28 June 2011

Cashier -Part 16-

aku berlalu pergi berseorangan ke stor dengan hati panas. bengang.itu yang ku rasakan. aku terlihat kelibat seorang lelaki masuk ke dalam bilik stor. kelihatan amat mencurigakan gayanya. aku mengekorinya perlahan-lahan. encik farihin rupanya. lelaki tersebut adalah encik farihin. tapi mengapa dia kelihatan seolah-olah mencurigakan. dia masuk ke dalam stor dengan gerak-geri perlahan. seolah-olah kehadirannya disitu tidak mahu diketahui orang lain. aku membuka pintu stor perlahan-lahan.

aku melangkah masuk dengan perlahan, lagak gaya persis seorang perompak yang ingin merompak. aku mencari-cari dimana farihin pergi. aku kemudiananya mendengar bunyi orang mengerang ke sakitan dari celah-celah rak- rak barangan yang ada di dalam stor tersebut. dari cahaya yang samar-samar itu,aku terlihat khuzaimie sedang membuka butang baju kemejanya. aku bersembunyi di sebalik sebuah kotak besar berdekatan dengan khuzaimie.

aku terlihat farihin sedang melutut di hadapan khuzaimie. aku menjadi pelik dengan perlakuan mereka. kepala farihin kelihatan teranguk-anguk. aku berdebar-debar melihat perlakuan mereka.
memang sah mereka sedang mengadakan hubungan seks songsang. farihin kelihatan begitu tekun mengisap batang zakar khuzaimie.

aku masih tekun melihat perlakuan mereka.

telefon bimbit milik khuzaimie berdering.

"hello, ye..ok..nanti saya call balik. sekarang sibuk sikit."kata khuzaimie ketika menjawab panggilan
"wei silentla handphone tu.nanti kantoi ar"marah farihin
"yela. sorry"jawab khuzaimie

selepas mematikan telefon bimbitnya. khuzaimie menyuakan kembali batang zakarnya yang memanjang dan mengeras itu ke mulut farihin. farihin beria-ia mengisap batang konek khuzaimie.
khuzaimie lantas menyuruh farihin menongeng. fairihin melondehkan seluar slack gelapnya. khuzaimie terus melutut di belakang farihin. batang koneknya yang panjang itu digengam lalu di ketuk-ketuk beberapa kali di bontot farihin.

khuzaimie mula menujah perlahan senjatanya ke dalam lubang milik farihin. dahi farihin berkerut-kerut menerima tujahan tersebut. bibirnya diketap menahan kesakitan. khuzaimie meramas bontot farihin sambil menujah senjatanya yang keras ke dalam lubang milik farihin.khuzaimie membiarkan beberapa ketika sebelum menarik keluar senjatanya dan kemudian di tusuk kembali kedalam lubang farihin. aksi tersebut di ulang beberapa kali. khuzaimie memjamkan matanya seolah-olah melayan perkara yang sedang terjadi.

aku menelan air liurku. mataku tidak berkelip melihat aksi mereka. entah mengapa aku begitu tertarik menonton aksi mereka.

telefon bimbitku bergetar lama. menandakan ada sms masuk. aku membaca. tidak kusangka hampir 15 minit aku duduk terpaku menonton aksi mereka. yati memberiku sms,mengajakku untuk makan tengahari bersamanya. jam sudah menunjukan angka 2.30 pm. aku perlahan-lahan berjalan keluar dari bilik stor. namun aku terhenti beberapa langkah. aku hampir terlupa mengenai seluar2 jeans yang perlu ku ambil. aku bergerak ke sebelah pintu stor untuk mengambil troli.

khuzaimie terkejut mendengar bunyi bising datangnya dari arah pintu stor. dengan cepat dia menarik keluar batang zakarnya dari lubang farihin.

"kenapa?"tanya farihin
"aku dengar bunyi bising ar,bunyi macam troli dari pintu stor"kata khuzaimie
"ala, takde ape la. cepatlah ngah sedap ni"rengek farihin
"tapi"
"takde apela"kata farihin

aku menolak troli dengan laju, aku tidak memperdulikan mereka yang sedang berasmara di belakang rak tersebut. aku mencapai kotak-kotak besar di atas rak. salah satu daripadanya jatuh ke lantai.

"wei ada oranglah!"tegas khuzaimie
"ermm eh itu ijan!"kata farihin yang mengintai sharizan dari celah-celah rak tersebut.
"wei ijan, sini kau!"panggil farihin
"kau kenapa panggil dia lak,habis kantoi nanti"kata khuzaimie
"biarlah,lagipun dia dah tau dah sape kita ni kan"kata farihin

aku terkejut mendengar farihin memangilku...

~bersambung~

17 June 2011

Cashier -Part 15-

waktu aku bekerja memang aku sentiasa memberi perhatian kepada kerjaku. yati juga begitu. sesekali bila tiada pelangan,kami akan berbual. farihin memerhatikan aku dari jauh. aku hanya tersenyum bila melihat farihin. aku sedikit benci kepada farihin bila aku mengingatkan kejadian hitam itu. kejadian dimana aku menjadi mangsa nafsunya.

'macam mana nak bagi duit budak ni "short", makin geram lak aku tengok budak ni. aku mesti dapatkannya hari ini!'

detik hati farihin sambil mengetap bibirnya.

hari esok aku dijadualkan untuk bekerja lebih masa. nasib baik yati bekerja bersamaku. tidak bosanlah nanti. bolehlah aku habiskan masa bersama dengan yati nanti. hari ini aku pulang kerumah seperti biasa. jika semalam aku bekerja dengan baik. tiada sebarang masalah. begitu juga dengan hari ini. tapi aku sedikit pelik melihat farihin seolah-olah mengharapkan aku ada masalah seperti short duit sahaja.mungkin sebab dia ingin melakukan perkara yang sama dulu. aku tidak akan benarkan perkara itu terjadi lagi. begitu juga dengan khuzaimie. dalam dua hari ini aku tidak begitu rapat dengan khuzaimie. masa lapangku banyak ku habiskan dengan terperap dibilik sahaja. aku mengelak dari berjumpa dengan khuzaimie.

hari ini hari ahad. hari dimana jualan mega yang akan diadakan dipasaraya tempat ku bekerja. hari ini juga rakan-rakan kolej ku akan pulang ke rumah dari bercuti semester. farhan bakal tiba dirumah pada pukul 2 petang. farhan ada meminta aku untuk menjemputnya di KL Sentral. tapi aku tidak dapat untuk berbuat begitu. kerana aku bekerja. manakala adam pula akan tiba dirumah dalam pukul 8 atau 9 malam. tepat pukul 11 pagi aku sudah terpacak menunggu bas di perhentian bas.

"hello yati, mana awak?"tanyaku
"saya baru gerak ni,nanti saya saya call awak"kata yati tergesa-gesa lalu mematikan panggilan.

mungkin yati sedang sibuk bersiap untuk pergi ke tempat kerja. aku berdiri berseorangan di belakang bangunan sambil mengisap rokok. aku melihat waktu di skrin telefon bimbitku.sudah pukul 11.15 pagi. dalam masa 45 minit lagi aku akan masuk bekerja. suasana dalam pasaraya memang sibuk,ramai sekali orang yang datang membeli belah disini. keadaan begitu sesak sekali. aku hanya memerhatikan gelagat orang ramai yang berebut-rebut memilih pakaian dan baranagn lain.

"mie,wei kejaplah wei"tegur farihin
"ada apa?"tanya khuzaimie
"bussy ke? ala rileks la, kejap lagi kan lunch"kata farihin lalu memegang bahu khuzaimie
"bussy sikit ni,aku nak hantar copy report ni kat kamarul"kata khuzaimie
"bila kau free?"tanya farihin
"entah,tak tau."
"mie aku tak tahan ni"
"la kenapa ni?"
"mie aku nak main dengan kau boleh"bisik farihin
"gila kau! tengah bussy-bussy ni pun kau nak main?"
"ala kejap je mie"kata farihin lalu meramas bonjolan di seluar khuzaimie
"wei gila,orang nampaklah!"tepis khuzaimie
"ermm boleh lah mie.kejap je"
"yela-yela, nanti la kita main"
"ala,.."
"nantilah, aku ngah sibuk ni. kau tunggu aku kat stor dalam pukul 2 petang nanti"kata khuzaimie
"ermm janji k"
"yela aku janji.dah aku nak bla ni"kata khuzaimie lalu bergegas ke arah pejabatnya. farihin tersenyum girang. farihin kemudiaanya melangkah ke bahagian barangan elektrik di dalam pasaraya tersebut.

aku melangkah masuk ke dalam pasaraya. sebelum aku melangkah masuk, aku terpandang yati sedang turun dari motor yang ditunggang oleh seorang lelaki. yati membuka helmet lalu bersalaman dengan lelaki itu sambil mencium tanganya. aku terkedu sebentar. dadaku berombak-ombak bengis.

"okey kamu semua akan ditugaskan ke beberapa bahagian, dari 10 orang ini saya akan pecahkan kamu kepada beberapa pasangan untuk bekerja di tempat yang berbeza. ini adalah senarai nama dan tempat bahagian kamu akan bekerja. sila baca kemudian dalam 10 minit lagi saya nak awak semua berada di bahagian masing-masing k. paham?"farihin tegas
"paham sir!"jawab semua.

farihin kemudiannya menampal jadual bekerja di dinding. aku melihat namaku, tidak berpasangan dengan yati.aku berpasangan dengan seorang budak lelaki cina di bahagian pakaian lelaki dewasa. sebagai seorang "promoter" untuk 3 jam.

"ermm ijan,nampaknya kita kerja berasinganlah"kata yati ketika menghampiriku
"takpela,dah takde jodoh"jawabku
"ermm takpela,nanti break kita break sama-sama k"ajak yati
"tengoklah nanti k"kataku lalu bergerak terus ke bahagian aku ditempatkan

yati seakan pelik melihat sikap sharizan. sharizan seolah-olah dingin dengan yati. yati bergerak ke bahagian yang di tempatkan.

orang ramai berpusu-pusu datang ke pasaraya.keadaan agak sesak. aku tidak menang tangan melayan pengunjung yang hadir.pelbagai ragam dapat ku lihat.

"adik,tumpang tanya baju kemeja yang itu ada saiz 'M' tak?"tanya seorang lelaki.
"sekejap ye bang saya periksa."kata ku lalu bergegas ke arah seorang perempuan yang turut sama bekerja disitu.
"kakak,baju kemeja yang itu ada saiz 'M' tak?"tanyaku
"tak,apa baju yang tersangkut kat luar ini,itu je saiz yang tinggal.dah tak de lagi saiz yang lain"kata perempuan itu
"oh baiklah"
"kejap,lepas ini akak nak mintak tolong kau pergi kat stor tingkat bawah ambil seluar-seluar jeans Edwin,GA Blue ddan Levi's. ambil semua. guna troli kat stor itu.troli kat sini akak nak guna.cepat sikit ye"arah perempuan itu
"ok"kataku

lelaki itu agak hampa apabila aku memberitahunya yang saiz "M" bagi tersebut tiada. aku mengajak lelaki cina yang bekerja bersama denganku untuk membantuku.

"eh ni nak pergi mana ni?"halang seorang lelaki yang lagaknya seperti pekerja senior disini
"nak pergi stor ambil barang.kakak yang itu suruh"kataku
"pergi sorang jela..tengah bussy ni kan.dah kau soraang je yang pergi!"kata lelaki itu

aku berlalu pergi berseorangan ke stor dengan hati panas. bengang.itu yang ku rasakan. aku terlihat kelibat seorang lelaki masuk ke dalam bilik stor. kelihatan amat mencurigakan gayanya. aku mengekorinya perlahan-lahan. encik farihin rupanya. lelaki tersebut adalah encik farihin. tapi mengapa dia kelihatan seolah-olah mencurigakan. dia masuk ke dalam stor dengan gerak-geri perlahan. seolah-olah kehadirannya disitu tidak mahu diketahui orang lain. aku membuka pintu stor perlahan-lahan.

~bersambung~

05 June 2011

Cashier -Part 14-

aku memejamkan mata..air dari pancuran tetap membasahi badanku..bibirku ku ketap.aku membuka mata. aku memandang cermin dihadapan ku.aku memandang wajah dan badanku yang basah. terdetik dihatiku.. "adakah aku kini lelaki gay?"

dengan hanya memakai seluar pendek army dan baju hitam fit serta cap hitam,aku berjalan ke bawah rumah untuk membeli makanan di sebuah gerai nasi campur dibawah sebatang pokok. aku memandang seorang gadis ayu yang turut sama membeli makanan. gadis tersebut senyum kepadaku. aku membalas kembali senyumannya. kemudian terpandang pula aku seorang jejaka segak berpakaian formal lagak seorang ahli koporat. aku senyum kepadanya. lelaki itu juga turut senyum kepadaku.

"hello ijan kat mane?"tanya redzwan ketika menghubungiku
"kat rumah. ngah makan.kau dah makan?"tanyaku lalu meminum air.
"dah tadi.kau seorang je ke?"tanya redzwan
"yela"
"kau kerja hari ni?"tanya redzwan lagi
"keje kenapa?"
"tanya je"
"kau kerja ke?"soalku
"tak. aku cuti hari ni"kata redzwan
"kau kerja pukul berapa?"tanya redzwan
"pukul empat"kataku

"masuklah"perlawaku kepada redzwan
"kau duduk seorang je ke?"tanya redzwan lalu masuk ke dalam rumahku
"budak-budak kolej aku hujung minggu ni dorang akan balik,yang sorang lagi dah pergi kerja dah"kataku
"oo"
"kenapa kau tak kerja harini?"tanyaku
"saje je,malas nak kerja hari ni"kata redzwan

khuzaimie melangkah masuk ke dalam pejabat encik kamarul,encik kamarul kelihatan sibuk meneliti beberapa dokumen.

"hujung minggu ini akan ada hari jualan mega bagi pasaraya kita,saya nak awak sediakan peruntukan khas bagi menampung kos untuk esok"arah kamarul
"saya dah siapkan,even untuk bayaran bagi staf-staf partime dan overtime.nanti saya hantar kepada encik untuk encik luluskan nanti"kata khuzaimie
"ok nanti hantarkan kat saya after lunch"kata kamarul

hampir pukul 3 petang. aku harus bersiap untuk ke tempat kerja.

"wei kau lepak jap. aku nak pergi mandi. jap lagi aku nak pergi kerja ni"kataku kepada redzwan yang sedang khusyuk bermain PS 2.
"oo dah nak gerak ke?"tanya redzwan
"kejap lagi. aku nak bersiap dulu"
"kalau macam tu nanti kita gerak sama-sama lah"
"ok"kata ku lalu berdiri dan menanggalkan baju lalu berjalan ke arah bilik
"wah,malam tadi kau pojek dengan sape?"tanya redzwan sambil tersenyum nakal
"apa dia?"tanyaku kehairanan
"tu lovebite kat dada kau tu haha"
"eh,hehe mane adela,ni ruamla"tipu aku
"ruam mendenye,tak sangka awek pon minat isap tetek kau ek?awek mana la tu"perli redzwan
"hehe dah ar,aku nak pergi mandi"kataku

redzwan hanya memerhatikan sharizan berlalu pergi. senyumannya semakin pudar apabila melihat lelaki yang diminati telah dimiliki oleh seseorang. kelibat sharizan yang masuk ke bilik air terus ditatap redzwan.

'mungkin benar,aku tidak akan dapat memiliki ijan'

bisik hati redzwan.

aku sedikit tersentap bila mendengar kata-kata redzwan tadi. aku mandi sekali lagi. memang kebiasanku untuk mandi sebelum ku keluar rumah. tidak kiralah untuk bekerja atau keluar untuk berjalan-jalan. aku memandang dadaku. begitu benciku melihat bekas gigitan khuzaimie yang kemerah-merahan ini. rasa jijik bila aku mengingati kejadian malam tadi.

harini seperti biasa aku bekerja pada shift petang. ketika aku melangkah masuk ke dalam bilik lokar aku terpandang khuzaimie sedang bersiap untuk pulang.

"hi ijan,awal masuk kerja?"tegur khuzaimie
"huh? biasa je."kataku
"dah makan?"tanya khuzaimie ketika menghampiriku
"dah"jawabku sepatah.
"abang balik dulu la k"kata khuzaimie lalu memicit bahuku
aku mengangukkan kepala. khuzaimie melangkah keluar dari bilik.

"ijan!"yati memangilku
"hi sayang hehe"kataku ketika menghampirinya
"hari ahad ni ijan masuk tengahari tau. kita kene buat overtime"beritahu yati
"kita?kita keje same-same ke nanti?"tanyaku
"ye,sebab hari ahad nanti ada jualan mega.so ramai budak kene kerja overtime"kata yati
"baguslah"
"apa yang bagusnya?"
"bguslah,dapatlah kita kerja bersama-sama nanti"kataku
yati hanya tersenyum memerhatikan aku.

waktu aku bekerja memang aku sentiasa memberi perhatian kepada kerjaku. yati juga begitu. sesekali bila tiada pelangan,kami akan berbual. farihin memerhatikan aku dari jauh. aku hanya tersenyum bila melihat farihin. aku sedikit benci kepada farihin bila aku mengingatkan kejadian hitam itu. kejadian dimana aku menjadi mangsa nafsunya.

'macam mana nak bagi duit budak ni "short", makin geram lak aku tengok budak ni. aku mesti dapatkannya hari ini!' detik hati farihin sambil mengetap bibirnya.


~bersambung~