26 September 2011

Aku Kan Ada ~part 11=~Perasaan~



Aku Kan Ada ~ Perasaan

"Secret Recipe?"aku mengangkat kening kananku
"yup, jom masuk"ajak ikram lalu menarik tanganku
"eh jap, awak tau kan saya tak suka makan kat tempat-tempat macam ni,kenapa awak bawa saya ke sini?"tanyaku
"ala selalau je lepak mamak dan warung, hari ni jomlah kita try makan kat sini k"pujuk ikram
"k"jawabku senada. memang aku tidak mengemari makan ditempat begini, di Fastfood atau western restoran. aku lebih gemar makan di warung melayu atau mamak kerana aku sudah biasa dengan suasana begitu.
"malam ni awak tidur dirumah saya k"ikram bersuara sambil membelek menu
"dah agak dah"sinisku
"apa dia?"
"saya tau,kenapa awak bawa saya makan disini dan mengajak saya tidur dirumah awak, hari ni ulang tahun kita kan?"tanyaku sambil tersenyum ke arah ikram
"saya ingat awak lupa"kata ikram
"perkara penting macam ni,mana boleh saya lupa"kataku sambil mengusap manja peha ikram

segalanya berjalan lancar, malam yang istimewa bagi aku dan ikram.selesai makan, kami berdua terus menuju ke bukit bintang. berjalan berdua sambil bergurau senda. begitu bahagia ku rasakan.

jam menujukkan pukul 2.46 pagi. azmir masih belum pulang lagi. muiz menutup buku nota dan laptopnya. muiz sedikit risau. waktu-waktu begini azmir masih belum pulang. azmir tidak pula menghubungi muiz untuk memaklumkan mengenai kelewatannya untuk pulang ke rumah.

"hello,kau kat ne?"tanya muiz pabila panggilannya dijawab
"err azmir dah tidur,malam ni azmir tidur rumah aku.esok baru dia balik"kata ikram ketika menjawab panggilan muiz
"kau siapa?"tanya muiz
"aku kawan azmir.k la aku bussy ni.bye"kata ikram lalu memutuskan panggilan
ikram kemudiannya baring mengiring sambil memeluk azmir seperti memeluk bantal peluk.

kereta ikram kemudiannya bergerak laju sambil membunyikan hon beberapa kali. aku melambai-lambai ke arah kereta ikram yang semakin jauh. aku kemudiannnya melangkah masuk ke dalam rumah.

"hai bang,tak pergi kelas ke hari ni?"tanya budak rumah sebelah
"oh,kelas aku petang nanti"kataku
"oo awal balik,keluar dari malam tadi ke?"
"ye"
"k la bang, saya g sekolah dulu."kata budak sebelah
"ok,eh jap, nama kau siapa?"tanyaku
"abang yang duduk serumah dengan abang ni tak bagitau ke nama saya?"
aku mengelengkan kepala
"hamzah nama saya, panggil am je"kata budak tu
"ok"
hamzah kemudiannya terus membonceng motorsikalnya keluar dari kawasan rumah.

aku melangkah kaki ke dalam rumah.sepi.suram. aku mengeluarkan telefon bimbitku lalu ku dail no muiz.

"hello kau kat ne?"tanyaku
"aku kat kolejla,kau kat ne?"tanya muiz kembali
"aku ada kat rumah"
"rumah kita ke rumah pakwe kau?"tanya muiz dalam nada sinis
"rumah kitala.kau tolong sain kan kedatangan aku harini kat kelas nanti. aku pening kepala la. tak larat nak pergi kolej"kataku lalu berbaring di sofa
"kau buat apa je dengan pakwe kau malam tadi sampai boleh pening ni?"tanya muiz
"tak de buat apala.k la, aku pening ni, kepala sakit la. kau buat jela apa yang aku suruh tu. ok, bye"kataku lalu memutuskan panggilan.

muiz kemudiannya berjalan seorang diri ke arah lift. setibanya di lift muiz melemparkan senyuman ke arah seorang gadis ayu berbaju kurung dan bertudung litup bewarna jingga.

"As ade kelas ke?"tanya muiz ke arah gadis tersebut
"ye,as ade kelas ni, abang pun ade kelas ke?"tanya hasnida kembali
"ye kat tingkat 6"jawab muiz

Hasnida merupakan gadis manis yang menjadi pujaan hati muiz. hingga kini muiz masih belum berani untuk meluahkan perasaannya kepada hasnida. muiz tidak mahu terburu-buru. muiz ingin hasnida juga mempunyai perasaan yang sama sepertinya. muiz tidak ingin hasnida menerimanya jika jiwa hasnida kosong. muiz ingin jiwa hasnida terisi dengan kasih sayang kepadanya dengan sendiri. muiz tidak ingin rasa cinta hasnida itu lahir saat muiz meluahkan perasaannya kepada hasnida.muiz ingin hasnida juga menerimanya saat jiwa hasnida sudah terisi dengan rasa suka dan cinta kepadanya. muiz juga tidak ingin jika dirinya hanya bertepuk sebelah tangan.muiz khuatir tatkala dia melafazkan cintanya dengan mudah hasnida menolak dirinya. biarkan segalanya berlaku sendiri.biarkan cinta itu hadir tanpa dipaksa. biarkan cinta itu menjadi cinta sejati. itulah cinta yang muiz inginkan.

"muiz,kenapa azmir tidak hadir ke kolej pada hari ini?"tanya nur syaqilah atau lebih mesra di panggil qila
"azmir sakit kepala. dia pening"jawab muiz
"azmir migrain ke?"teka qila
"bukanlah hanya pening biasa sahaja"muiz menyangkal tekaan nur syaqila
"saya risau ni"
"risau?oo rupanya qila ada hati pada azmir ye"usik muiz
"eh mane ade"nur syaqila tersipu-sipu
"habis tu,mengapa qila risau,lihat pipi qila pun sudah kemerah-merahan"
"ape ni muiz.janganlah kata begitu,sebenarnya azmir tu satu kumpulan dengan saya untuk tugasan yang pensyarah beri minggu lepas,ahli lain semua dah hantar bahagian tugasan masing-masing kepada saya,cuma azmir je yang belum beri saya apa-apa lagi.saya risau sebab lusa tugasan tersebut harus dihantar"jelas nur syaqilah
"oh macam tu. nanti saya sampai rumah saya tanya azmir mengenai hal ini"
"terima kasih muiz, awak boleh hubungi saya nanti,atau suruh sahaja azmir hubungi saya.penting tau"
"jangan risaulah,saya akan sampaikan nanti"janji muiz
"baiklah,terima kasih ye"

segala fail yang terbuka di meja di tutup ikram. sudah tiba waktu makan tengahari.waktu rehat bagi ikram dan pekerja-pekerja yang lain. ikram sempat mencetak beberapa dokumen penting untuk mesyuarat pada sebelah petangnya dengan ahli lembaga tertintingi syarikat tempat ikram bekerja. sebagai Senior Cretive Director,ikram bertanggung jawab dalam membentangkan idea-idea kreatif untuk memajukan perniagaan syrikat tempat dia bekerja. 'BUZZ' ikram terkejut apabila dia ingin menutup komputernya,tiba-tiba seseorang menghantarkan pesanan ringkas melalui Yahoo Massenger(YM) kepadanya.

'hi encem,dh lunch?'pesanan ringkas yang dihantar oleh seseorang yang mengunakan nickname maskulin82
'nk g la ni'balas ikram
'oh sorry for disturbing'
'nah im ok,so wassup?'
'i akn blek kl next week.so i igt nk jumpa u la nnt'
'u dh hbs keje ke kat Tokyo?'
'yup,i kan outstation 3 miggu je,so next week will be my last day kat tokyo.i tak sbr nak jump u.rindula sgt2'
'yeke,bgusla.i pun rindu kat u gak.sorry baby, i have to go'
'ok2 sowy gangu.i love u.tc encem.muah.'
'love u 2.muah'

ikram menghela nafas panjang. ikram lupa tentang Faizan yang mengunakan nickname 'maskulin82' yang bakal pulang dari outstation di tokyo. terpaksalah ikram lebih berhati-hati selepas ini.ikram tidak ingin azmir tahu tentang Faizan yang juga kekasih ikram

~bersambung~

03 September 2011

Aku Kan Ada ~part 10=~Asrama -akhir- ~



~Asrama -part akhir- ~

semua yang berada di bilik stor sukan tersebut tersentak dengan jeritan yusri. aswadi mula berpeluh dingin,syahid menutup kemaluannya dengan tapak tangan, begitu juga dengan hakimi.
air mata aku berterusan mengalir.

"korang buat apa ni?"tanya yusri
"eh yus!"wadi tersentak
"azmir,kenapa ni?.woi apa korang buat kat budak ni?!"tanya yusri
"wei bangang diam bodoh! kantoi nanti kang! macamlah kau tak pernah buat sebelum ni"kata hakimi
"binatang korang! adik aku ni! mir ok tak?"tanya yusri lalu merapatiku
aku mengesat air mata lalu memakai seluar.
"Azmir, kau ok tak?apa yang diorang buat kat kau?"muiz menerpa masuk

aku masih menangis teresak-esak. hakimi berlari keluar dari stor sukan tersebut.muiz datang memeluk bahuku.

"apa korang buat kat adik aku ni?!"tanya yusri dengan nada tinggi
"diam bangang! kang tak pasal-pasal warden datang bodoh!"bentak aswadi
"apa yang kau buat kat dia?hah?!"marah yusri sambil menolak-nolak aswadi
"aku buat apa yang selalu kau buatlah!"lawan aswadi lalu menolak badan yusri kembali
"dia ni adik aku, tergamak kau makan adik kawan kau sendiri?!"
"wei,tergamak pale abahmu! yang kau lak?ape kes? makan adik sendiri..abang konon! bla lah kau!"
"kau cakap ape ni?"soal yusri
"tak payahla yus,aku boleh report kat warden yang kau buat perkara tak senonoh kat budak ni,aku boleh je report kat warden dari haritu lagi. tapi sebab kau ni member aku, aku kunci mulut."
"baguslah kalau macam tu,tapi masalahnya kenapa kau nak makan adik aku lak?!"
"oo selama ni kita makan boleh je kongsi-kongsi, kenapa lak dengan budak ni tak boleh?kau cakap dengan aku sekarang,sejak budak ni ade,kau lupa kawanlah yus,kau dah tak macam dulu, kawan kau tolak tepi"suara aswadi lantang. yusri tmengetap bibirnya.terdiam.lalu menundukkan mukanya.

"wei ni ape yang bising-bising ni?!"jerkah warden dari luar pintu.
"takde ape pakcik"jawab aswadi terketar-ketar
"mane boleh takde ape,ni korang buat apa ramai-ramai kat dalam stor memalam gini,korang isap rokok ek?!"warden bersuara lantang
"eh takde pakcik, kami tak isap rokok, ni budak-budak ni yang isap rokok!"akhirnya syahid bersuara.
"huh?"muiz terpinga-pinga
"betul kamu yang isap rokok?"tanya warden ke arah aku dan muiz.
"ye pakcik, kitorang tangkap budak-budak ni isap rokok kat belakang tandas tadi. tu yang kami bawa masuk kat dalam stor ni"
"mane ade pakcik"muiz membidas
"kau berani nak cakap tipu lak,aku yang tangkap kau tadi,ni rokok yang dorang isap pakcik,kami rampas tadi"kata aswadi
"betul ni yusri?"warden bertanyakan hal tersebut kepada yusri yang dari tadi membisu seribu bahasa.
"be..betul pakcik"yusri menjawab perlahan. aku terkejut dan tersentak.dadaku berdegup kencang.
"nama kamu siapa?"tanya warden serius

Keesokan paginya seawal pukul 9 pagi, aku dan muiz sudah berdiri terpacak dimuka pintu pejabat pengetua. selang 15 minit kemudian emak dan ayahku datang. belum sempat pengetua berkata apa-apa, ayahku sudah menghadiahkan pelempang di pipi kananku. muiz cuba menghalang tapi dimarahi oleh ayahku. aku terdiam. pedih pipiku menahan rasa sakit dari pelempang ayahku. namun pedih hati ini amat menguris jiwa hingga bercucuran keluar air mata ini.pedih hatiku bila mengenangkan yusri yang kononya abang angkatku berpaling tadah dariku hingga memerangkapku ke dalam situasi ini.

aku mengemaskan segala pakaianku dan dimasukkan kedalam beg baju, begitu juga dengan muiz. suasana pagi di bilik dorm agak sunyi.cuma kedengaran sayup-sayup suara esakan tangisan ku.

"sudah lah tu mir, tak yah la nak nangis-nangis lagi."pujuk muiz.
aku tetap teresak-esak. pintu bilik dorm terkuak. kelihatan susuk tubuh seorang lelaki. aku segera memalingkan muka dari melihat yusri yang berdiri di muka pintu tersebut. yusri berjalan ke arah katilku.

"abang mintak maaf."luah yusri

aku senyap tanpa sebarang bunyi keluar dari mulutku. terkunci rapi bibirku. muiz selesai mengemas barangan miliknya.

"jom mir,aku dah siap dah ni"kata muiz lalu mengendong beg pakaiannya.
"ok"kataku lalu menzip beg pakaianku.
"mir kejap."yusri memegang tanganku
aku menepis
"mir maafkan abang mir"
"cepatlah mir, jom kita pergi"kata muiz
"weikau nak pergi kau gerak dulu. aku ada hal nak cakap dengan azmir"arah yusri
"dah takde apa nak cakap bang, saya dah kene buang sekolah pun,cakap banyak pun tak guna,bukannya saya boleh masuk sekolah semula"kataku
"maafkan abang dik,abang terpaksa cakap macam tu kat warden, sebab abang"
"sebab abang nak selamatkan kawan-kawan abang.saya yang jadi mangsa kene buang sekolah"kataku
"mir jangan macam ni"kata yusri lalu mengengam tanganku
"dah jom gerak mir"muiz meyampuk
"wei kau nak gerak,kau pergi jela dulu!"marah yusri
"kau pergi dulu mir,jap lagi aku ikut"kataku
"hah?dah lambat ni,cepatlah"
"kau dengarkan apa budak ni cakap,kau pergi jela dulu"arah yusri

 muiz berjalan laju meninggalkan yusri dan azmir berdua-duaan. muiz kecewa dengan azmir. setelah apa yang berlaku,azmir masih mahu bersama dengan yusri.

"abang mintak maaf"nada yusri seakan memujuk
"ok"kataku lalu menyandang beg pakaian
"lepas ni abang akan rindu kat azmir,hanya azmir je adik yang abang ada"kata yusri lalu memlukku
"abang akan dapat ramai lagi adik lepas ni"kata aku lalu berunudr menjauhi yusri
"abang sayang azmir seorang je, tak akan ada adik lagi buat abang"kata yusri.
aku berdiam diri. yusri menoleh kiri dan kanan. tiada siapa di dalam bilik dorm tersebut melainkan aku dan dia.
"azmir sayang abang?"tanya yusri ketika mengusap rambut ku
aku menundukkan muka. yusri mengangkat daguku lalu mencium bibirku. lembut dan mesra. aku menolak manja badan yusri.
"saya kene pergi ni.bye"kataku
"azmir belum jawap lagi soalan abang?"
"ermm ye, saya sayang abang"kataku lalu berlalu pergi. yusri memegang tanganku.
"walaupun kita jauh lepas ni. abang akan selalu ingat kat adik abang ni"kata yusri. aku cuba untuk tersenyum.
"abang akan pastikan,yang kita akan tetap bersama kelak"kata yusri sungguh-sungguh.aku hanya menganguk dan melangkah keluar dari bilik dorm.

"bangun sayang,kita dah nak sampai dah ni"kejut ikram sambil mengusap lembut rambutku.
aku terjaga dari tidur.
"lena awak tidur,letih sangat ke hari ni?"tanya iqram sambil menukar gear kereta.

aku hanya tersenyum lalu mengalihkan pandanganku ke luar tingkap. memoriku terhadap yusri masih mekar dalam ingatanku. sehingga ke hari ini aku masih tidak ketemu yusri. sejak aku melangkah keluar dari sekolah berasrama penuh,aku tidak pernah berjumpa dengan yusri lagi. memang aku merindui yusri. namun pasti yusri sudah mempunyai adik angkat yang lebih baik dari aku atau mungkin yusri kini sudah menjadi suami orang. aku tidak mengetahui apa yang sedang yusri lakukan sekarang.

kereta ikram kembali bergerak apabila lampu isyarat bertukat hijau. sambil iqram tekun memandu, aku pula semakin mengingati yusri..dimanakah yusri berada sekarang. ingin benar aku bertemu dengannya.

~bersambung~