23 February 2011

Cashier ~part 6~

Ketika bas berhenti di lampu isyarat. Tangan redzwan sudah melekat di bonjolan seluar ijan. Redzwab mula mengusap-gusap bonjolan tersebut. agak lembut dan memandangkan ijan memakai boxer longgar makanya redzwan dapat merasa saiz bentuk zakar ijan. Redzwan memicit dengan penuh berhati-hati bonjolan tersebut. semakin lama semakin keras bonjolan itu. Namun redzwan segera mengalihkan tangannya dari terus berbuat begitu. tinggal 500 meter lagi tiba di apartment ijan.

“wei bangun wei”kejut redzwan
“hah?ermm ah dah sampai ke?”tanya ijan sambil mengosokkan matanya dan mengeliat
“dah”kata redzwan.

Semalam aku bercuti.dan malam sebelumnya aku sempat melepak dengan rakan kolejku. Walaupun sekejap sebab keletihan tapi aku seronok. Cuti semalam tidak banyak aktiviti ku buat. Cuma semalam aku melakukan onani. Sudah lama tidak ku buat onani entah mengapa petang semalam aku bernafsu secara tiba-tiba. Aku pasangkan video lucah di laptopku dan aku melakukan onani. Biasalah orang bujang. Lagipon aku belum ada awek. Lain lah kalau dah ade awek. Bolehlah aku bersetubuh denganya.

Tepat pukul 4 aku memulakan kerjaku. Hari ini hari isnin.tidak ramai pelangan yang datang. Pekerja juga berkurangan. Aku kerja di shift petang. Seperti biasa aku menjalankan tugasku dengan penuh berhemah. Harap-harap tiada yang ‘short’ lagi.

“hi ijan.”tegur wani
“hi. Eh awak tak kerja ke hari ni?”tanyaku kepada yati yang datang ke kauterku tanpa memakai uniform dan hanya ber-tshirt dan berseluar jeans.
“tak saya cuti.semalamkan awak cuti.jadi hari ni yati lak cuti”kata yati
“yeke?ni keluar dengan pakwe ke?”tanyaku
“mane ade la, keluar dengan adik beli barang dapur”kata yati sambil tersenyum malu

Seperti biasa setelah selesai kerjaku aku bergerak ke bilik farihin untuk mengira duit.
Aku melangkah perlahan ke bilik farihin. Lorong kebilik farihin agak hangat dari biasa. Tidak seperti selalunya yang dingin sahaja.

“bang,kenapa pakai baju singlet je?”tanyaku
“panaslah. Air-cond rosak.sebab tu aku pakai singlet je.kalau boleh aku nak bogel je”kata farihin
“oh patutlah tadi masa saya nak masuk pun rasa panas je”kataku
“dah kira duit.”arah farihin.
Aku mengira duit sacara biasa. dahiku mula berpeluh kerana suhu panas di dalam bilik. Aku bertambah berpeluh kerana menyedari sekali lagi duit tidak mencukupi.aku mengeluh.
“kenapa? ‘short’ lagi?”tanya farihin
Aku terdiam
“hey,macam mana kau kerja ni?!”marah farihin
“saya jaga betul bang..”kataku
“betul mendenye?! Dah banyak kali dah ‘short’ ni.kau buat kerja macam mane?kau nak kerja ke atau nak ‘short’ kan duit hah?!”tengking farihin
“kau bikin aku panas lagi ar!”tambah farihin
Aku terdiam peluh hangat mengalir ke mukaku.
“berapa yang ‘short’?”tanya farihin lalu menghampiriku
“rm6 bang”
“bayar ar!”arah farihin
Aku tertunduk diam.
“ada duit ke tak?”tanya farihin sambil memandang tepat kemukaku
Aku mengelengkan kepala
“habis tu macam mana ni? aisyhh menyusahkan betul ar. Aku dah tak de duit ni. aku nak kau bayar sekarang gak!”arah farihin
“tapi bang duit saya ni tinggal duit tambang bas je”kataku
“habis tu macam ne?”soal farihin
Aku membatukan diri. Tidak bersuara.
“aku rasa ni last day kau kerja kat sini”kata farihin
“jangan bang.maafkan saya bang. Tapi janganlah pecat saya bang”rayuku
“habis tu? Kau dah banyak buat silap.berturut-turut lak tu”tegas farihin
“saya sangup buat apa saja bang asalkan abang tak pecat saya” mohonku
“aku suruh kau bayar je duit yang ‘short’, tu je”pinta farihin
“tapi saya tak de duit”
“jadi kau nak aku buat ape sekarang?”tanya farihin
“janganlah berhentikan saya bang. Saya sangup buat apa sahaja bang”rayuku
“betul ni?”tanya farihin sambil meleret senyuman dan kening kirinya terangkat.
“betul bang. Abang suruh je saya buat apa.janji dapat cover balik duit yang ‘short’ tu.saya betul-betul takde duit sekarang ni”kataku bersungguh-sungguh
“ok. Tapi ini antara kita je. kalau kau kecoh kat sesape,esok gak kau kena buang kerja! Paham?!”
“paham”

Farihin mengambil tangan kananku. Aku sedikit pelik. Tapi ku biarkan. Tanganku kemudiaanya di letakkan di bonjolan seluarnya.aku dapat rasakan batang zakarnya mengeras.

“eh ape ni bang?”aku terkejut lalu menarik tanganku
“kau kata kau sangup buat apa sahaja kan?jadi aku nak suruh kau buat kerja sikit untuk aku la”kata farihin slumber
“kerja apa?”tanyaku hairan
“isap kote aku ni”arah farihin lalu membuka zip seluar.
Aku tercengang melihat perbuatan farihin. Farihin mengeluarkan batang zakarnya yang mengeras dan mengurutnya dihadapanku.
“apa ni bang.tak elok lah.jangan lah buat saya macam ni”kataku lalu berundur
“ok fine,kalau kau tak nak. Esok tak payah la kau datang kerja lagi”kata farihin
“janganlah bang.ermm..”aku memaksa diriku melutut di hadapan farihin.
“pandai,lain kali ikut je apa yang aku suruh. Tadi kau gak kata kau sangup buat apa sahaja janji kau tak kene buang kerja kan”kata farihin lalu menyondol-yondol batang zakarnya ke bibirku
aku memejamkan mata. Amat geli ku rasakan. Tidak dapat ku bayangkan aku akan berada di tempat sekarang.
“bukalah mulut tu”arah farihin
Aku betul-betul jijik sekarang. Bau peluh pada batang zakar farihin meloyakan tekakku. Aku mula membuka mulutku.

Farihin mula merodok dalam zakarnya ke dalam mulutku. Aku hampir termuntah. Batang zakar farihin walaupun pendek tapi cukup besar dan keras. Farihin mendayung perlahan dan lancar batang zakarnya ke dalam mulutku. Sesekali aku ingin termuntah namun ku kawal. Farihin memegang kepalaku. Dayungan menjadi agak laju. Matanya terpejam rapat. Begitu asyik bila aku mengolom batang zakarnya.

Aku terus menghisap batang zakarnya. Rasa tawar dan sedikit masin bila air mazi yang mengalir keluar tertelan ke dalam tekakku. Amat geli kurasakan.farihin menekan-nekan batang zakarnya ke anak tekakku. Peluh membasahi mata dan mukaku.tiba-tiba peha farihin mengejang.serentak itu rongga tekakku dibasahi cecair berlendir yang hangat dan banyak.aku tersedak.air mani mengalir di tepi mulutku. Farihin mencium mulutku dan menjilat sisa air mani.aku terkejut bila farihin menciumku.

~bersambung~

19 February 2011

Cashier ~part 5~

Aku dapat rasakan yati juga meminatiku seperti mana aku meminatinya. Tapi aku segan untuk meluahkan perasaanku kepadanya. Aku takut aku ini hanya bertepuk sebelah tangan. Aku pergi ke pejabat encik farihin untuk memulakan kerja. Setibanya dipejabat farihin. Aku mengetuk pintu berkali-kali.

“masuk”arah farihin.
“encik, saya masuk kerja pukul 4petang”kataku sambil memerhatikan farihin memakai baju kemejanya.
“ok awak tunggu kejap”katanya sambil membutangkan baju.
Farihin tersenyum memandangku sambil tangannya membutangkan baju kemeja.
“kenapa encik buka baju tadi?”tanyaku
“aku tukar baju. Dah banyak kali aku cakap,tak payah panggil aku encik”kata farihin
“baik bang”jawabku
“aku harap malam ni semuanya ok. Aku tak nak short walaupun satu sen pun. Paham?!”
“ye bang”jawabku sambil menundukkan kepala.

Aku tekun bekerja bagi memastikan tiada langsung kesalahan atau kesilapan terjadi. Dalam sibuk-sibuk aku bekerja. Aku sempat menjenguk ke kaunter zaki. Ramai juga orang beratur di kaunternya.Hari ini hari minggu memang ramailah yang datang membeli-belah di pasaraya ini. tiba-tiba perut ku memulas. Rasa ingin buang air besar. Ku cuba tahan namun tidak terdaya. Bila-bila masa sahaja boleh terkeluar segala isi perut ku ini.

“abang farihin, boleh mintak tolong tak?”aku memanggil farihin yang sedang berbual dengan seorang pengawal.
“mintak tolong apa?”tanya farihin ketika menghampiriku
“saya nak ke toilet ni.tak tahan sangat ni”kataku sambil dahiku berkerut.
“yela,pergilah cepat. Bak sini ‘password’ kau?”
“tak perlu saya tak ‘long out’ lagi”kataku
“dah pergi cepat!”arah farihin lalu segera melayan pelangan

Aku berjalan laju ke tandas berhampiran. Nasib baik ada bilik tandas yang kosong. Aku segera menangalkan seluar dan..aku mneghela nafas lega. Segalanya selamat. Aku sempat memeriksa telefon bimbitku. Ada Pesanan Ringkas(SMS) dari kawan kolej ku yang mengajak aku keluar makan dan lepak pada malam ini. aku bersetuju.aku tidak kisah untuk tidur lewat kerana esoknya aku cuti.

“lamanya kau pergi.berak batu ke?”tanya farihin apabila aku berdiri dibelakangnya
“hehe sakit perut bang. Segala isi keluar tu yang ambil masa tu hehehe”aku ketawa.
Farihin hanya mengelengkan kepala sambil tersenyum lalu berundur.

Aku menyambung tugasku sebagai juruwang pada malam itu. Sepuluh minit lagi pasaraya ini akan ditutup. Farihin meletakkan papan penyata “counter close” dihujung kaunterku.

“susun duit cepat lepas tu bawak masuk pejabat aku”arah farihin.
“baik”balasku sambil tangan ku pantas menyusun wang kertas rm50,rm100 dan beberapa bil kredit kad.

Aku melangkah laju ke dalam bilik pejabat farihin. Kelihatan farihin sedang menungguku sambil menikmati secawan kopi panas yang dibelinya dari mesin layan diri.

“kira duit”arah farihin sambil membelek telefon bimbitnya.
Hampir 5 minit untuk aku mengira segala duit yang ada.
“bagi aku duit ‘sales’ rm 4752.75”pinta farihin
Aku mengira wang tersebut dan memberi jumlah wang yang diminta farihin.
“kau duduk mana?”aku terkejut mendengar pertanyaan farihin
“duduk dengan abang Khuzaimie.abang kenal ke?”tanyaku
“abang emy?”Farihin sedikit terkejut
Aku mengangukkan kepala.
“kira semua duit yang tinggal mesti kena ada rm550”suruh farihin ketika dia sedang melipat wang kertas ke dalam beg penyimpanan duit.
Aku tersentak.tanganku kaku.dadaku berdebar-debar. Aku mengira duit itu semula. Memang sah ada yang tak kena. Tak cukup rm 11.

“kenapa?”tanya farihin
“ermm tak cukup rm11 bang”kataku perlahan
“hah?macam mane boleh tak cukup ni.bak sini aku kira”pinta farihin
Farihin mengira pantas duit tersebut. aku tekun memerhatikan gaya pantas farihin mengira duit.
“rm11 lagi. so bayarlah”pinta farihin
Aku mengeluarkan dompetku.hanya tinggal rm 32 sahaja. Inilah duit perbelanjaanku yang harusku gunakan sehinggaku mendapat gaji.
“ada tak duit?”tanya farihin
“ermm”
“tak pe, hari ni guna duit aku,esok kau dapat gaji kau ganti balik! Ada paham?!”kata farihin sambil meletakkan wang rm10 dan rm1 ke dalam bekas duit. Aku tertunduk lega.sedikit malu pun ada.

Aku keluar dari pasaraya dan duduk bersandar di bustop. Aku termenung mengingatkan peristiwa tadi. bagaimana duitku boleh ‘short’ sehingga rm11. jumlah tertinggi ni. aku menantikan ketibaan bas. Mataku sedikit mengantuk. Tapi selepas ini aku akan mengikut teman-temanku melepak di sebuah restoran mamak. Sudah lama aku tidak melepak dengan mereka. Sejak bekerja aku begitu sibuk sekali.tiada masa untuk kehidupan sosialku. Akhirnya bas tiba. Aku tersenyum melangkah ke dalam bas ketika aku melihat redzwan sedang duduk di belakang bas.

“lambat balik?ni dah bas terakhir tau.kalau kau tak naik tadi,lepas ni dah takde bas lagi dah”kata redzwan sambil menghulurkan tiket bas kepadaku.
“duit ‘short’ tadi. sebab tu aku balik lambat”kataku
“‘short’ lagi ke?macam mana boleh ‘short’ ni?”tanya redzwan lalu duduk di sebelahku
“tak tau la. Rm11 lak tu.nasib baik ‘supervisor’ aku tu bayarkan dulu.kalau tak habislah”kataku
“rileks ar.dah jangan fikir-fikirkan lagi.”kata redzwan lalu mengusap lembut pehaku
“kau tolong kejutkan aku nanti ye bila dah sampai rumah aku”pintaku kepada redzwan lalu ku melelapkan mata.
“ok.kau tidurlah”Redzwan berterusan mengusap pehaku. Agak selesa juga ku rasakan. Dan sedikit syawat dengan perlakuan redzwan itu.

Redzwan merapatkan tangannya ke arah celah kelangkang ijan. ijan yang sedang keletihan itu tidur tidak sedarkan diri. Inilah masa yang sesuai untuk redzwan meraba bonjolan pada seluar ijan. Sudah lama dia pendamkan hasratnya untuk meraba kemaluan ijan. Redzwan masih teragak-agak untuk meraba. Memandangkan masih ramai orang di dalam bas tersebut membuatkan redzwan takut.

Ketika bas berhenti di lampu isyarat. Tangan redzwan sudah melekat di bonjolan seluar ijan. Redzwab mula mengusap-gusap bonjolan tersebut. agak lembut dan memandangkan ijan memakai boxer longgar makanya redzwan dapat merasa saiz bentuk zakar ijan. Redzwan memicit dengan penuh berhati-hati bonjolan tersebut. semakin lama semakin keras bonjolan itu. Namun redzwan segera mengalihkan tangannya dari terus berbuat begitu. tinggal 500 meter lagi tiba di apartment ijan.

“wei bangun wei”kejut redzwan
“hah?ermm ah dah sampai ke?”tanya ijan sambil mengosokkan matanya dan mengeliat
“dah”kata redzwan.

~bersambung~

15 February 2011

Cashier ~part 4~

“baru balik kerja ke?”tanya rezdwan
“ye”jawabku
“amecam kerja?best?”
“bolehlah” jawabku
“kau kerja apa kat situ?”
“cashier je.”jawabku
“oh baguslah tu.”kata redzwan lalu kembali ke tempat duduk budak lelaki yang berpakaian sekolah. Mungkin adik redzwan atau barangkali kawannya duduk di kawasan perumahannya.

Hampir seminggu aku bekerja sebagai cashier di pasaraya itu. Aku melakukan kerja agak bagus. Tiada masalah yang berlaku sepanjang aku bekerja. Setelah seminggu aku bekerja di shift pagi akhirnya aku ditukarkan ke shift petang. Aku mula bekerja dari pukul 3 hingga ke pukul 11 malam.

“semua duit cukup?”tanya farihin
“cukup”jawabku
“ok bagus,kalau macam tu kau buat kerja kau. Nak clossing nanti aku datang balik”kata farihin lalu beransur pergi.
“hey,baru kerja ke?”tanya seorang lagi pekerja yang menjaga kaunter sebelah
“tak jugaklah,dah seminggu dah kerja”kataku
“oo baru sekarang naik malam lah?”
“ha’ah”
“kalau jadi cashier malam kena jaga duit betul-betul. Jangan sampai short.kalau tak,habislah”ingat lelaki tersebut
“ok”kataku,dalam hati ini terdetik macamlah aku tak tahu nak buat kerja.
“zaki, malam ni kau jaga kaunter nombor 8”arah seorang lelaki kepada lelaki yang berborak dengan aku tadi
“budak baru ke?”tanya lelaki itu sambil mengukirkan senyuman
“ye saya”
“nama?”
“sharizan”
“oo nama saya en. arif”kata lelaki tersebut
Aku mengukirkan senyuman kepadanya tanpa henti
“dah sambung kerja”
“baik”balasku

Aku melihat encik arif menuju ke zaki,lelaki yang berborak dengan aku tadi.

“ehem”sapa seorang pelangan
“er hai selamat petang”aku terkejut lalu segera melayan pelangan tersebut.

Aku berjalan ke dalam pejabat farihin sambil membawa wang jualan pada hari ini. aku mengira duit sementara farihin sibuk berbual dengan sesorang memelalui telefon bimbitnya. Dahiku berkerut. Seperti ada yang tidak kena pada malam ini. hari pertama aku bekerja di shift malam wang modalku tidak cukup rm 1.35. aku tidak puas hati,mungkin ada yang ku terlepas kira. Aku mengira duit sekali lagi.

“dah kira semua?”tanya farihin
“err jap,saya tengah kira sikit”kataku yang mula gugup
“cepatlah,nanti lambat pulak kau balik. Dah pukul berapa ni. kira cepat sikit”arah farihin lalu menyandar di kerusinya.
Penghawa dingin di dalam bilik itu begitu dingin sekali.tanganku seperti membeku rasanya. Memang sah. Duit modalku tidak cukup. Rm 1.35 kurang dari jumlah asalnya.

“erm abang,tak cukuplah short kot”kataku
“short?berapa?macam mana boleh short pulak ni?”tanya farihin lalu mengira kesemua wang itu semula.hampir dua minit farihin mengira wang tersebut.aku tekun memerhatikan tangan farihin yang pantas mengira duit.
“a’ah short rm 1.40”kata farihin
“short rm1.35 la bang”kata ku
“memangla,tapi kau ada ke 5sen?”
“kenapa?”
“la dah shortkan duit ni,jadi kau kena lah bayar”arah farihin
“erm ok”kataku lalu mengeluarkan dompet
“lain kali jadi cashier tu betul-betul kira duit. Sekarang ni tak pasal-pasal dah shortkan”cakap farihin lalu mengambil duit dari tanganku.

Memang malang nasibku. Aku tidak tahu bagaimana duit aku boleh kurang tadi. aku bersandar di bustop menanti bas. Mataku layu. Begitu letih aku bekerja malam ini. begitu ramai pelangan yang datang ke pasaraya ini pada waktu malam.

“nak balik mana?”tanya seorang lelaki berpakaian kemas.
“apartment ------- ---”kataku
“marilah naik dengan abang. Abang kira rm 50 je”kata lelaki itu yang merupakan pemandu teksi
“tak pela bang,saya tunggu bas”kataku sambil mengelengkan kepala.

Aku tersenyum apabila melihat sebuah bas datang menghampiriku. Aku segera naik dan duduk di kerusi paling belakang sekali. Rezdwan datang menghampiriku. Aku menghulurkan wang kertas rm 5 kepadanya.

“kenapa?monyok je muka”tanya rezdwan
“tadi aku jadi cashier, duit boleh ‘short’ lak”kataku sambil menerima wang baki dari rezdwan.
“macam mana boleh ‘short’ lak?kau jaga tak betul ni”kata rezdwan lalu duduk di sebelahku
“aku jaga betul lah. Tapi, entahla tetibe je boleh ‘short’ lak”kataku
“berapa yang ‘short’?”soal rezdwan
“rm 1.40 je”
“laa hahaha aku ingat beratus lah tadi. baru rm 1.40 kau dah macam ni hahaha”rezdwan tergelak
“kau ni..selama aku jadi cashier,tak pernah short taw.malam ni je boleh short lak. ni kira kali pertama short”kataku lalu memalingkan muka ke luar tingkap.
“rileks ar, mesti ada permulaan bagi semua perkara kan.”kata rezdwan lalu mengusap-gusap lembut pehaku. Aku hanya membiarkan rezdwan mengusap pehaku.

Sebelum aku bekerja, aku ke mesin ATM yang terdapat di sebelah pasaraya tersebut. aku mengeluarkan duit sebanyak rm100. emakku memasukkan duit berjumlah rm100 untuk perbelanjaan aku untuk bulan ini. memandangkan terdapat krisis sedikit di kampung. Emakku tidak akan memasukkan duit lagi kedalam akaun aku. Jadi aku hanya mengharapakan gaji yang akan ku terima pada awal bulan depan. Rm 100 ini akan ku gunakan dengan cermat.

“hi ijan, awak keje malam ke?”tanya yati apabila kami berselisihan
“ye saya, awak?”tanyaku sambil tersenyum
“saya dah habis keje dah”kata yati
“dah nak balik ke?”tanyaku
“yela.kenapa?”
“baru nak ajak awak minum-minum kat foodcourt ke?”cakapku
“sekarang dah pukul berapa?awak tu kejap lagi dah nak masuk kerja lah”katayati sambil mencubit manja lenganku
“ahh sakit”jeritku
“tau pun,dah pergi masuk kerja”arah yati sambil tersenyum manja

Aku dapat rasakan yati juga meminatiku seperti mana aku meminatinya. Tapi aku segan untuk meluahkan perasaanku kepadanya. Aku takut aku ini hanya bertepuk sebelah tangan. Aku pergi ke pejabat encik farihin untuk memulakan kerja. Setibanya dipejabat farihin. Aku mengetuk pintu berkali-kali.

~bersambung~

13 February 2011

Cashier ~part 3~

Aku menanggalkan baju tshirtku. Seluar jeans yang kupakai turut ku tanggalkan. Aku hanya berboxer longgar berwarna biru. Farihin menatap tubuhku dengan khusyuk. aku mencapai uniform yang berwarna biru itu.selesai memakai unifrom aku kemudiannya menyimpan seluar jeans dan baju tshirtku di dalam beg sandang.

“jom aku tunjukkan lokar kau”kata farihin

Setelah itu, aku kemudiannya di bawa ke kaunter seorang perempuan yang comel serta ayu yang mungkin sebaya dengan ku.

“kau akan belajar dari staff lama ni. nama dia yati, aku nak kau tengok dan belajr dari dia. Sebelum lunch nanti aku akan datang balik ke sini. Aku nak tanya kau apa yang dah kau belajar nanti.paham?”tegas farihin
“paham”jawabku

Farihin kemudiannya berjalan ke pintu belakang pasaraya. Aku dapat melihat farihin berjalan dengan seseorang keluar dari pasaraya.

“hi saya yati,nama awak pulak?”tanya yati
“saya sharizan,panggil je ijan”kataku
“belajar lagi ke?”tanya yati
“ye,saya belajar kat kolej”kataku

Pelangan pada pagi itu tidak ramai.mungkin sebab hari bekerja maka tidak ramai orang yang mengunjungi pasaraya tersebut. banyak benda yang ku pelajari dari yati.sikapnya ramah membuatkan ku senang untuk belajar darinya.

“kejap lagi kita break sama-sama k”ajak yati
“ok,nak break kat mana?”tanyaku
“mana lagi foodcourtla”jawab yati

Banyak perkara yang ku bualkan dengan yati yang begitu ramah dengan ku. Yati yang sebaya dengan aku tidak meneruskan pengajian kerana kesempitan hidup,akhirnya yati hanya bekerja disini untuk membantu keluarga. Sejak ayahnya meninggal duni,yatilah yang banyak membantu keluarganya. ibu yati hanya bekerja sebagai operator pengeluaran di sebuah kilang. Yati begitu ambil berat tentang pembelajaran adik-adiknya. Biarlah dia tidak berjaya,tapi hatinya akan tenang melihat adik-adiknya berjaya atas bantuannya.

Selesai makan, aku dan yati kembali ke kaunter untuk meneruskan kerja. Aku agaka terkejut melihat farihin sedang berdiri terpacak di sebelah kaunter. Aku mula gugup. Walaupun farihin ini agak jambu orangnya namun muka seriusnya amat menakutkan aku.

“kau pergi mana?”tanya farihin
“saya pergi makan bang”jawabku
Yati pula hanya meneruskan kerjanya tanpa memperdulikan aku dan farihin.
“aku kata tadi apa,tunggu aku kat sini sebelum kau pergi makankan?”suara farihin tinggi
Aku tertunduk diam.
“kau dah reti nak jadi cashier?apa yang kau belajar dari yati?”tanya farihin
“ermm reti,dia ajar saya scan bar kod barang,pastu buat encashment guna cash ke atau kad kredit”jawabku satu persatu
“tu je?”
“saya baru nak ajar dia tentang nak bagi diskaun lak bang”sampuk yati
“ok.nanti petang nanti aku datang lagi”kata farihin lalu berlalu pergi

Aku mengeluh. Farihin begitu tegas denganku.yati hanya tersenyum seperti cuba menenangkanku. Sikap farihin tadi membuatkan aku berfikir kembali untuk bekerja disini.

Aku duduk di bus stop menanti bas. Kotak rokok ku keluarkan. Hanya tinggal sebatang je rokok. duit belanja pula cukup-cukup sampai penghujung bulan ini untuk ku gunakan. Nampaknya aku harus berhenti merokok seketika. Tunggu sehinggaku dapat gaji ku yang pertama sebagai seorang cashier.

Aku menahan sebuah bas. Bas yang melalui kawasan apartmentku. Ketika aku sedang duduk di dalam bas, aku didatangi konduktor bas tersebut. bukan rezdwan yang menjadi konduktor. Mungkin redzwan menjadi konduktor bas yang lain.

“macam mana first day kau keje tadi?”tanya khuzaimie
“ok-ok je la”jawabku ketika berbaring di ruang tamu sambil membelek telefon bimbit membalas mesej yati
“esok kau keje bila?”soal khuzaimie lalu melabuhkan punggungnya di sofa
“pagi. Abang kenal farihin tak?”tanyaku
“kenal kenapa?”tanya khuzaimie
“brade tu supervisor saya.bukan main kerek lagi ar dia tu”kataku
“biasalah,mula-mula memang macam tu,tapi dah lama dia mesti ok punye”kata khuzaimie

Esoknya seawal pukul 8 pagi aku datang ke tempat kerjaku. Agak gementarku rasakan,kerana inilah kali pertama aku menjadi juruwang. Sebelum aku memulakan kerjaku. Aku singgah ke tandas untuk membuang air kecil. Memandangkan pasaraya tersebut masih belum beroperasi lagi,tiada orang yang berada di dalam tandas itu. Aku berdiri di urinal dan membuka zip seluarku.

“Pagi ni kau jadi cashier kan?”tegur farihin ketika masuk di dalam tandas.
“ye”jawabku sambil terkejut melihat farihin.
“kau jadi cashier kat kaunter 6. kejap lagi aku bawak duit”kata farihin yang berdiri di sebelah aku sambil membuka zip seluarnya.
“baik”kataku sambil mengangukkan kepala dan secara tak sengaja mataku tertangkap ke arah batang koneknya yang agak besar pada bahagian kepala koneknya. Aku melihat farihin hanya membuat muka slumber dan kemudian tersenyum memandangku.aku segera mengalihkan pandangan ke tempat lain.

Jam di tanganku menunjukkan angka 9.45 a.m. setelah selesai aku mengemas meja kaunter. Aku berdiri menantikan ketibaan farihin. Aku melihat yati sedang mengira duit dan disebelahnya berdiri seorang wanita yang memerhatikannya. Tidak lama kemudian, farihin tiba dengan membawa beg kecil ditangannya.

“kira duit ni.mesti cukup rm 550”arah farihin
Aku mula mengira duit-duit tersebut. hampir 3 minit aku mengira akhirnya semua duit tersebut mencukupi rm550.
“ok.kau dah tahu macam mana nak buat encashment?”tanya farihin
“tau”jawabku pendek
“kalau guna kad kredit?”
“tau”balasku sambil melihat muka farihin yang serius.
“ok,bagus kalau macam tu. Aku nak keluar jap. Lepas ni aku datang balik tengok macam mana cara kau bekerja”kata farihin lalu menuju ke pintu. Di situ terdapat seorang lagi lelaki sedang menantinya. Kemudian farihin dan lelaki tersebut hilang dari pandanganku.

“dah ready ke nak jadi cashier hari ni?”tanya yati
“dah”jawabku sambil tersenyum. Yati membalas senyumanku. Begitu manis sekali wajah anak gadis ini bila tersenyum.di tambahkan lagi seri yang terpancar pada matanya menjadikan yati begitu ayu sekali. Aku terpesona dengan kecantikan yati.

Setelah pintu utama pasaraya di buka,agak ramai yang mula datang dan masuk ke pasaraya. Aku hanya berdiri kaku melihat kedatangan para pelangan. Akhirnya farihin kembali ke kaunter tempatku berdiri sambil membetulkan tali lehernya. Aku tersenyum bila memandang farihin. Farihin membalas senyumanku.

“selamat pagi,ada kad reward tak?”tanyaku kepada seorang pelangan wanita melayu yang datang ke kaunterku
“ada jap ek..ini dia”katanya sambil menghulurkan kad reward kepadaku
“semuanya berjumlah rm76.35sen”kataku
Perempuan itu menghulurkan duit rm 100 kepadaku. Aku memulangkan baki kepada perempuan itu..begitulah rutin kerjaku sebagai seorang juruwang di pasaraya tersebut.
Farihin akan membantu apa yang patut dan menegur apa yang tidak kena.

Tepat pukul 5 petang, kerjaku tamat. Farihin memangil aku untuk ke biliknya untuk membuat urusan withdrawal money. Aku hanya mengikutinya. Setiba di dalam bilik kecil iaitu tempat farihin,aku di jemput masuk dan pintu bilik di kunci. Mengikut kata farihin tujuan dia mengunci pintu adalah untuk mengelak orang luar masuk dan mencuri wang yang ada.

“bagus, hari pertama kerja tidak ‘short’ pun duit”kata farihin sambil membungkus duit dengan beg plastik.
“lepas ni nak buat apa lagi bang?”tanyaku
“kau boleh balik.”kata farihin.

Aku bergegas keluar dari pasaraya dan menuju ke perhentian bas. Jam di tangan menunjukkan baru pukul 5.30petang,aku rasa aku masih sempat untuk menaiki bas terakhir pada jam 5 iaitu pukul 5.45petang.

Aku menaiki bas yang berhenti di hadapanku. Bas yang bakal melalui kawasan tempat tinggalku. Ketika aku ingin mencari tempat duduk ku lihat rezdwan,konduktor bas tersebut sedang berborak dengan budak lelaki yang lengkap berpakaian seragam sekolah. Aku kemudiannya duduk disebuah kerusi kosong yang tidak jauh dari mereka.

“baru balik kerja ke?”tanya rezdwan
“ye”jawabku
“amecam kerja?best?”
“bolehlah” jawabku
“kau kerja apa kat situ?”
“cashier je.”jawabku
“oh baguslah tu.”kata redzwan lalu kembali ke tempat duduk budak lelaki yang berpakaian sekolah. Mungkin adik redzwan atau barangkali kawannya duduk di kawasan perumahannya.

~bersambung~

10 February 2011

Cashier ~part 2~

Setelah pintu diketuk aku membuka pintu tersebut.kelihatan seorang jejaka yang segak sedang membaca sekeping kertas.

“jemput duduk”perlawa lelaki tersebut
“jadi nama sharizan ye”
“ye saya”
“baiklah awak apply kerja disini sebagai partime cashier ye?”
“ye encik”
“ada pengalaman tak sebelum ini?”
“tak de”
“hmm”kamarul mula mengetap bibir
“susah ni kalau awak tak de pengalaman”tambahnya
“tapi encik,saya ni jenis yang cepat belajar. Matematik saya dapat A1 time saya SPM dulu”kata ku yakin
“tak kisah lah awak dapat A1 ke A0 ke tapi awak kena ada pengalaman juga”kata kamarul
“saya sanggup buat apa saja untuk dapatkan kerja ini encik”rayuku
“betul ke ni?”tanya kamarul sambil kening sebelah kanannya di angkat
Aku mengangukkan kepala
“hehe saya bergurau jela.awak ni,macam nak interview kerja berpangkat lak sampai merayu-rayu ni. untuk jadi cashier kat sini tak perlukan sangat pengalaman. Tapi yang penting jangan buat banyak silap je.jangan banyak duit yang short nanti.ok?hmm bila boleh mula bekerja?”tanya kamarul
“kalau boleh hari ini pun saya boleh start encik”kata aku bersemangat
“hehe esok k,sebelum kerja nanti,jumpa saya. Saya nak salinan ic dan nombor akaun Mybank”pinta kamrul
“baik,esok saya bagi”kataku bersemangat

Aku tersenyum gembira. Nampaknya aku akan mula bekerja disini,sebagai juruwang separuh masa. Tak sabar rasanya untuk aku menanti esok untuk mula bekerja disini. senyuman yang terukir diwajahku sukar dihakis. Ini kali pertama aku bekerja.walaupun sebagai pekerja separuh masa. Jantungku berdegup kencang.

“muka ada senyum”usik rezdwan
“hehe aku dah dapat kerja dah.aku wat partime kat sini”kataku ketika bas melalui dihadapan pasaraya tersebut
“oo baguslah.”kata rezdwan lalu mengulurkan tiket kepadaku.
“hehe”aku tersengih

Esok paginya seawal pukul 8 pagi aku sudah berdiri di depan pintu masuk pasaraya tersebut.

“pasaraya ni belum buka lagi dik,pukul 10 nanti baru buka”kata seorang pengawal yang sedang menghampiriku
“tapi pakcik, saya ni staf baru kat sini.budak partime.cashier”kataku
“oo kalau macam tu kamu kena masuk ikut pintu belakang.kamu masuk ikut lorong sebelah kiri yang ada pondok pengawal”kata pengawal tersebut
“yeke?hehe maklumlah saya ni baru lagi.”kataku lalu berjalan ke pintu belakang.

Seperti rusa masuk kampung. Aku berasa gugup sekali melangkah masuk ke pintu belakang. Ramai staf-staf lama memandang ku.ada juga yang memandangku dengan menjeling. Aku hanya tertunduk malu.

“hai,er saya nak jumpa encik kamarul,HR”kataku kepada pengawal yang seperti dari pakistan
“oh,itu encik kamarul ada di tingkat 3.pakai ini pas.baru boleh masuk itu pejabat”kata pengawal tersebut
“ok terima kasih”

Aku berjalan ke lift untuk ke tingkat 3.perasaan aku bertambah gugup bila melangkah kaki ke dalam lift.

“encik kamarul,boleh saya masuk?”tanyaku dimuka pintu.
“ye,jemput duduk”arah encik kamarul
“ini salinan ic dan akaun Mybank saya”kataku lalu menghulurkan beberapa keping kertas ke arahnya
“ok,bagus”kata encik kamarul lalu menekan nombor ditelefonnya
“Carol, call farihin,I wanna see him now. Tell him he got a new staff today”kata kamarul
“ok,lepas ni saya serahkan awak kat supervisor yang akan menyediakan uniform dan mengajar awak untuk jadi cashier ok,”kata kamarul
“ok, baik terima kasih”kata ku

Hampir 4 minit aku menunggu,kelihatan seorang lelaki kacak yang segak berjalan menghampiriku.

“sir cari saya?”tanya farihin
“yeah, ni staff baru,dia mula kerja hari ni.tapi kita letak dia dibawah training selama seminggu. Jadi awak boleh bawa dia untuk tukar baju dan bagi dia training”arah kamarul
“baik”jawab farihin
“jom”
“tarima kasih encik”kataku lalu bersalaman dengan kamarul

Aku mengikut setiap langkah farihin. Farihin masuk ke dalam lift tanpa berkata apa-apa. Aku hanya mendiamkan diri. Takut dan malu untuk bertanya.

“nama aku farihin,aku supervisor kat sini.nama kau?”tanya farihin
“sharizan,panggil ijan je”kataku
“ok,jom ikut aku”
“k”
Aku mengikut farihin ke sebuah bilik yang berkunci.

“ok,ni bilik untuk simpan uniform staff-staff baru kat sini,kalau ikutkan kontrak,rm40 akan ditolak dari gaji kau untuk uniform ini.jadi aku nak kau jaga elok-elok uniform ni. kalau hilang,kau kena ganti dan beli yang baru.ok?dan aku nak unifrom ni kau kena jaga baik,bersih dan kemas. Aku tak nak ade yang kotor-kotor,paham?”tegas farihin
“paham encik”kataku
“tak payah nak formal sangat dengan aku,panggil je abang pun ok. Kau ni macam takut je dengan aku”kata farihin sambil meramas lenganku
“bukan takut Cuma gementar je.maklumlah hari pertama kerja”kataku
“ok,dah cepat salin uniform tu.”arah farihin

Aku menanggalkan baju tshirtku. Seluar jeans yang kupakai turut ku tanggalkan. Aku hanya berboxer longgar berwarna biru. Farihin menatap tubuhku dengan khusyuk. aku mencapai uniform yang berwarna biru itu.selesai memakai unifrom aku kemudiannya menyimpan seluar jeans dan baju tshirtku di dalam beg sandang.

~bersambung~

05 February 2011

Cashier ~part 1~

Akhirnya cuti semester bagi kolejku sudah bermula. Berakhirnya ujian akhir semester pada pagi tadi,makanya dengan secara rasmi cuti bagi semester ini sudah bermula. Aku melangkah keluar dari perkarangan kolej dengan tersenyum kepuasan. Aku percaya aku boleh mendapat gred terbaik berdasarkan pada keyakinan aku ketika menjawab semua kertas ujian dengan lancar dan mudah. Memang aku sudah bersedia untuk ujian akhir semester ini. jadi aku dapat menjawab kesemua kertas ujian tadi dengan mudah.

Selepas keluar dari pintu kolej,aku duduk di sebuah perhentian bas bagi menanti bas untuk pulang ke kediamanku. Agak hangat cuaca pada hari ini. cahaya mentari memancar hebat. Bahangnya kian terasa apabila tiada langsung angin yang bertiup. Aku hanya berseorangan di perhentian bas. Menanti bas dengan penuh sabar. Kotak rokok dunhill ku keluarkan dari poket seluar jeans. Aku memetik pemetik api bagi membakar hujung rokok.

Hampir 15 minit aku menanti ketibaan bas. Telefon bimbitku sudah kehabisan bateri. Semuanya gara-gara aku lupa untuk mengecas baterinya. Rambutku yang agak panjang ku sisir dengan jari. Aku terbaca sebuah iklan yang tertampal di dinding perhentian bas tersebut. Iklan mengenai kerja kosong. Aku mula terfikir untuk bekerja sementara aku sedang cuti semester selama sebulan ini.

Sebuah bas datang menghampiriku. Aku melambai-lambai tanganku ke arah bas tersebut. Bas berhenti di ikuti pintunya terbuka. Aku melangkah ke anak tangga bas tersebut. Wang kertas rm 1.00 ku hulurkan kepada konduktor bas tersebut.

“awal balik, takde kelas ke?”tanya konduktor bas tersebut.
“hari ini aku examla,dah habis awal aku balik awallah,lagipon cuti sem dah start dah”kataku kepada konduktor bas tersebut.

Tiket dihulurkan konduktor tersebut.aku mengambilnya lalu duduk di kerusi paling belakang sekali. Aku sememangnya kenal benar dengan konduktor bas tersebut. Rezdwan namanya. Umur dia tidaklah jauh jaraknya dariku. Hanya dia tua 2tahun dariku. Katanya dia tidak berminat untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat tinggi. Hanya setakat SPM sahaja tahap tertinggi pelajaran dia.

Aku dengan rezdwan kenal sejak pertama kali aku datang beljar ke kolej ini. oleh kerana aku tidak mempunyai pengangkutan sendiri. Aku terpaksa menggunakan bas sebagai pengakutan untuk ke kolejku. Memang selalu aku akan menaiki bas yang dijaga rezdwan,kerana bas ini adalah bas yang kerap melalui kawasan apartmenku.

Akhrinya bas berhenti di sebuah perhentian bas di depan apartment yang ku tinggal. Selepas turun dari bas. Aku melangkah perlahan menuju ke rumah. Aku tinggal bersama 3 orang lagi rakan di rumah tersebut. seorang daripadanya adalah penyewa luar. Orang itu hanya menyewa bilik sahaja. Aku dan 3 orang lagi kawanku adalah pelajar kolej.

“kau tak balik kampung ke cuti sem ni?”tanya farhan
“entah,tak tau lagi.kau?”soalku kembali
“aku balik,esok petang aku baliklah.adam dengan faizal gerak lusa”kata farhan
“dorang pun balik gak ke?”tanyaku
“a’ah”jawab ringkas farhan
“aku ingat nak kerja sambilanlah cuti sem ni”kataku
“kau nak kerja kat mana?”
“belum tahu lagi.aku nak cari lah.tak kisahlah kat mane pon, kat McD ke KFC ke.boleh gak dapat duit belanja”kataku
“ok gak tu”

Khuzaimie melankah masuk ke dalam rumah. Dia kelihatan letih.khuzaimie adalah penyewa bilik di rumah kami. Dia merupakan seorang pekerja di sebuah pasarraya. Kerjanya adalah sebagai supervisor di bahagian stor yang mengawal dan menjaga barangan atau produk yang keluar masuk di pasaraya tersebut.

“apa kata kau try tanya emy,mana tau kat tempat dia ada kerja kosong ke?”cadang farhan
“ok nanti aku tanyalah”kataku

Esoknya farhan meninggalkan rumah.pada pukul 11 pagi farhan telah keluar dari rumah untuk ke KL Sentral. Farhan berasal dari Pulau Pinang. Dan kemudian adam dan faizal pula pulang ke kampung masing-masing. Kini hanya tinggal aku dan khuzaimie di rumah. Ibu bapa aku tidak menghubungiku untuk meminta aku pulang ke kampung. Jadi aku fikir lebih baik aku manfaatkan cutiku dengan bekerja.

Agak bosan duduk dirumah untuk 3 hari ini.tiada langsung aktiviti untuk ku lakukan. Aku tidak mempunyai kekasih. Walaupun ramai yang memuji aku ni memiliki wajah yang agak jambu. Namun tiada seorang perempuan pun yang berminat untuk mendekatiku. Mungkin kata mereka berkenaan wajahku adalah salah. Atau mungkin mereka hanya bergurau.

“abang emy,baru balik ke?”tanyaku bila melihat khuzaimie membuka pintu rumah
“ye”jawabnya sepatah.khuzaimie berumur 25 iaitu tua 4tahun dariku.sebab itu aku memanggilnya abang.
“nak tanya sikit boleh tak?”
“apa dia”kata khuzaimie lalu duduk di sofa sambil membuka bajunya.
“tempat abang ada kerja kosong tak?untuk partime”soalku
“ada kot.kenapa?”soalnya
“kalau ada,saya nak apply keje la.sementara cuti sem ni kan”kataku
“esok aku try tanya”kata khuzaimie

Perasaan gementar ku sukar dibendung. Aku mula mengigil. Sebentar lagi merupakan giliranku untuk ditemuduga. Walaupun aku hanya menemuduga sebagai juruwang namun, perasaan gugupku amat memuncak. Khuzaimie telah membantu aku untuk mendapatkan kerja ini. aku ingat lagi,aku begitu teruja apabila kelmarin khuzaimie memberitahuku aku terpilih untuk ditemuduga pada hari ini.

“Muhammad sharizan abu bakar”aku tersentak bila nama ku disebut oleh seorang perempuan
“ye saya”jawabku
“masuklah, giliran awak pula”kata wanita tersebut
“terima kasih”aku melangkah penuh cermat ke dalam bilik yang mempunyai nama Mr.Kamarul Ibrahim

Setelah pintu diketuk aku membuka pintu tersebut.kelihatan seorang jejaka yang segak sedang membaca sekeping kertas.

“jemput duduk”perlawa lelaki tersebut
“jadi nama sharizan ye”
“ye saya”
“baiklah awak apply kerja disini sebagai partime cashier ye?”
“ye encik”
“ada pengalaman tak sebelum ini?”
“tak de”
“hmm”kamarul mula mengetap bibir
“susah ni kalau awak tak de pengalaman”tambahnya
“tapi encik,saya ni jenis yang cepat belajar. Matematik saya dapat A1 time saya SPM dulu”kata ku yakin
“tak kisah lah awak dapat A1 ke A0 ke tapi awak kena ada pengalaman juga”kata kamarul
“saya sanggup buat apa saja untuk dapatkan kerja ini encik”rayuku
“betul ke ni?”tanya kamarul sambil kening sebelah kanannya di angkat

~bersambung~