15 November 2013

Tentang Rasa -part 27: Tentang Hakikat-




Tentang Rasa : Tentang Hakikat


Doktor Zahid berjalan ke arah Sufian yang duduk di sebuah bangku tidak jauh dari kaunter jururawat. Adriana dan lain-lain turut ada disitu. Masing-masing melihat Doktor Zahid berjalan ke arahnya. Adriana merapati Doktor Zahid.

“Zhaf baru sahaja sedar. Zhaf masih lemah dan belum bersedia untuk berjumpa dengan sesiapa lagi”kata doktor Zahid lalu menoleh ke arah Sufian.
“doktor, tapi keadaan Zhaf baik-baik sahaja kan?”tanya Adriana
“ye buat masa sekarang”jawab doktor Zahid
“bagaimana dengan pembedahan?bila pembedahan akan dijalankan lagi?”tanya Amirah
“esok petang”jawab doktor Zahid
“saya rasa baik awak semula pulang dulu dan datang semula esok. Mungkin esok keadaan Zhaf akan baik dan bersedia untuk menerima kunjungan kalian”kata doktor Zahid.
“baiklah kalau begitu. Sampaikan salam saya pada Zhaf ye doktor”kata Adriana lalu mencapai beg tangannya.
“baik. Ermm Paan. Saya nak berjumpa awak sekejap”kata doktor Zahid.
Sufian berdiri.

Fakhri melihat Sufian dan doktor Zahid berbual. Amran berjalan meninggalkan Fakhri. Fakhri masih memandang Sufian. Amran menoleh kebelakang. Hatinya sedikit terguris melihat kekasihnya seolah-olah tidak langsung menyedari kehadirannya sejak Sufian kembali hadir dalam hidupnya.

Cahaya mentari mula terbenam. Hari senja mula merangkak malam. Amran duduk di pembahagi jalan dikawasan meletak kenderaan tidak jauh dari kereta Fakhri. Amran termenung jauh mengenangkan kembali peristiwa tadi.

“Am buat apa disini?”tanya Fakhri yang menghampirinya.
Amran tidak menjawab
“Am, abang tanya ni kenapa duduk kat sini?”tanya Fakhri lalu duduk disebelahnya.
Amran berdiri.
“jom balik”kata Amran
“balik mana?”Fakhri hairan
“balik rumahlah”cakap Amran lemah
“tapi Paan ada kat dalam lagi. Lagipun abang rasa kita check-in hotel jelah. Esok Zhaf ada surgery. Tak akan nak balik kampung hari ni, kita tunggulah sampai Zhaf habis surgery ”kata Fakhri mendongak melihat kekasihnya.
“untuk apa? Oh nak tunggu Zhaf mati nanti abang senanglah terus bawa Paan balik kampung dan duduk bersama dengan dia. Bercouple dengan dia”kata Amran
“Astaghfirullah.. cukuplah tu Am”
“ye memang cukup bang. Hari ini sahaja dah terlalu cukup bagi saya lalui semua ini. Abang sebenarnya masih cintakan Paan. Abang tak usah nak nafikannya lagi bang. Saya tahu, sedangkan Paan sendiri dah cakap macam tu tadi. Abang memang syok kat dia sampai mengharap yang kekasih dia akan mati supaya tiada siapa lagi nak menghalang abang untuk miliki dia!”tegas Amran
“cukup! Abang dah banyak bersabar dengan perkara ini. Cuba faham. Cuba fikir guna akal tu sejenak. Untuk apa kita lafazkan cinta kita kalau abang ada perasaan pada Paan lagi!”
“bukan kita, tapi saya. Saya yang lafazkan rasa cinta itu pada abang! Abang hanya menerima saya sahaja.”
“jangan nak rumitkan keadaan lagi. Abang dah janji pada Zhaf yang abang tak akan beritahu pada Paan tentang penyakit dia. Itu semua hanya perjanjian sahaja. Tak ada maksud lain”
“kalau benar, mengapa abang masih nak berada disini lagi? Benda sudah terbongkar. Biarlah mereka berdua yang hadapinya. Mengapa abang masih disini lagi?”
“Zharif itu kawan abang. Dia juga pekerja abang. Abang juga ambil berat pada dia, terutamanya dalam keadaan sekarang ni”
“ambil berat pada Zhaf atau Paan sebenarnya?”tanya Amran sambil memandang Fakhri.
“apa sebenarnya maksud Amran ini? Apa yang sebenarnya Amran cuba sampaikan pada abang?”
tanya Fakhri lalu berdiri.
“saya cintakan abang. Saya nak bersama dengan abang.”kata Amran
“abang ada disini Am. Abang berdiri betul-betul depan mata Am”kata Fakhri
“tak. Tak.. Abang dah tak bersama dengan saya. Ini, badan Abang ini. Ye saya ada. Tapi hati abang. Hati abang tiada dengan saya lagi”kata Amran lalu berjalan pergi.
Fakhri tergamam.

Amirah duduk berseorangan di bangku. Amirah menoleh ke arah Adriana yang berjalan menghampirinya.

“mana awek awak?”tanya Adriana.
“dia pergi tandas”jawab Amirah
“oh. ok. Ermm awak nak singah mana-mana ke sebelum balik?”tanya Adriana
“errmm tak kot. Terus balik dan kemas barang”jawab Amirah
“kemas barang?”Adriana pelik
“ye. Kemas barang. Kami akan bermalam di tempat lain”cakap Amirah
“kenapa?”Adriana tidak mengerti
Amirah hanya memandang Adriana
“ok dah siap”kata kekasih Amirah yang berjalan di belakang Adriana
“kami gerak dulu.”kata Amirah lalu berjalan berpimpinan tangan dengan kekasihnya.
Adriana hanya memandang pasangan kekasih itu meninggalkannya.

Sufian mengikut doktor Zahid berjalan ke penjuru bangunan. Doktor Zahid berhenti disitu.

“hal apa yang abang nak cakapkan?”tanya Sufian
“sebenarnya..”
“ini tentang Zhaf ke? Zhaf ok kan? Tolong jangan cakap Zhaf tak akan pulih”pintas Sufian
“tak..bukan.. tapi berkaitan dengan Zhaf..dan kamu”kata doktor Zahid.
“tentang..kami berdua?”Sufian sedikit kabur
“ye. Tapi sebelum tu, selepas ini kamu nak pergi mana? Visiting hour dah habis ni”kata doktor Zahid.
“ermm saya kena tanya kawan saya dulu.”
“macam ni. Kalau kamu tak ada tempat untuk bermalam, kamu boleh tidur di rumah saya”kata doktor Zahid.
“baik. Saya pergi tanya kawan saya dulu nanti saya cari abang semula ok”
“ok”kata doktor Zahid sambil tersenyum
“tapi tadi abang cakap sesuatu tentang Zhaf dan saya”
“kamu pergi jumpa kawan kamu dulu. Nanti cari saya semula dan kita akan berbual tentang itu”
“oo..ok”kata Sufian

Amran berjalan perlahan ke mesin layan diri untuk membeli minuman. Ketika duit syiling dimasukkan ke mesin itu. Seorang lelaki berjalan menghampiri Amran. Lelaki itu terus memeluk Amran.

“Am!”lelaki itu memeluk Amran.
Amran memusingkan badannya melihat lelaki itu.
“eh Zul”kata Amran ketika melihat lelaki yang cukup dikenalinya itu.
“tak sangka boleh jumpa awak disini. Awak buat apa disini?”tanya Zulfadhli.
“temankan kawan saya”balas Amran.
“kawan awak sakit ke?”tanya Zulfadhli
“tak. Bukan. Kawan kepada kawan saya yang sakit. Ada kat hospital.awak pula buat apa disini?”tanya Amran ketika mengambil tin minuman yang keluar dari bawah mesin.
“saya doktor pelatih disini.”kata Zulfadhli
“doktor pelatih?”
“dulu kan saya belajar jurusan perubatan di Universiti yang kita sama-sama belajar. Sekarang ni saya jadi pelatih disini. Nanti saya akan jadi doktor pula”kata Zulfadhli.
“wah baguslah. Nanti kalau saya sakit saya cari awaklah doktor Zulfadhli hehe”puji Amran.
“hehe awak ni, saya lambat lagi lah nak jadi doktor.habis awak sekarang buat apa?”kata Zulfadhli
“saya tak ada buat apa-apa, cuma tunggu surat praktikal.”
“oh. Habis tu awak duduk dirumah sahaja sekarang?”
“eh tak lah. Saya buat kerja sambilan”
“kerja apa?”tanya Zulfadhli
“jual burger”jawab Amran
“burger?”

Fakhri cuba menghidupkan telefon bimbitnya. Namun gagal. Skrin telefon bimbit masih hitam. Fakhri berjalan sekeliling hospital mencari Amran. Fakhri bersalah kerana mengabaikan Amran sejak kebelakangan ini. Baru Fakhri sedar, perhatiannya selama ini dilebihkan pada Sufian dan bukannya pada kekasihnya.

Fakhri sebenarnya tidak dapat mengawal diri. Sejak Sufian kembali kesisinya, Fakhri lebih memberi perhatian kepada Sufian. Walaupun Fakhri sudah berpasangan dengan Amran dan Sufian sendiri sudah menolak cintanya berkali-kali, namun Fakhri masih menaruh rasa pada Sufian. Kerana hanya Sufian sahaja yang benar-benar berada dihatinya.

bro”panggil Sufian ketika melihat Fakhri sedang berjalan tanpa tuju.
“Paan.”jawab Fakhri.
“mana pakwe kau?”tanya Sufian. Fakhri sedikit kecewa.
“dia pergi toilet. Kenapa?”tanya Fakhri kembali.
“aku rasa aku stay kat sini. Lagipun abang Zhaf ajak aku tidur dirumah dia malam ni”kata Sufian
“oh yeke.”
“ye. So, aku rasa aku tak ikut kau orang kalau kau orang balik.”
“oh”Fakhri hampa
“tapi..kalau kau orang nak ikut aku tidur rumah abang Zhaf,aku akan tanya abang Zhaf. Maybe dia boleh tumpangkan kau orang juga”kata Sufian.
“tak .. tak perlu. Aku dan Amran ada tempat sendiri”kata Fakhri.
“ermm. Ok kalau macam tu, aku pergi dulu. Aku nak jumpa abang Zhaf semula.”kata Sufian
“ok.. ermm Paan. Maaf sebab hal tadi.”kata Fakhri
“.. kalau boleh aku nak lupakan hal tadi. Aku malas nak fikir lagi. Dan kalau boleh kau pun sama. Aku pekerja kau. Aku boleh jadi kawan kau. Tapi aku tak boleh jadi kekasih kau. Aku harap kau faham tentang itu”tegas Sufian lalu berlalu pergi.
Fakhri terkedu.


*                            *                                 *


Cahaya mentari sudah lama terbenam diufuk barat. Doktor Zahid berjalan masuk kedalam bilik Zharif. Zharif kelihatan termenung diluar tingkap. Zharif memandang abangnya yang duduk disisi katil. Doktor Zahid mencapai carta pada meja di hujung katil Zharif. Doktor Zahid meneliti carta tersebut.

“dia dah balik?”Zharif bersuara. Suaranya agak garau.
“belum.”jawab doktor Zahid lalu meletakkan carta tersebut ditempatnya semula.
Zharif mengalihkan pandangannya ke luar tingkap semula. Permandangan malam yang gelap itu ditatap Zharif.
“dia akan tidur dirumah abang malam ni”kata doktor Zahid.
“untuk apa?”tanya Zharif yang masih melihat ke luar tingkap.
Doktor zahid mengeluh sedikit.
“kenapa kamu tak jelaskan keadaan yang sebenar pada dia?”tanya doktor Zahid
“keadaan saya? Tentang keadaan saya sekarang?..untuk apa?”Zharif bertanya lalu memandang abangnya.
“kenapa kamu tak beritahu pada Paan tentang penyakit yang kamu tanggung sekarang ni?”
Zharif memandang abangnya dalam-dalam. Doktor Zahid juga begitu.
“Paan seorang yang baik. Terlalu baik sebenarnya.. Paan mengambil berat tentang saya. Tentang orang yang dicintainya. Jika saya beritahu dia tentang keadaan saya.. pasti 24 jam sehari, 7 hari seminggu dia akan berada bersama dengan saya. Menjaga saya. Mencurahkan kasih sayang dia pada saya. Memang itu yang saya perlukan dari seorang kekasih. Namun..”Zharif terhenti. Zharif mengambil nafas dalam-dalam. Matanya mula berair. Doktor Zahid hanya melihat adiknya.
“saya nak berubah bang. Saya nak jadi macam abang. Berada di landasan yang sebetulnya..”
“tapi Zhaf. Abang bukannya sempurna untuk dijadikan ikutan”pintas doktor Zahid.
“cukup sempurna untuk berada dilandasan yang betul itu sudah mencukupi. Kehidupan saya ini, yang sekarang ini tidak boleh dijamin. Apa yang saya perlukan sekarang adalah masa untuk kembali ke landasan yang betul.tapi..”Zharif menahan sebak. Airmatanya mula mengalir perlahan-lahan.
“tapi saya kesuntukan masa. Saya tiada masa untuk kembali ke jalan itu. Ke landasan itu. Sekarang ini segalanya menjadi semakin rumit bila dia kembali kepada saya. Saya tak mampu untuk melawannya. Saya tak mampu untuk melawan rasa cinta Paan pada saya. Saya cuba untuk lari dari itu. Tapi sekarang.. cinta itu kembali.. saya ..”Zharif teresak-esak menangis.
“sudahlah tu Zhaf. Kamu jangan sedih-sedih. Kamu perlukan banyak tenaga untuk pembedahan esok. Abang tak mahu kamu bersedih lagi. Kamu kena kuat. Kuatkan semangat untuk melawan penyakit ini.”doktor Zahid memberi kata-kata perangsang pada adiknya.
“abang yang patut dipersalahkan. Abang yang bertanggungjawab atas semua ini. Abang orang yang pertama meletakkan kamu berada dalam keadaan sekarang ini. Jika abang tidak”
“tak!. Sudah bang. Jangan nak difikirkan lagi hal yang lepas. Segalanya sudah terjadi. Ini bukan salah abang. Jangan pernah anggap segala yang terjadi pada saya ini adalah kesalahan abang.”tegas Zharif.

Amirah dibantu kekasihnya membawa dan mengangkat bagasi ke dalam kereta. Kekasih Amirah menyusun beberapa beg pakaian itu di belakang tempat duduk belakang kereta. Amirah berjalan masuk ek dalam rumah mendapatkan Adriana. Amirah mahu mengucapkan terima kasih atas kesudian menumpangkan Amirah dan kekasihnya untuk tinggal dirumahnya sejak Zharif dimasukkan ke hospital.

“abang jangan cakap begitu pada Ana. Ana tak lama disini. Ana harap abang faham tentang situasi yang Ana hadapi sekarang. Ana pulang ke Malaysia adalah untuk melawat kawan Ana yang sakit... Jangan nak tuduh Ana buat yang bukan-bukan....tak perlu.. Ana yang abang persalahkan sekarang ni?.. oh.. ye.. ye.. tak.. abang ingat Ana tak tahu perkara yang sebenarnya?.. jangan nak pura-pura lah bang..”
Amirah berdiri kaku diluar pintu bilik mendengar perbualan Ana dengan seseorang ditelefon.
“abang yang berlaku curang pada Ana.. Ana tahu. Dan Ana ambil keputusan untuk tinggal disini. Tolong jangan gangu hidup Ana lagi. Selama ini Ana senyap. Sebab tugas Ana untuk taat pada suaminya. Tapi hal ini sudah berlarutan. Ana sudah tidak boleh tahan lagi.. Ceraikan Ana!!”Tegas Adriana lalu melemparkan telefon bimbitnya. Adriana mencapai beberapa helai tisu lalu mengesat air matanya.
Pintu bilik diketuk. Adriana membuka pintu biliknya.

“ye, kenapa Amy?”tanya Adriana
“tak ada apa. Maaf kalau mengangu..”
“tak adalah. Awak tak gangu pun”
“saya nak ucapkan terima kasih sebab beri kami menumpang disini selama ni. Kami dah nak gerak ni.”kata Amirah
“oh”muka Adriana sedikit suram.
“oh ok.. saya temankan awak ke pintu.”kata Adriana.

Kereta Amirah bergerak meninggalkan perkarangan rumah Adriana. Adriana melihat kereta Amirah semakin hilang dikegelapan malam. Adriana mengesat air matanya. Sementara itu, di dalam kereta Amirah kelihatan muram. Walaupun kekasihnya seakan riang berbual dengannya, tapi Amirah hanya memikirkan keadaan Adriana. Amirah pasti Adriana baru sahaja bertengkar dengan suaminya di telefon tadi.

Dari jauh Fakhri melihat Amran sedang berbual bersama seorang lelaki yang tidak dikenali Fakhri. Amran kelihatan begitu seronok berbual dengan lelaki yang berpakaian lengkap doktor. Dua lelaki itu tidak sedar diperhatikan oleh Fakhri dari jauh. Fakhri berjalan menghampiri Amran dan lelaki itu.

“serius saya katakan, yang saya tak sangka boleh jumpa awak lagi”kata Zul
“saya pun. Ingatkan lepas..”Amran terhenti berkata bila melihat Fakhri menghampirinya.
Fakhri tersenyum melihat Zulfadhli seakan terkejut melihatnya. Zulfadhli dan Amran berdiri.
“Zul, ini kawan saya. Abang Fakhri”perkenal Amran.
“Zul.”Zulfadhli tersenyum ketika berjabat tangan dengan Fakhri
“Zul ni kawan lama saya kat universiti dulu”kata Amran
Fakhri tersenyum melihat jejaka yang tidak kurang kacak itu.
“dah ok ke?”tanya Amran
“ok?”Fakhri pelik
“abang dah jumpa kawan abang ke? Dia ok ke?”Amran cuba tersenyum
“oh..oh dia.. dia ok.. esok abang datang jumpa dia lagi”kata Fakhri
“ok. Baguslah kalau macam tu.”
“boleh kita pergi?”tanya Fakhri. Zulfadhli memandang Amran.
“nak check-in kat mana?”tanya Amran
“nanti kita cari lah kat mana-mana yang dekat dengan hospital ni”kata Fakhri.
“ermm kenapa kau orang nak check-in hotel?”sampuk Zulfadhli
“kami datang dari jauh. Nak balik rumah macam jauh. Lagipun esok abang Fakhri ni nak jenguk kawan dia semula sebab tu kami ingat nak chek-in hotel”kata Amran.
“rasanya lagi elok kalau tumpang tidur dirumah saya. Rumah saya pun hanya beberapa blok dari sini.”usul Zulfadhli.
“oh yeke?”Amran teruja
“ye, kalau nak boleh je. Tapi kena tunggu saya habis kerja dulu lah.”kata Zulfadhli.
“boleh je.. boleh kan bang?”Amran memandang Fakhri
Fakhri mengangukkan kepala.
“tapi tak menyusahkan ke?”tanya Amran
“tak ada lah.”jawab Zulfadhli
keluli Zulfadhli berbunyi.
“ermm oklah saya kena jumpa pesakit saya dahulu. Nanti saya cari kamu bila dah habis kerja k”
“kita orang tunggu kat lobi main entrance hospital nanti.”kata Amran.
“ok”kata Zulfadhli berlalu pergi
Fakhri melihat wajah Amran yang berubah ceria berbanding tadi yang muram setelah berjumpa dengan kawan lamanya.

Sufian mendapatkan doktor Zahid yang sedang berbual-bual dengan seorang jururawat di kaunter jururawat. Sufian menanti dibelakang doktor Zahid sehingga doktor Zahid selesai berbual dengan jururawat tersebut.

so macam mana?”tanya doktor Zahid
“saya dah cakap dengan kawan saya. Dia tak kisah kalau saya tidur dirumah abang pada malam ini.”kata Sufian
“yeke, baguslah kalau macam tu”kata doktor Zahid
“ermm abang, sebelum kita pergi, boleh saya tengok Zhaf sebentar?”pinta Sufian
“ok boleh. Tapi tengok dari luar bilik sahaja ye”kata doktor Zahid
“baik bang”Sufian menganggukkan kepala.

Sufian dan doktor Zahid melangkah ke wad Zharif. Setibanya di luar wad. Sufian dapat melihat Zharif sedang diperiksa oleh seorang doktor wanita. Sufian hanya memandang wajah Zharif yang kelihatan sedikit lesu.

“doktor itu sedang memeriksa keadaan Zharif selepas diberi chemo IL-2”ujar doktor Zahid.
Sufian mengangukkan kepala.
“jangan risau. Zhaf kuat. Zhaf pasti berjaya melawan kanser ini”tambah doktor Zahid sambil menepuk bahu belakang Sufian.

Suasana diluar hospital sedikit dingin. Angin sekali-sekala bertiup sepoi-sepoi bahasa. Tidak terlalu dingin tapi cukup nyaman. Tiada pengunjung atau sesiapa yang berada dikawasan itu. Fakhri berjalan dibelakang Amran. Mengikuti langkah Amran dan akhirnya berhenti disebuah bangku. Fakhri duduk disebelah Amran.

“betul ke sayang tak nak check-in hotel?”tanya Fakhri
“tak perlu sebab kita tumpang tidur dirumah kawan saya”jawab Amran
Fakhri memandang muka Amran. Amran menoleh ke tempat lain.
“maafkan abang.”cakap Fakhri
Amran senyap.
“abang minta maaf sangat-sangat. Abang tak patut buat Am begini”kata Fakhri perlahan.
Amran senyap.
“abang sedar sekarang. Abang abaikan cinta dari Am. Abang tak patut buat begini pada Am. Am sayangkan abang sepenuh hati Am. Tapi abang pula.. dalam diam masih mengharap pada cinta lama.”luah Fakhri
Amran terkilan.
“bila segalanya berlaku depan mata bang,malah depan mata kekasih abang sendiri barulah abang sedar yang sebenarnya abang menaruh hati pada orang yang salah. Abang taruh perasaan abang pada orang yang tak patut abang buat begitu. Akhirnya segalanya baru jelas..abang minta maaf.. ”
“saya terlalu kecewa untuk terima hakikat ini bang. Orang yang saya sayang dan cintai sepenuh hati saya ini rupa-rupanya dalam diam masih menaruh harapan pada cinta lamanya. Kenapa abang katakan 'ya' bila saya ingin menjadi kekasih abang. Mengapa abang biarkan cinta ini ada dalam hati saya jika abang sendiri mencintai orang lain”
“tapi itu dulu sayang. Itu dulu. Abang tak sedar. Abang bersalah kerana membiarkan rasa cinta lama kembali mengalir. Walaupun hakikatnya cinta itu tidak berhak untuk abang miliki. Abang minta maaf kerana membiarkan cinta itu kembali. Abang minta maaf.. sekarang baru abang sedar dan abang harap abang tak terlambat untuk gapai kembali cinta dari Am”
“jika ia sudah terlambat?”Amran menoleh ke arah Fakhri.
Fakhri tergamam. Air mata Fakhri tidak lagi dapat dibendung.
“Am..kembalikanlah cinta itu kepada abang. Abang merayu. Ikhlas setulus hatinya ini mengharapkan agar cinta Am kembali untuk abang milikinya semula.”rayu Fakhri.
“berat hati ini untuk kembali pada abang. Amat berat sekali bang. Memikirkan abang mempermainkan cinta yang saya beri pada abang... itu, lelaki tadi. Dia bukan hanya sekadar rakan biasa. Sewaktu di Universiti dulu, dia pernah meluahkan perasaan dia pada saya. Namun saya abaikan dia. Sebab dalam waktu itu saya sedang bercinta dengan lelaki lain. Tapi saya ditinggalkan lelaki itu sebab lelaki itu dalam diam ada hubungan dengan lelaki lain. Dan kali ini abang pula. Kenapa perkara begini berlaku lagi kepada saya?”Amran sebak.
“abang merayu pada Am. Jangan fikirkan tentang itu lagi. Abang kembali pada Am untuk baiki hubungan kita. Untuk kita bersama kembali. Dan percayalah cakap abang. Abang tak akan menguris hati Am lagi”Fakhri memegang tangan Amran.
Amran memandang mata Fakhri yang berair itu. Jelas terpancar cahaya keikhlasan hati Fakhri dari mata itu.
“susah saya nak padamkan keraguan pada abang.. tapi saya akan cuba, jika ini yang terbaik buat saya..buat kita berdua.”kata Amran lalu mengesat air mata Fakhri.


*                                   *                              *


Doktor Zahid menolak daun pintu apartmentnya. Suasana agak suram dan sunyi. Hanya cahaya dari lampu meja yang menerangi kawasan dalam apartment itu. Sufian berjalan masuk mengikuti doktor Zahid. Setelah suis lampu utama dipetik, suasana rumah itu menjadi terang.

“saya ingat abang duduk dengan keluarga abang”kata Sufian
“ye, tapi isteri dan anak saya tiada disini untuk 2 minggu. Mereka pergi bercuti.”kata doktor Zahid.
“oh yeke”
“Paan boleh tidur di bilik ini.”kata doktor Zahid ketika membuka pintu sebuah bilik.
“ini bilik siapa?”tanya Sufian
“Bilik ini bilik tetamu.”jawab doktor Zahid.
“oh. Baik. Ermm abang”
“ye?”
“tadi masa di hospital abang ada cakap yang abang nak beritahu tentang sesuatu yang berkaitan fasal Zhaf dan saya, apa dia?”tanya Sufian
“oh.. ermm kamu pergilah mandi dulu, lepas mandi nanti kita cakap fasal itu”
“tak pe bang. Saya mandi lepas kita cakap tentang itu”kata Sufian
doktor Zahid memandang Sufian. Doktor Zahid berjalan ke arah Sufian lalu duduk di sofa. Sufian turut sama duduk disebelah doktor Zahid.
“sebenarnya sudah lama Zhaf merancang untuk meninggalkan kamu. Bukan sebab kejadian kamu bercium dengan lelaki lain..”
“huh?!”Sufian terkejut
“ye, saya tahu fasal itu. Sufian sudah beritahu pada saya dulu”
Sufian menundukkan mukanya.
“sejak Zhaf disahkan menghidapi penyakit ini. Zhaf sudah bertekad untuk menjauhkan dirinya dari kamu. Zhaf ingin kembali ke pangkal jalan. Zhaf ingin berubah kembali menjadi lelaki yang sepatutnya bernaluri lelaki sejati. Maksud abang, Zhaf ingin berubah dan tidak mahu berada didalam dunia songsang... Namun Zhaf tidak mampu. Zhaf terlalu mencintai kamu. Zhaf tidak sangup berpisah dengan kamu. Tapi Zhaf takut. Jika dibiarkan berlarutan, Zhaf pasti tidak berjaya kembali ke pangkal jalan..”
Sufian hanya termenung mendengar kata-kata abang Zharif.
“sebab itu sudah lama Zhaf mencuba untuk menjauhkan dirinya dari kamu. Zhaf pernah cerita yang kamu dan dia pernah berpisah buat seketika. Namun Zhaf bagaikan orang gila bila menjauhkan diri dari kamu. Maka Zhaf kembali kepada kamu semula. Dalam masa itu sakit Zhaf sudah merebak ke tempat lain didalam badannya. Saya memujuk dia untuk melakukan pembedahan namun Zhaf menolak..”
Sufian tidak menyampuk, hanya mendengar apa yang dicakapkan doktor Zahid.
“kemudian ketika Zhaf leka bersama dengan kamu. Zhaf mula berhalusinasi. Zhaf mula nampak benda yang tak wujud. Waktu itu penyakit Zhaf sudah merebak ke bahagian otaknya yang mengawal daya imaginasinya. Zhaf selalu cakap dengan saya, ketika dia bersolat dia tenang kerana ada 'budak' yang menemaninya. Malah Zhaf bilang, budak itulah yang selalu menemaninya membaca surah Yasin.. budak itu akan datang pada Zhaf sambil membawa senaskah surah Yasin. Zhaf mengangap itu adalah perkara nromal baginya, Zhaf fikir itu adalah pertolongan dari-Nya untuk kembali ke pangkal jalan. Namun hakikatnya, tumor itu sudah merebak ke bahagian otaknya..”
“budak?”sampuk Sufian.
“ye budak. Zhaf pernah beritahu ke?”
“ermm tak pasti tapi, Zhaf ada cakap dahulu seorang budak lelaki ini ada memulangkan jam tangannya.. dan kemudian saya tengok wajah Zhaf ketika itu sayu dan..Zhaf menangis”kata Sufian
“ye, saya percaya itu budak yang sama. Sebab itu Zhaf menjauhkan dirinya dari kamu. Zhaf selalu cakap, Zhaf rasakan dirinya kejam sangat menipu kamu. Tidak beritahu perkara yang sebenarnya. Zhaf selalu bersolat dan berdoa dalam diam. Zhaf senyap-senyap akan ke masjid atau surau untuk bersolat agar kamu tidak tahu. Agar kamu tidak terasa jika Zhaf berbuat begitu. Zhaf begitu mengambil berat tentang kamu. Namun Zhaf juga tidak sanggup untuk melukai kamu jika kamu rasa terkilan tentang perubahan Zhaf ini.”
Airmata Sufian mula mengalir.
“saya salah bang. Saya betul-betul menyesal mempunyai perasaan negatif pada Zhaf. Saya tak sangka Zhaf seorang yang begitu mulia hingga sanggup.. saya malu bang. Saya pentingkan diri saya sendiri. Saya pentingkan diri hingga membuatkan Zhaf itu hanya milik saya yang mutlak. Padahal Zhaf itu dimiliki oleh-Nya”Sufian menekup mukanya.
“kalau benar kamu menyanyangi Zhaf. Relakan Zhaf kembali ke fitrah sebenar.”kata doktor Zahid.
“...kalau itu yang terbaik buatnya. Biarlah saya bersahabat dengan Zhaf. Saya tidak layak untuk menjadi lebih dari seorang sahabat buat Zhaf.”
“baguslah kalau kamu dah faham sekarang dan merelakannya.”
“terima kasih bang sebab beritahu saya semua ini.”
“abang hanya jalankan tanggungjawab abang sahaja”kata doktor Zahid
“beruntung Zhaf ada seorang abang yang begitu baik pada adiknya. Zhaf beruntung sangat. Tidak seperti saya, abang sendiri yang menjahankan adik kandungnya”kata Sufian
doktor Zahid sedikit tersentap.
“tapi bila difikirkan semula, Zharif sebenarnya lebih bertuah jika tidak memilik abang seperti saya”kata doktor Zahid.
“kenapa abang berkata begitu pula?”Sufian hairan
doktor Zahid menarik nafas panjang.
“sebab abang lah punca Zhaf menjadi begini. Abang yang menjadi punca Zhaf memiliki nafsu sejenis”
Sufian terkejut. Sufian memandang tepat muka doktor Zahid itu.
“ta.tapi.. Zhaf dulu pernah cakap, yang punca dia menjadi begini adalah disebabkan oleh guru tuisyen yang mengambil kesempatan ketika mengajar Zhaf..”
doktor Zahid mengelengkan kepala seakan tidak percaya cerita Sufian..
“Zhaf betul-betul mulia hingga sanggup menjaga keaiban abang kandung yang pernah menodainya dahulu. Zhaf memang seorang yang baik”puji doktor Zahid.

Sufian terlopong mendengar kata-kata doktor Zahid. Sufian kelu untuk bersuara. Sufian mati akal untuk berfikir lagi. Ini merupakan sesuatu hakikat yang sungguh tidak disangkanya.




-bersambung-


p/s: maaflah kalau lambat post cite ni.. tapi aku post bagi panjang sikit.. harap korang tak bosanlah kalau membacanya ye hehehe harap2 masih ada lah lagi yang membaca cerita ini

10 November 2013

Cerpen : Budak Kilang



Budak Kilang


Bunyi bising dari mesin-mesin besar di dalam kilang itu betul-betul membingitkan telinga. Ghani berdiri tegak di luar bangunan besar bersebelahan dengan kantin.matanya meliar memandang sekeliling kawasan kilang Hinoda yang mengeluarkan pelbagai produk jenis kotak. Agak luas kawasan kilang milik syarikat dari Jepun itu. Bangunan kilang ada dua dan sebuah bangunan pejabat tersergam indah dikawasan yang agak terpencil ini. Dibelakang kawasan kilang merupakan hutan tebal,dikirinya pula dipenuhi semak samun. Hanya sebatang jalan yang berturap dari kawasan kilang ini yang menghubungkan kilang ini dengan jalan besar.sepanjang jalan itu pokok-pokok getah berdiri megah di setiap bahu jalan.

Ghani seorang duda beranak 3 mengambil keputusan untuk bekerja sebagai pengawal keselamatan di kilang ini setelah berhenti dari menguruskan kebunnya. Walaupun dibantah keras oleh anak bongsunya namun ghani tetap ingin bekerja. Ghani hanya tinggal berseorang dirumah pusakanya,sejak kematian isterinya 2 tahun lalu, hidup Ghani sedikit sepi,anak-anaknya tidak tinggal bersama dengannya. Anak-anaknya sudah mempunyai keluarga sendiri dan menetap dirumah masing-masing.

“Pakcik menungkan apa tu?”tegur seorang lelaki yang tiba-tiba keluar dari pejabat
“saya hanya melihat kawasan sekitar kilang ni encik”kata ghani penuh sopan
“jangan risau,lepas ni saya jamin pakcik akan muak pula meronda kawasan di sekeliling nanti”kata lelaki itu sambil tertawa kecil
Ghani hanya tersenyum. Ghani mengekori lelaki tersebut yang merupakan supervisor kilang itu.

“baiklah pakcik, ini pondok pengawal dan merupakan tempat pakcik. Lebih kurang macam office pakcik jugalah. Yang ini pakcik Stopa. Pakcik Stopa ni akan membimbing pakcik untuk malam ini. Malam esok, hanya pakcik seorang je yang bekerja. Apa-apa masalah nanti pakcik rujuk pada pakcik Stopa ni”kata lelaki itu lalu bersalaman dengan Ghani sebelum berlalu pergi.
“nama aku Mustafar, tapi budak-budak kat sini yang panggil aku pakcik Stopa.”kata Mustafa memperkenalkan diri.
“nama aku Ghani. Kau dah lama kerja disini?”tanya Ghani untuk sesi suai kenal.
“dah lama dah. Dekat 6 tahun juga. Sejak kilang ni baru dibuka dulu”kata Mustafa lalu melipat surat khabar.
“berapa orang yang bekerja jadi pengawal disini?”tanya Ghani
“dulu ada 3 orang. Tapi sekarang tinggal dua sahaja. Aku dengan kau lah. Bos kilang ni tak mahu ambil pengawal bekerja ramai-ramai. Nak jimat kos katanya. Lagi satu, dia tak ambil pekerja asing jadi pengawal kat kilang ni. Dulu dia dah kena tipu dengan pekerja asing. Pekerja tu mencuri besi-besi kilang. Beribu jugalah bos tu rugi. Sebab tu dia hanya ambil pekerja tempatan je”cerita Mustafa dengan panjang lebarnya.
“tapi orang kita sekarang pun bukannya boleh dipercayai sangat”balas Ghani.

Malam itu Ghani ditemani oleh Mustafa mengawal di kilang tersebut. Kawsan kilang tersebut tidak besar mana. Hanya terdapat dua bangunan besar kilang. Tidak terdapat bangunan khas untuk dijadikan kantin, maknanya pekerja-pekerja disitu terpaksa keluar dari kilang untuk membeli makanan dari kedai makan yang terdapat dipersimpangan masuk ke kilang itu dan kedai makan tersebut hanya beroperasi dari pukul 10pagi hingga ke 6 petang sahaja. Pekerja yang bekerja pada waktu malam pula terpaksa membawa bekal makanan sendiri jika ingin makan pada waktu rehat pada pukul 2 pagi.

Tidak ramai staf yang bekerja pada waktu malam. Jumlahnya separuh dari jumlah pekerja pada waktu pagi. Ghani mencuci tangannya di pili air yang tidak jauh dari pondok kawalan. Penutup bekas makanan dibukanya. Lauk kangkung goreng dan telur dadar menjadi hidangannya pada malam ini. Selesai makan, Ghani melakukan rondaan disekitar kawasan kilang.

Ghani mengambil buku laporan yang terlekat didinding bangunan dan menurunkan tandatangannya sebagai tanda kawasan tersebut telah dirondanya. Ghani melihat jam tangannya. Hampir ke pukul 4 pagi. Kawasan kilang itu benar-benar sunyi. Hanya kedengaran bunyi mengaum mesin-mesin besar di dalam kilang. Ghani melangkah pulang ke pondok kawalan.

Mustafa sudah lena di kerusi. Ghani hanya mengeleng-gelengkan kepala memandang rakan sekerjanya itu. Ghani duduk semula ke kerusi. Kurang dari 3 jam lagi, waktu kerja Ghani akan tamat. Ghani melangkah ke tandas untuk membuang air kecil. Kedinginan awal pagi ini membuatkan Ghani kerap ke tandas.

Pintu tandas ditolak Ghani. Kelihatan seorang lelaki sedang berdiri dan kencing di urinal. Ghani membalas senyuman lelaki itu. Ghani melangkah masuk kedalam bilik tandas.

“abang”panggil lelaki itu
“ye”jawab Ghani lalu berhenti melangkah.
“ada rokok tak?”tanya lelaki itu
“ada”jawab Ghani lalu menyeluk poket seluarnya.
“terima kasih bang”jawab lelaki itu.

Ghani melangkah keluar dari tandas. Ghani kembali ke pondok kawalan dimana Mustafa masih lagi lena. Ghani hanya duduk berdekatan pintu pagar masuk utama. Duduk sambil mengisap rokok. Memerhatikan cahaya mentari yang mula mengintai diceruk timur.

Setelah air panas dimasukkan ke dalam teko, Ramlah menutup teko itu lalu diletakkan ke atas dulang yang berisi bersama beberapa hirisan kek pisang. Ramlah membawa dulang tersebut ke beranda rumahnya. Beberapa orang tetamu sedang duduk bersantai disitu.

“saya dah cakap kat abah dah bang. Tapi abah masih berdegil nak duduk di rumah buruk tu.”kata Ramlah ketika menuang air the panas ke cawan.
“nak buat macam lagi bang, orang tua tu bukannya makan dek pujukan. Kalau hitam katanya maka hitam la juga”tambah Intan.
“aku tak kisah kalau ayah tetap nak duduk kat rumah itu. Aku cuma nak nama aku nanti ada pada rumah dan tanah tu nanti”jawab Mahmud abang sulung kepada dua beradik perempuan itu.
“abang dah lupa ke masa kenduri arwah mak, ayah dah cakap yang rumah tu Kak Ram yang punya. Bahagian abang tu kat kebun belakang rumah Pak Wahab. Saya pula kat bahagian hulu kampung, dekat dengan kawasan perumahan tu”Intan mengingatkan Mahmud.
“eh apa pula, orang tua tu cakap dengan aku suruh jaga rumah tu bila dia tak de. Maknanya rumah tu dia bagi kat aku lah.”tegas Mahmud.
“ah abang ni, dah dapat tanah kat kebun tu, nak pula tanah dan rumah pusaka tu. Habis Ram ni dapat apa?”Ramlah tidak berpuas hati.
“kau ambil lah duit dapat simpanan orang tua tu. Banyak duit Epf dan Asb dia tu. Yang tu kau ambil”kata Mahmud.
“abang ni pun, duit itu kan nak diguna nanti uruskan ayah bila dia dah mati nanti. Duit tu lah nak beli kain kapan, nak bayar tukang gali kubur. Nak buat kenduri arwah semua. Duit itulah gunanya”sampuk Intan.
“tengoklah nanti macam mana, aku tanya kan semula pada ayah tu nanti.”kata Mahmud.
“dengar cerita ayah dah bekerja sekarang”kata Ramlah
“ayah kerja apa?”tanya Mahmud
“kerja jadi jaga.. jadi jaga kat kilang kotak. Saya dah larang dah bang. Tapi faham-faham jela orang tua tu. Keras kepala.”jawab Intan
“habis, kebun dia tu siapa yang jaga?”Mahmud hairan
“eh abang kan dah dapat bahagian itu. Abang lah jaga. Mungkin ayah dah tak larat nak jaga kebun, tu yang ayah kerja jadi jaga tu. Jaga bukannya susah. Duduk je dah dapat duit.”kata Ramlah.
“abang kena tengok-tengok kan kebun tu. Bukan apa, dengar cerita Kak Limah bini Pak Wahab tu selalu masuk kebun kita. Ada budak-budak kampung ni nampak yang Kak Limah selalu ambil cili api dan ubi kayu yang ayah tanam tu”adu Ramlah.
“celaka Kak Limah ni, hasil orang nak dikebasnya”Mahmud geram
“sebab itu lah saya suruh abang sekarang jaga kebun tu. Tengok-tengok kan kebun tu selalu”

*                *                  * 

Ghani menungang motorsikalnya menuju ke kilang. Waktu hampir ke lewat senja. Malam ini hanya Ghani seorang sahaja yang bertugas. Mustafa tidak dapat datang kerana jatuh sakit. Ghani duduk di pondok kawalan sambil mendengar radio bagi menghilangkan kebosanan.

Tepat pukul 2 pagi, Ghani melakukan rondaan. Semuanya dalam keadaan baik. Beberapa pekerja kilang bertegur sapa dengan Ghani ketika melakukan rondaan. Ghani yang mudah mesra membuatkan ramai pekerja disitu menjadi rapat dengannya.

“abang, dah makan ke? Kalau belum, marilah makan dengan Ros, Ros ada bawa lauk lebih ni”kata Rosnah seorang janda beranak dua yang sedang makan di bilik rehat bersama beberapa pekerja lain.
“tak pelah Ros, abang dah makan petang tadi. Ini masih kenyang lagi ni”jawab Ghani ketika menyemak buku laporan rondaan di kawasan itu.
“psstt Watie, kau tengok janda tu. Bukan main lagi mengoda pakcik guard baru tu.”kata Nur seorang pekerja yang aktif bergosip disitu.
“ye aku tau, memang janda tu bukan main miang lagi. Kau nak tahu, malam semalam aku nampak dia masuk bilik kawalan dengan abang Halim.”bisik Watie
“yang itu dah selalu aku nampak, nak buat macam mana, dah perangai dia tu sundal sangat kan”kutuk Watie.
“ehem-ehem!”Rosnah berdehem. Rosnah acap kali mendengar umpatan rakan sekerjanya. Sudah lali. Memang betul pun setiap umpatan mereka. Rosnah tidak pernah ambil pusing. Rosnah tidak peduli, yang penting Rosnah dapat apa yang Rosnah inginkan.
Watie dan Nur mengemas bekal makanan mereka lalu keluar dari bilik tersebut.

Ghani berjalan ke kawasan belakang kilang yang berdekatan dengan hutan. Keadaan disitu sungguh gelap sekali.hanya cahaya suram dari lampu si setiap penjuru bangunan tersebut. Ghani berhati-hati melangkah. Tiba-tiba Ghani menoleh kebelakang bila mendengar bunyi derapan dari ranting rokok yang patah. Ghani menyuluh lampu suluhnya.

Seorang lelaki berbadan kurus sedang berdiri dan kencing disitu.
“wei, kamu berhenti!”tegur Ghani
lelaki tersebut terkejut dan menoleh ke arah Ghani.
“kenapa kencing disini? Tandas kan ada disana tu”tunjuk Ghani.
“tak tahan bang.”lelaki itu hanya tersenyum sambil terus kencing tanpa segan silu.
“lain kali kalau nak kencing, terus pergi ke tandas. Jangan kencing disini. Bahaya, kawasan gelap.”kata Ghani sambil melihat lelaki tersebut tersenyum sambil memegang daging lembiknya yang sedang memancutkan air kencingnya.
“baik bang. Abang ada rokok tak? Rokok saya dah habis lah”kata lelaki itu.
“nah ambil ni,lepas ni jangan duduk disini lagi”kata Ghani menghulurkan kotak rokoknya.
“terima kasih bang”kata lelaki itu.

“kamu dah lama kerja disini?”tanya Ghani sambil melangkah beriringan dengan lelaki itu.
“dah lama dah bang. dekat 2 tahun. Sejak habis SPM saya terus kerja disini”jawab lelaki itu
“kamu tak sambung belajar ke?”tanya Gahni
“saya tak lulus SPM, kerja kilang je la”jawab budak itu.
“kerja kilang ni pun bagus juga dari tak buat apa-apa. Dapat juga duit belanja dan tolong keluarga”kata Ghani.
“saya anak yatim piatu bang.”beritahu lelaki itu
“oh yeke”
lelaki itu hanya tersenyum sahaja.

Waktu kini menghampiri pukul 4 pagi. Ghani berdiri dari kerusi dan melakukan regangan. Ghani memandang kawasan sekeliling kilang. Sepi. Telinga Ghani sudah lali dengan deruman bunyi mesin-mesin yang terdapat dalam kilang itu. Ghani berjalan ke tandas.

Langkah Ghani terhenti. Telinga Ghani menangkap bunyi pergerakan. Ghani menoleh ke arah sebuah bangunan. Mata Ghani tertangkap pada susuk tubuh yang sedang memasuki bilik generator. Ghani menghampiri bilik tersebut. Belum pernah lagi Ghani masuk ke dalam bilik tersebut sebelum ini.

Pintu bilik dibuka perlahan-lahan. Keadaan agak samar-samar. Ghani berasa sedikit takut. Ghani mencari-cari dimanakah perginya banyangan orang yang dilihatnya tadi. Ghani sedikit terkejut bila deria pendengaran menangkap bunyi aneh.

Ghani melihat ke arah bayangan tadi sedang melekat didinding bilik. Bulu tengkok Ghani mula meramang seram. Namun anehnya bila ada lagi sesusuk bayangan tubuh merapati bayangan yang melekat di dinding itu. Bayangan tersebut menindih berkali-kali bayangan yang melekat di dinding.

'Ros??!!'Ghani terkejut bila pandangannya mulai jelas kepada bayangan tersebut.

Ghani tidak menyangka bahawa janda anak dua itu sedang melakukan perbuatan terkutuk bersama dengan seorang lelaki yang tidak dikenali di situ. Gahni masih memerhati aksi terkutuk pasangan itu. Dada Ghani mula turun naik dengan agak laju. Mata Ghani tidak berkelip-kelip melihat bayangan misteri yang sudah diketahuinya.

Tangan gahni mula merayap kebahagian bawah pusatnya. Tanpa disedari Ghani mula menarik zip seluarnya kebawah. Tatkala bunyi erangan pasangan itu semakin kuat, tatkala itu juga tangan Ghani semakin laju melakukan goncangannya.

Ghani mengetap bibirnya dan mengelak dari bersuara bila ledakan demi ledakan memancut keluar. Ghani sedikit kelam kabut menyarung semula seluarnya. Ghani ingin keluar sebelum pasangan itu menyedari kehadirannya disitu.

“apa abang buat kat sini?”tanya seorang lelaki yang tiba-tiba berdiri disisi Ghani.
Ghani terkejut. Begitu juga dengan pasangan yang sedang asyik bermadu kasih itu.
“syhh!!”bisik Ghani lalu menekup mulut budak lelaki itu.
Pasangan itu segera mengenakan pakaiannya lalu berlari keluar dari bilik itu.

“air apa ni?”tanya lelaki itu ketika menepis tangan Ghani.
“err..”Ghani hilang kata-kata.
“apa abang buat ni?”tanya lelaki itu sambil melihat segengam daging terkulai dari celah zip seluar Ghani.

Ghani segera menarik zipnya. Lelaki itu mengesat bibirnya yang terlumur dengan cecair berlendir. Ghani tidak sedar ketika menekup mulut lelaki itu dengan tangannya yang dipenuhi dengan cecair dari ledakan dagingnya itu. Lelaki itu kemudiannya menjilat cecair disekitar bibirnya lalu memandang Ghani.

Ghani segera keluar dari bangunan itu dan meluru laju ke tandas. Setelah segalanya bersih. Ghani berjalan semula ke pondok kawalan. Ghani begitu malu dengan apa yang terjadi tadi. Ghani mengeleng-gelengkan kepalanya. Tidak sangka sudah lama dia tidak melakukan perbuatan itu sejak kematian isterinya. Ghani tidak menyangka bahawa dirinya masih memerlukan perkara itu. Gahni berharap agar budak lelaki tadi tidak menghebahkan perkara yang berlaku tadi.


*                  *                * 

Sebuah kereta proton wira berhenti dihalaman rumah. Ghani kenal benar dengan kereta anaknya itu. Gahni tidak memperdulikan anaknya. Surat khabar dibacanya semula. Mahmud dan isterinya keluar dari kereta diikuti oleh dua orang budak lelaki yang merupakan anak Mahmud.

“Assalamualaikum ayah”kata Mahmud lalu mendaki anak tangga rumah itu.
“Waalaikumsalam.”menjawab salam dari anak sulungnya.
“sihat yah?”tanya isteri Mahmud ketika bersalaman dengan Ghani.
“bolehlah”jawab Ghani.
“Fitri, Aiman mari salam dengan datuk”panggil isteri Mahmud kepada anak-anaknya.
“ada apa kamu kemari?”tanya Ghani
“saja datang melawat ayah”jawab Mahmud lalu duduk dikerusi rotan.
“mmm yela”Ghani
“si Ram cakap ayah dah tak ke kebun lagi”Mahmud memandang ayahnya.
Ghani senyap
“kalau ayah dah tak ke kebun, siapa pula yang jaga kebun tu?”Mahmud bertanya.
“tak usah kau nak risaukan hal tu.”kata Ghani
“tentulah saya risau. Ayah dah tak jaga kebun tu lagi. Hasil kebun tu orang lain yang dapat.”
“biarlah dia ambil, bukannya aku boleh habis makan dari hasil kebun tu”
“jadi ayah tahulah ada orang lain yang ambil hasil dari kebun tu?kenapa ayah biarkan sahaja?”
“macam yang aku katakan tadi. Bukannya aku boleh habis makan..”
“tapi ayah boleh jualkan hasil tu kan”
“aku sibuk”
“sibuk dengan kerja baru ayah ke? Ye yah, saya tahu ayah dah kerja jadi jaga sekarang. Intan beritahu saya yang ayah dah tak kisah lagi hal kebun tu lagi”
Ghani memandang anak sulung sambil melipat surat khabar. Isteri Ghani sedikit takut melihat ayah mertuanya itu.
“saya turun bawah dulu la bang, tengok kan budak-budak tu”kata isteri Ghani lalu turun dari beranda rumah.
“kerja aku, aku tahula nak buat”kata Ghani.
“ayah dah tak uruskan lagi kebun tu bila dah kerja jadi jaga ni”
“habis tu, kenapa kau tak uruskan sahaja kebun tu kalau kau risaukan sangat fasal kebun tu?”
“kenapa pula saya?”
“yelah, masa kenduri arwah mak kau lagi aku dah cakap kebun tu kau yang punya. Kau pun terima. Habis tu kenapa kau tak uruskan sahaja?”
“saya ni ada kerja tetap yah. Kerja dengan kerajaan. Bukannya boleh buat dua kerja dalam satu-satu masa”kata Mahmud memberi alasan.
“kalau begitu biarkan sahaja kebun tu. Aku dah tak larat nak menjaganya lagi. Dulu kalau ada arwah mak kau, dia yang tolong aku. Dia yang bantu aku uruskan hal kebun tu”kata Ghani.
Mahmud terdiam. Ghani mengambil kesempatan ini untuk meneguk air kopinya.
“saya ingat nak jualkan sahaja kebun tu”kata Ghani perlahan.
“baguslah tu.”sinis Ghani
“dah tiada siapa nak jaga kebun tu. Dari dibiarkan sahaja. Baik jual. Dapat juga duitnya nanti”kata mahmud.
Ghani mengeleng-gelengkan kepala.
“baiklah yah, saya nak balik dulu. Esok nak kerja. Bini saya tu pun masuk kerja petang ni”kata Mahmud.
Ghani hanya melihat kereta anaknya meninggalkan halaman rumahnya.
“inilah budak-budak sekarang. Bukannya reti nak kenang budi orang tua. Dah diberi tanah,bukan nak dijaga malah dijualnya”kata Ghani sambil mengeleng-gelengkan kepala.

Hari cuti ini dihabiskan Ghani menjenguk kebunnya. Benar kata anak sulungnya. Kebunnya itu tidak terjaga. Lalang mulai meninggi. Selepas hampir setengah jam meronda dikawasan kebunnya, Ghani mengambil keputusan untuk pulang. Dalam perjalanan pulang, Ghani singgah disebuah warung.

“lama tak nampak kamu Ghani. Mana hilangnya?”tanya seorang lelaki seusia Ghani.
“aku ada aje. Cuma tak selalu keluar macam dulu lagi”jawab Ghani lalu duduk disebelah lelaki itu.
“dengar cerita kamu dah bekerja di kilang kotak ke?”tanya lelaki itu.
“aku jadi Jaga je”
“baguslah tu. Tapi kebun kamu tu? Siapa pula yang menjaganya?”
“aku dah bosan nak menjaga kebun tu. Tak larat pun ye.”
“haha tak larat? Kamu biar betul Ghani oi hahaha”
“aku dah tak macam dulu dah. Umur pun dah nak masuk 50 dah.”
“muda lagi tu.”
“tapi tenaga dah takde. Kalau ada pun aku dah bosan lah menguruskan kebun tu.”
“habis tu? Kebun tu siapa yang nak menjaganya?”
Ghani hanya berdiam diri.


*                                 *                                       * 


Malam ini Ghani tidak bertugas berseorangan. Ghani bertugas bersama dengan Mustafa. Tidak banyak yang dibualkan bersama ketika dipondok kawalan. Mustafa kemudiannya meminta diri untuk ke tandas meninggalkan Ghani berseorangan dipondok kawalan. Asap rokok berkepul-kepul keluar dari mulut Ghani.

Ghani masih memikirkan keadaan kebunnya. Jika dulu, Ghani dan arwah isterinya membanting tulang bersama-sama menjaga kebun itu. Namun setelah kematian isterinya. Kebun itu tidak terjaga lagi. Walaupun Ghani sudah memberikan tanah kebun itu kepada anak sulungnya,namun anak sulungnya bersikap sambil lewa dan ingin menjualnya berbanding mengusahakannya.

Ghani agak terkilan dengan sikap anak sulungnya. Bersusah payah Ghani bersama arwah isterinya mengusahakan kebun itu namun bila ia diwarisi anaknya, kebun tersebut bakal dijual. Ghani melihat jam yang tergantung didinding pondok kawalan. Hampir 20 minit Mustafa ke tandas tapi masih belum pulang.

Ghani mencapai lampu suluhnya dan keluar mencari rakan sekerjanya. Risau jika apa-apa yang berlaku pada Mustafa. Ghani memeriksa ke dalam tandas. Kosong. Tiada siapa disitu. Ghani terus meronda dan hairan melihat pintu bilik kawalan tenaga sedikit rengang. Berbahaya jika ada orang yang masuk kedalam bilik tersebut.

Sebelum Ghani menutup pintu bilik tersebut. Ghani terdengar bunyi aneh. Ghani masuk dan memeriksa. Alangkah terkejutnya Ghani melihat Mustafa sedang berbogel menindih badan seorang perempuan yang dikenalinya.

“kau buat apa ni?”tanya Ghani
“syhh diamlah!”marah Mustafa lalu memakai pakaiannya semula. Begitu juga dengan Rosnah.
“patutlah lama kau hilang. Ini rupanya kerja kau!”marah Ghani.
“tak perlu kau nak bisinglah”kata Mustafa lalu berjalan keluar dari bilik tersebut diekori Rosnah. Rosnah sempat tersenyum kepada Ghani. Langsung tidak berasa malu atas apa yang berlaku tadi.

“aku rasa kau tak perlu nak hebahkan hal ini. Lagipun semua orang yang kerja dikilang ini tahu akan hal ini. Rosnah itu memang begitu dan aku bukanlah seorang yang pernah bersama dengannya.”kata Mustafa.
“tapi kau tak malu ke buat perkara macam tu kat sini. Kalau ada orang tahu nanti..”
“macam yang aku katakan tadi. Semua orang dah tahu. Dan jika kau nak sendiri merasa si Rosnah tu. Kau minta sahaja pada dia. Dia tak pernah katakan tidak”kata mustafa.

Ghani tidak menyangka Rosnah umpama pelacur disini. Sikap jalang Rosnah itu sudah ramai yang mengetahuinya. Ghani berjalan melakukan rondaan seperti biasa. Guruh dilangit mula berdentum. Tanda hujan bakal turun tidak lama lagi.

“kau buat apa lagi kat sini?”tanya Ghani ketika terserempak dengan budak lelaki yang pernah dijumpainya dahulu.
“tak ada apa bang. Isap rokok je.”jawab budak lelaki itu.
“kau tak takut ke duduk berseorangan disini?”tanya Ghani
“apa nak ditakutkan”
“yela. Dah lah gelap. Dekat dengan hutan tu. Buat ada rimau ke yang keluar nanti. Terus diterkamnya kau”
“haha mana ada harimau dalam hutam macam ni bang. Kilang ni kan bising. Harimau mana berani nak datang”jawab lelaki tu.
“nama kau apa? Selalu dah jumpa kau. Tapi tak tahu pun nama kau”
“Faizal bang”
Ghani mengangukkan kepala. Masing-masing senyap seketika.
“kenapa bang? Ada masalah ke?”tanya Faizal bila melihat lelaki berusia 40an itu termenung.
“tak ada apa. Cuma letih sikit”
“baru meronda sikit tak akan dah letih kot”
“aku bukan macam kau. Dah tua dah pun”
“tak de lah tua mana pun bang. Badan masih lagi tegap ni. Sihat je tengok”
“badan sihat tapi tenaga dah kuranglah”kata Ghani lalu bersandar disebelah Faizal.
“hahaha kurang macam mana tu? Hari tu tengok bukan main lagi power haha”
“tengok apa?”
“ala buat-buat lupa pula. Tu kat dalam bilik generator tu”
“yang itu hahahaha apa yang kau nampak?”
“nampak apa lagi, nampak itu lah hehehehe”
Ghani dan Faizal tertawa lucu mengingat kejadian tempoh hari.
“tak pe bang, saya pun selalu buat hehehe”
“kau budak muda,memang lah selalu buat. Hahaha”
Faizal turut ketawa bersama dengan Ghani. Faizal memicit-micit bonjolon dicelah kelangkangnya.
“aik kenapa tu? Dah keras ke?hahaha”Ghani tertawa
“adalah sikit hehehe”
“macam-macam lah kau ni hahaha”

'Ghani masuk Ghani..'jelas kedengaran suara Mustafa di walkies-talkie
'masuk masuk'jawab Mustafa
'pergi check kat loading bay, ada lori baru masuk tadi'arah Mustafa.
'ok aku pergi sekarang'kata Ghani.

“aku nak pergi ni. Kau jangan lama-lama kat sini. Mengular je. Aku report kat supervisor kau baru tahu”kata Ghani
“hehe ok bang”jawab Faizal sambil tersenyum melihat Ghani berjalan meningalkannya.


*                  *                    * 


Waktu kerja Ghani tamat. Ghani menunggang motorsikalnya pulang kerumah. Ghani sempat singgah disebuah warung untuk bersarapan pagi. Setiba dirumah. Ghani terus kebilik air dan membersihkan diri. Sesudah itu Ghani mencapai bantal dan baring diruang tamu.

Malam itu seperti biasa Ghani bekerja mengawal dan menjaga kawasan kilang. Sesudah melakukan rondaan Ghani menuju masuk ke dalam bilik generator. Ghani masuk lalu mengunci pintu bilik tersebut. Ghani berjalan ke satu sudut sambil menanggalkan bajunya. Ghani melihat ke arah ssatu jasad yang berdiri rapat didinding.

Ghani melondehkan seluarnya lalu menghampiri jasad tersebut. Ghani menindih tubuh tersebut sambil tangannya memeluk pinggang tubuh tersebut. Ghani merasa begitu berahi lalu menjilat belakang leher tubuh tersebut. Nafas Ghani turun naik dengan kuat sambil menindih berkali-kali jasad tersebut. Ghani memusingkan jasad itu menghadapnya. Faizal tersenyum melihat Ghani. Ghani juga begitu lalu menguncup bibir Faizal.

“Astaghfirullah!!”jerit Ghani bila tersedar dari lena.
Ghani tercungap-cungap menarik nafas.

Ghani menekup mukanya. Ghani melihat jam dinding. Hampir ke pukul 4 petang. Kipas meja berputar ligat. Ghani mengesat peluh dingin didahinya. Ghani melangkah ke bilik air setelah mencapai tuala. Telur goreng dimasukkan kedalam bekas tupperwear yang berisi nasi dan sambal sardin.

Setelah mengunci pintu rumahnya, Ghani menungang ke kilang kotak tempatnya bekerja sebagai pengawal keselamatan. Fikiran Ghani jauh melayang ketika menunggang motorsikal. Ghani masih teringat akan mimpi yang dialaminya. Tidak pernah dia mimpi sebegitu kepada kaum sejenisnya.

Faizal berjalan perlahan ke kawasan belakang kilang. Waktu sudah melewati lewat malam. Faizal menghembuskan asap rokok dari mulutnya. Faizal menoleh ke arah bucu bangunan kilang. Faizal terlihat rosnah sedang berbual bersama dengan seorang lelaki.

“Dasar pelacur murahan! Dengan bangla pun kau layan juga”kata Faizal sendirian. Rosnah dan lelaki itu kemudian berlalu pergi ke bilik generator.

Ghani melangkah perlahan ke kawasan belakang bangunan kilang. Ghani terkejut melihat Faizal sedang merokok disitu. Faizal tersenyum melihat Ghani. Ghani kemudiannya melangkah pergi. Faizal hairan lalu mengejar Ghani.

“laju jalan bang. Tak lepak belakang ke?”tanya Faizal.
Ghani sedikit terkejut disapa Faizal.
“err.. aku sibuk ni.”alasan Ghani
“sibuk apanya, dulu tak sibuk pun”kata Faizal.
“lain kali jela”balas Ghani
“la.. baru nak ajak skodeng”
“skodeng apa?”tanya Ghani

Ghani mengikut Faizal melangkah masuk kedalam bilik generator. Setiba disatu sudut, Ghani dan Faizal sedikit membongkok melihat pertunjukkan aksi berahi diantara Rosnah dan pekerja dari Bangladesh.

Untuk seketika Ghani berasa syahwat melihat aksi-aksi panas tersebut. Malah Faizal sendiri sudah mula melondehkan seluarnya. Ghani tidak memperdulikan Faizal yang sudah mula melakukan kepuasan sendiri. Sesekali Ghani melihat Faizal yang tidak segan mengurut senjatanya disebelah Ghani.

Ghani melihat Rosnah begitu seronok ditindih lelaki berkulit gelap itu. Jelas terlihat senjata lelaki Bangladesh itu keluar masuk dengan laju ke taman larangan Rosnah yang mulai lecak itu. Ghani juga tidak sedar turut menarik zipnya kebawah.

Ketika dua lelaki sedang khusyuk menonton aksi panas Rosnah bersama lelaki Bangladesh itu tanpa disedari sendiri oleh Rosnah dan lelaki tersebut. Faizal memberanikan diri menyentuh senjata Ghani. Ghani terkejut. Namun Faizal menunjukkan isyarat suapa Ghani diam. Ghani menepis tangan Faizal.

Faizal sekali lagi memegang daging yang terjulur keras di celah zip Ghani. Faizal mengosok laju senjata Ghani. Ghani tidak menepis. Ghani tidak melawan. Ghani tidak melarang. Ghani benar-benar terangsang bila diperlaukan begitu. Dahi Ghani sedikit berkerut melayan gosokan Faizal pada senjatanya. Mata Ghani setia di hadapan menonton aksi Rosnah dan lelaki tersebut.

Puas mengosok Faizal mula memasukkan daging hangat itu kemulutnya. Ghani tersentak lalu melihat Faizal yang sudah pun menelan separuh dagingnya. Faizal menatap mata Ghani yang terbuka luas itu. Ghani hanya mampu melihat bibir Faizal mengemam kuat dagingnya yang mula berdenyut itu. Tangan Ghani dirasakan berat untuk menolak kepala Faizal dan menghentikan mulut Faizal yang sedang keluar masuk menelan dagingnya itu.

Tidak lama kemudian sesuatu yang lain dirasakan Ghani. Ghani faham akan rasa ini. Rasa dimana Ghani sudah pun sampai kepuncak atau ke tahap tertinggi nafsunya. Ghani mengetap bibirnya sambil menarik kepala Faizal membenam seluruh dagingnya yang sedang mengembang-gembang menembak keluar ledakan pekat lendir kedalam mulut Faizal.

“aahh arghh”ghani gagal menahan mulutnya dari bersuara.

Rosnah dan pekerja dari Bangladesh itu terkejut dan kucar-kacir mengenakan pakaian bila menyedari mereka tidak berduan didalam bilik generator itu. Rosnah dan lelaki itu meluru keluar dari bilik itu dengan segera. Faizal berdiri sambil tersenyum ke arah Ghani. Faizal kemudiannya berjalan keluar meninggalkan Ghani yang masih terpinga-pinga.

“wah ini betul-betul mengular ni. Lamanya, mana kau pergi?”tanya Mustafa
“aku pergi meronda lah”jawab Ghani
“meronda kat mana?”
“lepas meronda tadi aku ke tandas. Sakit perut makan sambal sardin”jawab Ghani lalu mengeluarkan kotak rokoknya.

Memang benar mimpi Ghani. Seolah-olah petunjuk bahawa dia akan bersama dengan lelaki. Ghani termenung jauh mengingatkan peristiwa tadi. Sudah nak diterima akal. Ghani tidak menyangka bahawa diusia begini keinginan untuk bersama masih lagi ada. Malah hingga membenarkan dirinya dipuaskan oleh seorang lelaki yang berfizikal sepertinya.


*                          *                           * 


Sejak kejadian itu, Ghani tidak lagi berjumpa Faizal. Ghani seboleh-bolehnya mahu menjauhkan diri dari Faizal. Ghani tidak mahu perkara itu berulang lagi. Ghani malu pada diri sendiri bila membiarkan dirinya melakukan perbuatan songsang pada remaja itu. Umur seperti Ghani ini sudah layak dipanggil Pakcik.

Faizal tidak hairan mengapa Ghani menjauhkan diri darinya. Faizal faham, perbuatannya itu sudah melebihi batas. Namun apakan daya, bila nafsu mengawal diri. Sejak pertama kali lagi melihat ghani, Faizal sudah mula berminat untuk rapat dengan Ghani. Faizal tidak cuba untuk mencari Ghani selepas kejadian itu. Faizal berikan masa untuk segalanya pulih. Faizal tahu,perkara yang dilakukan kepada Ghani adalah perkara baru buat Ghani.

“hi bang. Jauh termenung”tegur Rosnah ketika menghampiri Ghani yang sedang duduk berseorangan di sebuah bangku.
“eh Ros. Tak de lah. Abang cuma letih je sikit”jawab Ghani.
“letih kenapa bang?”tanya Rosnah lalu duduk disebelah Ghani.
“tak biasa kerja malam. Jadi macam ni lah”jawab Ghani
“abang nak Ros picitkan badan abang ke? Mari Ros picitkan ye”kata Rosnah sambil mengurut bahu Ghani.
“eh Ros. Janganlah macam ni”Ghani tidak selesa.
“tak pe-tak pe biarlah Ros picitkan bagi lega ye”kata Rosnah
Faizal hanya melihat perlakuan duda dan janda itu dari jauh. Sedikit rasa cemburu timbul dihati Faizal. Faizal kemudiannya berlalu pergi dan masuk ke dalam tandas.
“janganlah Ros. Tak manis jika orang nampak”kata Ghani lalu berdiri.
Rosnah terkejut dan tergamam.

Ghani berjalan perlahan ke pondok kawalan. Ghani duduk di kerusi. Kipas meja berputar ligat dihadapannya. Ghani mengeleuarkan bekalan makanan yang dibawanya. Nasi berlaukkan sambal ikan bilis dan telur dadar.

Ghani berjalan ke tandas untuk mencuci tangan memandangkan pili air yang berdekatan dengan pondok kawalan tidak boleh digunakan. Ghani melihat jam tangannya. Sudah hampir ke pukul 2 pagi. Pili air disinki dipulasnya. Ghani tersentak bila pintu bilik tandas terbuka.

“bang”tegur Faizal
“kau dah makan?”tanya Ghani.
“saya habis kerja nanti baru makan”jawab Faizal yang berdiri disebelah Ghani mencuci tangan.
“lambat lagi tu. Kau tak lapar ke?”tanya Ghani
“saya ada bawa roti. Kalau lapar nanti saya makanlah roti tu”
“boleh kenyang ke?”
“bolehlah juga”jawab Faizal sambil tersenyum.

Ghani membuka bekal makanannya. Ghani mencedok nasi separuh ke atas penutup bekas nasi itu.

“nah makanlah.”perlawa Ghani.
“banyak ni bang. Tak cukup pula abang nak makan nanti”kata Faizal.
“kau makan jelah. Aku makan banyak ini pun sudah cukup. Selalunya aku makan seorang memang tak habis”kata Ghani.

Merek berdua menjamah hidangan yang dibawa Ghani itu. Suasana tidak sunyi seperti sebelum-sebelumnya, dimana Ghani menikmati seorang diri makanannya. Ghani tidak lagi lari dari Faizal. Ghani tidak lagi memikirkan kejadian yang berlaku tempoh hari. Ghani selesa bersama dengan Faizal.

Boleh dikatakan setiap malam, Ghani akan makan bersama dengan Faizal diwaktu rehat. Faizal menjadi teman Ghani untuk berborak. Dengan adanya Faizal menemaninya, Ghani sengaja membawa bekalan makanan lebih untuk dirinya dan Faizal.

“dah lama dah aku perasan ada tanda pelik kat leher kau tu.”kata Ghani sambil melihat leher Faizal.
“ini tanda lahir lah bang”jawab Faizal mengenai tanda kecil membujur yang berwarna hitam dilehernya.
“oh macam tu”cebek Ghani.

Malam itu hujan turun dengan agak lebat. Sesudah makan, Ghani dan Faizal bersembang di pondok kawalan seperti biasa. Ghani tidak dapat melakukan rondaan sekarang kerana hujan lebat. Sesudah hujan barulah Ghani akan melakukan rondaan.

“lebat juga hujan malam ni”kata Faizal.
“dah lama tak hujan. Sekali turun memang lebatlah”balas Ghani
Faizal menganggukkan kepala.
“kau bila nak kahwin?”tanya Ghani
Faizal agak terkejut mendengar pertanyaan dari Ghani itu.
“lambat lagi bang”kata Faizal
“jodohnya dah ada lah ni”
“ada tapi..”
“tapi apa?”
“ada macam tak ada je bang”
“kenapa pula?”
“masing-masing sibuk. Lagipun ada masalah dengan abang dia tu”kata Faizal
“apa masalahnya?”
“susah nak cakap.”
Ghani hanya terdiam melihat Faizal yang merenung hujan dalam kegelapan malam.
“peliklah kau ni”kata Ghani.
“apa yang peliknya?”Faizal kehairanan
“kau sebenarnya macam mana?”
“macam apa yang macam mana? Tak fahamlah”kata Faizal dengan dahinya berkerut.
“kau ada makwe. Tapi dalam masa yang sama kau...”
percakapan Ghani termati.
“apa?”Faizal makin hairan
“tak ada apa”Ghani mengelengkan kepala
Faizal memandang tajam Ghani
“yang itu?”tanya Faizal
Ghani tersentak
“ye. Sebab itulah masalahnya sekarang ni bang”kata Faizal.
“apa kaitannya abang makwe kau dengan hal itu?”Giliran Ghani pula hairan
Faizal hanya tersenyum kelat. Sekali-sekala guruh di langit berdentum kuat. Hujan masih lagi lebat.
“tak akanlah abang dia macam tu juga”
“Sebenarnya saya dah lama bercinta dengan Normala, makwe saya yang saya panggil Mala je. Tapi dalam diam hubungan kami diketahui abang Mala, Junaidi. Junaidi pada mulanya tidak suka dengan hubungan kami. Yela, saya ni kerja kilang je manakala Mala pula kerja cikgu. Tak setaraf. Walau bagaimanapun Mala tidak peduli tentang itu kerana Mala betul-betul cintakan saya. Akhirnya saya berani bersemuka dengan Junaidi. Kerana Junaidi juga bekerja disini. Dikilang ini cuma Junaidi bekerja di shift pagi."

“Abang Junaidi. Ada masa? Boleh kita bercakap”kata Faizal
“kau siapa?”tanya Junaidi yang baru sahaja tamat waktu kerjanya.
“saya Faizal. Kekasih adik abang”jawab Faizal dengan wajah serius
Junaidi menatap tajam wajah Faizal
“kau nak apa?”tanya Junaidi
“saya harapa abang benarkan saya untuk bersama dengan Mala. Saya harap abang merestui perhubungan kami.”cakap Faizal
“kau sedar tak, Mala tu adik bongsu aku.”
“ye”
“Mala juga adalah satu-satunya adik yang aku ada. Aku tiada adik beradik lain melainkan Mala sahaja.”
Faizal menganggukan kepala.
“sudah pasti aku hanya inginkan yang terbaik untuk adik aku. Terutama sekali dengan pilihan suaminya.”
“saya janji akan jadi yang terbaik untuk dia”
“aku tau siapa kau. Keterunan kau. Kehidupan kau dan aku tak rasa kau mampu untuk beri kebahagian pada adik aku”
“saya mampu bang!”
“aku tahu kau ni anak yatim piatu. Kau hidup sebatang kara je. Kau pergi kerja pun menumpang orang. Bukan sahaja kereta kau tak de.malah rumah pun kau tak ada. Macam mana kau nak tanggung adik aku? Kau nak harapkan kerja kilang ni? Gaji yang kau dapat belum tentu cukup untuk kau makan!”tegas Junaidi
“saya berusaha bang. Ye, saya tahu saya ni hidup sebatang kara. Tapi saya berusaha bang yang terbaik untuk Mala. Mungkin sekarang saya belum ada apa-apa lagi. Tapi esok lusa saya mampu miliki semua itu!”
“kau cakap memang pandai. Tapi aku tak rasa adik aku akan bahagia dengan kau”kata Junaidi
“ini janji saya pada abang. Saya berjanji yang saya akan sayang Mala lebih dari saya sayangkan diri saya. Saya juga berjanji yang saya tak akan buatkan Mala menderita bila bersama dengan saya. Walaupun pada zahirnya saya banyak kekurangan,namun saya berusaha kuat untuk menjadi yang terbaik untuk Mala”tegas Faizal bersunguh-sunguh.
Junaidi tidak berkata apa-apa. Junaidi hanya memandang wajah serius Faizal. Jelas dimata Faizal yang Faizal mempunyai sikap bertanggung jawab. Faizal betul-betul inginkan adiknya.

“..Setelah menjelaskan kepada Junaidi keadaan sebenar saya dan Mala, akhirnya Junaidi meretui hubungan kami..”
“baguslah kalau begitu. Jadi apa masalah kau dengan abang Mala lagi.”tanya Ghani.
“saya tak sangka Junaidi mempunyai agenda lain”kata Faizal
“agenda apa?”soal ghani
Faizal menarik nafas panjang.
“setelah Junaidi merestui hubungan kami. Banyak perubahan yang berlaku pada Junaidi. Malah Mala sendiri dapat melihatnya...”

“awak, malam ini datang kenduri di rumah saya ye”kata Normala
“rumah awak ada kenduri?”
“ye. Kenduri kecil-kecil je. Hanya saudara-mara sahaja yang dijemput. Jadi awak datang ye”kata Normala sambil tersenyum
“kenapa saya kena datang?”tanya Faizal
“datang jelah. Tak akan tak boleh pula. Abang saya cakap awak tak kerja malam ni. Jadi bolehlah datang makan malam dirumah saya”
“abang awak cakap begitu?”Faizal hairan
“yelah. Dia sebenarnya yang suruh saya jemput awak datang kenduri tu”kata Normala
“dia yang jemput?”

“malam itu saya pergi ke rumah kekasih saya. Disitu saya dapat mengenali keluarga Normala dengan lebih rapat. Junaidi melayan saya penuh mesra. Saya rasa terharu sangat.”kata Faizal
“baguslah kalau begitu”
“pada mulanya memang bagus. Namun sesudahnya majlis kenduri pada malam itu barulah saya tahu niat sebenar Junaidi..”

Junaidi menutup lampu bilik tidurnya lalu berbaring disebelah Faizal. Faizal kelihatan letih sangat pada malam itu. Faizal banyak membantu keluarga kekasihnya. Setelah segalanya selesai, Faizal dijemput untuk tidur dirumah kekasihnya oleh Junaidi.

Apabila Faizal mulai lena. Junaidi memulakan niat buruknya terhadap Faizal. Tangan Junaidi mula merayap masuk ke dalam kain pelikat yang dipakai Faizal. Bonjolan lembut pada seluar dalam dibalik kain pelikat yang dipakai Faizal itu diramas lembut oleh Junaidi. Faizal masih lena. Tidak sedar akan perlakuan Junaidi mungkin sebab keletihan.

Melihat tiada respon dari Faizal, Junaidi mula memberanikan diri melondehkan seluar dalam Faizal perlahan-lahan. Faizal bergerak sedikit. Tangan Faizal menepis lemah tangan Junaidi yang melondehkan seluar dalamnya.

Terkulai lemah daging milik Faizal dicelah kelangkangnya. Junaidi menyuap masuk daging itu kedalam mulutnya dengan segera. Daging milik Faizal itu bergerak sedikit didalam mulut Junaidi dalam setiap sedutan Junaidi. Faizal mula tersedar. Faizal aneh melihat kepala Junaidi teranguk-anguk dicelah kelangkangnya.

“apa abang buat ni?”tanya Faizal pelik.
Junaidi bingkas menindih badan Faizal yang lebih kecil darinya.
“Syhhh diam!”arah Junaidi sambil menekup mulut Faizal.
Mata Faizal terbeliak melihat Junaidi melondehkan kain pelikatnya.
Faizal cuba menepis tangan Junaidi. Tangan kanan Junaidi mencekik leher Faizal.
“kau buat apa yang aku suruh. Jangan melawan! Kalau tak buruk padahnya.”ugut Junaidi
badan Faizal dipusingkan Junaidi lalu Junaidi menindih belakang badan Faizal.
“kau ingat aku senang-senang je nak bagi adik aku pada kau. Kalau kau betul-betul mahukan adik aku, kau kena beri apa yang aku nak dan buat apa yang aku suruh!”bisik Junaidi dengan tegas ke telinga Faizal.
“Faham?!”
Faizal mengangukkan kepala sambil dahinya mula berpeluh.

Junaidi memulakan langkah seterusnya. Senjatanya sudah lama bersedia untuk berjuang. Setelah lubang keramat milik Faizal diludahnya, Junaidi mula menghunus kerisnya kepada Faizal.

“Arghh!”
Junaidi segera menekup mulut Faizal.
Perlahan-lahan senjata Junaidi terbenam dalam ke dalam gua di antara celahan daging gebu dibelakang Faizal itu.
Badan Faizal mula mengejang menahan pedihnya tusukan senjata Junaidi itu. Faizal bernafas laju. Mukanya mula dibasahi peluh.
“mula-mula memang sakit. Tambahan pula kau ni masih teruna. Tapi lama-lama nanti kau akan rasa seronok”bisik Junaidi lalu menarik keluar perlahan-lahan senjatanya. Sekali lagi badan Faizal mengejang menahan sakit bila senjata Junaidi menujah masuk.

Hujan turun tidak lagi lebat hanya renyai ditemani guruh dan kilat sabung-menyabung.

“tragedi malam itu tidak berakhir. Malah itu cuma permulaan. Junaidi semakin berani bila sangup melakukan perbuatan keji itu disini. Dikilang ini. Ketika waktu kerja saya bertukar ke pagi, saya bekerja bersama dengan Junaidi. Sepanjang minggu dalam waktu kerja pagi saya akan melayani keinginan songsang Junaidi. Terutamanya pada waktu rehat. Jika tidak di tandas, dia akan mengheret saya ke bilik tenaga atau generator. Dan disitu saya terpaksa menahan sakit dan derita untuk dia mendapat kepuasannya”kata Faizal dalam wajah yang murung.
“... kau .. kau tak mengadu pada sesiapa? Kau tak buat laporan pada bos kilang ni?”tanya Ghani dalam nada perlahan.
“nanti saya akan kehilangan Normala dan mungkin dia akan apa-apa kan saya nanti”jawab Faizal
“tapi ini sudah melampau. Kau tak patut biarkan binatang tu terus buat begini pada kau”kata Ghani
“tapi saya dah berjanji pada dia. Untuk buat apa sahaja demi Normala. Dan dia juga adalah wali kepada Normala nanti.”kata Faizal lalu memandang Ghani dalam pandangan penuh berkaca.
“tapi kau adalah mangsa disini”kata Ghani.
Faizal hilang kata-kata. Faizal hanya mampu menganggukkan kepala sambil menitiskan airmatanya.
Ghani memeluk Faizal.
“sudahlah tu. Sabarlah. Pasti ada jalannya untuk mengubah keadaan ini”
“tapi dah terlambat bang”kata Faizal
“belum lagi. Aku percaya ada caranya untuk tangkap barua tu!”kata Ghani.
“terima kasih bang”ucap Faizal dalam sedu-sedan.
Ghani kemudiannya duduk bersandar dikerusinya. Faizal mengsat airmatanya.

“cuma.. ”Ghani memandang Faizal
“cuma apa bang?”Faizal memandang hairan kepada Ghani
“hmm.. kalau kau dah tak suka benda tu.. kenapa kau buat lagi?”soal Ghani
“benda apa? Buat apa?”Faizal makin hairan
“tu.. benda yang kau buat dengan Junaidi. Kau cakap kau tak suka.. tapi kenapa kau buat juga dengan aku?”soal Ghani
Faizal terkedu sebentar.
“saya..”
“apa?”
“lama-lama saya jadi ketagih bang..sebab tu saya buat pada abang”Faizal serba-salah.
“oh”
“saya minta maaf kalau abang tak suka. Saya minta maaf kalau buat abang marah”
“sudah-sudah.. aku tak marah. Cuma lepas ni aku tak nak kau buat benda itu pada aku lagi.aku tak suka!”amaran Ghani.
“baik bang. Saya janji saya tak buat lagi”
“aku nak kau berubah.. jangan jadi hamba pada kehendak nafsu.. Terutamanya pada binatang itu!”kata Ghani geram
“baik bang.”
“dah lewat ni, kau tak pergi masuk kerja ke? Nanti marah pula supervisor kau tu”kata Ghani.
“ye tak ye juga. Baiklah bang. Saya pergi sambung kerja.. bang terima kasih ye”kata Faizal lalu berdiri.
Ghani mengangukan kepala lalu tersenyum.
“abang baik pada saya.. terima kasih banyak-banyak. Makanan tadi pun sedap. Pandai abang masak”puji Faizal.
“hahaha sudah. Pergi masuk kerja cepat”arah Ghani
Faizal kemudiannya berlari dalam hujan menuju ke bangunan kilang. Ghani hanya tersenyum melihat Faizal ghaib dalam kegelapan malam.


*                    *                        * 


Petang itu Ghani tiba ditempat kerja lebih awal dari waktu bekerjanya. Ghani hanya melihat pekerja-pekerja waktu pagi keluar dari kilang selepas tamat waktu bekerja. Ghani memerhatikan gelagat pekerja-pekejra kilang tersebut. Mata Ghani tidak lari dari memandang ke arah dua buah kereta Produa Kenari di kawasan tempat letak kereta.

Ghani melihat Mustafa menungang masuk motorsikalnya ke dalam kawasan kilang dari pondok kawalan. 15 minit kemudian Mustafa melangkah masuk ke dalam pondok kawalan.

“awal kau sampai”tegur Mustafa.
“tak ada lah. Biasa je”jawab Ghani.
“biasa? Tadi Muthu cakap, kau dah sampai sejak pukul 5 petang lagi. Kau buat apa?”kata Mustafa
“tak ada apa, cuma aku perhati orang je”jawab Ghani
“perhati orang?”Mustafa pelik
“aku cari kawan kepada kawan aku. Dengar cerita dia kerja disini. Dia bawa kereta Produa Kenari”jawab Ghani.
“kawan kepada kawan tu lelaki ke perempuan?”tanya Mustafa
“lelaki”jawab Ghani.
“mmm..kalau tak silap aku, ada dua kereta Kenari yang pekerja kilang ni guna tapi hanya pekerja perempuan je yang guna kereta Kenari.”kata Mustafa.
Ghani terdiam dan termenung mengingatkan kata Faizal yang pernah memberitahunya bahawa Junaidi mengunakan kereta Produa Kenari.

Malam itu, hujan turun lebat. Angin bertiup sedikit kencang. Mustafa dan Ghani hanya duduk berkawal di pondok kawalan. Mereka berdua menikmati hidangan yang dibawa dari rumah. Faizal tidak menemani Ghani makan pada malam ini. Sejak dari petang tadi lagi Ghani tidak melihat kelibat Faizal. Mungkin Faizal banyak kerja yang perlu dibuat kerana semalam ada dua buah lori yang menghantar barangan ke kilang.

Sesudah makan, Ghani berlari ke tandas meninggalkan Mustafa yang belum selesai makan di pondok kawalan untuk mencuci tangan, dan bekas bekalan makanan. Ketika sedang mencuci bekas tersebut disinki seorang lelaki berjalan masuk ke dalam tandas.

“abang dah makan?”sapa Faizal
“dah. Baru je habis. Kau pergi mana? Aku baru nak ajak kau makan sekali dengan aku tadi”kata Ghani.
“banyak kerja lah bang. Lagipun hujan lebat. Susah nak bergerak”jawab Faizal.
“habis tu kau dah makan ke belum ni?”tanya Ghani.
“dah makan roti tadi. Ok lah bang. Saya nak kencing ni. Tak tahanlah hehe”kata Faizal lalu melangkah masuk kedalam bilik kecil tandas dan mengunci pintu tandas disebelah tepi kiri.
Ghani hanya tersenyum melihat telatah Faizal.

Tidak lama kemudian Mustafa melangkah masuk ke dalam tandas sambil membawa bekas makanannya.

“bukan main lebat hujan ni”kata Mustafa.
“sejak semalam lagi hujan turun dengan lebat bila menjelang tengah malam”jawab Ghani.
“ini kalau nak pergi meronda pun susah ni”kata Mustafa.
Ghani hanya mengangguk setuju.
“hmm jadi memang tak ada lelaki yang guna kereta Kenari disini?”tanya Ghani
Mustafa mengelengkan kepala.
“mmm kau kenal tak semua nama pekerja lelaki dikilang ini?”tanya Ghani
“tak semua aku kenal lah. Kenapa?”tanya Mustafa
“aku cari budak lelaki yang namanya Junaidi”kata Ghani.
“Junaidi?”Mustafa pelik
“ye Junaidi. Kawan aku cakap, yang dia kerja disini. Tapi selalunya kerja waktu pagi. Junaidi tu guna kereta Produa Kenari”jelas Ghani
Mustafa kelihatan termenung seketika.
“Junaidi? Guna kereta Kenari?” Mustafa cuba ingat.
“ye. Kau kenal ke dia?”
“mmmm kalau dulu macam pernah dengar nama Junaidi..tapi kenapa kau cari dia?”tanya Mustafa
“kalau kau kenal dia, esok bawa aku pergi jumpa dia”kata Ghani
“aku tak pernah pergi penjara. Tak nak lah aku pergi.”
“penjara?”Ghani hairan
“kalau betul lah budak Junaidi yang kau cari ni, dia sudah 2 tahun meringkuk kat dalam tu”kata Mustafa
“2 tahun?”Ghani bertambah hairan
“ye. Dulu ada budak nama Junaidi kerja disini. Tapi aku tak ingat pula dia bawa kereta Kenari atau Kembara..budak tu dah tak kerja disini lagi sebab ditangkap polis atas kesalahan membunuh.. seingat aku dulu, budak Junaidi itu membunuh seorang lagi pekerja kilang disini.. Junaidi belasah budak tu sampai mati. Retak kepala budak yang dibelasahnya tu. Orang cakap Junaidi tu bergaduh dengan budak tu sebab Junaidi tak suka budak tu bercinta dengan adik perempuan dia. Ada orang lain cakap Junaidi pukul budak tu sebab budak tu nak kecoh rahsia Junaidi.. entahlah, aku tak tahu mana satu yang benar. Sekarang Junaidi dihukum penjara seumur hidup atas kesalahan membunuh tu dan ada orang beritahu yang adik perempuan dia dihantar ke hospital gila..macam-macamlah yang jadi didunia sekarang ni..”cerita Mustafa.
Ghani tergamam. Kaku tidak bersuara hanya memandang mustafa mencuci bekas makanannya.
“kawan kau tak beritahu ke cerita sebenar fasal junaidi ni?”tanya Mustafa.
Ghani mengelengkan kepala.
“kau tahu...siapa budak yang Junaidi bunuh tu?”tanya Ghani dalam nada perlahan.
“mmm... tak ingatlah.. tapi tak salah aku.. budak-budak kilang ni panggil..jai..jal..zal..macam tu la bunyinya..”
'Faizal??'getus hati Ghani lalu menoleh ke arah pintu bilik tandas tepi yang berkunci itu.
“kau jangan lupa buat rondaan lepas ni, hujan dah makin reda. Kalau nak guna payung, kat belakang pintu pondok kawalan ada payung.”kata Mustafa.
“ye..”Ghani menganguk faham sambil melihat Mustafa berlalu keluar dari tandas.
Pintu bilik tandas yang tepi paling kiri itu terbuka. Ghani tersentak. Ghani menelan air liurnya. Ghani menoleh perlahan-lahan ke arah itu.
“ab..abang..”suara perlahan memanggil Ghani.
“Ya..Allah!”Ghani terkejut melihat Faizal sayu yang menitiskan air matanya sambil kepalanya berlumuran darah. Tubuh Ghani terkaku dan jantung Ghani berdegup kencang melihat Faizal menangis dalam keadaan yang begitu teruk dan menakutkan. Pandangan Ghani mula gelap. Ghani pengsan.

“Pakcik tu pengsan?”tanya lelaki yang berpakaian kemas seragam pengawal keselamatan.
“ye. Pakcik tu pengsan lepas tengok hantu tu.”kata pekerja kilang yang berdiri bersama dengan pengawal keselamatan itu.
“lepas tu apa jadi dengan pakcik tu?”tanya pengawal keselamatan
“dia berhenti kerja. Dia sambung jadi pekebun di kampung semula”lelaki itu menghembuskan asap rokok.
“boleh tahan juga kau reka cerita hantu. Boleh buat filem ni hehehehe..wei oklah aku nak pergi sambung meronda kawasan kilang ni. Nanti marah pula bos kalau dia tahu aku mengular. Aku dah lah pekerja baru. Tak fasal-fasal nanti kena buang kerja pula.”kata pengawal keselamatan itu.
“hahahaha ok-ok. Pergilah”
“tapi sebelum tu, boleh minta rokok sebatang tak?”
“mmm ok sekejap”
“tu tanda lahir kau ye?”tanya pengawal keselamatan ketika melihat leher pekerja kilang itu.
“ye. Nah sebatang je”kata pekerja kilang itu ketika menghulurkan kotak rokok.
“hehe terima kasih. Nanti aku ganti balik.”kata pengawal keselamatan itu lalu berjalan pergi. Pekerja kilang itu hanya tersenyum.
Langkah pengawal keselamatan itu terhenti seketika.
'tanda lahir kat leher?'fikir hati pengawal keselamatan itu. Tiba-tiba mata pengawal keselamatan itu terbeliak dan lalu menoleh kebelakang.
“Faizal!!”
pekerja kilang itu sudah tiada berdiri disitu.




-TAMAT-

04 November 2013

Budak Kilang



 Bunyi bising dari mesin-mesin besar di dalam kilang itu betul-betul membingitkan telinga. Ghani berdiri tegak di luar bangunan besar bersebelahan dengan kantin.matanya meliar memandang sekeliling kawasan kilang Hinoda yang mengeluarkan pelbagai produk jenis kotak. Agak luas kawasan kilang milik syarikat dari Jepun itu. Bangunan kilang ada dua dan sebuah bangunan pejabat tersergam indah dikawasan yang agak terpencil ini. Dibelakang kawasan kilang merupakan hutan tebal,dikirinya pula dipenuhi semak samun. Hanya sebatang jalan yang berturap dari kawasan kilang ini yang menghubungkan kilang ini dengan jalan besar.sepanjang jalan itu pokok-pokok getah berdiri megah di setiap bahu jalan.

Ghani seorang duda beranak 3 mengambil keputusan untuk bekerja sebagai pengawal keselamatan di kilang ini setelah berhenti dari menguruskan kebunnya. Walaupun dibantah keras oleh anak bongsunya namun ghani tetap ingin bekerja. Ghani hanya tinggal berseorang dirumah pusakanya,sejak kematian isterinya 2 tahun lalu, hidup Ghani sedikit sepi,anak-anaknya tidak tinggal bersama dengannya. Anak-anaknya sudah mempunyai keluarga sendiri dan menetap dirumah masing-masing.

“Pakcik menungkan apa tu?”tegur seorang lelaki yang tiba-tiba keluar dari pejabat
“saya hanya melihat kawasan sekitar kilang ni encik”kata ghani penuh sopan
“jangan risau,lepas ni saya jamin pakcik akan muak pula meronda kawasan di sekeliling nanti”kata lelaki itu sambil tertawa kecil
Ghani hanya tersenyum. Ghani mengekori lelaki tersebut yang merupakan supervisor kilang itu.

“baiklah pakcik, ini pondok pengawal dan merupakan tempat pakcik. Lebih kurang macam office pakcik jugalah. Yang ini pakcik Stopa. Pakcik Stopa ni akan membimbing pakcik untuk malam ini. Malam esok, hanya pakcik seorang je yang bekerja. Apa-apa masalah nanti pakcik rujuk pada pakcik Stopa ni”kata lelaki itu lalu bersalaman dengan Ghani sebelum berlalu pergi.
“nama aku Mustafar, tapi budak-budak kat sini yang panggil aku pakcik Stopa.”kata Mustafa memperkenalkan diri.
“nama aku Ghani. Kau dah lama kerja disini?”tanya Ghani untuk sesi suai kenal.
“dah lama dah. Dekat 6 tahun juga. Sejak kilang ni baru dibuka dulu”kata Mustafa lalu melipat surat khabar.
“berapa orang yang bekerja jadi pengawal disini?”tanya Ghani
“dulu ada 3 orang. Tapi sekarang tinggal dua sahaja. Aku dengan kau lah. Bos kilang ni tak mahu ambil pengawal bekerja ramai-ramai. Nak jimat kos katanya. Lagi satu, dia tak ambil pekerja asing jadi pengawal kat kilang ni. Dulu dia dah kena tipu dengan pekerja asing. Pekerja tu mencuri besi-besi kilang. Beribu jugalah bos tu rugi. Sebab tu dia hanya ambil pekerja tempatan je”cerita Mustafa dengan panjang lebarnya.
“tapi orang kita sekarang pun bukannya boleh dipercayai sangat”balas Ghani.

Malam itu Ghani ditemani oleh Mustafa mengawal di kilang tersebut. Kawsan kilang tersebut tidak besar mana. Hanya terdapat dua bangunan besar kilang. Tidak terdapat bangunan khas untuk dijadikan kantin, maknanya pekerja-pekerja disitu terpaksa keluar dari kilang untuk membeli makanan dari kedai makan yang terdapat dipersimpangan masuk ke kilang itu dan kedai makan tersebut hanya beroperasi dari pukul 10pagi hingga ke 6 petang sahaja. Pekerja yang bekerja pada waktu malam pula terpaksa membawa bekal makanan sendiri jika ingin makan pada waktu rehat pada pukul 2 pagi.

Tidak ramai staf yang bekerja pada waktu malam. Jumlahnya separuh dari jumlah pekerja pada waktu pagi. Ghani mencuci tangannya di pili air yang tidak jauh dari pondok kawalan. Penutup bekas makanan dibukanya. Lauk kangkung goreng dan telur dadar menjadi hidangannya pada malam ini. Selesai makan, Ghani melakukan rondaan disekitar kawasan kilang.

Ghani mengambil buku laporan yang terlekat didinding bangunan dan menurunkan tandatangannya sebagai tanda kawasan tersebut telah dirondanya. Ghani melihat jam tangannya. Hampir ke pukul 4 pagi. Kawasan kilang itu benar-benar sunyi. Hanya kedengaran bunyi mengaum mesin-mesin besar di dalam kilang. Ghani melangkah pulang ke pondok kawalan.

Mustafa sudah lena di kerusi. Ghani hanya mengeleng-gelengkan kepala memandang rakan sekerjanya itu. Ghani duduk semula ke kerusi. Kurang dari 3 jam lagi, waktu kerja Ghani akan tamat. Ghani melangkah ke tandas untuk membuang air kecil. Kedinginan awal pagi ini membuatkan Ghani kerap ke tandas.

Pintu tandas ditolak Ghani. Kelihatan seorang lelaki sedang berdiri dan kencing di urinal. Ghani membalas senyuman lelaki itu. Ghani melangkah masuk kedalam bilik tandas.

“abang”panggil lelaki itu
“ye”jawab Ghani lalu berhenti melangkah.....................



Cerpen Penuh Bakal Disiarkan Nanti
'
'
'
'
'
'
'
Tapi Cerpen Diklasifikasikan
'
'
'
'
'
'

24 October 2013

Apa Motif Dia?

Assalamualaikum wbt.. dan salam sejahtera.. korang mesti bengang dgn aku kan..hehe sorryla wei.. sebab macam biasa aku sibuk.. so memang lama dah aku tak update blog ini.. sebut psl update.. selalu bila aku update blog aku ni kebiasaannya mengenai nurkilan dan hasil tulisan aku..jarang yang amat mengenai hal peribadi aku.. so sekarang ni aku tergerak hati nak update pasal diri aku lak.. suka ke tak suka..aku tak peduli..korang kene baca gak..hehehehe

apa motif dia?? ye tentang itu.. sebenarnya aku nak cite psl akaun fb aku ni la.. ye aku mmg byk fb..fb utk normal..utk abnormal..utk business..utk blog..utk politik(perghh tak leh bla hahaha) dan general.. aku nak fokuskan pada fb abnormal aku ni..sbb kat sini je byk berlaku perkara abnormal hahahaha.. ok cite dia mcm ni.. dh nama pun fb abnormalkan..so sume kwn2 aku dlm fb tu sumenye abnormal la.. yang tak normalnya bila orang normal add aku yg tak abnormal ini.. senang cite budak lelaki straight add aku tiba2.. dia adalah lelaki straight yg pertama sejak tertubuhnya fb abnormal ni yang add aku..sebab apa aku kata dia straight..

ciri-ciri lelaki straight dalam fb:
-tiada mutual friends dengan dan plu
-wall fb active dgn aktiviti harian yang tiada unsur lucah yg melampau dan melebih-lebih(bdk straight yg bajek baik ar)
-setiap post dia like dan dikomen atau dapat respond dari jantina lain. kebiasaanya perempuan akan lebih/rajin reply setiap post dia.
-display profile dia tidak melampau lucah(kalo guna pic sendirila) ada yang guna gambar motor/kereta/pemain bola sepak/gambar kartun..
-page yang dia like page normal..kalo ade page lucah pun lucah yg normal..
-group yang dia join biasanya group chat biasa..group sembang pasal gadget / motor/kereta/bola/ jiwang/cari jodoh(awek ar)
-purata gambar sendiri tidak banyak berbanding dgn gambar lain2 dalam profilenya..

ini antara ciri2 lelaki str8 dalam fb yg biasa aku jumpa ar..sebab kawan2 str8 aku pun ramai gak ler.. yg peliknya mamat ni aku namakan dia Mat add aku tiba2..aku tak aprove sampai sekarang request dia..sebab nak jaga privasi aku.. tapi aku PM(personal meseg) dia dulu utk kepastian..dia beri respon yg baik..lalu kami pun bersembang/chating..lama gak ar..sebab bila aku pm je dia..terus dia reply.. dan dia pun pandai/mesra layan pm gak..maksud aku, bila kita pm kat org,kita tanya dia soklan dia akan jawab dan dia akan tanya soklan balik kat kita..so perbualan itu tidak akan terus tengelam dan bermakna org yg kita pm tu turut berminat utk pm kita juga.. sbb ramai yg meroyan kat fb ni..dorg add budak2 hot..tp bila pm dak2 hot tu..dak2 hot tu wat dunno je dgn pm dia..yela, biasanya bdk2 hot ni aprove add korg tak semestinye dia nak 'on' dgn korg tp nak korang jadi tukang like dan komen post dia je utk tambahkan 'hot'nya dia tu lagi..so nasihat aku, bila pm korg dah tak dilayan, abaikan je bdk tu dan removed je dia..jadi tak menyemak kat feeds anda dan fb anda..lain la kalo korg nak stalk fb dia hehe



ye ckp psl stalk ni..baru aku igt..yg mat tadi add aku ni tiba2 betul2 merisaukan aku..sebab sekarang ni byk page2 tertentu diFB dicipta utk mengaibkan org..terutamanya golongan PLU ni..hati2 la korg ye..sebab admin2 pageni byk dia punya resource yg leh dapatkn bahan utk aibkan budak2 plu ni..dan budak plu ni tak terfokus utk gay sahaja malah utk lesbian juga..jadi bila igtkan kes itu aku post start risau ar ..dan dia pun mcm dah pelik dgn aku,knp layan chat tp x aprove request dia lg.. berkali2 gak dia tanya sebab knp aku tak aprove..aku buntu jap..aku ckp kat dia fb aku ade problem






dia kata dia faham dan tak paksa.. kami terus chat..tp chat yg open subject.. mcm aku sembang dgn kwn2 str8 aku la..bukan chat dgn dak plu..mula2 sembang je dh tanya top ke btm/k*te besar ke/ade bf ke x.. sorry to said..aku lemah nak layan sembang yg mcm ni..seyes.. lemah..sbb tu aku enjoy dgn dak2 str8 / dak plu yg str8 act..so mat ni ade ckp yg dia ni keje polis..perghh lagi aku seram nak aprove..buktinye ade dia pakai uniform kat fb dia..perghh abg polis beb hahahaha.. gerun wei..bila aku aprove,buat dia printscreen post2 aku kat fb, pastu copy gambar2 seksa aku kat fb dan kemudian aibkan aku!! seyes gerun..sebab tu aku x berani nak aprove dia..





dengan bukti yg ada..lagi mudah dia nak tangkap aku..mana tau ada post2 aku berunsur negatif dan berbahaya kepada masyarakat ke hehehe..sebab tu aku tak berani nak aprove sebarangan org di fb.. dan aku nasihatkan korang pun jgn main aprove je org kat fb sebelum anda betul2 mengenalinya..

meanwhile utk mat ni..aku hold kan dulu..kalo dia rajin contack aku..rajin pm2 aku..mungkin sampai waktunya aku akan beritahu hal yg sebenarnya..jika dia ok dan tak kisah dan sudi lagi berkawan dgn org yg macm aku ni..barulah aku aprove dia..


p;s/ novel bersiri Tentang Rasa akn diupdate minggu depan..dan dalam minggu ini akan keluar cerpen pendek yg tinggal 17% nak siap..

07 October 2013

Tentang Rasa -part 26: Beritahu-



Tentang Rasa - part 26: Beritahu -


“kenapa aku boleh tak perasan yang dia ada kanser? Kenapa aku tak nampak?”Sufian bercakap seorang diri di tempat duduk belakang kereta.
Amran dan Fakhri saling pandang antara satu sama lain.
“kenapa Zhaf tak beritahu aku sebelum ni? Kenapa?”Sufian tidak keruan
“Paan. Sabarlah.”kata Fakhri
“sabar? Tak, aku tak perlu sabar. Aku cuma perlu pastikan Zhaf baik, dan aku nak minta kemaafan pada dia dan tebus kesilapan aku dan..dan aku dengan dia akan terus bersama. Itu yang patut aku buat sekarang. Kau bawa laju sikit tak?”pinta Sufian
“ok, tapi jalan jammed ni”kata Fakhri
“aku tahu, tapi kau boleh je pandu lagi laju. Kau kan mat rempit dulu sudah tentu kau boleh pandu kereta lagi laju”desak Sufian
“kalau kau sangup bayar saman”sampuk Amran
“Am..”tegur Fakhri
“aku tahu kau nak cepat sampai, nak minta maaf pada bf kau sebelum dia mati”
“Am!”Fakhri mencelah
“kau nak hubungan kau orang kembali baik semula selepas kau curang pada dia. Tapi kau patut tahu juga, dalam kereta ni ada lagi dua nyawa. Kalau aku ditempat kau aku akan lebih berfikiran rasional, iaitu hilang satu nyawa adalah lebih baik dari hilang dua nyawa dan satu lagi nyawa termasuk diri sendiri disebabkan tindakan bodoh dengan berlaku curang pada kekasih sendiri!”tegas Amran
“Amran!”tengking Fakhri
“tak! Dia betul.. aku yang salah, aku tak patut curang dengan bf aku. Kalau tak,perkara begini tak akan berlaku.”
Fakhri memandang Sufian dari cermin pandang belakang. Sufian mengesat airmatanya.
“kalau aku tak curang,aku dah bersama dengan dia untuk hadapi kesakitan dia hadapi sekarang”bisik Sufian perlahan dalam sebak.

Setibanya di hospital, Sufian berjalan laju menuju ke lift. Setiba di pintu lift Sufian terhenti dari melangkah. Tubuhnya kaku. Kakinya seolah digam ke lantai. Sufian teringat kembali mimpinya pada malam itu.

“Paan, kenapa ni?”tanya Fakhri
“tak de apa”jawab Sufian
“kau ok ke? Jomlah pergi”ajak Fakhri.

Sufian melangkah masuk ke dalam lift. Badannya sedikit mengeletar menahan sebak. Jantungnya berdegup pantas sejak di rumah Hadi lagi. Matanya masih belum kering dari linangan air mata. Fakhri merapati tubuh Sufian. Fakhri memeluk bahu Sufian. Amran hanya berpeluk tubuh. Wajah Amran mencuka.

“TINNGG!” pintu lift terbuka. Sufian melangkah laju ke meja jururawat.

nurse, boleh saya tahu dimana bilik pesakit Zharif Adlan? Erm Muhammad Zharif Adlan bin Ahmad Idrus?”tanya Sufian kepada seorang jururawat wanita yang sedang duduk di meja kaunter jururawat.

“Paan??!”sapa seorang perempuan yang berdiri tidak jauh dari meja jururawat
“Ana?”Sufian hairan melihat Adriana berada disini.

“jadi selama ni you tahu dia sakit, you tahu dia menderita tapi you tak beritahu I?!”Sufian bengang
“Paan.. I..”Adriana hilang penjelasan
“kenapa Ana? Kenapa you tak beritahu I?! You nak biarkan dia hadapi ni seorang diri? Tanpa ada sokongan dari I,kenapa?”Sufian berang
“Paan tolong bertenang..”
“tak! I tak boleh bertenang. Tambah lagi waktu-waktu begini! Bila kawan I tikam belakang I. Sembunyikan perkara sebenar tentang keadaan orang yang I sayang!”Sufian menahan kemarahan.
“hey, saya ada belikan kopi untuk awak”Amirah tiba-tiba muncul dibelakang Sufian bersama seorang perempuan yang merupakan kekasihnya.
Adriana menutup mukanya dengan tangan kiri. Sufian menoleh ke arah Amirah. Amirah tergamam.
oh..this is great..both of you!.huh!.. I wanna go see Zhaf!”Sufian melangkah pergi.
Seorang lelaki menghampiri Sufian dan menahan badannya.
“awak Sufian?”tanya lelaki itu
“ye..kenapa?”tanya Sufian
“saya doktor Zahid, abang Zharif.”kata Doktor Zahid lalu menghulurkan tangan untuk berjabat.

*                          *                                  * 

Sufian mengikut Doktor Zahid berjalan menuju ke kamar adiknya. Zharif. Setiba diluar kamar. Doktor tersebut berhenti. Sejenak Sufian melihat Zharif terlantar diatas katil,airmatanya gugur. Sufian tidak dapat membendung air matanya lagi. Adriana dan Amirah memandang sayu kawannya itu. Fakhri juga begitu.

Doktor Zahid menepuk-nepuk bahu Sufian supaya bertenang. Sufian mengesat airmatanya.

“Apa sebenarnya sakit Zharif doktor?”tanya Sufian
“Zhaf sebenarnya menghidapi metastatic melanoma iaitu barah kulit tahap ke-4 yang sudah merebak ke otak,hati dan kulit. Zhaf telah menjalani pembedahan membuang kanser di bahagian hatinya. Selepas ini mungkin Zhaf akan dibedah untuk membuang tumor dibahagian otaknya. Zhaf sedang dirawat dengan IL-2 sejenis chemo berdos tinggi untuk membuang kanser yang masih ada. Jangan risau, dengan rawatan ini Insha-Allah Zhaf akan sembuh sepenuhnya berdasarkan faktor usianya yang masih muda.”terang Doktor Zahid.
“bila Zhaf akan sembuh?”tanya Sufian.
“jika segalanya berjalan lancar, kanser itu akan hilang dalam masa 5 tahun”jawab Doktor Zahid
“boleh saya jumpa dia?”tanya Sufian
“Zhaf sedang berehat sekarang. Dia masih lagi lemah. Bila dia sedar nanti saya akan benarkan awak untuk jumpa dia”kata Doktor Zahid
“baik.. terima kasih doktor”kata Sufian.
“sama-sama” jawab Doktor Zahid lalu berjalan pergi.
Adriana merapati Sufian.
“ermm Paan.. I min..”
not now”pintas Sufian dan berlalu pergi.

Suasana di kafeteria hospital tidak begitu sesak. Terdapat sebilangan doktor dan pelatih perubatan sedang menikmati hidangan mereka. Adriana membawa dulang makanan ke meja makan,diekori Fakhri dan Amran. Di meja makan,sedang menikmati hidangan adalah Amirah dan kekasihnya.

“so selama ni Paan duduk kat rumah awak?”tanya Adriana
“ye, dia duduk kat rumah saya..dia juga jadi pekerja saya dan bantu saya jual burger”jawab Fakhri.
“oh ok”Adriana kemudiannya menghirup jus oren.
“kenapa ma? Tak sedap ke?”tanya Amirah kepada kekasihnya bila kekasihnya itu meletakkan semula sandwich yang dimakannya.
“makanan hospital bukan kegemaran ma”jawab kekasih Amirah.
“err kau orang couple ke?”tanya Amran.
Adriana hanya menjeling
“ye. Kenapa?”tanya Amirah
“tak ade apa.. ermm saya Amran, couple Fakhri”Amran memperkenalkan diri
“Am..”Fakhri tidak senang.
“tak apa la bro, benda ni dah normal dah sekarang.. tapi hanya orang macam kita jela yang nampak normal”kata Amirah.
“kan, betul tu. Saya tak ada masalah”balas Amran.
“baguslah, sebab ada orang yang anggap benda ni macam masalah sebab tu nak berubah jadi normal semula”perli Amirah.
“ehem..”Adriana berdehem.
I nak pergi cari Paan”kata Adriana lalu berdiri dan berjalan keluar dari kafeteria.
Amran hanya memandang Adriana. Amirah menyuapkan buah kemulut kekasihnya.
“kalau orang nak berubah normal tu, itu hak dia lah. Tapi kita seharusnya menyokong perubahan dia bukan mengutuk tindakan dia”kata Fakhri
Amirah tersentap mendengar kata-kata Fakhri.
“tapi ada juga orang yang mengambil kesempatan ke atas perubahan orang lain. Dia sokong orang itu berubah kepada kebaikan sebab dia nak miliki apa yang orang itu tinggalkan bila orang itu berubah nanti”sinis Amirah
giliran Fakhri pula yang tersentap.
“abang nak pergi tandas kejap”kata Fakhri lalu berdiri.

Suasana di taman mini di hospital itu agak tenang. Hanya ada beberapa pengunjung yang sedang duduk dan berbual sambil memerhatikan beberapa orang kanak-kanak sedang bermain kejar-mengejar. Sufian menghembuskan asap rokok dari mulutnya.

“sini bukan kawasan merokok”tegur Adriana.
Sufian menoleh ke arah Adriana yang berdiri di belakangnya. Sufian kembali menyedut asap rokok.
“Paan, kat sini tak boleh merokoklah. Kat situ ada papan tanda larangan merokok”kata Adriana lagi
you peduli apa”balas Sufian
“tentu I peduli, nanti you kena tangkap. Kena denda. Tentulah I peduli sebab you kawan I ”kata Adriana.
“kalau you kawan I, sepatutnya you beritahu I dari awal lagi”cakap Sufian lalu melemparkan putung rokok dari jarinya.
Adriana duduk disebelah Sufian.
“ok.. I minta maaf sebab tak beritahu you tentang keadaan sebenar Zhaf.. ini adalah permintaan dari Zhaf sendiri.. Zhaf melarang I dari beritahu you tentang penyakit yang dihidapinya”kata Adriana
“sejak bila you tahu? Sejak bila Zhaf beritahu you tentang penyakit dia?”soal Sufian serius.
“dah lama dah. Sejak you dan dia bergaduh dulu. Dia tak tahu bagaimana nak beritahu you..”
so dia beritahu you instead of me
“Paan. I dah beritahu dia supaya beritahu you tentang ini. Tapi dia tak nak. Dia belum bersedia untuk beritahu you
“tapi dia bersedia untuk beritahu you?”
Adriana terkedu.
“dia kata dia kekasih I, dia selalu kata begitu. Tiada rahsia antara kita. Tapi ..”
“Paan..”
“dia tipu I Ana!!”
“dia tak tipu you. Dia cuma tak beritahu you sahaja!”
“sejak bila you ada disini?”tanya Sufian
“sejak Zhaf dimasukkan ke hospital”jawab Adriana
I tak bersedia untuk kehilangan dia lagi Ana. Dia tak patut pergi dalam keadaan begini. Bukan begini perpisahan yang kami rancangkan”kata Sufian mulai sebak.
“sudah lah tu Paan. Segalanya pasti baik semula. Zhaf akan selamat. Percayalah. Sama-samalah kita berdoa untuk kebaikan dia”kata Adriana
“terima kasih Ana. Terima kasih sebab ada dengan dia untuk tempuhi semua ini”kata Sufian
“ye.. paan you belum makan lagi kan?”tanya Adriana
I tak lapar”
I belikan you makanan ye.”
“tapi ana..”
you tunggu sini, I get you something to eat”kata Adriana lalu meinggalkan Sufian.

Seorang jururawat membawa sebuah sampul lebar berisi imbasan MRI kepada doktor Zahid yang sedang berbual dengan pakar bedah neuro.

“doktor ini scannya”hulur jururawat tersebut.
his later scan?”tanya pakar bedah neuro.
yeah. I hope its good”jawab doktor Zahid
lets take a look”kata pakar bedah tersebut.

Doktor Zahid mengantungkan filem imbasan tersebut. Doktor Zahid memandang muka pakar bedah neuro tersebut. Pakar bedah neuro itu meniliti imbasan Zharif.

yup, its there.. at the temporal lobe”kata pakar bedah neuro
are you sure u can remove it all?”tanya doktor Zahid
hopefully.. We are lucky to catch it soon”jawab pakar bedah neuro

Waktu menunjukkan pukul 4 petang. Sufian berdiri dari bangku. Sufian tidak ingin menunggu Adriana membeli makanan untuknya. Sufian ingin melihat Zharif. Jantungnya berdebar-debar untuk berjumpa dengan kekasihnya.

Ketika berpusing kebelakang Sufian terkejut melihat Amirah berjalan merapatinya. Sufian terus melangkah.

“Paan.. jangan macam ni”kata Amirah
“kau paling rapat dengan aku Amy. Kau kawan Zhaf dan kawan aku yang terakhir berjumpa dengan aku. Kenapa kau tak beritahu aku?”tanya Sufian
“aku dah janji dengan Zhaf.”jawab Amirah. Kekasih Amirah bersandar di dinding bangunan tidak jauh dari mereka.
“bila kau janji dengan dia?”tanya Sufian
“malam tu. Malam kau dan Zhaf balik kampung untuk ke majlis perkahwinan Ana. Malam tu kau ajak aku ke majlis perkahwinan Ana. Tapi aku tak nak pergi. Zhaf pujuk aku untuk pergi. Zhaf beritahu aku tentang penyakit dia malam itu. Zhaf tak mahu melihat aku dan Ana bermusuhan. Zhaf ingin aku dan Ana berbaik-baik sebab.. sebab”
“sebab apa?!”
“sebab Zhaf sakit. Zhaf tak mahu melihat kawan baik dia bermusuhan sebelum dia..sebelum dia 'pergi'..”kata Amirah.
“aku rasa macam sampah. Aku rasa macam tak penting bagi kau orang kan. Kau, Ana dan Zhaf tak pernah anggap aku ni orang yang penting. Sampaikan hal begini pun kau nak rahsiakan dari aku”kata Sufian.
“aku memang nak beritahu kau. Serius aku betul-betul nak beritahu kau. Tapi Zhaf dan aku dah berjanji.”
“sebab itu aku katakan tadi. Aku tak de kepentingan bagi kau orang!”
“kau lah orang yang paling penting dalam hal ini. Kau ingat senang ke nak kekalkan rahsia ini.”sampuk Fakhri.
Amirah memandang ke arah Fakhri dan Amran. Sufian juga begitu.
“kalau rahsia ini terbongkar,Zhaf tak akan tenang. Zhaf tak akan aman hidupnya. Bertambah lagi beban dia untuk memikirkan tentang kau. Zhaf risau jika hal ini terbongkar, kau akan merana dan berduka. Zhaf tak mahu melihat orang yang dia paling sayang merana. Sebab itu dia minta kami rahsiakan hal ini dari kau selama ni”tegas Fakhri.
“dari kami?..jap.. kau pun sama?..kau dah tahu tentang hal ini juga?”soal Sufian
Fakhri sedikit mengelabah.
“selama ni aku duduk sebumbung dengan kau, bekerja dengan kau, dan hidup di rumah kau tapi kau diam. Kau diam dari ceritakan hal yang sebenarnya..”
“aku dah janji dengan Zharif”jawab Fakhri
“oh janji konon. Janji ke atau untuk kepentingan kau?!”
“apa?”Fakhri terpinga sebentar
“kau tahu Zharif sakit. Tapi kau tak beritahu aku. Kau biarkan aku begitu sahaja. Tanpa mengetahui hal sebenar yang terjadi padi dia. Kau biarkan aku tak tahu yang Zharif sedang menderita sekarang. Kononnya sebab Zharif pinta kau jangan beritahu aku apa-apa. Itu semua mengarut! Aku tahu hal yang sebenarnya. Aku tahu niat kau sebenarnya. Kau nak biarkan Zharif menderita berseorangan dan mati berseorangan supaya aku boleh jadi milik kau kan?!!”
Fakhri mengelengkan kepala. Amirah sedikit hairan.
“ye, kau syok kat aku la Keli! Kau suka kat aku dah lama dah kan?.. tapi aku tak syok kat kau. Aku tak ada feeling pada kau. Kau tak boleh terima hakikat. Hakikat dimana aku tak akan berpisah dengan Zharif. Ye memang betul, aku dan Zharif tak akan terpisah. Ini, penyakit ini aku akan pastikan Zharif dapat melawannya hingga dia pulih sediakala dan hubungan kami seperti biasa semula! Sebab aku betul-betul yakin yang hubungan aku dan Zharif akan berkekalan”
“oh kau yakin tentang itu?! Kalau kau betul-betul cintakan dia,kenapa kau boleh curang depan-depan mata dia??!!”tengking Fakhri.
Sufian terkedu. Sufian menatap tajam-tajam wajah Fakhri. Amirah tergamam.
Sufian mula melangkah laju meninggalkan kawasan itu.

Pintu bilik 3420 ditolak Sufian. Sufian melangkah masuk. Abang Zharif sedang meneliti carta. Sufian berdiri tidak jauh dari katil Zharif. Zharif masih lagi lena. Tubuh Zharif sedikit kurus. Sufian menahan sebak melihat keadaan kekasihnya itu.

“esok Zharif akan menjalani pembedahan mengeluarkan tumor dalam otaknya.”kata Doktor Zahid.
“jadi memang betullah kanser itu dah merebak ke bahagian otaknya?”tanya Sufian.
“ye. Kami dapat kesan awal. Dan pakar neuro yakin dapat keluarkan kesemua tumor tersebut.”kata Doktor Zahid.
Sufian berjalan kesisi katil. Lalu duduk disisi Zharif. Tangan Zharif diusap-usapnya.
“bagaimana Zharif boleh kena kanser ini?”soal Sufian
“kanser ini jarang berlaku di negara ini. Kanser jenis ini selalunya berlaku dikawasan Eropah, Amerika Latin, Afrika Selatan. Kemungkinan ini terjadi bila saya sekeluarga dan Zhaf pergi bercuti disana, di salah sebuah negara Eropah dulu. Zhaf mungkin terdedah dengan sinaran ultra unggu yang berbahaya. Setelah penyakit ini dapat dikesan, Zhaf ada mengambil ubat berbanding menjalani pembedahan. Namun pengambilan ubat tersebut tidak mampu untuk menghalang dari sel-sel kanser ini dari merebak ke organ lain seperti hati dan otak.”jelas doktor Zahid.
Sufian terdiam mendengar penjelasan dari doktor Zahid.
“saya tahu siapa sebenarnya Zhaf. Dia adik saya, dan saya percaya awak ni bukan hanya sekadar kawan biasa. Tapi adalah kekasihnya bukan?”doktor Zahid inginkan kepastian
Sufian mengangukkan kepala.
“maafkan saya. Saya tahu hubungan ini salah. Tapi saya tak mampu untuk menolaknya. Saya betul-betul cintakan Zharif.”kata Sufian
“saya tahu, Zhaf pernah menceritakan hal ini kepada saya. Tapi saya harap awak jangan menaruh harapan yang tinggi kepada hubungan itu. Zhaf selalu mengingatkan dirinya tentang itu”kata Doktor Zahid.
“Zhaf sebenarnya tidak mahu 'pergi' dalam keadaan begini. Zhaf tidak mahu menderita disana nanti.”
“apa maksud doktor?”tanya Sufian
“saya rasa baik awak tunggu Zhaf ceritakan keadaan yang sebenar kepada awak”kata doktor Zahid.
“tapi..Zhaf akan selamatkan?”tanya Sufian dalam linangan airmata.
“jangan berhenti berharap”jawab abang Zharif.

Tubuh badan Zharif bergerak sedikit. Jari tangan Zharif terangkat perlahan-lahan. Kepala Zharif juga bergerak sedikit. Zharif mulai sedar.

“Zharif masih lemah kerana rawatan IL-2”bisik Doktor Zahid.
Sufian menganguk faham.
Zharif membuka matanya perlahan-lahan. Sufian tersenyum sambil airmatanya berjujuran keluar.
“Zhaf.. Paan kat sini sayang”kata Sufian bila melihat Zharif memandangnya.
“kau.... nak apa?”Zharif cuba bercakap
“Zhaf..Paan ni”kata Sufian
“aku tak nak jumpa kau..keluar..keluar!”
“Zhaf??”Sufian aneh
“aku cakap keluar!! aku tak nak jumpa kau!! berambus!!”tengking Zharif

Sufian terkejut lalu berdiri. Begitu juga dengan Doktor Zahid. Zharif tiba-tiba menengking kuat.

“KELUARR!!!”


~bersambung~