17 May 2013

Tentang Rasa -part 18: Nilai Sebuah Hubungan-



Tentang Rasa -part 18: Nilai Sebuah Hubungan-

Kurang dari 3 minggu lagi bakal bermula peperiksaan akhir semester. Walaupun Zharif dan Sufian berlainan jurusan, namun jadual waktu peperiksaan yang dikeluarkan menunjukkan waktu peperiksaan mereka berjalan serentak. Cuma untuk satu subjek dimana waktu peperiksaan mereka berlainan masa. Zharif disebelah petang manakala Sufian disebelah pagi.

“Zhaf dah siap salin jadual?”tanya Sufian
“dah. Waktu exam kita banyak yang sama kan”kata Zharif lalu menutup buku notanya.
“ye, betul tu. Jom kita balik, I dah mengantuk ni”Sufian mengeliat
you pergi lah dulu, I nak jumpa lecturer I, nak tanya fasal apa topik yang keluar masa exam nanti”kata Zharif.
“ok I tunggu you di bilik”kata Sufian lalu berjalan meninggalkan Zharif.

Zharif melangkah perlahan ke surau di kampus itu. Seluar jeans itu dilipat bahagian kakinya hingga ke pangkal lutut. Pili air dipulas Zharif. Zharif mencangkung dan mengambil wuduk. Selesai mengambil wuduk, Zharif melangkah perlahan-lahan ke dalam surau tersebut. Terdapat beberapa orang pelajar lelaki yang sedang solat dan berbual-bual.

Selesai bersolat,Zharif duduk bersila dan mengeluarkan naskah Yasin kecil untuk dibaca. Zharif masih ingat lagi peristiwa dua bulan yang lepas, seorang budak lelaki dalam lingkungan umur 10 tahun memulangkan jam tangannya yang tertinggal disurau sebuah pusat membeli-belah ketika Zharif menunaikan solat Zuhur disitu. Selain itu juga budak lelaki itu turut memberi naskah Yasin tersebut kepada Zharif.

Hampir seminggu setiap malamnya Zharif menangis sendirian setelah selesai solat Tahajjud bila mengenangkan peristiwa tersebut. Selesai membacakan surah Yasin tersebut. Zharif menguncup tiga kali naskah Yasin itu. Naskah Yasin itu disimpannya rapi.

Malam itu selesai menikmati makan malam di cafeteria, pasangan kekasih itu mula berjalan kembali ke bilik asrama mereka. Telefon bimbit Zharif berbunyi. Zharif terhenti membaca SMS tersebut. Sufian memandang Zharif.

“kenapa?”tanya Sufian
“abang Zahid, dia nak jumpa I . urgent katanya”jawab Zharif lalu menyimpan telefon bimbitnya
“oh ok”balas Sufian. Mereka meneruskan langkah ke bilik.
lately ni, abang you selalu jumpa dengan you kan. Ada apa yang tak kena ke?”tanya Sufian
“biasalah, masalah keluarga.”jawab Zharif mengikuti langkah Sufian
“selalu sangat masalah keluarga macam pelik je”Sufian mula meragui Zharif
“kenapa? you dah fikir yang bukan-bukan tentang I ke?”tanya Zharif
you rasa?”soal Sufian kembali
i rasa you tak patut rasa apa yang you rasa sebab I rasa apa yang you rasa adalah salah”jawab Zharif
“baiklah. I cuma risau kalau abang you tu jadi macam abang i
what??!! hey you jangan fikir abang I macam tu! Dia abang yang terbaik dalam hidup I ”marah Zharif
“maaflah. I tak maksudkan macam tu”
you tak akan cakap kalau perkara tu tak bagi maksud apa-apa bagi you!”
“Zhaf I minta maaf lah. I cuma..”
“cuma apa? Tolonglah Paan. Dia bukan macam tu. Apa you ingat I sangap sangat ke sampaikan nak makan darah daging I sendiri!”
“tak, you yang terbaik. Cuma I je yang buruk sampaikan buat benda tu dengan abang kandung I ”kata Sufian lalu berjalan laju meluru ke bilik.
Zharif mengeluh panjang.

“dalam pukul 10 I balik. I tak lama jumpa abang I ”kata Zharif ketika memakai sweater biru.
Sufian hanya mengangukkan kepala sambil memandang skrin komputer ribanya.
“Paan. Maafkan I. I tak patut cakap macam tu tadi.”
“tak pe. Salah I juga yang memulakannya dulu. You pergilah. Nanti lambat pula. I ok”jawab Sufian.
“ok. Assalammualaikum”
“Waalaikumsalam”jawab Sufian melihat Zharif menutup pintu bilik tersebut.

“nah. Sorry lambat bagi, I lupa bussy sikit lately ni”kata Adriana menghulurkan kad perkahwinannya.
its ok. Kenapa cepat sangat you nak kahwin? Bukankah hujung tahun ni baru you akan kahwin? Ni mesti dah tak sabar ni kan hehe”Zharif tertawa kceil melihat kad tersebut.
“bukanlah. My parents dah tak sabar nak timang cucu”jawab Adriana
your parents ke atau you yang dah tak sabar nak buat anak? hahaha ”usik Zharif lagi
euww pelase lah.”
you jemput Amy tak?”
Adriana mengelengkan kepala.
“kenapa? Jemputlah dia”
Adriana menundukkan muka.
“Ana, benda dah lepas tu biarkan lepas. Tak elok kalau you terus senyap begini. Tak elok memutuskan silaturahim”kata Zharif.
I tak tahu sama ada dia nak jumpa I lagi ke tidak”
you cubalah. I akan bantu you nanti.”
thanks. Hurmm mana abang you?”
“entahlah. Kejap lagi sampai lah kot”jawab Zharif sambil melihat pintu masuk restoran tersebut.

Pintu bilik di ketuk. Sufian bergerak ke pintu dan membuka pintu tersebut. Faizul berdiri sambil tersenyum ke arah Sufian. Sufian membalas senyuman Faizul

“masuklah”perlawa Sufian lalu duduk di kerusi.
“tengah study ke. Rileks la, muka nampak tension je”kata Faizul lalu duduk di katil Sufian.
“dah nak dekat 2 jam aku study tapi satu apa pun tak masuk kepala lagi”runggut Sufian
“kau dah makan?”tanya Faizul
“dah tadi dengan housemate aku”kata Sufian sambil memicit kepalanya
“cukup-cukuplah study tu. Kalau kepala dah tak boleh masuk, jangan paksa bro. Nanti otak tambah jammed”kata Faizul lalu memicit kepala Sufian.
“mm sedaplah..mm”kata Sufian
“haha dah jom ikut aku”ajak Faizul
“pergi mana?”tanya Sufian
“pergi merilekskan kepala otak dikala sedang stress menghadapi peperiksaan”jawab Faizul
“fuyohh!! hahaha”Sufian tergelak lalu mengikut Faizul keluar dari bilik.

Asap rokok meliuk-liuk keluar dari puntung rokok. Faizul dan Sufian duduk bersila di bumbung bangunan asrama. Tempat yang sama mereka melepak sebelum ini. Hampir seminit mereka mendiamkan diri. Hanya melihat telatah beberapa orang pelajar lain yang sibuk bergurau senda dan bermain badminton di kawasan parkir kereta tersebut yang menjadi pemisah di antara bangunan asrama lelaki dan perempuan.

“macam mana? Dah ok dah sekarang?”tanya Faizul
“oklah sikit. Hilang tension aku bila tengok budak-budak tu bermain. Dah macam budak-budak kecil je.”kata Sufian.
“baguslah kalau macam tu. Kau duduk terperap dalam bilik tu pun tak eloklah. Kau kene hirup udara yang segar ni, baru otak kau menjadi lebih tenang”kata Faizul.
“selain aku, siapa lagi yang kau pernah ajak lepak disini?”tanya Sufian
“buat masa ni, kau seorang jela”kata Faizul lalu memandang ke bawah.
Sufian terdiam. Jauh didalam hatinya terdetik rasa terharu.
roomate kau belum balik lagi?”tanya Faizul ketika melihat kawasan parkir
“belum. Eh mana kau tau roomate aku keluar?”tanya Sufian
“err.. tadi masa aku masuk bilik kau, mana ada roomate kau kan, sebab tu la aku tanya”jawab Faizul sambil tersengih.
“dia keluar, pergi brainstorm dengan budak kelas dia kot”kata Sufian.
“kau ni monyok tetiba kenapa?”Faizul melihat muka Sufian seakan-akan lemah semangat
“tak ade apa lah.”kata Sufian menunduk muka.
“cakaplah Paan, kau ni kenapa?”tanya Faizul lagi.
“aku ok lah”tegas Sufian
“tak, kau tak ok”cakap Faizul lalu menarik muka Sufian memandangnya. Sufian menghalang Faizul
“Ijoi, aku ok lah!”Sufian meronta
“pandang aku! Biar aku tengok air muka kau ok ke tak!”Faizul menarik kuat kepala Sufian.
Sufian memandang wajah Faizul tepat ke matanya. Faizul dan Sufian bertentang mata. Faizul terus menguncup bibir Sufian. Pada mulanya Sufian terkejut namun Sufian tidak melawan. Sufian hanya membiarkan bibirnya diratah oleh bibir Faizul. Akhirnya Sufian membalas ciuman dari Faizul. Tangan Faizul mula merayap ke bahagian bawah pusat Sufian.

*                        *                         *

Setelah mendapat kebenaran masuk oleh pengawal bertugas di post pengawal keselamatan, Zharif memandu masuk keretanya ke dalam kawasan kolej. Waktu di papan pemuka kereta itu menunjukkan angka 12.15 am. Zharif benar-benar lewat. Tidak sangak perbualannya dengan abang Zahid dan Adriana memakan masa lebih dari 3 jam.

Zharif membuka pintu biliknya. Zharif terkejut melihat Sufian masih lagi berjaga di depan komputer ribanya. Sufian kelihatan tekun menelaah sambil mendengar lagu. Sudah menjadi kebiasaan Sufian menelaah sambil mendengar lagu melalui headsetnya.

“Paan belum tidur lagi?”tegur Zharif sambil memandang Sufian.
“apa?”tanya Sufian lalu menanggalkan headsetnya.
“belum habis study lagi ke?”tanya Zharif
“belum pun”jawab Sufian
“ini dia..tadi Zhaf jumpa Ana, dia bagi kad ini”Zharif menghulurkan kad perkahwinan tersebut.
“ok. Eh hujung minggu ni?”Sufian terkejut
“Zhaf pun terkejut tadi. Begitu cepat dia nak kahwin”kata Zharif
“baru sekarang dia nak bagi kad ini kepada kita?”tanya Sufian
“dia cakap pihak penganti lelaki terpaksa awal kan perkahwinan ini, sebab pengantin lelaki kene daftar diri untuk kerja di oversea pada awal bulan depan. Sebab itulah Ana bising tadi,cerita tentang persiapan yang perlu dibuat awal. Segalanya bertukar dalam tempoh sebulan. Sebab itu Ana terlupa nak beri kad ini.”terang Zharif
“dan Amy pula macam mana?”soal Sufian
Zharif hanya mampu mengangkat bahunya.

Selepas tamat kelas pada petang itu, Sufian berjalan keluar terus ke cafeteria. Zharif sudah menantinya disana. Ketika berjalan melalui bangunan fakulti Business and Finance, Sufian terpandang akan Faizul sedang berborak dengan beberapa orang rakannya disebuah kerusi di hadapan pintu masuk bangunan tersebut. Sufian sempat memberikan senyuman dan Faizul membalasnya dengan mengangkat tangan.

I dah siap packing dah,betul ke you tak de kelas sampai hujung minggu ni?”tanya Zharif
negative. Lepas je habis kuiz kat kelas tadi, dah tak de kelas lagi dah. Sekarang kan dah start revision week”kata Sufian.
“oklah kalau dah macam tu. Malam ni kita gerak pergi rumah Fakhri. Lepas tu leh ajak dia sekali pergi wedding Ana”kata Zharif.
i ok je”kata Sufian lalu menghirup the tariknya.
you dah contact Fakhri ke? Takut brother tu ada hal last minit nanti susah lak.”risau Zharif.
“jangan risaulah. Pagi tadi I dah beritahu dia yang kita akan balik ke sana”cakap Sufian.

Zharif sudah selesai mandi dan memakai pakiannya, manakala Sufian pula sedang mengemas barang-barangnya untuk dibawa pulang. Sufian masih belum mandi lagi, Sufian sebenarnya terlena pada petang tadi. Jika Zharif tidak mengejutkannya, sudah pasti Sufian masih lagi lena.

“ermm Paan, Zhaf turun dulu, nak pergi jumpa kawan kelas kejap. Ada hal nak dibincangkan sikit”kata Zharif lalu mengangkat beg bagasinya keluar dari bilik. Sufian hanya menangukkan kepala.
Sufian masih melipat beberapa helai pakaiannya lalu dimasukkan ke dalam begnya.

Laungan azan Maghrib mula bergema. Zharif menelan beberapa biji ubat yang selalunya dimakan. Zharif menatap wajahnya di cermin buat seketika sambil menekan-nekan pipi,dagu dan dahinya. Zharif segera melangkah ke surau.

Setelah selesai mengemaskan beg bagasinya. Sufian melangkah cepat ke bilik air. Suasana di bilik air sedikit sunyi. Ramai pelajar sudah pun meninggalkan asrama kerana kebanyakkan dari mereka sudah tidak mempunyai kelas dan dikesempatan itu ramai yang sudah pulang ke kampung. Sufian mandi dengan agak kelam-kabut kerana risau kekasihnya menantinya lama.

“fuhh harum sial kau ni”tegur Faizul di sinki ketika melihat Sufian keluar dari bilik mandi.
“haha kau tak balik kampung ke?”tanya Sufian.
“tak. Kenapa kau balik ke?”tanya Faizul
“yela, dah tak de kelas aku baliklah malam ni. Lagipun hujung minggu ni kawan aku berkahwinlah”kata Sufian.
“oh ok”jawab Faizul lalu terus mengosok giginya.
“aku gerak dulu k.”kata Sufian lalu mencubit manja punggung Faizul yang dibalut tuala itu.
Faizul hanya tersenyum melihat Sufian keluar dari bilik air.

*                     *                         *

Fakhri melihat ke arah jam didinding rumah, hampir ke pukul 10 malam. Namun bayang dan bunyi kereta pekerjanya itu masih belum ada. Sufian memberitahunya sepatutnya mereka sampai pada pukul 9 malam tadi,namun sudah sejam mereka lambat. Sufian tidak membalas pula kiriman sms yang dihantar Fakhri tadi. Fakhri bertambah risau.

“sayang, you berhenti kejap kat RnR tu. I nak beli air. dahagalah”kata Sufian
“oh ok.”kata Zharif lalu memberi isyarat ke kiri.

I nak call Fakhri kejap”kata Sufian lalu duduk di sebuah pondok rehat.
“oklah, I ke toilet sebentar”kata Zharif.

“Assalammualaikum bro
Waalaikumsalam, kau kat mana ni?”tanya Fakhri
“kat RnR bro. Kejap lagi kami sampai”
lama lagi ke? Dah lama aku tunggu ni. Risau aku kalau jadi apa-apa ke”kata Fakhri dalam resah dihujung talian.
“eh rileks lah bro. Sikit jam lagi kami sampailah. Bro, burger ada lebih?”kata Sufian
tak de. Aku tak berniaga hari ni
“kenapa lak? Hari ni hari rabu bro, bukan khamis”cakap Sufian
sebab aku tunggu kau oranglah aku tak buka kedai”kata Fakhri.
“oeyeke, ok jangan risau kami akan bergegas ke tempat nada hahaha”Sufian melawak
“bergegas mendenye, dah lebih sejam dah ni”
“kejap lagi kami sampailah bro. Ok”
yela-yela. Aku tunggu. K bye”kata Fakhri lalu memutuskan panggilan.

Sufian bergerak ke mesin ATM bersebelahan kedai serbaneka itu. Sufian terkejut bila baki didalam akuannya bertambah. Siapa pula yang memasukkan duit ke dalam akaunnya. Tak mungkin ahli keluarganya kerana mereka sudah lama membenci Sufian dan membuang Sufian dari keluarganya.

Sufian bergerak ke dalam tandas. Mukanya dicuci. Muka Sufian menjadi segar sedikit berbanding sebelumnya. Kelibat Zharif tiada di dalam tandas. Sufian memanggil nama Zharif berkali-kali. Senyap tiada jawapan. Sufian kembali ke tempat meletak kereta. Kereta Zharif dijenguknya. Zharif tiada didalam kereta. Sufian mulai risau, sufian mencari kekasihnya di sekitar kawasan RnR tersebut.

“kat sini you rupanya. Puas I cari you”kata Sufian
“maaflah, I baring sekejap. Letih pula rasanya badan ni”kata Zharif lalu menyarung sandalnya di muka pintu surau.
you ok tak ni? Kalau you letih, biarlah I pandu kereta you”kata Sufian
i ok, jangan risau”kata Zharif sambil tersenyum
“dah jom kita gerak, Fakhri dah lama tunggu dah”kata Sufian.

Pasangan kekasih itu meneruskan perjalanan mereka. Kurang dari sejam, mereka akan tiba ke destinasi mereka. Sufian mengambil alih tempat pemandu mengantikan Zharif. Entah mengapa Zharif kelihatan agak letih. Mungkin disebabkan aktiviti yang dilakukannya di kampus tadi dan ditambahkan lagi dengan memandu kereta sejauh ini menambahkan lagi keletihan Zharif. Pada mulanya mereka sama gembira menyanyikan lagu ST12 Putih-putih Melati,namun selepas itu hanya tinggal Sufian yang mengalunkan lagu tersebut, Zharif sudah lena.

Setibanya dirumah Fakhri, kereta Satria Neo milik Zharif itu diletakkan di luar kawasan rumah. Sufian melihat Zharif sedang khusyuk tidur. Dahi Zharif dikuncup Sufian lama. Entah mengapa tiba-tiba hati Sufian menjadi sebak ketika menguncup dahi kekasihnya itu.

“ermm Paan..”Zharif terjaga dari tidur.
“kita dah sampai dah sayang”kata Sufian dalam pandangannya yang berkaca itu.
“yeke..maaflah I tertidur tadi”kata Zharif lalu mengeliat.
“tak pe, yang penting kita dah selamat sampai.”kata Sufian.

Fakhri membuka pintu pagar rumahnya sambil tersenyum melihat Sufian dan Zharif akhirnya selamat tiba dirumahnya. Zharif dan Sufian terpinga-pinga melihat Fakhri. Fakhri mengambil bagasi dari tangan mereka lalu mengangkatnya masuk ke dalam rumah.

Selepas meletakkan bagasi ke dalam bilik, Fakhri turun ke ruang tamu dibawah rumah
“bila bro gunting rambut ni?”tanya Zharif
“minggu lepas.dah panjang sangat. Jadi aku guntinglah pendek”kata Fakhri lalu duduk di sofa berhadapan dengan pasangan kekasih itu.
“perghh makin handsome lah. Muka sudah licin, jangut dan misai pun tiada. Baru nampak muda dan jambu hehehe”puji Sufian.
“haha tapi tak jambu macam kau dan Zharif kan”sangkal Fakhri.
“haha mana ada bro”Zharif sedikit tertawa.
Telefon bimbit milik Sufian bergetar.
“Amy tanya kita dah sampai ke belum”kata Sufian ketika membaca sms tersebut.
so?”Zharif bersuara
“dia ajak kita jumpa”kata Sufian
“eh tak lewat ke? Kau orang baru je sampai, tak penat ke?”tanya Fakhri
Sufian memandang muka Zharif.
“tak, dah alang-alang ni kan, so jumpa jelah”kata Zharif
“betul ni?”
Zharif mengangukkan kepala.
“ok I drive. Jom lepak sekali bro”ajak Sufian
“aku ikut ke?”tanya Fakhri
“yelah, dah jom gerak”kata Sufian

Suasana di kedai makan itu sedikit riuh dengan peminat fanatik kelab bola sepak sedang menonton perlawanan bola sepak melalui layar putih di kedai itu. Tidak banyak topik yang dibincangkan mereka ketika sedang makan disitu.

best juga makan kat sini kan.”puji Zharif
“mestilah best, ini kedai keluarga awek aku la”kata Amirah slumber
Sufian dan Zharif saling berpandangan. Fakhri hanya mendiamkan diri. Patutlah pernampilan Amirah kini sudah jauh berbeza. Amirah sudah tidak seperti dahulu ketika dia berpacaran dengan Adriana. Pernampilan Amirah kini tidak ubah seperti lelaki.
so, berapa lama kau orang stay kat sini?”tanya Amirah
“tak lama sangat lah. Maybe dalam seminggu kot. Lepas tu dah gerak balik kampus. Ada exam.”kata Sufian.
“laa tak lama, puas hati kau orang tak payah balik”kata Amirah lalu menyedut minumannya melalui straw.
“kami balik ni pun ada hal penting sebenarnya”kata Sufian lalu memandang Zharif dan Fakhri.
“hal apa?”tanya Amirah
Sufian memandang Zharif. Zharif memandang Sufian buat seketika.
“hal ini”kata Zharif lalu menghulurkan sampul surat yang berisi kad jemputan.
Amirah membaca isi kandungan kad tersebut untuk beberapa ketika. Selepas itu Amirah memasukkan semula kad itu ke dalam sampul surat dan memulangkannya semula kepada Zharif.
“esok petang kami akan gerak ke johor untuk hadiri majlis itu nanti, kau boleh join kami. Kita naik kereta ramai-ramai. Brother Fakhri ni pun join sekali”kata Zharif
thanks tapi aku tak dapat join kau orang”kata Amirah tegas.
“Amy..”Sufian cuba berkata-kata
“sekali aku cakap aku tak nak, memang aku tak nak!. Aku tak nak pergi ke majlis dia!”Amirah bersuara lantang.
Fakhri dan Zharif mula segan dengan tindakan Amirah.
“Amy benda yang lepas tu lepas lah. Jangan buat macam ni, tak baik putuskan hubungan silaturahim dengan cara membenci”kata Zharif
“woo ok stop. Dah cukup? Ada nak tambah makan apa-apa ke? Kalau tak de aku pergi bayar”kata Amirah lalu berdiri dan berjalan. Zharif turut berdiri dan mengekori Amirah lalu menarik tangan Amirah ke suatu tempat yang jauh sedikit dari kedai itu.

“dia orang ok ke tu?”tanya Fakhri
“entah, harap-harap oklah”kata Sufian sambil melihat kekasihnya sedang berusaha memujuk Amirah.
Fakhri terus memandang Sufian. Akhirnya Sufian kembali ke hadapannya kini. Rindu benar Fakhri untuk menatap wajah lelaki idamannya.

please Amy, aku nak sangat tengok kawan-kawan aku dalam keadaan baik-baik sahaja”kata Zharif lalu menitiskan air matanya.
“Zhaf kenapa sampai jadi macam ni Zhaf..”Amirah tidak dapat menahan sebak.
“benda dah jadi Amy. Please Amy, kita kawan. Jangan sampai kita buat perkara yang boleh memutuskan persahabatan ini”kata Zharif
“tapi dia tahu ke..”
“syhhh sudahlah tu”kata Zharif lalu memeluk Amirah.
“tapi aku tak tahu aku mampu ke tidak nak tatap wajah Ana lagi”kata Amirah memeluk erat Zharif.

Sufian hanya melihat Amirah dan Zharif berpelukan,tidak lama kemudian Amirah berjalan ke kaunter bayaran. Zharif pula kembali ke meja makan.

“dah jom balik”kata Zharif.
“tapi Zhaf..”Sufian naik hairan
“Amy yang bayar makan minum ni semua. Dia belanja kita”kata Zharif.
“habis tu dia pergi ke tak esok?”
I dah cakap kat dia yang kita akan gerak lepas maghrib. Kalau dia nak ikut kita, dia akan datang ke rumah Fakhri”terang Zharif
“habis tu ni dia balik macam mana?”tanya Sufian lagi
“dia kata awek baru dia tu akan hantarkan dia balik”kata Zharif lalu berjalan pergi.

Lampu jalan mula menyinari kawasan rumah Fakhri yang sudah gelap gelita itu. Hanya lampur dapur rumah sahaja dibiarkan terpasang.Pintu rumah dikunci Fakhri. Fakhri melilitkan ranati besi dipintu grill rumahnya lalu memasang mangga. Sufian dan Zharif memasukkan beg pakaian mereka kedalam bonet kereta Satria Neo.

“semua dah siap ke?”tanya Fakhri
“siap bro”jawab Sufian
“tak ade barang yang tertinggal ke? Aku nak solex pintu pagar ni?”tanya Fakhri
“tak ade yang teringgal bro, segalanya lengkap”kata Sufian.
 
'TINN TINN TINN'bunyi hon dari scooter memeranjatkan Fakhri,Sufian dan Zharif.

“Amy”kata Zharif lalu tersenyum kegembiraan melihat motor scooter itu menghampiri mereka.



-bersambung-

13 May 2013

Tentang Rasa - part 17: Sebab dan Cahaya -



Tentang Rasa - part 17: Sebab dan Cahaya -

Selesai bersolat subuh. Zharif berjalan keluar dari surau tersebut. Zharif menghidupkan enjin keretanya. Zharif membelek-belek gambar Sufian di skrin telefon bimbitnya. Zharif tersenyum sendirian bila mengingati kenangan-kenangan indahnya bersama kekasihnya itu.

Zharif memandu keluar keretanya dari kawasan kampus. Pagi ini, Zharif dan Sufian tidak mempunyai kelas. Malah tiada kelas untuk hari ini. Hari ini adalah hari Sabtu. Kereta itu berhenti sebuah gerai kecil di tepi jalan. Kelihatan ramai yang berdiri mengerumuni gerai tersebut.

Sufian akhirnya tersedar dari tidur. Sufian mengaru-garu kepalanya. Habis serabai rambut Sufian. Sufian memandang katil Zharif yang kemas. Dahi Sufian sedikit berkerut. Sufian melangkah keluar dari bilik dan ke bilik air yang terletak dihujung blok asrama tersebut. Sebuah baldi kecil berisi sabun mandi,syampoo,pencuci muka,berus gigi dan ubat gigi dibimbit Sufian.manakala di bahunya tersidai seluar pendek dan singlet.

Beberapa pelajar lelaki sedang membasuh pakaian di bilik air tersebut. Sufian tersenyum ke arah rakan kelasnya yang sedang mencuci kasut Diadora dan ditelinga rakannya itu tersemat earphone. Bilik air itu tidak seseak seperti pagi-pagi hari belajar. Hujung minggu ini ramai pelajar yang pulang ke rumah atau keluar bermalam diluar kawasan kampus. Sufian masuk ke dalam bilik tandas yang kosong.

Tuala yang melilit pinggang Sufian terurai dan disangkutkan didinding bilik air tersebut. Boxer lusuh yang dipakainya turut disidai sama. Pili air mula dipulas. Sufian memberanikan diri merapatkan badannya ke pancuran air itu. Dingin. Mengeletar badan Sufian. Tangan Sufian yang mengigil kesejukan itu mengusap lembut badannya.

Tidak lama kemudian, badan Sufian mula sebati dengan suhu air. Sufian berjaya mengawal tahap kedinginan tersebut. Memang beginilah yang terjadi hari-hari bila Sufian tinggal di asrama. Di asrama ini tiada pemanas air seperti dirumahnya. Selesai memberus gigi Sufian mencuci badannya bersih-bersih dengan sabun mandi,selepas itu Sufian membasuh mukanya dengan pencuci muka.

'TUP TUP TUP' pintu bilik air diketuk-ketuk. Sufian terhenti mengosokkan mukanya yang berbusar itu.

“Sape tu??!”jerit Sufian dari dalam bilik air.

'TUP TUP TUP!!' bunyi ketukan semakin kuat.

“Woi!! sape yang ketuk-ketuk ni?!”pekik Sufian sambil matanya tertutup rapat.

'TUP TUP TUP!!'bunyi ketukan berterusan

'bangang betul lah!' dengus hati Sufian.

“kau nak apa??!”tanya Sufian ketika membuka separuh pintu bilik air tersebut. Sebelah Mata Sufian terbuka
“hahahaha kau rupanya, aku ingat sape lah yang mandi kat dalam bilik ni. hahaha lawa make up hahaha”Faizul tergelak besar melihat muka Sufian.
“babi, kau nak apa hah?”marah Sufian
“haha sorrylah bro. Janganlah marah. Aku nak minta sabun sikit boleh tak? Sabun aku dah habislah”kata Faizul mengaru-garu dadanya. Faizul hanya berseluar dalam ketat berwarna hitam. Bentuk badan Faizul ternyata lebih tegap berbanding Sufian. Terdapat bulu lebat yang tumbuh di bawah pusat Faizul.
“nah, guna sikit je. Jangan bagi habis”hulur Sufian sebotol sabun mandian Dettol.
“siot kedekut haha yela-yela aku guna sikit je.”kata Faizul sambil tersenyum hingga menampakkan lesung pipitnya.
“wei jangan nak jadi gay sangat lah pandang aku lama-lama haha”Faizul ketawa lagi
“g mam!!”kata Sufian lalu menghempas pintu bilik tandas itu.

Pancuran air mula melunturkan busar pencuci muka itu dari muka Sufian. Jantung Sufian berdenyut kencang. Dada Sufian turun naik dengan pantas.

'tak! Aku dah ada Zharif!!'bentak hati Sufian.

Sufian sedikit terkejut bila membuka pintu bilik asramanya. Zharif sedang duduk bersila sambil tersenyum melihat Sufian yang masih lagi kaku berdiri di muka pintu. Dihadapan Zharif terhidang sarapan pagi yang dibelinya tadi.

“tunggu apa lagi, cepatlah bersiap. boleh kita makan sama ni”kata Zharif.
“oh so sebab ni you tak de pagi tadi waktu I bangun, you keluar beli breakfast?”tanya Sufian
Zharif hanya mengangukkan kepalanya sambil tersenyum.

*                 *                   *

Amirah kembali ke meja makan di restoran makanan segera itu. Seorang gadis belasan tahun tersenyum memandang Amirah. Gadis itu berkenalan dengan Amirah di sebuah lama sosial. Dan ini merupakan temujanji pertama di antara mereka. Setelah hampir sebulan berkenalan di laman sosial tersebut, hari ini baru mereka berpeluang berjumpa dan bersua muka.

“apa yang awak senyum-senyumkan ini?”tanya Amirah
nothing. Saya suka tengok mata awak”kata Syafinaz
“hehe awak ni ada-ada jelah. makanlah”perlawa Amirah yang mula kemerahan pipinya akibat dipuji Syafinaz.
thanks sebab belanja saya makan. Lepas makan ni kita nak kemana?”tanya Syafinaz
“hmm tengok wayang nak?”
“nak tengok movie apa?”
“entah. Awak lah yang pilihkan, saya tengok je”kata Amirah
“Amy, saya nak tanya awak sesuatu boleh? Ini berkaitan hal peribadi awak, hope you dont mind
sure. Tanya lah”
“macam mana awak jadi macam ni?”
“jadi apa?”
well jadi macam ni lah. Macam awak sekarang”
“maksud awak less?”
“yeah”
“hmmm”Amirah rasa gelisah. Berat hatinya ingin membuka pekung didada.
“awak?”
“ye, hurmm saya tak suka kat lelaki. Lelaki banyak buli saya waktu sekolah dulu. So sebab tu saya lebih prefer pada girls sahaja”
“oh. sama macam saya jugalah kot”
“sama macam mana?”tanya Amirah lalu menyedut minuman berkarbonat dari strawnye.
“saya tak suka lelaki sebab ramai kawan-kawan saya selalu dibuli oleh pakwe mereka. Lagipun dulu saya ada kakak angkat, dia baik dengan saya. Layan saya dengan baik. Dialah tempat saya bermanja. Dia yang ajar saya jadi begini. Ajar bagaimana untuk meminati kaum sendiri. Tapi sejak dia dah kahwin kami dah tak berhubung lagi. That was 4 years ago”ujar Syafinaz.
“betul ke awak dah tak berhubung lagi dengan kakak angkat awak tu lagi?”tanya Amirah serius
“betul wak, saya dah tak contack dia lagi lah. Kalau saya still contack dia lagi, tak perlulah saya berkenalan dengan awak. Coz saya jenis yang setia ok”yakin Syafinaz.
Amirah tersenyum lalu mencubit pipi Syafinaz. Syafinaz tersipu-sipu malu.

Zharif berjalan beriringan dengan kekasihnya di pusat membeli-belah. Ramai pengunjung yang datang disitu. Suasana tidak ubah seperti semut membina sarang. Jika leka ketika berjalan pasti akan berlaga bahu atau hampir bertentangan dengan orang ramai disitu. Sesekali Sufian memeluk bahu kekasihnya.

so movie akan start dalam masa less than 30 minutes. Should we grab a popcorn first?”tanya Sufian kepada Zharif.
yeah sure. But hey!”Zharif menarik bahu kekasihnya yang sedang melangkah ke kaunter popcorn.
“kenapa?”tanya Sufian aneh.
you tolong belikan boleh tak? I nak ke toilet. Tiba-tiba sakit perut ni. Maybe makan nasi lemak pagi tadi kot”kata Zharif
“errmm yeah sure”jawab Sufian lalu melihat Zharif pergi dan hilang dicelah orang ramai. Betul juga kata Zharif, sambal nasi lemak pagi tadi memang pedas. Mungkin sebab itu perut Zharif memulas-mulas.

Selesai menonton wayang, Zharif dan Sufian menjamu selera di sebuah restoran. Sufian kelihatan berselera menjamu hidangannya yang merupakan nasi goreng dan hirisan isi ayam yang digoreng rangup berserta sos lemon. Hidangan Zharif pula agak ringkas iaitu spagethi bersama bebola daging.

“fuh kenyang lah”kata Sufian yang duduk bersandar setelah selesai menjamu hidangan.
“amacam? Sedap kan makanan kat sini”Zharif mengelap bibirnya dengan tisu.
“yelah. Sedap. Mana you tahu tempat ni?”tanya Sufian
“abang Zahid selalu ajak I makan kat sini dengan family dia”kata Zharif
“hmm you memang betul-betul rapat dengan abang Zahid kan”
“dah tentulah, kami kan adik-beradik”
“dari 4 orang adik beradik termasuk you, kenapa dengan lagi dua lagi adik-beradik you tak rapat dengan you?”pertanyaan Sufian merubah air muka Zharif. Zharif mengalihkan pandangannya dari bertentangan mata dengan kekasihnya.
“banyak tentang keluarga you yang I tak tahu dan you pun tak pernah beritahu I. Apa kata you ceritakan sikit tentang ini kepada I ”pinta Sufian
“hurmm, well I .. pfuhh ok, abang Zahid memang rapat dengan I berbanding lagi dua orang kakak I. Dalam keluarga I ada 2 orang lelaki, which is me and abang Zahid. Selebihnya adalah perempuan. Abang Zahid I adalah anak sulung. Dan I adalah anak bongsu. Macam biasalah, adik-beradik lelaki mesti akan rapat dengan lelaki kan. Begitu juga dengan perempuan. So sebab itulah, sekarang ni I rapat dengan abang Zahid.”jelas Zharif.
“oh ok.”respon dari Sufian
“dah faham sekarang kan?”
“ermm you tahu kan abang I yang buat I jadi begini kan, yang you pula siapa atau bagaimana you boleh jadi macam ni?”soal Sufian
you ni kan sayang, macam reporter jelah. Banyak benda yang you tanya”Zharif mula rasa menyampah
look honey. I nak tahu je. Sebagai kekasih, I rasa I patut tahu tentang semua ni”kata Sufian cuba menjelaskan sebabnya.
“malas betul lah nak flashback. Hurmm macam ni, dulu waktu I form 3 arwah ayah I upah seorang cikgu tuisyen untuk ajar I. Time tu kan PMR, so my dad nak pastikan I pandai dan boleh dapat 8A. My dad upah seorang guru tuisyen lelaki untuk mengajar I subjek yang I lemah dan susah nak score. On the first month everything run normally, till one night when my parents and family keluar pergi kenduri kahwin anak pak cik I. Cikgu tu mula buat sesuatu pada I. Dia ajar I apa itu seks dan bagaimana nak praktikkan seks itu. Actually its more to gay's sex. Mula-mula I rimas dan tak suka. I pernah nak mengadu pada arwah ayah I tapi entah kenapa ada rasa seronok yang menghalang I dari mengadu pada my dad. Cikgu itu hanya mengajar I untuk tempoh hampir 3 bulan sahaja. Lepas PMR, I dapat result 6A sahaja.”Zharif menamatkan ceritanya. Sufian terkedu mendegar cerita Zharif.
time SPM, cikgu tu tak mengajar you ke?”tanya Sufian
“tak”Zharif mencebikkan bibirnya sambil mengeleng-gelengkan kepala.
“kenapa?”soal Sufian lagi
“sebab ayah I tak upah cikgu tu lagi”jawab Zharif
“kenapa ayah you tak upah cikgu tu lagi?”Sufian menyoal lagi.
“sebab ayah I meninggal dunia waktu I mula-mula masuk form 5”jawapan Zharif akhirnya berjaya mengunci bibir Sufian dari menyoal.

*                        *                             *

Suasana di pasar raya itu benar-benar sibuk. Ramai orang terutamanya pasangan suami isteri menolak troli kehulur-hilir di dalam pasar raya tersebut. Fakhri kelihatan tidak tergangu pun dengan situasi begitu. Malah Fakhri sudah lali dengan keadaan begini. Fakhri tekun membelek-belek kubis dan daun salad untuk dibelinya sebagai bahan bagi burgernya. Jam ditangan sudah menunjukkan angka 3.20 petang.

“baik punya belek bro”tegur seorang lelaki di belakang Fakhri.
“hey. Kau, hidup lagi ek hahaha”sindir Fakhri
“itulah fasal. Aku pun ingat aku jumpa hantu tadi. Rambut sudah panjang serupa itu hantu juga. Hantu tengah belek sayur. Baik punya belek hahaha”balas lelaki itu.
“siot. Kenakan aku balik hahaha lain kali bagilah salam”kata Fakhri
“oh sorry-sorry. Assalammualaikum w.b.t abang 'pomen' terbaik”
“Waalaikumsalam w.b.t mat joker hahaha aku dah tak main motor lagi lah bro.”jawab Fakhri sambil berjabat tangan dengan rakannya yang pernah sekumpulan dengannya sebagai mat rempit.
“oh itu fasal lah kau main sayur lak sekarang, apa kau dah jadi petani yang berjaya pula ke?hahaha”usik lelaki itu.
“sengal tahap lipan bara la lu ni.haha aku buat business baik sekarang. Aku jual burger lah bai”kata Fakhri.

Suasana di luar itu agak hangat. Tapi Fakhri dan rakannya masing-masing berteduh di tepi bangunan pasarraya yang terlindung dari cahaya matahari. Asap pekat berkepul-kepul naik ke udara dari mulut dua sahabat itu. Fakhri mengikat barangan yang dibelinya tadi.

“tak sangka kau dah berkahwin dah”kata Fakhri
“lama punya ceritalah bro. Aku dah ada dua orang anak dah sekarang ni”kata rakan Fakhri
“baguslah kalau macam tu. Kau bila balik sini?”tanya Fakhri
“aku balik semalam. esok dan gerak balik Perak. Lusa aku dengan isteri kerjalah bro. Aku balik ni pun bukan apa, jenguk mak aku tu je. Mak aku sakit. Kena angin ahmar.”terang rakan Fakhri
“kalau lusa kau dah balik, habis tu siapa lak yang jaga mak kau nanti?”tanya Fakhri
“kakak aku yang duduk kat belakang rumah mak aku tulah. Dia yang jaga mak aku sekarang. Aku balik jenguk je. Ada lah hulur sikit kat dia. Bantu jaga mak aku tu sekali.”
“oh macam tu.”
“habis kau sekarang, jual burger? Kau jual burger dekat kedai ayah kau tu ke?”
“yelah. Aku sambung jual burger kat gerai arwah ayah aku tu”
“orang rumah kau tolong kau sekali ke?”
“orang rumah? Wei aku belum kahin lagi lah.”
“belum kahwin lagi?hahaha kau nak tunggu bila baru nak kahwin?”
“haha rileks lah. Aku belum puas enjoy lagi ni hahaha”Fakhri berseloroh
“tak puas? Hahaha kau tak puas layan jubo ke?”
“apa kau cakap ni?”Fakhri pelik dan tersentap
“sudahlah kau. Buat-buat lupa lak. Dulu bukan ke kita sama-sama layan benda tu. Tak kan kau lupa lak, ke buat-buat lupa? Atau cover je sekarang ni?”
“aishh kau ni. Benda lama lah. Aku malas nak ingat lagi. Aku dah tak layan benda tu dah lama dah. Sejak aku berhenti main motor lagi”
“hahaha yela tu, budak tu juga buat kita open kat lelaki kan. Wei, budak tu kau simpan lagi ke?”
“budak mana ni?”Fakhri hairan
“budak yang jambu tu lah. Yang kita sama-sama kekah budak tu. Kau ingat tak lagi, dulu waktu kita lepak-lepak kat dusun Pak Wahab rembat Durian orang tua tu time tu kita bertiga overnight kat pondok dusun tu. Budak tu la yang buat kita jadi macam ni doh. Kau ingat tak malam tu, time tengah bosan tunggu Durian jatuh kita ada main game. Sape kalah kena ikut cakap kita. Time tu budak tu kalah, lepas tu kita suruh dia bogel hahaha. Banyak game dia kalah doh, last-last kita suruh dia isap konek kita. Kau ingat tak lagi, budak tu memang kena habislah. Last-last aku minta dia tongeng. Aku cucuk lubang dia hahaha lepas tu kau pun join sama hahaha ”rakan Fakhri ketawa teringatkan kisah silam itu.
“kau ingat lagi ek benda tu”
“haha benda best mestilah ingat hahaha tapi best sial, betul cakap aku best. Budak tu kemut baik ar. Banyak kali gak aku repeat dengan dia doh. Kadang-kadang kat pondok tu, kalau tak de port aku enjut dia kat ladang kelapa sawit.hahaha. Wei kau tau tak budak tu kat mana?”tanya rakan Fakhri itu
“entah, aku tak tahulah dia pergi mana sekarang.”jawab Fakhri
“aku ingat aku nak rasa lagi malam ni.”
“babi, bini ada tak nak tibai lak, dua-dua lubang ada”
“bini aku tu tak sportinglah. Tak bestlah main dengan dia. Dia tak pandai layan.”
“tak pandai layan pun leh bagi kau dua orang anak juga kan”
“ala anak tu lain. Tapi serius doh, kadang-kadang aku teringat juga kat budak tu. Kemut baik ar. Aku ingat kalau budak tu ada lagi kat sini, malam ni aku on dengan budak tu hahaha”
“macam harem perangai”
“haha susah-susah kau pun boleh juga lah”kata rakan Fakhri sambil mengusap peha dan punggung Fakhri
“wei pale bapaknya. Agak-agak lah. Aku tumbuk juga muka mamat ni kang hahaha”tepis tangan Fakhri
“hahaha oklah bro, aku nak gerak balik ni. Bising lak bini aku tu tunggu lama kat rumah. Aku balik dulu. Malam ni kalau aku free aku datang lepak kat gerai burger kau k”Fakhri berjabat tangan dengan rakannya. Rakannya berlalu ke kawasan meletak kenderaan di pasar raya tersebut.

'Firdaus memang tak guna. Menyesal aku pernah bercinta dengan orang macam dia. Semua lelaki dia sapu. Yang dia utamakan adalah kepuasan dari sebuah percintaan!' monolog hati Fakhri. Fakhri melemparkan putung rokoknya lalu berjalan ke kawasan parkir tersebut.

Selesai makan dan membeli-belah, Zharif dan Sufian berjalan keluar dari pasar raya tersebut. Waktu sudah menganjak hampir ke pukul 6 petang. Zharif dan Sufian kelihatan gembira menghabiskan masa bersama.

“Paan, you boleh tunggu kejap tak? I nak pergi beli topuplah kat kedai sana tu.”kata Zharif
“ok, I tunggu kat sini.”kata Sufian lalu berdiri berhampiran pintu masuk pusat membeli-belah itu.
Zharif berjalan laju ke arah kaunter dikedai serbaneka tersebut.
topup Maxis RM30”pinta Zharif.
“baik,sekejap ye”kata jurujual perempuan itu lalu berpusing kebelakang ke arah mesin topup tersebut.

“abang”Zharif terkejut bila tangannya ditarik seorang budak lelaki.
“huh?”Zharif terkejut memandang budak lelaki itu.
“ini jam abang. Abang tertinggal masa solat di surau tadi”budak lelaki itu menghulurkan jam tangan Zharif.
“oh. Terima kasih dik”jawab Zharif.
“encik ini topupnya”kata jurujual itu sambil menghulurkan topup tersebut.
“sekejap ye”kata Zharif sambil tersenyum ke arah jurujual tersebut.
Zharif menoleh semula ke arah budak lelaki itu. Tiada. Zharif hairan kemana perginya budak lelaki tersebut.
“ini duitnya. Terima kasih ye”ucap Zharif lalu meinggalkan kedai tersebut dalam keadaan terpinga-pinga. Zharif membuka gengaman tangannya yang berisi jam tangan miliknya yang dipulangkan oleh budak lelaki itu tadi. Jantung Zharif bagaikan direntap kuat dan tubuhnya terkaku serta langkahnya terhenti bila melihat terdapat surah Yasin kecil di tapak tanganya berserta jam tangannya.

“lamanya.”runggut Sufian
“tadi masa I kat kedai tu ada seorang budak lelaki ni pulangkan jam tangan I yang tertinggal masa I pergi..... masa I pergi tandas”kata Zharif
“yeke? I pun tak perasan yang you pakai jam. Lagipun jam you tu kecil sangat dan macam jam perempuan. Hehe so you bagi tak budak tu apa-apa reward?”tanya Sufian
“tak sempat budak tu terus pergi.”jawab Sufian
“laa macam tu pula,hurmm dah lah jomlah balik”kata Sufian lalu berjalan keluar.
Zharif mengeluarkan naskah kecil Yasin dari koceknya.

'reward? Ye memang aku patut memberiNya reward sebab memulangkan sesuatu yang sudah lama hilang dari jiwa ini. Dia memulangkan semula HidayahNya kepada aku,dan aku patut membalasnya semula dengan lebih taat kepadaNya..oh Ya Allah. Terima kasih atas hidayah Mu' Air mata Zharif mengalir perlahan-lahan bila mencium naskah Yasin tersebut.


-bersambung-

10 May 2013

Tentang Rasa -part 16 : Pasangan -



 Tentang Rasa - part 16 : Pasangan -

Waktu kini sudah lewat senja. Jam di komputer riba menunjukkan angka 7.04pm. Zharif selesai mandi dan terus mengenakan pakaian. Sufian yang sedang sibuk menyiapkan tugasan yang diberikan pensyarahnya ketika kelas pada pagi tadi. Sufian menoleh memandang Zharif. Skrin komputer riba itu diabaikan sebentar oleh Sufian.

you nak pergi mana?”tanya Sufian
“nak jumpa abang. Ada hal keluarga”jawab Zharif sambil membutangkan baju kemejanya.
“pukul berapa you balik rumah?”Sufian berdiri
before 10. sorry I tak dapat dinner dengan you.”kata Zharif serba salah.
its ok”Sufian tersenyum
“betul ke ni? Or maybe you nak ikut I sekali ke?”
“tak perlu. I ok.”jawab Sufian
Zharif menyarung sandalnya lalu memulas tombol pintu bilik.
“Zhaf..”Sufian menarik bahu Zharif
kuncupan mesra dari Sufian kepada Zharif. Zharif membalas kuncupan itu.
take care. Send my regard to your brother”pesan Sufian.
i will. Assalammuallaikum”Zharif melangkah keluar dari bilik.
“Waalaikumsalam”jawab Sufian


Pintu bilik diketuk beberapa kali. Sufian melihat waktu diskrin telefon bimbitnya. Baru pukul 8.30malam. Sedikit pelik dirasakannya. Adakah Zharif sudah pulang. Tapi Sufian merasakan sedikit awal. Sufian meninggalkan kerja menaipnya lalu membuka pintu bilik. Muka Sufian sedikit berubah.

“Assalammuallaikum bro”Faizul memberi salam.
“Waalaikumsalam.”jawab Sufian.
Sufian terkaku melihat kehadiran Faizul diluar biliknya.
“errmm can I come in?”tanya Faizul yang pelik melihat Sufian termenung.
“eh.eh sorry, jemputlah masuk”perlawa Sufian.
“kau tengah buat apa?”soal Faizul
“buat assignment sikit”kata Sufian
Faizul menghentikan langkahnya.
“eh aku tak mengangu ke?”tanya Faizul.
“tak lah. Aku dah nak siap dah cuma nak coppy paste gambar je”kata Sufian.
“cun gak bilik kau ek”puji Faizul.
“haha bilik bujang bro.”kata
sufian lalu duduk dikerusinya.
“jemputlah duduk.”perlawa Sufian
“ini budak bilik kau ke?”tanya Faizul ketika melihat beberapa gambar Zharif dan Sufian yang terlekat dicermin solek didinding bilik itu.
“ye”jawab Sufian sedikit gusar.
“kawan baik?”
“ye.”
“nampak mesra”
“Dah duduk sebilik kan. Jadi kawan baiklah”kata Sufian
Faizul tidak meneruskan pertanyaan. Hanya menatap satu persatu gambar-gambar Sufian dan Zharif.

“mana kawan kau?”tanya Faizul
“dia keluar”jawab Sufian lalu mematikan komputer ribanya.
“kau tak keluar sekali dengan dia?”
“tak.. wei kau buat apa malam ni?”
“kenapa tanya?”Faizul memandang Sufian
“jom kita pergi makan, aku lapar lah”kata Sufian
Faizul tersenyum melihat Sufian.

Suasana di cafeteria itu agak riuh dengan gelagat beberapa kumpulan pelajar yang duduk berbual dan gelak ketawa di situ. Akhirnya meja di sebelah tiang berdekatan dengan tandas menjadi tempat Sufian dan Faizul duduk. Seorang pelayan lelaki menghampiri mereka. Setelah pesanan di ambil Sufian mengeluarkan telefon bimbit dari kocek seluar jeansnya. Faizul hanya melihat Sufian tekun membelek telefon bimbitnya.

“ramai gila budak-budak lepak dekat sini”kata Faizul cuba mencuri perhatian Sufian.
“yup”Sufian mengangukkan kepala tanpa melihat Faizul.
Faizul tidak menyambung kata-katanya lagi. Faizul beralih memandang ke arah pelajar-pelajar yang berada disitu. Faizul tersenyum melihat seorang perempuan berjalan menghampiri ke arahnya.

“hi Ijoi”tegur perempuan yang berambut ikal itu.
“hi.ada apa?”tanya Faizul sambil tersenyum
“tak ada ape,cuma nak bagi ini je kat you”kata perempuan itu lalu meletakkan sekeping kad ke meja itu lalu berjalan pergi.
“eh apa ni?”pertanyaan Faizul cuma dibalas senyuman oleh perempuan itu.
“wah masyuk ar. Ada awek syok kat kau”Sufian tersenyum
its just a card bro.”kata Faizul sambil menunjukkan kad tersebut.
“kad cinta la tu”
“nah”Faizul menghulurkan kad tersebut kepada Sufian
“untuk apa?”
“bacalah”pinta Faizul
“kad kau,aku yang kena baca?”
Faizul mengangukkan kepala.
“ok”Sufian membuka sampul tersebut dan membaca isi kandungan kad itu. Setelah selesai membaca, Sufian memandang Faizul. Faizul hanya tersenyum
“aku tak tahu. maaf”kata Sufian
its just a card,nothing special about it
happy birthday bro. Tak mengapa, aku belanja kau makan malam ni k, kau order je la makanan yang kau nak, dan berapa banyak yang kau nak”kata Sufian
“hahaha apela kau ni. Kita baru kenal lah. Kau tak perlu rasa bersalah fasal ni. Banyak lagi benda yang kau belum tahu.”kata Faizul.
“kau tak lepak dengan kawan kau ke?”tanya Sufian
“dah. Semalam dia orang sambut birthday aku.”kata Faizul
“cantik kad ini. Sama cantik macam awek tadi”puji Sufian ketika membelek-belek kad tersebut.
“hahaha kalau kau nak aku boleh kenal kan pada kau”kata Faizul
“tak perlulah. Aku tak perlukan perempuan dalam hidup aku”
“maksud kau?”Faizul pelik
“buat masa ini, aku tak perlukan perempuan. Aku banyak lagi komitmen lain yang perlu aku fokuskan”kata Sufian.
Faizul hanya terdiam mendengar kata-kata Sufian. Semakin lama semakin banyak sifat Sufian yang mula diketahuinya. Tapi itu tidak berjaya menghalang apa yang sudah dirancangnya.
“bayangkan jika ada seorang gadis yang suka pada kau, apa reaksi kau?”tanya Faizul
“maksud kau?”Sufian aneh.
“kalau ada awek meluahkan rasa hatinya pada kau. Apa yang kau akan balas pada awek tu? Apa yang akan kau cakap tanpa menguris hati awek tu?”
“cakap perkara yang sebenarnya lah. Cakap yang aku belum bersedia untuk bercouple.”jawab Sufian
“kalau awek tu tak dapat terima jawapan kau?”tanya Faizul
“itu bukan masalah aku. Aku dah bagi jawapan yang sepatutnya pada awek itu. Jadi masalah dia terima atau tak boleh terima bergantung pada dia”kata Sufian
“kau handsome, lelaki macam kau ni patut sudah ada couple sekarang”
“kau pula, kau pun handsome juga, tak akanlah tak de awek yang suka pada kau”
pertanyaan Sufian berjaya membuatkan Faizul tersentak. Memorinya tentang bekas kekasih lamanya kembali bermain difikirannya.
“tak. Terus terang aku cakap. Aku ni jenis yang memilih. Aku memang memilih yang terbaik sebagai pasangan aku”kata Faizul
Sufian tersenyum mendengar kata-kata Faizul. Faizul seorang yang berterus-terang dalam hal ini. Dalam mencari sesuatu yang boleh dikatakan sebagai teman hidup.

Zharif melambai-lambai ke arah kereta abangnya, Dr. Zahid yang bergerak keluar dari perkarangan masjid. Zharif memetik pemetik api. Asap rokok keluar berkepul-kepul di udara. Seorang wanita yang bertudung litup berjalan menghampirinya.

“Zhaf, kenapa you smoking lagi. Tak eloklah. Please berhenti ok”tegur Adriana
“ok I will miss Adriana.”kata Zharif lalu membuang putung rokok tersebut.
so, apa yang abang you cakap?”tanya Adriana
about what?”tanya Zharif kembali
you and your family lah”kata Adriana
“masuk dulu, kita cakap dalam kereta ok”arah Zharif

perjalan malam itu tidak begitu sesak. Segalanya lancar dan baik. Adriana memperlahankan bunyi lagu di radio kereta Satria Neo itu.

family I still tak dapat terima I. Kes ni macam kes Paan. So sekarang ni my mom sedang berusaha nak rampas bahagian hak I dari wasiat ayah I. I dah cakap pada mereka. If they want, just take it. But my abang told me jangan biarkan mereka berbuat begitu.”cerita Zharif
So, sekarang ni apa yang jadi?”tanya Adriana
I suruh abang I handlekan je”kata Zharif
“tentang Sufian?”
“ermm”
Zharif sedikit mengeluh
“bila tiba masanya nanti. Dia akan tahu juga”kata Zharif.
I harap you tak terlambat untuk masa itu”kata Adriana

Selesai menjamu hidangan makan malam, Faizul dan Sufian berjalan beriringan menuju ke asrama. Tangga di daki. Tiba-tiba Faizul berhenti melangkah.

“kenapa?”tanya Sufian
“jom ikut aku. Kita lepak di port baik punya”kata Faizul lalu menarik bahu Sufian

“selalu ke kau lepak kat sini?”tanya Sufian
“kadang-kadang”jawab Faizul lalu duduk bersila di lantai itu.
Suasana malam begitu mendamaikan jiwa, sesekali kedengaran sayup-sayup bunyi ketawa dan jeritan dari pelajar-pelajar yang melepak di kawasan sekitar. Sufian tidak menyangka Faizul jenis yang suka bersendirian disini. Di atas bumbung bangunan asrama ini.
“aku ingat budak popular macam kau, tak de masa nak lepak-lepak berseorangan disini.”kata Sufian
“aku tak popular mana pun bro. Aku cuma ada ramai kawan. Itu je”kata Faizul
“ramai kawan tapi awek tak ada pula”
“kan aku dah beritahu kau sebabnya. Aku ni memilih. Aku tak jumpa mana-mana awek lagi yang sesuai dengan aku. Kat sini pun sama. Semua awek tak ada ciri-ciri yang aku nak”kata Faizul
“ok”
“yang kau ni kenapa sibuk tanya fasal awek?”Faizul ingin tahu
“takde apa, cuma tanya je, aku tengok kau ni handsome gak. Tak akan lah tak de awek”
“hahahaha aku handsome? Hahaha terima kasih bro. Aku tak de choki-choki yang bagi kat kau sebagai upah haha”Faizul geli hati.
“siot..”
“habis, kau ingat semua budak handsome mesti ade awek? Bukan macam tu bro. Tak semestinya ada awek”
“habis tu ada pakwe?”
Faizul tersentak lalu tersenyum
“mungkin jugalah, sekarang ni ramai lelaki yang handsome sudah menjadi gay”kata Faizul
“jadi kau ni gay la ek?”
“hahahaha kau tu pun gay jugalah, sebab kau handsome”Faizul terus tertawa
“agak-agaklah bro”jawab Sufian

Tepat pukul 11 malam, Zharif pulang ke asramanya. Zharif membuka pintu bilik. Suasana suram. Hanya lampu meja yang bersinar suram. Zharif melihat Sufian sudah terbaring di katilnya kaku. Mungkin sudah tidur.

Zharif berjalan ke almarinya lalu menanggalkan satu persatu pakaiannya. Zharif bergerak masuk ke dalam bilik air dan membersihkan dirinya. Sufian masih lagi lena. Zharif mengenakan kain pelikat dan memakai t-shirt putih. Pintu bilik di kunci perlahan-lahan.

Bunyi putaran kipas yang berputar ligat di surau itu mententeramkan jiwa Zharif. Selesai bersolat sunat Tahajjud. Zharif melangkah ke suis kipas dan lampu di dinding surau itu. Pintu surau dikunci Zharif. Jam ditangan Zharif menunjukkan angka 12.30 malam. Zharif berjalan perlahan melangkah pulang ke bilik asramanya. Lampu di koridor bangunan sudah padam. Dalam jarak kurang dari 100meter dari bilik asramanya, tangan Zharif di rentap dan di tarik kebelakang.

“hey sayang, rindu kat aku tak?”kata lelaki yang merentap tangan Zharif itu.
“kau..hmm mm”mulut Zharif ditekup dengan kasar.
“aku angap itu sebagai ye!”kata lelaki itu lalu menarik badan Zharif ke sebuah bilik asrama kosong.
Badan Zharif ditolak ke dinding.
lelaki itu mula memeluk badan Zharif dan mencium leher Zharif.
Zharif meronta-ronta lalu menolak kuat badan lelaki itu ke belakang.
“apa kau buat ni Ijoi?! Kau jangan nak melebih dengan aku!”tengking Zharif
“syhh diam lah sayang.”kata Faizul lalu menguncup bibir Zharif.
Zharif menumbuk padu perut Faizul.
“Argh ahhkk”Faizul berundur kebelakang sambil menekup perutnya yang senak akibat tumbukan dari Zharif.
“kalau kau nak mati, kau buatlah lagi!”marah Zharif lalu berlalu keluar dari bilik kosong itu.
“Zhaf!!”jerit Faizul menarik bahu Zharif.
“jangan kacau aku lagi. Susah sangat ke?”tanya Zharif
“baik. Lepas ni aku tak akan kacau kau lagi. Aku minta maaf. Aku tahu aku tak sesuai dengan kau. Aku tak setaraf dengan kau.”
“bukan macam tu bro. Ni bukan hal taraf ke sepadan ke pape ke, hati aku dah dimiliki. Kalau hati aku kosong, aku mungkin akan terima kau.”
“jadi sebenarnya kau pun suka kat aku kan”
“aku tak kenal kau lagi. Kau pun belum kenal aku lagi macam mana. Tak akan terus nak declare pula. Maaf bro, tapi aku rasa kau cari lah budak lain”kata Zharif lalu berjalan menuju ke bilik asramanya.

'cari budak lain?? kau gila ke apa? Hati aku hanya pada kau. Aku dah jatuh hati pada kau. Tentulah aku tak pandang budak lain. Jangan risau Zhaf, lambat laun juga kau akan menjadi milik aku. Kau tengok jelah nanti' dendam hati Faizul ketika melihat Zharif berjalan pergi dalam kegelapan malam itu.

-bersambung-

p/s : part 2 cerpen Budak Duitan sudah disiarkan di Facebook Page

01 May 2013

Dengar baru Cakap

Assalamuallaikum wbt dan salam sejahtera.. harini aku nak rileks2kan kepala aku..so aku stop jap menaip cerita Tentang Rasa dan Budak Duitan .. aku on9 facebook akaun khas tuntuk dunia terlarang ini.. byk gak notification yang ada selain request friends dari kucing,kereta,badan tanpa kepala dan tidak lupa juga doraemon..jadi makluk2 begini ku abaikan..malas aku nak terima profil dari bukan manusia dan hantu tanpa kepala itu.. aku buka peti inbox ada beberapa kenalan sembang aku disitu yang menegur aku..knp jarang on9..hehe aku jawab dgn jwpan klise..bussy kerja..


dalam byk2 msg tersebut, aku tertarik utk menjawap permasalahan seorg lelaki ini dgn pasangannya..aku kenal dia tak brp lama..jumpa pun tak pernah..sekadar sembang di facebook.. makin lama makin rapat..cuma kebelakangan ini aku tak on9.. dia ada masalah dgn kapel dia..katanya hubungan mereka kini dah macam telur dihujung tanduk dan gantung tidak bertali..hmmm aku cuba bagi nasihat dan cadangan agar dia boleh menjaga hubungan itu semula..namun selidik punya selidik, aku perasan satu je yg menjadi masalahnya disini..dia lebih bercakap dari mendengar dan dia malas untuk berfikir tentang apa yg aku cuba sampaikan..no wonderlah hubungan mereka berantakan..

aku cakap padanya..cuba ambil masa dalam kurang sejam untuk dia dan kapel dia duduk setable dan berbual mengenai hubungan mereka.. dia kata dia dah cuba, tapi tak berjaya..aku tegaskan semula..ini adalah communication skill yg harus dia fahami terlebih dahulu sebelum dia bersedia untuk berbicara dgn kapel dia..

 duduk bersama dengan dia, pandang wajah dia. dan gunakan sikap keterbukaan untuk mendengar dari membantah apa yang dia cakapakan..dengar dahulu apa yang dia luahkan, apa yang dia tak suka, apa yang kurang, apa yang tidak sempurna, apa yang tidak kena, apa yang tidak sepatutnya.. dengar.. tolong dengar..jangan sesekali menyampuk bila dia bercakap walaupun apa yang dia cakap menyakitkan hati anda atau tidak buat anda selesa dan mungkin bercanggah dari pendapat anda.. DENGAR segalanya dahulu...kebolehan anda untuk mendengar adalah penting. bila anda sudi mendengar apa yang dia katakan. dia akan bertambah selesa dengan anda dan bertambah mesra dengan anda.. dengar segala yang diluahkannya dengan tenang..beri peluang untuk dia bercakap. setelah selesai dia bercakap. ambil masa sedikit untuk anda analisiakan dgn baik.. akan ada perkara yang disampaikan kepadanya yang buatkan anda tidak suka untuk mendengar.. ok kita ambil sebagai contoh. telefon bimbit. ada pasangan yang membenarkan pasanganya memeriksa kandungan telefon bimbitnya dan mungkin sebaliknya. maka anda kene hormat dengan keputusan itu dan cuba bersikap baik dgn mencadangkan sesuatu yang menguntungkan kedua-dua belah pihak.."ok, awk tak bg sy check hp awk, so awk xley check hp sy..ok?" kalo dia ok, maknanya ok..jika dia boleh percaya pada awk,mengapa tidak awk...igt jgn bersangka buruk kpd pansangan anda..bila adanya rasa ini, maka akan punahlah hubungan cinta itu.

bercakap tentang perkara yang dia suka dan minat. anda berkapel dgn seseorg sudah pasti anda tahu apa yg dia suka dan dia tak suka..dan dia juga harus tahu apa yg anda suka dan tidak suka..kalo ada perkara yang bercangah minat itu adalah normal..tidak akan ada pasangan yang 100% mmpunyai minat yg sama..dan jika ada, tentu hubungan itu akan jadi bertambah bosan..seyes bosan beb..ko minat buat benda yang sama kapel ko buat, semuanya sama  akan sampai satu tahap rasa bosan muak itu akan timbul.. jadi jika hubungan yang berlainan minat ini akan lebih sweet sebenarnya..

dengar segala permasalahn pasangan anda..itu penting walaupun ia tidak ada kaitan dgn anda..tp asalkan anda ada disisi dia untuk mendengar luahan dia sudah cukup baginya.masalah tempat kerja..krisis kuarga..krisis dgn kwn2..apa2 jenis masalah pun yg dia ada, anda harus mendengar dia. agar dia rasa tidak terbeban dan tenang.. mungkin anda tidak boleh bantu, tapi sekadar cukup untuk anda mendengarnya. ambil masa untuk itu dan ia akan buatkan pasangan anda merasakan anda adalah teman pengadu yang terbaik kerana anda adalah hampir dgn dia..

sebenarnya dalam sesuatu perbualan fungsi mendengar adalah lebih penting. mendengar sesuatu input akan buatkan anda lebih merangsang minda anda untuk menganalisa sesuatu perkara itu dengan lebih kerap..disitu anda akan boleh mengetahui dan mecari penyelesaian untuk isu yg anda dengar.. banyak juga orang yang selalu mengadu denganku tentang ini.. pasangan mereka susah nak mendegar dan tak mahu mendengar kata2nya.. itu buatkan minat dia kepada pasangannya lupus..

jika dahulu waktu aku menghadapi krisis dengan razif..abg angkat aku abg peez selalu menasihati aku..walaupun kata2 dia byk yg wat aku bengang dan sakit hati, tapi dia berjaya buatkan aku berfikir diluar kotak..dia merangsang aku untuk berfikir dgn lebih baik dan letakkan sesuatu perkara atau kesilapan itu berpunca dari kita.. cthnya, jika kita pandai jaga hati teman kita, kita pandai menjaga dia, kita pandai ambil perhatian dia, pasti dia tidak akan pandang lain..namun tidak semuanya akan berjaya, jika benar teman anda mencintai anda 100%..dia tak akan berpaling dari yg lain..

ini mungkin cadangan aku..bagi aku mendengar
adalah lebih baik dari bercakap jika kita bercakap mengikut emosi.. bila masing2 boleh memberi peluang kepada pasangan masing2 untuk mendengar dan berbincang segala permasalahan,maka hubungan itu akan menjadi lebih mudah dan tidak membebankan..

segalanya bergantung pada pasangan anda..bagi mereka yang belum mempunyai pasangan, jika baru untuk berpasangan cuba perhatikan tindakan pasangan anda ketika anda berbicara..adakah dia mendengar dengan betul..atau adakah dia hanya sekadar mendengar dan ambil remeh apa yang anda sampaikan..jika dia bersikap begitu, cuba beri penjelasan dan cuba untuk tarik minat dia untuk mendengar ketika anda bercakapa..kadang2 perkara yang anda cakapkan adalah perkara yang anda suka tapi bukan bagi pasangan anda.. jika ingin bercakap, pastikan anda mempunyai isi dan input yang menarik untuk didengar..cth ketika berbual, anda bercerita tentang kebaikan anda,kebolehan anda,keistimewaan anda..dan mungkin apa yang anda sampaikan itu sedikit sebanyak merendahkan pasangan anda..buatkan pasangan anda rasa jauh lebih rendah tarafnya untuk berpasangan dengan anda.. ingat, jika anda senaraikan segala kelebihan diri anda yang membanggakan diri anda dan membuatkan anda istimewa, itu akan menghilangkan mood pasangan anda..jika segalanya sudah anda ceritakan,maka tidak perlulah dia mencari sendiri segala kebaikan anda lagi..disitu akan timbul rasa kurang berminat lagi kepada anda.. bercakap biarlah dalam bahasa yang rendah diri dan biasa..disitu akan nampak istimewanya anda sebagai seorg yg bersifat rendah diri dan tidak bermegah-megah. bukan untuk pasangan sahaja..tp ini juga penting dalam persahabatan..xde kwn yg suka berkawan dgn budak yg bajek2 ni..wat org meluat je ade ar kan kan..

mendengar baru bercakap..bercakap biarlah berpada-pada jangan over2..keep it low.. dan jangan terlalu sgt hipokrit..seyes kdg2 gua pun bermuka-muka..dgn sikap ini kita akan mudah didampingi..ye, org suka bkwn dgn kita bila kita boleh blah dgn perangai dia..walaupun sebenarnya kita tak suka..bila dah rapat, slow2 kita kuarkan pendapat kita psl perangai kwn kita yang kita tak suka itu..so dia dgn perlahan-lahan akan terima dan tidak akan jejaskan tali persahabatan..hmmm cer ar try.. aku tak ramai kwn..tapi kwn yg aku ada ini sudah cukup buatkan aku bahagia..dorg selesa berkawan dgn aku dan aku selesa berkawan dgn mereka.. itu yg penting.. selesa bila bersama.. akan mudahlah utk proses komunikasi...ingat..komunikasi adalah tunjang sesuatu hubungan..baik persahabatan ataupun percintaan..