini jela”kata fakhrul
“baik”kataku.
Aku mula membentangkan kain putih.

Syukur mula berjalan keluar dari biliknya. Kawan-kawan syukur yang lain sedang khusyuk bermain daun terup. Kelibat syukur yang berjalan keluar dari biliknya dan menuju ke pintu rumah tidak dihiraukan kawan-kawannya.

“abang ingat abang nak datang kl jumpa syuk”kata rizal
“hah?bile?”syukur terkejut mendengar kata-kata rizal.
“sebelum bulan puasalah.”kata rizal
“tapi syuk study bang,susah nanti”syukur memberi alasan
“susah apanya,abang datang kl bukannya nak gangu syuk study,setakat nak jumpa dengan syuk je”kata rizal
“mane abang nak duduk nanti?syuk duduk hostel ni,orang luar tak boleh masuk”tipu syukur
“abang tidurlah kat hotel yang dekat dengan tempat syuk nanti.dan kalau boleh abang nak syuk tidur sama dengan abang buat satu malam pun jadilah”kata rizal memujuk syukur untuk berjumpa dengannya.
Syukur terdiam sambil memakai kasut.telefon bimbit dikepit dibahunya.

Setelah selesai kain ku bentangkan, aku meletakkan beg sandang ku dihujung sebelah kiri kain.

“sape nak mula dulu?”tanyaku
“aku start dulu ar”kata fakhrul
Aku memandang johari.johari hanya menjelingku lalu duduk di sofa

Fakhrul mula merebahkan dirinya di atas kain yang ku bentang tadi. aku mula melumurkan lotion putih yang harum baunya. Badan fakhrul mula ku picit perlahan.semakin lama semakin kuat. Dari bahu hingga ke bahagian pinggulnya.

Fakhrul mula bersuara dan mula berborak dengan johari. Pelbagai perkara diboraknya. Aku hanya mendiamkan diri dan tekun mengurut fakhrul. Hampir setengah jam aku mengurut fakhrul. Peluh dingin mula membasahi bahi dan belakang kepalaku.walaupun keadaan di dalam rumah itu agak dingin dengan kipas berputar laju nmun aku masih berpeluh. Akhrinya aku selesai mengurut fakhrul.

“barulah rasa best sikit badan aku ni”kata fakhrul yang duduk bersila setelah selesai di urutku.
“tentulah, zard ni kan pandai mengurut”puji johari
“aku nak pergi mandi jap.kau punya turn lak”kata fakhrul
“kejaplah,zard penat tu”kata johari
Aku hanya tersenyum sambil mengambil gelas yang berisi air.
“oklah,saya larat lagi ni”kata ku

Reza hanya berjalan lambat di belakang billy. Billy berjalan agak laju dihadapan reza meninggalkan reza yang lebih beberapa tapak ke belakang. Billy menekan butang pada kawalan jauh untuk membuka pintu kereta.

“bill,stop!”arah reza dari belakang
“huh?what?”billy terpinga
“give me the key”pinta reza
Billy memberi kunci kepada reza tanpa bertanyakan apa-apa.
“do you still love me?”tanya reza tanpa berselindung.
Billy terdiam.sambil membuat muka serba salah.
“kenapa ni sayang? Apa yang tak kena dengan you ni?dah lama I perhatikan you taw,you dah macam dingin je dengan I sekarang”kata reza serius
“everything ok just..”
“just what?!”reza mula tinggikan suara
“sudahlah tu,janganlah macam ni,malulah orang nampak”kata reza sambil cuba memegang tangan reza
“biarkan orang nampak! I know u hidding something from me,tell me the truth!”tengking reza
“please sayang,kita bincang kat tempat lain k.kat sini tak sesuai”pujuk billy

Fakhrul mula bergerak ke bilik air. Johari kemudiannya duduk bersila bertentangan dengan aku.

“abang buat apa kat sini?”tanyaku
“nak berurut dengan zardlah”kata johari
“kenapa tak bagitau awal-awal?”tanyaku
“dah kebetulan zard nak urut fakhrul,jadi abang pun nak lah sekali”kata johari lalu berbaring

Aku hanya diam melihat johari. Lotion ku lumurkan di dada johari yang sedang tersenyum sambil memejamkan mata. Aku mula mengurut johari. Selepas selesai mengurut bahagian dadanya. Aku mula mengurut bahgian perut dan pingangnya.
Johari yang hanya berboxer longgar itu mula sendawa. Ketika aku mengurut bahagian bawah pusatnya,lenganku terkena pada batang koneknya. Batang koneknya semakin mengeras dan mula berdiri terpacak. Aku hanya tekun mengurut.

“wei,kau stim ke? hehe”tegur fakhrul yang berjlan kembali ke ruang tamu dan hanya bertuala sahaja selepas selesai mandi.
“diam ar kau”kata johari sambil menutup matanya dengan lengannya.
“dulu kau pernah cerita kat aku yang kau pernah buat urut ektra dengan zard ni,kau buatlah”kata fakhrul lalu duduk di sofa bersebelahan kami.
Aku terkejut dan tergamam bila mendengar kata-kata dari fakhrul.
johari hanya diam tidak mengendahkan kata-kata fakhrul.
“kote dah stim tu,ape lagi buat jela ektra, aku pun nak gak tengok” arah fakhrul
“giler kau nak buat kat depan kau”kata johari
“ala buatlah,macam lah aku tak pernah tengok kote kau tu sebelum ni hahaha”gelak fakhrul
Hatiku mula berdebar-debar.aku harap johari tidak termakan dengan idea gila fakhrul itu.

“I don’t care, I wont go anywhere until you tell me what is going on”desak reza
“I think we have to stop doing this. I mean, for a moment. i nak u berikan waktu untuk I bersendirian.”jelas billy
“bersendirian?maksud u?”dahi reza berkerut
“I nak waktu untuk I uruskan hal I sendiri, I nak.. ”
“u nak break up dengan i?”tanya reza
“no, its not like that, I just”
“just what?!”tengking reza
Bily terdiam.pandangannya di alihkan ke bawah memandang lantai. Billy tidak berani bertentangan mata dengan reza.

Johari mula melondehkan boxernya ke paras lutut.terpacak gagah batang koneknya dihadapan aku.

“isap zard”arah johari
Hatiku berdebar-debar, tidak ku sangka johari,abang angkatku tergamak menyuruh aku mengolom batang koenknya di hadapan rakanya.
“cepatlah zard”suruh fakhrul
“tapi saya..”
“aku bayar kau lebihlah nanti”kata fakhrul
Aku memandang johari dengan pandangan serius.johari hanya tersenyum umpama seronok.

Aku mula merendahkan muka ku ke arah celah kelangkang johari. Mulutku ku buka luas untuk menelan seluruh batang johari itu. Mata ku pejam rapat. Kepalaku mula teranguk-anguk.

“perghh giler ar, best ke joe?nampak macam boleh layan je”kata fakhrul
“ermm mestilah..sedap siot aahh”kata johari sambil menekan kepalaku

Aku menghisap dengan laju. Aku sedut dan nyonyot batang johari.johari mula tidak keruan.

“best sangat ni aku dah nak pancut ni”renggek johari
“biar betul,tak kan baru sekejap je kau dah nak pancut wei”fakhrul tidak percaya
“best sangat ni,tak caya kau try ar”johari memejamkan matanya
Fakhrul mula berdebar melihat rakannya yang sedang dalam keghairahan itu.batang konek fakhrul mula mengembang dan mengeras.

“zard,kau isap ni”arah fakhrul sambil menarik kepalaku kearah batang koneknya. Batang konek fakhrul agak tebal dari johari,namun sedikit pendek.jelas kelihatan urat-urat batang koneknya yang sedang mengeras dan berdenyut.

Aku membuka mulut menerima kemasukan batang fakhrul.fakhrul menujah sedalam-dalamnya batang konekku hingga ke anak tekak.aku hampir tersedak. Fakhrul makin kuat menujah sambil rambutku diramasnya kuat.fakhrul meyorong laju batang koneknya sambil kepala aku ditariknya ganas ke pangkal batangnya.

“memang betul..ahh sedap sangat ar budak ni isap”puji fakhrul
“aku dah cakap,memang rugi kalau kau tak ambil servis ekstra budak ni”kata johari lalu melutut di sebelah fakhrul. Kemudiaan batang konek johari dirodoknya ke dalam mulutku. Aku bergilir-gilir menghisap batang konek kedua-dua lelaki tersebut. Walaupun hatiku sakit dan kecewa. Tapi aku tidak mampu untuk menolaknya. Perbuatan ini adalah tugasku.ye memang aku dibayar untuk melakukan ini.

Johari berundur ke arah punggungku. Senjata tumpul johari itu didekatkan ke bibir lubangku. Aku mula cuak.aku tidak bersedia untuk melakukan itu. Aku tidak bersedia lagi untuk diliwat oleh sesiapa pun.

Billy masuk kedalam biliknya. Manakala reza pula melencong ke tempat lain setelah billy dihantarnya pulang ke rumah. Bantal peluknya di peluk erat billy. Mukanya di tekup ke bantal tersebut. akhirnya malam ini billy meluahkan hasrat hatinya untuk berpisah dengan reza. Billy masih ingat dengan jelas bagaimana reaksi reza menerima berita tersebut. air mata reza bercucuran deras.

Telefon bimbit dicapai billy. Nama zard di carinya di dalam senarai hubung. Mata billy menatap redup nama dan angka yang tertera di skrin telefom bimbitnya. Billy benar-benar ingin menghabiskan masa dengan zard kini. Dalam keadaan waktu billy serba salah dengan keputusan yang dilakukannya sebentar tadi. billy menekan butang mendail..

Fakhrul terdongak kesedapan. Kepala konek fakhrul kini menujah-hujan kedalam rongga anak tekak ku. Erangan jantan yang keluar dari mulut fakhrul kedengaran jelas. Sambil itu,johari mengacah-gacah kepala koneknya di lubangku. Sambil bontotku detepuk dan diramasnya.

“kau biar betul,kau nak jubo budak ni ke?”tanya fakhrul
“ye ar,kenapa?”tanya johari sambil menepuk-nepuk batang koneknya di bontotku
“geli ar.lubang taik tu.kau ni..”kata fakhrul sambil memegang kepalaku
Aku hanya tekun menghisap batang konek fakhrul
“lubang ni lagi best dari pantat”kata johari lalu perlahan-lahan menidih badanku sambil kepala koneknya terperusuk masuk kedalam lubangku
“arghh ahh”aku menjerit kesakitan.
“rileks ar,macam lah zard tak pernah kena sebelum ni”kata johari sambil menekan sedalam-dalamnya batang koneknya ke dalam lubangku.

Johari mula mengusung keluar masuk batangnya ke dalam lubangku. Semakin lama semakin laju. Aku mengengam batang fakhrul. Tidak larat untuk aku meneruskan isapan. Sakit sangat kini. Johari berhenti mendayung.botol lotion diambilnya lalu cecair lotion dibasahkan ke batang koneknya.johari menarik keluar batang koneknya dari lubangku. Aku bernafas laju.sambil lubangku dikemut-kemutkan.sakit sangat ku rasakan.

“kau tengok,takde pape pon,lubang zard ni bersihlah”kata johari lalu memasukkan semula batangnya ke dalam lubangku
“betul gak,tapi geli ar.”kata fakhrul
“geli?hehe kau belum rasa sedapnya lagi.lubang ni kemut lagi kuat dari pantat doh”kata johari.
“aku dengan bini aku pun tak buat.berdosa ar”kata fakhrul
“habis tu,yang kau tengah buat ni halal ke?”soal johari yang mula berpeluh
Fakhrul terdiam.sambil melancapkan batangnya.

Kereta eddy berhenti di luar pagar rumah syukur. Syukur terkejut melihat kereta kekasihnya.

“abang,nanti syuk call lagi boleh tak?syuk nak keluar kejap”kata syukur sambil berdiri dari kerusi
“keluar pergi mana?”tanya rizal
“nak beli makanan dengan member”kata syukur
“baiklah,malam nanti abang call lagi k”kata rizal.

Syukur berjalan menuju ke kereta eddy. Talian dimatikannya. Telefon bimbitnya di simpan di dalam poket seluar.

Setelah hampir 10 minit johari mendayung akhirnya kepala koneknya memuntahkan air mani yang pekat dan banyak.pancutan yang deras dan berlendir membasahi belakang badanku.

“arghhh puas aku malam ni”jerit johari lalu terduduk di belakangku.sisa air mani yang mengalir keluar dari alur kepala konek dikesatnya.
“banyak sial air mani lu”kata fakhrul
“hehe biasa ar,dah lama tak keluar.aku nak mandi jap”kata johari lalu menuju ke bilik air.
Fakhrul masih menyorongkan batang koneknya ke dalam mulutku.tiba-tiba fakhrul berdiri.aku terkejut. Fakhrul kemudianya bergerak ke punggungku.

“aku pun nak try gak”kata fakhrul lalu menusukkan batang koneknya ke lubangku
“arghh sakit..aarhhh”aku meraung sakit.
“sakit ke?rileks ar.aku wat slow-slow je ni”kata fakhrul.

Setelah batang konek fakhrul yang tebal itu dilumurkan dengan lotion,fakhrul kembali menusuk lubangku. Aku mula rasa menyesal. Sakit yang ku tanggung kini amat perit. Malam ini lubangku merima dua saiz batang yang berbeza. Satu panjang dan satu lagi tebal dan besar. Aku memejamkan mata menerima tujahan kuat dari fakhrul. Fakhrul mengerang keenakan. Kenikmatan yang baru dirasakannya kini. Nyata permainannya ini lebih nikmat dari biasa. Kemutan kemas dan kuat amat nikmat baginya.

“tadi kata geli haha”johari ketawa sambil berjalan ke arah kami.
“best siot..arghh yes..ah ah ah”fakhrul memegang bahuku. Aku dapat rasakan telur fakhrul berlaga dengan bontotku.

“arghh fuck! Arghh ahh ohh arghh”fakhrul mengerang lalu menekan rapat batangnya sedala-dalamnya ke lubangku. Aku menahan kesakitan yang amat sangat. Cecair hangat yang keluar dari kepala konek fakhrul dapat ku rasakan di dalam lubangku.fakhrul terbaring keletihan.dadanya berombak-ombak.

“perghh puas giler ar”kata fakhrul

“sape yang call tadi?”tanya eddy ketika melihat syukur mengenakan tali pinggang keledar.
“kawan”jawab syukur
“kita nak pergi mana?”tanya eddy
“makanlah”jawab syukur
“kat ne?”
“ikut awak lah”

Kereta mula di pandu keluar dari kawasan perumahan. Tempat yang ingin di tuju adalah di kawasan kota damansara. Syukur sempat mencium pipi eddy ketika eddy sedang memandu.

Aku mengemaskan peralatan mengurut.selepas selesai segala ‘kerja’ ku sebentar tadi aku kemudiaannya mandi. Aku masih ingat lagi,masih jelas tergiang-giang perbualan antara johari dan fakhrul mengenaiku.

tak sangka,zard pun ada buat servis macam tu.pertama kali main jubo ni,memang best giler ar”kata fakhrul
tu ar kau. Aku dah cakap,memang puas kalau ambil servis budak zard ni”kata johari pula.

Aku kemudian aku menyandang beg dan bergegas ke pintu rumah. Fakhrul ketika itu sedang sibuk berbual di telefon.malam ini aku mendapat rm400. memang berbaloi.Cuma rasa pedih masih terasa. Namun pedihnya hati ini lebih perit lagi untuk ku tanggung.

“zard,tunggu dulu”pinta johari sambil menarik bahuku supaya berhenti
Aku berhenti melangkah.
“rileks ar dulu,awal lagi ni kan”kata johari
“saya nak balik.”kataku
“ala,lepak-lepaklah dulu”ajak johari
“aku penat ni”kata aku dalam nada bengang
“kenapa ni?”tanya johari
“kau macam tak rasa bersalah ek,kau ni abang angkat aku.patutnya kau tak buat benda tu kat aku.tapi bukan sahaja kau biarkan fakhrul,malah kau join sekali.apa punya abang la kau ni ”kata ku dengan tegas
“abang ingat zard enjoy tadi..”
“ni fuck ar aku enjoy..kalau bukan sebab duit ni,aku dah malas nak datang sini tau.”kataku lalu berlalu pergi
“zard tunggu,tunggu zard.!”jerit johari

Setelah kereta diparking. Eddy dan syukur melangkah munju ke kedai makan. Di situ kelihatan bahri sedang makan berseorangan.eddy dan syukur merapati bahri.

“hello bro,makan sorang je ke?”kata eddy sambil menepuk belakang bahri
“hey kawan,duduklah.”jemput bahri
“sorang je.mane yang lain?”tanya eddy selepas duduk di kerusi
“aku makan sorang je.yang lain tak nak”kata bahri
“kau makan lah sekali”tambah bahri
“ok je”kata eddy
“korang keluar berdua je ke?”tanya bahri
“ye ar”jawab eddy
“halim,naim zey tak ikut korang?”tanya bahri lagi
“tak lagipon aku memang nak keluar dengan syuk je. malas nak ajak ramai-ramai”kata eddy.
Perbualan mereka terhenti apabila pelayan datang mengambil pesanan mereka.

Selesai mandi aku berbaring di atas katil.lenganku berasa lenguh mengurut dua orang pada malam ini. mulut ku masih terasa kebas lagi,setelah hampir 15 minit mengolom batang johari dan fakhrul.begitu juga dengan lubangku.masih terasa perit.

Aku mengeluarkan telefon bimbit dari beg sandangku. Ada 6 missedcalled dan 2 mesej. 2kali azlan telefon,2kali johari telefon dan 2 kali lagi nombor yang tidak diketahui. Satu mesej datang dari azlan,bertanyakan mengapa aku tidak menjawab panggilannya. Satu lagi mesej datangnya dari johari yang meminta maaf.aku memadam kesemua mesej tadi dan mematikan telefon. Aku letih.tersangat letih.mataku mula terpejam rapat.

“arie,aku nak tanya kau something”soal eddy
“ape dia?”
“aku nak pergi toilet jap,korang lepak lah dulu”kata syukur lalu bergegas ke tandas
“sebenarnya aku nak tanya hal kau dengan zey,kau ingat tak,ari tu aku ada jumpa kau dengan zey kat kedai.bile aku tanya kau,samada kau gaduh dengan zey ke,kau tak jawab pon”kata eddy
“ooh pasal tu.”airmuka bahri berubah
“ye,kenapa ni?ade pape yang tak kena ke?”tanya eddy serius
“semuanya ok.takde pape ar”jawab bahri
“kau cakap betul-betul.tak payah nak tipu.aku kenal kau sangatlah”kata eddy
“ok,tapi ni hal kita,kalau apa yang keluar dari mulut aku ni,aku nak benda ni habis kat sini k”tegas bahri
“of cause”jawab eddy
“kau ingat tak malam yang kita pergi clubbing ramai-ramai tu?”
Eddy menganguk kepala
“lepas je clubbing,aku dengan zey masuk bilik nak tidur. Tapi sebab mabuk sangat. Aku dengan zey berbogel..”
“wait..korang..”pintas eddy
“ye,aku dengan zey..aku main dengan zey.aku ‘tikam’ tang peha dia.tapi tu je.lepas dari tu,aku keluar rumah.sampai sekarang aku tak dapat terima kenyataan.kira macam satu tamparan yang hebatlah.aku tanya zey samada dia suka atau tak,tapi sampai sekarang dia senyap”jelas bahri
“kau rasa dia tu gay ke?”tanya eddy
“tak tau lah,tak kan lah mamat keras macam zey tu pun gay.tapi tak tau lah”kata bahri sambil mengelengkan kepala
“yela,sampai sekarang zey tak de awek.aku rasa zey tu gay la,entah-entah kau pun gay”
“wei.jangan sampai tapak kaki aku masuk mulut kau kang”marah bahri
“rileks ar,gua gurau-gurau jela.hehe ”kata eddy sambil tersenyum..
“korang mengumpat aku ea?”tanya syukur sambil menepuk belakang eddy.
“lama kau g toilet”tanya bahri
“ramai orang tadi”kata syukur

Mentari pagi mula menyinsing. Cahaya mentari amat menyilaukan hingga membuatkan aku terjaga dari tidur. Waktu sekarang sudah hampir pukul 11 pagi. Mesej dari maya ku baca. Kelas pada hari ini di batalkan. Kotak rokok dunhill ku capai. Aku berdiri di tepi tingkap. Asap rokok mula berkepul-kepul keluar dari mulutku. Aku mencapai telefon bimbit. Nombor azlan ku dail.

“Hello,good morning sayang”sapa azlan ketika menjawab panggilanku
“hello,sayang kat ne?”tanyaku
“kat balai polis,kenapa?”soal azlan kembali
“sorry sebab tak jawab call abang malam tadi. zard ingat nak ajak abang luch sama-sama”kataku
“ok,boleh je.tapi kita nak lunch kat ne?”tanya azlan
“entah,ikut sayang la”kataku
“hmmm takpe,kita jumpa dulu,nanti kita pergilah cari kedai makan sama-sama k”
“ok je”
“sayang tak de kelas ke hari ni?”tanya azlan
“tak,kelas cancel”jawabku
“oo ok kul 12 nanti abang datang amek zard”
“ok”

Aku kemudiaanya melakukan aktiviti memanaskan badan. Aku melakukan senaman ringan. 50 tekan tubi dan bangkit tubi ku lakukan. Hampir basah muka dan seluruh badanku dengan peluh. Aktiviti kardiovaskular itu hanya mengambil masa 45 minit untuk dilakukan. Memang menjadi rutin aku untuk bersenam selepas bangun dari tidur atau sebelum tidur.

Air pancuran mencurah membasahi badanku.rambutku yang semakin panjang menutupi mataku. Kenangan semalam masih belum ku lupai. Aku menumbuk dinding bilik air berkali-kali. Menyesal yang teramat sangat. Tapi inilah jalan yang kupilih. Inilah pekerjaanku. Aku harus menerimanya. Kerna aku adalah seorang tukang urut.

Selepas aku dan azlan makan tengahari bersama tadi. aku meneruskan perjalananku ke tempat urut. Azlan mengingatkan aku sesuatu. Azlan mengajak aku untuk bersahur di rumahnya pada minggu depan. Minggu depan akan menjelma bulan Ramadhan Al-Mubarak. Bulan yang wajib untuk seluruh umat Islam berpuasa.

“hi zard,awal sampai”tegur jacky
“hi,erm hari ni zard takde kelas,sebab tu zard sampai awal”kataku kepada jacky yang duduk di meja depan.

Aku kemudiannya melangkah ke bilik lokar. Boni,billy,haikal dan dean sedang duduk berbual di situ.

“hai zard,awal sampai”tanya billy sambil tersenyum
“hari ni zard takde kelas sebab tu sampai awal”kataku lalu menukar baju kameja kepada baju singlet jarang-jarang.
Haikal mencuit peha boni.boni tertunduk melihat muka haikal.
“zard dah minum?bill nak pergi minum kat kedai bawah ni,nak ikut tak?”tanya billy
“ala,zard dah tukar baju ni”kataku
“biarlah,nampak macho la kalau zard pakai baju tu”
“hehehe lagipun jacky bagi ke keluar?”tanya ku
“ala jomlah”
“wei aku dengan boni pun nak ikut sekali boleh?”tanya haikal
“habis tu dean?dean kamu mahu ikut sama bah?”tanya billy
“ndak pa la,kamu aja yang pergi”kata dean

Selepas diberi kebenaran dari jacky,aku,haikal,billy dan boni keluar melepak. Buat kali pertamanya aku dan boni keluar melepak bersama.

Johari menghampiri fakhrul sambil membawa fail. Johari yang kemas berpakaian kemeja biru bertali leher unggu dan berseluar slack nampak tampan pada hari itu,setelah janggut dan misai nya di cukur.

“erol, ni report pasal projek minggu lepas,nanti kalau kau dah check,kau buat dua copy pastu yang ori bagi aku ek,aku belum habis ambil total kosnya lagi”kata johari
“ok bos,pergh jambu la plak mamat ni hahaha”kata fakhrul ketika menerima fail tersebut
“hehehe ade-ade jela kau ni”kata johari
“wei,budak tu ape cer?perghh best giler ar tibai jubo budak tu.memang berbaloi aku bayar lebih”kata fakhrul
“mesti la,tu ar aku dah cakap dengan kau dah. Memang enjoy buat benda tu,nak buat apa geli plak,kita bukannya jadi gay pun kalau setakat layan je benda tu”kata johari
“ye jugak tapi..”
“kau takut kantoi dengan bini kau? rileks ar,kau enjoy,aku enjoy,pandai-pandai makan,pandai-pandai simpan ar”kata johari
“bila nak on lagi?”tanya fakhrul

Mamak akhrinya datang membawa pesanan kami. Aku mengambil cawan yang berisi air horlick ais, manakal billy pula air teh ais.haikal dan boni masing-masing minum air nescafe ais dan teh O ais limau.

“minggu depan dah puasa kan?”kataku memulakan perbualan
“ye,zard puasa penuh ke nanti”tanya billy
“tentulah hehe”kataku
“boni ni je yang tak pose nanti”kata billy
“puasalah”jawab boni serius
“korang kerja ke nanti bulan puasa?”tanyaku
“yela,kenapa lak?”jawab haikal
“yela,kerja kita ni kan mengurut,selain mengurut ada gak buat benda tu,tak mengangu ke puasa nanti”tanyaku
Semua terdiam.bagaikan malaikat lalu.semuanya sunyi.
“selalunya customer kan datang lewat malam.”kata billy
Telefon bimbit haikal dan billy berbunyi.ada sms masuk.
“aku kena naik ni,jacky kata ada customer pilih aku untuk berurut”kata haikal
“billy pun sama gak.kena kerja”kata billy
“korang naiklah,tak pe,yang ni aku belanja”kataku
Haikal dan billy kemudiannya berlalu pergi.boni hanya memerhati sahaja mereka berlalu pergi.

“kau tak makan ke?”tanya ku kepada boni
“tak,aku dah kenyang”kata boni yang hanya menundukkan mukanya.
“kenapa ni?macam ada masalah je”tanyaku
Boni membisukan mulutnya.
“cakaplah,mana tau aku boleh tolong kau ke”kataku sambil memegang bahu boni
“untuk apa?selama ni aku layan kau buruk,takkan lah kau nak tolong aku”kata boni
“laa. Tu semua dah lepas lah. Aku dah tak kisah lagi la,aku datang sini pun nak bekerja,nak berkawan dengan semua orang.bukanya nak bergaduh”jelasku
“tapi aku lak cari gaduh dengan kau”cakap boni dengan nada perlahan
“sudahla tu,sekarang ni kau cakap,apa masalah kau.”
“aku ada masalah keluarga.”
“kenapa dengan keluarga kau?”
“sebenarnya aku ni anak sulung dari 4 orang adik beradik,ayah aku dah lama meninggal. Emak aku lah yang membela kitorang. Tapi sekarang emak aku sakit. Emak aku kena buat operation. Usus perut dia bengkak. Aku takde duit ketika itu.aku terpaksa meminjam kat seorang brade ni. sekarang dia nak mintak balik duit dia. Kalau boleh sebelum raya..”
“berapa?”tanyaku
“semuanya rm 10 ribu. Aku dah bayar dah kat dia separuh.sekarang hanya tinggal rm 2ribu je lagi”
“rm 10ribu?banyak duit kau”
“tu jela saving aku.sekarang ni..”boni menekup mukanya
“hey rileks ar”pujukku
Boni mula sebak
“sudahlah tu,nanti lusa aku bagi kau duit tu k”kataku
“betul ke ni zard?”
“betullah,kau kan kawan aku,kalau kau susah,aku kenalah tolong kau”kataku
“terima kasih zard,terima kasih banyak-banyak”kata boni lalu memeluk aku.

Malam itu hubungan aku dan boni menjadi rapat. Boni banyak berbual denganku. Malam itu aku hanya mengurut seorang customer sahaj. Jadi masa lapangku ku habiskan berborak dengan boni.

“zard, tunggu jap”jerit haikal
“pe dia?”tanya ku yang sedang terkial-kial menghidupkan motor
“boni ada jumpa kau tak?”tanya haikal
“ade kot,kenapa?”jawabku pelik.
“macam ni,boni ada cerita yang dia ada masalah kat aku.”
“masalah pasal duit?”tanyaku lalu duduk di atas motor
“ye”
“dah,dia dah bagitahu aku dah.dia nak pinjam duit”kataku
“jadi kau tolong tak dia nanti?”tanya haikal
“lusa aku pergi atm keluarkan duit rm 2000 bagi kat dia”kataku
“rm 2 000?”haikal pelik
“yela,dia kata nak pinjam duit rm 2000 kat aku”kataku
“tapi hari itu dia mintak aku rm 500 je,kenapa dia mintak lebih kat kau?”
Aku pelik.mukaku berkerut sebentar.
“entah,nanti time nak bagi duit nanti aku tanya kat dia”kataku
“ermm ok, eh malam ni aku nak lepak kat BlueBoy dengan budak-budak plu lain,kau nak join tak?”ajak haikal
“tak pela,aku penat ni.aku nak balik tidur. Esok aku ada kelas”kataku

Setelah bersiap aku mula melangkah kaki ke pintu lift. Sementara menanti lift tiba,aku sempat menelefon azlan,kekasihku kini untuk bertanya khabar. Kelas pada pagi itu bermula pada pukul 10 pagi. Kelas yang sama akan dihadiri oleh bahri, eddy, maya, nurul, syukur, halim dan naim.

Sementara menungu ketibaan pensyarah. aku keluar ke pintu kecemasan untuk menghisap rokok. Aku terkejut apabila melihat bahri dan eddy sedang berbual sambil menghisap rokok disitu.

“hey zey,lepak lah dengan kitorang”ajak eddy bila melihat aku ingin berpatah balik.
“kau nak pergi mana?”tanya eddy
Aku hanya berdiamkan diri dan berdiri disebelah eddy.aku sebenarnya berasa segan atau tidak selesa bila bersama dengan bahri.
“lect. Dah masuk ke?”tanya bahri
“belum”jawabku sambil mengeluarkan kotak rokok.
“aku gerak dulu ar.”kata eddy
“la lepak la dulu. Kita masuklah kelas sama-sama nanti”kata bahri
“aku nak beraklah.kau nak ikut ke?”tanya eddy sambil mengangkat kening
“najis.bla la kau”kata bahri

Eddy melangkah keluar dari tangga kecemasan.kini hanya tinggal aku berdua sahaj dengan bahri. Aku segera menghisap rokok bagi habis supaya aku boleh beredar dari situ.

“zey,duduklah sini”ajak bahri
“petang ni kau free?”tanya bahri ketika aku duduk di sebelahnya
“tak tahu lagi”jawabku
“lepas ni kau ada kelas?”tanya bahri
“ada pukul 2petang nanti”kataku
Bahri berhenti dari bercakap. Asap rokok dihembus keluar dari mulutnya.
“zey kau ni gay ek?”tanya bahri tanpa memandang mukaku

Tersentap. Bagaikan direntap jantungku mendengar pertanyaan bahri.

“kau cakap bebaik leh tak?tak pasal-pasal aku letup gak muka kau nanti”kataku dalam nada bengis
“aku bukan nak cari gaduh dengan kau.aku Cuma nak tahu je”kata bahri
“nak tau ape?”tanyaku
“aku Cuma nak tahu,betul ke kalau kau ni gay?”tanya bahri
“tak”jawabku pendek
“tapi apa yang berlaku pada malam hari tu,macam menunjukkan kau ni ada ciri-ciri gay.tambah lagi kau ni handsome dan jambu,pastu kau sampai sekarang tak de awek.”kata bahri
“kau pun samalah,gay jugak kan. Kau boleh tahan smart dan macho.pastu kau pun tak de awek lagi.”kataku
“ke situ lak..”
“aku ingat lagi,sebelum kau nak main dengan aku, kau ada kata yang aku ni jambu. Dan aku make kau horny..ape kes hah?”tanyaku serius
Bahri terdiam
“lain kali sebelum nak tuduh orang sesuatu,kau cermin diri tu dulu.kalau dah perfect sangat tak pela. Ni kau pun dua kali lima jugak dengan orang yang kau tuduh tu”sindirku
“zey,aku mintak maaf kat kau. Aku sebenarnya malu sangat bila ingat kes malam tu. Aku tak nak gaduh dengan kau. Aku Cuma nak tau status kau.Tu je”kata bahri
“status?untuk apa?”tanyaku
“untuk berkawan dengan kau..”
“oo kalau aku gay kau tak nak kawan dengan aku la”
“bukan macam tu..”
“habis tu macam mana?”
Bahri terdiam.
“aku nak masuk kelas”kataku lalu berjalan meninggalkan bahri

Sepanjang berada di kelas,bahri tidak berbual dengan ku. Aku lebih selesa duduk dengan maya dan nurul serta fadil. Sekali-sekala aku ada memandang bahri. Dan sesali-sekala juga kami bertentangan mata.bahri senyum ketika mata kami bertentangan. Aku membalas senyumannya. Aku yakin, bahri masih lagi mahu berkawan denganku.

Seorang lelaki kacak berbadan sasa memasuki rumah urut jacky. Keadaan sekeliling di tatapnya. Dari riak mukanya,seolah-olah ini merupakan kali pertama lelaki tersebut menjejakkan kaki kesini.

“hi sir,welcome-welcome, duduk dulu. U mau urut kan?”tanya jacky dengan riang
“ye”jawab lelaki tersebut
“ok,urut macam mana u mau?kira ikut jam kah,atau ikut sesi?”tanya jacky
“urut ikut jam dan ikut sesi macam mana?”tanya lelaki itu
“ikut jam,itu kira u urut macam satu jam sajalah,kalau ikut sesi, kira nanti u dapat full massage. Urut sampau u puas ma.”kata jacky
“ok I try yg satu jam dulu”
“ambil la untuk satu sesi ma..”
“I nak try dulu,kalau ok nanti I ambil lah yang satu sesi nanti”kata lelaki tersebut.
“oklah kalau itu macam. Ini ada banyak orang handsome-handsome,tough-tough,jambu-jambu dan anak ikan u boleh pilih”kata jacky sambil menepuk-nepuk tanganya di papan yang terlekat semua gambar-gambar lelaki-lelaki yang bekerja di situ.
“I nak yang itu”kata lelaki tersebut sambil menunjuk ke arah boni yang sedang berjalan masuk ke rumah urut sambil memakai singlet.
“hmm ok boleh-boleh”kata jacky
“boni,sini”panggil jacky
“ye,ada apa?”tanya boni
“ini ada customer mau servis u,pergi bersiap,nanti I hantar dia kat bilik nombor 6.”kata jacky
Boni kemudiannya bergerak masuk ke dalam bilik lokar.boni juga sempat senyum pada lelaki tersebut.

Persahabatan aku dengan bahri pulih kembali, sikap terbuka bahri tentang siapa aku yang sebenarnya. Ye, akhirnya aku memberitahu bahri bahwa aku seorang homoseksual. Golongan yang meminati kaum sejenis. Iaitu GAY.

“minggu depan dah start puasa dah. Ni kali pertama aku puasa di rantauan”kata bahri
“kau puasa ke?”tanyaku
“wei mestilah. Kau tu je yang tak puasa”kata bahri
“ala arie cakap orang,padahal dia puasa dua kali je tahun lepas. Time start puasa dengan ending puasa hahaha”gelak halim
“hahaha kira ok la tu,daripada kau tu yang tak pernah puasa hahaha”sambut eddy pulak
Memang riuh bila kami beramai-ramai duduk semeja. Aku,bahri,eddy,naim,maya,nurul,fadil,halim,syukur dan saiful. Kami merupakan pelajar pengambilan sesi desember 2009. Cuma syukur sahaja yang merupakan pelajar pengambilan sesi januari 2010. petang itu kami bersama-sama duduk makan di kedai mamak.

“nanti hari raya ni kita wat konvoi beramai-ramai nak?”cadang saiful
“boleh,tapi masalahnya nak konvoi naik ape?naik motor?”tanya naim
“yela”jawab epol
“bagus le tu,sorang duduk johor sorang duduk kelantan sorang duduk selangor,kau nak konvoi naik motor,boleh patah pinggang doh”kata fadil
“hahaha pape jela korang ni”kata maya

Boni menangalkan pakaiannya setelah lelaki tersebut berbaring di atas katil.setelah boni berbogel, boni mula mengurut lelaki tersebut.tangan boni mula rancak memicit,menekan dan mengurut belakang badan lelaki yang menjadi customernya pada hari itu.

“ermm sedap awak urut”kata lelaki itu
“terima kasih”kata boni
“nama awak ape?”tanya lelaki itu
“panggil je boni”kata boni
“umur?”soal lelaki itu lagi
“26”jawab boni
“encik pula?”tanya boni
“tak payah nak berencik dengan saya,saya azlan,umur 32”
“yeke 32?nampak macam 25 je”kata boni
“yela,kenapa nampak muda ke?”tanya azlan
“a’ah,encik kerja apa?”soal boni
“kan saya dah cakap tadi jangan panggil saya encik, saya kerja biasa je.”kata azlan
“yela kerja ape?”
“polis”jawab azlan

Setelah selesai kami melepak beramai-ramai tadi,masing-masing balik mengikut haluan masing-masing. Aku juga begitu. aku bergerak ke motor untuk pulang ke rumah. Bahri tiba-tiba menghampiriku

“dah nak balik ke?”tanya bahri
“yela,kau lak?”soalku kembali
“balik juga,tapi aku ingat nak lepak dengan kau la”kata bahri
“lepak?lepak mana lagi?”tanyaku
“mana-mana jela,tak kisah.lagipon baru pukul berapa ni,awal lagi la nak balik rumah”kata bahri
“ok aku ikut je kau”kataku

Boni mula berbaring sambil kakinya dikangkangkan. Batang konek azlan yang berbalut kondom itu mula mendekati lubang boni yang dilumurkan sedikit ky tadi. azlan mula memasukkan batang koneknya di dalam lubang boni. Boni hanya menahan hentaman padu dari azlan. Kali ini boni terpaksa menjadi bottom dan membiarkan dirinya di liwat azlan.

Azlan memusingkan sedikit badannya kekiri.kaki kana boni dipeluknya. Dalam keadaan batang koneknya serong,azlan menujah keras ke dalam lubang boni.boni sesekali mengerang kesakitan menahan hentaman padu dari azlan. Azlan kemudiaannya menyuruh boni menongeng. Badan boni dilentikkannya.punggung boni berada tepat di hadapan batang konek azlan yang sedang keras berdenyut.

Kali ini azlan menujah laju dan kuat. Bunyi bising terhasil dari hasil lagaan badan dan telur azlan dengan punggung boni.boni meramas bantal dan mengigit bantal tersebut bagi menahan sakit sambil badannya tertolak-tolak kehadapan.

Azlan mencapai batang konek boni lalu melancapkannya.boni mula tidak keruan. aksi yang dirasakannya kini amat nikmat baginya. Putting boni di gentel azlan,boni hanya mengikut sahaja permainan azlan. Peluh dingin mula mengalir membasahi muka dan badan boni.

“arghh ahh ahh ahh”boni mengerang lantas air maninya bersembur keluar.

Azlan menghentikan hayunan,dia begitu tertarik melihat boni meronta kesedapan ketika air mani boni memancut keluar. Azlan meminta boni berbaring lalu dia menyapukan air mani boni ke batangnya. Konek azlan di sorong masuk ke dalam lubang boni. Semakin lama semakin laju azlan mendayung. Ketulan 6 di badan azlan kelihatan menarik sekali apabila badan azlan dibasahi peluh. Azlan menarik keluar batangnya dari lubang boni. Azlan menarik kondom dan melancapkan batangnya.air mani memancut membasahi badan boni.

Akhirnya aku dan bahri melepak di sebuah kedai melayu yang teletak di tepi jalan. Sudah lama aku dan bahri tidak keluar melepak berdua.

“zey,sebenarnya bila kau jadi gay? ”tanya bahri
“huh?”aku terkejut
“bila kau start jadi gay?”tanya bahri
“ermm”aku mengaru kepala
“cakaplah,dengan aku pun nak berahsia ke”
“sejak kecik lagi kot”
“waktu tu umur kau berapa?”
“form 1”
“macam mana kau boleh jadi gay?”
“soalan lain tak boleh tanya ke?aku tak suka lah cakap pasal benda-benda ni”kataku sambil mengeluarkan telefon bimbit
“ok sorry-sorry,aku tak kan tanya lagi.”kata bahri

Esoknya aku setelah aku ke mesin ATM,aku terus menuju ke pusat urutan jacky. Pada hari ini aku tidak ke kolej,kerana kolej tutup selama empat hari,sempena bermulanya bulan Ramadhan.

“hai raffi,awal sampai”aku menegur raffi ketika kami bertembung di tangga.
“saje je,kau pun,awal kau sampai tak de kelas ke pagi ni?”tanya raffi
“tak,kolej aku cuti empat hari.cuti bulan puasa”kataku sambil berjalan beriringan dengan raffi.

Aku dan raffi seterusnya masuk kedalam bilik lokar untuk bersiap-siap. Aku terlihat boni sedang memakai stoking.aku menghampirinya.

“boni,aku nak cakap sikit dengan kau”kataku
“cakap ape?”tanya boni
“ikut aku kejap”arahku
Boni mengikut belakangku keluar dari bilik lokar.raffi hanya memandangku pelik.dalam perjalanan keluar dari pusat urutan jacky,aku terserempak dengan billy,aku sempat melemparkan senyuman ke arahnya.

“afi,zard nak pergi mana dengan boni?”tanya billy ketika menghampiri raffi
“entah”jawab raffi pendek

Aku memberhentikan langkah.begitu juga dengan boni. Boni memandangku pelik

“ada apa kau panggil aku”tanya boni
“aku ada hal sikit nak cakap dengan kau.”kataku
“ape dia?”tanya boni sambil berpeluk tubuh
“aku nak bagi kau duit ni,semuanya ada rm 2000.nah”aku menghulurkan sampul surat yang berisi wang ke arah boni
“betul ni,terima kasih banyak-banyak zard.terima kasih zard sebab tolong aku”kata boni lalu mencium sampul surat tersebut.
“tapi,haikal ada cakap kat aku semalam,yang kau ni pernah pinjam rm 500 kat dia.tapi kenapa dengan aku kau nak rm2000?”tanyaku
“oh,sebenarnya aku berhutang dengan orang untuk tanggung kos operation mak aku”
“kau pinjam along ke?”pintasku
“bukan..dengan kawan aku,aku sebenarnya pinjam rm 3000.aku janji aku nak bayar kat dia awal minggu lepas. Tapi dia mintak aku bayar cepat. Aku hanya mampu untuk bayar rm500 je,tapi dia nak aku bayar rm1000..time tu aku dapat gaji urut dalam rm700 je,sebab tu aku nak pinjam haikal rm 500.tapi dia tak dapat nak tolong aku.”
“habis tu,dari mana kau dapat rm 500?”pintasku
“ermm..aku,aku..”
“aku ape?”tanyaku
“aku jual body aku. Aku layan seorang vip ni, dia bayar aku rm500 satu malam”kata boni lalu tertunduk malu
“oo kenapa sampai jadi macam tu?kenapa tak jumpa aku je”kataku
“errmm aku malu,aku segan nak mintak tolong kau sebenarnya. Yela, selama ni aku layan kau buruk je”kata boni perlahan
“isyhh aku tak kisahlah, aku tak ambil hati pon dengan layanan kau kat aku. Dah lupakan jela,lepas ni aku harap kita ok-ok je.”kata ku sambil memeluk bahu boni
“ok,terima kasih ek.kau baik dengan aku.”kata boni lalu memelukku

Hari ni aku mengurut 4 orang pelangan. Tiga daripadanya membayarku lebih untuk servis ekstra. Aku agak letih pada hari ini. aku kemudiaanya menuju terus ke rumah azlan. Aku sudah berjanji dengannya untuk berjumpa azlan pada hari ini, dan malam ini aku akan tidur di rumahnya.

“zard dari mana?”tanya azlan
“dari rumah kawan”tipu aku
“oo zard nampak macam penat je?”tanya azlan
“bolehlah”kataku lalu bersandar di sofa
“abang buatkan untuk sayang jap”kata azlan lalu beredar ke dapur

Aku hanya memerhatikan azlan dari jauh. Kemudian mataku terpejam rapat. Hembusan dingin dari penghawa dingin di rumah azlan membuatkan mata aku layu. Tubuhku begitu selesa apabila bersandar di sofa azlan. Begitu berat sekali mataku ini. hembusan bayu dingin dari penghawa dingin dan ditambahkan lagi dengan bau haruman lavender di ruang tamu azlan membuatkan aku begitu selesa disitu. Begitu penat dan letih sekali kerjaku pada hari ini. aku akhirnya tewas untuk bertahan mencelikkan mata.aku gagal untuk bertahan untuk menantikan azlan kembali dari dapur. Mulutku seakan terkunci untuk memanggil nama kekasihku yang berada di dapur.akhirnya aku lena.

Setelah memuat naik beberapa keping gambar di Facebook. Bahri membuka laman bual Yahoo Messenger. Agak bosan malam ini apabila tiada seorang pun yang ingin berbual dengannya, banyak pesanan telah dihantar kepada beberapa perempuan di situ,namun tidak dibalasnya,jika ada pun hampir 15 minit baru dibalasnya.

Dari satu bilik borak ke satu bilik borak di terokainya namun tiada pun yang memberikan respon positif. Akhirnya bahri memasuki bilik borak ‘Selangor’.. di situ dia ingin mencuba nasib untuk mencari jika ada yang berminat untuk berbual dengannya. Namun gagal.tiada seorang perempuan pun yang ingin melayan bahri.

“BUZZZ” bahri terkejut bila seseorang menghantarnya pesanan
“hi”
“hi”balas bahri
“asl plz”
“22/m/kl”
“24/f/s.alam”
“ngah wat pe?”balas bahri
“xde wat pe. Can I see ur cam?”
“malu la”bahri menaip sambil tersenyum
“k fine. bye”
“wait..i need to see urs first”

Setelah dua minit bahri menanti balasan dari individu tersebut ,namun hampa. Individu tersebut tidak melayannya. Bahri menjadi bosan dan mengambil keputusan untuk keluar dan bermain game Dota. Tetapi bahri terpandang nick yang agak unik dan menarik perhatiaannya. gay4guy@hotmail.com

“gay ke?”bahri memberanikan diri menghantar pesanan tersebut
“yup, u?”
“no”balas bahri
“then what do you want?”
“are u malay?”
“yup”
“duduk mana?”
“kl”
“area?”
“wangsa maju u?”
“damansara”
“u nak ape sebenarnya?”
“I nak kenal dengan u.tu je”bahri membalas
“u kata u bukan gay,tapi kenapa u nak kenal dengan orang macam i?”
“sebab,I ada kawan..dia pun macam u juga.gay”
“oo handsome ke?”
“bolehlah”
“nak picture dia boleh?”
“tak boleh,nanti dia marah aku”
“dia t/b?”
“t/b?ape tu?”

Boni mengetuk pintu rumah abang Deli, seminit kemudiaan abang deli membuka pintu rumah.

“kau nak ape?nak pinjam duit lagi?”perli abang deli
“ni,rm2000.lepas ni aku dah tak de hutang kau pape lagi. jangan kau gangu famili aku kat kampung!”tegas boni ketika menghulurkan sampul surat yang berisi duit rm 2000
“ok,bagus.”kata abang deli lalu membuka sampul tersebut
“tak payah kira,semuanya cukup”kata boni
“tunggu dulu beb.aku kena kira mana tau kalau ada terlebih ke”
“kalau lebih pun macam lah kau nak pulangkan”kata boni lalu melangkah pergi
“hahahah tau tak pe”gelak abang deli lalu menutup pintu rumahnya

Azlan hanya memandang zard yang sedang lena di sofa. Botol air sprite dan gelas diletakkannya di meja. Rambut zard di usapnya lembut.zard sememangnya lena.pipi zard di usap manja azlan. Azlan mencium pipi kekasihnya itu. Zard yang sedang letih itu tidak sedar malah bertambah khusyuk tidurnya.butang baju kemeja zard dibukanya satu persatu. Azlan mengusap lembut dada zard.

Mukanya didekatkan ke badan zard. Bauan badan zard itu dihidunya. Begitu asyik sekali bau badan zard. Bau minyak wangi DKNY masih kuat lagi melekat dibadan zard. Azlan mula mengesel-geselkan mukanya dileher dan badan zard. Sesekali zard bergerak namun matanya masih terpejam rapat. Azlan mengangkat zard dan dibawa zard ke dalam biliknya. Tangan zard terkulai-kulai mengikut derap langkah azlan yang mengangkat jasad zard ke kamar beradunya.

Setibanya di kamar. Azlan membaringkan zard. Kemeja Paul Smith yang dipakai zard,ditanggalkan azlan. Sesekali zard mengaru-garu badannya. Azlan begitu berahi memandang sekujur tubuh anak muda yang begitu mulus dan bersih itu. Sesekali azlan mengetap bibir sambil matanya meliar ke segenap pelusuk memandang badan zard. Azlan mula menanggalkan bajunya.

Bahri bertambah pelik. Dengan setiap istilah yang diguna kan oleh individu yang sedang berbual dengannya. Bertambah pelik lagi bila individu tersebut meminta nombornya. Oleh kerana perasaan ingin tahunya tentang dunia songsang ini. akhirnya bahri akur dengan permintaan individu tersebut.seminit kemudiaan.

“hello”
“hello”jawab bahri dalam perasaan gementar
“nama u sape?”tanya individu dihujung talian
“arie.kau?”
“azim.kau ni straight ke?”tanya azim
“yela.kenapa?”soal bahri kembali
“pelik gak la,kenapa kau berminat nak tau pasal PLU ni.kau pernah main dengan lelaki ke?”tanya azim
“lebih kuranglah.kau ni gay ke?”kata bahri
“yela doh.habis tu ape?”
“suara kau tak macam gay pun.”
“kenapa dengan suara aku?”
“suara kau tak lembut pun,tak macam pondan ke mak nyah ke?”
“hahaha apela kau ni,kau fikir gay ni semuanya lembut-lembut ke? Kawan kau yang gay tu pun lembut ke?”
“hehe kawan aku tak lembut.”
“habis tu..”
“ermm aku pelik,kenapalah dia boleh jadi gay.kalau nak ikutkan kat kolej aku ni,ramai awek yang minat kat dia.tapi semua dia tak layan.sebab dia tu gay rupanya”kata bahri
“hehe kenapa kau tak tanya je kat kawan kau pasal gay ni je”
“dia tak nak beritahu”
“hahaha dia tu jenis discreet kot”

Hampir sejam juga bahri dan azim berbual. Berborak tentang dunia songsang. Dunia yang baru diketahui bahri. Definisi sebenar dunia songsang,hubungan sejenis dan segalanya tentang dunia PLU. Hampir dua jam lebih bahri dan azim berborak. Pelbagai topik dikupasnya.

Selesai sweater M.U dipakai syukur. Kakinya melangkah keluar dari rumah. Malam itu begitu dingin sekali. Jamtangan syukur menunjukan tepat angka 11 malam. Syukur melangkah ke seorangan di perhentian bas yang terletak lebih kurang 400 meter dari rumahnya. Sesekali angin malam yang dingin bertiup. Bayu dingin begitu menyejukkan.walaupun syukur memakai sweater, tapi tiupan lembut angin dingin berjaya menikam tulangnya. Setibanya di perhentian bas, syukur sekali lagi melihat jam tangannya. Hampir pukul 11.15. syukur menanti ketibaan seseorang yang memandu kereta Toyota Camry.

Setelah bajunya di tanggalkan,azlan mula melondehkan seluar pendeknya. Azlan mula merangkak ke atas katil setelah seluarnya terlucut. Azlan berbogel dan gayanya persis seekor harimau yang mahu menerkam mangsanya. Zard masih nyenyak tidur. Tiada tanda-tanda seperti sedar akan tingkah laku azlan. Azlan merendahkan kepalanya di pusat zard. Mata azlan terpejam ketika menghidu bau badan zard. Dari pusat kepala azlan meliar ke bahagian atas hingga ke bahagian leher zard.

Bibir azlan mencecah kulit leher zard. Kulit leher zard di sedut perlahan oleh bibir azlan. Azlan mula menyedut-yedut leher zard. Zard bergerak sedikit.tangan azlan mula merayap dan mengengam tangan zard.ketiak zard yang tidak berbulu itu dihidu azlan.azlan menjelirkan lidahnya lalu menjilat bawah lengan zard. Zard masih lagi lena,Cuma badannya tergerak-gerak sedikit seolah-olah geli dengan perilaku azlan.

Azlan membuka seluar jeans biru lusuh yang dipakai zard. Agak ketat dan menyukarkan azlan untuk membuka butang-butang pada jeans tersebut. seluar jeans tersebut dilondehkan azlan ke paras lutut zard. Boxer ketat berwarna putih berjenama Bum Equipment yang dipakai zard di usap-usap azlan dengan tapat tangan kanannya. Batang konek zard masih mengendur.azlan memicit-micit kepala konek zard perlahan-lahan. Azlan menarik agak keras seluar jeans zard. Punggung zard di angkat azlan bagi memudahkan lagi seluar jeans milik zard di tanggalkannya.

Kini zard hanya berboxer sahaja. Azlan mengurut-gurut batang koneknya. Air mazi yang mengalir keluar dari alur kepala koneknya itu dikesatnya dengan jari. Azlan membuka butang pada boxer zard. Batang konek zard akhirnya kelihatan. Zard yang masih khusyuk tidur itu tidak sedar bahawa dirinya kini sedang gomol oleh kekasihnya. Azlan memberanikan diri menghisap batang konek zard yang lembik itu. Azlan menyonyot batang konek zard seperti sedang bayi yang sedang menyusu. Jika dulunya azlan tidak pernah menghisap batang konek lelaki tapi kini, segalanya berubah.segalanya berubah setelah dia menerima servis urutan pertama kalinya zard. Azlan mula berminat kepada kaum sejenisnya hingga kini dia sudah mula menghisap kemaluan kaumnya sendiri.

Sebuah kereta toyota camry berwarna putih menghampiri sebuah perhentian bas,tempat dimana syukur sedang duduk.syukur mula tersenyum bila melihat kereta tersebut menghampirinya.cermin tingkap gelap itu terbuka

“masuklah sayang.”arah rizal
“k”jawab syukur lalu membuka pintu kereta tersebut.
“lama tunggu abang?”tanya rizal lalu merangkul leher syukur
“tak”kata syukur lalu menguncup bibri rizal
“nak pergi mana?”tanya rizal
“entah,dah pukul 11.30 ni,nak lepak mana lagi?”soal syukur kembali
“sayang dah makan?”
“belum”jawab syukur
“kita pergi makan dulu,pastu nanti pandai-pandailah”kata rizal lalu memandu keretanya

Zard mula memberi respon. Walaupun tidak sedar,namun batang koneknya semakin mengeras. Azlan semakin tekun menghisap sambil matanya sesekali melihat zard.
Setelah puas azlan menerbalikan tubuh zard tertiarap.punggung zard diramas azlan sambil tangan kanannya melancapkan batangnya.azlan menjilat-jilat punggung zard. Celah punggung zard turut dijilatnya. Lubang zard yang gebu dan tidak berbulu itu dijilat azlan.semakin lama semakin lembab. Azlan mencapai cecair pelincir ky lalu di sapukan ke batangnya.

Bahri menutup laptopnya. Setelah dua jam berborak, akhirnya bahri mengambil keputusan untuk berjumpa dengan azim di sebuah lokasi yang dijanjikan. Bagi bahri,malam ini adlah malam untuk dia mengenali dunia songsang dengan lebih terperinci lagi.

Setelah selesai makan malam, rizal membawa syukur ke hotel yang menjadi penginapan rizal selama dua hari di KL. Sepanjang perjalanan,rizal memerhatikan tingkah laku kekasihnya yang kerap berSMS. Syukur sedar bila rizal kerap kali memandangnya, maka telefon bimbitnya itu di padamkan.

“kenapa off handphone?”tanya rizal
“bateri handphone ni low,lupa nak cas sebab tu mati”jawab syukur
“k”kata rizal sambil tersenyum

Azlan merendahkan pinggangnya lalu menindih punggung zard. Batang koneknya di tusuk perlahan ke lubang zard.

“ahh”zard mula mengerang perlahan. Matanya masih lagi terpejam. Azlan berhenti.beberapa saat kemudian azlan kembali menusuk dalam.

“arghh sakit”erang zard yang mula sedar dari tidur.
“husyhh takde apa sayang, dah tidur balik”kata azlan sambil menindih badan zard.
“abang..sakitla..apa abang buat ni”zard mula meronta lemah
“takde pe, sayang tidur je..ok dah tidur”bisik azlan sambil mencium pipi zard.

Azlan menyorong keluar batangnya perlahan-lahan.zard masih meronta lemah. Tangan zard di pegang azlan. Supaya tidak meronta.azlan menyorong kembali batangnya ke dalam lubang zard.

“aaahh”zard mengerang kesakitan
Azlan menyorong perlahan. Peleincir KY yang disapunya tadi memudahkan batang azlan terbenam ke dalam lubang zard. Zard mula lemah dan kembali tidur. Jika pada permulaan tadi,azlan dapat merasakan kemutan kuat lubang zard,tapi kini kemutan tersebut semakin perlahan dan lemah.

Azlan mula menyorong laju.setiap tujahan laju azlan membuatkan peluh dingin keluar membasahi dahi dan dadanya. Katil mula berbuyi. Namun zard masih lena Cuma sesekali badannya bergerak.

Lampu bilik terpasang sendiri apabila rizal meletakan kad kunci di tempatnya. Pengahawa dingin juga hidup dengan sendirinya. Rizal merangkul pinggang syukur sambil mencium dahi syukur. Syukur hanya tersenyum.

“cantik bilik ni.”puji syukur
“untuk sayang semuanya abang bagi yang terbaik”kata rizal
“empuk tilam ni”kata syukur ketika duduk di atas katil
“best malam ni,sejak syukur masuk kolej dah lama kita tak tidur sama-sama kan. Malam ni dapat juga lepas rindu kat sayang”kata rizal lalu berbaring di atas katil.
“bila abang balik johor?”tanya syukur
“lusa.lepas tu dah puasa dah”kata rizal sambil mengusap belakang badan syukur

Syukur menanggalkan baju t-shirtnya. Syukur berdiri dan menanggalkan pula seluar jeansnya.rizal hanya memerhatikan syukur dengan pandangan berahi.rizal membuka tali pinggangnya. Syukur menghampiri rizal dengan hanya berseluar dalam.

Azlan meramas-ramas punggung zard,cukup geram sekali dia melihat punggung kekasihnya itu. Tambah lagi lubang zard yang tidak di tumbuhi bulu,kelihatan mencengkam batang koneknya. Akibat terlalu ikutkan nafsu,azlan terlupa untuk mengenakan kondom. Azlan tidak peduli,nafsunya harus di utamakan. Sudah lama dia mengidamkan untuk meliwat zard. Azlan mula merasakan masanya hampir tiba.

Azlan mendayung laju. Peluh keringatnya mula memasahi mukanya dan menitis jatuh ke badan zard. Azlan menarik keluar batangnya dari lubang zard. Lantas tangan kanannya mengosok batangnya,tidak sampai setengah minit,azlan memancut deras air maninya yang putih berlendir itu. Bibirnya mengetap sambil matanya terpejam kepuasan. Bagaikan seorang atlit yang baru selesai acara balapan azlan mendengus kesedapan di ikuti dadanya yang bidang itu berombak-ombak. Azlan kemudiannya bergegas ke bilik air. Selesai mandi, azlan baring di sebelah zard. Badan kekasihnya itu yang masih di basahi lendiran air maninya di biarkan begitu sahaja oleh azlan. Lubang zard yang masih berlendir dengan cecair pelincir ky turut di biarkan oleh azlan. Azlan begitu letih untuk membersihkannya.

Akhirnya billy pulang ke rumah. Selesai membuat urutan di rumah pelangannya, billy terus pulang ke rumah. Agak letih dirasakannya. Namun segalanya berbaloi apabila billy menerima hampir rm 300. billy melemparkan begnya di sofa lalu menanggalkan baju tshirtnya. Baju tersebut turut dilemparkan di atas sofa. Billy kemudiaannya menjuju ke bilik tidur untuk mengambil tuala. Setelah pintu bilik di tolak perlahan oleh billy,billy terkejut melihat begitu banyak bagasi di hujung katilnya. Bagasi milik reza.

Billy tidak memperdulikannya,lalu segera mencapai tuala di ampaian bajunya dan terus ke arah bilik air.

Syukur faham benar dengan kehendak rizal. Rizal seorang insan yang romantis,jadi belaian amat penting dalam melakukan hubungan seks. Syukur pandai membelai dan memanjakan rizal. Setiap pelusuk tubuh rizal di ratah oleh syukur. Rizal begitu berahi dengan permainan syukur. Walaupun rizal sebenarnya tidak suka melakukan seks berat seperti liwat. Namun rizal tetap puas bila bersama dengan syukur. Syukur tidak pernah meminta rizal meliwatnya dan syukur juga tidak pernah meminta rizal untuk meliwatnya.

Syukur melakukan seks oral terhadap rizal. Saiz zakar rizal seperti saiz zakar eddy,kekasihnya juga. Syukur tidak pun memikirkan tentang eddy. Baginya kini tumpuan harus diberikan kepada kekasihnya rizal.manakal kekasihnya yang satu lagi iaitu eddy diketepikan. Mereka kemudiaanya melakukan seks oral bersama dalam posisi 69.

Hampir setengah jam permainan syukur dan rizal. Pelbagai posisi dan gaya sudah dilakukan mereka. Kepuasan hampir ke kemuncaknya. Syukur berbaring dan membiarkan rizal mengolom dan melancapkan batangnya. Syukur mula mengerang, rizal memasukkan segera batang syukur ke dalam mulutnya. Kepala rizal teranguk-anguk laju. Peha syukur mula terangkat-angkat. Nikmat yang dirasakan syukur kian terasa. Syukur memancutkan air maninya ke dalam mulut rizal dengan banyaknya.

Rizal menelan kesemua pancutan air mani syukur. Syukur mula terkulai kepuasan. Batang konek syukur mula lembik. Rizal mendaki badan syukur. Batang koneknya yang menegang keras itu disuakan ke mulut syukur. Tujahan laju ke mulut syukur dilakukan rizal. Sesekali syukur tersedak. Rizal tetap menujah dengan ganas. Tiba-tiba rizal memegang kuat kepala syukur. Batang koneknya di jolok dalam ke anak tekak syukur. Pancutan-demi pancutan membasahi anak tekak syukur. Syukur tersedak,tidak dapat menampung pancutan air mani yang begitu banyak di dalam anak tekaknya. Air mani rizal yang tidak mampu ditelan syukur meleleh keluar dari mulut syukur.

Sesudah mandi billy menyarungkan boxer lusuhnya. Billy berbaring di atas katil. Reza masih belum pulang,atau mungkin malam ini reza tidak akan pulang. Billy sedikit pun tidak memperdulikan reza lagi. bagi billy,reza bukan lagi kepentingan baginya. Billy meletakkan tanganya di atas kepala. Nafas panjang di tarik billy.billy memejamkan mata.

Sesudah mandi, rizal mengelap badannya dengan tuala. Rizal berbogel lalu duduk di sofa. Rizal tersenyum melihat syukur yang sudah lena kerana letih beraksi dengannya tadi. sudah lama rizal tidak tidur dengan kekasihnya,syukur. Malam ini dapat juga rizal melepaskan kerinduan. Rizal mengambil telefon bimbitnya.setakat ini tiada SMS atau Panggilan dari sesiapa. Rizal terpandang telefon bimbit syukur. Telefon bimbit syukur diambilnya dan dibelek. Rizal menghidupkan telefon bimbit syukur. Dalam mod senyap dan begetar,terdapat 6 SMS masuk ke dalam peti simpanan telefon bimbit syukur sejurus dihidupkan rizal.

Rizal membuka dan membaca mesej tersebut. alangkah terkejutnya rizal bila membaca isi kandungan mesej tersebut. SMS dari eddy yang mengatakan eddy rindu kepada syukur dan bermacam-macam lagi ayat jiwang yang dihantar eddy. Rizal mula bengang,hatinya bengis. Rizal mula meyelongkar isi kandungan telefon bimbit syukur.

Mentari pagi mula terbit. Cahayanya masih suram akibat di selubungi kabus tebal gara-gara hujan lebat yang turun pada sebelah awal pagi. Suasana bising mula kedengaran.bunyi hiruk pikuk kenderaan yang berlumba-lumba ke arah bandar menambahkan lagi bunyi bising pada pagi itu. Jam di dinding menunjukkan waktu pukul 8 pagi. Aku mula terjaga dari tidur. Mata aku masih lagi berat untuk ku celikkan. Suasana pelik mula menyelubungiku. Aku pelik, suasana bilik ku tidak seperti ini. aku mengelipkan mata beberapa kali. Aku mengangkatkan kepala. Bahu ku terasa sengal. Namun kesakitan yang amat sangat ku rasakan bila aku cuba untuk duduk. Lubang dubur ku begitu perit.

Aku segera berdiri. Aku terkejut apabila melihat diriku yang berbogel dihadapan cermin di almari. Aku mula melangkah,namun perit benar ku rasakan di duburku. Aku menoleh ke arah katil. Ku lihat azlan sedang nyenyak tidur dengan hanya berboxer. Aku terkejut. Aku mengerti sekarang,dengan kesakitan diduburku,keadaanku yang berbogel,dengan keruping putih di belakang badanku,dan melihatkan keadaan azlan yang hanya berboxer membuatkan aku paham tentang apa yang berlaku kini.

Aku mula panas hati. Aku begitu sakit hati. Aku begitu marah kepada azlan sekarang. Dalam keadaan aku letih semalam,dia mengambil kesempatan ke atasku untuk memuaskan nafsunya. Aku begitu marah dan bengang. Walaupun kesakitan diduburku semakin berkurangan,namun langkahku ke bilik air sedikit kengkang. Selesai mandi aku bergegas ke bilik azlan untuk memakai baju.

“sayang dah bangun?”tanya azlan yang sudah terjaga dari tidur.

bahri melangkah keluar dari rumah. Esok akan bermulanya bulan Ramadhan dan smua umat Islam akan wajib berpuasa. Bahri masih teringat akan pelbagai topik perbualannya dengan azim pada malam tadi. sedikit sebanyak dunia gay ini mula dikenalinya. Entah mengapa bahri begitu tertarik sekali ingin mengetahui dunia songsang ini. bahri juga tidak menyangka perwatakan azim yang saling tak tumpah lelaki normal atau sejati itu sebenarnya meminati kaum sejenis.

Setelah bahri mengambil surat khabar di luar umah, bahri kembali menghadap laptopnya kembali. Laman web laman web songsang yang dikongsi azim kepadanya di tatap. Walaupun bahri pada permulaannya berasa mual dan loya melihat kaumnya sendiri “bermesra-mesraan” dengan jantina yang sama,kini bahri tidak lagi mual. Pelbagai kisah dibaca bahri tentang bagaimana sesorang itu terjebak ke dunia plu ini dan apa keseronokan yang dapat diperoleh dari dunia ini. segalanya di dalami bahri.

Aku memakai boxerku dan menyarung seluar. Aku makin naik darah bila melihat azlan yang senyum kepadaku,seolah-olah tiada apa yang berlaku. Aku pantas keluar dari bilik azlan dan menuju ke ruang tamu untuk memakai kembali baju kemejaku.

“zard dah nak balik ke?”tanya azlan di muka pintu
“habis tu,nak kau fuck aku dulu baru aku balik rumah”sindirku dengan bengis
“kenapa ni?”tanya azlan
“kau buat ape kat aku malam tadi?”tanya aku
Azlan terdiam.azlan tidak dapat menjawab soalanku.
“kenapa ni marah-marah?abang ingat sayang enjoy malam tadi”kata azlan sambil mengaru dadanya
“kau yang enjoy!tapi aku tak!”tengking aku
“aku betul-betul penat malam semalam,dan kau pulak boleh ambil kesempatan kat aku! Apa punya bf la kau ni!”marahku
“zard,maafkan abang.abang tak sengaja.abang betul-betul mintak maaf”kata azlan sambil berjalan merapatiku
“dah lah kau fuck aku tanpa kebenaranku,lepas tu kau biarkan aku kotor macam tu je.wei kau fuck aku guna kondom ke tak?”soalku lalu berundur menjauhi azlan
“abang mintak maaflah”pujuk azlan sambil cuba memegang tanganku
“jawab soalanku!”tepisku
“zard, maafkan abang sayang.abang tak sengaja.abang tak dapat kawal..”
“kau tak guna kondom kan??”soalku sambil memandang tepat ke muka azlan
Azlan mengelengkan kepalanya
“lebih baik aku bla dari sini”kataku lalu mengambil beg sandangku
“zard, tunggu dulu. Kita bincang cara baik k.janganlah pergi tergesa-gesa macam ni”kata azlan lalu merampas beg sandangku
“lepas ar!!”marahku

Aku segera keluar dari rumah azlan. Sejurus enjin motorku hidupkan, aku segera menunggang keluar motorku dari perkarangan rumah azlan.

Aku memasang ear phone bagi mendengar lagu-lagu yang terpasang di laptopku tanpa ganguan. Telefon bimbitku yang bergetar ku biarkan. Aku memejam rapat mataku. Tidak dapat ku bayangkan azlan sebegitu orangnya. Seorang kekasih yang mengambil kesempatan ke atas diriku. Lagu Fine dendangan kumpulan Bunkface yang ku minati menjadi halwa deria pendengaran ku pada pagi itu.

Bahri pelik,sudah lebih 6 kali dia menghubungi zey,namun tidak berjawab. Bahri akhirnya mengambil keputusan untuk ke rumah zey demi berjumpa dengannya. Ada banyak perkara yang ingin di tanya dan dibualkannya.

Pintu rumah di buka eddy. Tidak berkunci,namun tidak menghairankan bagi eddy kerana tabiat lupa mengunci pintu rumah sudah menjadi kebiasaan bagi zey,halim,naim dan rakannya yang duduk di rumah zey tersebut. eddy ingin berjumpa dengan zey. Baginya inilah masanya yang sesuai memandangkan hanya zey seorang sahaj berada di rumah setelah rakan-rakan serumah zey yang lain pulang ke kampung sempena cuti awal bulan ramadhan ini.

Setelah pintu ditutup,eddy bergerak perlahan ke ruang tamu mencari zey. Mata eddy melilau mencari zey. Eddy kemudiaannya bergerak ke bilik zey. Pintu bilik zey ditolak eddy. Eddy sedikit terkejut melihat zey yang sedang terlelap di bangku menghadap latopnya. Eddy mendekati zey. Leher zey di cium eddy.

“woi giler!”zey terkejut lalu menolak eddy
“bile kau sampai?”tanya zey sambil menanggalkan earphone di telinganya.
“baru je adehh ganas la kau ni”kata eddy
“yang kau datang mengejut ni pehal?tak reti nak bagi salam ke?”
“aku dah banyak kali bagi salam tapi kau tu je yang tak dengar”
“pehal lak kau tetibe je gigit leher aku ni?dah jadi drakula ke?hehe”kata aku sambil ketawa
“haha apela kau ni, aku tau yang kau tu gay”kata eddy selamba

Billy membuat air chocolate panas sambil menanti rotinya siap dibakar.pada pagi itu billy malas untuk keluar membeli sarapan. Bunyi tombol pintu di pulas mengejutkan billy. Billy meletakkan cawan yang berisi air chocolate panas ke atas meja. Billy bergerak ke pintu rumah. Kelihatan reza sedang menanggalkan kasutnya.

“u pergi mana semalam?”tanya billy
Reza tidak bersuara.reza hanya menjeling ke arah billy yang hanya berboxer longgar.
“I keluar dengan kawan”kata reza lalu berlalu pergi
“dengan sape?”tanya billy lagi
“irshad”jawab reza
Billy agak terkejut mendengar nama irshad. irshad merupakan bekas kekasih kepada reza. Sebelum billy berpasangan dengan reza, irshad merupakan lelaki yang mendampingi reza. Setelah billy dan reza berpasangan, reza berjanji tidak akan berjumpa atau keluar dengan irshad. Namun kini..
“kenapa u packed barang-barang u?”tanya billy
“I nak pindah”jawab reza lalu mengangkat beg dan menarik bagasinya keluar dari bilik.
“pindah mana?”soal billy serius
“rumah irshad”jawab reza
Billy terkejut. Billy hanya menundukkan mukanya. Reza menutup pintu rumah setelah beg dan bagasinya dibawa keluar dari rumah. Reza pergi tanpa mengucapkan selamat tinggal. Walaupun reza nekad dengan keputusannya untuk meninggalkan rumah dan billy, air matanya bergenang. Hatinya tetap terasa berat untuk melangkah pergi.

Billy hanya membisu mengetap bibirnya. Perasaannya luluh. Hatinya perit. Jiwanya kosong kini setelah melihat reza pergi. Walaupun billy kini benar-benar jatuh cinta kepada zard, tapi jauh di sudut hatinya masih ada sekelumit rasa cinta dan sayang kepada reza. Reza merupakan insan yang menemaninya selama hampir setahun. Akhirnya reza kini pergi.

Bunyi pancuran iar dari bilik mandi mengejutkan syukur yang sedang tidur dalam keadaan berbogel itu. Syukur mengosok-gosok matanya. Rizal tiada di atas katil, rizal lagi mandi di bilik air. Syukur memakai seluar jeansnya. Rambutnya di kemas-kemaskan. Rizal keluar dari bilik air dengan hanya bertuala. Leher dan dada rizal kelihatan banyak tanda-tanda merah seperti ruam. Tanda “gigitan cinta” yang di buat syukur.

“awal abang bangun”tegur syukur
“ye”jawab rizal ringkas lalu mengelap badannya.
Syukur merapati rizal sambil melutut di hadapan rizal, rizal yang sedang bogel itu lagi sibuk mengelap mukanya. Konek rizal di hisap syukur.
“tak nak lah, abang baru je lepas mandi”kata rizal lalu berundur ke belakang
“ala”rengek syukur
“pergilah mandi,lepas kita breakfast kat coffee house,abang hantar syuk balik”kata rizal
“tapi abang cakap nak ajak keluar jalan-jalan”kata syukur
“abang ada hal nak buat.abang kena balik johor hari ni”kata rizal.

Aku begitu terkejut mendengar kata-kata eddy. Bagaimana eddy dapat mengetahui tetang rahsia ku ini.

“kau merepek apa ni?”soalku
“zey,tak payahlah nak cover lagi. aku tahu segalanya. Kau sebenarnya gay jugak kan”kata eddy
“jugak?wei..kau pun gay ek?”tanyaku
“ye ar”jawab eddy sambil berjalan merapatiku
“aku tak paham ar.”kataku
“tak payah kau nak fikir lagi ar”kata eddy lalu memelukku
“ape ni,janganlah”kataku sambil menepis-nepis tangan eddy
“rileks ar,macam tak biasa pulak”kata eddy lalu mencium pipiku
“edyy ape ni,aku tak nak la”kata ku sambil meronta
Eddy terus-terusan mencium dan menjilat pipi dan leherku. Akhirnya aku mengalah. Aku kalah dengan belaian lembut dan berahi dari eddy. Bibir eddy dirapatkan ke bibirku. Akhirnya kami berciuman..

Bahri tiba di rumah zey,seperti biasa,bahri paham benar dengan sikap rakan-rakannya yang tinggal di dalam rumah ini,mereka tidak pernah ingat untuk mengunci rumah. Setelah pintu di buka,bahri terjengah-jengah melihat isi rumah. Tiada sesiapa pun. Bahri berjalan ke arah bilik zey.

Syukur pelik dengan perubhan sikap kekasihnya pada pagi itu. Rizal sedikit pun tidak ingin membelainya pada pagi itu. Berbanding pada malam tadi,rizal seboleh-bolehnya tidak mahu melepaskan pelukannya walaupun sesaat.

“abang tunggu kat coffeehouse”kata rizal yang sedang membutangkan kemejanya
“kita jalan sama lah”kata syukur yang semakin pelik melihat perubahan rizal
“k”kata rizal yang kemudiaannya duduk di sofa lalu membaca surat khabar

Syukur terus bergerak ke bilik air. Pintu bilik air memang sengaja dibiarkannya terbuka. Niatnya untuk memancing rizal supaya bermesra-mesraan dengannya di bilik air itu. Rizal lagi sibuk membelek-belek surat khabar . tidak langsung rizal menjengah ke dalam bilik air untuk melihat syukur yang sedang mandi berbogel itu.

Bahri sedikit pelik,melihat keadaan rumah yang sepi itu.bilik zey ditujunya. Niat bahri adalah satu,untuk mengetahui sebanyak mungkin tentang keistimewaannya meminati kaum sejenis.

“Ya Allah!”jerit bahri apabila melihat aku dan eddy sedang bercumbu dengan ghairahnya
“arie!”aku terkejut lalu ku tolak badan eddy.
“apa korang buat ni?! jijik aku tengok!”kata bahri lalu berjalan keluar dari rumah
“arie,tunggu!”jeritku lalu segera mengejar bahri
“aku tak sangka,kawan-kawan kolej aku ni semuanya gay!”kata bahri lalu menuju ke lift
“jangan fikir macam tu. Aku tak macam yang kau fikirkan”kataku sambil mengekori bahri
Bahri terdiam. Butang simbol anak panah bawah di tekan bahri. Aku hanya membisu melihat bahri. Tidak dapat ku baca apa yang sedang bermain di fikiran bahri. Air mukanya menunjukkan yang dia sedang hampa dan kecewa.

Pintu lift terbuka. Bahri melangkah ke dalam lift lalu menekan butang simbol “G” .aku masih setia mengekorinya

“arie sorrylah,aku tau kau sekarang dah tak suka lagi nak berkawan dengan aku. Kau dah geli dengan aku sebab aku selama ni gay”kataku ketika berdiri di belakang bahri.
“aku tak sangka,yang eddy tu pun gay gak”kata bahri perlahan.
“aku pun tak tau.tetibe je dia datang rumah aku tadi senyap-senyap pastu siap cium aku lagi”kataku
“dan kau pun balas balik ciumannya”kata bahri perlahan
“maaf”kataku
“kau top ke bottom?”tanya bahri
“hah??”aku pelik mendengar pertanyaan bahri. Dari mana bahri dapat tahu mengenai istilah ini.
“entah.aku tak tahu”kataku
“eddy pulak?”soal bahri lagi
“aku tak taula”kataku

Pintu lift terbuka. Terdapat beberapa orang sedang menunggu di depan lift. Kami melangkah keluar. Aku hanya mengekori bahri yang sedang menuju ke arah motornya.

“arie”panggilku
“aku nak balik ni,aku boleh jadi gila dengan apa yang aku tengok tadi. aku betul-betul tak percaya dengan apa yang aku lihat.kau kawan aku,eddy pun kawan aku.tak sangka kawan-kawan aku boleh buat benda macam tu.”kata bahri lalu memakai topi kaledarnya.
“arie kau jangan salah paham. Aku tak macam yang kau fikirkan”kataku perlahan.
“what ever, aku nak balik dulu. assalammuallaikum”bahri terus memcut keluar dari kawasan apartmentku

“mana arie?”tanya eddy yang sedang duduk di ruang tamu
“kau tak balik lagi?”tanyaku
“awal lagi nak balik. Lagipun ‘game’ tadi belum habis lagi kan”kata eddy lalu langkah merapatiku
“adoii dah ar,aku malas ar”kataku
“rileks ar. Kapel aku pun tak macam kau,on je selalu”kata eddy
“kapel?sape?”tanyaku
“syuk ar”kata eddy lalu merapatkan bibirnya ke bibirku
“syuk?”aku sedikit terkejut dan melangkah ke belakang menjauhi eddy
“kau kapel dengan syuk?”soalku
“kapel for fun je”kata eddy sambil mencuba memgang tanganku
“macam tu lak,kalau for fun,kenapa kau bercinta dengan dia?”tanyaku yang tidak selesa melihat sikap eddy
“cinta?hahaha giler ar.kau fikir aku ni mat romeo ke?aku tanya kau la,ade ke cinta dalam dunia PLU ni?sedangkan banyak kapel-kapel straight yang selalu putus,curang dan main kayu tiga,apetah lagi kapel gay ni.”eddy mencekak pinggangnya
Aku terdiam. Memang benar apa yang dikatakan eddy.dunia gay ni hanya nafsu semata-mata. Bagaimana azlan jatuh cinta kat aku pun sebabkan nafsu. Semuanya nafsu semata-mata.

“dah la,kau tak payah nak fikir banyak.”kata eddy lalu memelukku
“kalau syuk dapat tau apa yang kau buat sekarang ni..”
“dia tak kan tau kalau tak de orang yang bagitau kat dia”kata eddy
“sorry.aku tak boleh.”kataku lalu menolak badan eddy
“aku tak de mood sekarang ni. kau kawan aku,tak kan aku nak makan kawan sendiri”
“ape lah kau ni,kawan tetap kawan,fun tetap fun gak”kata eddy
“kepala aku sakit ni,aku rasa baik kau balik je ar,kalau kau gian nak main,kau main jela dengan syuk”kataku
“sukati kau ar. Malas aku nak layan kau lagi. bla lagi bagus”kata eddy lalu keluar dari rumahku

Azlan sekali lagi pergi ke rumah urut jacky. Setelah puas di hubungi zard,namun gagal. Akhirnya azlan mengambil keputusan untuk ke rumah urut jacky lagi. azlan dalam diam turut meminati boni. Cara urutann boni sedikit sebanyak seperti zard. Tambah lagi boni tidak begitu berkira berbanding zard yang mementingkan pemakaian kondom ketika melakukan hubungan seks.

“halo encik, selamat datang. Encik mahu urut kan?jadi pilih sahaja orang mana yang encik mahu”kata jacky sambil tersenyum lebar melihat kelibat azlan yang datang mendekati kaunter tempat duduk jacky.
“saya mahu orang yang sama juga”kata azlan
“oo boni,baik no problem, u tunggu sini ya,I pergi panggil itu budak”kata jacky

Setelah mandi,aku bersiap-siap untuk ke tempat urut jacky. Esok akan bermulanya bulan puasa. Demi menghormati bulan Ramdhan,aku mngambil keputusan untuk berhenti untuk seketika mengurut orang. Aku ingin fokuskan pada pembelajaranku dan ibdah berpuasa.

Semasa berada di dalam lift,aku teringatkan bahri. Peristiwa pada pagi tadi memberi tamparan hebat buatku. Bahri seolah-olah benci melihatku. Eddy,kawan kolejku yang tidak pernah terlintas di fikiranku sebagai seorang lelaki songsang. Kini belang eddy sudah ku lihat. Aku kini kenal siapa eddy sebenarnya. Walaupun aku masih tak percaya,tapi apa yang berlaku pada pagi tadi memang tidak boleh dinafikan lagi. eddy seorang PLU,jenis lelaki yang sama sepertiku.

Setelah habis bersarapan,rizal menguruskan hal “check out” biliknya di kaunter reception. Syukur hanya membisu melihat rizal. Semasa di dalam kereta juga rizal lebih banyak mendiamkan diri. Syukur mula tidak sedap hati. Mungkin ada salah yang dilakukannya pada malam tadi.

“abang,jujur dengan syukur, apa sebenarnya masalah abang ni,kenapa diam je ni.dari pagi tadi hingga sekarang?.”soal syukur membuka bicara
“im ok”jawab rizal
“cakap jela bang,apa salah syuk sebenarnya”tanya syukur
“syuk nak tau?”tanya rizal
“ye”
“abang ni sape untuk syukur?”tanya rizal
“abang ni kekasih syuk la”
“habis tu, eddy sape pulak”
Syukur terkejut,dadanya berombak-ombak.matanya hampir terbeliak mendengar pertanyaan rizal
“ermm dia..”
“no need to explain, abang dah tau”
“abang maafkan syuk”
“abang tak sangka,dah berapa lama syuk berkapel dengan eddy?”
“tak lama..ermm tapi mana abang dapat tau tentang ini semua?”
“tu tak penting.macam ni la syuk, abang bussy,tak de masa untuk syuk,lagipon sekarang kita jauh..jadi abang lepaskan syuk..syuk sekarang bebas untuk berkapel dengan eddy”
Air mata syukur bergenang. Syukur mula sebak.

Setelah motor ku kunci aku melangkah perlahan ke tangga untuk ke pusat urutan jacky. Mood aku betul-betul tidak baik sekarang. Kepala aku bertambah sakit memikirkan hal yang terjadi pada pagi ini.

“zard tunggu!”jerit billy
“bill, masuk kerja ke?”tanyaku bila melihat billy menghampiriku
“ye,zard pun masuk ke?”soal billy kembali sambil tersenyum.
“ah’ah”jawabku lalu melangkah
“zard tunggu, billy ada benda nak bagitau zard ni”kata billy menarik bahuku
“apa dia?”tanyaku
“kita cakap kat tempat lain boleh?”pinta billy
“cakap jela kat sini,nanti lambat pulak nak masuk kerja”kataku
“ala..ermm bil..billy pun tak tau nak cakap macam mana”
“cakap jela. Apa lah yang susah sangat ni”
“ok,billy harap zard tenang dengan apa yang billy ingin katakan ini”kata billy
Aku mengangkat kening sedikit sebagai respon.
“dah lama dah billy nak katakan benda ini pada zard. Tapi billy Cuma tak berani je”kata billy
“apa dia?”tanyaku
“zard,sebenarnya billy suka pada zard. Suka lebih dari seorang kawan,suka sebagai seorang kekasih”kata billy sambil memandang tepat ke mataku
Aku tercengang mendengar setiap bait kata-kata yang terpacul keluar dari mulut billy. Jantungku bagai terhenti seketika.
“ermm”aku kehilangan kata-kata untuk ku ucapkan
“zard, billy betul-betul dah jatuh cinta pada zard”kata billy bersunguh-sunguh.
“ape ni billy..zard,tak sangka lak billy ada perasaan begitu pada zard”kataku
“tapi betul ni zard,billy tak tipu,bill sangat cintakan zard”kata billy
“zard mintak billy berikan zard masa untuk fikirkan hal ni. zard tak boleh cakap apa-apa pasal ni”kataku
“oo ok”billy kelihatan hampa
“bill,zard tak kata zard tak sukakan bill,tapi zard minta bill berikan zard masa je nak fikirkan pasal hal ni.janganlah buat muka macam tu”pujukku
“ermm ok”balas billy.

Setelah menghantar isterinya ke KLIA,fakhrul memandu kereta menuju ke rumah johari. Niatnya ingin mengajak rakannya itu bermalam di rumahnya. Mungkin fakhrul juga ada berfikir untuk mengajak kekasihnya bermalam bersama. Perjalanan memakan masa hampir setengah jam.

“malam ni free?”tanya fakhrul ketika melihat johari duduk di sofa.
“free kot,pehal?”tanya johari
“aku baru balik dari airport tadi,hantar isteri aku.dia ada seminar kat labuan,seminggu. So, selama seminggu ni kira aku free to do anything that I want”kata fakhrul
“hahaha kira kau nak enjoy la malam ni,nak clubbing ke?”tanya johari
“ermm aku ingat nak ajak awek aku tidur rumah aku.kau lak ajak lah awek kau tidur sama kat rumah aku,let wat 4some hahahaha”gelak fakhrul
“giler ar hahaha”johari turut ketawa mendengar idea gila dari sahabat karibnya itu.
“wait,aku rasakan,malam ni kalau dapat rileks-rilekskan badan pun best gak”kata johari
“maksudnya?”tanya fakhrul
“kita panggil zard suruh urut kita,pastu kita buatlah yang macam malam hari itu”cadang johari
“err kau nak lagi ke?”
“best la, ala kau pun sendiri mengaku yang cara dia servis terbaik, isteri kau pun tak buat sebaik dia kan?”
“betul gak tu. Tapi,aku tak bolehlah nak main belakang. Geli ar”kata fakhrul
“mula-mula aku pun geli gak,tapi bila main dengan dia hari tu,bersih je. kau sendiri yang nampak kan”
Fakhrul mengangukkan kepala
“tapi terpulang pada kau la. Aku Cuma cadangkan je”kata johari

Aku melangkah masuk,kelihatan jacky sedang sibuk membelek-belek telefon bimbitnya. Aku menghampirinya manakal billy pula duduk di sofa.

“hi jacky,ermm I nak cakap something dengan u”kataku
“ye,apa dia?”
“esok dah puasa,so I fikir I nak tak nak kerja buat masa sebulan ni,pasal I nak puasalah,tapi lepas puasa I sambung balik kerja”kataku
“u puasa ke?”
“of couse!”tegasku
“hehehe ala u ni,I bergurau jela.”kata jacky sambil mencuit daguku.

“u memang bagus,I rasa sangat enjoy dengan u tadi”kata azlan bila melangkah keluar dari bilik bersama dengan boni sambil memegang bahunya.
“terima kasih”kata boni sambil tersenyum

Mataku hampir terbeliak melihat azlan dan boni. Tidak ku sangka akan bertemu dengan azlan di sini. Hatiku remuk sekali lagi. sudah lah pagi tadi azlan buat perangai denganku,dan sekarang dia melakukannya sekali lagi. rasa pedih dan perit begitu menusuk-nusuk hatiku

“eh zard?!”azlan terkejut melihatku di meja jacky.
“tak ku sangka..”
“zard,maafkan abang,abang tak tahu lak zard ada kat sini,zard buat apa kat sini??”tanya azlan yang mula mengelabah
“zard ni pekerja kat sini”kata jacky
“tak lagi, jacky I berhenti!”kataku lalu keluar dari rumah urut jacky
“zard tunggu!”jerit jacky
“zard!”billy memanggilku lalu berlari mengejarku
Boni terpinga-pinga.azlan terkaku.
“zard,tunggu!.kenapa ni?”tanya billy
“bill,kau nak tau,lelaki tadi adalah kekasih aku..”
Billy terkejut.dahinya berkerut.
“dia ada buat salah dengan aku pagi tadi,dan sekarang aku tak sangka,dia boleh ada kat sini. Sakit sial hati ni,apa punya BF ar!”kataku dengan nada tinggi
“zard,sabar zard.tapi tak kanlah sampai zard nak berhenti kerja sebab ni”
“aku dah malas nak fikir lagi. aku rasa aku nak berhenti.sejak aku jadi tukang urut ni macam-macam perkara yang dah jadi kat aku.aku dah malas nak jadi tukang urut lagi. aku rasa baik aku bla”kataku
“zard tunggu dulu..”pujuk billy
“bill,tak de benda lagi nak dicakapkan,zard nak balik,zard malas nak fikir benda ni lagi.”
“zard,sabar la dulu”
“dah la billy,tolong jangan desak zard, bagi zard masa untuk diri zard k.bye”kataku lalu melangkah ke motorsikal.

Setelah siap mengemaskan pakaian. Aku melangkah keluar ke balkoni rumah. Kepalaku dongakan ke langit. Langit gelap dan ku lihat begitu banyak bintang bertaburan di atas langit pada malam ini. angin sejuk bertiup sepoi-sepoi. Di hadapanku terbentang luas pandangan kotaraya yang bermandikan cahaya lampu neon yang berwarna-warni. Begitu indah sekali permandangan kotaraya di waktu malam.

Aku menjenguk seketika di dalam rumah yang kosong tanpa kelibat rakan-rakan serumahku yang semuanya sudah lama pulang ke kampung dan esok barulah mereka kembali. Kelihatan beg pakaianku pegun kaku di sebelah sofa. Beg pakaian untuk ku bawa pulang ke kampung.akhrinya aku nekad untuk pulang ke kampung. Aku kembali melihat pemandangan kota, walaupun sudah tepat jam 10 malam,suasana bising kenderaan dan persekitaran masih segar kedengaran.

Aku ingin pulang ke kampung sempena bulan Ramadhan ini. sudah hampir setengah tahun ku tidak pulang ke kampung. Walaupun cuti aku sebenarnya hanya tinggal dua hari lagi,namun ku tidak peduli,aku tetap akan pulang ke kampung. Aku seakan malas untuk duduk lama di sini. Begitu perit sekali hati ini. begitu banyak kejadian menyakitkan hati yang terjadi kepadaku pada hari ini.

Sikap azlan yang mementingkan diri dan nafsu sendiri amat menyakitkan hati. Diriku tidak dihormatinya. Azlan mengambil kesempatan ke atasku. Lafaz cinta azlan sebenarnya bertulangkan nafsu. Perit sekali bila mengingatinya. Dari waktu kejadian pada tengahhari tadi hinggalah pada pukul 8 malam tadi.azlan tidak berhenti menelfonku dan menghantarkan sms. Tapi tidak satu pun ku layan.

Boni ada menelefon ku tadi,dia meminta maaf apa yang terjadi. Dia tidak mengetahui bahawa azlan itu adalah kekasihku. Aku katakan padanya,bahawa itu bukan salahnya dan tidak perlu baginya untuk meminta maaf. Mengenai billy, insan yang ku gelarkan sahabat selama ini rupanya menyimpan perasaan kepadaku. Alangkah bagusnya jika billy meluahkan perasaannya padaku sebelum aku bersama azlan.tapi kini, Aku hanya memerlukan masa untuk berfikir panjang mengenai niat billy yang ingin membuatkan aku sebagai kekasihnya.

Bintang malam mengerlip malap. Bulan tidak kelihatan pada malm ini. menara berkembar petronas megah berdiri jauh di hadapanku. Setelah puas ku tatap pemandangan kotaraya ini akhirnya ku masuk kebilik untuk mengambil rokok. telefon bimbitku bergetar berkali-kali,aku mengambil telefon bimbitku setelah rokok ku bakar. Panggilan daripada johari. Abang angkatku.

“hello zard kat ne?”
“rumah”
“zard sihat?”
“sihat”
“baguslah dah makan?”
“ada apa sebenarnya abang call saya ni?”
“abang tanya khabar adik abang ni pun tak boleh ke?”
“boleh”aku mula bosan mendengar suara johari
“abang sebenarnya ada kat rumah abang fakhrul ni,jomlah datang.abang nak mintak.. ”
“servis?”pintasku
“yela..”
Aku memutuskan panggilan.

Telefon bimbitku campakkan kembali ke atas katil. Aku melangkah kembali ke balkoni. Perasaan amarah ku mula beraja di hati. Johari,abang angkatku yang hanya ada pada nama sahaja. Dia tidak pernah melayanku sebagai seorang adik kepadanya. Semuanya hanya pada nafsu sahaja.aku terus termenung di balkoni. Ingin ku buang semua ingatan pahit tentang perkara yang terjadi pada hari ni.

Esoknya seawal pukul 8 pagi aku mula melangkah keluar dari rumah. Aku sudah menelefon halim dengan mengatakan bahawa aku pulang ke kampung pada hari ni.tidak ku tahu bila aku akan kembali ke sini semula. Tentang kelas aku meminta halim tolong tandatangan kehadiranku pada setiap kelas yang bakal ku ponteng.

Sepanjang perjalanan pulang kekampung,ku tunggang motorku dengan kelajuan sederhana pecut. Aku memakai earphone untuk mendengar lagu bagi menghilangkan kebosanan ketika menunggang. Perjalanan ke kampung memakan masa hampir dua jam.

Ketibaan ku di kampung disambut gembira oleh ibuku dan kakakku. Mereka begitu seronok melihat kepulanganku. Aku begitu terharu melihat wajah tua ibuku yang seronok melihat kepulanganku. Suasana kampung yang permai itu membuatkan aku tenang. Aku ke belakang rumah dan duduk berseorangan di tepi bendang. Bunyi geseran daun dan pokok padi menenangkanku. Suasana redup mendamaikanku.

Sepanjangku di kampung,jacky tidak putus-putus memujuk aku kembali bekerja. Aku sudah nekad untuk berhenti bekerja. Akhirnya jacky akur dengan kehendakku. Billy juga ada menghubungiku. Aku kata yang aku sekarang berada di kampung. Aku perlukan ketenangan diri. Aku perlukan masa untuk diriku.

Hampir seminggu aku di kampung. Sepanjang waktu itu juga ku habiskan waktu ku untuk bersama dengan keluargaku, dan kawan-kawan lama ku. Akhirnya aku akan kembali ke Kuala Lumpur pada hujung minggu ini. halim mengatakan bahawa banyak tugasan yang perluku siapkan.

“lama kau balik kampung”tanya maya ketika kami duduk bersama di perpustakaan.
“lepas rindu kat keluarga.dah lama aku tak jenguk dorang”kataku
“hmm kau buka kat mana nanti?”tanya maya sambil menyelak surat khabar.
“tak tau,buka kat rumah kot.”
“jomlah buka dengan kitorang nanti,kitorang nak makan kat Times Square”
“jauhnya”
“buka sambil berjalanlah,aku nak tengok baju raya”kata maya
“kau nak beli baju raya sekarang?awalnya”kataku
“ala tengok-tengok jela dulu.”
“sape lagi yang pergi?”
“aku,nurul,farisha,bahri,eddy,halim tu je kot,kau nak join sama tak?”tanya maya
“tengoklah nanti”aku tidak selesa bila mengetahui eddy dan bahri turut mengikut sama nanti.

Akhirnya aku mengambil keputusan untuk berbuka seorang diri di rumah sahaja. Makanan ku beli sedikit di bazar ramadhan.aku sebenarnya masih malu dengan bahri. Bahri tentu tidak senang melihatku nanti.

Hari raya Aidilfitri bakal menjelma lebih kurang seminggu lagi. sepanjang bulan ramadhan ini. aku berpuasa penuh. Kehidupanku kini lebih teratur bila aku tidak bekerja sebagai tukang urut lagi. harus ku akui,memang aku merindui untuk melakukan kerja mengurut yang sudah sebati dengan hidupku.

Bahri masih lagi dingin denganku, peristiwa dulu masih tidak dapat di terimanya. Hakikat yang bahri sendiri melihat aku dan eddy bercumbu,memang tidak dapat di terimanya. Bahri seakan mengelak bila terserempak denganku. Eddy, bersikap seperti biasa. Seperti tiada apa yang berlaku. Syukur lelaki yang pernah ku minati dulu kini tidak lagi bersama eddy. Aku lihat mereka tidak lagi bersama seperti dulu.mungkin hubungan meraka berdua sudah putus.

Setelah selesai aku bersembahyang terawih bersama halim,naim dan saiful di masjid,kami terus pulang ke rumah. Setiba di rumah,masing-masing masuk kebilik dan tidur. Aku pula melepak di balkoni rumah. Bunyi mercun kedengaran di segenap pelusuk kota. Namun bunyi tersebut tidak sedikit pun menganguku.

Hampir tiga minggu aku hanya fokuskan diriku kepada pembelajaran dan ibadah puasa. Haikal, temanku yang masih bekerja sebagai tukang urut ada mencadangkan aku kembali bekerja di tempat jacky.aku kini tidak lagi melakukan kerja mengurut samada ‘incall’ atau pun ‘outcall’. Namun haikal masih lagi mengurut. Walaupun haikal masih mengurut,namun di bulan Ramadhan ini haikal hanya mengurut biasa,haikal tidak membuat servis ekstra.
“walaupun aku tetap mengurut pada bulan puasa ni,aku tak de urut ‘benda’ lain.”Kata haikal.

Malam kian larut dan bunyi mercun makin berkurangan. Esok aku ada kelas pada sebelah petang. Esok merupakan kelas terakhir sebelum bermulanya cuti sempena hari raya Aidilfitri. Sudah masuk 4 batang rokok yang ku isap semasa aku di balkoni rumah. Azlan sudah tidak lagi menghubungiku begitu juga dengan johari. Mungkin mereka kini sudah menemui lelaki lain yang boleh melayan mereka. Aku tidak kisah mengenai mereka. Bagiku mereka hanya tinggal sejarah. Dan sejak itu juga telefon bimbitku tidak lagi kerap berbunyi. Walaupun ada beberapa pelangan lama aku yang ada menghubungiku untuk meminta servis,tapi ku tolak. Aku tidak lagi mengurut.

Aku memandang tanganku. Tangan inilah sudah berpuluh-puluh badan orang di picit dan di urutnya. Dengan tangan inilah pelbagai jenis orang dapat ku kenali. Dan dengan tangan inilah ramai yang memujiku.aku tidak pasti samada aku harus meneruskan kerjaku sebagai tukang urut. Walaupun jauh di sudut hatiku aku merindui kerja-kerja mengurut ini, namun memikirkan tentang akibat yang bakal ku terima,aku padamkan niatku. Lamunanku terhenti apabila telefon bimbitku bergetar di poket seluar.

“hello”
“hello”kedengaran suara seorang pemuda yang tidak ku kenali
“sape ni?”tanyaku
“ni zard ke?”tanya lelaki tersebut
Nama zard,sudah lama nama ‘zard’ itu tidak ku gunakan
“ye”jawabku
“u ada buat massage kan? Kalau outcall berapa?”

Aku terdiam buat seketika. Aku memikirkan apa yang patut ku jawab. Adakah aku harus meneruskan kerjaya ku sebagai tukang urut atau tidak.kerja mengurut yang sudah lama ku tinggalkan. Mataku terpejam rapat,ku tarik nafas dalam-dalam begitu sukar untuk mulut ini dibuka tapi akhirnya..

“rm170”jawabku

Akhirnya aku nekad untuk meneruskan kerjaku sebagai tukang urut..



~TAMAT~

47 comments:

  1. hafizextereme_85 : ade kot nanti..tp bukn dlm masa terdekat ni la

    ReplyDelete
  2. pergghh, besh siot story nih...

    bace smp abis wif couple of breaks..

    ReplyDelete
  3. x bosan baca walaupun penah baca kat arjuna dulu~
    keep up the good work khuzai

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanx bro..ermm ni bro yg mane ek..guna nick ape ye kt arjuna dulu

      Delete
  4. Semoga pontu tawbat masih terbuka untk semua

    ReplyDelete
  5. boleh buad urutan cinta 2 tak? nak tahu ape jdi kat zey, eddy, bahri,, :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hurmm baiklah,nanti saya akn buat sambungannya..jika kelapangan..tapi tak janji bila ok

      Delete
  6. good stories,really appreciate it,good work

    ReplyDelete
  7. bes ahh cite ni. ngatkn insaf,tp x,heheh
    mcm leh wat sekuel gk ni

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe..tq bro sbb enjoy dgn cerita ni..jemput baca cerita2 yg lain lak ek

      Delete
  8. xpuas bce..smbungan xda ke?

    ReplyDelete
    Replies
    1. skrg ni ngah wat rangka bagi cerita ni..bila siap nnt barulah sy wat sambunganya..mungkin pada awal tahun depan sambunganya akn sy siarkan..tq

      Delete
  9. apa kesudahannya zard n bahri? xbest la kalo tergantung cm ni..

    ReplyDelete
  10. tk best cite ni...masa mula2 pn tak sedap..

    ReplyDelete
  11. nice story.. tak sabar nk baca sambungan did

    ReplyDelete
  12. khuzai....
    buat sambungan k...
    ko tau tak..tiap malam aku tidor lewat semata mata nak baca marathon satu malam heheheh..tp x habis juga ...berpinar pinar mata aku baca..terpaksa zoooomm ..sambung citer k... satu lagi ..citer citer ni ko buat berdasarkan pengalaman ko ker?

    ReplyDelete
  13. hehe nanti aku akan buat sambungannya bro..
    tp x janji bila..
    citer ni aku buat bedasarkan imaginasi aku hehehe
    mungkin ada sikitla psl pengalaman tu huhuhu

    ReplyDelete
  14. hahaha... bace yg nie,,.. da dkat 5 jam.. dri kol 2 smpai 7 pagi..
    da mula bace jadi bes,, cian kat zard. hidop die jadi cm 2.. tpi x serik2 lak 2.. ermmm.. gud job.. btw.. law ade smbungan nti.. leh bace lagi x sbr nie... ehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hehehe akan ada sambunganya..sorryla cite aku ni pjg sikit..sbb tu berjam2 nak hbs baca hehehe..
      bgusla kalo ko suka baca karya aku ni..
      sambungannya akan ada..tgh retaip cite ni lagi..
      sementra tu baca karya yg lain dan jgn lupa komen k..

      Delete
  15. best..tapi mcm tergantung...ak tau gak ape kisah nya bahri......

    ReplyDelete
  16. nice story line..tak boleh berhenti bila membacanya

    ReplyDelete
  17. sambung la lagi.. mcm mana dengan bahri?

    ReplyDelete
  18. dude,merembes sial bc citer ni.anyway,two thumbs up.eventho kdg2 ssh nk fhm,cuz byk slh taip nm wtk,tp enjoy.mtk2 akn ada lg citer2 yg best utk ak bc.good luck bro.

    ReplyDelete
    Replies
    1. thanx bro sbb suka baca cite yg aku tulis ni..byk lg karya lain..jemput2 baca k hehe

      Delete
  19. Salam khuzairi, hye.. aku bru jew follow cite ko.. mgkn aku agk slow kot.. hahahahaha.. aku enjoy ngan cite2 ko.. aku baca cashier,cite 2 agk tergantung ckit. Penutup yg agk kurengg. ..hope ko bole ar wat cashier 2.. pas 2 aku baca Urutan cinta. urmmmm.. aku suke cite nie sbb pnjg. klu ko salah taip pun bgi aku ok.. tpi penutup cite nie agk tergantug.. kisak billy n reza agk membosankn. bnyk sgt watak dlm cite nie agk mengelirukan.. sori taw.. aku just luahkan ape yg aku rase.. maaf sgt2, sebb aku dah jadi peminat tegar ko.. harp ko terus berkarya ya.. thanks..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kembali saudara.. Terima kasih sudi meluangkan masa utk membaca dan komen pada karya saya ini..saya akui cerita ini memang melibatkan banyak watak..sebenarnya cerita ini ada bahagian kedua..namun masalah laptop menyebabkan bahagian kedua cerita itu terpadam akibat serangan virus..ini merupakan karya ketiga selepas sisi gelap ku.. Mmg byk kesalahan ejaan sebab bru mula menuliskan..skrng bahagian kedua cerita ini sedang diusahakan.. Utk melengkapkan lagi penceritaan bg watak2 yang lain..tq..terus membaca dan komen anda amat saya nantikan..tq

      Delete
  20. Ok..done utk mlm ni...plot mnarik..cuma bnyk sgat nama...watak...kkdang kliru...apa2pun keep it up khuzai!!!

    ReplyDelete
  21. hi khuzai..cerita yg sgt mnrk..mcm real story nie..dh dua kali baca tp xbosan..br dpt baca 2 story..urutan cinta dan sisi gelapku..yg lain tu ckit hari lg akan selesai dibaca...hahahaaaaa

    keep it up bro

    ReplyDelete
  22. Hai bro khuzai, hehe, ni cerita buat malam ke 3 saya baca smpai abis, nk tdo sayag lak. Em ambil masa gak nk hbis bacakn, inggt nk buat bacaan sblum tdo je, sekali smpai pagi lak bru nk habis..
    Ape2 komen sy pasal cerita yg ni, mmg menarik, biar pon ada plot yg agak keliru, sbb tk ada pengasingan plot cerita.. tp ttp puas hati membacanya..
    Hope bru khuzai blh buat smbungan utk cerita ni, sbb tk puas hati lak penamat dia tergantong..
    Last sekali sy mintak agar bro tk henti berkarya ok. Suka snggt..
    -kimee-

    ReplyDelete
  23. cerita kedua yang akubaru khatam ....jalan cerita agak menarik namun banyak sence yang tergantung.. aku rasa makin tertanya2.. akan bhari dan yang len2.. adakah si billy akan diterima tor si bharin akan oky balik.. huhuh nak smbungan plz..

    ReplyDelete
  24. seharian nak khatam story nie...... nice....

    ReplyDelete
  25. Hai.....kenalkan nama saya andi,aq tinggal [d̲̅i̲̅] indonesia.tepat Ώyå [d̲̅i̲̅] dumai riau.aku sudah baca cerita Ώyå .keren habis,untuk teman2 yang [d̲̅i̲̅] malaysia yang mau kenalan dengan ku ne no hp ku.+6283185794121.pin bb 27480feb.usia ku 30 th.

    ReplyDelete
  26. Terass emosi baca cerita ni, yela, hnya org dlm dunia PLU yg paham... life yg x psti, bole ke tak dpat cinta or just mmg for fun n sex... nice story. Dlm masa yg sama, aku pun baru mula menulis, jd harap dpt la kita brkongsi pngalaman dan idea. So, dtg la lawat blog ''Mari Kita Berfantasi'' fallendreamer-story4u.blogspot.com

    ReplyDelete
  27. hmmm....lepas baca cerita ni...aku pon dah jadi "Zard" dah la ni. At first, I thought apa yg jadi kat Zard ni semua fantasi ja...rupa2nya jadi sunggoh kat aku ni...hampir sama mcm yg jadi kat Zard...in my own story lah...

    ReplyDelete