30 March 2013

Tentang Rasa -part 10 : Bisikan Hati -




Tentang Rasa -part 10 : Bisikan Hati -


Pagi itu Zharif terjaga dari tidur. Matanya masih lagi kuyu dan sedikit pedih kerana tidak cukup tidur dan rehat. Sufian masih lagi lena di balik selimut itu. Zharif mencapai boxer dan menyarungnya sebelum bangkit dari katil. Zharif perlahan-lahan membuka pintu bilik. Cuping telinga Zharif bergerak-gerak sedikit. Sunyi suasana di luar bilik.

Zharif berjalan ke tingkat bawah perlahan-lahan. Dari ruang tamu hinggalah ke dapur. Sunyi dan sepi. Tiada siapa yang berada di lantai bawah rumah itu. Zharif menyelak langsir. Zharif mengintai ke luar rumah. Kereta milik ayah Sufian tiada. Namun kereta milik abang Sufian masih kaku di kawasan parkir itu. 'dia belum pergi kerja'detik hati Zharif.

“Kau intai apa?”teguran Sofi yang berdiri di belakang Zharif mengejutkan Zharif.
“tak..tak de apa”jawab Zharif.
Sofi diam melihat muka dan tubuh badan Zharif itu sebentar. Sofi sempat menjeling benci ke arah Zharif lalu bergerak ke dapur. Zharif mengikuti Sofi.
“abang nak pergi kerja ke?”tanya Zharif cuba untuk berbual dengan Sofi.
“ye”jawab Sofi sepatah ketika membuka pintu peti sejuk.
Zharif hanya melihat lelaki kacak itu meneguk susu rendah lemak yang diambilnya dari peti sejuk itu.

Sofi menutup peti sejuk setelah menyimpan susu yang diminumnya. Sofi memandang wajah Zharif yang kelihatan malu dan takut. Sofi berlalu meninggalkan Zharif tanpa mengucapkan apa-apa. Zharif hanya melihat Sofi.

“abang”panggil Zharif
Sofi menghentikan langkahnya lalu menoleh ke arah Zharif.
“saya minta maaf”kata Zharif
Sofi hanya mendiamkan diri.
“Paan tidur lagi?”akhirnya sofi bertanya
“ye”jawab Zharif gugup.
Sofi meneruskan langkahnya ke luar rumah.

Adriana memasukkan beg pakaiannya ke bonet belakang keretanya. Setelah bersalaman dengan ahli keluarganya. Adriana masuk ke dalam kereta dan memandu keluar kereta ke jalan besar. Setibanya di sekolah menengah, Adriana berhenti lalu memandu masuk ke dalam kawasan sekolah itu.

Suasana di kantin sekolah menegah itu agak lengang. Belum tiba waktu rehat bagi pelajar-peljar di situ. Namuan pekerja-pekerja di kantin itu kelihatan sibuk menyediakan makanan.

“ini kad kawan saya, dia tinggal di bangsar. Dia seorang pensyarah di Universiti Malaya(UM). Awak ambil kad nama ini dan hubungi dia jika perlukan sebarang bantuan.”kata Munirah.
“terima kasih. Awak banyak bantu saya”kata Adriana
“sama-sama. Awak kawan saya Ana, sudah tentu saya akan bantu awak”kata Munirah.
“dia hubungi saya malam tadi. Bukan sekadar sms sahaja, malah turut menelefon saya. Berat hati saya untuk menjawab dan susah hati saya untuk membiarkan sahaja.”kata Adriana
“sampai masanya nanti awak harus beritahu dia perkara yang sebenarnya”kata Munirah.
Adriana memejamkan matanya. Berat sungguh dirasakannya untuk memberitahu Amirah mengenai ini.

Zharif menyemburkan pewangi di badannya. Kemeja hitam dipakainya. Zharif menoleh ke arah Sufian yang masih lagi lena tidur. Jam di dinding menunjukkan waktu 2 petang. Zharif berjalan ke arah pintu bilik. Zharif menoleh lagi ke arah kekasihnya yang sedang nyenyak tidur itu.

Fakhri khusyuk memerhatikan pergerakan ikan di dalam kolam itu. Api rokok di matikan Fakhri. Fakhri berjalan ke arah pintu pagar rumah dan membaling putung rokok itu ke jalan. Mata Fakhri menangkap pergerakan seorang lelaki berjalan ke arah rumahnya.

“Assalamualaikum bro”tegur Zharif.
“Waalaikumsalam. Jemput masuk”kata Fakhri lalu membuka pintu pagarnya.

Zharif duduk di bangku kecil berdekatan dengan kolam ikan itu. Zharif hanya melihat ikan-ikan di dalam kolam itu berenang perlahan. Tenang dirasakannya. Peristiwa malam tadi bermain di ingatannya. Dingin reaksi Sofi sebentar tadi. Memang ternyata Sofi tidak suka pada Zharif.

“menung apa tu?”tegur Fakhri
“tengok ikan je”kata Zharif
“kau ada masalah ke?”tanya Fakhri lalu menghulurkan secawan air kopi
Zharif mengelengkan kepala. Zharif meneguk air kopi. Fakhri hanya melihat Zharif. Asap berkepul-kepul keluar dari mulut Fakhri.
“walaupun kita belum kenal rapat. Tapi jika kau ada masalah, beritahu sahaja kepada aku. Mungkin aku boleh tolong. Jika tidak pun sedikit sebanyak boleh melegakan kau”kata Fakhri.
Zharif memandang ke arah mata Fakhri. Mata Fakhri kelihatan bersinar. Sifat penyanyang dan ambil berat pada Fakhri jelas terpancar dari sinar matanya.

hello...dah bangun ke? I ada kat rumah brother tu..ok.. ok..”Zharif menyimpan telefon bimbitnya.
“siapa tu?”tanya Fakhri
“Paan, kawan saya yang tolong bro semalam”kata Zharif
“dah habis minum? Aku nak bawa cawan tu ke dapur”tanya Fakhri
“dah. Terima kasih”
Fakhri membalas senyuman Zharif.

'kenapa dia bahasakan diri dia 'I' kat budak tu?' Fakhri binggung memikirkannya

Zharif hanya memerhatikan Fakhri masuk ke dalam rumah. Zharif memandang ikan-ikan di dalam kolam itu semula. Seekor demi seekor ikan ditenungnya. Semakin lama semakin dalam. Bayangan wajah Zharif kelihatan di permukaan air. Zharif menatap bayangan wajahnya.

So Zharif kan, tak sangka saya dapat jumpa awak disini.”tegur seorang lelaki yang tiba-tiba muncul di hadapannya.
“awak siapa?”tanya Zharif kehairanan

Suasana kafeteria itu tidak sesak seperti waktu tengahari tadi. Kelas Zharif sudah tamat pada pukul 2 petang. Selepas kelas, Zharif duduk melepak di kafeteria bersama dengan kawan-kawan sekelasnya. Tapi hanya 30 minit melepak, kawan-kawan sekelas dengan Zharif meninggalkan Zharif untuk pulang ke asrama dan ada yang masuk ke kelas seterusnya. Kini tinggal Zharif berseorangan di kafeteria tanpa teman. Tidak lama kemudian, muncul pula lelaki yang tidak dikenalinya duduk di hadapannya.

“saya Faizul. Panggil je Ijoi”perkenal lelaki itu kepada Zharif.
“ok ada apa?”tanya Zharif selepas bersalaman dengan lelaki itu.
“mana BF awak?”pertanyaan Faizul mengejutkan Zharif
“apa awak cakap ni?”Zharif pura-pura tidak faham.
“tak perlu lah nak berselindung lagi. Saya seorang yang berterus-terang. Saya tahu awak sedang berpacaran dengan Sufian, budak Multimedia tu kan”kata Faizul
“kalau awak dah tahu baguslah”kata Zharif lalu berdiri dan menyusun fail-failnya
“awak jangan salah faham.”kata Faizul turut sama berdiri.
“apa yang awak nak dari saya?”tanya Zharif
“saya nak berkenalan dengan awak. Harap-harap dapat jadi kawan awak”kata Faizul.
“ok. Saya sibuk ni. Saya minta diri dulu”kata Zharif lalu meninggalkan Faizul.
Faizul mengejar Zharif.
“janganlah sombong sangat”kata Faizul
“Zharif..tunggulah!”
Zharif tidak mengendahkan Faizul lalu terus berjalan masuk ke dalam tandas.
“Zharif. Awak ni kenapa? Kenapa sombong sangat?”tanya Faizul
“waoo please dude. Stop following me ok”kata Zharif lalu menahan badan Faizul dari menghampirinya.
“kenapa awak sombong sangat?saya nak berkawan dengan awak sahaja”kata Faizul.
“ok kita boleh berkawan. Tapi jangan buat saya macam ni. rimaslah”kata Zharif
“saya cuma nak berkawan rapat dengan awak”jelas Faizul
“rapat sampai ikut saya ke dalam toilet?”
Faizul mengarukan kepalanya
“ok Faizul..”
just call me Ijoi
“oh ok Ijoi. Saya nak buang air ni,boleh tak awak biarkan saya berseorangan”kata Faizul
“ok, maafkan saya. Saya tunggu awak ye. Saya tunggu di luar tandas ok”kata Faizul lalu berundur ke belakang dan keluar dari tandas.

'Pehal mamat tu, paranoid lebih. Rimas aku lah' kata Zharif bersendirian sambil berjalan ke urinal lalu menarik turun zip seluarnya.

Fakhri menepuk bahu Zharif.
“kau kenapa? Asyik termenung je”teguran Fakhri menyedarkan Zharif dari lamunanya.
“eh aku tengok ikanlah bro”kata Zharif.
“kau nak bekerja dengan aku bukan. Kalau boleh, aku tak mahu ada pekerja yang moody je. Aku suka pekerja yang ceria, baru business boleh untung”kata Fakhri.
Zharif cuba untuk senyum
“Assalamualaikum”Sufian memberi salam di luar pintu pagar
“Waalaikumsalam,masuklah”jemput Fakhri.
“tu kawan kau dah sampai tu”kata Fakhri.
Wajah Zharif berubah sedikit monyok.
“Zhaf tak beritahu pun datang sini”kata Sufian.
“Paan tidur tadi. Zhaf tak nak kacau Paan tidur”kata Zharif melihat Sufian mencangkung disebelahnya.
“ala kejutkan je. Paan tak kisahlah”kata Sufian tersenyum.
Fakhri yang dari tadi memerhatikan riak wajah Zharif menyedari ada sesuatu yang tidak kena pada Zharif.
'kenapalah dengan budak ni, mesti ada yang tidak kena ni'bisik Fakhri sendirian.

*                         *                           *

Seawal pukul 8 malam gerai burger milik Fakhri mula beroperasi. Zharif meletakkan ketulan-ketulan ais kedalam kotak putih yang berisi minuman tin. Sufian pula sibuk memotong kobis dan tomato. Fakhri kelihatan tekun menghidupkan api untuk memanaskan kuali rata besar bersegi empat untuk memasak daging burger.

Tugas Zharif mudah. Sebagai juruwang dan mengambil dan menghantar pesanan, Sufian pula ditugaskan untuk membungkus dan menyediakan bahan-bahan untuk burger. Fakhri pula sebagai tukang masak memasak daging burger.

Perniagaan Fakhri pada malam itu berjalan dengan lancar sekali. Tiada runggutan dari pelangan. Semuanya bekerja dengan ceria. Fakhri tersenyum melihat telatah mesra dari Sufian dan Zharif ketika melayan pelangan. Gabungan Sufian dan Zharif sedikit sebanyak memberi pembaharuan dalam perniagaan Fakhri.

“ye ini dia, burger istimewa dah sampai”kata Fakhri ketika menghidangkan burger kepada Amirah dan pekerjanya.
brother belanja ke ni?”tanya Amirah
“tentulah. Dah jemput makan”kata Fakhri
“Amy, bila motor kau keluar bengkel?”tanya Sufian
“dah 2 hari dah”kata Amirah
“kembali kepada dunia rempitlah minah ni nanti”sampuk Zharif
“banyaklah kau. Lepas ni keje brother pun jadi senanglah, sudah ada pekerja yang membantu sekarang”kata Amirah.
“hehehe harap-harap macam tu lah”kata Fakhri
“lepas ni boleh tambah cawangan baru”cadang Amirah
“hahaha lama lagi. Yang ada ni pun belum tentu tahan sampai bila lagi hehe”kata Fakhri
“nak lagi maju bro, apa kata bro tambah menu”cadang Zharif.
Sufian dan Fakhri berfikir sejenak
“betul juga kata Zhaf ni. Kita tambah menu nak bro”Sufian memberi pendapat
“hmm dulu arwah ayah aku ada buat satay, ramai juga yang beli. Aku tolong arwah bakar satay. Tapi lepas arwah tiada, satay tu pun stop. Aku seorang sahaja mana larat nak buat banyak kerja”kata Fakhri
“Zhaf kan ada, Zhaf boleh buat bro. Betul kan Zhaf?”Sufian memandang Zharif yang mengangukkan kepala.
“betul ke ni?”tanya Fakhri
“betul bro”kata Zharif.
“kalau macam tu, esok pagi aku pergi tempah daging satay”kata Fakhri.
“tak perlu tempah banyak-banyak bro, ayam dengan daging 100 cucuk. Mula-mula biar sikit dulu. Kita nak buat come back kene tengok respond dulu. Kalau ok, baru kita tambah. Tapi, kuah kacang tu siapa nak buat?”tanya Amirah
“yang itu tak perlu risau”kata Fakhri.
“perghh terbaiklah. Lepas ni mesti ramai lah yang berkunjung”kata Sufian.
“harap-harap macam tu lah”kata Fakhri
Sufian melihat Zharif khusyuk menekan-nekan telefon bimbit.
“buat apa tu zhaf?”tanya Sufian
“tak de ape”kata Zharif kemudian menyimpan telefon bimbitnya.
“eh dah la, jom kita berkemas dah pukul berapa ni nanti lambat pula”kata Fakhri.

Zharif membaringkan badannya ke atas katil. Sufian menanggalkan pakaiannya. Sufian berbaring di sebelah Zharif. Dahi Zharif dikuncupnya. Zharif memeluk teman lelakinya itu.

“seronok juga bekerja dengan Fakhri tadi.”kata Sufian
“ye betul tu. Tapi letihlah”kata Zharif dalam nada manja.
“kalau letih tidurlah. I nak ke dapur sebentar”kata Sufian.
“ok. Jangan lama-lama tau”kata Zharif.
Sufian mencapai seluar pendek lalu berjalan keluar dari bilik tidurnya.

Zharif memadamkan sms yang dihantar Faizul. Sejak Zharif berkenalan dengan Faizul, lelaki itu selalu menghantuinya. Zharif acap kali memberitahu Faizul bahawa dirinya sudah dimiliki Sufian. Namun Faizul tidak memperdulikannya. Zharif tidak faham mengapa Faizul menjadi begitu.

“Sejak kebelakangan ni, saya tengok awak tidak bersama dengan Sufian, awak gaduh dengan dia?”soal Faizul ketika berjalan bersama dengan Zharif menuju ke Universiti.
“itu bukan masalah awak”jawab Zharif yang malas untuk melayan Faizul.
“saya cuma ambil berat”
“saya tak suruh pun”kata Zharif
“awak kawan saya, sudah tentu saya ambil berat.”kata Faizul
“Ijoi. Apa sebenarnya yang awak nak dari saya?”tanya Zharif lalu berhenti melangkah
“saya cuma berkawan”
“tak. Awak bukan nak itu”
“kenapa pula awak cakap begitu?”
“cara awak ni bukan seperti ingin berkawan. Tolonglah Ijoi. Jangan buat saya rimas. Saya tak sukalah. Kalau nak berkawan tu buatlah cara berkawan. Tolong jangan masuk campur hal peribadi saya. Saya dah ada pakwe. Awak tahu akan hal itu. Jadi tolong jangan gangu saya macam ni. Tolonglah!”tegas Zharif lalau berjalan meninggalkan Faizul yang terkedu itu.
Faizul menarik tubuh Zharif lalu di tolaknya ke dinding.
“wei! Sini kau! Aku suka kan kau! Aku sayangkan kau! Kau tak faham ke lagi? Aku nak kau jadi boyfriend aku! Aku betul-betul suka dekat kau!”tengking Faizul tiba-tiba.
“aku dah boyfriend!”ronta Zharif
“kau tinggalkan dia! Dan jadi milik aku!”
“tolonglah Ijoi. Kau carilah budak lain! Kau boleh dapat budak lelaki lain yang lebih baik dari aku. Kau handsome, badan tegap, budak popular kat U ni dan ramai awek suka kan kau. Aku pasti bukan hanya awek saahaja yang suka kat kau tapi ada juga lelaki yang suka kat kau!”jelas Zharif.
“Zhaf! Jangan cakap macam tu boleh! Saya sayangkan awak. Saya cintakan awak. Hanya awak sahaja yang saya suka! I love You Zhaf”Faizul kemudiannya menguncup bibir Zharif.
Zharif menolak kuat badan Faizul.
stay away from me! I don't want to see you anymore!”kata Zharif

Sufian terkejut melihat Sofi di dapur sedang makan burger yang dibawa pulang Sufian ketika bekerja tadi. Sofi berhenti makan dan memandang Sufian.

“Along makan burger ni.”kata Sofi
“makanlah.”kata Sufian
Sofi memandang Sufian yang sedang membongkok di hadapan peti ais. Sofi berdiri lalu merapati Sufian. Punggung Sufian diramas Sofi lembut.
“wei apa ni!”marah Sufian ketika menoleh ke arah Sofi.
“syhhh diam, nanti mama dan ayah dengar”kata Sofi lalu memeluk badan Sufian.
“lepaskan aku lah!”marah Sufian lalu menolak badan Sofi ke belakang.
“kau memang sial ar! Dengan budak tu kau bagi, dengan abang sendiri pula bukan main berkira!”sinis Sofi.
“wei along, tolonglah jangan buat aku macam ni, aku penatlah sial”Sufian geram.
“aku tak faham apa bagusnya budak tu sampai kau bercouple dengan dia! Wei otak kau ada tak? Guna otak boleh tak? Dia tu lelaki, kau tu lelaki. Sampai Kiamat pun kau tak boleh berkahwinlah dengan dia!”kata Sofi.
“habis tu, biarlah. Yang kau sibuk sangat ni kenapa? Sebab aku dah tak layan kau lagi!”jerkah Sufian
“apa bagus budak tu sampai kau nak bercouple dengan dia hah? Sebab konek dia besar? Sebab tu kau suka?”
“sebab aku cinta kan dia”
“hahahaha fuck ar cinta! Dunia gay macam kau ni, takde cinta. Dah banyak kali aku cakap. Dunia macam kau ni, nak kepuasan sex je bahlol!”kata Sofi lalu menolak kepala adiknya. Sofi berjalan ke ruang tamu. Sufian membatukan diri.

Tombol pintu bilik dipulas Sufian. Zharif tersedar dari lamunannya. Zharif memejamkan mata. Zharif membuang jauh ingatannya tentang Faizul. Sufian baring disebelah Zharif. Badan Zharif yang mengiring ke kanan itu dipeluknya. 'I love you sayang'bisik Sufian ke telinga Zharif lalu mencium dahi dan pipi Zharif. Zharif hanya mendiamkan diri.

'benarkah tiada cinta dalam dunia ini, benarkah segalanya hanya nafsu semata-mata. Aku cintakan dia. Aku tidak pernah merasakan cinta begini sebelum ini. Dia berikan cinta kepadaku'detik hati Sufian

'aku kena tabahkan diri dalam mencintainya. Aku tidak akan mudah tewas pada godaan lain dalam mencintainya.'bisik hati Zharif.


-bersambung-

 

29 March 2013

Sesuatu yang....



Malam itu agak dingin bagi dirinya. Hujan lebat pada sebelah petang tadi telah lama berhenti. Namun hujan itu meninggalkan hawa dingin yang mencengkam tubuh hingga ke tulang. Baju tebal dipakainya untuk membangkitkan rasa hangat dalam tubuhnya. Walaupun usianya sudah mencecah 30 tahun, namun tubuh badannya masih lagi nampak tegap. Kesibukan menguruskan pernigaan persendirian yang diwarisinya oleh generasi keluarganya yang terdahulu tidak menghalangnya untuk ke gimnasium menjaga bentuk tubuh badannya.



Rumah agam yang tersergam megah di pinggir bukit itu bukti kekayaan yang diwarisinya. Kebijaksanaannya meneruskan legasi perniagaan keluarganya membuatkan dia bangga bergelar anak watan yang tersenarai sebagai individu penting dalam dunia perniagaan. Dentuman guruh dilangit mengejutkannya. Dia berjalan berseorangan ke tingkat tiga sambil membawa bersama secawan air coklat panas. Langkahnya semakin pantas menuju ke bilik pejabatnya yang terletak disatu sudut di rumah agam itu.

Suasana bilik itu sedikit suram. Cahaya malap dari lampu dinding rumah menimbulkan mood tenang dan sedikit seram. Bilik pejabat lelaki itu kelihatan amat kemas dan teratur. Bilik pejabat yang dihiasi dengan permaidani berkualiti tinggi yang di import terus dari Istanbul itu sudah hampir 4 tahun menjadi alas lantai di dalam bilik itu. dikiri dan kanan dinding terlekat mewah almari antik buatan dari Itali yang berisi beratus buah buku dan fail-fail persendirian yang tersusun rapi.

Cawan tadi di letakkan di sebuah meja yang terdapat disitu. Pancaran kilat sambung-menyambung kelihatan jelas apabila cahayanya menembusi kain lembut berwarna putih yang dijadikan langsir di dalam bilik itu. Lelaki itu duduk selesa di atas kerusi empuk itu. Komputer di meja dihidupkan. Sementara menunggu komputernya siap sedia untuk digunakan, lelaki itu menatap satu persatu gambar-gambar di atas meja itu. Gambar seorang wanita dalam lingkungan umurnya dan gambar budak lelaki dan perempuan dalam usia 10 dan 6 tahun disitu. Setelah puas menatap gambar itu, lelaki tadi menoleh ke arah skrin komputernya yang sedia untuk digunakan.

Hampir 2 jam lelaki itu didalam bilik tersebut. Hujan mula turun dengan lebatnya semula. Akhirnya segala kerjanya selesai. Tiba-tiba terdetik perasaannya untuk melihat laman sosial di komputernya. Setelah mendaftarkan diri di laman sosial tersebut, lelaki itu tekun menatap satu-persatu gambar pemilik-pemilik profil disitu. Ketika asyik menekan butang pemutar pada tetikusnya, tiba-tiba tangannya berhenti. Butiran yang tercatat pada profil individu tersebut dibacanya. Lelaki itu kemudiannya bersandar pada kerusi empuknya. Wajah individu itu ditatapnya puas-puas.

“menepati citarasaku”sebut hati lelaki itu sambil tersenyum berseorangan.



- Ini merupakan sedutan pendek dari cerita baru yang sedang giat aku tulis. Cerita terbaru ini akan menemui pembaca-pembaca blog aku pada tarikh yang akan aku umumkan nanti. Namun cerita ini TIDAK DISIARKAN diblog ini. Hehehehehe nak tahu kat mana cerita ini akan disiarkan??



disini



Facebook Page Setitik Dakwat Pena






Cover Bagi Karya Terbaru aku : Budak Duitan (cun tak cover ni??huhuhu)



cerita ini akan disiarkan di Facebook Page Setitik Dakwat Pena. Tujuan utama aku buat begini adalah tidak ingin mengangu cerita Tentang Rasa yang sedang tersiar di blog aku ini.. aku tak nak nanti korang jadi kompius pula bila dah banyak sangat cerita nanti aku siarkan di blog ini.. jadi aku ambil inisiatif lain untuk menyiarkan kat Facebook Page ini. Jadi korang boleh baca tentang sinopsis cite ini dan huraian watak di facebook page.. so korang klik je kat:



p/s : gambar lelaki yang berbadan sasa yang menjadi cover karya terbaru aku ni adalah bukan kepunyaan aku dan bukan dari koleksi bahan lancap peribadi aku.. lelaki sasa ini merupakan lelaki asia, tidak pasti dari Malaysia atau Indonesia atau Singapura dan Brunei sebab nama dia adalah NICK HUSIN seorang beach boy .. dgr cite dulu badan dia slim kerempeng je tapi lepas g gym ke apekejadah dia buat ntah.. badan dia berubah menjadi sasa, tegap,pejal,dan mantap ..perghhh merembes sial tgk mamat ni..

26 March 2013

Tentang Rasa -part 9 : Konflik Rasa -




Tentang Rasa -part 9 : Konflik Rasa -

Adriana duduk berseorangan di pangkin di bawah pokok rambutan itu. Halaman rumah milik neneknya itu berterbangan debu yang ditiup angin pada pagi itu. Adriana menutup komputer ribanya. Segala tugasan berkaitan kerjanya selesai. Adriana berdebar-debar menantikan ketibaan rombongan meminang dari kawan ibunya.

Skrin Samsung S2 itu ditatapnya. Masih terlekat gambar Amirah sebagai penghias latar telefon bimbitnya. Adriana terkejut apabila telefon bimbinya itu bergetar. Nama sahabatnya Munirah terpampang di skrin.

Kereta Suzuki Swift milik Adriana berhenti di luar pintu pagar sekolah. Rakan Adriana yang bernama Munirah masuk ke dalam kereta itu. Kereta itu kemudiannya bergerak meninggalkan kawasan sekolah menengah itu.

“Jadi awak dah bersedia untuk ini?”pertanyaan Munirah merubah air muka Adriana.

Adriana tidak menjawab pertanyaan dari Munirah. Munirah hanya tersenyum. Munirah mengerti pergolakan yang berlaku dalam jiwa Adriana. Adriana kemudiannya memberhentikan keretanya di bawah sebatang pokok tidak jauh dari lokasi rumah neneknya. Adriana mengeluarkan telefon bimbitnya.

“ini dia, inilah buah hati saya”kata Adriana lalu menghulurkan telefon bimbit itu kepada Munirah.
“cantik orangnya.”kata munirah
“Ustazah, saya tak tahu apa yang patut saya buat sekarang”kata Adriana
“tak perlulah nak formal dengan saya. Awak kan kawan saya.”kata Munirah tersenyum manis
“Ana, setiap orang ada sisi gelap masing-masing. Termasuk saya juga. Tapi saya boleh lupakannya dan teruskan hidup. Awak janganlah rasa naluri awak ini mengawal awak sepenuhnya. Naluri awak sebenarnya dikawal oleh nafsu. Nafsu yang sememangnya sukar untuk kita mengawalnya. Namun ia tidak bermakna awak tidak boleh mengawalnya.”terang Munirah selaku guru agama yang bergelar ustazah di sekolah menengah di kampung itu.
“mudah bagi awak berkata-kata”sinis Adriana
“kembali kepada fitrah manusia. Cuba awak lihat kehidupan awak sekarang. Semuanya seakan sempurna bukan, awak ada keluarga yang sayang dengan awak. Kehidupan awak juga agak senang. Segalanya begitu stabil. Semuanya ini adalah nikmat Allah. Nikmat dariNya untuk awak rasai dimuka bumi ini. Tapi untuk mengelakkan awak menjadi lalai kepadaNya. Dia datangkan kepada awak sedikit ujian. Dugaan untuk menguji awak supaya ingat dan bersyukur dengan kurniaanNya. Ana, saya bukan nak memaksa awak meninggalkan gadis ini. Tapi jika ini yang terbaik, awak terpaksa melakukannya. Ana, ini adalah petunjuk dariNya untuk awak sedar dari lena diulit kesenangan dan kebahagian awak. Dia tidak mahu awak berterusan kufur dengan nikmat yang diberiNya. Sedarlah Ana, anggap ini sebagai petanda. Anggap semua ini sebagai 'jentikan' dariNya untuk menyedarkan awak dari lena.”ulas Munirah.
Adriana termenung mendengar percakapan Munirah.
“jika saya mampu untuk melakukannya, sudah lama saya melakukannya. Saya tidak mampu untuk mengecewakannya dan rasa kecewa jika saya meninggalkan gadis ini, saya tak sangup nak memusnahkan kebahagian dia dan saya”kata Adriana sayu.
“sebab itu saya katakan ini mungkin merupakan dugaan terbesar buat awak. Awak kena yakinkan dia, awak ingin berubah dan awak juga perlu yakinkan dia untuk terima perubahan awak dan mungkin memujuk dia untuk berubah sekali. Tapi... adakah awak sudah bersedia untuk berubah?”pertanyaan Munirah bagaikan merentap jantung Adriana. Air mata Adriana mula mencurah laju.

Pada pagi Isnin itu Sufian terjaga dari tidur seawal pukul 10 pagi. Zharif masih lagi lena. Sufian berjalan ke tingkat bawah dan menuju ke dapur. 'mama keluar.malam baru pulang' memo ringkas dari ibu Sufian tertampal di peti sejuk. Sofi berjalan ke arah peti sejuk.

“cepatlah!! aku nak cepat pergi kerja ni!”marah Sofi
“kau boleh sabar tak”tegas Sufian yang masih lagi membongkok mengambil buah epal merah itu.
“ambil epal je kot! Yang kau nak tonggeng lama-lama tu kenapa?!”Sofi semakin bengis
“wei kau kenapa pagi ni? Nak cari fasal pula dengan aku?”marah Sufian.
“tepilah kau”Sofi menolak badan Sufian kebelakang lalu mengambil kotak susu rendah lemak di dalam peti sejuk itu.
Sufian kaget dengan tindakan kasar abangnya itu. Setelah selesai menuang susu tersebut ke dalam cawan. Sofi menutup pintu peti ais dengan kuat. Lalu menjeling ke arah Sufian.
“kalau kau tak puas hati cakap sial!”jerit Sufian ke arah Sofi yang berjalan ke pintu rumah.
F*ck you gay!!”jerit Sofi sambil menunjukkan isyarat lucah kepada adiknya.

'bangang punya abang! Tiba-tiba je jadi bangang pagi ni!' hati Sufian bengis terhadap perlakuan Sofi tadi.

Zharif hanya mendiamkan diri memasang telinga mendegar pertengkaran antara Sufian dan Sofi. Zharif kembali ke bilik Sufian lalu berbaring semula ke katil.

Akhirnya majlis merisik dan meminang selesai. Rombongan dari pihak lelaki meninggalkan rumah nenek Adriana itu. Ibu dan bapa Adriana kelihatan gembira bersembang dengan sanak saudara yang turut sama di majlis itu tadi. Adriana membelek-belek cincin emas putih yang tersarung di jari manisnya itu. Munirah berjalan menghampiri katil tempat duduk Adriana.

“ini adalah masa depan awak”kata Munirah sambil menunjuk cincin yang dibelek-belek oleh Adriana itu.
“terima kasih Munirah. Terima kasih banyak-banyak”kata Adriana lalu memeluk Munirah.
“apalah sangat jasa yang saya dah buat pada awak. Awak harus berusaha untuk kekal begini. Tapi jangan terus drastik menjadi begini. Jangan paksa diri awak. Biarkan ia berubah dengan semula jadi dan tanamkan perasaan tenang awak ketika melakukannya.”pesan Munirah.

*                            *                               *

Malam itu, hanya Sufian dan Zharif melepak di gerai burger Fakhri. Amirah tidak dapat menyertai mereka kerana pulang ke kampung untuk mengadakan majlis Tahlil untuk arwah ibunya. Sufian menunggu Fakhri menyiapkan pesanannya.

“apa lah brother tu, dah tau ramai yang datang ke gerai burgernya carilah pekerja bagi membantu dia. Ini tidak, segala kerja dia buat seorang. Tidak ke lama pelangan nak menunggunya.”runggut Zharif
“hari tu ada kawan dia tolong dia. Tapi semalam dengan hari ni I tengok dia seorang sahaja yang ada”kata Sufian.
“menyesal lak tak ikut Amirah balik ke kampung tadi.”Zharif mencebek kan bibirnya.
You nak ikut dia? Eh ramai lah saudara mara dia, You belum tengok lagi waktu kebumikan arwah ibu dia, lebih 10 kereta tau datang”kata Sufian.
“tapi peliklah minah ni, bukan dia kata esok dia kerja ke? Boleh pula dia balik kampung”kata Zharif
“ala Kuala Selangor je kot. Tak jauh mana pun, lebih kurang 1 jam je kot. Lagipun I sure dia mesti pontenglah kerja esok.”kata Sufian.
Zharif hanya mendiamkan diri lalu menoleh ke arah Fakhri yang agak kelam kabut membuat kerja.
“Paan, dahagalah”adu Zharif
“sekejap ye”Sufian berdiri lalu berjalan ke gerai burger Fakhri.

Fakhri menghiris kobis dengan pantas, tomato di hirisnya cepat. Fakhri menyusun atur bun-bun burger di atas kertas-kertas pembungkus.

bro, air ni dua”kata Sufian
“k”jawab Fakhri tanpa melihat Sufian.
Dihadapan gerai Fakhri masih ada 4 orang sedang menunggu pesanan mereka dan masih ada dua meja pelangan lagi yang masih belum menerima pesanan mereka termasuk meja Sufian dan Zharif.

Sufian meletakan tin minuman di atas meja. Lalu kembali ke gerai burger Fakhri.

“Paan nak pergi mana?”tanya Zharif hairan
“kejap, nak siapkan burger kita”kata Sufian.

“tak pe bro, biar aku bungkuskan”kata Sufian ketika mencelah Fakhri yang sedang kelam kabut menyiapkan pesanan.
“eh tak pe tak pe, kau pergi duduk. Kejap lagi aku hantar burger kau”kata Fakhri
“tak pe, biarlah aku tolong. Dah-dah pergi masak daging burger tu”arah Sufian lalu merampas penyepit makanan dari tangan Fakhri. Fakhri hairan melihat Sufian.
“tengok apa lagi? cepatlah”arah Sufian.
“hmm yang ni burger ayam, tambah cheese dan ini pula burger daging special tak nak mayonis ”kata Fakhri ketika meletakan daging burger di atas bun roti itu.
Sufian membuat apa yang disuruh Fakhri. Tidak sampai 15 saat segalanya siap dibungkus dan dilabelkan.
“yang ini akak punya, label 'D' tu burger daging k”ingat Sufian
“ok terima kasih”kata perempuan itu.
Fakhri tersenyum melihat Sufian. Sufian memang mahir melakukan kerja-kerjanya. Sufian memandang Fakhri sambil tersenyum.

Zharif hanya melihat kekasihnya membantu Fakhri membuat kerja. Telefon bimbitnya bergetar. Sms yang masuk ke dalam peti pesanan itu dibacanya.

'u kt ne? Dh mkn ke blom? Jomlah lepak, teman I mkn'

Zharif memadamkan sms tersebut.

Tidak lama kemudian telefon Zharif berdering. Panggilan masuk dari seseorang yang tidak ingin di layannya. Zharif melihat Sufian begitu tekun membuat kerja membantu Fakhri. Panggilan tersebut dijawabnya.

“awak nak apa?”tanya Zharif sejurus menjawab panggilan.
“janganlah marah, kenapa tak balas sms dari saya?”tanya lelaki itu dihujung talian.
“saya sibuk”jawab Zharif
“sibuk dengan BF ke?”tanya lelaki itu.
Zharif terdiam sebentar lalu mengalihkan pandangannya dari Sufian.
“awak sibuk dengan BF awak ke?”lelaki itu mengulangi pertanyaannya.
“ye kenapa?”
“Zhaf, awak tetap di hati saya”
“eh awak ni tak faham bahasa ke? Saya dah cakap kat awak petang tadi kan. Yang sudah tu sudah lah. Saya tak pernah anggap awak special pun dalam hidup saya. Awak hanya sebagai kawan sahaja. Faham!”
“Zhaf, saya cuma cakap awak ada di hati saya walaupun saya tahu, jasad awak tidak bersama dengan saya tapi hati awak ada dengan saya sekarang”
“euww awak, sudahlah tu. Geli lah saya dengar!”Zharif jijik
“hahahaha Zharif awak tetap akan jadi milik saya hahaha”
panggilan terputus. Zharif menahan rasa marah. Rasa menyampah dan meluat berbaur menjadi rasa benci kepada lelaki itu.

You borak dengan siapa tadi?”tanya Sufian yang datang ke mejanya membawa burger.
“oh abang”tipu Zharif
Sufian tersenyum lalu duduk bersebelahan dengan Zharif.

Waktu hampir ke pukul 1 pagi. Sufian dan Zharif masih duduk di gerai burger Fakhri. Masing-masing kelihatan ceria. Rasa rindu sebab sudah lama tidak berjumpa membuatkan Sufian dan Zharif tidak bosan berborak panjang. Fakhri menghampiri mereka.

“Terima kasih sebab tolong aku tadi”kata Fakhri lalu duduk di kerusi berhadapan dengan Sufian.
“tolong sikit je bro”kata Sufian.
“kalau kau tak de tadi bertambah kelam kabut lah aku”kata Fakhri sambil membetulkan ikatan rambutnya.
“kenapa bro tak cari je pekerja?”tanya Zharif. Sufian tersentap dengan pertanyaan kekasihnya itu.
“takde siapa yang nak bekerja dengan aku”kata Fakhri lalu menoleh ke arah Sufian yang sedang serba salah.
“apa kata kami je yang bekerja dengan bro? Ok tak?”tanya Zharif
“hahaha”Fakhri tertawa
Sufian memandang Zharif tajam
“kenapa gelak pula? Serius ni bro”kata Fakhri
“ni kawan kau dulu aku ada juga ajak dia kerja dengan aku, tapi dia tak nak. Biasalah kerja jual burger ni bukanlah popular sangat pun”sindir Fakhri
“eh bukan macam tu bro, aku tak pandai lah”kata Sufian serba-salah.
“tadi aku tengok kau macam expert je buat kerja”kata Fakhri menambahkan lagi rasa serba-salah Sufian.
“so esok bolehlah start ek?”Zharif beria-ia.

Amirah sememangnya sukar melelapkan matanya ketika berada dirumah orang. Amirah terasa asing. Kakaknya Azirah sudah lama lena. Jam di dinding rumah ibu saudaranya itu menunjukkan waktu 1 pagi. Amirah menyelak selimut. Amirah bangkit dan berjalan ke bilik air di rumah itu. Beberapa orang lelaki pangkat sepupu dan bapa saudara Amirah masih leka bersembang di beranda rumah. Amirah mengunci selak pintu bilik air. Telefon bimbitnya dikeluarkan.

'isyhh kenapa dia tak jawab panggilan aku ni?' bentak Amirah ketika gagal menghubungi Adriana.

Amirah mencangkung di dalam tandas itu. Kepalanya yang tidak gatal itu digaru beberapa kali. Sudah hampir 6 sms dihantar Amirah namun satu pun belum dibalas Adriana.

'tak akan sibuk dengan seminar sampai tak boleh nak balas sms dan jawab panggilan aku' Amirah merunggut sendirian.

Telefon bimbit milik Adriana itu dilemparkan ke sebelah kiri katil. Adriana menahan esak tangis. Air matanya dibiarkan mengalir membasah pipinya. Malam itu Adriana tidur dalam esak tangis.

Telinga Sufian menangkap bunyi televisyen yang terpasang di dalam rumahnya. Sudah lewat begini, masih ada yang menonton televisyen. Zharif hanya berdiam diri melihat aksi kekasihnya yang saling tidak tumpah seperti ingin mencuri. Mencuri dirumah sendiri. Tombol pintu rumah dipulas Sufian.

Sofi berbaring diruang tamu sendirian sambil menonton televisyen. Sofi tidak memperdulikan adiknya yang baru pulang itu. Sufian mengarahkan Zharif untuk naik ketingkat atas ke biliknya. Zharif melangkah dengan berhati-hati. Sufian melangkah ke dapur untuk mengambil air mineral yang ada di peti ais. Sofi hanya memandang Sufian dengan perasaan benci yang jelas kelihatan dari air mukanya.

Sufian membuka pintu peti sejuk. Sufian mengeluarkan sebotol besar air mineral yang sejuk dari peti ais. Sufian mengambil dua biji cawan yang tertangkup dirak pingan mangkuk.

“kau pergi mana?”tegur Sofi yang tiba-tiba muncul di belakang Sufian sambil membetulkan kain pelikat yang dipakainya.
“keluar. Mama dengan ayah dah tidur?”tanya Sufian
“mereka tidak pulang pada malam ini. Tidur dirumah pakcik”kata Sofi
“ok”sufian berjalan keluar dari dapur. Tangan Sofi menahan Sufian.

“tolong alihkan tangan kau”arah Sufian. Sofi tidak bergerak, hanya melihat wajah adik bongsunya.
“budak tu pakwe kau?”tanya Sofi. Sufian sedikit terkejut.
“bukan masalah kau”jawab Sufian.
“kau betul-betul berubah jadi gay sekarang kan!”tegas Sofi.
“aku ulang semula, itu bukan masalah kau!”kata Sufian lalu berundur dari Sofi.

Tiba-tiba Sofi mencekak leher Sufian. Sufian terkejut. Sufian meletakkan botol air mineral dan cawan ke atas meja lalu menarik kasar tangan abangnya yang mencekak lehernya.

“apa masalah kau sial?!”jerkah Sufian agak kuat.
“kau adalah masalah aku sekarang! Aku tak nak ada adik gay macam kau!”kata Sofi mencekik kuat leher Sufian. Sufian meronta-ronta.
“lepaskan aku!”Sufian sukar bernafas
“aku nak kau halau keluar pakwe kau dari rumah ni!”kata Sofi lalu menampar pipi kanan Sufian.
Sufian terkejut dengan tindakan kasar abangnya. Pipi kanannya digosok-gosoknya.
“jangan masuk campur hal aku babi!”marah sufian lalu menolak badan Sofi.
Sofi memeluk erat badan adiknya. Sufian meronta-ronta.
“sejak bila kau jadi macam ni? Sejak bila?!”tanya Sofi.
“lepaskan akulah barua!”Sufian meronta-ronta.
Sofi menghentak badan Sufian kedinding dapur. Badanya menindih badan adiknya itu. Baju singlet yang dipakainya ditanggalkannya lalu menindih semula badan Sufian. Sofi merapatkan mukanya ke kepala Sufian.
“kalau ini yang kau nak, aku boleh bagi! Tapi aku tak akan bagi kau berubah terus menjadi gay!”kata Sofi lalu menguncup leher Sufian
“kau buat apa ni?! Lepaskan aku lah sial!!”bentak Sufian sambil meronta-ronta. Tangan Sufian sudah terkunci. Sofi hebat dalam mengekang pergerakan adiknya itu.
Sofi menguncup bibir Sufian. Sofi mengomol adik kandungnya. Sofi menjilat dan mengisap bibir adiknya dengan rakus.
“arghhh”jerit Sufian lalu menolak kuat badan abangnya ke belakang. Sufian berjaya. Sofi tertolak ke belakang.
“Along! kau memang binatang! Abang jenis apa kau ni? Sangup mengunakan adiknya sendiri untuk kepuasan!”marah Sufian
“oh kalau dulu kau ok, kau suka. Kau tak melawan. Malah pandai main peranan. Tapi sejak kau dah menjadi gay ni, kau berubah!”tengking Sofi.
“aku berubah macam ni pun sebabkan kau! Kau yang paksa aku jadi begini. Kepuasan yang kau nak ini yang merubah aku! Kau patut bersyukur sebab aku tak mengadu pada mama dan ayah pasal kelakuan anjing kau ni!”Sufian menolak-nolak dada pejal Sofi.
“wei, apa yang aku buat pada kau adalah untuk kepuasan bersama. Tapi bukan untuk perubahan kau. Aku tak menjadi gay pun bila buat benda itu dengan kau. Kenapa kau pula boleh menjadi begini?! Sebabkan mamat yang kau bawa balik tu kan. Aku tak tahulah apa yang kau dengan dia buat sewaktu belajar disana. Wei fuck ar kalau kau boleh bercinta dengan dia. Dunia songsang ni tak de cinta lah bodoh. Cinta konon. Bukanya kau boleh kahwin pun dengan dia kalau kau bercinta dengan dia! Wei jangan sampai aku report kat mama fasal ini.”ugut Sofi. Sufian terkedu. Sufian mencapai cawan dan botol air mineral itu lalu berjlana meninggalkan Sofi.

Zharif menelan air liurnya. Percintaannya dan Sufian diuji lagi. Tentangan hebat dari abang kandung Sufian. Zharif berhenti dari memasang telinga. Zharif melangkah masuk kedalam bilik Sufian. Zharif memakai earphone dan memainkan lagu dari senarai main ditelefon bimbitnya. Tidak lama kemudian Sufian melangkah masuk ke dalam bilik sambil membawa cawan dan air mineral. Zharif hanya mendiamkan diri, berpura-pura tidak sedar akan kehadiran Sufian.

“sayang. Dengar apa tu?”tanya Sufian lalu memeluk tubuh Zharif
“apa?”tanya Zharif ketika menanggalkan earphone dari telinga kirinya.
“dengar lagu apa?”tanya Sufian.
“oh lagu Nubhan”jawab Zharif sambil tersenyum.
“so You tak dengar ke tadi?”
“dengar apa?”tanya Zharif
“tadi di dapur..”
Zharif mengelengkan kepalanya.
“baguslah kalau begitu”
“kenapa? Ada yang tak kena ke?”tanya Zharif pura-pura tidak tahu.
nothing. Everything's ok”kata Sufian lalu memeluk Zharif.

Zharif memeluk tubuh Sufian rapat-rapat.

'aku dengar segalanya sayang. Ugutan dari abangmu supaya kita berhenti dari bercinta. Supaya kau meninggalkan aku. Aku dengar segalanya. Segalanya jelas dan amat menyakitkan hati' detus hati kecil Zharif yang cuba mengawal emosinya.


-Bersambung-


24 March 2013

Tentang Rasa -part 8 : Kerisauan -



Tentang Rasa -part 8 : Kerisauan -

Suasana malam kian dingin. Embun jantan mula berguguran. Dinginnya malam itu sseperti dinginnya sikap Sufian terhadap Zharif. Wajah kekasih Sufian itu ditatapnya buat seketika. Zharif masih menundukkan mukanya ke jalan yang berturap itu. Sufian mula menyalakan api pemetik api membakar hujung putung rokok.

“sejak bila You merokok?”pertanyaan Zharif itu memecahkan kesunyian
“sejak You tinggalkan I!”Sufian menghembuskan asap rokok
Zharif memerhatikan gelagat Sufian.
“esok You buat apa?”tanya Zharif
I tak akan jawab pertanyaan You sehingga You berlaku jujur dengan I!”Sufian tegas
Zharif memutarkan bebola matanya.
I .. I minta maaf”kata Zharif
“bukan itu yang I mahukan. Tapi penjelasan dari You”kata Sufian lalu merenung tajam bebola mata Zharif.
Zharif mengalihkan pandangannya.
“baiklah. Sufian, I rasa tak perlu lah I sembunyikan daripada You lagi perkara yang sebenarnya. I menjauhkan diri dari You selama ini ada lah kerana.. kerana I mencari pengertian cinta yang sebenarnya. Hubungan kita memang bermakna. Bermula dari perkenalan kita sehingga kita bersama, segalanya begitu sempurna. I terfikir jika sampai masa untuk kita berjauhan, bagaimana rasanya nanti. Bagaimana I nak hadapinya. Bagaimana I nak teruskan hidup tanpa You disisi. Akhirnya I ambil keputusan untuk mengujinya. I jauhkan diri dari You. Selama ini tidak pernah I titiskan airmata, tapi bila berjauhan dengan You, ia terjadi. Jujur I katakan itulah saat bahagia dalam hidup I . seorang teman dalam hidup I rupanya bukan hanya sekadar teman disisi malah rupanya sebagai teman dihati. Teman yang melengkapkan hidup I.”jelas Zharif
Sufian terdiam mendengar kata-kata kekasihnya itu.
“rupanya I ni jadi bahan uji kaji You la.”sinis Sufian
“bukan itu maksud I..”
“tapi itu yang telah You buat”
Zharif mengerling dari melihat Sufian.
I dah agak...”
“apa yang You agak ?”tanya Sufian
“yang You tak akan faham”kata Zharif

Sementara di meja makan, Fakhri hanya memerhatikan gelagat Zharif dan Sufian yang berbual di simpang masuk ke kawasan perumahan itu yang tidak jauh dari gerai burgernya. Amirah menghabiskan burgernya. Sambil mengunyah Amirah memerhatikan Fakhri yang dari tadi hanya diam melihat ke arah pasangan kekasih itu.

bro tengok apa?”Amirah menarik perhatian Fakhri
“huh? Oh tu, tengok dia orang”jawab Fakhri
“tengok dia orang? Kenapa?”
“pelik je saya tengok. Macam ada krisis je”kata Fakhri
“dia orang tu ada salah faham.”Amirah melirikkan matanya ke arah Sufian dan Zharif
“dah macam couple pula”kata Fakhri
“hahaha biarlah dia orang tu”kata Amirah.

Sufian berdiri. Sufian mengeliat bagi merengangkan badannya. Putung rokok yang terlekat di bibirnya di lemparkan ke dalam longkang. Zharif memerhatikan kekasihnya itu.

You sendiri tahu yang cinta antara kita ini adalah ikhlas. Cinta yang sama-sama kita ukir dan pahatkan dalam hati masing-masing. Ye memang betul I tak faham, I tak faham kenapa You perlu lakukan ini semua? Nak menguji cinta kita? Untuk apa? You juga yang inginkan kepercayaan dari I dan I berikannya. Tak cukup ke sampai perlu untuk You lakukan ini semua?”Sufian menoleh ke arah Zharif.
“maafkan I . I mengaku I salah. I tak patut buat begini pada You. Jawapannya I dah dapat. You dah buktikan yang You betul-betul serius dalam mencintai I . I hargainya”kata Zharif lalu berdiri dan mengengam tangan Sufian.
You, orang nampaklah apa yang You buat ni”kata Sufian khuatir
“biarkanlah. Ini buktinya I cintakan You”kata Zharif lalu memeluk Sufian.
Sufian terkejut. Rasa malunya memaksa tangannya untuk menolak Zharif tapi rasa rindunya memberatkan tanganya untuk berbuat demikian. Leher Zharif di kuncupnya.

Mata Fakhri sedikit terbeliak melihat perlakuan kedua orang lelaki itu. Amirah tergamam melihat aksi spontan pasangan kekasih itu. Amirah mengelabah apabila melihat reaksi kaget dari Fakhri.

bro, ada orang nak beli burger!”kata Amirah bagi mengalihkan perhatian Fakhri
“apa?”tanya Fakhri
“ada orang nak beli burger”kata Amirah lalu menuding jari ke arah budak lelaki yang berdiri di hadapan gerai Fakhri.
“oh ok”jawab Fakhri lalu berdiri lalu berjalan ke arah gerainya. Fakhri sempat menoleh ke arah pasangan kekasih itu.
“adik nak beli burger ke?”tanya Fakhri ke arah budak lelaki yang berumur dalam lingkungan 10 ke 12 tahun itu.
“ye bang, nak burger ayam 3 tiga bungkus”kata budak lelaki itu.
“ok tunggu kejap ye abang siapkan”kata Fakhri lalu menoleh ke arah pasangan lelaki itu lagi.

'tak mungkin dia pun sama seperti aku'detik hati Fakhri ketika menyusun bun-bun burger.

Pelukan hangat dari Zharif berjaya melembutkan hati Sufian yang keras sekeras kepalanya juga. Sufian membalas pelukan Zharif.

“kau orang memang gila! Memang gila!”kata Amirah ketika Sufian dan Zharif berjalan ke arahnya.
“kau kenapa?”tanya Sufian pelik
“kau gila ke apa? Kau fikir orang tak nampak ke kau orang berpelukan di situ tadi. Wei Sufian, brother tu nampaklah apa yang kau buat tadi!”bisik Amirah dengan tegas.
“oh yeke hehehe”Sufian ketawa lalu menoleh ke arah Fakhri. Sufian melemparkan senyuman ke arah Fakhri yang sedang memasak burger. Fakhri juga melemparkan senyumannya.
“siapa brother tu?”tanya Zharif
“kenal-kenal macam tu je. Kami pun tak berapa kenal sangat dengan brother tu. Kami selalu lepak sini, makan burger yang brother tu buat. Serius sedap”kata Amirah
“kenapa tanya? Jealous?”tanya Sufian
why should I ?”balas Zharif lalu menoleh ke arah lelaki yang sedang membuat burger itu. Lelaki itu juga menoleh ke arah Zharif lalu tersenyum.

*                             *                                     *

Fakhri melihat jam dinding, pukul 10 pagi. Masih terlalu awal dirasakan Fakhri untuk bangkit dari tidur. Pintu rumahnya diketuk berulang kali. Sedikit pelik bagi Fakhri bila pintu rumahnya diketuk. Tambahan pula pada waktu awal pagi ini. Fakhri berjalan lemah ke pintu rumahnya. Pintu rumahnya dibuka.

“Assalamualaikum”sapa Firdaus
“Waalaikumsalam.”jawab fakhri dalam keadaan matanya yang sepet.
“sorry gangu kau awal pagi ni. Boleh aku masuk?”tanya Firdaus.
“masuklah”Fakhri mengundurkan badannya memberi laluan kepada kekasihnya itu.
“maaflah sayang, aku gangu kau tidur”kata Firdaus lalu duduk di sofa.
“tak pe, tapi ada apa datang awal pagi ni? Kenapa tak call atau sms?”soal Fakhri lalu melentokkan kepalanya di bahu Firdaus.
“aku dah call dan sms kau. Tapi kau tak jawab dan balas”kata Firdaus lalu menguncup dahi Fakhri.
“aku tidur mati. Aku tak dengar kot”kata Fakhri sambil matanya terpejam
“aku nak cakap sesuatu. Penting juga bagi aku dan kau”kata Firdaus.
“apa dia?”
“aku nak ke Johor petang ni, ada urusan keluarga. Emak aku minta aku hantarkan dia ke sana pada hari ini juga”kata-kata Firdaus berjaya menghilangkan rasa mengantuk Fakhri. Fakhri menagkat kepalanya lalu memandang muka Firdaus.
“berapa lama kau disana?”tanya Fakhri
“mungkin 2 atau 3 hari”jawab Firdaus
Fakhri terdiam. Fakhri tidak tahu apa lagi pertanyaan yang ingin di ajukan kepada Firdaus.
“aku tak lama disana”kata Firdaus lalu cuba menguncup bibir Fakhri
Fakhri mengelak
“aku belum berus gigi”kata Fakhri
“kau ok tak?”tanya Firdaus memeluk bahu Fakhri
Fakhri mengangukkan kepalanya sambil menyisir rambutnya kebelakang.
“tak lama lah aku pergi, aku janji aku akan kembali nanti.”
“aku risau perkara lama berulang kembali”
“tak. Hanya 3 hari bukan 3 tahun. Aku janji kali ini bukan seperti kes Pulau Pinang.”Firdaus membuat janji. Fakhri mencapai kotak rokok.

Pagi itu merupakan pertama kalinya Sufian sedar dari tidur dengan senyuman. Zharif masih lagi lena dalam dakapan Sufian. Sufian memandang wajah Zharif yang sedang nyenyak tidur itu. Sufian mengusap-usap lembut wajah kekasihnya itu.

Zharif membuka matanya perlahan-lahan. Wajah Sufian menerpa pada pandangannya. Pandangan pertamanya ketika membuka mata pada pagi itu. Sufian tersenyum. Zharif mengukirkan senyuman. Mata Zharif terkebil-kebil kuyu menatap senyuman manis dari Sufian.

“mama ni kawan Paan, Zharif”Sufian memperkenalkan Zharif
“oh bila sampai?”kata Ibu Sufian ketika menyambut tangan dari Zharif untuk bersalaman.
“malam tadi”kata Zharif
“ok, jemputlah makan. Mak cik masak ni je untuk breakfast”kata Ibu Sufian lalu beredar ke ruang tamu.

Zharif duduk dikerusi bersebelahan dengan Sufian. Zharif hanya memerhatikan kekasihnya melayannya makan. Zharif hanya tersenyum melihat Sufian menceduk nasi goreng ke dalam pingan. Sofi berjalan masuk kedapur lalu membuka pintu peti sejuk. Cawan di atas rak pingan mangkuk dicapainya. Susu rendah lemak itu dituang Sofi kedalam cawan yang dipegangnya.

“dan ini adalah abang sulung I, Sofi”kata Sufian
“saya Zharif”kata Zharif ketika bersalaman dengan Sofi.
“kawan Paan ke?”tanya Sofi serius.
“ye”
“kawan yang macam mana?”pertanyaan Sofi mengundang rasa hairan kepada Sufian dan Zharif
“kawan lah. Kami sama-sama study lah. Dah pukul berapa ni?kau bila nak masuk kerja?”tanya Sufian.
“aku manager, aku boleh masuk sesuka hati aku lah.”kata Sofi lalu meninggalkan dapur.
“jangan risau, abaikan je dia. Dah jom makan”kata Sufian ketika melihat riak muka risau Zharif.

Surah Yasin disimpan Zharif kedalam kocek baju kemeja yang dipakinya. Zharif menyiram air mineral yang dicampurkan dengan beberapa kuntum bunga kertas dan bunga seri pagi ke atas pusara ibu Amirah. Amirah dan Sufian hanya melihat tanpa bersuara.

“Takziah dari aku”ucap Zharif ketika mereka meninggalkan tanah perkuburan itu
thanks”jawab Amirah ringkas.

Sufian dan Amirah berjalan ke arah kereta Zharif. Zharif terhenti sebentar. Zharif memandang ke arah batu-batu nesan yang terpacak kaku di tanah itu. Hati Zharif menjadi sayu. Kemudian Zharif melangkah ke arah keretanya. Kereta Proton Satria Neo yang dihadiahkan ayah Zharif kepadanya ketika menyambut ulang tahun ke-21.

“aku laparlah. Jom kita pergi makan”ajak Amirah
“betul juga tu. Kita pergi makan k”kata Sufian lalu mengusap pipi kekasihnya.
Zharif hanya menganggukkan kepalanya.

Setibanya mereka disebuah restoran. Tiga sahabat itu berjalan masuk ke dalam restoran. Setelah menjumpai meja makan yang sesuai, mereka memanggil pelayan yang untuk membuat pesanan.

“arghh esok aku kerja!”runggut Amirah selepas pelayan selesai mengambil pesanan mereka.
“hahaha”Zharif tertawa
“kau orang bestlah. Tak kerja. Holiday sekarang. Heaven ar”kata Amirah.
“sayang tunggu kejap, zhaf nak ke toilet”kata Zharif lalu berdiri.
“ok”jawab Sufian sambil tersenyum.
Zharif berlalu pergi.
“apa cer last night? Ok ke?”tanya Amirah
“ok lah. Aku pun malas nak burukkan lagi keadaan”kata Sufian
“dah hampir setahun kau orang bercouple. Rugi je kalau putus macam tu”kata Amirah
“mungkin juga lah.”
“aku nak ke toilet, nak kencing”Amirah berdiri
“tak senonoh, nak kencing pun beritahu orang”Sufian tertawa kecil melihat gelagat Amirah.

Memandangkan tandas di restoran itu menggunakan konsep unisex dimana tandas itu dikongsi dan tidak diasingkan mengikut jantina, Amirah terpaksa menggunakannya juga walaupun keadaan amat tidak selesa baginya. Amirah mengunci selak pintu tandas itu.

“awak kena faham saya tak boleh nak beri komitment sepenuhnya pada awak... awak jangan buat saya rimas dengan awak boleh tak?....ok saya faham.. ye... memang betul.. tapi.... bukan macam tu. Maksud saya hubungan kita ini biarlah begini sahaja... awak ugut saya ke?.. ok.. so awak kena faham. Saya tak nak ada apa-apa yang terikat dengan awak. Bye! ” Amirah mengamati perbualan dari bilik tandas disebelahnya. Suara yang begitu dikenalinya. Amirah tertanya-tanya dengan siapa Zharif berbual. Dari bunyi ayatnya seperti ada sesuatu dengan orang yang bercakap di telefon dengannya. Amirah mula risau.

Kereta Proton Satria Neo milik Zharif berhenti di tepi kiri pintu pagar rumah Sufian. Didalam kawasan parkir rumah Sufian sudah ada kereta ayah dan abangnya. Zharif berjalan mengikuti Sufian masuk ke dalam rumah. Suasana rumah sedikit sunyi. Ibubapa Sufian sudah nyenyak tidur. Waktu sekarang sudah mengahmpiri pukul 1 pagi. Sufian menjenguk ke dapur. Lampu dapur masih menyala. Mungkin ada ahli keluarganya yang sebenarnya masih berjaga.

Sufian menarik tangan Zharif dan memimpin Zharif ke kamar tidurnya. Sampai di dalam bilik, Sufian memeluk Zharif. Dan mereka berciuman semahu-mahunya. Bukti cinta di antara mereka masih mekar. 'I love You'bisik Sufian. 'I love You too' balas Zharif lalu menguncup bibir Sufian.

'aku dah agak dah! Tak guna punya budak. Kau hanyutkan adik aku jauh ke dalam dunia songsang engkau! Jaga lah kau. Aku tahu apa yang akan aku lakukan pada engkau!'bisik benci hati Sofi ketika melihat adiknya sedang berkuncupan mesra dengan lelaki yang bernama Zharif itu melalui celahan pintu bilik yang tidak tertutup rapat itu.



-bersambung-

 

22 March 2013

Tentang Rasa - part 7 : Kembali Kepadanya -




Tentang Rasa - part 7 : Kembali Kepadanya -

Pada pagi itu cahaya mentari menyinar suram. Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa. Suasana sayu dan muram menyelaputi kawasan perkuburan Islam itu. Tepat pada pukul 11 pagi, akhirnya jenazah ibu kepada Amirah dan Azirah selamat dikebumikan. Sanak-saudara yang datang sewaktu upacara pengebumian mula bergerak perlahan-lahan meninggalkan kawasan perkuburan itu.

“Akhirnya aku lega. Beban yang ku pendam selama ini hilang. Aku mengaku yang aku merindui arwah ibu, aku merindui dia yang pernah melayan aku baik sewaktu hidupnya. Walaupun aku lebih menderita dari bahagia ketika arwah ibu masih hidup”ujar Amirah perlahan. Angin yang bertiup perlahan itu melucutkan selendang yang dipakai Amirah. Amirah segera menutup rambutnya semula dengan selendang itu.
“maafkan aku, selama ini aku tak tahu penderitaan kau. Penderitaan yang pendam selama ini. Aku bersimpati Amy”kata Sufian yang duduk berdiri bersama dengan Amirah dan Adriana di bawah pokok itu.
“benda dah berlaku. Aku tak nak buka pekung didada.”kata Amirah melihat Azirah yang berseorangan masih lagi bersedih di kubur ibunya.
I percaya yang arwah ibu You dah tenang bersemadi di sana. Akhrinya You buka juga pintu kemaafan buat ibu You.”sampuk Adriana.
Amirah hanya tersenyum kelat. Entah mengapa masih ada lagi rasa kecewa di hatinya kerana arwah ayahnya tidak dibawa ke muka pengadilan tentang apa yang dilakukan kepadanya.

Adriana dan Sufian meninggalkan Amirah berseorangan di bawah pokok itu. Adriana dan Sufian berjalan keluar dari kawasan perkuburan Islam itu menuju ke kereta Adriana. Akhirnya Azirah berdiri. Batu nesan yang terukir nama ibunya di usap-usapnya lembut. Azirah mengesat air matanya lalu melangkah pergi meninggalkan kubur ibunya.

“rupanya tanggapan akak selama ini adalah salah”kata Azirah yang berdiri di sebelah Amirah.
“benda dah berlalu kak”kata Amirah yang masih memandang jauh kubur ibunya.
“selama ini akak ingat arwah ibu sayangkan Mia. Tak sangka..”
“akak, segalanya dah berlalu. Kalau boleh janganlah kita nak ungkit kisah lalu lagi. Ibu pun sudah kembali kepadaNya. Biarlah ibu bersemadi dengan tenang di sana”kata Amirah yang tanpa disedari menitiskan beberapa butir air jernih dari matanya.
“baiklah, mari kita pulang”ajak Azirah.

Azirah berjalan ke arah kereta yang dihadiahkan oleh arwah ibunya setelah dia berjaya mendapat ijazah dalam jurusan perdagangan. Langkah Azirah terhenti bila menyedari adiknya tidak bergerak dari bawah pokok itu. Azirah memandang Amirah dengan pandangan sayu. Selama ini Azirah tidak sedar rupanya arwah ibunya amat menyanyanginya. Arwah ibunya sentiasa melebihkan dia dari Amirah.

Azirah tidak sangka bahawa selama ini Amirah menjadi mangsa kepada kesenangannya. Azirah tidak sedar bahawa adik bongsunya itu menjadi mangsa kepada kerakusan nafsu arwah ayahnya. Amirah dijadikan objek bagi memenuhi kepuasan batin arwah ayahnya. Patutlah ketika arwah ayahnya maut dalam kemalangan langgar lari, Amirah kelihatan sedikit ceria. Amirah yang sebelum ini murung mula berubah apabila ketiadaan arwah ayahnya. Amirah semakin bebas hingga berubah personalitinya.

Amirah tidak menyangka bahawa segala beban dihatinya kini hilang bila arwah ibunya selamat disemadikan sebentar tadi. Amirah berasa lega kerana akhirnya rahsia tentang beban yang ditanggungnya selama ini terbongkar. Hati Amirah lapang. Walaupun sedih kerana arwah ibunya tidak pernah menegakkan keadilan bagi dirinya, namun setelah segalanya terbongkar barulah amirah tenang.

*                          *                         *

Thanks hantar I.”kata Sufian lalu membuka pintu kereta.
“ermm Paan”panggil Adriana ketika Sufian keluar dari keretanya.
You lama ke lagi dekat sini?”tanya Adriana
“sampai habis cutilah. Kenapa?”Sufian menyoal
nothing. Kalau begitu, bolehlah You tengok-tengokkan Amy. I ada seminar 3 hari di JB ”pinta Adriana
sure”jawab Sufian lalu menutup pintu kereta.

Fakhri mencangkung di kolam ikan. Beberapa butir makanan ikan ditaburkan Fakhri di atas permukaan air kolam mini itu. Fakhri teringat kejadian malam tadi yang berlaku di gerai burgernya. Terdapat konflik dalam hubungan yang terjadi kepada pelangan burgernya. Dua wanita bergaduh mengenai isu yang tidak diketahui Fakhri. Namun Fakhri masih tertanya-tanya punca penyebab kejadian itu dan mengapa mereka meninggalkan gerai burger dalam keadaan tergesa-gesa bersama-sama dengan seorang wanita yang tiba-tiba muncul. Telefon bimbit Fakhri berdering.

“Assalamualaikum”ucap Fakhri ketika menjawab panggilan itu.
“Waalaikumsalam, sayang free tak tengahari nanti? Jom lunch dengan aku nak?”ajak Firdaus.
“ok, nak lunch di mana?”tanya Fakhri

Malam yang dingin,selepas hujan akhirnya berhenti pada pukul 9 malam tadi. Sufian yang mengenakan sweater merah berlambangkan pasukan Manchester United itu berjalan sendiri ke gerai burger. Sufian sebenarnya dalam kesunyian. Sejak berjauhan dengan Zharif dan tidak langsung berhubungan dengan Zharif, Sufian berasa sunyi dan dahagakan kasih sayang yang selalu dicurahkan Zharif kepadanya.

“bang, burger daging special tak nak bawang”pesan Sufian kepada Firdaus
“makan ke bungkus?”tanya Firdaus yang mengambil pesanan Sufian
“makan, kira dengan air ni sekali k”kata Sufian lalu mengambil tin minuman kacang soya.

Sufian duduk disebuah meja yang tidak jauh di belakang gerai burger itu. Sufian hanya memandang Firdaus dan Fakhri yang sedang sibuk melayan dan menyiapkan pesanan pelangan yang datang di situ. Amirah tidak menghubunginya sejak selesai majlis pengebumian ibunya. Adriana pula sedang sibuk untuk menguruskan seminarnya selama 3 hari di Johor Bahru. Sufian benar-benar sunyi tanpa teman disisi.

“nah burger yang kau pesan tadi”kata Fakhri ketika menghulurkan sepiring burger daging special kepada Sufian.
“terima kasih”kata Sufian sambil melihat Fakhri duduk di kerusi di mejanya.
“seorang je malam ni, mana awek-awek lain yang datang dengan kau semalam?”Fakhri bertanya
“masing-masing sibuk bro”kata Sufian
“semalam aku tengok macam ada krisis je”tanya Fakhri
Sufian menundukkan mukanya.
sorry lah aku tak patut masuk campur hal kau orang”kata Fakhri
“bukan macam tu bro. Semalam ibu kawan aku tu meninggal. Dia ada krisis sikit dengan arwah ibu dia, puas gak kami pujuk dia ssemalam. Akhirnya dia sempat juga berjumpa arwah ibu dia sebelum arwah ibu dia menutup mata”kata Sufian.
Fakhri terkaku buat seketika bila mendegar kata-kata Sufian. Buat sejenak, Fakhri mengimbau saat dia berdepan dengan kematian ibubapanya.
“baguslah. Akhirnya sempat juga dia meminta ampun dan maaf. Dapat juga dia hidu bau syurga. Jangan jadi macam aku sudahlah”kata Fakhri lalu meninggalkan Sufian dalam kebingungan.

Adriana meneguk Cafe Latte yang dipesannya tadi. Hampir sejuk. Adriana masih menantikan kehadiran Zharif di restoran itu. Jam tangan pemberian Amirah sempena hari lahirnya pada bulan November tahun lepas itu ditatapnya. Waktu hampir ke pukul 1 petang. Zharif lewat hampir satu jam. Adriana masih belum berkemas lagi beg pakaiannya untuk ke seminar di Johor Bharu pada petang ini.

“Maaf Ana, I lambat. Jalan jammed”kata Zharif lalu duduk di kerusi dihadapan Adriana
well, what else is new”sindir Adriana
You dah makan?”tanya Zhrif lalu membuka buku menu.
I'm fulled”kata Adriana
“Zharif, apa sebenarnya yang terjadi between you and him?
Zahrif menutup buku menu tersebut. Matanya terpejam sebentar. Zharif menundukkan mukanya ke lantai.
“apa yang You buat ni, sangat-sangat tak elok. You tak patut biarkan dia begitu. Dia perlukan You.”kata Adriana memandang tajam muka Zharif.
Zharif membuka matanya lalu melihat ke arah mata Adriana.
I keliru. I tak tahu nak buat apa. Semuanya terjadi di luar jangkaan I ”kata Zharif
I tak faham?”tanya Adriana.
“hurmm so how is he?”tanya Zharif
“dia rindukan You. Walaupun dia tak cakap, tapi I boleh nampak dari mata dia. Dia perlukan You sangat-sangat. Zhaf, I kawan You, I juga kawan Paan. I tak nak menyebelahi sesiapa. Tapi perkara begini tidak patut terjadi.”
“dia tak akan faham Ana, dia tak akan faham dengan apa yang I buat sekarang”
“bukan dia seorang je”
Zharif hilang kata-kata. Wajah gadis kota yang cantik bersanggul dan berkacamata itu ditatap Zharif.
“kalau You ada masalah Zharif, cakap dengan I. Kalau susah sangat nak luahkan pada Paan, I ada.”kata Adriana lalu bersandar di kerusi. Adriana memeluk tubuhnya yang dibaluti dengan pakaian formal yang elegan itu.
“sebab itu, I nak jumpa You dan bercakap dengan You. Paan keras kepala. Dia tak faham.”kata Zharif
“jadi, beritahu I tentang apa yang tersirat dihati You yang menjadi beban dan penghalang hubungan You dan Paan?”tanya Adriana serius

Tengahari yang agak hangat itu tidak menghalang Amirah keluar dengan kawan lelakinya yang paling akrab dengannya. Sejak motorsikalnya sudah siap dibaiki, Amirah membawa Sufian berjalan-jalan dengan motorsikalnya itu.

“fuhh panasnya hari ni”kata Sufian
“tu la kan, kalau lama-lama boleh rentung la”kata Amirah
“aku dah tak tahu mana tempat lagi nak cari kerja sambilan. Semua pasaraya kita dah pergi tadi, aku harap ada lah yang akan call aku nanti”kata Sufian lalu menyedut minumannya menggunakan straw.
“jangan risaulah, nanti akan ada yang call panggil kau bekerja.”Amirah memandang wajah Sufian yang agak keletihan itu.
“sebabkan aku bosan aku cari kerja ni. Kalau tak, tak de masa la aku nak keluar ke sana ke sini mencari kerja”kata Sufian
“bosan ke rindu?”pertanyaan Amirah kedengaran pelik buat Sufian
“maksud kau?”tanya Sufian
“aku tahu kau rindukan dia.”kata Amirah
“buat apa aku nak rindu pada orang yang tak merindui aku”kata Sufian
“mana kau tahu Zhaf tak merindui kau?”soal Amirah
“kalau Zhaf rindukan aku mesti dia akan datang jumpa aku disini, at least dia akan call atau SMS aku”kata Sufian.
“kau tahu kan, yang semua itu tak bermakna dia merindui kau. Kadang-kadang bro, rindu ni tak perlu diungkap. Rindu yang sebenarnya bila kita betul-betul percaya yang dia merindui kita.”Amirah berkata perlahan.
“aku sebenarnya betul-betul mengharap dia akan kembali kepada aku. Walaupun hati aku benar-benar curiga kepadanya. Susah nak aku fahami dia. Aku cuma inginkan kejujuran dari dia. Susah sangat ke?”Sufian seolah-olah memberontak
bro..
“aku tak faham kenapa dia buat aku macam ni, dia cakap dia cintakan aku dan aku juga cintakan dia tapi bila sampai waktu begini dia larikan diri dari aku.”Sufian menatap wajah Amirah. Mata Sufian menusuk tajam ke mata Amirah.
“aku tak nak jadi diri aku yang dahulu. Aku tak nak. Aku dah dapat cinta yang aku inginkan sekarang. Tapi cinta aku tak bermakna kalau tiada kejujuran dari dia.”Sufian menoleh ke arah pintu masuk restoran. Dada Sufian turun naik dengan pantas, jelas Sufian tidak senang duduk.

*                                      *                                          *

Adriana menahan sebak. Tubuhnya sedikit mengigil mendengar luahan dari Zharif. Zharif seorang yang gagah. Zharif tidak mudah tertewas ketika melihat Adriana mengesat air matanya dengan tisu. Zharif lega menceritakan situasi sebenar yang dihadapinya dan mengapa Zharif tekad untuk meninggalkan Sufian.

“tapi Zharif I tak rasa tindakan You ni betul. You kene beritahu Paan hal yang sebenarnya.”kata Adriana
I tak rasa dia akan faham”kata Zharif
“tapi ini penting Zhaf”
“sebenarnya Ana I tak nak kecewakan dia. I sayang dia sangat-sangat Ana. Untuk apa I kembali jika I hanya akan kecewakan dia!”Zharif tegas
“tapi I rasa, kalau dia lambat tahu tentang perkara ini,dia pasti menyesal dan kecewa. Kembali kepadanya Zhaf. Please Zhaf. Go and tell him about this. You don't need to keep this as a secret ”Adriana menasihati Zharif.
Zharif hanya merenung ketulan ais di dalam gelas yang berisi minuman berkarbonat itu.
I love him but I can't”Zharif tetap merenung ketulan ais tersebut.
yes You can. Believe me”yakin Adriana.

Malam itu agak dingin. Hujan turun dengan lebat pada sebelah senja hingga ke awal waktu Isyak. Fakhri tetap nekad membuka gerai burgernya. Walaupun hujan tadi sudah berhenti tapi pelangan yang datang ke gerai masih kurang. Setakat jam 9 malam ini hanya 6 sahaja burger yang terjual. Firdaus tidak dapat menemaninya. Kekasihnya itu agak sibuk pada malam ini. Fakhri hanya berniaga berseorangan.

'I love u 2. As-salam'sms yang dihantar Fakhri kepada kekasihnya.

Fakhri melihat jam tangannya. Baru pukul 10 malam. Terlalu awal baginya untuk menutup gerai burger ini. Fakhri duduk di sebuah bangku berdekatan dengan tempat memasak burger. Firdaus tidak membalas SMS yang dihantarnya. Mungkin Firdaus benar-benar sibuk fikir Fakhri. Tidak lama kemudian Fakhri tersenyum bila melihat dua susuk tubuh berjalan menghampirinya.

“Assalamualaikum bang. Termenung nampak, ingat awek ke?”tegur Amirah
“Waalaikumsalam,mana ada. Ingat kat kamu la” usik Fakhri
“hehe bang burger ayam special satu dan burger daging special satu. Yang daging tu tak nak bawang k”pesan Amirah. Sufian hanya diamkan diri.
“ok,duduklah”kata Fakhri.

Sufian berjalan bersama dengan Amirah ke sebuah meja. Mereka duduk di situ.

bro, seorang je ke? Mana kawan bro lagi seorang tu, yang handsome tu?”tanya Amirah
“dia sibuk. Ada hal la. Kenapa tanya? Berminat ke?”tanya Fakhri sambil mengukirkan senyuman.
“tanya je. Kesian pula tengok abang jaga gerai seorang-seorang ni”Amirah mudah ramah kepada Fakhri
“nak buat macam mana, tiada siapa yang sudi bekerja dengan saya”kata Fakhri sambil menerbalikan bun burger itu.
“ada je, ni kawan saya ni”jerit Amirah lalu menepuk bahu Sufian yang dari tadi senyap
“eh minah ni”Sufian mengosok lengan yang dipukul Amirah
“hahaha budak jambu macam dia mana sesuai kerja macam ni”kata Fakhri memandang wajah Sufian.
“alah, abang pun jambu juga kan. Dia ni mengada-gada je lebih”kata Amirah. Muka Sufian masam mencuka.

Fakhri hanya membalas pujian Amirah itu dengan senyuman. Hampir dua jam Fakhri tidak berbual dengan sesiapa. Baru kini Fakhri dapat berbual sejurus kehadiran Amirah dan Sufian ke gerainya.

“Amy, janganlah macam ni. Aku serba salah lah. Sudah lah aku tolak lamaran dia kerja kat sini. Lepas tu kau ungkit pula hal tu. Malu lah aku”bisik Sufian.
“yela-yela. Kau dah sms Zhaf?”Amirah ingin tahu
“ni lagi satu. Please Amy, jangan cerita pasal dia. Spoil lah”runggut Sufian
look, I just ask ok. Don't get mad because of it”Amirah memeluk tubuhnya.
sorry tapi aku tak larat nak tanggung pedihnya hati ini disebabkan oleh dia”kata Sufian
“kau ni sama je degan dia. Dua-dua keras kepala. Aku lagakan kepala seekor-seekor baru tau”kata Amirah
“amboi. Kau tu macam lembut pula kepala tu. Kepala kau pun sama. hahaha”Sufian tertawa.
Amirah tersenyum bila melihat mood Sufian berubah.
“Ana dah pergi JB?”tanya Sufian
“sudah. Petang tadi dia SMS aku. Ana cakap dia dah sampai disana”kata Amirah perlahan.
“kenapa ni? Kau rindu kat dia?”tanya Sufian
Amirah menundukkan mukanya.
“bersyukur kau dapat Ana. Dia baik, dia betul-betul memahami kau. Kalau bukan sebabkan dia. Mungkin kau tak akan bahagia macam sekarang”kata Sufian
“ye betul. Kalau tanpa sokongan dari dia. Pasti aku tak akan jejakkan kaki ke hospital. Aku pasti akan menyesal. Menyesal sebab tak dapat minta ampun kat ibu aku dan memaafkan kesalahan dia kepada aku”kata Amirah
“baguslah. Akhirnya kau tenang sekarang”kata Sufian
“yup aku tenang. Aku lebih tenang”kata Amirah sambil mengangukkan kepalanya

Fakhri berjalan ke meja Sufian dan Amirah sambil membawa dua piring yang berisi burger.
“ok ini dia hidangan terlazat buat anda”kata Fakhri ketika menghidangkan burger-burger itu.
“lazat ke ni bro?”tanya Amirah
“eh mestilah. Tengoklah siapa yang masak”kata Fakhri bergurau.
“jemput makan bro”perlawa Sufian.
“tak pe, makanlah”kata Fakhri
brother ni kan taukey burger. Hari-hari dia makan burger. Kau tak perlu nak jemput-jemput”kata Amirah.
“betul tu.”kata Fakhri
Bro boleh bawakan air kacang soya tak?”tanya Sufian
“saya air iced lemon tea ye”sampuk Amirah
“ok itu je ke?”tanya Fakhri
“Paan”tegur seorang lelaki di belakang Fakhri
Sufian terkejut. Sufian berdiri. Fakhri menoleh ke belakang. Amirah tersenyum melihat lelaki itu.
“Zharif..”terpacul nama kekasih hatinya dari bibir Sufian itu.


-bersambung-


p/s : wei aku mintak maaf ek..aku lambat post cite ni.. sepatutnya cite ni kuar semalam tapi aku bussy sikitlah.. baru dapat post hari ni..sorry wei korang.. enjoy reading..enjoy commenting enjoy clicking the ad ok huhuhu