27 January 2014

Tentang Rasa -Akhir- (teaser)




Tentang Rasa -Akhir- (teaser)


Hujan turun dengan renyai membasahi bumi. Fakhri menghidupkan enjin keretanya. Lampu dinyalakannya rendah. Suasana suram malam itu diterangi sedikit dengan lampu kereta Proton Saga itu. Fakhri hanya memandang ke arah Amran yang sedang berdiri di koridor bangunan yang berdekatan dengan lift. Amran menangis teresak-esak.

Fakhri hanya melihat Amran dari dalam kereta dengan pandangan hampa. Hampir seminit berlalu, Fakhri memasukkan gear undur lalu keretanya mengundur ke belakang. Fakhri menolak tombol gear ke angka satu. Fakhri mengalihkan pandangannya dari Amran lalu memandu keluar keretanya dari perkarangan bangunan mewah itu. Kereta Fakhri meluncur laju membelah kesunyian malam.





Zharif mencuci wajahnya lalu memberus gigi. Sufian hanya memerhati tidak jauh dibelakang Zharif. Risau jika Zharif tergelincir jatuh didalam tandas itu. Zharif megelap mukanya dengan tuala. Zharif sedikit aneh melihat kelainan pada rambutnya di refleksi di cermin. Zharif mengusap rambutnya. Zharif sedikit terkejut melihat gengeman tangan terlekat rambutnya.

“dulu ramai yang puji rambut saya cantik..”Suara Zharif dalam nada hampa.
“ermm awak belum pernah botak, saya rasa baik awak cuba botak, rasanya awak akan lebih maskulin jika awak botak”cadang Sufian bagi menceriakan hati Zharif.
Zharif tidak membalas kata-kata Sufian, Zharif hanya melihat helaian demi helaian rambutnya.




“mungkin benar kata Paan, I patut kembali ke pangkuan suami I”jawab Adriana.
“tapi Ana, jika you kembali itu menandakan yang you seorang wanita yang lemah dan gagal dengan pendirian diri you”tegas Zharif
“tapi Zhaf ini juga untuk kepentingan nama baik keluarga I !”nada Adriana sedikit tinggi





“you bercakap dengan siapa?”tanya Sufian kehairanan melihat perlakuan Zharif yang bercakap seorang diri sejak dari tadi lagi.
“mana ada”nafi Zharif sambil mengerling ke sudut bucu bilik wadnya itu.





“awak sendiri nampak dengan mata awak sendiri, dia pergi begitu sahaja meninggalkan awak! Untuk apa lagi awak kembali dan merayu pada dia?. Jika benar cinta dia utuh pada awak, dia tidak akan bersikap begitu malah menhadapinya dengan matang!”tegas Zulfadhli sambil memeluk tubuh Amran erat-erat. Amran meronta-ronta lalu menolak tubuh Zulfadhli.
“tiada siapa yang mampu menghadapinya dengan matang jika perkara begini berlaku depan matanya sendiri!”tengking Amran
“habis tu apa yang awak buat lagi disini? Berdiri disini. Sedangkan dia menanti awak tadi. Tapi awak tak pergi kepada dia. Kenapa? Kenapa?”tanya Zulfadhli
Amran tergamam sebentar, airmatanya masih menitis membasahi pipi.
“awak sebenarnya masih menyimpan perasaan pada saya kan, sebab tu berat hati dan kaki awak untuk melangkah pergi meninggalkan saya!”kata Zulfadhli.
Amran mati akal untuk menbalas dan membidas kata-kata Zulfadhli.





“jadi, inilah waktunya perpisahan untuk kita?”tanya Sufian
Zharif menundukkan wajahnya dari menatap wajah sunggul Sufian.
“tapi awak akan kembali kan?”tanya Sufian lagi cuba mengawal airmatanya dari gugur
Zharif tidak bersuara hanya terus menundukkan wajahnya memandang selimut yang menutup ribanya.





“aku tak sangka akhirnya hanya kita berdua sahaja yang tinggal dalam hubungan ini.”kata Amirah ketika melihat Sufian menghirup minumannya.
Sufian tidak bersuara. Wajahnya kelat. Sufian cuba untuk senyum bagi memberi respon kepada kata-kata Amirah.
“mungkin tak”kata Amirah lalu menoleh ke arah lelaki yang sedang membungkus burger di warung yang tidak jauh dari meja mereka.
“mungkin bertiga”tambah Amirah.
Sufian hanya melihat ke arah Fakhri yang sibuk melayan pesanan dari pelangan yang datang. Sufian hanya mendiamkan diri. Matanya tetap memandang ke arah Fakhri. Sufian mengalihkan pandangannya kembali ke arah Amirah. Sufian tersenyum.



-NOVERL BERSIRI TENTANG RASA BAKAL TAMAT. UNTUK MENGETAHUI PENAMAT BAGI SIRI 'TENTANG RASA' INI, NANTIKAN BAHAGIAN PENUH, PENGAKHRIRAN BAGI NOVEL BERSIRI INI HUJUNG JANUARI INI.-

14 January 2014

Tentang Rasa -part 29: Semadikan Rasa Ini -



Tentang Rasa -part 29: Semadikan Rasa Ini -


Azan Maghrib selesai berkumandang. Suasana dikawasan meunggu sedikit hambar. Hanya terdapat beberapa orang disitu selain kumpulan sahabat Zharif. Amran sudah terlena sejak Asar lagi disofa. Fakhri hanya memandang Sufian dengan penuh tanda tanya dan sedikit berang. Sufian pula seakan berat untuk melihat Fakhri. Adriana berdiri agak jauh dari mereka. Amirah termenung jauh.

Sesekali Adriana menoleh kearah Amirah yang hanyut dalam lamunannya. Kekasih Amirah sudah kembali ke hotel sejak Asar lagi. Kekasih Amirah ingin pulang berehat di hotel. Kekasih Amirah akan kembali semula selepas Isyak nanti untuk mengambil Amirah pulang.

Suasana dikawasan menunggu itu dipenuhi rasa yang berbaur. Kerisauan menjadi tungak utama selain disokong oleh rasa penyesalan, bersalah dan persoalan yang dialami setiap seorang. Sejak Zharif dikejarkan ke bilik bedah. Rasa kerisauan mereka mula disaluti dengan rasa lain sehingga waktu senja ini yang membuatkan rasa itu berbaur menjadi satu.

Beberapa jam sebelum itu....




-12.37PM-


Selepas selesai menjamu hidangan tengahari tadi, Adriana berjalan menuju ke lift untuk ke aras bilik wad Zharif sambil diikuti Amirah dan kekasihnya. Telefon bimbit Adriana berdering. Adriana melihat ke arah pintu lift yang masih tertutup rapat. Adriana menjawab panggilan tersebut.

Hello Ana, ni abang ni”suara lelaki yang cukup dikenalinya dihujung panggilan.
“abang nak apa lagi?”tanya Adriana kembali.
Adriana berundur ke belakang menjauhi lift dan tempat Amirah dan kekasihnya berdiri.
“abang akan kembali ke Malaysia.”kata suami Adriana
“bila?”Adriana sedikit terkejut
“hujung minggu ni sayang”kata khairul
“untuk apa?”tanya Adriana
'TINGG' pintu lift terbuka. Amirah dan kekasihnya memasuki lift tersebut.
Adriana menunjukan isyarat tangan kepada mereka supaya pergi dulu.

Pintu lift tertutup. Amirah hanya melihat angka yang berubah diskrin kecil ditepi lift. Kekasih Amirah hanya memandang Amirah.

“rasanya suami dia kot yang call tu”kata kekasih Amirah
“biarlah”jawab Amirah sepatah.
“pa marah ke?”tanya kekasih Amirah
“kenapa pula ma tanya macam tu?”soal Amirah kembali
“cuma tengok pa macam marah je”
“bila masa pa marah?nak marah kat sapa? Sebab apa? ”soal Amirah bertubi-tubi
“tak ada apa la”
Amirah memandang muka kekasihnya.

Pintu lift terbuka. Amirah melangkah terus ke bilik Zharif. Kekasihnya berjalan tidak jauh dibelakangnya. Langkah Amirah terhenti. Amirah merenung tepat ke bilik Zharif. Dari luar bilik Amirah dapat melihat jelas yang Zharif sedang duduk bersila di atas katilnya sambil merenung ke tapak kedua belah tangannya. Zharif seolah-olah membaca sesuatu di tapak tangannya.

“pa, Zharif tu tengah buat apa?”tanya kekasih Amirah yang turut menyaksikan aksi pelik sahabatnya.

Amirah tidak menjawab hanya tekun melihat Zharif. Tidak lama kemudian, Zharif mencium tanganya tiga kali. Lalu tersenyum dan bercakap seorang diri. Amirah tambah aneh melihat perangai Zharif. Zharif kemudian menghulurkan tangannya seolah-olah bersalaman dengan seseorang. Zharif kemudiannya menoleh ke arah Amirah dan kekasihnya yng sedang berdiri di luar bilik Zharif.

“dah kenyang makan?”tanya Zharif saat Amirah melangkah masuk kedalam biliknya.
“dah. Kau buat apa tadi?”tanya Amirah
“buat apa?”Zharif pelik
“aku nampak kau macam bercakap dengan seseorang.”kata Amirah
“oh aku baca Yasin tadi”ujar Zharif
“dengan siapa?”tanya Amirah
“dengan ...”Zharif terhenti dari berkata
“dengan 'budak' tu ke?”soal Amirah
Zharif mengangukkan kepala.
“Zhaf, itukan hanya delusi kau sahaja.”kata Amirah
“ye aku tau. Tapi.. entahlah, aku seolah-olah mengharap apa yang berlaku tadi adalah realiti. 'Budak' tu banyak bantu aku. Entah mengapa aku rasa bersyukur sangat ada delusi yang macam tu. Bersyukur bila aku ada cancer ini”
“eh kau ni kesitu pula”
“betullah Amy. Aku rasa bersyukur sebab dengan adanya cancer ni membuka pintu hati aku untuk berubah”
“kau masih boleh berubah kalau kau sihat dan tiada penyakit”yakin Amirah
Zharif tidak berkata apa-apa. Adriana masuk ke dalam bilik Zharif.

“hi”tegur Adriana sambil cuba tersenyum
“Ana ok ke?”tanya Zharif
“ok je. Kenapa?”tanya Adriana kembali.
“nampak macam ada yang tak kena je. Macam ada masalah”kata Zharif
Amirah menoleh ke arah Adriana. Adriana mengelengkan kepala.
“ermm Paan mana?”tanya Adriana mengubah topik
“dia belum datang lagi”jawab Amirah.
Zharif diam.
“kejap lagi dia datanglah. Dah cakap kat Paan tadi. Lagipun waktu pembedahan Zhaf ada lagi sejam lagi”
“dia tak datang pun tak apa”jawab Zharif
“Zhaf. Dia kan kawan Zhaf, kenapa Zhaf bersikap begini. Tak elok tau. Lagipun dia ambil berat pada Zhaf”kata Adriana
“yela Zhaf. Betul kata Ana tu. Dia juga kekasih Zhaf”kata Amirah
“tak! Dia bukan kekasih aku. Dia pernah menjadi kekasih aku. Pernah!”tegas Zharif
“ye kami tau tu. Paan ikhlas nak berkawan dengan Zhaf.Terimalah dia.”kata Adriana
“Zhaf, kalau kau betul nak berubah, cuba ubah tanggapan kau dulu. Kau nak dibedah kejap lagi. Janganlah bersikap negatif”kata Amirah
“ye Zhaf. Jangan bersikap begini. Sufian dah tau tentang Zhaf. Tentang perubahan yang ingin Zhaf lakukan”kata Adriana
Zharif tersentak.
“tolonglah Zhaf. Jangan layan Paan macam tu, dia setia dengan Zhaf pun atas sebab nak berkawan sekarang. Terima dia ye Zhaf?”pujuk Adriana

Zharif tidak bersuara.hanya mendiamkan diri. Tiba-tiba badan Zharif mengenjang. Zharif terbatuk hingga termuntah darah. Adriana dan Amirah terkejut. Zharif terbaring dan tubuhnya mengeletar kuat. Adriana kaget melihat keadaan Zharif. Begitu juga dengan Amirah.

“Doktor!! Nurse!!! tolong!!”pekik Adriana




-1.15PM-

Alat keluli Zulfadhli berbunyi dan bergetar. Air muka Zulfadhli berubah pucat bila melihat alat kelulinya. Zulfadhli segera berdiri. Amran pelik melihat aksi rakannya itu.

“kenapa?”tanya Amran
“pesakit saya, ada yang tak kena dengan dia. Nurse panggil saya sekarang”jawab Zulfadhli
“oh yeke, kenapa dengan pesakit awak”tanya Amran yang turut berdiri
“pesakit saya ada pembedahan otak pukul 2 nanti. Tapi saya dipanggil sekarang. Mesti ada yang tak kena”jawab Zulfadhli berjalan laju
“pukul 2? pesakit awak lelaki ke?”tanya Amran
“ye, lelaki umur 22 tahun”
“Zharif Adlan?”soal Amran yang mengikuti Zulfadhli berjalan laju
“ye, mana awak tahu?”tanya Zulfadhli pelik
“sebab tu kawan kepada pakwe saya”jawab Amran.
Zulfadhli terus berlari ke bilik Zharif. Amran mengikuti dari belakang

Setiba di bilik Zharif beberapa jururawat sedang membantu menstabilkan Zharif. Keadaan agak kelam-kabut. Amirah menenangkan Adriana yang sedang menangis teresak-esak disudut bilik.

“pesakit mengalami sawan dan saya baru berikan 2 miligrams Lorazepam. Sekarang apa yang harus doktor lakukan?”tanya seorang jururawat sambil memegang badan Zharif
Zulfadhli kelihatan pucat dan tergamam melihat keadaan Zharif.
“Doktor Zul dengar tak apa yang saya kata?”tanya jururawat itu sekali lagi
Zulfadhli tidak menjawab. Nafasnya turun naik dengan kencang.
“pesakit sudah diberi Diazepam, 2 miligram Lorazepam dan saya baru berikan dos yang kedua”tegas jururawat itu.
Zulfadhli masih tidak menjawab. Hanya melihat keadaan Zharif yang meronta-ronta dengan kuat.
“Doktor Zul, awak harus beritahu kami apa yang doktor mahu lakukan?”tanya jururawat itu lagi.
“ok. Ermm dia dah diberi Lorazepam?”tanya Zulfadhli
“4 miligrams dah”jawab jururawat yang lain
“dah panggil doktor Carldif dan doktor Zahid?”
Lorezepam tidak berkesan”jawab jururawat itu
Phenobarbital. Beri dia Phenobarbital”arah Zulfadhli
Pheno's in”kata jururawat selepas menyuntik cecair Phenobarbital.
“tak ada perubahan”kata jururawat itu.
“panggil doktor Carldif”arah Zulfadhli.
“saya dah buat tadi”kata jururawat itu.
“doktor Zul, awak seharusnya beritahu kami apa yang patut kami buat!”pinta jururawat tersebut.

'TETTT' ton mendatar

“jantung berhenti!”jerit jururawat itu.
Badan Zharif terkulai lemah tidak bergerak. Zulfadhli bertambah panik.
“Kod Biru!! Kod Biru!!”kata seorang jururawat lain.
“ambil crash cart”arah jururawat lain.
Jururawat itu menolak mesin crash cart ke dalam bilik Zharif. Zulfadhli mencapai pad pada mesin tersebut.
charge pads to 200”arah Zulfadhli.
charge. clear”jawab jururawat
Zulfadhli menekan pad tersebut ke dada Zharif. Zharif masih tidak bergerak dan bernafas.
“masih v-fib . Tiada kesan”
“19 saat”kata jururawat
charge lagi ke 300”arah Zulfadhli
tubuh Zharif masih tidak bergerak
“27 saat”
charge 360”arah Zulfadhli.
Badan Zharif masih kaku tidak bergerak. Zulfadhli menekan-nekan dada Zharif membantu Zharif bernafas.
“49 saat”
“dah 60 saat, doktor sepatutnya memberikan ubat yang lain”kata jururawat
charge lagi!”arah Zulfadhli
jururawat terkedu mendengar arahan Zulfadhli
Charge lagi!”arah Zulfadhli sambil memegang pad.
Jururawat itu menekan butang charge pada mesin tersebut.

'TET TET TET' ton mula bertukar.

“ada apa-apa perubahan?”tanya Zulfadhli
sinus rhythm”jawab jururawat
“tekanan darah kembali naik”kata jururawat yang lain
“tekanan kembali pulih”

Doktor Carldif berlari masuk ke dalam bilik.

What the hell happened?”tanya doktor Carldif
he had a seizure and his heart stopped”jelas Zulfadhli
seizure? You suppose to monitoring him!”kata doktor Carldif lalu memeriksa keadaan Zharif.
Zulfadhli hilang kata-kata.
i got him. Just.. just go!”marah doktor Carldif
Zulfadhli berjalan lemah keluar dari bilik Zharif dengan muka yang sedikit pucat. Doktor Zahid berlari ke bilik adiknya.

“kau dapat kecemasan, kau panggil aku segera. Bukan selepas 5 minit untuk kau datang. Itu adik aku! Adik aku!”tengking doktor Zahid ke arah Zulfadhli.

Zulfadhli berjalan lemah ke arah lift. Amran melihat rakannya.

“Zul! Zul!”panggil Amran.
Zulfadhli tidak menghiraukan Amran. Hanya berjalan menuju ke arah lift.

Doktor Zahid mendengar kata-kata doktor Carldif. Doktor Zahid memeriksa carta adiknya. Adriana menghampiri doktor Zahid. Begitu juga Amirah.

“doktor Zhaf ok ke?”tanya Adriana dalam sebak
“keadaan Zhaf tak berapa stabil. Kami terpaksa membawanya kebilik bedah sekarang”kata doktor Zahid.
“Ya Allah”Air mata Adriana mula bercucuran lebat. Amirah memeluk Adriana. Amirah menenangkan Adriana. Kekasih Amirah hanya memandang tajam ke arah Amirah.

Amran menahan pintu lift dari tertutup. Zulfadhli diam

“Awak ok ke?”tanya Amran
“saya nak bersendirian sekarang”jawab Zulfadhli
“ermm”
“tolong biarkan saya bersendirian”pinta Zulfadhli
pintu lift dilepaskan Amran. Amran hanya melihat Zulfadhli yang menundukkan mukanya.
Pintu lift tertutup.




-1.35PM-

Sufian dan Fakhri berlari ke arah Adriana dan yang lain di tempat menunggu. Amirah dan kekasihnya sedang duduk termenung. Adriana sedang mengesat airmatanya dalam sebak. Amran berdiri bila melihat Sufian dan Fakhri berlari ke arahnya.

“mana Zhaf?! Kenapa dengan Zhaf?!”tanya Sufian.
Adriana cuba menahan sebak
“Zhaf baru sahaja dibawa ke bilik pembedahan, Zhaf muntah darah dan mengalami sawan. Doktor segera membawa Zhaf ke bilik bedah”kata Adriana dalam linangan air mata.
“ap..apa??”Sufian terkejut dan tersandar didinding.
Tangan Sufian menekup mukanya.

'Ya Allah . Selamatkan Zharif!'

Amran merapati Fakhri.

“abang pergi mana?”tanya Amran
“abang dengan Paan tadi”jawab Fakhri
“oh”Amran mengerling ke arah Sufian yang sedang termenung.
“abang nak suruh Paan jumpa Zhaf sebelum Zhaf dibedah.”kata Fakhri.
“patutlah abang tak ada waktu makan tengahari tadi”kata Amran.
“abang tak rasa itu penting. Sebab Am kan makan bersama dengan Zul”perli Fakhri
“mana abang tahu?”
“abang nampak tadi. Abang tak nak gangu Am”
“sebab itu abang pergi cari Paan”kata Amran merenung tepat ke mata Fakhri
“ye demi kebaikan Paan dan Zhaf”balas Fakhri
“atau demi kebaikan abang?”kata Amran lalu berjalan meninggalkan Fakhri dan yang lain. Fakhri mengelengkan kepala lalu menunduk ke lantai mengenangkan sikap Amran.





-3.45PM-


Suasana dikawasan menunggu agak sunyi. Hanya bunyi dari rancangan televisyen yang memecah kesunyian. Setiap selang beberapa minit bunyi telefon dari station jururawat cuba meriuhkan suasana sunyi itu. Sufian hanya termenung jauh ke luar jendela. Fakhri duduk tidak jauh dari Sufian membaca majalah. Adriana mengelamun jauh.

Amirah berjalan merapati rakan-rakannya setelah menghantar kekasihnya pulang ke hotel. Tiada apa yang dibualkan mereka. Masing-masing melayan diri dan hanyut dalam dunia masing-masing. Pembedahan Zharif masih belum selesai.

Tiba-tiba telefon bimbit Adriana berdering. Adriana melihat nama Suaminya tertera di skrin telefon bimbitnya. Adriana berdiri lalu berjalan keluar. Amirah mengikuti Adriana. Sufian tidak memperdulikan Adriana dan Amirah. Sufian memejam matanya lama-lama. Sufian kemudian berdiri. Fakhri terkejut melihat Sufian berdiri.

“Paan”tegur Fakhri
Sufian menoleh ke arah laluan menuju ke bilik pembedahan. Kosong. Tiada sesiapa pun yang berada disitu. Sufian kemudiannya berjalan pergi meninggalkan Fakhri yang terpinga-pinga.
“Paan nak kemana?”tanya Fakhri.

Adriana menahan sebak. Telefon bimbitnya disimpan kedalam beg tangannya. Adriana menutup mukanya sambil menangis teresak-esak. Amirah mendekati Adriana lalu duduk disebelah Adriana. Bahu Adriana diusap-usap Amirah.

“kenapa menangis ni?”tanya Amirah
Adriana tidak menjawab malah mengeleng-gelengkan kepala.
“Ana, kenapa ni? Cuba cerita pada saya”kata Amirah
Adriana mengesat air matanya.
“suami saya nak datang ke sini. Suami saya nak bawa saya pulang ke Dubai”kata Adriana
“hmm ok. Pergi jelah dengan dia. Kenapa nak menangis pula?”tanya Amirah
“saya dan suami saya sudah lama bergaduh. Suami saya curang dengan saya. Saya sudah tidak tahan dengan semua ini.”kata Adriana dalam sebak
“oh. Habis tu awak janganlah ikut suami awak.”suruh Amirah
“tak..bukan macam tu.. susah saya nak ceritakan”kata Adriana
“cerita sahajalah. Saya dengar. Mungkin saya boleh beri pendapat untuk bantu awak”kata Amirah.
“sebenarnya ayah suami saya adalah pemegang saham yang terbesar dalam company bapa saya. Company ayah suami saya bergabung dengan company bapa saya ketika company bapa saya dilanda masalah ketika ekonomi negara kita meleset pada tahun 1998. suami saya dilantik sebagai ahli lembaga didalam company ayah saya dan mempunyai jumlah saham yang besar. Kini suami saya mengugut untuk membangkrapkan ayah saya jika saya tidak kembali kepadanya. Saya benar-benar tertekan sekarang!”cerita Adriana
“sabarlah Ana.”pujuk Amirah
“pasti ada cara untuk atasi masalah ini”kata Amirah
“jika dulu saya tidak berkahwin dengannya pasti segalanya baik-baik sahaja”kata Adriana
“jangan kata begitu, awak sendiri cakap hendak berubah. Hendak mempunyai keluarga sendiri. Sekarang awak dah milikinya, cuma awak harus cekal untuk terus berubah dan berada dilandasan yang betul”kata Amirah
“ye memang saya nak berubah. Saya ingat saya ketemu cinta sejati saya jika saya mengawini dia. Namun apa yang saya perolehi adalah harapan palsu”Adriana mengesat airmatanya lagi.
“ini semua dugaan Ana. Awak kene tabah menghadapinya. Jangan ingat jika awak sudah berubah hidup awak akan sempurna, tidak. Hidup awak akan sempurna jika awak tabah dan dapat tempuhi dugaan ini”pujuk Amirah
“entah mengapa jauh disudut hati saya masih menyimpan rasa terhadap awak”luah Adriana
“jangan Ana. Buang rasa itu. Matikan rasa itu. Cekalkan diri awak untuk berubah. Jangan kembali kedunia hitam itu semula”tegas Amirah.
“tapi.. tapi Amy.. saya”
“syhh dah jangan cakap begitu”kata Amirah lalu memeluk Adriana. Adriana memeluk bekas kekasihnya itu erat-erat dalam sebak. Air muka Amirah berubah hampa. Jiwanya sayu kerana jauh didalam hatinya masih tersimpan rasa cinta terhadap Adriana yang selama ini sudah lama disemadikannya.

Air dipili dibiarkan terbuka. Air mencurah deras kedalam sinki. Sufian mendongak sedikit kepalanya. Sufian melihat mukanya basah. Titisan air jernih berguguran dari muka dan dagunya. Sufian hanya melihat refleksi dirinya dicermin itu.tandas lelaki itu sepi. Tiada sesiapa pun disitu.

“Paan ok?”tanya Fakhri yang menghampiri Sufian.
“ok”jawab Sufian sepatah.
Fakhri mengusap bahu Sufian.
“aku tak boleh”kata Sufian
“tak boleh apa?”Fakhri pelik
“aku..dengan Zhaf. Aku tak boleh hanya sekadar kawan”kata Sufian.
“tapi Paan..”
“dia kekasih aku. Kekasih aku. Kenapa dia nak tinggalkan aku?!”Sufian sedikit berang
“sudahlah tu Paan. Kau juga yang cakap kau redha dia berubah. Kenapa dalam waktu-waktu begini kau boleh berubah fikiran pula”
“sebab aku cintakan dia Fakhri! Aku cintakan dia!”kata Sufian.
“kau kene belajar melepaskan cinta jika cinta itu bukanlah sebenarnya milik kau. Zharif bukan suka-suka untuk berubah. Tapi Zharif dah dapat hidayahNya. Zharif juga pasti mengalami rasa yang sama seperti kau. Tapi Zhaf kuat. Zhaf melawan rasa itu. Bukan senang nak singkirkan cinta dari kita. Cuba fikirkan keadaan Zhaf. Bagaimana sengsaranya dia menjauhkan diri dari kau. Dan kini dia tengah berjuang untuk hidupnya. Jika dia mampu mengawal dan membuang rasa cinta itu. Mengapa tidak kau?!”tegas Fakhri
Sufian terkedu. Sufian mengesat mukanya yang sedikit basah itu dengan tangannya.
“Paan. Cubalah kawal diri kau. Kau dah berjanji dengan Zhaf yang kau hanya kawan dia sahaja. Tidak lebih seperti dahulu”kata Fakhri.
“aku rindukan dia. Aku tak mampu untuk tampung rasa rindu ini. Aku hanya mampu untuk melihat dia tanpa menyentuh dan membelai dia seperti dulu lagi. Aku tak mampu untuk tahan lagi”kata Sufian.
“sudahlah tu.. bawa mengucap Paan. Ini semua dugaan”kata Fakhri lalu memeluk Sufian.
“aku tetap mencintai dia sampai bila-bila!”kata Sufian dalm esak duka.
“berhentilah dari mecintai dia Paan”pujuk Fakhri.
Sufian menatap wajah Fakhri. Muka Fakhri dibelainya. Bibir Fakhri disentuhnya. Fakhri bernafas laju.
“aku dah lama tak buat begini pada dia”kata Sufian
Sufian menarik leher Fakhri. Muka Sufian dirapatkan ke muka Fakhri. Bibir Sufian mula menyentuh bibir Fakhri. Sufian bercumbu dengan Fakhri semahu-mahunya. Fakhri turut membalas cumbuan Sufian serakus-rakusnya.

“dah!” kata Fakhri lalu menolak ke belakang badan Sufian.
Sufian terkejut. Fakhri menatap tajam mata Sufian.
“sila kawal diri kau!”kata Fakhri yang mulai berang.
“aku dah bosan dengan semua ini. Aku dah penat nak menaruh rasa pada kau lagi Paan. Jangan buat rasa yang termati itu hidup kembali! Aku dah serik untuk diperalatkan oleh kau!”marah Fakhri
“ma..maaf, aku tak sengaja”Sufian serba salah.
“jika hubungan kau dan Zhaf tak berjaya! Jangan nak rosakkan hubungan aku dengan Amran. Bagi aku hanya Amran sahaja yang layak terima cinta aku. Bukan kau! Jadi tolong jangan buat rasa yang ku pendam dan semadikan itu bangkit semula!”kata Fakhri lalu berjalan keluar dari tandas meninggalkan Sufian.





-7.14PM-


Azan Maghrib selesai berkumandang. Suasana dikawasan meunggu sedikit hambar. Hanya terdapat beberapa orang disitu selain kumpulan sahabat Zharif. Amran sudah terlena sejak Asar lagi disofa. Fakhri hanya memandang Sufian dengan penuh tanda tanya dan sedikit berang. Sufian pula seakan berat untuk melihat Fakhri. Adriana berdiri agak jauh dari mereka. Amirah termenung jauh.

Sesekali Adriana menoleh kearah Amirah yang hanyut dalam lamunannya. Kekasih Amirah sudah kembali ke hotel sejak Asar lagi. Kekasih Amirah ingin pulang berehat di hotel. Kekasih Amirah akan kembali semula selepas Isyak nanti untuk mengambil Amirah pulang.

Suasana dikawasan menunggu itu dipenuhi rasa yang berbaur. Kerisauan menjadi tungak utama selain disokong oleh rasa penyesalan, bersalah dan persoalan yang dialami setiap seorang. Sejak Zharif dikejarkan ke bilik bedah. Rasa kerisauan mereka mula disaluti dengan rasa lain sehingga waktu senja ini yang membuatkan rasa itu berbaur menjadi satu.

Pintu bilik bedah dibuka, doktor Zahid berjalan ke arah mereka. Sufian berdiri dan merapati doktor Zahid diekori yang lain. Muka Sufian dipenuhi kebimbingan. Adriana tidak dapat menahan sebak. Fakhri hanya memandang muka doktor Zahid yang tidak mengambarkan apa-apa perasaan.

“Doktor Carldif berjaya membuang kesemua tumor yang ada dan Zhaf sekarang berada di PACU dalam masa sejam.. dia ok. Dia baik-baik sahaja.”kata Doktor Zahid.
“Alhamdulillah”jawab Adriana sambil menitiskan airmata.
“betul ke bang dia selamat?”tanya Sufian dalam sebak
“ye Zharif selamat”jawab doktor Zahid lalu tersenyum
“bila saya boleh tengok dia bang?”tanya Sufian.
“sekejap lagi bila Zharif akan dipindahkan ke wad ICU”jawab doktor Zahid.
“baguslah. Lega saya sekarang. Tak sabar nak jumpa Zhaf”kata Adriana
“oh ye, tak boleh ramai yang datang lawat Zhaf di ICU nanti.”kata doktor Zahid.
“kalau begitu biar saya seorang jela. Yang lain boleh pulang. Nanti aku sampaikan salam korang semua kepada Zhaf bila dia sedar nanti k”kata Sufian
“oklah baguslah kalau begitu”jawab Amirah
“jadi, kami balik dulu la ye”kata Adriana
“ok”jawab Sufian
Fakhri hanya tersenyum kepada Sufian. Sufian seakan berat hati untuk membalas senyuman Fakhri.

Suasana dibilik ICU lebih sunyi berbanding dari wad biasa. Hanya bunyi dari beberapa mesin bantuan pernafasan dan mesin-mesin lain seakan berirama di bilik itu. Sufian merapati katil Zharif. Sufian menitiskan airmata melihat keadaan Zharif. Kepala Zharif berbalut. Dadanya dipenuhi wayar-wayar. Sufian merapatkan mulutnya ke telinga Zharif.

“Zhaf..”panggil Sufian
kelopak mata Zharif bergerak-gerak sedikit.
“Zhaf.. ni Paan ni”kata Sufian
“ermm emm”bibir Zharif seakan melekat untuk melontarkan kata-kata.
“Zhaf, Paan ada untuk Zhaf”kata Paan sambil air jernih membasahi pipinya.
“P..Pa..Paan”sebut Zharif tergagap-gagap
“ye ini Paan ni, Zhaf”kata Sufian dalam tangis gembira
“Paan.. ka..kawan Zhaf”kata Zharif dalam keadaan matanya masih tertutup.
“ye, ini Paan.. Paan kawan Zhaf”ucap Sufian dalam sayu.






~bersambung~

04 January 2014

Tentang Rasa -part 28 : Berubah Rasa -



Tentang Rasa -part 28 : Berubah Rasa -


Pintu rumah terbuka. Zulfadhli memetik suis lampu rumah. Keadaan dalam rumah menjadi terang. Zulfadhli menjenput Amran dan Fakhri untuk masuk ke dalam rumahnya. Amran dan Fakhri duduk di sebuah sofa empuk diruang tamu. Zulfadhli bergerak ke dapur.

“awak duduk seorang je?”tanya Amran
“ye”Zulfadhli berteriak dari dapur.
Fakhri hanya memandang Amran yang cukup teruja dengan kemewahan yang dimiliki Zulfadhli. Keadaan rumah sahaja sudah cukup membuktikan kehidupan Zulfadhli adalah mewah.
“jemput minum.”Zulfadhli menghidangkan dua gelas yang berisi air di hadapan Fakhri dan Amran.
“esok pukul berapa kau orang pergi hospital?”tanya Zulfadhli
Amran memandang Fakhri.
“dalam pukul 10 macam tu”jawab Fakhri.
“ok, esok saya keluar rumah awal. Jadi kunci rumah saya beri pada awak ye”kata Zulfadhli kepada Amran.
“ye baik.”jawab Amran sambil tersenyum.
“ini bilik kosong. Kau orang berdua boleh guna bilik itu.”beritahu Zulfadhli.
“ok”kata Fakhri.

Sufian membersihkan dirinya. Air yang keluar dari pancuran benar-benar sejuk. Sufian tidak menghidupkan pemanas air. Sufian lebih gemar mandi dalam keadaan begitu. Keadaan dimana airnya sejuk dan dingin. Pintu bilik air terbuka.

sorry abang lupa bagi tuala tadi”kata doktor Zahid yang meluru masuk kedalam bilik air dan meletakkan tuala di disinki.
“ok”jawab Sufian dalam keadaan terkejut sambil menutup kemaluannya dengan tapak tangan.

Abang Zharif kemudiannya keluar dari bilik air dan menutup pintu bilik air semula. Sufian benar-benar terkejut. Sedikit trauma bila melihat doktor Zahid meluru masuk dengan hanya berseluar pendek. Sufian sedikit risau jika doktor Zahid bersikap seperti abangnya.

Sufian berjalan keluar dari bilik air. Suasana diruang tamu sedikit suram. Cahaya lampu sedikit malap. Sunyi dan sepi. Sufian melangkah perlahan-lahan menuju ke biliknya. Langkah Sufian terhenti di pintu bilik abang Zharif. Entah mengapa tangan Sufian seakan nakal menolak daun pintu bilik tersebut.

Pintu yang rengang tidak berkunci itu tertolak sedikit. Sunyi, hanya kedengaran bunyi kipas syilin yang ligat berputar. Pintu bilik ditolak sedikit lagi. Jantung Sufian berdegup kencang. Bibir Sufian diketap. Bebola mata Sufian ligat memandang suasana kemas dalam bilik tersebut.

“Ya Allah, ku bermohon keampunan dari Mu Ya Allah. Kau berikanlah adikku kekuatan untuk mengharungi kesakitan ini. Janganlah Kau pisahkan roh dari jasadnya selagi tiada Iman dihatinya. Kau berilah adikku peluang untuk dia layak berdamping denganMu dalam kalangan yang beriman. Ya Allah, ampunilah dosaku kerana meletakkan adikku dalam keadaan ini. HambaMu ini bersalah dan berdosa pada diri dan adiknya. Cekalkan Iman ku dan adikku padamu Ya Allah..”

Sufian berjalan masuk ke dalam biliknya sambil mengesat airmatanya. Hati Sufian benar-benar pilu mendengar bait-bait ayat doa yang keluar dari mulut doktor Zahid ketika bersujud menadah tangan. Sufian merebahkan badannya di atas katil.

Amran terjaga dari lena. Amran menoleh ke arah kekasihnya. Fakhri sudah lama dibuai mimpi. Amran berjalan ke pintu bilik. Sebelum memulas tombol pintu, telinga Amran menangkap bunyian perbualan di luar biliknya. Perlahan. Tombol pintu dipulasnya perlahan-lahan.

“awak buat apa?”tanya Amran ketika melihat Zulfadhli sedang menonton tv di ruang tamu.
“oh, saya tengok video pembedahan. Esok saya akan sertai sekumpulan doktor pakar otak, untuk membuat pembedahan otak.”jawab Zulfadhli.
“oh bunyinya macam seronok”kata Amran lalu berjalan ke arah Zulfadhli.
“kawan awak dah tidur ke?”tanya Zulfadhli.
“ye, dia dah lama tidur.”
“kuat sangat ke bunyi video ini sampai buatkan awak terjaga?”tanya Zulfadhli
“tak lah. Saya terjaga sebab dahaga.”
“cubalah hot chocolate yang saya buat ni. Sedap tau”kata Zulfadhli
“ok”kata Amran sambil tersenyum lalu duduk disebelah Zulfadhli.
“sedap air ni.”kata Amran ketika mencuba minuman coklat panas yang dibuat Zulfadhli.
Tiba-tiba Zulfadhli menguncup bibir Amran. Tangan Zulfadhli memaut leher Amran. Amran menepis dan menolak badan Zulfadhli.

“jangan Zul. Tolong jangan buat saya macam ni”kata Amran
“saya masih sayangkan awak”kata Zulfadhli.
“tapi saya .. saya tak boleh”balas Amran
Zulfadhli melihat wajah Amran. Amran kelihatan kekok.
“oh. Dia teman lelaki awak kan? Lelaki yang sedang tidur di dalam bilik tu”
Amran memandang wajah hampa Zulfadhli
“saya bukan yang dulu. Saya dah berbeza. Ye saya dah berpunya”kata Amran
“tapi kenapa? Saya masih tertanya-tanya kenapa awak tidak boleh terima saya?”Zulfadhli binggung.
“cinta. Cinta itu tiada. Cinta awak tidak hadir pada saya”jawab Amran
“sebelum ini, kita bukannya tidak pernah tidur bersama. Malah awak juga sukakan saya..”
“saya lain pada waktu itu. Saya sukakan awak atas dasar layanan awak. Bukannya sebab cinta itu ada”
“saya dah beri segalanya pada awak dan saya mampu berikan segala yang awak inginkan. Begitu juga dengan cinta. Saya dah berikan cinta pada awak”
“tapi cinta itu tidak sampai. Cinta awak tidak sampai pada saya.”kata Amran lalu berlalu masuk ke dalam biliknya semula.


*                                       *                                    *


Tepat jam 7 pagi Zharif sudah bersedia menerima kunjugan doktor untuk merawatnya. Zharif menanti dengan penuh sabar. Zharif berjaga sejak selesai solat subuh lagi. Tombol pintu bilik dipulas. Zharif menoleh ke arah pintu tersebut.

“Assalammualaikum”tegur doktor Zahid.
“Waalaikumsalam bang”jawab Zharif sambil tersenyum.
Airmuka Zharif sedikit berubah bila melihat Sufian melangkah masuk ke dalam billiknya. Zharif menoleh ke arah abangnya. Abangnya hanya tersenyum.
“sebentar lagi beberapa doktor pakar akan masuk untuk terangkan kepada kamu mengenai pembedahan otak dan jenis rawatan susulan pada kamu nanti”kata Doktor Zahid.
“oh ok”jawab Zharif.
Sufian mendekati Zharif.
“Zhaf apa khabar?”tanya Sufian perlahan
“baik”jawab Zharif sepatah
“Zhaf pasti selamat dalam pembedahan nanti. Jangan risau k”kata Sufian lalu memegang tangan Zharif.
“ok”jawab Zharif lalu menarik tangannya dari gengaman Sufian.
Sufian sedikit tersentak. Zharif menoleh ke arah tingkap. Sufian tidak berkata apa-apa lagi.

Beberapa orang doktor kemudiannya melangkah masuk ke dalam bilik Zharif. Seorang doktor pakar membelek carta yang dibawanya. Sufian mengundur ke belakang.

“Zharif Adlan, 22 menghidapi metastatic melonama peringkat ke-4 sudah diberi rawatan chemo IL-2 sejak 2 minggu lepas dan telah pun menjalani pembedahan membuang mets di hati pada minggu lepas, dan keutamaan sekarang adalah untuk menetapkan lokasi sebenar mets di bahagian temporal lobe otak pesakit.”seorang doktor pelatih lelaki membentangkan kes.
“ye ini penting kerana kesannya boleh menyebabkan sakit kepala, sawan, dan halusinasi atau khayalan. Harap selepas doktor Carldiff pakar bedah neuro berjaya mengeluarkan tumor, delusi akan makin berkurangan dan hilang”sampuk Doktor Zahid.
“doktor, rasanya saya dah beritahu pada awak sebelum ini bahawa doktor tidak dibenarkan merawat ahli keluarga sendiri”tegas ketua doktor pembedahan
“ye saya faham. Saya cuma nak pastikan adik saya faham tentang itu dan saya terpaksa melakukan sendiri pembedahan membuang mets dihati adik saya kerana tiada doktor yang ada ketika itu, lagipun keadaan adik saya agak teruk pada masa itu. Jadi saya sendiri yang terpaksa membedahnya. Saya minta maaf jika perkara ini lambat dimaklumankan kepada tuan”jawab doktor Zahid. Ketua doktor pembedahan hanya memandang doktor Zahid tajam.
Seorang doktor wanita berjalan menghampiri Zharif.
“dalam masa beberapa minggu dari sekarang awak akan menghadapi beberapa pembedahan utama. Itu hanya untuk mets yang sudah dikenal pasti, dan pastinya kami akan menjumpainya lagi. Jadi ini bermakna kami akan melakukan banyak lagi pembedahan, rasanya awak sudah sedia maklum”tegas doktor wanita itu.
Zharif menganggukkan kepala dan cuba untuk tersenyum
“saya akan menjadi doktor yang menguruskan rawatan radiasi,chemotherapy dan immunotherapy. Rawatan akan agresif, awak mungkin derita jadi awak seharusnya bersedia. Saya akan memantau segala prosedur, termasuk pembedahan hari ini dengan doktor Carldif yang akan membedah otak awak petang nanti.”terang doktor wanita itu.
Zharif menganggukkan kepala lagi.

Kesemua doktor itu kemudiannya meninggalkan bilik Zharif, begitu juga dengan doktor Zahid. Sufian melihat kekasihnya termenung jauh. Suasana sedikit sunyi. Sufian ingin merapati kekasihnya lalu memeluknya, namun tubuh Sufian kaku. Kakinya dirasakan berat untuk diangkat dan mengatur langkah. Sufian hanya bersandar didinding bilik melihat Zharif yang sedang termenung itu.

Tidak lama kemudian Adriana berjalan masuk ke dalam bilik Zharif. Kehadiran Adriana mematikan lamunan jauh Zharif. Zharif tersenyum melihat kehadiran Adriana.

“Assalammuallaikum”sapa Adriana
“Waalaikumsalam”jawab Zharif.
“Zhaf ok? Doktor dah datang periksa?”tanya Adriana
“ok. Dia orang dah datang tadi.”jawab Zharif.
Adriana menoleh ke arah Sufian.
“Paan, sorry saya tak perasan tadi”kata Adriana.
Sufian hanya tersenyum. Adriana memandang Zharif semula. Zharif leka memandang keluar tingkap. Sufian pula hanya berdiri kaku agak jauh dari katil Zharif. Adriana berasa janggal.

“bila awak akan kembali ke Dubai?”tanya Zharif
“saya tak akan kembali ke sana lagi.”jawab Adriana
why?”tanya Zharif
“... ermm”berat mulut Adriana untuk menuturkan kata-kata.
“saya dah berpisah dengan suami saya”jawab Adriana sambil cuba untuk tersenyum.
“bi.. bila? Dan bagaimana?”tanya Zharif seakan tidak percaya.
“panjang ceritanya.”jawab Adriana.
“Ana, kenapa perkara ini boleh berlaku?”soal Zharif.
“dia curang dengan saya. Bukan sekali, malah berkali-kali. Saya dah puas menahan derita dengannya. Akhirnya saya ambil kata putus untuk meminta cerai dari dia”kata Adriana yang mula sebak.
“tak sangka dia lelaki yang tak guna!”marah Zharif.
“tapi Ana, pasti ada jalan terbaik untuk selesaikan hal ini”sampuk Sufian.
Zharif menjeling. Ana memandang Sufian.
“penceraian bukan satu-satunya cara disini. Cuba Ana beri dia peluang”kata Sufian.
“peluang apa lagi?, dia dah curang banyak kali. Ana sepatutnya tinggalkan dia!”tegas Zharif.
Sufian merapati Adriana
“ye itu memang betul. Tapi kena bersabar untuk yang terbaik... Ana, dengarlah cakap saya ni. Cuba bagi dia peluang yang terakhir.”kata Sufian dalam nada memujuk
“Ana. Saya tak rasa itu cadangan yang bagus. Ini soal kebahagian. Ana dah tak bahagia dengan dia. Ana kene berpisah dengan dia. Dia dah curang pada awak Ana. Bukan sekali tapi banyak kali. Sepatutnya Ana tak patut beri peluang pada dia sebab bukan sekali sahaja dia curang pada Ana. Tapi banyak kali! ”Zharif menegaskan kata-katanya.
“Ana dah pergi kaunseling? Pasti ada cara untuk membantu. Ingat Allah tidak suka pada penceraian”kata Sufian.
“saya.. saya tak tahu..”kata Adriana
“Ye awak tahu. Bercerai je Ana. Jangan bersuamikan lelaki yang durjana tu, kalau tak dia akan ulangi perbuatannya lagi. Saya percaya dia akan curang lagi nanti”kata Zharif.
“Zhaf, bercerai bukan cara untuk menyelamatkan perkahwinan!”kata Sufian
“perkahwinan Ana dan dia sudah hancur. Saya tak nak Ana terseksa bersama dengan lelaki itu! Ingat Ana, dia dah curang banyak kali. Bukan sekali. Tapi banyak kali. Ana sepatutnya tinggalkan lelaki itu!”tegas Zharif
“kenapa awak jadi begini?apa awak nak lihat rumah tangga Ana hancur?”tanya Sufian
Zharif tidak menjawab hanya mengerling matanya ke arah tingkap. Airmuka Sufian berubah.
“oh.. saya tahu apa tujuan awak”kata Sufian sinis.
“ermm apa dia Paan?”sampuk Adriana
“Zharif nak Ana senasib dengannya. Zhaf nak Ana tinggalkan suami Ana seperti mana Zhaf tinggalkan saya dulu!”kata Sufian lalu berlalu keluar dari bilik Zharif.
Adriana terpinga. Zharif masih setia memandang ke arah tingkap dengan muka kebencian.

Sufian duduk termenung di bangku yang terdapat dikawasan menunggu. Rancangan temu bual di tv langsung tidak diendahkannya. Jauh benar Sufian mengelamun hingga tidak menyedari kehadiran sepasang kekasih berjalan merapatinya.

“Paan, dah boleh lawat Zhaf ke?”tanya Amirah
Sufian hanya kaku membisu.
“Paan!”Amirah menepuk bahu Sufian.
“huh?! Oh hai Amy..”Sufian terkejut
“kau menungkan apa? Buat apa kat sini? Tak jenguk Zhaf ke?”tanya Amirah
“aku tengok tv.”jawab Sufian
“belum boleh jenguk Zhaf ke?”tanya Amirah
“dah boleh dah”jawab Sufian
“habis tu kau buat apa kat sini? Kenapa tak jenguk Zhaf?”
“ermm.. kau pergilah dulu. Kejap lagi aku masuk. Aku nak tengok cerita ini dulu”jawab Sufian
“ermm k”Amirah hairan
Amirah memberi beg tangan kepada kekasihnya.
“mama duduk sini dulu. Pa pergi toilet kejap.”kata Amirah
kekasihnya tersenyum.
“awak Paan kan?”tanya kekasih Amirah
“ye, kenapa?”soal Sufian kembali
“tak ada apa.. cuma harap awak bersabarlah, kekasih awak pasti akan ok”kata kekasih Amirah
“ye, terima kasih”jawab Sufian tersenyum kelat.
“Paan, awak dengan Amy dah kawan lama kan?”
“ye”
“begitu juga dengan Adriana kan?”
Sufian menganggukkan kepala.
“Amy pernah bercinta dengan Adriana kan?”
“ye, kenapa?”
“adakah dia orang masih bercinta lagi?”tanya kekasih Amirah
“ermm tak. Dah putus. Ana dah kahwin”
“ye saya tahu. Tapi sejak kebelakangan ini, Amy nampak macam lain.. bukan apa, Amy masih layan saya dengan baik. Cuma layanan Amy bukan macam yang dulu-dulu”
Sufian terus mendengar.
“sejak Adriana kembali, Amy seolah cuba untuk setia dengan saya. Dia cuba untuk saya rasa tidak diketepikan dan tidak hilang rasa kasih itu. Namun saya menyedarinya, saya nampak sangat yang Amy sedang mencuba.. dan saya rasa saya seolah-olah memaksa dia untuk cuba setia dengan saya”kekasih Amirah cuba tersenyum. Sufian hanya memandang perempuan itu.
“saya tak tahu jika Amirah sebenarnya sudah melupakan Ana”kata kekasih Amirah
Sufian hilang kata-kata untuk membalas perbualan kekasih Amirah itu.
“ok dah jom”kata Amirah sambil berjalan ke arah mereka.
“Paan. Are u coming?”tanya Amirah
“kau orang pergi dulu. Nanti aku datang”jawab Sufian.

Sufian memandang ke arah doktor Zahid yang berdiri tidak jauh darinya. Doktor Zahid sedang berbual dengan doktor pakar neuro. Sufian hanya memerhatikan wajah doktor Zahid yang serius. Tiada senyuman. Tidak lama kemudian doktor pakar neuro itu meninggalkan doktor Zahid. Sufian berjalan ke arah doktor Zahid.

“abang bualkan apa tadi dengan doktor tu? Fasal Zharif ke?”tanya Sufian
“ye.”jawab doktor Zahid sepatah
“tentang apa tu?”tanya Sufian lagi
“tentang pembedahan Zhaf”kata doktor Zahid
airmuka Sufian sedikit berubah
“doktor tu boleh ke bedah Zhaf? Pembedahan tu pasti berjaya kan?”
Doktor Zahid memandang Sufian.
“kita doakan yang terbaik untuk Zhaf agar segalanya selamat”kata doktor Zahid lalu berjalan pergi.
Sufian sedikit muram.


*                                             *                                         *


Sufian berdiri tidak jauh dari bilik Zharif. Kelihatan Zharif gembira berbual dengan Adriana dan rakan yang lain. Fakhri dan Amran juga berada didalam. Sufian tidak ingin masuk ke dalam bilik tersebut dan mengangu mood Zharif. Biarlah Zharif diberi masa untuk berbual mesra dengan rakan-rakannya sebelum Zharif diusung masuk kedalam bilik pembedahan.

Tidak lama kemudian Adriana berjalan keluar dari bilik Zharif diikuti Amirah dan kekasih Amirah. Adriana merapati Sufian.

“Paan kami nak pergi lunch ni, jom lunch sama”perlawa Adriana
“tak pela, kau orang pergi dulu”kata Sufian.
“Paan, jomlah. Kau jangan risau fasal Zharif tu. Dah jom makan”kata Amirah
“ok”kata Sufian ketika melihat Fakhri dan Zharif sedang berbual-bual.

Amran berdiri dari kerusi selepas membaca sms yang diterimanya dari Zulfadhli.

“abang tak nak pergi makan ke?”tanya Amran
“abang belum lapar lagi”kata Fakhri.
“oh yeke”balas Amran.
“kalau Am lapar, Am pergilah makan dulu. Nanti abang datang”kata Fakhri.
“ok, kalau macam tu Am pergi dulu”kata Amran lalu berjalan keluar.
Zharif hanya memandang Amran berjalan keluar dari bilik.
“dah berapa lama kau dengan budak tu bersama?”tanya Zharif
“dah lebih 5 bulan”jawab Fakhri
feeling kau pada Paan macam mana?”tanya Zharif
Fakhri tersentak.
“Paan hanya untuk kau. Bukan untukku”jawab Fakhri
“aku bukannya boleh bersama dia selepas ni.”kata Zharif
“Zhaf, kau tau tak apa yang kau buat sekarang ni adalah salah!”kata Fakhri.
Zharif menoleh ke tempat lain
“cara kau ni salah. Layanan kau pada Paan tu salah. Aku tau kau nak berhenti dari terus hidup dalam dunia yang sama seperti aku, tapi Paan tau ke tak? Cara kau ni salah la Zhaf. Kalau kau nak berhenti, kau jujur jela pada Paan. Bukannya menipu Paan. Kau seksa Paan begitu teruk sekali. Kau sedar tak?”
Zharif menatap tajam mata Fakhri.
“Zhaf, sudahla tu. Jangan buat Paan macam ni. Kau suka ke tengok Paan jadi macam tu?”tanya Fakhri
“bukan aku suka buat macam tu. Tapi aku terpaksa.”jawab Zharif
“tak. Kau bukan terpaksa tapi sebenarnya kau memaksa. Kau memaksa diri kau untuk benci pada orang yang kau sayang! Orang yang kau cinta!”tegas Fakhri
Zharif terkedu
“aku nak tanya kau Zhaf, kau yakin ke tak penyakit kau ni akan sembuh?”tanya Fakhri
Zharif terdiam.
“jika aku berada ditempat kau Zhaf. Aku akan berhenti dari buat orang benci pada aku. Sebaliknya aku ingin buatkan orang sekelilingku gembira. Sekiranya aku pergi nanti, aku tau aku tinggalkan semua orang dalam keadaan mereka bahagia ketika bersamaku”kata Fakhri.
Zharif termenung jauh.

Sufian mengunyah roti yang dibelinya tadi. Amirah dan kekasihnya duduk disebelah Sufian. Manakala Adriana pula sedang menikmati mee sup di hadapan Sufian. Sufian terpandang ke arah Amran dan seorang doktor pelatih sedang makan di meja yang tidak begitu jauh dari mejanya.

“mana Fakhri? Dia tak makan sekali?”tanya Sufian
brother tu tengah bersembang dengan Zhaf waktu kita orang keluar”jawab Amirah
Sufian masih memerhatikan gelagat dua pemuda itu.
“kejap lagi Zhaf akan menjalani pembedahan”Adriana bersuara
Sufian masih leka memandang ke arah Amran dan Zulfadhli
“Paan tak nak jumpa Zhaf ke?”tanya Adriana.
Sufian berhenti mengunyah. Sufian menelan roti yang dikunyahnya. Sufian menatap wajah Adriana.
“kan tadi dah jumpa”jawab Sufian
“lepas ni pergilah jumpa lagi sebelum Zhaf masuk bilik bedah”kata Adriana.
“tengoklah nanti”Sufian berdiri lalu pergi sambil membawa air minumannya.
Adriana terkedu. Amirah hairan melihat mood Sufian.

Fakhri berjalan ke arah Sufian yang sedang merokok dihujung bangunan orthopedic. Sufian tidak menyedari bahawa Fakhri semakin hampir dengannya.

“kau buat apa kat sini?”tanya Fakhri
Sufian sedikit terkejut.
“tak ade apa”cakap Sufian.
“tak nak jenguk Zhaf ke? Kejap lagi Zhaf dah nak dibedah”kata Fakhri.
Sufian terdiam. Hujung rokok berbara galak bila Sufian menyedut asap rokok tersebut.
“kau jangan risau, Zhaf akan selamat. Tapi seeloknya kau kena lah jenguk dia sebelum dia dibedah”kata Fakhri.
“dia ada tanya fasal aku?”tanya Sufian
Fakhri keliru
“aku nampak kau dengan dia berborak tadi. Dia ada tak tanya atau cakap apa-apa mengenai aku?”soal Sufian.
Fakhri terdiam tidak menjawab.
“buat apa aku nak jumpa dia lagi kalau dia tak nak jumpa aku. Sejak aku dan dia berpisah, dia anggap aku ni macam tak wujud”kata Sufian
“dia bukan sengaja buat kau macam tu”kata Fakhri
“ye dia sengaja, dia yang nak menjauhkan diri dari aku. Dia tak nak bersama dengan aku lagi. Dan aku tau apa tujuan dia buat macam tu”
Fakhri memandang wajah Sufian dalam-dalam.
“dia nak berubah. Dia nak berhenti dari berterusan begini.”kata Sufian
“dari mana kau tahu?”pintas Fakhri
“dari abang Zhaf sendiri. Abang dia dah beritahu aku segalanya. Dan ye, aku redha. Aku terima jika itu kehendak dia. Tapi janganlah sampai buang aku. Dia tak sepatutnya buat begitu. Jika aku bukan kekasihnya lagi. Aku boleh sahaja jadi kawannya.”tegas Sufian.
“aku rasa baik kau beritahu dia tentang ini. Jika tidak selamanya dia tidak akan tahu keadaan yang sebenar. Aku pasti dia akan terima untuk berkawan dengan kau”kata Fakhri.
“dia tak akan faham.”
“kau kena cuba. Yang penting kau beritahu hal ini. Dia nak terima atau tidak, tu belakang kira”kata Fakhri.
Sufian memandang wajah Fakhri. Fakhri tersenyum.

Fakhri berjalan beriringan dengan Sufian menuju ke bilik Zharif. Setelah diyakinkan Fakhri, akhirnya Sufian yakin untuk berjumpa dengan kekasihnya atau kini lebih kepada kawan sahaja. Sufian ingin Zharif menerimanya sebagai rakan. Sufian akan berjanji untuk menyokong perubahan Zharif ke arah kebaikan itu.

“mana Zhaf?”tanya Sufian ketika melihat seorang jururawat sedang mengemas katil Zharif.
“pesakit ni sudah dibawa ke bilik bedah”jawab jururawat tersebut ketika menukar sarung bantal yang mempunyai kesan dan tompokan darah.

Sufian dan Fakhri berlari ke arah Adriana dan yang lain di tempat menunggu. Amirah dan kekasihnya sedang duduk termenung. Adriana sedang mengesat airmatanya dalam sebak. Amran berdiri bila melihat Sufian dan Fakhri berlari ke arahnya.

“mana Zhaf?! Kenapa dengan Zhaf?!”tanya Sufian.
Adriana cuba menahan sebak
“Zhaf baru sahaja dibawa ke bilik pembedahan, Zhaf muntah darah dan mengalami sawan tadi. Doktor segera membawa Zhaf ke bilik bedah”kata Adriana dalam linangan air mata.
“ap..apa??”Sufian terkejut dan tersandar didinding.
Tangan Sufian menekup mukanya.

'Ya Allah . Selamatkan Zharif!'



-bersambung-



p/s : SELAMAT TAHUN BARU BUAT PENGUNJUNG BLOG SAYA. TQVM FOR UR SUPPORT