04 April 2011

Cashier ~part10~

tidak sampai setengah jam khuzaimie berlalu ke bilik tidurnya..letih katanya untuk menonton cerita seram yang ku pasang.lagipun,esok khuzaimie bekerja pagi..aku pula cuti..

"mana wan ni?dah berjanggut aku tunggu ni"aku bermonolog dalaman sambil memandang skrin telefon bimbitku.

rezdwan berjanji untuk berjumpa denganku di bustop apartmentku ini. aku pelik,kenapa pula redzwan memintaku menunggu disini,jika berjumpa di Midvalley kan senang. aku tidak mempunyai pengangkutan,begitu juga dengan dia..

belum sempat aku habis mengelamun,sebuha kereta iswara special edition bwarna biru berhenti di hadapanku

"naiklah jan"teriak redzwan dari dalam kereta tersebut.
"kereta sape ni?"tanyaku ketika memakai tali pinggang keledar.
"pinjam kereta kawan.senang sikit nak jalan-jalan nanti"kata rezdwan

perjalanan kami ke mid valley hanya memakan masa kurang dari sejam,memandangkan hari ini dalah hari bekerja,pada sebelah petangnya kenderaan kurang di jalan raya,ditambahkan lagi dengan kecekapan pemanduan redzwan serta kepekaannya terhadap jalan-jalan di kuala lumpur melancarkan lagi perjalanan kami.

"kita tengok wayang dulu ke atau nak bowling?"tanya aku kepada redzwan
"ikut kau la,aku tak pandai sangat bermain bowling ni"kata redzwan merendah diri
"dah jom kita main bowling,pastu kita tengok wayang.."
"sambil buat wayang hahaha"pintas redzwan lalu ketawa terbahak-bahak


permainan bowling hanya memakan masa kurang dari sejam.satu permainan sahaja. mungkin kerana kemahiranku bermain bowling,redzwan kalah dalam permainan tersebut dengan jurang perbezaan yang agak besar jatuhan pin.

"enjoy?"tanyaku ketika beratur bersama redzwan semasa membeli tiket wayang.
"huh?oo enjoy ar"jawab redzwan
"baguslah,ni kira firstla kita kuar sama-sama kan"kataku
"yup,best berdating dengan kau hahaha wei,kau nak popcorn tak?aku pergi beli"kata redzwan
"boleh gak,nah duit ni"hulurku rm50 kepada redzwan
"tak payahla,bukannya mahal sangat pun."kata redzwan lalu menepis tanganku.redzwan berlalu pergi ke kaunter jualan makanan ringan di sebelah sudut kiri pangung.

skrin besar bewarna putih dihadpanku mula bertukar,menanyangkan cerita yang patut kami tonton. cerita itu agak membosankan sebenarnya. entah kenapa aku boleh pula tertarik untuk membeli tiket wayang cerita ini.

"jan,bosan ar cerita ini."kata redzwan dalam berbisik
"tula,nyesal aku beli"kataku
"hmm bestnye"kata redzwan lalu meletakkan keaplanya dibahuku
"wei kau buat apa ni,orang nampak doh..nanti tak pasal-pasal kene tuduh kapel gay wat pojek lak hehe"kataku
"biarlah,aku ngantok layan movie ni,tu yang lentok kat bahu kau ni..bestla"kata redzwan lalu melelapkan matanya
"dah tidurla"kataku lalu mencium dahi redzwan

redzwan memejamkan matanya. aku terkedu,seperti tak percaya tentang perkara yang berlaku sebentar tadi. nasib baik redzwan tidak marah. kenapa aku mencium dahi redzwan..arghhh pelik..

khuzaimie melangkah perlahan ke stor penyimpanan barang-barang kering. api rokok dinyalakannya.asap berkepul-kepul keluar dari mulutnya. matanya tertangkap ke arah kelibat yang samar-samar dari pintu masuk menghampirinya. keadaan stor yang agak suram menyukarkannya untuk mengecam kelibat tersebut.namuan hatinya tidak gentar,kerana khuzaimie pasti kenal dengan kelibat tersebut..

"lama tunggu?"tanya farihin
"tak,baru je sampai"kata khuzaimie
"arini tak yah pakai 'helmet' k,aku tak beli lagi"tambah khuzaimie


aku mengejutkan redzwan dari tidurnya.kami kemudiannya berjalan keluar dari pangung menuju ke tempat letak kereta,redzwan ingin membawa aku ke satu lokasi lain untuk kami menjamu selera.

"wan,kau tak kuar dengan awek ke harini?"tanyaku
"aku kan dah kuar dengan kau,lagipon aku mane ade awekla"kata redzwan lalu memberhentikan kereta di bahu jalan di sebuah kedai makan.
"yela tu.makan kat sini ke?"tanyaku lalu menutup pintu kereta.
"yela,ni kedai abang angkat aku,makanan kat sini best tau"kata redzwan sambil membetulkan bajunya tshirnya
"ok,jomla"kataku

keadaan kedai tersebut agak ramai orang yang datang mengunjungi kedai itu.memang betul kata redzwan kedai ini memang terbaik.sebab ramai yang datang ke kedai ini.

"wan,duduk la sini"panggil seorang lelaki berumur dalam lingkungan 30an
"bang,ini kawan wan,ijan namanya"redzwan memperkenalkan aku kepada abang angkatnya
"oo ijan,panggil je abang ni abang mie,duduklah,nak makan apa?nak goreng-goreng ke atau nak nasi campur?"tanya helmi
"ermm tak pe bang,kitorang makan nasi campur"sampuk redzwan.

butang baju kemeja dikenakan khuzaimie semula,manakal farihin memakai seluarnya semula. rambut khuzaimie diperkemaskanya.

"jangan lupa buang tisu tu,nanti kantoi lak"pesan farihin
"yela aku tau"kata khuzaimie
"lain kali aku nak kau beli 'helmet', kalau takde biar aku jadi atas lak lain kali"ingat farihin
khuzamie menagnguk paham



~bersambung~


p/s: aku mintak maaf kat korang sebab lambat post part baru bagi cerita ini. laptop aku rosak,semua episod/part bagi ceirta ini tak sempat aku buat backup..jadi aku terpaksa menulis semula semua cerita nin..sebab tu makan mas untuk aku post..harap korang paham..bukan aku sengaja nak lengah-lengahkan posting ni..aku mintak maaf sekali lagi atas segala kesulitan