30 May 2011

Cashier -Part 13-

redzwan tiba dirumah. baju yang di pakainya dibuka lalu dilemparkan ke ruang tamu.. tuala yang tersidai di tingkap di capainya dan redzwan terus melangkah ke bilik air. seluar jeans yang diapakainya di buka lalu di sidai di ampaian dalam bilik air tersebut. air dari pancuran mula membasahi badannya. badannya yang semakin tegap itu digosok perlahan-lahan.dalam kepalanya memikirkan sharizan, sharizan begitu kacak dan dimatanya.redzwan cukup meminati sharizan. zakarnya semakin redzwan semakin mengeras.bayangan asmara mula bermain di fikiran redzwan. matanya terpejam rapat. bibirnya diketap geram bila membayangkan keadaan sharizan yang tidak berbaju sedang menindih badanya. tangan kirinya mengentel puting dadanya bagi menambahkan lagi keasyikan permainanan imaginasinya.

khuzaimie tidak menjawab.matanya tekun memerhatikan skrin laptopku. aku mencapai kotak rokok. khuzaimie tersenyum melihatku. asap rokok berkepul-kepul keluar dari mulutku.aku duduk disebelah khuzaimie. angin dingi bertiup sederhana menyejukan suasana bilik ku yang semakin hangat itu. aku mula berahi walaupun aku agak malu bila khuzaimie berada bersama denganku.

"eh"aku tersentak melihat khuzaimie menyelak kain pelikatnya
"tak tahan sangat, nak melancap ar"kata khuzaimie lalu mengengam erat batang koneknya yang panjang itu.
"wah panjang"pujiku
"ijan punya mesti besar gak kan"kata khuzaimie
"tak dela besar macam abang"kataku lalu berani menyelak kain pelikatku
"tebal tu"katakhuzaimie ketika melihat batang konekku yang mengeras itu
"tapi tak panjang macam abang"kataku
"janji besar kan"kata khuzaimie lalu melancapkan batang koneknya

aku mula melakukan perkara yang sama. perasaan malu bertukar syahwat bila aku mempunyai teman melancap ketika menonton video lucah itu. tiba-tiba..

"wan, kau dah habis mandi ke?"tanya sesorang di luar pintu bilik mandi.
"jap!"jerit redzwan, tanganya berterusan melancap. kemuncak makin dirasakannya. dahinya berkerut,bibirnya diketap. otot perut dan pehanya mengeras. serentak itu pancutan banyak terpancut keluar dari kepala zakarnya.
"erghh aahh erggh"redzwan mengerang sendirian.
"woi cepatlah! aku nak mandi ni!"jerit seseoramg di balik pintu bilik mandi yang berkunci itu.

khuzaimie melondehkan kain pelikatnya. khuzaimie kini berbogel.
"rimaslah,senang sikit nak melancap bila dah bogel ni"kata khuzaimie
"hehe betul gak tu"kataku lalu berbogel bersama khuzaimie.

pada saat itu pada waktu itu rasa malu tidak langsung ku rasakan, melihat keadaan khuzaimie yang selesa berbogel itu,membuatkan aku juga tidak segan silu untuk berbogel.

"nak lagi best tak?"khuzaimie bersuara
"apa dia?"tanyaku
"try gentel puting tetek ijan"cadang khuzaimie
"macam ni?"tanyaku ketika jari kiriku mengentel puting dada kiriku
"yup"
"rasa best"kataku
"ye ,best tak?"tanya khuzaimie ketika tangan kirinya mengentel puting dada kananku pula
"rasa sedapla"
"nak lagi sedap?"tanya khuzaimie
"ape?"soalku
khuzaimie kemudiaannya merapatkan bibirnya ke dadaku.
"eh ape ni bang?!"aku menutup dadaku
"nak bagi ijan lagi bestla. bila dada kita kena isap,rasa memang best. sebab itu awek suka kalau tetek dia kene isap"kata khuzaimie
"tapi saya ni bukan perempuanlah"kataku
"ye memang aku tau,tapi lelaki pon rasa best macam perempuan tau"
"yeke?"
"tak caye suda,aku nak buatkan kau lak tak nak"
"rasa pelik je, nampak macam gay pun ade gak hehe"
"memang lah,tapi dah itu yang best,lantak la janji best"kata khuzaimie
"hmm ok"kataku lalu mengalihkan tanganku dari dadaku perlahan-lahan.
khuzaimie menjelirkan lidah ke arah puntingku dadaku. aku memejamkan mata bila bibir khuzaimie menguncup dadaku.jantungku berdegup kencang. nafas ku turun naik dengan laju. enak,nikmat dan berahi. itulah yang kurasakan bila lidah khuzaimie meliar keseluruh dadaku.
"aahh"terpacul keluar nada gersang dari mulutku
khuzaimie memegang dada kiriku lalu mengentel puting dadaku. khuzaimie menolak badanku.aku terbaring sambil menekap kuat kepala khuzaimie ke dadaku. tangan kanan khuzaimie mula meliar ke badanku dan lubang pusatku. batang konekku di gengam khuzaimie. mataku terbeliak. aku terkejut dengan perbuatan khuzaimie itu. namun aku tidak berdaya untuk bersuara dan melarang khuzaimie dari melakukan perkara itu kepadaku.

"kacau jela kau ni"kata redzwan kepada adiknya
"aku nak mandi ni,panaslah"kata bakri yang lebih dikenali dengan nama black oleh kawan-kawannya kerana kehitaman tubuh badannya.
"kau pergi mana tadi? adik sape jaga?"marah redzwan
"ala dia dah besar pandai-pandailah dia jaga diri"kata black lalu menutup pintu bilik air.
"pale bapak kau! kalau jadi apa-apa nanti sape yang susah?"marah redzwan

redzwan merupakan anak 3 dalam 6 adik beradik, 4 lelaki dan selebihnya adalah perempuan. ibubapa redzwan sudah lama meninggal dunia akibat nahas jalan raya. abangnya yang sulung sudah tidak tinggal bersama redzwan dan adik beradik yang lain. sejak abang sulung redzwan berkahwin dengan seseorang, dia tidak lagi tinggal bersama redzwan dan adik beradiknya yang lain. sudah hampir 4 tahun abang sulung redzwan tidak menjenguk dan bertanya khabar adik-beradiknya. black merupakan adik ke-4 dan seorang lagi lelaki bernama faizal atau lebih dikenali dangan panggilan ijoi adik yang ke-2 sudah setahun meringkuk didalam penjara kerana kesalahan merompak serta menagih dadah. ijoi dianggap sebagai sampah masyarakat oleh kalangan kejiranan mereka. manakala dua orang lagi adiknya adalah kembar. kembar perempuan yang menjadi harapan kepada keluarganya. sebab itu redzwan redzwan sedar keadaan keluarganya tidak terurus. ibubapa redzwan pergi tanpa meninggalkan sebarang harta untuk mereka adik-beradik. redzwan hanya bersekolah sehingga di tingkatan 5 sahaja. bukan kerana malas atau tidak pandai, tapi kerana kesempitan hidupnya redzwan berhenti dari meneruskan pembelajaran. redzwan merupakan pelajar yang menjadi kebanggan sekolah kerana keputusan akademiknya yang cemerlang. redzwan kini bekerja sebagai konduktor bas bagi memelihara kehidupan keluarganya dan nekad untuk menjadikan adik-adik kembarnya berjaya dalam keluarganya.

redzwan mencapai kotak rokok dunhill. redzwan melihat adik-adik kembarnya yang sedang lena tidur. sementara black pula sedang khusyuk mandi.

'kalau ijan tahu keadaan sebenar hidupku ini,pasti dia pun tidak sudi ingin menjadi temanku'...

redzwan bermonolog dalaman berseorangan. matanya dipejam rapat.

pagi itu khuzaimie keluar awal ke pejabat dari biasa. hajatnya ingin membeli nasi lemak Kak Mas yang begitu laris setiap pagi. semua orang berebut-rebut membeli nasi lemaknya. sebelum khuzaimie bergerak keluar dari rumah. khuzaimie sempat menjenguk ke dalam bilik sharizan. khuzaimie hanya tersenyum melihat sharizan yang sedang nyenyak tidur.

tepat pada pukul 11 pagi, aku terjaga dari tidur. aku mengosok-gosokkan mata. aku mencapai tuala lalu berjalan ke bilik mandi. ketika aku sedang mengosok gigi. aku terkejut melihat dadaku berbekas kesan gigitan yang kemerah-merahan. ini pasti angkara khuzaimie. sesudah memberus gigi. aku memutar pili pancuran air. air mula membasahi badan dan menyegarkan. menyegarkan kembali ingatanku pada malam tadi. segalanya hampir jelas. dikala masing-masing dalam keadaan bernafsu hingga terlupa batas-batasnya. khuzaimie semakin rakus menghisap puting dadaku. sambil tangan kanannya melancapkan batang zakarku.

aku cuma melayan kenikmatannya. begitu mengasyikan. sesekali khuzaimie menghisap batang zakarku. aku begitu terkejut. namun ku relakan sahaja. keadaan begitu seronok dan menghairahkan. aku hampir terpancut. sudah tidak tahan dengan layanan istimewa dari khuzaimie. akhirnya aku mengerang kuat serentak itu, memancut-mancut keluar air maniku dengan begitu banyak sekali.

aku memejamkan mata..air dari pancuran tetap membasahi badanku..bibirku ku ketap.aku membuka mata. aku memandang cermin dihadapan ku.aku memandang wajah dan badanku yang basah. terdetik dihatiku..

"adakah aku kini lelaki gay?"


~bersambung~

22 May 2011

Cashier -Part 12-

khuzaimie memakai kain pelikat lusuh tanpa mengenakan seluar dalam. baju tshirtnya dibuka. dia kemudiannya berjalan perlahan sambil membawa fail-fail ditanganya manakala bibirnya terlekat sebatnag rokok yang berasap dihujungnya. sebentar lagi sharizan bakal pulang ke rumah. khuzaimie berbaring di atas sofa sambil membelek-belek fail tersebut, kakinya dikangkangkan. kelihatan jelas,zakarnya yang panjang mengndur di celah kelangkangnya. memang sengaja khuzaimie biarkan begitu,dengan harapan agar apabila sharizan membuka pintu rumah akan terpandanglah sharizan zakar khuzaimie yang panjang mengndur itu. memang niatnya untuk memancing remaja itu, sejak diceritakan oleh farihin mengenai insiden malam itu apabila sharizan mengisap zakar farihin,ingin sahaja khuzaimie merasa bagaimana cara sharizan menghisap zakarnya nanti. penantian khuzaimie bakal berakhir apabila mendengar bunyi kunci dimasukan ditombol pintu,khuzaimie berdebar.zakarnya semakin menegang dan mengeras. tombol pintu dipulas...

redzwan memandang sharizan berjalan jauh darinya. redzwan tersenyum sendirian apabila mengingati ssat dia bersama dengan sharizan semalam. saat sharizan mencium dahinya. bas mula bergerak menjauhi kawasan apartmen sharizan. hanya tinggal 6 atau 7 orang lagi didalam bas itu. semuanya akan turun dihujung perhentian bas tersebut.

suasana malam yang agak sunyi itu membuatkan mataku bertambah kuyu.angin bertiup sepoi-sepoi menghempas tubuhku.dingin membaluti tubuhku. pintu rumahku pulas,aku terpandang khuzaimie sedang membelek-belek fail-fail dalam keadaan kakinya terkangkang.jelas kelihatan koneknya yang panjang.aku mengalihkan pandangan sambil berdehem beberapa kali bagi menyedarkan khuzaimie akan kehadiranku supaya khuzaimie menutupi celah kelangkanya dengan kain pelikat.

"baru balik ke?"tanya khuzaimie
"ye bang"kataku lalu bergegas ke dalam bilik

khuzaimie sedikit hampa apabila melihat sharizan tidak menghiraukannya. khuzaimie terus membelek fail-fail tersebut. pintu bilik sharizan terbuka,kelihatan sharizan hanya bertuala berjalan menuju ke bilik air.
sepuluh minit selepas itu sharizan keluar dari bilik air lalu datang duduk disofa berkedekatan dengan khuzaimie.

"abang,nak tanya sikit boleh tak?"tanyaku bila melihat sharizan sedang tekun membelek-belek fail
"tanya apa?"tanya sharizan lalu menutup fail yang dipegang nya
"ermm saya nak berhenti kerja la"kataku
"hah?kenapa lak?"tanya khuzaimie dalam nada terkejut
"takde ape.."
"habis tu kenapa nak berhenti lak?ada yang tak kene ke kerja kat situ?ada budak buli ijan ke?"tanya khuzaimie tanpa berhenti
"bukan..cuma.."
"cuma apa?ada budak buat dajal kat ijan ke?"soal khuzaimie persis
aku tertunduk diam,patut kah ku ceritakan kepada khuzaimie kejadian yang sebenarnya yang berlaku kepadaku.
"wei nape ni?"tanya khuzaimie lalu dudk disebelahku
"cuba cerita kat abang apa yang dah jadi sebenarnya"pinta khuzaimie sambil memeluk bahuku
"ntahla bang,takde apa la,cuma penat kot.mungkin saya tak biasa kerja macam tu kot"kataku bagi menyumbunyikan hal yang sebenarnya.
"hmm yela tu"kata khuzaimie lalu memicit-micit bahuku

senjata khuzaimie mula berdenyut keras.bahu sharizan yang padat tu begitu sedap baginya untuk diramas-ramas. leher sharizan dipicit-picit khuzaimie.

"k ar, saya masuk bilik dulu,letih ni"kataku lalu berdiri
"hmm k,kau pergi ar rehat,mesti penat bekerja tadi kan"kata khuzamie memandangku
"k"jawabku sepatah lalu berjalan ke dalam bilik tidur.

kain pelikat berwarna biru ku pakai.setelah laptopku pasang,aku baring di atas tilam. agak penatku rasakan. aku membelek-belek isi laptopku, tertarik pula ku kepada folder yang bertajuk "pornxxx" yang ku buat khas untuk menyimpan bahan-bahan yang berunsur lucah. nafsu berahi ku semakin memuncak. keletihan yang beraja di diriku berganti syahwat yang menakluki tahta kini. nafas ku berdegup kencang bila gambar-gambar awek-awek malyu yang bogel dan bertubuh montok.

aku memakai earphone bagi mendengar video-video yang ku pasang. aku tidak menghiraukan khuzaimie yang lagi sibuk di ruang tamu itu. fikiran ku tertumpu pada satu kini. nafsu.
senjataku mengeras hebat.timbul urat-urat melilit zakarku yang tegak berdiri mencanak itu. tangan kananku mula menyelak kain pelikat.senjata yang sedia bertarung itu ku gengam kuat. mengalir perlahan air mazi dari celahan kepala zakarku. mataku terpaku terus di skrin laptop yang sedang menayangkan aksi panas remaja lelaki sedang bercumbuan dengan ghairah bersama pasangan wanita yang cukup cantik.

"argh ermm"aku mengerang perlahan

begitu berahi sekali ku melihat perempuan itu merintih kesedapan diperlakukan begitu.alangkah bagusnya jika aku menjadi lelaki itu. sudah tidak tahan melihat mimik muka perempuan itu menahan kesakitan.
batangku ku lancap laju.urat-urat kelihatan mengembang melilit zakarku.

"eh abang mie!"aku tersentak mlihat muka khuzaimie mengintaiku dari pintu bilik.
"oo patutlah masuk bilik cepat,melancap rupannya"kata khuzaimie
"hehe"aku menjadi malu
"boleh tahan gak batang kau"kata khuzaimie. aku tidak sedar yang aku sedang mengengam kemas batang zakarku,aku segera menutup dengan kain pelikat.
"abang tak pernah tengok video ni lagi,mana ijan dapat?"kata khuzaimie lalu duduk di sebelahku di atas katil
"hehe dari farhan la.dia kan banyak simpan video-video macam ni"kataku
"abang nak pinjam seterika,seterika abang rosak,ingat nak pinjam seterika ijan"kata khuzaimie
"jap saya amek"kataku lalu berdiri mengambil seterika dari dalam laci meja.
"best juga layan video ni"kata khuzaimie sambil meraba-raba bonjolan dari kain pelikatnya
"nah"hulurku seterika kepada khuzaimie
"ok"sambut khuzaimie lalu meletakannya di tepi laptopku
"abang nak melancap ker? hehe"tanyaku sambil memerhatikan tangan khuzaimie meramas-ramas bonjolannya

redzwan tiba dirumah. baju yang di pakainya dibuka lalu dilemparkan ke ruang tamu.. tuala yang tersidai di tingkap di capainya dan redzwan terus melangkah ke bilik air. seluar jeans yang diapakainya di buka lalu di sidai di ampaian dalam bilik air tersebut. air dari pancuran mula membasahi badannya. badannya yang semakin tegap itu digosok perlahan-lahan.dalam kepalanya memikirkan sharizan, sharizan begitu kacak dan dimatanya.redzwan cukup meminati sharizan. zakarnya semakin redzwan semakin mengeras.


~bersambung~

17 May 2011

Cashier -Part 11-

cuti semester bakal berakhir dalam seminggu lagi. aku hanya duduk berseorangan di ruang tamu, dalam masa seminggu lagi rumah ini akan kembali riuh semula apabila semua rakan rumahku pulang dari bercuti. segala tugasan yang diberi oleh pensyarah dan proffesor ku telah ku siapkan. semuanya tersusun rapi di atas meja,menanti untuk di hantar kepada pensyarahku dan proffesor ku. khuzaimie masih belum pulang dari bekerja. jam di dinding berbunyi 11 kali. pelik,sepatutnya waktu-waktu begini khuzaimie sudah pasti berada di rumah. aku terkejut apabila telefon bimbitku berdering kuat.

"hello,ijan sihat?buat apa tu?"sapa suara seorang wanita dihujung talian
"sihat,baru balik rumah ni,tadi ijan keluar berjalan dengan kawan"kataku kepada yati.
"esok awak datang kerja kan?tapi esok awak datang petang tau"katayati
"eh kenapa pulak?"tanyaku
"saya dah tengok jadual awak dah,ada perubahan waktu kerja."kata yati
"habis tu awak pula,kerja bila?"tanya aku
"kerja pagi.tak sama waktu dengan awak"kata yati dalam nada perlahan
"yati,ijan harap sangat dapat bertemu dengan yati lagi"kataku
"yati pun,yati rasa rindu kat ijan sebenarnya"kata yati. hatiku mula berbunga bahagia

hampir sepuluh minit masa dihabiskan dengan berbual bersama dengan yati.seronok mendengar suara wanita yang ku sayangi.aku terkejut apabila pintu rumah di buka.

"abang baru balik ke?dah lewat ni?"tanyaku ketika khuzaimie mengunci pintu rumah
"keluar minum dengan kawan tadi."kata khuzaimie
"kawan ke dengan awek?"perliku
"kawan kot.kenapa kau tanya macam tu lak?"tanya khuzamie
"tu kat leher tu"kataku lalu memuncungkan bibriku ke arah leher khuzamie yang bertanda merah
"hahaha"gelak khuzamie lalu masuk kedalam biliknya

aku memacakkan rambutku dihadapan cermin tandas.dalam masa lebih kurang 5minit lagi aku akan mula bekerja.aku sedikit terkejut melihat farihin melangkah masuk kedalam tandas lalu berdiri di urinal untuk kencing.

"hairini kau kerja petang ke.jangan sampai short lagi duit sudah"sinis farihin lalu tersenyum nakal
aku tidak berkata apa-apa,hanya tersenyum kambing lalu keluar dari tandas dengan segera.

petang itu memang aku berhati-hati dalam bekerja,aku pastikan tiada sebarang kesilapan yang akan ku lakukan. dalam masa 8 jam aku bekerja,memang aku fokuskan dalam bekerja. tiada masa untuk aku berganjak dari meja kaunter cashier.sekali sekala farihin datang memantau pekerja-pekerjanya bekerja. farihin tersenyum memandangku. hatiku berdebar-debar bila mengingat kejadian pada malam itu, aku harap kejadian itu tidak akan berlaku lagi.

"dah siap susun?jom ikut aku"pinta farihin
aku membawa duit jualan pada malam itu ke dalam bilik farihin.
"kira,bagi sini report sales tu kat abang"
"semuanya mesti ada rm3201.20"kata farihin
hampir 5 minit aku mengira segala duit yang ada, aku tersenyum gembira.
"ini,semua cukup bang'kataku
farihin mengira sekali kesemua duit-duit tersebut
"bagus,cukup,selamatlah kau malam ni"kata farihin
"saya boleh balik sekaranglah?"tanyaku
"yup,tapi.."farihin memegang tanganku
"dah lama abang tak jumpa ijan,rindu pula"kata farihin
"err haha eh bang saya balik dulu ar,dah lambat ni,nanti tak de bas lak"kataku
"awal lagi kan.rileks ar dulu"halang farihin lalu memeluk badanku dari belakang
"bang jangan macam ni bang"kataku yang mula rimas
"ala,dulu ok je"kata farihin lalu meramas bonjolan di seluarku
"eh dah la bang.saya tak sukalah. salah ni taw!"tegasku lalu menepis tangannya
"rileks ar"kata farihin yang mula liar lalu mengesel-geselkan bonjolan keras diseluarnya di belakang pungungku
"wei dah la"kataku lalu meronta-ronta
"k fine.sorry k,dah kau boleh balik sekarang"kata farihin lalu melangkah beberapa tapak menjauhiku
aku bengang.aku memandang paisey muka farihin sebelum melangkah keluar dari bilik farihin.

"dah habis kerja ke?"tanya redzwan ketika menghulurkan tiket bas kepadaku
"dah,aku rasa aku nak cari kerja lain lah"kata ku
"laa kenapa lak?"tanya redzwan lalu duduk disebelahku
"aku tak sukalah supervisor kat situ.macam anjing ar perangai dia"bengisku
"apa yang dia buat kat kau?"tanya redzwan
"ade ar.malas aku nak cite"kataku lalu bersandar di kerusi bas sambil memejamkan mata.
"ok.ikut kau la,aku bukan apa,tapi kalau kau ade pape problem,lebih baik kau share,jangan simpan je"kata redzwan

bunyi radio bas memecahkan kesunyian,aku memejamkan mata tanpa memikirkan redzwan yang duduk di sebalahku. aku hilang mood,bila teringatkan peristiwa tadi. bagaimana aku harus hadapi farihin bila aku terus bekerja disitu.di pasaraya tersebut. aku dapat merasakan,farihinlah orang yang bertanggung jawab dalam mengubah waktu bekerja aku,supervisor gay yang gila seks!

khuzaimie memakai kain pelikat lusuh tanpa mengenakan seluar dalam. baju tshirtnya dibuka. dia kemudiannya berjalan perlahan sambil membawa fail-fail ditanganya manakala bibirnya terlekat sebatnag rokok yang berasap dihujungnya. sebentar lagi sharizan bakal pulang ke rumah. khuzaimie berbaring di atas sofa sambil membelek-belek fail tersebut, kakinya dikangkangkan. kelihatan jelas,zakarnya yang panjang mengndur di celah kelangkangnya. memang sengaja khuzaimie biarkan begitu,dengan harapan agar apabila sharizan membuka pintu rumah akan terpandanglah sharizan zakar khuzaimie yang panjang mengndur itu. memang niatnya untuk memancing remaja itu, sejak diceritakan oleh farihin mengenai insiden malam itu apabila sharizan mengisap zakar farihin,ingin sahaja khuzaimie merasa bagaimana cara sharizan menghisap zakarnya nanti. penantian khuzaimie bakal berakhir apabila mendengar bunyi kunci dimasukan ditombol pintu,khuzaimie berdebar.zakarnya semakin menegang dan mengeras. tombol pintu dipulas...

~bersambung~

06 May 2011

beroperasi semula

assalammualaikum w.b.t




maaf kepada kalian semua..maaf sgt2..aku begitu sibuk dgn stdy di tambah lagi dengan keadaan laptopku yg rosak..tp kini tidak lagi!! laptop aku dah pulih!! makanya..aku akan terus menaip cerita yg sedang disiarkn ini.. iaitu "CASHIER" jgn risau anda semua cite tu bakal disiarkn semula pada hari isnin nanti..dan terus bersiaran seperti biasa hahahahaa

aku mohon maaf byk2 ye..tunggu dan terus mambaca nnt.. terima kasih sgt2 kat korg yg masih setia kat blog aku ni

i love uolls sgt2 okey