28 August 2011

Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir Dan Batin

SALAM SYAWAL BUAT PENGUNJUNG BLOG AKU..SEANDAINYA KAMU MERASA ADA YANG KURANG DARIKU DARI SEGI PENYAMPAIAN CERITA CERPEN,NOVEL AKU..AKU MINTAK AMPUN ..SEMPENA SYAWAL INI KU HARAP SEGALA KESALAHANKU KEALPAANKU TERHADAP KAMU SEMUA HARAP DIMAAFI..






~P/S: SIRI AKU KAN ADA AKAN DISIARKN SEMULA SELEPAS SYAWAL(23/8/2011), DAN NOVEL URUTAN CINTA 2 AKAN DISIARKAN PADA AWAL TAHUN 2012(INSYAALLAH)~



24 August 2011

Aku Kan Ada ~part 9=~Asrama -part 7- ~



~Asrama -part7- ~

“lagi 15 minit lagi lampu nak padam.budak tu sampai je,memang nahas la dia”bisik aswadi kepada hakimi.
“aku takut kalau yusri dapat tau pasal ni. mati kita nanti”risau hakimi
“kau dengan syahid cover line. Lepas tu nanti gilir-gilir layan budak tu.ada paham?”kata aswadi

Muiz baring di atas katil.lampu bilik mula terpadam. Aku bangkit dari katil dan memakai selipar.

“kau nak kemana ni?”tegur muiz
“nak pergi tandas sebentar”kataku
“kau nak pergi merokok kan?”tanya muiz
“ni yang terakhir iz,lepas ni aku dah tak merokok lagi”janjiku
“tak payahlah. Kalau kantoi dengan warden nanti boleh kena buang sekolah tau”
“muiz,ini last.lepas ni aku tak merokok lagi. aku janji”kataku menyakinkan muiz.
“jangan lambat”kata muiz lalu memalingkan mukanya.

Aku segera keluar dari bilik dorm secara senyap-senyap. Aku tidak sabar untuk berjumpa dengan yusri. Aku rindu kepadanya. Setiap langkah ku atur rapi walaupun laju tapi bunyi derap langkahku amat perlahan. Peluh mula membasahi muka dan leherku.

Yusri melangkah keluar dari bilik dormnya dan menuju ke tandas. Mukanya di basuh dengan air. Matanya terkebil-kebil dek kesegaran yang dirasainya. Rambutnya dirapikan. Agak panjang rambut yusri. Namun yusri merupakan bintang hoki yang terkenal di sekolah ini. cikgu tidak begitu menekankan displin kepadanya. Mungkin risau akan menjejaskan prestasi permainannya nanti.

Yusri terhidu bau asap rokok. yusri berjalan kehujung koridor yang agak gelap dan dalam kesamaran malam itu yusri lihat ada tiga lembaga sedang merokok. Yusri tersenyum.

“mana budak ni?dah pukul berapa ni?”tanya syahid
“sabarlah kejap lagi sampailah”kata hakimi
“mana boleh tahan ni. dah lama tak buang air ni”kata syahid lalu mencangkung
“melancap je ar”kata hakimi
“asyik melancap je, bosan ar”kata syahid
“isyhhh diam..aku dengar bunyi tapak kaki ar”tegur aswadi
“wei jangan..seram ni”kata hakimi

Aku akhirnya tiba di belakang tandas. Aku melihat aswadi dan syahid sedang mencangkung dan hakimi berdiri menghisap rokok. tapi dimana yusri?

“sampai pun”kata aswadi lalu memeluk bahuku
“mana abang yusri?”tanyaku
“yusri ada kat dalam bilik,dia tunggu kau kat sana,jom”kata aswadi

Aswadi berjalan sambil memeluk erat bahuku. Agak rimas dibuatnya. Manakala syahid dan hakimi berjalan di belakangku. Aku berjalan menuju ke bilik stor sukan yang sebelum ini pernah ku kunjungi ketika kantoi bersama arshad dulu.

“mana abang yusri?”soalku
“duduklah dulu.kejap lagi dia datanglah”kata syahed
Aswadi mendekatiku. Aswadi duduk disebelahku. Aku terkejut ketika aswadi memelukku.

“apa ni bang?”tanyaku lalu menolak badan aswadi.
“dengan yusri kau bagi.kenapa dengan aku tak pula?”
“bagi apa?”
“bagi ni”kata aswadi lalu meramas kemaluanku.
“jangan ar.aku tak suka”marahku

Aswadi kemudiaannya mencium pipi dan mulutku. Aku berpaling dan meronta-ronta. Aswadi berterusan menjilat bibirku
“geli ar bab*!”kataku lalu menendang perut aswadi.
“celaka punya budak. Kau tendang aku!”tengking aswadi
"ape lagi wadi,belasah je budak ni!"arah syahid
"ed, kau pegang tangan budak ni"arah aswadi pula
"kimi,kau pegang kaki dia lak."pinta aswadi
"woi..lepaskan aku. lepas lah!"jerit aku
"diam!"marah aswadi lalu menumbuk mukaku
"arghh tolonglah, janganlah buat macam ni kat saya,tolong ar bang,tolong lepaskan saya"rayu aku

aswadi membuka bajunya. seluar tracksuit yang dipakainya dilondehkan ke paras lutut. kepalaku ditekapkan di seluar dalam aswadi. aku meronta-ronta. air mataku semakin deras mengalir keluar.

"jilatlah bodoh"arah aswadi
"tak naklah bang"rayuku

hakimi kemudiannya melondehkan seluar yang ku pakai. syahid pula membuka zip seluar jeansnya.lalu mengeluarkan batang koneknya yang begitu tebal dan berbulu lebat.
syahid mengetuk-getuk batang koneknya dikepalaku bagi memberi eraksi pada batang koneknya supaya mengeras dan menegang.

muiz terjaga dari tidur, matanya digosok beberapa kali. pandangannya mula jelas walaupun suasana bilik tersebut. muiz mengeleng-gelengkan kepala. katil azmiramasih kemas. azmir tiada. muiz melihat jam tangannya yang di simpannya di bawah bantal. sudah hampir pukul 1 pagi. muiz bangkit lalu berjalan keluar dari bilik.

syahid menekan-nekan kepala koneknya dimulutku. aku mengetap bibirku bagi menghalang kemasukan batang konek syahid ke dalam mulutku. air mataku masih mengalir membasahi pipiku.aswadi memusingkan badanku dan menolakku di sebuah meja. badanku tertiarap di atas meja tersebut. rambutku ditarik syahid. batang koneknya di jolok lagi kemulutku.

"buka mulut bangang!"arah syahid sambil menarik rambutku.
"ahh"aku mengerang kesakitan akibat rambutku ditarik kuat.

syahid terus menjolokkan batang koneknya apabila mulutku terbuka. aku tak tahan. ruang mulutku dipenuhi dengan batang konek syahid yang besar serta berbulu lebat. muka ku berubah kemerah-merahan. aku hampir tersedak dan ingin termuntah.
aswadi meludah lubangku. kepala koneknya di gesel-geselkan di lubangku. adakah aswadi akan melakukan perkara yang sama seperti apa yang dilakukan yusri kepadaku dulu?! aku benar-benar takut jika perkara itu berulang lagi!

yusri berjalan lambat ke kawasan tadi. yusri sedikit pelik melihat tiada siapa disitu. yusri terpandang akan bilik stor sukan yang menyala lampunya. yusri mengatur langkahnya ke arah bilik tersebut. muiz hairan melihat yusri berada disitu. yusri tidak sedar akan muiz yang sedang memerhatikannya dari jauh. muiz sudah dapat menduga yusri pasti akan bertemu dengan azmir. muiz mengikuti yusri secara senyap-senyap supaya yusri tidak menyedarinya.

"arghh ketat sial lubang budak ni"kata aswadi.
"jolok jela.lama-lama longgar ar hehe"kata hakimi yang sedang mengurut-urut batangnya yang mengeras itu.

"Woi!! kau buat apa ni??!!"jerit yusri di muka pintu

~bersambung~

22 August 2011

Aku Kan Ada ~part 8=~Asrama -part 6- ~



~Asrama -part6- ~

Perbualan mereka terhenti apabila guru yang mengajar subjek Sejarah masuk ke dalam kelas mereka.

Aku duduk di atas bangku di bawah sebtang pokok. Sudah puas ku cari muiz.di dalam kelas,di perpustakaan di kantin dan tdi dalam tandas. Namun muiz tiada. Muiz tidak sebegini. Selalunya muiz tidak berlengang dariku.sentiasa ada disisiku. Hari ini,muiz lain.semasa di dalam kelas tadi dia tidak banyak bercakap denganku dan sekarang waktu rehat pun muiz tiada.tidak keluar makan bersamaku.

Sebentar lagi loceng akan berbunyi. Semua pelajar akan masuk ke kelas masing-masing untuk meneruskan sesi pembelajaran. Aku mula bangkit dari bangku untuk bergerak ke dalam kelas.

“wei budak tunggu jap”panggil aswadi
“nak pe bang?”tanyaku sambil menyisir rambut. Aswadi menghampiriku bersama hakimi dan syahid
“malam ni aku nak kau datang kat tempat biasa. Yusri nak jumpa kau gak”kata aswadi.
“tempat biasa?kat mana?”tanyaku
“kat belakang tandas la”sampuk hakimi
“pukul berapa?”tanyaku
“lepas lampu padam”kata hakimi lagi
“ok”jawabku

Aku melangkah perlahan ke dalam kelas. Fikiranku kini tertumpu pada muiz. Dimana muiz sekarang?mengapa muiz tidak mahu bersamaku lagi.

“serius ke kau nak buat ni?”tanya syahid
“ye ar”kata aswadi sambil memerhatikan azmir masuk ke dalam kelas
“kalau yusri tau pasal ni mampus wo”kata syahid
“peduli ape aku!”tegas aswadi lalu berjalan ke arah kantin

Aku melangkah masuk ke kelas berseorangan. Didalam kelas aku lihat muiz sedang rancak berborak dengan azri. Aku menghampiri mereka. Air muka muiz berubah ketika aku duduk disebelah azri.

“kau pergi mana tadi muiz?puas aku cari”tanyaku
“pergi jumpa cikgu. Hantar folio sejarah”jawab muiz
“kenapa tak ajak aku sekali?”tanyaku
“aku tak nak gangu kau jumpa abang angkat kau”perli muiz
“mir kau dah ade abang angkat?”tanya azri
“eh mane ade!”tegasku. aku pelik dengan sikap muiz. Seolah-olah ingin mendedahkan rahsiaku
“habis tu yang muiz kata ni apa?”soal azri lagi
“tak dela. Aku gurau je”sampuk muiz.
Aku mula tidak selesa. Aku terasa hati dengan sikap muiz sekarang.

Kelas akhirnya berakhir. Aku berjalan lemah kembali ke bilik dorm. Aku dapat rasakan aku akan kehilangan seorang lagi rakan karib ku muiz. Aku tahu muiz tidak suka bila aku rapat dengan yusri. Tapi aku tidak terdaya untuk menjauhkan diri dari yusri. Aku betul-betul suka pada yusri. Cara layanannya amat ku senangi. Aku tidak pernah dibelai manja sebegitu. Jika di rumah aku selalu diketepikan oleh ibuku dan yahku kerana mereka lebih mementingkan adikku dari aku. Aku hilang kasih sayang dari mereka. Tapi apabila aku bersama dengan yusri. Aku dapat rasakan keseronakan dibelai dan dimanja.

Malam ini aku akan bertemu dengan yusri di belakang tandas. Tidak sabar untuk aku berjumpa dengan mereka. Mengikut kata aswadi, rakan yusri pada tengahari tadi, yusri menantiku selepas lampu bilik dorm di padamkan. Tidak sabar aku untuk berjumpa dengannya.

“kenapa kau beritahu azri tadi yang aku ada abang angkat?”tanyaku kepada muiz
“kenapa? tak boleh ke?”tanya muiz
“kau nak malu kan aku ke?”tanyaku lagi
“malu apa lak?”
“yela, lepas ni mesti azri kecoh kat semua orang yang aku ni kekasih yusri”kataku
“kekasih?aku cakap tadi yang yusri tu abang angkat kau,bukannya kekasih! Atau kau memang kekasih dia?”soal muiz serius
“lantak ar kalau aku ni kekasih dia.yang kau sibuk pehal?”
“Ya Allah,azmir. berdosa tau bercinta dengan kaum sendiri! Kau nak jadi apa ni?kalau mak dan ayah kau tahu pasal ni. mati kau.”tegas muiz
Aku terdiam. Memang betul kata muiz. Tapi aku tak boleh nak menafikan perasaan aku ini pada yusri.
“kau nak pergi mana tu?kau nak jumpa yusri ke? Cukup-cukuplah mir!”jerit muiz bila melihatku melangkah keluar dari bilik dorm.

aku berdiri dibucu koridor blok A2 yang menjadi asrama lelaki  bagi pelajar tingkatan tiga. Pemnadangan dari koridor tersebut terus ke padang hoki. Aku dapat melihat jelas yusri sedang berlatih hoki dengan rakan-rakannya. Memang benar kata muiz. Aku sudah berubah. Aku menjadi seseorang yang sukakan lelaki,homoseksual atau gay. Setiap kali aku melihat yusri aku begitu gembira bagaikan dilamun cinta. Yusri sedar bahawa aku sedang melihatnya bermain dan sesekali dia akan melambai ke arahku sambil tersenyum dan mengenyitkan matanya yang kuyu itu. Aku bagaikan nak gila melihat gelagat yusri.

“mir, hujung minggu ni aku nak balik rumah”kata muiz yang hanya bertuala ketika kami sama-sama melangkah masuk ke dalam bilik air.
“kenapa?”tanyaku
“hari sabtu nanti hari jadi kakak aku”kata muiz
“oo. Sampaikan salam aku kat dia”kataku lalu menangalkan baju
“sampaikan?,kau tak nak ikut sekali ke?”tanya muiz
“buat apa, majlis tu nanti untuk keluarga kau je.”
“apa lah kau ni. aku dah anggap kau tu macam ahli keluarga aku gak. Kau ikut aku nanti tau”kata muiz bersungguh-sungguh
Aku terdiam. Aku memandang muiz melangkah masuk ke dalam bilik tandas.sebelum muiz mengunci pintu, muiz menanggalkan tuala yang menutupi badannya. Dadaku berombak apabila melihat muiz berbogel.aku segera masuk ke dalam bilik tandas sebelah.

Aku sedikit pelik,jika sebelum ini aku tidak merasakan apa-apa ketika melihat muiz atau lelaki lain berbogel,tapi sebentar tadi aku merasakan lain. Aku tidak pernah merasakan begini sebelum ini. seolah teruja atau berahi melihat kaum sendiri berbogel. Memang sah,aku dah berubah!

~bersambung~

Aku Kan Ada ~part 7=~Asrama -part 5- ~



~Asrama -part5- ~

Aku menjadi binggung. Aku tidak mengerti apa yang sedang berlaku. Aku melihat arshad mula mengigil. Arshad sebenarnya seorang yang penakut. Tapi berani untuk membuat kesalahan Cuma takut untuk menghadapi hukuman. Aku hanya mengenali dua dari empat lelaki yang berada di dalam bilik itu. Yusri dan aswadi merupakan pemain hoki sekolah yang popular, lagi dua lelaki itu tidak ku kenali,namun aku percaya mereka juga adalah pelajar senior.

“wei budak, aku nak lepas ni kau balik dorm kau. Jangan kau datang kat sini untuk isap rokok lagi. paham! Dah berambus!”marah lelaki yang menagkapku tadi kepada arshad. arshad berlari laju menuju ke bilik dormnya.
“kenapa kau lepaskan budak tu?”tanya seorang lagi lelaki dalam bilik itu.
“aku dah hilang mood dah. Baik aku balik tidur”kata lelaki itu lalukeluar dari bilik
“kau makanlah sorang-sorang budak ni yus,makan sampai puas!”kata aswadi lalu berjalan keluar dari bilik di ikuti lelaki yang menangkapku tadi.

“mir tak apa-apa?”tanya yusri
“ok je”jawabku.
Lampu bilik di padam yusri.kami berdua berjalan keluar bersama dari bilik.

“abang nak buat apa sebenarnya tadi dengan dorang?”tanyaku
Yusri tersenyum.tidak menjawab soalanku.
“dah jom ikut abang”kata yusri lalu menarik tanganku.

Kami berdua berjalan berpimpinan tangan. Aku tidak tahu kemana yusri ingin membawaku. Sesekali yusri menyuruhku tunduk apabila ada cahaya dari suluhan lampu suluh warden yang membuat rondaan. Aku dan yusri duduk berdua di koridor blok lama di belakang surau. Suasana agak gelap hanya cahaya lampu jalan yang menerangi penjuru bangunan.

Muiz sedar dari tidurnya. Perutnya tiba-tiba memulas sakit. Muiz tidak tahan ingin membuang air. Muiz berjalan perlahan ke katil azmir. selimut diselak muiz dan alangkah terkejutnya muiz apabila mendapati azmir tiada. Di sebalik selimut itu terbaring keras bantal peluk milik azmir. muiz masak dengan perangai sahabatnya itu. Azmir tidak serik-serik lagi. muiz pasti azmir sekarang ini sedang merokok bersama arshad. Muiz segera ke tandas. Perutnya sakit untuk membuang air.

“kau nak tak rokok ni?”tanya kawan aswadi ketika mereka bertiga kembali ke bilik dorm.
“simpan jela.”jawab aswadi
“qimie,kau nak tak?”
“kau simpan jela dulu Ed”kata qimie atau nama sebenarnya hakimi
“kenapa muka kau masam je ni?”tanya ed atau Syahid kepada aswadi
“aku tak paham lah dengan yusri tu,selama ni kalau dapat je budak terus on,tapi malam ni lak lain. Dah la budak tu jambu sangat ku tengok. Yusri lak lelebih. Nak makan sorang ar tu”rungut aswadi
“lantak dialah”balas hakimi

Aku melabuhkan punggungku disebelah yusri. Kami berdua duduk di atas tangki air besar. Aku tak tahu lak tempat ini boleh masuk, cantik lak tu permandangan kat sini. Yusri memeluk badanku supaya bersandar di badannya. Aku mengemgam erat tangan yusri. Terus terang ku katakan, yang aku sebenarnya tidak pernah menyangka aku akan berbuat begitu kepada yusri yang merupakan seorang lelaki. Lelaki yang meragut keterunaanku.

“cantik kan langit malam ni?”kata yusri memulakan perbualan
“erm”jawabku
Yusri mencium dahiku. Kepalanya digesel-geselkan ke kepalaku
“kenapa abang jadi macam ni?”tanyaku
“jadi apa?”
“suka kat lelaki”kataku
Yusri terdiam. Bunyi cengkerik mengantikan suara yusri kini. Yusri terdiam agak lama.
“abang jadi mangsa”katanya
“mangsa?”
“azmir muda lagi. banyak benda tak tahu.lambat laun nanti azmir akan mengerti”kata yusri

Mulutku terkunci. Banyak persoalan mula timbul di benak fikiran ini. awan langit yang gelap itu di limpahi dengan cahaya kerdipan bintang mengantikan bulan yang tidak muncul pada malam ini. suasana dingin menikam tulang. Aku mengigil sedikit. Yusri memeluk ku erat. Agaknya sedar akan ksejukan yang ku alami. Yusri merapatkan bibirnya k leherku. Leherku disedut dan hisapnya manja. Bulu roma ku meremang tak kala lidahnya menjilat-jilat telingaku.

Hampir sejam aku duduk berdua dengan yusri di tangki air. Yusri menghantarku kebilik. Yusri sempat mencium pipiku sebelum berlalu pergi. Aku hanya tersenyum. Aku kembali ke katilku. Sedikit terkejut melihat katilku tidak seperti yang ku tinggalkan tadi.

“baru balik ke?”tegur muiz
“haaii terkejut aku”aku terkejut apabila mendapati muiz masih belum tidur lagi
“dah puas ke tadi?”tanya muiz
“puas? Apa yang puas?”tanyaku hairan
Aku melabuhkan punggung ku ke katil.
“berdating dengan yusri”kata muiz
“apa?macam mane kau tahu?”tanyaku
“aku nampak kau dengan dia tadi berpelukan kat atas tangki air kat blok D”
Aku terkejut. Dadaku berombak-ombak.
“kau memang dah berubah kan sekarang ni”tambah muiz lagi
Aku tidak berkata apa-apa, aku lantas baring dan menarik selimut bagi menutupi badanku
“mir, kau tahu tak apa yang kau buat tu salah.”kata muiz
“dulu kau gak yang tak suka bila yusri buat kau macam tu tapi kenapa sekarang dah lain?”
“mir,aku tak nak kau berubah”tambah muiz lagi
Aku hanya berdiam diri. Suasana sunyi. Hanya bunyi kipas yang berputar ligat di syiling kedengaran. Begitu juga dengan dengkuran dari pelajar lain.

“yusri,sini jap”panggil aswadi
“pehal?”tanya yusri bila mendekati aswadi yang sedang duduk dengan hakimi di dalam kelas
“hujung minggu ni nak keluar tak?”tanya hakimi
“pergi mana?”
“macam biasa lah. Aku nak keluar dengan awek aku.  Wadi pun nak keluar dengan awek dia gak. Kau ajak lah awek kau sekali”cadang hakimi
“ok boleh je.”kata yusri
“aku nak kau bawak Julia,awek kau bukan dengan budak jambu tu”tegas aswadi
“pehal kau cakap macam tu lak?”soal yusri kehairanan
“sekarang ni aku nampak kau dengan budak jambu tu bukan main rapat lagi.”kata aswadi
“budak tu aku dah anggap macam adik aku.sebab tu aku rapat dengan dia”
“memangla rapat,sebab hari-hari kau leh dapat”perli aswadi
“dapat ape?”
“eleh,tak payahla kau nak berdalih lagi.buat-buat tak tahu lak”
“bukan senang nak dapat kat dalam ni.kalau dah dapat seorang,kena jaga elok-elok,jangan sampai terlepas.”kata yusri sambil tersenyum.
~bersambung~

20 August 2011

Aku Kan Ada ~part 6=~Asrama -part4- ~



~Asrama -part4- ~

Azmir berjalan masuk bersama yusri ke dalam tandas. Dari jauh, muiz melihat azmir dan yusri berjalan berdua ke dalam tandas. Muiz merasakan lain melihat gaya yusri dan azmir. muiz berdiri.

“kau nak pergi mana pulak ni?”tanya azri
“ri,kau tunggu sini jap,aku nak pergi toilet gak lah.tetibe je nak terkencing ni”kata muiz lalu berjalan laju menuju ke tandas.

Semasa aku berada di dalam tandas yusri hanya tersenyum memerhatikan tingkah laku ku. Aku membasuh tangan di sinki. Memandangkan tiada orang di dalam tandas,yusri berani memelukku dari belakang.

“tak nak la bang.”kataku sambil cuba merungkaikan pelukan yusri.
“kenapa ni?abang sayanglah kat azmir”kata yusri lalu memelukku lagi
“saya rimas lah.”kataku yang kemudiannya menolak kuat badan yusri.
“adik, abang sebenarnya teringin nak ada adik lelaki macam azmir tau. Abang tak de adik lelaki. Jadi bila dapat adik lelaki macam azmir ni abang rasa bahgia sangat.”jelas yusri. Aku hanya membatukan diri.
“mir. Mir jadilah adik abang k. abang akan jaga mir elok-elok. Mir cakap je kat abang kalau ada budak yang buli mir ke yang kacau mir ke, mir cakap je dengan abang. Abang akan ajar budak tu. Abang tak nak dorang gangu adik abang, abang sayang sangat kat azmir”kata yusri. Aku begitu terharu mendengar kata-kata yusri. Setiap baris kata yang lahir dari mulutnya kedengaran begitu tulus dan ikhlas, ditambahkan lagi dengan air mukanya yang manis. Aku dapat rasakan kata-kata yusri adalah ikhlas.

Aku terkejut apabila mendengar bunyi tapak kasut di muka pintu tandas. Kelihatan muiz berjalan masuk mendekatiku. Air muka yusri berubah marah dan bengis.

“mir,kau buat apa dengan dia?”tanya muiz
“yang kau sibuk pehal?”tanya yusri sambil menolak-nolak badan muiz.
“bang jangan. Ni kawan baik saya, muiz”kataku
“muiz?kawan baik?kau nak tahu aku sape?aku ni abang angkat azmir. aku nak jumpa dia,salah ke?”tanya yusri dalam nada meninggi
“abang angkat?”muiz pelik
“kenapa?tak boleh ke?”tanya yusri
“mir,betul ke ni?”tanya muiz kepadaku
Aku berdiam diri.kepala aku terangguk dua kali.
Air muka muiz berubah. Muiz terkejut. Tidak menyangka bahwa kawan karibnya masih lagi berhubung dengan yusri walaupun sudah dilarangnya.
Aku melangkahkan kaki keluar dari tandas. Aku mula malu dengan muiz.

“lepas ni kau jangan kacau azmir lagi. dia tu adik aku kau paham?!”tengking yusri
“aku tak kira,kau tu yang jangan kacau azmir lagi. azmir dah ceritakan apa yang kau buat kat dia. Kenapa kau buat benda tu kat dia hah?”tanya muiz dengan lantang dan berani
“oo sudah pandai melawan ye,kau fikir kau sape hah?azmir tu handsome,aku suka kat dia sebab tu aku buat dia jadi adik angkat aku. Tak kan dengan kau lak. dah lah tak handsome,buruk aku tengok! Aku malas nak layan budak macam kau ni la, kira kau bertuahlah aku tak belasah kau kat sini”kata yusri sambil menolak badan muiz dan berlalu pergi.
Muiz tertunduk diam. Cukup malu dirasakannya bila mendengar kata-kata hinaan daripada yusri.

Malam itu sekali lagi aku mengajak arshad merokok di belakang tandas blok senior. Tepat pukul 12 malam, apabila semua pelajar sudah tidur begitu juga dengan muiz yang tidur awal sejam dari tadi,aku melangkah keluar bilik dorm secara senyap-senyap untuk ke dorm arshad.

Aku hanya berselipar jepun melangkah senyap agar tiada siapa yang sedar akan aku yang masih belum tidur lagi. mataku meliar memandang sekeliling dalam kegelapan malam. Langkahku terhenti apabila mendengar bunyi derapan kaki dari arah bawah tangga menuju ke tingkat atas. Di tingkat aku berdiri sekarang. Aku mula mengatur langkah ke tandas berdekatan.

“woi!”jerit seseorang dibelakangku.
Akhirnya aku tertangkap. Aku berdiri kaku.langkahku dimatikan.
“kau nak pergi mana?”
“tan.tan..tandas”jawabku tersangkut-sangkut
“tak kan kat sebelah sana tak de toilet sampai kau kena ke sini lak?”tanya lelaki tersebut.
Aku terdiam. Suasana gelap begitu menyukarkan aku untuk melihat dengan siapa aku bercakap.
“kau nak pergi isap rokok kan?”tanya lelaki itu lagi.
“bukanlah.”
“tak payah nak tipu aku lagi.aku dah tangkap seorang budak junior tadi yang try nak isap rokok kat port biasa.kau pun nak pergi isap rokok kan?”
“mane ade”
“dah ikut aku”tarik lelaki itu
Aku hanya mengikut lelaki tersebut. aku tidak melawan. Aku akur dengan kehendaknya.

Akhirnya aku dibawa ke dalam sebuah bilik. Di situ terdapat empat pelajar senior dan seorang pelajar sebaya denganku. –arshad. Aku terkejut apabila melihat arshad yang sedang tertunduk. Aku bertambah terkejut melihat yusri turut berada di situ.

“ni kawan kau kan yang nak isap rokok dengan kau?”tanya lelaki tadi.
“ye”jawab arshad
“ni sorang lagi budak yang isap rokok kat port biasa tu”kata lelaki itu kepada rakan-rakannya.
“azmir isap rokok dengan budak ni ke?”tanya yusri
“ye”jawabku pendek.
Yusri melangkah merapatiku.
“aku rasa malam ni kita lepaskanlah je budak-budak ni”kata yusri
“pehal lak nak lepaskan dorang ni?”tanya seorang kawan yusri bernama Aswadi
“biarlah untuk malam ni. korang ada rokok tak?”tanya yusri kepadaku
“ni”aku mengeluarkan sekotak rokok dunhill 14 yang baru ku beli pada hari jumaat lepas ketika kami semua keluar dari asrama untuk solat jumaat di masjid berdekatan. Aku mengambil peluang dengan kawan-kawanku untuk keluar membeli rokok.
“kita rampas je rokok budak-budak ni.”kata yusri
“tak buat tu ke?”tanya lelaki yang menagkapku tadi
“lain hari”kata yusri
“kalau kau tak nak,kau boleh bla. Aku nak budak jambu ni”kata aswadi
“wei. budak ni aku punya.”kata yusri lalu berdiri di hadapanku
“kau nak makan sorang?”tanya aswadi
“budak ni special untuk aku.”kata yusri


~bersambung~

18 August 2011

Aku Kan Ada ~part 5=~Asrama -part3- ~



~Asrama -part3- ~

Yusri kemudianya ke padang hoki. Sebelum dia mengambil kayu hoki yusri sempat mengenyitkan matanya ke arah aku. Aku hanya membalas dengan sebutir senyuman kosong.

“kau pergi mana dengan yusri?”tanya muiz ketika menghampiri aku yang sedang duduk di bangku
“tak de mana”jawabku
“mir,kau kawan aku,sejak kita masuk sekolah ni kau dah banyak berubah. Dulu kau tak macam ni,kenapa ni?”tanya muiz lalu duduk di sebalahku
Aku hanya berdiam diri. Hatiku sedih, mengenangkan apa yang ku lalui sepanjang disini. betul kata muiz, aku banyak berubah, semua ni akibat dari pergaulan dengan rakan-rakan yang salah iaitu rakan-rakan yang bermasalah.
“mir,kau ok ke?”tanya muiz sambil mengusap lembut bahuku
“aku nak pergi mandi.aku letih ni”kataku lalu bangkit dari bangku dan berjalan lemah ke bilik dorm. Aku sempat menoleh ke arah yusri. Yusri sedang leka bermain hoki dengan teman-temannya.

Ketika mandi aku menyentuh lubang duburku. Bengkak di duburku semakin susut. Tapi rasa perit masih ada bila aku menyentuhnya dengan kuat. Aku mula menangis. Hatiku tersentuh dengan kata-kata kawan baikku muiz sebentar tadi.

“belum pernah kau pergi prep ni kenapa malam ni kau nak pergi lak?”tanya aswadi kawan yusri
“biarlah,sibuk jela kau ni”kata yusri

Yusri dan aswadi masuk beriringan ke dalam bilik prep. Disitu aku dan muiz sedang mengulangkaji pelajaran. Aku sedang menyiapkan kerja sekolah subjek sains yang diberi cikgu pada pagi tadi.

“muiz aku nak pergi toilet jap ek”kata ku apabila melihat yusri dan hadi masuk ke dalam bilik prep.
“oh ok”kata muiz
“kau jaga barang aku ni ek.”
“kau jangan pergi lama pulak”kata muiz
Aku berdiri dan berjalan laju keluar dari bilik prep. Mata yusri dapat menangkap kelibatku keluar dari bilik prep.
“korang tunggu sini jap.aku nak ambil barang”kata yusri lalu meninggalkan aswadi dan beberapa orang kawannya lalu mengejar azmir.
Muiz perasan akan perilaku yusri.muiz mula merasakan ada yang tidak kena. Azmir keluar dari bilik prep setelah yusri masuk dan kini yusri mengikuti azmir setelah azmir keluar dari bilik prep.

“hi adik abang,tangah buat apa tu?”tegur yusri ketika melihat aku membasuh muka di sinki.
“basuh muka.”kataku terkejut melihat yusri di depan pintu masuk tandas.
“tak payah nak basuhla,muka adik ni dah handsome dah”kata yusri lalu menghampiriku
“erm abang..abang lagi handsome”balasku tersekat-sekat
“sesuailah kita ni kan”kata yusri lalu memelukku dari belakang
“ape ni bang,saya tak nak la”kataku sambil cuba melepaskan pelukan yusri
Yusri kemudiaanya mencium leherku.aku kegelian
“tak nak la bang,geli la”kataku sambil meronta-ronta.

“mir?ape ni?”jerit muiz ketika berdiri di muka pintu tandas. Yusri serta-merta melepaskan pelukan dari badanku.
“woi,kau sini kau!”panggil yusri
“korang buat apa ni?”tanya muiz
Aku terkelu.tidak dapat mengeluarkan kata-kata.
“kalau kau bagitau orang,memang lebam muka kau.kau nak aku belasah kau kat sini?hah?!”ugut yusri
“tak nak”jawab muiz perlahan
“kalau macam tu,lebih baik kau diam.paham!”
Muiz mengangukkan kepala. Yusri kemudiaannya meninggalkan aku dan muiz di dalam tandas.
“apa nak jadi dengan kau ni mir?apa yang kau buat dengan yusri tadi?kenapa yusri peluk kau macam tu?”soal muiz bertubi-tubi. Aku mula berasa malu dan sebak. Aku kemudianya berlari ke bilik dorm. Disitu tiada siapa yang ada. Aku ke katilku dan menyelubungkan diriku dengan selimut. Aku menangis terseak-esak di dalam selimut.

“mir,kau ok tak ni?”tanya muiz sambil menepuk badanku yang masih diselubungi selimut.
“aku..aku malu iz”kataku dalam esak tangis
“dah la tu. Aku kawan kau,takkanlah kau nak malu kot.”pujuk muiz
“kalau budak-budak lain dapat tau pasal ni,mesti dorang tak nak kawan dengan aku lagi.mesti dorang akan ejek-ejek aku”kataku dalam sebak
“aku kan ada..aku kan kawan kau”kata muiz dengan tenang.

Tidak lama kemudiaan. Aku menyelak kain selimut yang menutupi tubuhku. Air mataku ku kesat. Muiz hanya tersenyum memandangku. Aku tertunduk malu.

“dah jangan menangis lagi. kalau budak lain nampak kau menangis mesti kau akan diketawakan oleh mereka”kata muiz lalu mengusap-usap rambutku.
Aku memeluk muiz.

Selepas tamat kelas subjek Geografi,waktu rehat pun bermula. Aku muiz dan Azri keluar bertiga beriringan ke kantin sekolah. Pagi ini aku rasa lebih segar dan hatiku girang. Muiz banyak membantu aku menenangkan diri pada malam tadi. melihat muiz yang berjalan di sebelahku kini,menambahkan lagi kegembiraanku.

“hujung minggu ni kau balik rumah ke?”tanya azri
“tak tahu lagi la”jawab muiz.aku hanya mengangukkan kepala.
“aku rasa aku balik la. Ayah aku nak bawak aku pergi memancing kat laut nanti”kata azri
“kau reti ke memancing?”tanya muiz
“retilah.”
Aku hanya tersenyum mendengar perbualan mereka. Namun senyuman yang terukir di wajahku tidak lama. Kelibat yusri yang muncul bersama-sama temannya membuatkan air muka ku berubah sama sekali. Aku harus beredar dari sini sebelum yusri sedar akan kehadiranku di kantin ini.

“kau nak pergi mana?nasi lemak kau ni belum habis lagi”tanya muiz
“aku nak pergi toilet jap”kataku lalu bingkas bangun dari bangku dan meluru laju ke tandas.
Yusri yang sedang berbual-dengan kawannya perasan akan kelibat azmir yang tergesa-gesa keluar dari kantin. Yusri lantas berdiri dan berjalan laju mengejar azmir.

“hey adik abang, nak pergi mana ni?”tegur yusri sambil memeluk bahuku.
“eh abang,sa..sa..saya nak ke..ke tandas”jawabku terketar-ketar.
“abang temankan ek”kata yusri
“tak payahlah bang”kataku
“tak pe abang temankan”kata yusri

~bersambung~

16 August 2011

Aku Kan Ada ~part 4=~Asrama -part2- ~



~Asrama -part2- ~

Esok petang setelah tamat sesi persekolahan, aku, muiz dan kawan-kawanku yang lain turun ke padang sekolah untuk bermain bola. Ketika sedang khusyuk bermain, aku di kejutkan dengan bunyian nyaring seperti bunyi yang dikeluarkan tikus atau cencorot. Aku mencari dari mana datangnya bunyi tersebut. bunyi tersebut datangnya dari padang hoki bersebelahan dengan padang bola sepak.

“kau kenal ke dengan budak tu?”tanya muiz ketika menghampiriku
Aku hanya terdiam. Tidak menjawab pertanyaan muiz. Yusri tersenyum melihatku sambil melambai-lambaikan tangan.
“tu yusri kan,budak senior yang main hoki kat sekolah kita ni kan?”tanya muiz lagi
“entah, dah jom kita sambung main”ajakku sambil menarik lengan muiz

Yusri memanggil budak junior dari tingkatan satu yang sedang duduk di tepi padang bola.

“wei budak sini jap”panggil yusri
“nama kau ape?”tanya yusri ketika budak lelaki itu menghampirinya
“Saiful”jawab budak tersebut
“saiful pergi kat abang yang pakai baju t-shirt hitam belang merah tu,kata kat dia yang abang nak jumpa dia”arah yusri
“abang yang tu ke?”tunjuk saiful ke arah aku
“ye,abang tu. Pergi jumpa dia sekarang”arah yusri

saiful melangkah laju ke tengah padang bola menghampiriku.

“wei yus, cepat ar main”ajak kawan yusri
“kejaplah,korang mainlah dulu”kata yusri
“lantak kau ar”kata kawannya itu

Saiful menahan aku dari bergerak ditengah padang

“wei kau kenapa tahan aku ni?”marah aku
“err maaf bang,tapi abang yang main hoki tu nak jumpa abang”kata saiful
“pehal ni mir?”tanya muiz
“tak tau ar.kau pergi kat abang tu balik,kau cakap kat dia aku tak nak jumpa dia lagi.aku sibuk”kataku

“apa?dia kata macam tu?”yusri sedikit bengis mendengar kata-kata aku yang disampaikan oleh saiful
“kau pergi kat dia balik,kau cakap kalau dia tak nak rahsia dia terbongkar,lebih baik dia datang jumpa aku sekarang”kata yusri lalu menolak saiful. Saiful berlari mendapatkan aku semula. Yusri tersenyum apabila melihat aku datang kepadanya.

“kau kenapa tak nak jumpa aku?kau nak aku bagitau kat warden pasal kau isap rokok kat belakang tandas semalam ke?”perli yusri
Aku hanya tertunduk diam.
“dah sini,ikut aku jap.”
“pergi mana bang?”soalku lemah
“ikut je aku.kalau tak..”
“yela”aku akur dengan permintaan yusri.

Yusri berjalan dihadapan aku. Aku hanya mengikuti kemana yusri membawaku. Muiz pula hanya memandang hairan aku dari tengah padang.

“nama kau sape?”tanya yusri
“Azmir”jawabku
“kau form berapa?”
“three”
“dah masuklah”arah yusri ketika membuka pintu stor peralatan berkebun.
“nak buat apa kat sini bang?”tanyaku
“masuk je la”arah yusri.

Yusri mengunci pintu bilik stor apabila kami masuk ke dalam bilik tersebut. yusri datang merapatiku. Aku melangkah ke belakang menjauhinya.

“tak nak la bang. Saya tak suka lah”kata aku sambil menepis-nepis tangan yusri yang cuba memelukku
“kalau kau nak selamat,kau ikut je cakap aku paham!”tegas yusri
“tak suka lah.”
“lama-lama nanti kau sukalah”kata yusri lalu memeluk aku.
“sakit lah.aku dah tak nak tu tak nak la”kataku lalu menolak badan yusri dengan kuat.
“kau dah berani melawan aku ye. Ok aku jumpa warden sekarang,aku bagitau dia pasal apa yang kau buat malam tadi”kata yusri lalu berjalan ke arah pintu stor
“bang nanti”panggil aku
Yusri berhenti dari melangkah
“ok,tapi jangan lah buat macam malam tadi.sakit la”kataku
“ok aku tak buat. Tapi aku nak kau tolong aku sikit”kata yusri lalu merapati aku.
“tolong apa?”tanyaku
“duduk kat kerusi tu”arah yusri
Aku duduk di kerusi kayu bersebelahan cangkul. Yusri menghampiriku. Tanganku diambilnya lalu diletakkan ke arah bonjolan di seluar pendeknya yang berwarna putih.
Aku meramas-ramas bonjolan besar itu.
“isap”pinta yusri ketika melondehkan seluarnya.
“geli la bang.tak naklah”kataku lalu memalingkan muka ke tempat lain. Batang zakar yusri yang sedang mengeras itu di acukan ke mulutku.
“isap aku cakap”arah yusri sambil menarik rambutku
“buka mulut”kata yusri sambil mengetuk-getuk batang zakarnya ke bibirku. Aku membuka mulut dan batang zakar yusri di rodok ke dalam mulutku.
“ueekk”aku mula nak termuntah apabila kepala zakarnya mencecah anak tekakku.
Yusri mula mendayung laju batang zakarnya ke dalam mulutku.
Mukaku mula berpeluh dan merah-kemerahan.mulutku naik kebas kerana terlalu lama aku mengolom batang zakar yusri. Tidak semena-mena yusri menekan dalam batang zakarnya ke mulut aku. Aku hampir tersedak, air mani putih,berlendir dan hangat itu memenuhi rongga mulutku. Aku tak berdaya nak menealannya lalu terbatuk-batuk memuntahkan air mani yusri.

“puas aku hari ini.dapat budak jambu yang pandai melayan aku ni”puji yusri. Yusri kemudiaannya berlutut di hadapanku. Mulutku yang masih melekat sisa air maninya di jilat dan diciumnya. Amat jijik ku rasakan. Yusri kemudiaannya membuka seluarku. Batang zakarku yang masih lembik dilancapkannya. Mulut aku tetap diciumnya.lidah aku dihisapnya. Lama-lama jijik yang kurasakan bertukar nikmat. Suatu pengalaman yang belum pernah ku rasakan. Yusri lah orang pertama yang melancapkan aku dan orang pertama yang mencium bibirku. Aku hampir tidak keruan.batang zakarku mengembang-gembang dan kemudiaannya memuntahkan dan memancutkan begitu banyak lendir putih.

Setelah pintu bilik stor tadi ditutup. Aku dan yusri berjalan beriringan ke padang sekolah.

“amecam?best tak?”tanya yusri
Aku hanya berdiamkan diri. Memang aku jijik dengan apa yang berlaku tadi,namun cara yusri melancapkan aku dan mencium aku adalah sesuatu perkara yang seronok yang belum pernah ku rasakan.
“best tak aku lancapkan batang kau tadi?”soal yusri lagi
“lancap?apa tu?”tanyaku yang tidak mengerti istilah lancap ketika itu
“benda yang aku buat kat kau lah,yang sampai keluar air mani”terang yusri
Aku hanya tertunduk.tak tau apa yang patut ku jawab.
“kau ada abang?”tanya yusri
Aku mengelengkan kepala.
“kakak?”
Aku masih mengelengkan kepala.
“saya ada adik je”kataku
“oo kalau macam tu,kau jadi adik angkat aku nak?”tanya yusri
“abang jadi abang angkat saya?”
“nak tak?”
“hurm”aku tidak menjawab pertanyaan yusri

~bersambung~

14 August 2011

Aku Kan Ada ~part 3=Asrama~



Aku Kan Ada: ~Asrama~

Ketika aku di sekolah asrama penuh,muiz lah yang menjadi kawanku yang selalu membantu aku. Walaupun aku selalu mencari pasal dengan budak-budak lain,dan bergaduh dengan mereka.muiz yang tidak ada kena mengena turut ditarik sama. aku bergaduh,muiz pasti bergaduh sama membantu aku,aku dirotan,muiz juga turut dirotan sama,aku didenda,muiz juga pasti didenda sama. muiz sudah banyak kali melarang aku dari membuat hal,namun sedikit pun tidak ku endahkan.

Namun peristiwa pada satu malam amat memberi kesan padaku. Ketika aku di perangkap oleh pelajar “seniorku”. Segalanya terjadi ketika aku sedang merokok di belakang tandas di blok mereka. Hanya tempat itu sahaja yang agak terpencil dan tersorok dari orang ramai khasnya warden untuk melakukan rondaan.

Setelah lampu di padamkan pada pukul 11 malam. Aku hanya berseorangan sahaja pergi ke tempat itu memandangkan seorang lagi kawanku,arshad tidak jadi untuk mengikut sama. muiz pula hanya berdiam diri,sudah banyak kali dia melarang aku ke sana untuk merokok. Namun sedikit pun tidak ku pedulikan.

Aku memang seorang yang berani. Sebab itu aku tidak kisah sangat melalui jalan gelap ke blok itu. Setibanya di situ,aku mengeluarkan kotak rokok. aku mencangkung sambil merokok. Malam itu begitu dingin. Walaupun aku memakai sweater namun kedinginan malam tetap terasa. Tiba-tiba aku terkejut apabila ada tangan menepuk bahuku

“kau buat apa kat sini?”tanya seorang pelajar senior yang tidak ku kenali kerana kegelapan malam itu menyukarkan aku untuk mengecamnya,tapi bedasarkan bunyi suara dapat ku pastikan dia ini merupakan pelajar senior.
“ermm er takde ape bang”kataku lalu menyorokkan batang rokok di belakangku
“kau isap rokok kan?”tanya pelajar itu lagi
“mane ade”kataku
“meh sini aku tengok”kata pelajar itu lalu menarik tanganku. Batang rokok ku lepaskan dari jari terjatuh ke lantai.
“itu apa tu?”
“maaf bang.”
“maaf-maaf,aku report kat warden nanti.kau nak aku report kat warden?”tanya pelajar itu yang suaranya agak tegas
“jangan bang.tolong bang”rayu aku
“dah ikut aku jumpa warden”pelajar itu menarik tanganku.aku meronta-ronta
“tak nak bang. Saya bagi abang rokok sebatang”kataku
“tak payah kau nak rasuah aku.aku tak isap rokok”kata pelajar itu lalu menarik tanganku
“bang tolonglah bang saya mengaku saya salah,janganlah report kat warden,nanti saya kena buang sekolah”rayuku
“tahu kau takut.habis tu yang kau berani isap rokok kat sini pehal?”tanya pelajar itu.aku hanya membisu
“dah ikut aku”tarik pelajar itu. Pelajar itu menarik tanganku menuju ke dalam sebuah tandas. Memandangkan tandas itu lampunya terpasang,maka dapatlah aku melihat rupa pelajar itu. Aku agak terkejut apabila mendapati seorang pelajar senior yang merupakan pemain hoki sekolah ini dapat menangkap kegiatan aku.
“buat apa kat sini pulak?”tanyaku kepada Yusri
“diam boleh tak.aku bawak kau kat wrden nanti nak?”bisik yusri dengan kuat
“tak nak bang”kataku lalu mengikut yusri.

yusri menolak aku ke dalam cubicle tandas. Selepas yusri masuk sama ke dalam cubicle,Pintu tandas di kuncinya. Aku pelik melihat yusri datang merapatiku sambil wajah kacaknya tersenyum nakal melihatku. Tanganku ditariknya bagi merapatinya. Aku betul-betul dilanda kehairanan dengan tingkah laku yusri.

“ape ni bang?”tanyaku bila yusri menolakku ke dinding
“diam”kata yusri.muka dan badanku kini melekat di dinding tandas.aku dapat mendengar yusri membuka zip seluar slacknya.

Yusri kemudiaanya memeluk aku dengan kuat lalu tangannya mencapai tali seluar track aku. Aku terkejut sambil cuba menjerit.namun yusri menutup mulutku

“diam! Kalau tak aku bagi tau warden yang kau isap rokok!”ugut yusri.

Aku mulai takut. Memandangkan badan yusri yang tegap dan tinggi mustahil bagiku untuk melepaskan diri dari pelukan gagahnya. Seluarku dilondehkannya hingga ke paras lutut.

Kemudiaan aku dapat merasakan objek panjang dan hangat bergesel-gesel di celah duburku. Aku memejamkan mata. Aku takut,apa sebenarnya ingin dilakukan yusri kepadaku. Sudahlah seluarku dilondehkannya. kini aku menjadi semakin takut dengan apa yang ingin dilakukan yusri kepadaku.

Kemudiaan aku dapat merasakan jari yusri menyapukan sesuatu cecair di lubang duburku.aku meronta-ronta. Yusri menghentakkan badanku ke dinding sebagai tanda jangan melawan. Tak lama kemudiaan,aku dapat rasakan seolah-olah ada sesuatu objek cuba di masukkan ke dalam duburku. Bentuknya seperti batang cota,Cuma hangat.objek itu Cuma di masukkan separuh,dan aku mula merasakan kesakitan yang teramat sangat. Aku meraung namun suara yang keluar dari mulut ku amat perlahan kerana tangan yusri masih menutupi mulutku.

Badanku mengigil menahan kesakitan. Begitu perit sekali duburku.sakit yang tidak terperi. Aku cuba menolak yusri. Tapi yusri menindihkan badannya ke badanku. Objek tadi terkeluar dari lubang duburku. Kini ku pasti,objek tumpul dan keras tadi adalah batang zakar yusri. Begitu besar dan panjang dan begitu perit sekali lubang duburku dirodoknya.

Yusri memeluk badanku. Sedikit demi sedikit batang zakarnya masuk ke dalam lubangku. Semakin lama semakin dalam. Pedih,sakit dan peritnya hanya Allah sahaja yang tahu. Aku menangis kesakitan. Sambil yusri menyorong keluar masuk batang zakarnya secara perlahan-lahan. Air mataku mengalir deras membasahi pipi dan mukaku. Yusri mula mendayung laju.dari perlahan menjadi semakin laju.perit sangatku rasakan kini.

“ahh ahhh arghh ah ah ah ah”hanya itu sahaja yang keluar dari mulut yusri.tangannya di alihkan dari mulutku.

Tanganya menarik badanku ke balakang sedikit. Kemudian, tangannya menekan badanku sebagai tanda menyuruh aku untuk tunduk atau rukuk. Aku mula mengeluh kesakitan apabila yusri mendayung kasar dan laju.

“diam..kalau tak nanti,warden tahu mampus kau”ugut yusri lagi. aku hanya mampu mengerang perlahan kesakitan. Kain dari sweater yang ku pakai ku gigit bagi menghilangkan rasa sakit dan mengelak dari terus menjerit kuat.

“arghh ahh yes ahh”yusri menarik batang zakarnya dari lubangku. Air maninya keluar memancut-mancut dengan deras dan banyak menitik di lantai dan terkena punggungku.

Aku berdiri dan memusingkan badan ke arah yusri. Aku sedang melihat yusri sedang membasuh batang zakarnya. Patutlah sakit sangat ku rasakan,batang zakar yusri amat besar,tebal dan panjang. Memang padan dengan bentuk badannya yang tinggi dan tegap.

Aku memakai seluarku kembali.sakit di duburku masih jelas terasa. Yusri hanya tersenyum memandangku. Tiba-tiba bibirku di ciumnya. Dan pipiku di tepuk-tepuknya manja dengan tapak tanganya.

“dah pergi balik masuk dorm kau. Nanti kalau warden buat rondaan kantoi lak nanti”kata yusri.
“macam barua”herdikku
“kau cakap ape tadi?”soal yusri sambil memegang leherku
Aku mengeleng-gelengkan kepala tanda menafikan apa yang ku cakapkan tadi.

Aku ke tandas di blok ku. Aku membasuh duburku. Amat perit ku rasakan. Aku kembali ke tempat tidur. Ku lihat muiz sudah nyenyak tidur. Aku hanya tidur tertiarap.sakit sangat bila aku ingin tidur baring. Air mata aku masih mengalir. Dalam sedu sedan aku cuba melelapkan mata ini. yusri, salah seorang pelajar senior yang kacak dan bergaya di sekolahku dan terkenal dengan kehandalannya bermain hoki dan juga sikap kaki perempuannya berubah menjadi seseorang yang tidak pernahku bayangkan.
Malam kian larut amat sukar untuk aku melupakan perkara yang terjadi sebentar tadi.aku menangis sendirian di dalam selimut.aku menekup mukaku dengan bantal,kesakitan dan kesedihan amat sukar ku tanggung.

~bersambung~

11 August 2011

Aku Kan Ada ~part 2=Sahabat~



Aku Kan Ada: ~Sahabat~

“ade ar”jawabku lalu memejamkan mata.
“malam ni kita keluar nak?aku nak beli barang dapur sikit.kau temankan aku ye”kata muiz yang berdiri di belakang sofa tempat aku berbaring.
“malam ni aku ada hal lah”kataku
“tak pela kalau macam tu”kata muiz lalu berjalan meninggalkanku

Sudah hampir 1 tahun setengah aku duduk bersama dengan muiz. Hanya aku berdua sahaja yang menyewa rumah ini. walaupun sewanya agak mahal,namun muiz sanggup membayar lebih untuknya. Aku pernah mencadangkan kepada muiz agar kami menyewakan rumah ini kepada orang lain juga,tapi muiz tak setuju,rimas katanya bila ramai orang menghuni rumah ini.

“mir,kau balik pukul berapa nanti?”tanya muiz sambil mematikan langkahnya
“tak tahu lagi”jawabku
“kau pasti tidak mahu mengikutiku?”tanya muiz lagi
“ye”jawabku lalu memejamkan mata rapat-rapat.

Laungan kuat azan maghrib mengejutkan aku. Suasana mula berubah pabila aku membuka mataku. Keadaan dalam rumah menjadi suram dan malap. Aku bangkit dari sofa lalu menuju ke luar rumah dengan hanya berseluar jeans sahaja. Baju-baju yang ku jemur di ampaian pada pagi tadi ku ambil. Aku melihat kereta muiz tiada di pekarangan rumah. Aku sedikit pun tidak hairan, memang waktu-waktu petang begini selalunya muiz akan ke taman permainan untuk bermain bola dengan rakan-rakannya. Aku pula hanya sekali-sekala akan bermaian bola dengan mereka.

“hai angkat baju ke bang?”tegur seorang budak lelaki di sebelah rumahku
“ah’ah”jawab ku ringkas sambil tangan ku sibuk mengambil baju-baju di ampaian
“tak main bola ke hari ni?”tanya budak itu lagi
“tak,aku penat ar”jawabku

Budak lelaki itu hanya tersenyum. Budak lelaki itu kemudiaanya menghidupkan enjin motorsikalnya lalu menunggang keluar dari perkarangan rumahnya. Sejak aku dan muiz pindah ke rumah ini. budak lelaki itu selalu menegurku. Namun hingga kini aku masih tidak tahu namanya. Melihat dari bentuk badannya. Umurnya pasti belasan tahun.mungkin dia masih belajar di sekolah menngah di tingkatan tiga atau empat.

Telefon bimbitku berbunyi. Aku segera melangkah masuk ke dalam rumah untuk menjawab panggilan tersebut. baju-baju yang ku angkat di ampaian tadi ku campakkan ke sofa. Panggilan dari muiz

“hello,kau dah bangun ke?”tanya muiz ketika aku menjawab panggilan tersebut
“dah, kenapa?”tanyaku semula
“hmm aku kat kedai mamak ni,lepak-lepak minum dengan budak-budak yang main bola tadi”kata muiz
“oo yeke,jadi pehal kau call aku?”tanyaku
“kau nak pesan apa-apa ke?boleh aku belikan,aku ingat malam ni aku tak nak masak ar.malas”jawab muiz
“tak pe ar,malam nanti aku keluar.aku makan kat luar jela”kataku
“betul ke ni?”tanya muiz lagi
“ye”jawabku
“ermm kalau macam tu tak pe ar,k bye”kata muiz lalu mematikan panggilan.

Malam itu seperti yang dijanjikan ikram akan menjemputku pada pukul 8 malam. Waktu sekarang sudah pukul 8 malam. Aku baru sahaja lepas mandi. Kereta ikram berhenti di luar pagar rumahku.

“siapa tu?”tanya muiz yang sedang membelek buku notanya.
“kawan”kataku yang hanya bertuala sahaja
“kawan mana?”tanya muiz lagi
“kawanlah”kataku yang meluru keluar dari rumah
Muiz hanya memerhatikan langkahku

Aku menghampiri kereta ikram.cermin tingkap kereta diturunkan ikram.

“dah siap ke?”tanya ikram
“belum lagi,saya baru je lepas mandi ni”kataku
“hmm tak pela,awak siaplah cepat. Saya tunggu awak”kata ikram
“baik.tunggu sebentar ye”kata aku lalu bergegas masuk kedalam rumah semula.

Muiz tidak memperdulikan aku. Muiz tekun membaca notanya. Muiz mempunyai tugasan yang perlu disiapkannya pada malam ini.esok pensyarahnya memintanya untuk menghantar tugasan tersebut.

“kau nak balik pukul berapa?”tanya muiz ketika melihat aku memakai kasut di pintu rumah
“tak tau,tak pe,aku ada bawak kunci rumah”jawabku lalu menuju ke kereta ikram. Muiz hanya memandang aku sebelum pintu rumah di tutupnya.

Ikram merupakan insan yang ke-dua menjadi teman lelaki aku. Sebelum ini aku pernah mempunyai teman lelaki yang bernama Yunus,namun setelah berpasangan dengannya hampir dua bulan,akhirnya kami putus,sebab aku yang memutuskan hubunganku dengan dia. Aku tak suka dengan sikapnya yang terlalu mengokong.

Setelah pipi ikram ku cium,akhirnya ikram memandu keluar kereta dari kawasan perumahanku. Muiz aku tinggalkan di rumah sendirian. Aku tidak peduli sangat tentang muiz,muiz pun sudah besar dan pandai berdikari. Malah aku akui muiz lebih matang dari aku.

Aku pasti muiz tahu dengan siapa aku keluar. Lelaki. Muiz tahu yang aku ni meminati kaum yang sama. Muiz juga tahu mengapa aku menjadi begini. segalanya terjadi pada 6 tahun lepas,ketika aku berumur 15 tahun. Ketika aku bersekolah berasrama penuh bersama dengan muiz. Aku dan muiz terpilih untuk ke sekolah berasrama penuh kerana prestasi cemerlang kami dalam peperiksaan ketika itu muiz sedang bersedih dengan kematian ibu bapanya.aku banyak menemani muiz dikala dia memerlukan aku. Hampir seminggu muiz murung.namun selepas mendapat berita mengenai kemasukan kami ke sekolah berasrama penuh muiz mula berubah.

~bersambung~

10 August 2011

Aku Kan Ada ~part 1=kunjungan~



Aku Kan Ada: ~kunjungan~

Bunyi geseran dedaun pokok rambutan di hadapan rumahku kedengaran lemah apabila di tiup angin pagi. kicauan burung murai dan kelicap beralun merdu bersilih-ganti. begitu asyik dan merdu sekali iramanya.membuatkan ku tenang. Aku lebih gemar berada di kampung berbanding di kota raya yang sentiasa bising dengan hiruk-pikuk penghuninya. Aku benar-benar jatuh cinta dengan suasana begini. alangkah bagusnya jika aku dapat berada disini untuk jangka masa yang panjang. Namun apakan daya,aku terikat dengan urusan kerjaku di kota. Hanya 2 atau 3 kali sahaja aku pulang ke kampungku.

Tiba-tiba hatiku bagaikan direntap apabila aku teringat akan sesuatu perkara. Aku bingkas bangun dari pangkin dan memakai selipar. Bagai ada yang tidak lengkap kepulanganku dikampung seandainya aku tidak berjumpa seseorang. Seseorang yang begitu penting dalam hidupku. Seseorang yang begitu bermakna dalam hidupku.

“mak,orang nak pergi jumpa kawan kejap”teriak aku dari luar rumah
“apa?”jerit mak aku dari dalam rumah
“orang nak pergi jumpa kawan jap”kataku yang melihat emakku berjalan menghampiriku diberanda rumah
“kawan mana pulak ni?kau tu kejap lagi dah nak balik KL dah.barang kau dah siap kemas ke?”tanya emakku sambil mencekak pinggang
“dah siap dah,semua dah orang masuk ke dalam kereta tadi.”jawabku
“ni kau tadi kata nak jumpa kawan?sape dia?”soal emakku lagak seperti inspektor polis
“Muiz”jawabku sambil berlalu keluar dari halaman rumah.
Emakku terdiam mendengar nama kawan yang terpacul keluar dari mulutku. Emakku seolah-olah terkejut dan tersentap apabila anaknya ini ingin berjumpa kawannya. Lama-kelamaan emakku mula tersenyum sedikit dan riak muka tuanya berganti sayu.
“abang nak kemana tu mak?”tanya seorang perempuan cantik ketika menghampiri emak aku.
“nak jumpa kawan lama dia,muiz.”jawab emak aku sambil memerhatikan aku yang semakin jauh berjalan kaki dihadapan.
“oo”
“hazrul dah bangun?”tanya emakku
“dah,dia tengah mandi kat bilik air”jawab shida
“Shida tolong mak sikit kat dapur, emak nak bekalkan Lauk dan kuih sedikit”kata emakku sambil menarik bahu Shida.

Aku berjalan perlahan menuju ke kediaman Muiz yang terletak di belakang masjid di kampungku. Memang aku sudah biasa berjalan kaki ke rumah muiz. Muiz amat bermakna dalam hidupku. Aku melihat jam di tangan. Aku mula teringat kisah lama aku dan muiz.

Jam tangan menunjukkan angka 2 petang. Aku masih menanti sahabatku, Muiz. Muiz atau nama sebenarnya Muizzudin, merupakan insan yang sentiasa disampingku sejak aku menjejakkan kaki di kolej ini. Muiz juga merupakan sahabat sejati aku sejak di zaman sekolah menengah juga. Kami masuk ke kolej ini juga bersama. Muiz sudah ku anggap abang dalam hidupku.

Muiz merupakan anak yatim piatu. Walaupun dia adalah seorang anak yatim piatu, kehidupannya tidak sesusah aku. Dia merupakan anak orang berada. Arwah ayahnya adalah seorang ahli perniagaan yang bergelar Dato’. Ibubapa Muiz meninggal dunia kerana terlibat dalam satu kemalangan ngeri, ketika itu Muiz baru berusia 15 tahun iaitu sebaya umurnya denganku. Muiz bagaikan nak gila menerima berita kematian ibubapanya ketika itu, akulah yang sentiasa disisinya bagi menenangkannya.

“termenung ke bang”usik Muiz sambil menepuk manja belakang badanku
“hisyh kau ni buat aku terkejut je”kataku yang tersenyum melihat Muiz
“lama tunggu?”tanya Muiz
“tak lama sangatlah”jawabku sambil berterusan mengukir senyuman
“maaflah,kelas aku lambat habis tadi. lecturer aku tadi ada buat quiz”Muiz memberi alasan.
“tak pe”kataku
“mari kita balik,tapi sebelum itu aku nak singgah kat Petronas sebentar,aku nak guna mesin ATM”kata Muiz sambil memegang bahuku.
“baik”jawabku lalu bingkas bangun dari bangku.

Kami berjalan bersama ke arah kereta Muiz yang terletak tidak jauh dari tempat dudukku tadi. muiz mengeluarkan kunci keretanya. Setelah pintu dibuka kami berdua memakai tali pinggang keledar. Sejurus itu muiz menghidupkan enjin kereta. Radio dipasangnya. Lagu “Kau Ilhamku” nyanyian Mambai berkumandang.

Setibanya di rumah, aku segera melabuhkan punggung di sofa. Beg yang ku sandang ku campakkan ke atas lantai. Sambil membuka buka baju kemeja,aku membelek telefon bimbitku. Muiz bergerak terus ke dalam biliknya.

“hello”ucapku ketika menghubungi ikram
“hi,dah habis kelas?”jawab ikram
“dah,penatlah. Awak tengah buat apa?”tanyaku
“baru habis luch tadi,sekarang dekat office la. Awak dah luch ke?”
“belum lagi. malas lah tak de selera lah”jawabku lalu berbaring di sofa
“kenapa ni?”tanya ikram
“saya ok Cuma rindu kat awak je”kataku
“ye ke ni?rindu sampai tak de selera nak makan?”tanya ikram
“ye kot. Hmm sayang,malam ni kita jumpa nak?”
“boleh. Malam nanti saya jemput awak kat rumah. Baiklah sayang,saya ada kerja nak buat ni. nanti saya call awak ye.bye I love”
“I love u too”balas ku lalu memutuskan panggilan.
“sape tu?”tanya muiz dengan serius

~bersambung~

06 August 2011

Cashier -Part 20- -akhir-

sepanjang waktu aku bekerja,memang aku kerja dengan tekun.masuk hari ini,sudah hampir 6 malam duit jualan aku tidak 'short'. farihin hanya mengigit jari. aku tersenyum puas. esok merupakan hari terakhir aku bekerja disini. tidak sabar rasanya untuk meninggalkan tempat keji ini. aku tidak ingin bekerja dibawah pengurusan farihin dan khuzaimie lagi.malah aku kini tidak lagi tinggal sebumbung dengan khuzaimie. aku sudah berpindah ke rumah redzwan. redzwan menerima ku sebagai teman serumahnya. aku kini tinggal bersama redzwan dengan adik-beradiknya. aku sebilik dengan redzwan. aku rasa selesa tinggal dengan redzwan walaupun rumahnya itu agak ramai dengan adik-beradiknya. sudah 3 hari aku tinggal dengan redzwan.

"harini last awak kerja kat sini kan?"tegur yati ketika aku sedang berdiri di kaunter menanti pelangan.
"yup"jawabku sepatah
"saya harap awak sudi berkawan dengan saya lepas apa yang terjadi"
"ok"
"ijan, saya tetap sayangkan awak"
"benda dah berlalu"
"saya tau, tapi saya masih mengharap segalanya akan kembali seperti dahulu"
aku tidak berkata apa,yati berlalu pergi dengan muka kecewa.

hampir pukul 7 malam. aku meletakkan papan tanda 'counter closed' dihujung meja kaunterku. aku bergerak pergi ke tandas. tidak tahan untuk membuang air kecil. ketika aku kembali ke meja kaunterku aku melihat farihin sedang membuka laci duit kaunter. dari jauh aku melihat farihin mengambil wang kertas sepuluh ringgit lalu dimasukkan ke dalam poket seluarnya. aku terkejut. aku berlari ke kaunter.

"abang buat apa ni?"tegurku
"eh takde apa"farihin kalut
"apa yang abang buat kat kaunter saya ni?"tanyaku
"abang jaga kaunter la, ijan pergi mana?"tanya farihin
"tandas la,kenapa abang buka 'drower' duit saya?"
"bila masa?"
"saya nampak tadi! abang ambil duit kan"
"wei kau jangan nak main tuduh-tuduh ye!"
"saya nampak bang!"
"apa yang kau nampak?"
"abang ambil duit dari 'drower' saya!"
"ni dah lebih ni,kau sapa nak tuduh aku macam tu?"
"cuba abang keluarkan duit dari poket seluar abang tu!"arah aku
orang ramai mula terpinga-pinga melihat aku meniggikan suara ke arah farihin.
"ni apa yang bising-bising ni?!"kata kamarul ketika menghampiri kami
"budak ni tuduh saya yang bukan-bukan!"kata farihin
"saya ada bukti encik,bukan saya yang tuduh melulu"
"dah-dah kamu berdua ikut saya masuk pejabat sekarang!"arah encik kamarul

aku berjalan di belakang sekali. dadaku berdebar-debar. marah dan benci bercampur membuatkan aku bersuara lantang tadi. aku percaya apa yang aku lihat tadi adalah benar.tidak silap. memang farihin mengambil duit dari laci duit di kauter aku!

"cerita kat saya apa sebenarnya yang berlaku?"tanya kamarul ketika duduk di kerusinya
"saya nampak encik farihin ambil duit dari 'drower' saya"
"bila masa"
"tadi saya nampaklah"
"sudah-sudah!"tengking kamarul
suasana senyap seketika
"awak ijan,cuba cerita kat saya"
"saya nak ke tandas,sebelum ke tandas saya letak signbord counter closed kemudian saya terus ke tandas.bila saya kembali saya lihat encik farihin berada di kaunter saya sambil membuka drower saya,saya nampak encik farihin mengambil duit lalu dimasukkanya ke dalam seluar"terangku
"betul ni farihin?"tanya kamarul serius
"memang saya berada di kauter ijan. tapi tujuannya adalah untuk mengantikan dia. saya terpaksa jaga kaunter dia sebab ada ramai orang beratur untuk buat bayaran"
"tapi saya nampak dia ambil duit"sampuk aku
"awak keluarkan semua barang dari poket seluar awak farihin"
"tapi encik"
"buat apa yang saya suruh!"
farihin mengeluarkan barangan dari poket seluarnya. kunci kereta,blackberry,rokok serta beberapa helai duit
"itu duitnya encik"kata ku
"ini duit aku la!"
"betul ke ni farihin?"
"ye encik"
"itulah duitnya encik,saya berani bersumpah encik!"
"wei kau jangan nak main tuduh,apa buktinya?"
"dah diam!..baik,kalau macam ni,kita tengok CCTV"
"huh?"air muka farihin berubah
"dah jom ikut saya ke bilik pengawal"

aku mula tersenyum sendirian.aku pasti aku benar. memang pasti. dengan adanya rakaman dari kamera litar tertuttip. aku pasti kebenaran akan berpihak padaku.

"cuba mainkan rakaman dari kamrea di kauter bayaran no 7 di tingkat bawah"arah kamarul kepada pengawal
"baik encik"jawab pengawal tersebut lalu memainkan semula rakaman.
"mainkan pada pukul 6.45 petang"
"baik"
suasan dibilik pengawal senyap.bunyi air-cond serta deruman dari komputer yang terdapat disitu memecahkan kesunyian dikala 8 biji bola mata tertangkap ke arah monitor yang sedang mengulang tayang aksi dikaunter tempat ku bertugas tadi.kelihatan gelagat aku sedang meletakkan papan tanda di hujung meja kaunter.selang beberapa minit kemudian farihin tiba sambil aksinya amat mencurigakan. akhirnya kelihatan di skrin dia mengeluarkan duit dari laci kaunter lalu dimasukkan ke dalam poket seluarnya. aku tersenyum kepuasan.

"bukti dah ada, apa awak nak cakap lagi farihin?"tanya encik kamarul
"err encik,saya boleh terangkan"
"terangkan apa lagi?bukti dah ada depan mata dah ni,kenapa awak ambil duit dari kaunter?awak tak cukup duit ke?tak kan rm20 pun awak takde"
"bukan macam tu encik"
"habis tu?"
farihin mengaru kepala yang tidak gatal
"saya tau apa sebabnya"
farihin kelihatan terkejut
"apa dia?"tanya kamarul

aku duduk berseorangan menanti bas, semua orang telah naik bas yang berhenti tadi. bas tadi tidak melalui rumahku,aku menunggu bas seterusnya, dijangka akan tiba dalam masa kurang dari sepuluh minit lagi. aku tersenyum kepuasan. akhirnya aku berhenti kerja dengan rasa puas. puas apabila melihat farihin dibuang kerja. setelah aku memberitahu apa yang farihin lakukan kepadaku selama ini kepada encik kamarul,akhirnya encik kamarul nekad memberhentikan farihin. encik kamarul begitu bengis sekali apabila mengetahui perkara sumbang yang dilakukan farihin selama ini. encik kamarul tidak menyangka yang farihin sangup melakukan perkara terkutuk terhadap staff bawahannya.

bukti perkara sumbang farihin turut ku tunjuk kepada encik kamarul. bukti rakaman aku mengisap konek farihin.farihin malu, dan terdiam membisu di marahi bertubi-tubi oleh encik kamarul.bas berhenti dihadapanku. aku duduk didalam bas dan didatangi teman serumahku redzwan.

"lepas ni kau dah tak kerja kat sini lagi ar"kata redzwan
"yup"aku tersenyum
"tak sedih ke tinggalkan kawan-kawan sekerja kau nanti?"tanya redzwan
"tak pun. tapi aku puas. sebab supervisor aku kene buang kerja"
"kenapa lak?apa kaitan dengan kau?"
"sebab aku la dia berhenti kerja"kata ku
"sebab kau? tak pahamla"
"selama ni dia buat perkara tak senonoh kat aku. supervisor aku tu gay! ade ke patut selama ni dia mintak aku buat benda tak senonoh tu kat dia. apa lagi tadi aku report kat manager aku,kene berhentila mamat tu"
"gay?supervisor kau tu gay?dia buat apa kat kau?"tanya redzwan dalam nada terkejut
"selama ni,dia la yang suruh aku isap batang dia time duit aku short je.rupa-rupanya, dia yang songlap duit tu,pastu mintak aku bayar.kalau tak bayar dia suruh aku isap batang dia.macam sial je perangai anjing tu"bentaku
"jadi kau isaplah batang dia selama ni?"tanya redzwan perlahan
"nak buat macam mane dah terpaksa,nasib baik aku sempat record,aku tunjuk kat manager aku video tu,terus babi tu kene buang"kata aku dalam nada kepuasan
"video mana?"
"video inilah"
redzwan diam ketika melihat video tersebut.
"tak sangka ada gak orang macam dia kan"kata redzwan perlahan
"tu la,lepas ni aku dah tak kerja lagi kat sini. aman hidup aku"kataku
"baguslah"
"memangla bagus. aku ni straight, ade ke patut suruh buat macam tu. eii jijik aku ar!aku bukannya gay macam dia tu!"
"oh"
"kau ni kenapa?macam tak suka je"aku pelik melihat redzwan seolah-olah hilang mood
"aku ok jela,penat sikit kot."kata redzwan perlahan

walaupun sharizan kini tinggal bersama dengan redzwan,namun perkara yang diberitahu sharizan tadi membuatkan redzwan sedikit hampa, redzwan tidak berani berharap yang sharizan akan menjadi sebahagian dalam hidupnya. shrizan adalah lelaki sejati. bukannya lelaki seperti redzwan yang meminati kaum sejenis.

bas bergerak perlahan. hembusan dingin penghawa dingin menyejukkan suasana. sharizan terlena. kepalanya terlentok di atas bahu redzwan. redzwan memeluk bahu sharizan. dahi sharizan di ciumnya. memandangkan penumpang lain berada di tempat duduk hadapan,maka mereka tidak perasan akan tindak-tanduk redzwan tadi. bas bergerak di kelajuan sederhana laju yang mendatar. walaupun kini sharijan sudah tinggal bersamanya. namun dia tidak dapat merasakan kenikmatan yang dirasai oleh para pasangan kekasih yang lain ini kerana, sharizan bukan kekasihnya kerana sharizan adalah lelaki sejati yang meminati wanita.

"bagaimana nak aku lakukan untuk kau nampak perasaanku yang sebenarnya padamu sayang?"bisik hati redzwan.

-tamat-

Cashier -Part 19-

aku menghampiri farihin lalu berteleku di hadpan batang koneknya. aku menyuakn batang koneknya ke dalam mulutku. mataku terpejam rapat apabila farihin merodok dalam batang koneknya hingga ke anak tekakku.
dalam ke adaan itu aku mengeluarkan telefon bimbitku.ketika farihin sedang leka melayan isapan aku, aku merakam aksi tersebut mengunakan telefon bimbitku.

aku berlari ke arah bas.ini merupakan bas yang berhenti di bustop. bas ini adalah bas terakhir.

"nasib baik kau esmpat naik,ini last bas tau.kalau tak menapak la kau balik rumah"kata redzwan lalu duduk di sebelahku
"kerja aku habis lambat tadi."kataku
"berapa lama lagi kau kerja kat sini?"soal redzwan
"lagi dua minggu lagi."jawabku sambil menekan-nekan papan kekunci telefon bimbitku
"habis kelas kau macam mane?"
"aku dah bincang dah dengan manager aku,dia kata takpe,aku masuk lambat sikit pun takpe"
"oo baguslah kalau macam itu,video apa tu?"tanya redzwan ketika mengintai skrin telefon bimbitku
"eh takde apela"
"video blue ek?bluetooth ar"
"tak leh bro. ni aksi sendiri ni hahaha"
"wah yang tu lagi aku nak tengok tu.ala boleh ar"

hanya tinggal kurang dari dua minggu lagi aku akan berhenti dari bekerja di tempat itu. aku duduk termenung bersendirian di balkoni rumah. rakan-rakanku yang lain masing-masing sibuk membuat hal sendiri. aku membelek telefon bimbitku. video aku menghisap konek farihin itu ku mainkan. inilah buktinya. bukti dimana farihin sebagai seorang supervisor yang mengambil kesempatan ke atas ku.

"jan, besok kau kerja?"tanya adam yang tiba-tiba berdiri dibelakangku
"kejela,kenapa?"tanyaku sambil menoleh ke belakang
"aku baru nak ajak kau pergi Pavillon,aku nak beli barang sikit"
"wah banyak duit kau"
"abang aku kan kerja kat sana,aku nak pinjam duit dia sikit,kebetulan dah ada kat sana,aku nak beli jaket baru"kata adam
"sorrylah aku kerjalah bro."kataku

khuzaimie melangkah keluar dari bilik dan melangkah ke arah dapur. tujuannya untuk meminum air mineral yang ada di dalam peti sejuk.khuzaimie terlihat adam dan sharizan sedang berbual di balkoni rumah.

"takpela kalau macam tu, aku ajak kawan aku jela"kata adam
"kenapa kau tak ajak farhan?"
"dah ajak dah tapi dia ada plan lain esok"kata adam lalu berlalu meninggalkanku

air horlick panas yang semakin sejuk itu ku hirup. tekakku yang kering menjadi lebab dibasahi oleh air horlick tersebut. suara bising dari perbualan beberapa orang negro dibawah rumah mencuri perhatianku. hilai tawa mereka memang kuat. aku hanya tersenyum sinis. memang ku akui aku benci kepada orang-orang negro. mereka datang ke negara ini mengundang pelbagai masalah kepada rakyt malaysia. lagak mereka tidak ubah seperti malaysia ini seperti mereka yang punya. mereka mewah tinggal disini. mereka kaya dengan hasil perniagaan haram disini dan rakyat malaysia yang menerima padahnya. aku begitu hairan dengan sikap kerajaan malaysia yang begitu mudah memberikan kebebasan pada warga asing untuk tinggal di Malaysia. memang aku sedar yang malaysia sudah hilang identitinya.

"esok kerja bila?"tanya khuzaimie yang mematikan lamunan aku
"petang"jawabku sepatah
"dengar cerita ijan nak berhenti kerja.kenapa nak berhenti?ijan kan boleh kerja 'partime' kat situ walaupun kelas dah mula"khuzaimie berkata lalu berdiri disebelahku
"malas. lagipun saya tak suka kerja kat situ lagi"jawabku dengan nada meluat
"kenapa?"tanya khuzaimie
"abang nak tahu kenapa?"tanyaku sambil menjeling ke arahnya
khuzaimie menganguk
"saya tak nak jadi macam abang dengan farihin"kataku tegas
"kenapa cakap macam tu?"dahi khuzaimie berkerut
"tak payahla abang nak cuba berselindung lagi,dah depan mata dah bang, saya nampak sendiri abang main dengan farihin kat dalam stor.malam hari itu, abang romen saya,eishh geli ar!"nada aku tinggi sedikit.
"jan jangan macam ni,nanti budak-budak dengar ar"pujuk khuzaimie
"tau pun malu,habis tu kenapa buat saya macam tu?!"tanyaku marah
"abang mintak maaf la. abang ingat ijan pun suka"
"suka mendenye bang! abang ingat saya ni gay macam abang ke?!"bentakku
"sudah lah tu! janganlah nak bising"
"what ever. tadi saya terpaksa isap batang farihin."
"farihin buat macam tu kat ijan?"
"demi nak cover duit yang short tadi"
khuzaimie senyap
"sebab tu saya nekad nak berhenti kerja. siap la dia nanti, memang tak amanlah hidup dia"
"ijan nak buat apa?"

bunyi bising lagu "Given Up" nyanyian kumpulan Linkirn Park mengejutkan aku dari tidur. lagu itu dipasang kuat oleh farhan yang mengemari kumpulan tersebut. memang aku bengang dengan sikap buruk farhan ini yang tidak menghormati waktu-waktu peribadi aku. hari ini aku tidak kemana-mana, memang aku selalu begini, aku bekerja pada sebelah petang. dan aku tau farihin juga akan bekerja pada sebelah petang bersama denganku. esok aku bercuti.

tepat pada pukul 2.30 petang bas pun tiba. aku menaiki bas tersebut. kelihatan redzwan tersenyum menghampiri tempat dudukku. redzwan duduk disebelahku.

"wan,kau duduk dengan sape?"tanyaku
"duduk dengan adik-beradik akulah kenapa?"
"ingatkan kau duduk seorang je. aku baru ingat nak duduk sama dengan kau"
redzwan senyap memandangku
"kenapa kau nak duduk dengan aku lak?"
"aku tak nak duduk kat rumah tu lagi.tak bestla duduk dengan budak-budak rumah aku"
"tapi aku duduk dengan adik-beradik aku."
"takpela kalau macam tu"

ketika aku turun dari bas,aku terpandang akan yati yang sedang berdiri di depan pintu masuk pasaraya sambil tekun menekan papan kekunci telefon bimbitnya. aku berjalan laju tanpa menghiraukannya. benda sudah berlalu. aku tidak mahu mempunyai apa-apa lagi dengan dia.

"kau buat apa dengan ijan semalam?"tanya khuzaimie
"buat apa?"tanya farihin kembali lalu duduk di kerusi pejabatnya
"ijan bagitau aku yang kau suruh dia isap konek kau?wei gile ke?"
"laa budak tu bagitau kau?dia cakap apa lagi?"
"dia kata kau paksa dia isap batang kau sebab nak cover duit yang short"
"dia tak bagitau kau yang dia ada fuck aku gak?"
"huh?"khuzaimie hairan
"ye, memang dia ada fuck aku semalam. aku ingat dia enjoy,yela time dia fuck aku tu,bunyi macam best je."
"tu aku tak tau lak"
"benda best,tak kanla dia nak bagitau orang kot"
"tu aku tak peduli,sebab dia ada sebut dia nak buat something kat kau nanti.macam nak balas dendam kat kau"
"oh yeke?apa dia boleh buat?wei,dah banyak budak yang aku dah makan sebelum ijan lagi ar.aku ok je,apa yang dorang berani nak buat?kalau dorang kecoh dorang gak yang dapat malu"
"kau kene hati-hati"khuzaimie memberi peringatan

~bersambung~

02 August 2011

Cashier -Part 18-

farihin tersenyum ketika melihat sharizan berjalan menuju ke tandas. inilah waktu yang di tunggunya. sudah lama farihin tidak merasa batangnya dihisap oleh sharizan.kaunter farihin dihampiri oleh seorang pelangan untuk membayar barangan yang dibeli oleh palngan tersebut. farihin menjalankan urusan niaga seperti biasa. ketika selesai menjalankan urusan niaga tersebut. farihin tidak menutup laci wang tunai. farihin mengeluarkan dua keping wang rm10 ringgit dari laci tunai. seperti biasa niatnya adalah untuk membuat wang niaga sharizan berkurangan dan dia akan mengambil kesempatan dari sharizan nanti.

aku duduk termenung mengenangkan nasib sambil mengisap rokok.. banyak perkara yang aku fikiran sekarang. aku seolah-olah tiada mood untuk bekerja. 22 missedcalled oleh yati. aku tidak bernafsu untuk melayan yati. perasaanku dimainkn olehnya. aku fikir yati tidak sama dengan perempuan lain,tapi semuanya sama.mengambil kesempatan dan memainkan perasaan orang. mungkin aku tidak akan bercinta dengan gadis kota. mungkin hati aku ini tidak sama seperti mereka.

setelah selesai aku menyusun duit,aku membawa duit tersebut ke pejabat farihin. dengan fikiran kosong, aku terus melangkah ke bilik pejabat farihin..

"buat macam biasa"arah farihin tanpa melihat wajahku. farihin lagi tekun menekan-nekan papan kekunci blackberry miliknya.
"urghh"aku mengeluh perlahan. setelah ku kira berkali-kali jumlahnya masih sama. duit niaga aku 'short' rm20
"dah siap dah?"tanya farihin
"short rm20 bang"jawabku perlahan
"bayarlah"suruh farihin
"duit tak de la bang"kataku
"habis tu?macam mane ni?"soal farihin
"pinjam duit abang dululah, nanti saya ganti.minggu depan mak saya bank in duit.duit saya tinggal duit belanja je,aritu baru je saya bayar sewa rumah"jelasku
"tu masalah kau.bukan masalah aku"
"tolonglah bang"rayuku
"boleh,tapi macam biasalah"kata farihin lalu menghampiriku

aku tertunduk,segala makian serta sumpah seranah ku hambur kan kepada farihin di dalam hatiku. farihin mengambil tanganku lalu diletakan di bonjolan yang mengeras di seluarnya. aku meramas-ramas bonjolan tersebut.
farihin pula meramas-ramas bonjolan yang lembik di seluarku. aku tersentak. tapi aku tidak berdaya untuk menepis tangan farihin. aku akur, aku berharap pada farihin untuk membantuku. aku terpaksa melayan nafsu songsang gilanya ini.

farihin membuka zip seluarku. aku menahan tanganya. tapi dia tetap membuka zip seluarku. batang konekku yang semakin mengeras itu di urut-urutnya di balik boxer lusuhku.butang boxerku dilucutkannya. farihin menrik keluar batangku dari boxerku. aku tetap berterusan meramas bonjolan di seluarnya.

"wah besar juga kau punya"kata farihin.

farihin menanggalkan tali pinggangku dan melondehkan seluarku. tangan farihin melncapkan batangku yang mengeras. farihin kemudiannya menanggalkan seluarnya.spendernya dilondehkan.farihin melaga-lagakan batangnya dan batangku. farihin kemudianya berteleku di hadapanku. farihin membuka mulutnya lalu menyonyot batangku. aku terkejut.dadaku berombak-ombak. inilah kali pertama aku diperlakukan sebegitu.mulut farihin lancar mengisap batangku. telurku turut sama dijilat dan dikolomnya.

farihin berdiri lalu menekan kepalaku ke bawah. aku mencapai batangnya lalu ku isap.farihin mengeluh dan mengerang kesedapan. aku memjamkan mata. aku mengharapkan segalanya akan berakhir dengan segera. aku melancapkan batangku.pelik tapi aku mampu untuk berahi walaupun dalam keadaan begitu. farihin kemudiannya memusingkan badannya. dia kemudiannya menongeng dihadapanku.

"fuck me please"rayu farihin
"saya tak pandai"kataku.
"pergi kat laci nombor dua abang,kat bawah fail tu ada botol ky,amek bagi kat abang"arah farihin

aku hanya menurut kata farihin.

"sapu gel ni kat batang kau"arah farihin

aku memicit botol tersebut. lalu keluar cecair jernih dan ku sapukan di batangku.

"jolok lubang aku"arah farihin lagi

aku menekan batangku ke dalam lubang farihin. memang jijik kurasakan. amat menjijikkan sekali. namun apakan daya,demi menutup kesalahanku aku lakukan juga. senjataku tertusuk dalam lubang farihin.peha farihin mengigil. farihin mengerang agak kuat. aku menarik keluar batangku separuh dan ku tusuk kan semula kedalam lubang farihin. sekali lagi ku pejamkan mata. walaupun jijik,namun ku harus akui aku begitu syahwat melakukannya. begitu nikmat sekali. belum pernah ku rasakan kenikmatan ini.

"laju lagi jan,sedap ni"rengek farihin

aku menujah dengan dengan kasar.aku dayung selaju yang ku boleh.peluh dingin membasahi mukaku dan badanku. baju tshirt putihku hampir lenjun.

"urghh ahh"terkeluar dari mulutku. terus terang ku katakan yang aku begitu seronok membuat deminkian. belum pernah ku rasakan sebelum ini. bermain begini lebih nikmat dari permainan sendiri-melancap.

permainanku sudah sampai ke kemuncaknya. aku tidak dapat menahan kenikmatan ini,waktunya hampir tiba. aku menghentak kasar dan rapat-rapat badanku ke punggung farihin.

"aaahh arghh aahh"aku mengerang serentak itu bersembur air maniku memancut ke dalam lubang farihin.

air mani ku mengalir keluar apabila farihin mengemut lubangnya berkali-kali. aku manarik nafas panjang dan berundur menjauhi farihin. farihin kemudiannya memsuingkan badannya. batang koneknya yang masih mengeras itu di urutnya.

"ijan isap batang abang lak"pinta farihin

aku menghampiri farihin lalu berteleku di hadpan batang koneknya. aku menyuakn batang koneknya ke dalam mulutku. mataku terpejam rapat apabila farihin merodok dalam batang koneknya hingga ke anak tekakku.
dalam ke adaan itu aku mengeluarkan telefon bimbitku.ketika farihin sedang leka melayan isapan aku, aku merakam aksi tersebut mengunakan telefon bimbitku.

~bersambung~