02 November 2015

Sisi Gelapku : Form 6 -part2-


Sisi Gelapku : Form 6 -part2-

hari ni tiada sesi pembelajaran yang melibatkan gabungan kelas sebelah. Maknanya, aku tak akan berjumpa dengan ali. Rasa aman pada hari ini. Subjek pagi ni cikgu tidak hadir. Aku lega sangat sebab dapat tidur. Tapi dapat tidur sekejap je sebab digangu kawan-kawan aku. Banganglah dorang ni. Natural la tidur kalau air liur basi keluar, itu namanya pemprosesan penyingkiran toksin melalui air liur. Hehehehe

waktu rehat aku berjalan bersama dengan Hidayah. Aku makan di kantin harini dengan Hidayah. Sesekali aku menoleh ke belakang melihat rakan-rakan kelas aku yang lain sedang makan. Aku terpandang ali. Ali hanya memandangku tajam sambil mengunyah roti hotdog. Aku melihat wan juga sedang makan bersama teman wanitanya.

Selepas menemani hidayah kembali ke kelas, aku segera ke tandas. Aku kencing sambil berborak dengan badrul di telefon. Badrul menyambung tidurnya setelah selesai berbual dengan aku. Sesi persekolahan berjalan lancar pada hari itu.

Waktu di parking motor, aku sempat memandang ali yang sedang menghidupkan enjin motorsikalnya. Ali tidak memandangku. Mungkin dia tidak perasan yang aku berada disitu. Aku membunggang motorsikal bersama-sama dengan wan dan jamil. Sampai dirumah aku terus tidur tanpa mandi dan makan melancap pon tak kerana aku betul-betul mengantuk,

Pagi itu aku betul-betul kelam-kabut meniru kerja rumah Pengajian Am yang aku lupa nak buat malam tadi. Kelas bakal bermula dalam beberapa minit je lagi. Sedang sibuk aku gigih meniru kerja rumah tersebut. Ali tiba-tiba datang ke meja aku metakkan sebungkus kuih.

“kali ni aku beli kuih donut. Kau makanlah”kata ali.
“aku sibuklah!”tegas aku
“sibuk meniru?”tanya ali
“kau jangan sibuklah”kata aku
“ala nak bergaduh plak, meh sini kuih tu”kata husin mencapai plastik berisi kuih donut
“wei khu, makanlah kuih yang aku beli ni”kata ali lalu duduk bersembang dengan wan dan jamil.
“yela. Jap lagi la aku makan”kata aku.

“fuhh siap gak!”aku lega. Aku melihat tulisanku yang serupa cakar ayam tu. Lantaklah janji aku siap.hahaha
 aku makan sebiji kuih donut yang ali belikan. Aku lihat ali tersenyum memandangku makan kuih tersebut.

Sewaktu kelas seterusnya, aku dan rakan-rakan aku berpindah ke kelas sebelah. Aku duduk disebelah husin. Aku terhidu bau asap rokok dari ali yang duduk di meja hadapanku.  Rupanya ali pon merokok juga. Tapi dimana ali merokok, aku tak tau pun tempat selamat nak isap rokok kat dalam sekolah ni. Sepanjang kelas tersebut memang membosankan. Aku tak sabar nak tunggu waktu rehat. Rindu lak dekat hidayah.

Aku menanti Hidayah tiba dikantin. Namun hampa. Hidayah masih tak muncul-muncul. Ais di dalam air sirap aku mula mencair. Aku sebenarnya ingin meminta nombor telefon hidayah.

“khuzai, awek kau tak keluar rehat la wei”kata Jamil selang beberapa baris meja di belakang tempat aku duduk.
“diamlah kau”kata aku
“khuzai ada awek sekarang, patutlah muka ada senyum hehe”kata wan
“dia bukan awek aku lah.”kata aku lalu memindahkan makanan aku ke meja tempat mereka makan. Memang hidayah tak datang ke kantin hari ni.
“aku tak tau lak kau kapel dengan dayah”kata wan
“aku kawan jela dengan dia”nafi aku
air muka ku berubah sejurus melihat ali berjalan menuju ke arah kami.
“khuzairi baru nak makan ke? Waktu rehat dah nak habis dah”kata ali
“dia tunggu awek dia tapi awek dia tak datang makan dengan dia . Kesian hahaha”gelak wan
“dia bukan awek aku la sial”bentak aku
“nak sikit”kata ali lalu menarik pinggan yang berisi kueh teow goreng dihadapanku
aku terdiam.
“wei dia belum makan lagi la”kata jamil
“laa yeke, nah makanlah dulu”ali menolak pinggan tu kepadaku
“tak pela, makan jela”kataku
“kau belum rasmikan lagi makanan tu, lepas kau makan barulah aku rasa sikit”kata ali
“kau ni kueh teow yang seringgit ni pon tak mampu beli ke?”tanya wan
“aku tak nak makan banyak. Aku nak rasa sikit je”kata ali lalu memandangku
aku menyuap kueh teow tu ke dalam mulutku. Sesudah itu ali dengan slumber mencapai garfu dan makan kueh teow gorengku.
“wei,kau ada tak?”tanya jamil
“ada”jawab ali berbisik
“ada apa?”tanyaku
“tak ada apa la. Makan jela. Dah lambat ni.”kata ali

selesai makan kami berempat berjalan pulang ke kelas. Sebentar lagi loceng bakal berbunyi menandakan waktu rehat akan tamat. Aku melihat jamil berjalan bersama ali ke arah lain.

“mana dorang nak pergi tu?”tanya aku kepada wan
“isap rokok”jawab wan
“siot , tak ajak!”
“kau isap rokok ke?”tanya wan
“isap lah”kataku
“yeke??, tak pernah nampak pun”kata wan. Memang la tak pernah nampak sebab aku tak isap depan kau. Badrul yang ajar aku isap rokok.
“aku nak ikut dorang la”kata aku lalu berlari mengikuti mereka

“kau nak apa?”tanya jamil
“aku tau korang nak pergi isap rokok kan.. aku nak join”kata aku
“kau isap rokok ke?”tanya ali
“isap la”jawab aku

kami bertiga kemudiannya menaiki tangga ke block baru yang menempatkan pelajar form3 dan 4. aku mengikuti mereka ke dalam tandas di tingkat paling atas sekali. Tingkat yang masih banyak kelas kosong. Ali mengeluarkan kotak rokok dari poket seluarnya, lighter ditarik keluar dari tali lehernya.

“rokok apa ni?”tanya aku
“rokok bola”jawab jamil lalu memberi sebatang kepadaku.
“berapa sekotak?”tanyaku
“rm2.00 je”jawab ali lalu menghambuskan asap rokok ke udara.

Waktu menghisap rokok tersebut, aku banyak mendiamkan diri. Aku pelik bagaimana jamil boleh rapat dengan ali. Bukan waktu mula-mula dulu dia juga yang menyampah kat mamat ni tapi sekarang dah rapat siap leh merokok bersama lak tu.

“balik ni aku kene hantar awek aku dulu balik rumah. Tak dapat lepak kat kedai makan dengan dorang”kata ali
“aku pun lepas habis sekolah terus balik je. Malas nak jumpa awek aku”kata jamil
“ali ada awek?”aku menyampuk
“awek dia sekelas dengan awek aku la”kata jamil
“kenapa kau nak tau?”tanya ali
“aku tanya je”jawab aku
“sibuk je nak tau”ali macam bengang
“aku tak sibuk.aku tanya je”kataku
“wei jangan bisinglah. Nanti kantoi bodoh”kata jamil
“si bangang ni yang bising”kata aku
“kau tu yang penyibuk mana aku tak bising”kata ali
“adoii aku legau kepala masing-masing kang. Asyik nak bergaduh je”kata jamil

aku berjalan masuk ke kelas bersama jamil, ali terus ke kelasnya. Cikgu sedang berdiri dihadapan kelas sambil memegang buku. Aku dan jamil lalu dihadapan cikgu untuk ke tempat duduk kami.

“Assalammualaikum cikgu”ucap jamil
“tumpang lalu cikgu”kata aku
“bau rokok je”kata cikgu perempuan itu
“eh tak ada la cikgu. Kita orang tengok tukang kebun bakar sampah tadi. Asap kena kat kita orang”jawab aku
cikgu itu hanya menjeling je kami. Kemudian ali masuk ke kelas aku sambil membawa kerusi dan duduk disebelah aku. Subjek ini adalah subjek dimana kelas kami bergabung. Tapi beberapa pelajar dari kelas ali pula yang terpaksa datang ke kelas aku.

kelas berjalan seperti biasa. Sesekali aku dan ali bertengkar tapi akan reda semula. Ala gaduh-gaduh mulut je. Aku pun pelik, sejak kebelakangan ini ali selalu je cari pasal dengan aku, dan aku pula asyik menyampah je kat ali. Tapi bila ali tidak hadir ke sekolah, aku jadi rindu pula kat dia.

Semakin lama perasaan aku pada badrul semakin tawar. Namun tiap kali badrul menghubungi aku ditelefon perasaan itu kembali membuak-buak. Aku akui bila kita berjauhan dengan orang yang tersayang rasa itu cepat berubah terutama bila ada orang lain yang hadir.

Badrul banyak membantu aku ketika aku menghadapi ujian. Aku selalu menghubungi badrul untuk meminta tolong ketika menjawab soalan. Malam sebelum ujian aku akan suruh badrul bersedia dengan buku-buku untuk aku tanya ketika ujian nanti. Bila ujian berlangsung, aku akan ke tandas untuk menelefon badrul dan badrul akan membantu aku dengan memberikan jawapan-jawapan bagi soalan yang aku tak boleh jawab hahahaha tapi hanya sekali je aku boleh ke tandas, jika tak nanti orang curiga. Maka dalam waktu itu aku akan manfaatkan sebaiknya untuk aku menjawab soalan.

Semakin lama hubungan aku dan ali semakin rapat. Ali mempunyai sifat peramah dan mudah mendekati sesiapa. Wajah kacak ali sahaja sudah pasti buatkan ramai yang terpikat. Ali tidak sombong dengan sesiapa. Malah ramai juga guru disekolah begitu mesra denganya. Jadi tak hairanlah kalau dalam masa kurang dari 5 bulan sahaja nama ali sudah popular disekolah ini.

Dalam diam aku sudah meminati ali. Hubungan aku dengan badrul seperti biasa, namun adakalanya kami tidak berhubung kerana badrul sibuk dengan kerjanya di johor. Hubungan aku dengan Hidayah seperti biasa. Cuma hidayah banyak menghabiskan waktunya lebih pada tumpuan pelajaran,maklum budak kelas sains kan. Kenelah fokus lebih, tak boleh main-main.

Ali suka mengusik aku dan aku pula suka cari pasal dengan ali. Hubungan kami memang begitu, walaupun berkawan tapi tak sah kalau tidak bertengkar. Dari perkara besar hingga ke perkara kecil, ada sahaja yang menjadi punca kami bertengkar. Cuma kejadian pada hari itu benar-benar meninggalkan kesan mendalam kepadaku. Cikgu kelas aku mengarahkan sesorang membuka pintu yang menjadi pembahagi disetiap kelas di bangunan tersebut. Bangunan itu juga dijadikan sebagai dewan peperiksaan.

Aku melangkah perlahan-lahan membuka pintu itu, sebab aku duduk yang paling dekat dengan pintu itu maka akulah yang kene buka pintu itu. Dalam fikiran aku mula terbayang aksi model tegap sedang bersenam dengan mengangkat besi. Aku menolak pintu besi itu dengan hanya menggunakan satu tangan sahaja. Gila berat wei pintu besi tu, tapi aku cover dengan macho sekali. Ala macam cerita hindustan, bila bergaya tak boleh bla. hahahaha

“kau tak payahlah nak bajek kuat dengan bergaya tolak pintu besi tu. Entah pape la khuzai, bergaya macam macho. Selekeh je aku tengok”tegur ali dari belakang diikuti gelak tawa dari rakanku yang lain.
“tak puas hati?”tanya aku tanpa menoleh. Pintu tu aku tolak sampai ke atas dan aku boleh melihat pelajar-pelajar dari kelas sebelah iaitu kelas sains bersorak. Kelas ali dibelakang pintu lagi satu.
“konon-konon macho la tu bergaya macam tu. Wei nak muntahla”ali berkata dengan biadap sekali
aku menoleh ke arah ali. Aku menatap wajah ali.
“aku sedar aku sape. Aku tak handsome macam kau. Aku paham”aku mula berlakon merajuk
“ala touching pula. Aku memain sikit terus touching”kata ali
“tak pela ali, kau dah memang handsome memang kau akan kutuk budak buruk macam aku ni”kata aku penuh syahdu
“yela, kau ingat kau handsome sangat ke sampai nak kutuk orang”kata wan
“kau fikir kau bagus sampai nak cakap budak tu buruk”sampuk jamil
“betul cakap jamil tu, sesuka hati je nak kutuk orang!”husin menambah
“buto lah. Aku memain jela!”kat ali yang mula bengang.
aku menoleh ke arah lain lalu tersenyum..suka hati aku bila budak-budak lain kutuk si ali ni.
“aku tak handsome la. Khuzai lagi handsome”
“tak payahla kau nak cakap lagi, aku memang tak setaraf dengan kau”kata aku tambahkan lagi rasa bengang pada ali.
“kau jangan cakap macam tu lagi boleh tak?!”kata ali lalu berdiri menghampiriku
“dah memang betul kan”kata aku
“tak bodoh..kau handsome..”serta-merta ali mencium pipiku. Aku tergamam. Budak-budak kelas yang lain ketawa melihat ali mencium pipi aku. Ali kemudian ketawa lalu berlari keluar dari kelas.
“sial!”jerit aku lalu mengejar ali. Budak-budak kelas mula ketawa.

“apa ni bising-bising??!!”pekik cikgu dihadapan kelas.
“ali duduk kat tempat kamu!”arah cikgu
“khuzai kejar saya cikgu”kata ali
“tak cikgu. Dia cium saya cikgu!”kata aku
“habis, kamu kejar dia nak buat apa? Kamu nak cium dia ke?”kelas mula riuh dengan hilai tawa
“tak..saya nak tumbuk muka dia”
“sudah! Ali pergi duduk!”tegas cikgu
“macam budak-budak la kamu ni”
ali mengejek aku sambil ketawa.

Sepanjang kelas berlangsung, aku mendiamkan diri. Tamat sesi persekolahan aku dengan laju ke tempat letak motorsikal. Aku menghidupkan motorsikal lalu terus menuju ke rumah. Aku tidak melapak di gerai makan seperti biasa dengan kawan yang lain dan aku juga tidak tunggu mereka untuk pulang bersama.

Setiba dirumah aku terus mandi dan makan. Lapar wei. Mak aku masak sedap hari ini. Ada ayam goreng dengan sambal telur. Waktu tu, itulah lauk yang cukup mewah bagi aku. Sedang khusyuk mengunyah makanan, aku terdengar bunyi motorsikal berhenti dihadapan rumah aku. Rupanya jamil,wan dan ali datang ke rumah aku.

“fulamak seksi sial khuzai hehe”kata ali sambil menyeringai
cukup aku meluat melihat malaun itu.
“kenapa korang datang rumah aku?”tanya aku yang hanya memakai seluar pendek corak hawai yang dibeli di psar malam beberapa bulan lepas.
“saje je datang. Kenapa kau balik cepa-cepat tadi? Sampai tak tunggu kita orang pon”tanya wan
“tak ada apa, saja je balik cepat”jawab aku.
“ala ni mesti sebab aku kan, kau merajuk dengan aku sampai tak tunggu kita orang balik sama dengan kau”sampuk ali
“bukanlah”jawab aku
“habis tu kenapa kau cepat-cepat balik tadi?”tanya jamil
“aku penat sebab tu aku balik cepat”jawab aku.. eh aku menyampahlah tengok muka si ali ni bila dia asyik tersengih tak tentu pasal.
“kau seorang je ke kat rumah?”tanya wan
“ye. masuklah”aku menjemput mereka untuk masuk ke dalam rumah aku.

Budak-budak ni kalau datang melepak memang aku tak buatkan air. Lantak la kau orang. Bukannya aku jemput datang pon. Aku membawa pingan yang berisi makanan tadi ke dapur. Mereka bertiga duduk di ruang tamu.

“kau makan jela khuzai.”kata jamil
“tak yah nak malu-malu lah dengan aku”kata wan
“aku dah kenyang lah”jawab aku lalu duduk di hadapan mereka.
“kau pun ada komputer ye” kata wan
“ye”jawab aku
“buka kejap boleh tak?”sampuk ali
“aku nak transfer gambar aku dalam pendrive”kata ali
“umah kau tak ada komputer ke?”tanya aku
“aku tak kaya macam kau,mana mampu nak beli komputer”kata ali dalam nada yang buatkan aku meluat

setelah menghidupkan komputer ACER yang mak aku beli pada tahun lepas ali mengeluarkan pendrive jenama kingston 2GB lalu mencucuknya ke soket usb. Aku hanya membiarkan ali melakukan kerjanya sambil aku berbalas sms dengan badrul. Wan dan jamil sudah pulang sebentar tadi. Hanya aku berdua sahaja yang tinggal diruang tamu itu.

Tiada perbualan yang berlaku. Sesekali aku melihat skrim komputer yang terpampang gambar ali. Kacak. Tapi perangai macam lahabau. Setelah selesai melakukan kerjanya. Ali berpaling memandang aku.

“kau mesej awek ek?”tanya ali
“sibuk ar kau”jawab aku
“fulamak. Khuzai betul-betul ada awek sekarang hahaha”katanya lalu tergelak.
“kau dah habis guna ke?”tanya aku
“dah”jawab ali lalu berdiri
aku hanya melihat ali menyandang beg sekolahnya.
“terima kasih khu. Nanti aku datang lagi ek. Aku dah tau rumah kau sekarang”kata ali menghampiriku
“kau dah nak balik ke?”tanya aku
“ye. Terima kasih tau”ucap ali
“ye”jawab aku
ali kemudiannya mencium pipi aku. Aku terkejut lalu memandang ali. Ali ketawa lalu berjalan keluar dari rumah.

Aku mencekak pingang tika melihat ali menyarung helmet. Motorsikalnya dihidupkan. Ali tersenyum memandangku. Ali kemudiannya memecut laju meninggalkan perkarangan rumahku. Aku tersenyum seketika. Ali memang lucu orangnya. Dalam diam aku tertarik padanya. Namun aku masih ingatkan badrul dan hidayah.

Sejak dari hari itu ali rajin datang ke rumahku. Dengan alasan untuk menggunakan komputer. Selain itu juga aku mempunyai koleksi lagu-lagu yang aku download dari internet. Aku masih ingat lagi kejadian petang itu, segalanya bermula ketika aku dan ali masing-masing menghadap skrin komputer.

“adoi kenapa tak boleh download lagu ni?”tanya ali
“tak tau. Kene bayar kot”jawab aku.
“aku nak sangat lagu ni”kata ali
“kejap,aku try search kat tempat lain yang boleh download”kata aku
beberapa website pirateaku kunjungi namun lagu tersebut tidak boleh di download.
“yes!! akhirnya boleh gak”jawab aku ketika melihat lagu tersebut sedang didownload
“boleh ke? Hahaha aku sayang kau la!”jerit ali lalu mencium pipi ku.
Aku tergamam lalu melihat ali. Ali sedang melihat proses download lagu itu. Aku mencium pipi ali. Buat pertama kalinya aku mencium pipi ali. Ali terkejut. Lalu mengesat pipinya.
“kenapa kau cium aku?”tanya ali
“selama ni kau je yang cium aku. Aku ciumla kau pula”jawab aku
“kau gay ek?”tanya ali
“kau la gay. Asyik cium aku je”
“aku memain jela”
“memain benda lain tak boleh? Kenapa kau nak cium?”soal aku serius.
Ali terdiam.selesai download. Lagu tersebut di transfer ke pendrivenya. Ali kemudiannya meminta diri.

Esok waktu di tempat parkir kejadian yang agak memalukan berlaku. Ketika aku sedang membalas sms dari badrul yang mengatakan aku sudah sampai ke sekolah. Aku mematikan enjin motorsikalku. Beberapa buah motorsikal memasuki kawasan parkir. Budak-budak form 5.

“khuzairi!!”aku terkejut bila nama aku dipanggil.
Aku menoleh ke arah sebuah motorsikal kriss. Motor ali.
“khuzairi.. aku rindu kat kau!”kata ali lalu berjalan ke arah aku
aku masih tergamam.
“awalnya kau sampai,mana budak lain?”tanya ali
“kejap lagi dorang sampai lah”kata ku
“janggut kau dah lebatlah. handsome”kata ali lalu mencium pipiku
aku mengesat pipiku dengan tangan. Aku memandang ke arah sekumpulan budak form 5 yang ketawa memandangku. Begitu juga dengan pelajar perempuan yang ada disitu.
“khuzai tunggulah”kata ali yang melihatku berjalan pergi membawa helmet. Ye dah 2 kali helmet aku hilang bila sangkut kat motor. Aku bawak masuk dalam kelas supaya helmet aku selamat.

Aku berjalan laju ke dalam kelas. Perbuatan ali tadi benar-benar memalukan aku. Setiba dikelas aku lepak dengan husin. Ada koleksi 3gp video lucah yang baru. Aku bluetooth dengan husin. Perkara tadi aku sudah lupakan. Aku berjalan keluar kelas. Kurang dari 10 minit lagi sesi pembelajaran bakal bermula. Aku terpandang Hidayah.

“hi. Laju jalan”tegur aku
“saya dah lambat”kata hidayah.
“lambat? Kenapa? Kelas belum start lagi”kata aku
“saya ada presentation kejap lagi. Tapi saya belum ready lagi.”kata hidayah berjalan laju
“ermm ok..jumpa awak waktu rehat nanti ye”kata ku
hidayah tidak menjawab dan tidak mengangguk kepala.

“kau memang gay ek khuzai?”tiba-tiba suara wan muncul
“apa dia?”aku pelik dan sedikit takut.
“kecoh dah kat sekolah ni yang kau gay”jawab jamil
“kecoh apa pula?”aku cuak
“ali kiss kau tadi. Dia cakap kau gay”kata wan
“pukimak!”aku berjalan laju ke kelas ali.

12 September 2015

Sisi Gelapku : FORM 6



SISI GELAPKU : FORM 6


pagi itu sungguh dingin sekali sama seperti pagi-pagi sebelumnya. Sudah hampir 5 minit berlalu selepas bondaku mengejutkan aku dengan menyalakan lampu bilik ku. Aku masih dibaluti selimut bercorak kotak-kotak berwarna merah. Selimut yang ku guna pakai sejak dari tingkatan 2 lagi. Mataku masih terpejam.

“kau dah bangun ke belum??”jerit emak aku di dapur.
“dah la!”jawab aku di dalam bilik.
Aku bangkit dari katil. Balutan selimut itu terurai. Bulu romaku berdiri. Dingin sekali. Aku mencapai tuala dan membaluti tubuhku yang tidak berbaju itu. Aku melangkah perlahan-lahan ke dapur. Aku menoleh ke arah emakku yang sedang cuba menghidupkan api dapur untuk memasak air. Dapur gas tu memang celaka. Ikut mood dia nak nyala atau tak.

Aku melihat ke dalam kolam mandi. Pili air ku buka. Aku melondehkan seluar pendek dengan design ala-ala hawai yang ku beli di pasar malam pada bulan lepas. Uncle cina tu bagi offer, beli 2 helai baru rm10. Aku pow emak aku terus aku capai dua helai seluar itu.

Pagi ini merupakan hari pendaftaran bagi pelajar-pelajar baru tingkatan enam. Ye, aku masuk form 6. emak aku cukup bising bila aku nak masuk form 6. emak aku suruh aku bekerja je. Aku malas la nak kerja. Tak adaa mood lagi untuk aku bekerja.

Aku memandang ketulan ais di dalam minuman milo yang dibuat oleh emak aku tadi. Ye, pelik kan kalau mandi pagi punyalah liat aku ni. Takut sejuk. Tapi bila bab minuman mesti kene sejuk. Tak boleh panas atau suam. Dah jadi habit aku minum air kena minum air yang sejuk. Cuma di usia sekarang ni je aku mula berjinak-jinak dalam minum air panas dan suam hehe

“cepatlah minum, dah pukul berapa ni nanti lambay pergi sekolah!”tegur emak aku
“yela orang tau la”kata ku. Sarapan pagi aku memang simple, setakat minum air secawan je dah cukup. Dulu aku tak boleh makan waktu pagi. Kalau aku makan juga, aku mempunyai potensi besar untuk cirit-birit nanti.

Suasana sekolah itu sungguh riuh. Paham-pahamlah budak-budak sekolah kan, memang sukar dikawal. Aku berjalan ke arah dewan. Aku mengukirkan senyuman bila melihat beberapa rakan kelas dan sekolah aku berada disitu. Untuk tingkatan 6 ini, aku bersekolah di sekolah lain kerana sekolah terdahulu hanya ada hingga ke tingkatan 5 sahaja.

Aku terpandang Hidayah yang begitu ayu sedang berbual bersama rakan dari sekolahnya. Sebelum ini aku ada berjumpa Hidayah di stesen minyak ketika aku menggunakan mesin ATM disitu. Hidayah ada mengatakan bahawa akan sambung belajar di tingkatan 6.

hari pertama kelas tidak ada langsung sesi pembelanjaran. Hanya sesi perkenalan sahaja. Rasa gugup sejak semalam hilang sama sekali bila aku jumpa beberapa kawan yang sekepala denganku. Kelibat Hairi tiada. Mungkin Hairi tidak sambung belajar di tingkatan 6. baguslah kalau dia tiada.

Untuk subjek tertentu, kelas aku dan kelas sebelah akan bergabung dan sesi pembelajaran akan melibatkan pencantuman dua kelas atau gabungan jumlah pelajar. Hidayah berada di kelas aliran sains. Sebelum ni dia cakap dia masuk kelas aliran sastera tapi rupanya dia layak untuk berada di kelas aliran sains. Pandai gak minah tu sampai masuk kelas tu. Aku ni setakat masuk aliran sastera je.

Semasa sesi pergabungan kelas aku dan kelas sebelah, aku terpandang sebuah meja yang terukir nama 'BAD' ,aku pasti itulah meja yang digunakan Badrul ketika bersekolah disini. Aku merancang untuk mengambil meja tersebut. Aku ingin mengunakan meja itu.

“meja kat kelas kau tak cukup ke?”tanya seorang minah dikelas sebelah
“tak cukup sebab cikgu aku cakap nanti akan ada budak baru masuk esok”tipu aku lalu mengangkat meja itu. Minah tersebut tidak bersuara.
“buat apa kau amek meja lagi?”tanya rakan sekelasku Aiman
“saje je”jawab aku
“meja kat belakang ni banyak lagi la. Guna jela meja tu”kata Aiman
“tak nak. Meja tu tak best.”jawab aku lalu menyambungkan meja itu dengan meja Aiman.
“meja kat belakang ni lagi baru dari meja ni la”kata Aiman. Adoii banyak tanya lak dia ni.

Dalam tempoh seminggu persekolahan memang ramai yang berhenti dari tingkatan 6. ada yang masuk PLKN la, ada yang dapat tawaran buat diploma dari IPTA, ada yang masuk kolej dan ada yang memang sesaje je berhenti sebab bosan belajar. Waktu rehat kadangkala aku akan makan bersama dengan Hidayah.

Macam biasalah, waktu kat sekolah ni bila budak-budak lain nampak kita rapat je dengan perempuan terus kata kita bercouple dengan perempuan tersebut. Walaupun aku memang malu nak mengaku yang aku syok kat Hidayah pada kawan-kawan aku, tapi aku benar-benar berharap yang hubungan aku akan ke tahap couple dengannya.

Petang itu aku pulang ke rumah. Selepas mandi. Aku makan di ruang tamu sambil menonton tv. Tiba-tiba telefon bimbitku berdering. Aku berlari ke dalam bilik dan mencapai telefon bimbit yang sedang dicas itu. Aku cabutkan dari wayar pengecas.

“hello”suara di hujung talian.
“hello”jawabku
“dah balik sekolah ke?”tanya Badrul
“dah. Tengah makan ni”jawabku
“oh, aku kacau ke?”tanya Badrul
“takdelah. Abang tak kacau pun”kataku
“best ke sekolah?”tanya Badrul
“macam biasa je. Abang pernah sekolah kat situ kan.”kataku
“ye. Tapi bosan sebab Khuzai tak ada”kata Badrul
“sekarang saya dah ada tapi abang pula yang tak ada”kata ku
“mmmm . Betul ke Hairi tak masuk form 6?”tanya Badrul
“tak. Dalam masa seminggu ni tak nampak pun dia kat sekolah. Dia tak masuk form 6 kot”jawabku.
“tapi dia masih duduk kat kampung tu lagi ke?”soal Badrul
aku tidak menjawab pertanyaan Badrul sebab mulut aku penuh dengan nasi. Sambil borak dengan Badrul aku makanlah. Hehehe
“khuzai? Kenapa diam?”tanya badrul
“sorry tadi tengah makan hehehe”
“laa makanlah dulu”
“tak pe, dah nak habis dah pun”
“makanlah bagi habis dulu,barulah cakap dengan abang”
“ok dah habis dah”kataku lalu minum air.
“tak senonoh perangai. Makan sambil bergayut”
“dah lama saya tak nampak hairi. Mungkin hairi dah tak duduk sini lagi kot.”jawabku
“yeke ni? Betul?”
“betullah”
“tak main dengan dia ke?”
“nak main macam mana, dah dia tak duduk sini lagi lah”entah papelah. Suka mengunkit cerita lama. Saje cari point nak gaduh.
“kalau tak ada baguslah.”
“abang nak tau tak, ritu saya jumpa satu meja ni. Ada nama 'BAD' kat meja tu. Tu meja abang kan?”tanya aku
“mmm nama tu tulis kat bahagian mana?”
“kat bucu sebelah kiri.”
“ye kot. Abang pon ingat-ingat lupa”
“abang duduk dengan sape kat johor?”
“duduk kat rumah pakcik. Tapi abang nak cari rumah sewa lah nanti”
ok cukup lah tu aku ceritakan perbualan aku dengan badrul pada petang tu. Nanti kalau cite panjang-panjang kang korang bosan lak sebab tak ada isi penting pon dalam perbualan itu hehehe..

ye aku pasti kaorang pasti pelik, kenapa aku masih berhubung dengan badrul walaupun sebelum ni aku dah pututs dah dengan dia melalui sms..

“abg mtk maap sgt2 kat khuzai,aku mgaku aku slh sbb tarik ko kat dunia gay ni,aku mmg bslh..tp tujuanny aku nak ko bcinta dgn aku,tp sblikny ko curang dgn aku,aku mtk maap sgt2 sbb bksr dgn ko,aku hrp ko maapkn aku,lps ni myb kita x bsm lg,aku undur dr,aku xnk,ko & aku tluka lg..jd aku lpskn ko,selama bcinta dgn ko aku mmg bahgia,tp aku ttp xleh trm yg ko curang blkg aku!..jd lps ni kita wat jln idup msg2..Wassalam”

Airmata aku mengalir keluar bila membaca mesej badrul,setelah seminggu,akhirnya badrul menghantarkan mesej utk memutuskan hubungan..

“sy pun nak mtk maap kat abg sbb bg idea giler psl 3some..xpela,bnda dh jd..kalo ini yg ko nak,aku bsetuju..tp aku tetap menyanyangi ko,sbb ko cinta pertama aku..take care..sorry again..wassalam”

ye, sebenarnya ada lagi sambungannya.. badrul kemudian datang ke rumah aku. Katanya dia akan ke johor. Tapi sebelum dia nak pergi, dia nak tatap wajah aku buat kali terakhir katanya.. aku mengikut dia masuk ke dalam kereta, kerana pada waktu itu aku berharap yang hubungan aku dan dia kembali pulih semula.

Setibanya di lokasi dimana saat pertama badrul melamar aku untuk dijadikan kekasihnya. Badul meminta maaf kerana terlalu ikutkan perasan amarahnya. Aku juga meminta maaf atas kesundalan perangai aku waktu itu. Pada mulanya kami macam berat untuk pulihkan hubungan kami. Tapi kami juga macam tak sanggup berpisah. Aku duduk di batu melihat badrul sedang berdiri di hadapan aku memandang laut melaka yang boleh tahan berkeladak airnya..sebijik drama melayu la..

“bila khuzai sebut nama hairi, abang dah rasa lain. Abang rasa hairi akan rampas khuzai dari abang”kata badrul
“masa mula-mula saya ingat hairi budak biasa macam lelaki biasa. Saya tak tau pun dia gay”kata aku
“habis tu macam mana khuzai tau dia gay?”tanya badrul lalu berdiri didepan aku
“malam tu. Hmm abang ingat tak hari yang abang pergi kem bina diri”
“bina negaralah”
“ye bina negara, waktu pagi tu abang hantar saya ke sekolah abang ada cium saya. Hairi nampak”kata aku
“dia nampak?”
“ye dia nampak. Sebab tu malam tu dia ajak saya lepak rumah dia. Lepas tu suruh saya teman dia tidur sebab malam tu mak bapak dia tak ada kat rumah”
“malam tu yang kau main dengan dia?”
“ye, malam tu. Sejak dari malam tu saya rasa seronok pula, sebab tu saya selalu main dengan dia”kata ku.
“best sangat sampai ajak threesome dengan abang”kata badrul lalu berpeluk tubuh
“abang pernah main dengan saya kan, apa yang abang rasa?”tanya aku
“best”
“macam tu gak saya rasa.”
badrul memandang wajahku dalam-dalam.
“hairi tu bagi adik jolok dia ke?”tanya badrul
“ye, saya yang cucuk dia”jawab aku. Hahaha macam kelakarkan ayat cucuk ni hahaha sebab time tu aku tak tau sangat maksud fuck tu si badrul pun tak beritahu aku apa-apa istilah yang budak gay ni guna hmm aku rasa dia pun tak tahu kot hahaha.
“abang ingat si hairi yang jolok khuzai”kata badrul lalu mencangkung dihadapan aku.
“setakat ni abang sorang je yang dah cucuk saya”jawab aku
“setakat ni lah, ada plan nak kene cucuk dengan orang lain?”tanya badrul
“apa abang ni. Sakitlah. Ingat saya suka ke”
“habis dengan abang sakit ke?”
“boleh tanya lagi lak”
badrul tersenyum.
“kalau macam tu abang tak kisah sangat”cakap badrul
“tak kisah?”
“yela, tak kisah sebab benda tu special untuk abang je”..macam cibai.
“jadi abang minta putus sebelum ni sebabkan lubang saya jela. Bukannya abang betul-betul cintakan saya?”tanya aku yang mula meluat
“eh mana ada. Abang cintakan khuzai. Betul sayang. Itu semua tak penting.”kata badrul lalu mencium tangan aku
“dah tak payah.”
“ala janganlah merajuk”kata badrul lalu mencium lagi tangan aku
“orang nampak lah. Malu nanti”kata aku

petang itu segalanya kembali seperti biasa seperti permulaan hubungan yang baru. Aku cuma berharap yang hubungan ini terus berkekalan. Walau jauh di sudut hati aku rasa seperti ragu-ragu pada hubungan songsang ini. Tapi kehadiran badrul penyeri dalam hidupku. Aku belum pernah lagi merasa dicintai oleh seseorang dan barul adalah orang pertama yang memberi aku rasa itu.

seminggu kemudian sesi pembelajaran bermula. Memang aku akui untuk hari pertama sahaja aku susah nak terima ilmu. Tambah-tambah lagi otak ni yang dah tutup memori khas untuk slot ilmu sejak berakhirnya tingkatan 5. selain tengah angau kat Hidayah aku juga dalam diam meminati seorang pelajar lelaki yang sekelas denganku. Waktu itu ku hanya mengagumi ketampanan wajah pelajar lelaki itu. Aku cuma berangan yang aku mampu memiliki wajah setampan dia hahaha kelakar lah.

Pelajar yang ku namakan Zul ini merupakan bekas pemain bola sepak di sekolahnya dahulu. Waktu bersembang dengan dia aku seakan sukar untuk bertentangan mata dengannya. Aku akan pandang ke arah lain, bila dia berbual dengan budak lain baru aku berani memandangnya kerana dia tak akan perasan yang aku sedang menikmati setiap inci struktur wajahnya yang tampan itu.

“betul ke nak berhenti nanti Zul?” aku terdengar seorang pelajar perempuan bertanya kepada Zul
“ye, aku nak berhenti.”jawab Zul. Aku terkejut.
“kenapa?”tanya budak perempuan tu lagi
“aku dapat offer kerja kat hospital. Jadi pembantu makmal”jawab Zul. Aku rasa sedikit sedih. Entah kenapa macam sedih sangat bila Zul nak tinggalkan aku eh tinggalkan sekolah ni.

Hari ni merupakan hari terakhir Zul bersekolah. Aku dapat berjabat tangan dengan Zul sebelum Zul keluar dari kawasan sekolah. Itulah hari terakhir aku menatap ketampanan wajah Zul. Hubungan aku dengan Hidayah berjalan seperti biasa. Aku tidak menceritakan pada Badrul tentang Hidayah.

'dah rehat ke?' sms dari Badrul
'belum. Lepas habis kelas ni baru rehat bang'balasku
'ok belajar elok-elok. I miss you.'
'miss u too'

gedik kan, macam tu la aku rasa bila bersms jiwang dengan Badrul ni. Lainlah kalau sms dengan Hidayah macam tu. Hehehe. 10 minit sudah berlalu. Namun kelibat cikgu masih tidak kelihatan. Beberapa orang pelajar dari kelas sebelah mula memasuki kelas aku dan beberapa pelajar di kelas aku pula berpindah ke kelas sebelah untuk subjek ini.

Aku tidak memperdulikan pelajar-pelajar yang masuk. Aku sedang khusyuk bluetooth video blue dari handphone kawan aku.hehehe waktu tu memang aku ni antara yang kaki layan video blue. Tapi video blue straigth jela. Mana nak dapat video blue gay time gitu. Kalau ada pon tak adanya aku nak simpan dalam handphone aku ni. Kalau kantoi memang mati aku nanti hahaha

masih ada 4 video blue yang masih belum dihantar lagi dari handphone nokia N-Gage kawan aku. Serius aku dulu memang suka gila dengan handphone ni. Sebab design handphone ini yang begitu stylo dan cool sekali. Namun hampeh sebab tak ada kamera. Zaman itu jenama handphone nokia begitu gah sekali. Rata-rata kawan aku menggunakan handphone nokia 'sabun', nokia 'daun' dan hanya ada beberapa orang sahaja yang menggunakan sony ericson dan motorola.

Sedang leka menunggu kiriman video blue dari kawan aku tu,aku terpandang kearah seorang pelajar lelaki yang berjalan masuk ke dalam kelas aku. Pelajar lelaki itu kemudiannya duduk di kumpulan pelajar dari kelas sebelah. Tidak pernah aku nampak dia sebelum ini, mungkin dia pelajar baru yang baru masuk kekelas hari ini.

Aku menoleh ke arah zul, kemudian aku menoleh ke arah budak lelaki tadi. Ye, budak lelaki itu lebih kacak dari zul. Budak lelaki itu menoleh ke arah aku. Aku memalingkan muka ke arah kawan aku. Budak lelaki itu memandang ke arah kumpulan kawan-kawan aku. Berbanding dengan kelas sebelah, kelas aku mempunyai jumlah pelajar lelaki yang ramai.

“cikgu dah masuk!”kata kawan aku lalu menyembunyikan handphonenya dibawah meja.

“bangun.. selamat sejahtera cikgu”ucap ketua tingkatan

“selamat sejahtera cikgu”ucap kami semua yang berada dalam kelas tersebut.

Semasa sesi pembelajaran berjalan. Acap kali aku memandang lelaki itu. Ramai juga pelajar-pelajar perempuan dikelas aku yang pergi berkenalan dengan budak tu. Cehh!! mentang-mentanglah budak tu handsome. Bukan main lagi mengedik lagi. Asam keping sekor-sekor ngah mengembang la tu!.

Sebenarnya aku pun lupa bagaimana aku boleh bertegur sapa dengan budak lelaki itu. Cuma yang pastinya saat itu aku sedang melepak dengan kawan-kawan aku yang lain dan ketika itu kawan aku budak yang pakai handphone N-Gage tu tengah main game,aku pula tengah tengok game yang dia main tu. Kemudian seorang budak perempuan ini tiba-tiba menyebut

“Ali, meh la lepak sini. Ada awek nak kenal dengan kau ni”panggil Ida yang meruapakan pelajar perempuan yang memiliki mulut becok di dalam kelas aku.
“isyhh apa kau ni ida.”ngomel Leha dalam malu-malu kucing dengan muka kemerah-merahan. Adoii menyampah aku

nama budak tu bukan ali, semua nama sudah ditukar dari nama asal sebab aku tak nak kantoi dengan dia orang hahaha. Ali berjalan ke arah kumpulan kami. Ali melihat ke arah kawan aku yang bernama wan yang sedang bermain game tu.
“wah macam best je game tu. Bluetooth dengan aku boleh?”pinta ali tanpa segan silu.
“kau guna handphone apa?”tanya wan
“handphone ni”kata ali lalu mengeluarkan handphone nokia 'sembilu'.. hahahaha ye time tu budak-budak aku panggil handphone tu nokia sembilu sebab dulu ada drama sembilu yang semua pelakonnya menggunakan handphone tersebut. Makanya terlekatlah nama sembilu pada handphone itu. Hehehe

aku tidak bersuara. Kawan aku yang lain juga tidak bersuara. Kami bagaikan tak mesra dengan si ali ni. Ali kemudiannya duduk di meja bersebelahan ida dan leha. Aku menjeling je. Aku melihat kawan-kawan aku juga begitu.

“bajek-bajek je mamat tu”kata husin
“tu la, aku rasa macam sepak je budak tu”kata jamil
“aku pun sama.menyampah!”kata aku.

Pada mulanya memang aku menyampah kat ali. Sebab sejak dia masuk ke sekolah ini, ramai awek-awek kat sekolah ni yang tergoda dengannya. Yela, ali ni kan handsome. Semua yang pandang pasti terpikat. Aku akui aku cemburu dengan dia. Hidayah pun hampir terpikat dengan ali ni.

Pagi itu aku rasa agak letih sedikit. Sebab malam tadi aku bergayut dengan badrul sampai ke subuh. Semua salah mamat tu la. Boleh pulak ajak sembang. Kalau borak sejam je tak apa lah ni sampai ke subuh. Dia tak kerja hari ni. Habis borak boleh tidur sampai ke petang, yang aku ni.. habis borak terus mandi pergi sekolah. Siot punya boyfriend. Pentingkan diri. Kang kalau tak layan merajuk, bila dah layan pulak, melebih jadinya.

Aku melangkah masuk ke dalam kelas sambil menguap. Aku lihat beberapa kawan aku sedang mengunyah kuih karipap. Aku lihat ali pon ada waktu itu. Aku meletakkan beg yang aku sandang ke kerusi. Aku berjalan ke arah mereka. Aku tengok ada sebuah plastik berisi beberapa biji kuih karipap.

“sapa yang beli ni?”tanya aku sambil membelek-belek kuih karipap itu.
“ali”jawab jamil
“oo ok”kata aku lalu meletakkan semula kuih karipap itu.
Aku berlalu pergi menuju ke tandas.
“kau nak makan, amek jela kuih tu”kata ali
“tak nak”jawab aku
“kau dah pegang dah tadi kan”kata ali lalu berdiri.
Aku terus melangkah. Ali kemudiannya mencapai sebiji kuih karipap lalu menarik bahu aku.

“nah amek lah”kata ali.
“aku tak nak la”aku menepis tangan ali dibahuku
“amek jela. Tak elok tolak rezeki”kata ali
“aku dah cakap aku tak nak”tegas aku
“kau dah pegang tadi kan”kata ali
“aku tengok je. Aku dah kenyanglah”kata aku lalu berjalan meniggalkan kelas.

Setiba di dalam tandas, aku mencuci mukaku untuk memberi kesegaran supaya aku tidak mengantuk. Telefon bimbitku bergetar di dalam poket seluar.

“hi sayang,dah sampai sekolah?”tanya badrul
“dah”jawab aku
“kenapa suara macam tak bermaya je. Sayang sakit ke?”tanya Badrul
“aku mengantok lah!”jerit aku geram kat pakwe aku ni.
“hahaha kesiannya, tak tidur ye hahaha”gelak badrul dalam nada syaiton.
“babi. Aku penat tau. Dah la aku nak pergi masuk kelas.”kata aku
“alololo sorry ye. Nanti dalam kelas tidurlah”kata badrul yang mengajarku tabiat buruk itu.
“hmm yela. Orang masuk kelas dulu. Bye”
“bye sayang. I love u”
“ love u too”

aku melangkah masuk ke dalam kelas. Sesi pembelajaran masih belum bermula. Aku melihat ali masih lagi ada di dalam kelas aku. Aku menoleh ke arah azura yang duduk dimejanya sambil mengunyah kuih donut. Aku melangkah ke arah azura.

“banyaknya kuih. Nak satu leh?”kataku tanpa malu
“ameklah”kata azura tanpa memandangku. Azura lagi sibuk membelek majalah avon.

“kau tengoklah tu. Aku bagi kuih dia tak nak,kononnya kenyang. Tapi boleh lak makan kuih orang lain”jerit ali dari belakang kelas yang menjadi tempat duduk aku dan rakan lain.

“aku tak makan kuih karipaplah”tipu aku
“kalau tak makan, kenapa kau cakap kenyang tadi. Cakap jelah kau tak makan kuih karipap”kata ali
“woi korang ni pasal kuih pon nak memekak lah”kata wan
“budak tu yang bising”kata aku
“lain kali cakap jela kau tak sudi nak makan kuih yang aku bawak”kata ali lalu berdiri dan berjalan masuk ke kelasnya. Aku kemudiannya duduk di tempatku.

“kenapa kau cari gaduh dengan dia?”tanya jamil
“entah”jawab aku
“kau memang sengaja cari gaduh dengan dia ek”tanya wan
“entah kenapa, bila aku pandang muka dia aku rasa menyampah”kataku

-BERSAMBUNG-

08 August 2015

Terbitan Khas



aku fikir banyak kali untuk aku tulis pasal dia.. dan yang pasti, dia bakal merubah segala persepsi pembaca karya Sisi Gelapku akan berubah.. mesti korang akan bertambah bencikan aku sebab budak ini dan mungkin korang akan sukakan Badrul lebih dari Razif sebabkan budak ini.. hmmm entahlah.. yang pasti budak ini bersifat seperti Hairi.. namun cara yang tersendiri.. sebebnarnya aku tak wujudkan watak dia di Sisi Gelapku sebelum ini bersebab... sebab budak ini antara yang popular disekolah, sebab budak ini mempunyai hubungan rapat dengan semua orang termasuk kawan rapat aku.. cerita tentang dia belum 100% sebab aku berhenti menulis kerana bila dibaca dan diteliti semula, aku risau identiti budak ini akan dikenali dan persepsi orang yang mengenaliku pasti berubah.. fuhhh berdebar wei

07 June 2015

PATI : Airmataku Menitis Lagi



PATI : Airmataku Menitis Lagi


 Hujan masih turun dengan lebat. Kilat sabung-menyabung dan guruh masih kuat berdentum. Bilik bawah tanah itu terasa dingin. Cahaya lilin menerangi. Razif mula sedar dari pengsan. Razif terkejut melihat dirinya berbogel dan terlekat didinding. Razif melihat Khuzairi juga bogel dan tergantung di dinding bertentangan.

Azmeer juga mula sedar. Azmeer juga terlekat didinding dalam keadaan bogel disebelah Razif.Azmeer terkejut melihat Zard yang berbogel tergantung disebelah Khuzairi. Redzwan juga mulai sedar dan begitu juga dengan yang lain. Mereka panik dan saling berpandangan.

“Ha ha ha ha ha”suara ketawa kedengaran.
“baguslah jika kalian semua sudah sedar.”lembaga itu muncul ditengah-tengah bilik.
“kini aku akan pastikan setiap titis darah dan air mani kalian akan ku jamah ha ha ha ha”makhluk itu melabuhkan jubahnya.

makhluk itu sudah bertubuh badan lelaki dewasa yang tegap berkepala seperti lembu dan bertanduk seperti kambing. makhluk itu menjelirkan lidahnya yang seperti biawak itu. Syazwan memandang ke arah botol-botol air garam dan serbuk garam di kaki tangga. Syazwan meronta cuba melepaskan diri. Namun gagal.

Makhluk itu berjalan perlahan-lahan menghampiri Fitri. Fitri ketakutan. Makhluk tersebut menunjukkan kepada fitri tangkal kuning milik fitri. Fitri terkejut.  Zackruddin juga terkejut bila melihat tanggal itu yang pernah dipakai dileher Pak Wardi.

“tiada siapa dapat membantu kau termasuk makhluk yang kau bela”kata makhluk itu
“abang tolong saya”Fitri ketakutan.
“selama ini kau tak sedar yang kau di dalam gengaman budak ini hahaha. Kau begitu mudah untuk di takhluk”kata makhluk itu.
Zackruddin tercenggang kerana tidak menyangka selama ini dirinya dipergunakan oleh Fitri.
“tak padan dengan kecil, sudah pandai bermain dengan jembalang ha ha ha”makhluk itu ketawa sambil mencekak leher Fitri. Tangkal Fitri ditapak tangan lembaga itu kemudiannya berasap dan terbakar. Muncul ngauman kuat dari luar kawasan banglo.tidak lama kemudian suara itu lenyap sesudah tangkal tersebut musnah terbakar.
“aku sudah musnahkan jembalang engkau! Ha ha ha”Makhluk itu ketawa kuat. Fitri pengsan.

Makhluk itu kemudiannya merapati Zackruddin. Zackruddin ketakutan dan menjerit meminta tolong. Makhluk itu ketawa. Makhluk itu menjelirkan lidahnya dan menjilat seluruh tubuh Zackrudin. Lidah makhluk itu kemudiannya melilit daging dibawah pusat Zackruddin. Zackruddin memejamkan matanya.

Lidah makhluk itu mengurut-gurut daging tersebut hingga mengeras. Daging tersebut mengeras dan mencanak. Redzwan kelihatan terpegun melihat zakar Zackruddin yang besar itu dililit lidah makhluk bertanduk itu. Tidak lama kemudian zackruddin mengerang dan memancutkan bendalir putih kedalam mulut makhluk itu.

“makhluk tak guna!”jerkah Syazwan
“ha ha ha ha”makhluk itu ketawa kuat.

Razif memandang ke arah Faizal yang terbaring dilantai tidak sedarkan diri. Makhluk itu merapati Faizal. Makhluk itu mencekik leher Faizal. Tubuh Faizal yang kebiruan itu terangkat.
“ini padahnya kerana melawan aku!”kata makhluk itu lalu menghembuskan asap hitam kehijauan dari mulutnya ke arah kepala Faizal. Tubuh Faizal perlahan-lahan hilang dalam kepulan asap itu. Razif terkejut melihat Faizal sudah tiada.

“giliran kau pula!”kata makhluk itu berjalan menghampiri Syazwan
Redzwan memejamkan matanya. Redzwan cuba mengawal supaya zakarnya tidak mengeras kerana Redzwan sedikit terangsang melihat aksi makhluk tadi bersama Zackruddin.
'arghh sial! Time-time macam ni lak kau nak keras' bentak Redzwan dalam hati..
Makhluk itu menoleh ke arah Redzwan. Redzwan terkejut apabila makhluk itu perlahan-lahan menghampirinya.
“Tolong! Tolong!”jerit Redzwan
“kau jeritlah sekuat hati kau. Tiada sesiapa yang dapat mendengar dan menolong kau! hahaha”Makhluk bertanduk itu ketawa memandang Redzwan.
“aku akan sedut setiap titis darah dan air mani dari tubuh kalian hingga kalian tubuh kalian kering mereput hahaha”kata Makluk itu lalu menjelirkan lidahnya ke tengkuk Redzwan.

Azmeer cuba meronta sekuat hatinya namun Azmeer gagal melepaskan diri. Tubuhnya terlekat di dinding seperti yang lain. Azmeer memandang ke arah Razif. Razif hanya melihat Redzwan yang menjerit-jerit apabila makhluk itu mula menyedut darah Rezdwan dari tengkuknya.

“Nampaknya kita tak boleh keluar dari sini. Kita akan mati disini!”kata Azmeer
“tak. Pasti ada cara untuk kita lepaskan diri!”yakin Razif.
“cara apa? Badan kita terlekat kat dinding. Nak bergerak pon tak boleh. Macam mana nak capai botol garam tu?”Azmeer mula putus asa.
Razif terdiam. Razif melihat ke arah makhluk aneh yang sedang menyedut darah Redzwan.

Hujan masih turun dengan lebat. Satu persatu lelaki yang berbogel itu diratah makhluk hodoh yang berkepala lembu itu. Suasana menjadi dingin dan sunyi. Setelah darah dan air mani yang menjadi pati untuk menguatkan jasad makhluk itu diambil dari lelaki-lelaki yang berbogel itu,mereka pengsan kerana keletihan. Muka mereka sedikit cengkung dan pucat.

Hanya tinggal Sufian, Razif,Khuzairi dan Azmeer yang masih belum diambil patinya lagi. Sufian menangis teresak-esak melihat makhluk itu selesai mengambil pati dari tubuh Zharif. Kepala Zharif terkulai,Zharif akhirnya pengsan. Razif turut sedih dan simpati melihat Sufian. Razif memandang ke arah Khuzairi. Khuzairi mengalirkan airmata.

Makhluk itu kemudiannya berdiri dihadapan Sufian. Sufian memandang ke arah Zharif yang pengsan. Sufian memejamkan matanya. Sufian berserah pada takdir. Razif memandang ke arah Sufian terlekat disebelahnya. Selesai mengambil pati dari Sufian, makhluk itu menoleh kebelakang ke arah Khuzairi. Makhluk itu berjalan merapati Khuzairi. Razif dan Khuzairi terkejut.

“jangan! Sedut darah aku dulu! Jangan kau apa-apa kan dia!!”pekik Razif.
“hahahaha”makhluk itu ketawa dengan kuat. Mata makhluk itu yang merah kebiruan memandang ke arah Razif.
“giliran kau akan tiba juga nanti”kata Makhluk itu lalu ketawa.

Razif memandang ke arah Khuzairi semula. Khuzairi cuba tersenyum lalu mengucapkan selamat tinggal dan kata cinta pada Razif. Razif dapat melihat air mata jernih mengalir dipipi Khuzairi. Razif menjadi sebak. Tiba-tiba Razif berhenti menangis. Razif memandang ke arah Azmeer.

“air mata! Air mata kita masin. Masin macam garam. Ye, air mata kita dapat lemahkan hantu tu”kata Razif.
“hah?!”Azmeer tidak mengerti. Razif menoleh ke arah makhluk itu yang berdiri di hadapan Khuzairi.
“hey binatang tak guna! Kau boleh ambil darah dan air mani mereka tapi bukan aku! Aku akan pastikan kau tak akan dapat setitik pon air mani aku, binatang celaka!”pekik Razif.
Azmeer tercenggang melihat aksi berani Razif.
“tak guna!”jerit Makhluk itu lalu melompat ke arah Razif. Razif menoleh ke arah Azmeer
“air mata”kata Razif. Azmeer menganggukkan kepala.
“kau fikir kau hebat?! Kau juga akan jadi seperti yang lain!”kata makhluk itu lalu menusukkan lidahnya ketengkuk. Lidah mahkluk itu merobek ganas tengkuk Razif. Razif menjerit kesakitan. Razif berusaha mengeluarkan air mata namun gagal. Razif akhirnya terkulai pengsan.

Azmeer ketakutan melihat makhluk itu ganas pada Razif. Azmeer melihat jelas darah mengalir di tengkuk Razif yang pengsan itu. Lidah makhluk itu melilit daging lembik Razif. Lidah makhluk itu melilit dengan kuat hingga kepala daging Razif kemerah-merahan. Azmeer menoleh ke arah Khuzairi yang menangis melihat perlakuan Makhluk itu kepada teman lelakinya.

“macam mana aku nak menangis?!”tanya Azmeer.
“apa?”Khuzairi pelik dengan pertanyaan Azmeer
“Razif suruh aku menangis”jawab Azmeer.
Azmeer terkejut melihat Makhluk itu berjalan ke arahnya.
“giliran kau pula”kata Makhluk itu yang berdiri di hadapan Azmeer.

Lidah dari mulut makhluk itu mula merayap di leher Azmeer. Azmeer tidak dapat berbuat apa-apa. Azmeer memandang ke arah Khuzairi.

“erkk”jerit Azmeer bila lidah makhluk itu menusuk ke tengkuknya.

“Azmeer!!”jerit Khuzairi
“khuzai, tolong aku!”jerit Azmeer dalam kesakitan.
“Azmeer, bertahan.. jangan mengalah Azmeer.!!”jerit Khuzai.
“aku tak boleh tahan lagi..”kata Azmeer lalu matanya terpejam
“Azmeer..jangan risau.. aku kan ada!”kata Khuzairi
mata Azmeer terbeliak. Azmeer terus teringat akan arwah rakan karibnya. Wajah muizzudin menerpa ke ingatan Azmeer.
'mir, jangan risau.. aku kan ada..'kata muizzudin

Azmeer tidak dapat menahan sebak bila wajah Muizzudin yang hadir dalam fikirannya. Makhluk itu kemudiannya melutut dihadapan Azmeer. Makhluk itu menjelirkan satu lagi lidahnya. Lidah itu menjalar dan membaluti daging yang tergantung dibawah pusat Azmeer. Azmeer tidak dapat menahan kesedihan. Azmeer menangis. Azmeer menundukkan mukanya memandang makhluk yang berkepala lembu dan berwajah hodoh itu.

Azmeer menjadi sayu dan pilu. Mungkin inilah masanya Azmeer akan berjumpa dengan rakan karibnya. Air mata Azmeer mengalir deras. Dalam tidak sedar air mata Azmeer menitis mengenai wajah dan lidah makhluk itu. Makin lama makin banyak air mata Azmeer menitis mengenai makhluk itu. Wajah buruk makhluk itu mula berasap. Lidah makhluk itu juga berasap seolah-olah mnegeluarkan wap. Makhluk itu melompat kebelakang menahan kesakitan.

Wajah makhluk itu berasap. Air mata Azmeer seolah-olah asid yang menyebabkan wajah makhluk itu melecur dan berasap. Makhluk itu kesakitan dan tiba-tiba semua tubuh lelaki berbogel yang terlekat didinding terjatuh ke lantai. Azmeer memandang ke arah Khuzairi yang turut sama jatuh dengannya. Azmeer berlari mencapai botol air garam lalu menyiram air garam ke tubuh makhluk itu.

“WARGHH ARGHH” Makhluk itu menjerit kesakitan.

“buku! Ambil buku tu Khuzai!!”jerit Azmeer
khuzairi bingkas berdiri dan mencapai buku tersebut lalu berlari mendapatkan Azmeer. Makhluk itu terbaring menahan kesakita. Khuzairi membuka buku itu dan menyelak helaian yang dibuat dari kulit lembu itu. Khuzairi memandang Azmeer

“mantera yang mana perlu kita baca?”kata Khuzairi
“baca? aku langsung tak faham ayat dalam buku ini”jawab Azmeer

tiba-tiba kepulan asap biru muncul, asap itu melayang-layang ke udara lalu berhenti di hadapan Azmeer dan Khuzairi. Azmeer dan Khuzairi ketakutan.

“yang itu, baca mantera yang itu”muncul suara lelaki di sebalik kepulan asap itu
“Faizal?”Azmeer memandang ke arah kepulan asap itu
“ye, tak ada masa lagi untuk aku jelaskan. Baca mantera itu sekarang!”arah kepulan asap itu.
“kami tak tau macam mana nak baca tulisan ini”kata Khuzairi
“ikut sebutan yang aku baca”kata Faizal

Makhluk itu cuba berdiri dalam keadaan badannya melecur dan berasap. Azmeer dan khuzairi cepat-cepat mengikut bacaan dari Faizal. Mereka mengulang mantera yang dibaca sebanyak 2 kali dan makhluk itu terhenti. Makhluk itu kemudiannya terbaring kaku di lantai. Tubuh badan makhluk itu akhirnya melebur dan berasap. Tidak lama kemudian, makhluk itu ghaib.

Khuzairi dan Azmeer mengejutkan mereka yang masih pengsan. Mereka bersama berdiri dan berjalan keluar dari ruang bawah tanah dalam keadaan lemah. Azmeer memandang kearah Zard yang cuba memapah Hakim. Azmeer membantu Zard. Khuzairi mencapai sehelai kain didapur lalu menekup tengkuk Razif yang masih berdarah.

'HA HA HA HA HA KAU INGAT KAU BOLEH LEPAS!!' bergempita suara yang sungguh menyeramkan di seluruh Banglo. Mereka menjadi panik.

“kau cakap mantera itu akan hapuskan dia!”marah Azmeer
“mantera itu hanya cukup untuk hapuskan jasad makhluk itu sahaja.”jawab kepulan asap putih itu.
“kita kena keluar dari banglo ini sekarang!”kata Redzwan
“kau tak boleh lari dari aku!” muncul kepulan asap hitam di belakang Khuzairi.
Kepulan asap itu membaluti tubuh Khuzairi, namun dihalang kepulan asap biru.
“lari cepat!”jerit Faizal
mereka semua berlari menuju ke ruang tamu dan lobi banglo tersebut. Sufian membuka pintu besar banglo itu.

“cepat keluar! Pintu dah boleh dibuka!” arah Sufian.
Mereka terhenti diberanda banglo tersebut.
“macam mana nak keluar, hujan lebat!”kata Syazwan
“kita naiklah kereta! Cepat pergi ambil kunci kereta masing-masing!”arah Sufian
tiba-tiba muncul kepulan asap hitam didepan pintu banglo.
“Ya Allah”Syazwan terkejut.
“kau tak boleh lari!!”pekik kepulan asap hitam lalu menerkam ke arah Sufian.
tiba-tiba muncul kepulan asap biru menghalang kepulan asap hitam tersebut.
“cepat pergi!!”jerit Faizal yang cuba menahan asakan dari kepulan asap hitam yang dahulunya berjasad.
Sufian menoleh ke arah meja disebelah pintu banglo itu. Terdapat kunci van disitu. Sufian segera mencapai kunci tersebut lalu berlari ke arah van putih yang diparkir disebelah pintu pagar masuk banglo itu.

“cepat masuk!!”jerit Sufian lalu masuk kedalam tempat pemandu van tersebut.
Mereka berlari masuk kedalam van itu dalam keadaan bogel dan basah. Khuzairi berhenti melangkah kerana Razif tidak bergerak. Razif menoleh ke belakang.
“Faizal..”panggil Razif
“pergi! Tinggalkan banglo ini. Tinggalkan aku, jika tidak kamu semua tak akan selamat”kata Faizal yang berusaha menahan kepulan asap hitam itu.
“jom!”Khuzairi menarik tangan Razif lalu masuk kedalam van.
“pintu pagar berkunci!”kata Syazwan
“kita langgar je!”kata Sufian lalu memasukkan gear undur. Van tersebut berundur laju lalu merempuh pintu pagar itu. Pintu pagar itu roboh kerana rempuhan kuat dari van. Van tersebut kemudiannya meluncur laju membelah hujan lebat meninggalkan banglo tersebut.

“Tidak!!” kepulan asap hitam itu berundur kebelakang lalu melayang ke dapur dan menuju ke ruang bawah tanah.

Kepulan asap biru itu kemudiannya menjelma membentuk tubuh badan Faizal dalam uniform kilang. Faizal kemudiannya berlari keluar dari banglo tersebut. Setibanya dipintu pagar yang roboh itu tubuh Faizal melayang kebelakang seolah ditolak sesuatu yang kuat. Faizal terkejut!

“HA HA HA HA KAU JUGA TERKURUNG DISINI BUAT SELAMA-LAMANYA” suara kuat kedengaran jelas dari dalam banglo itu. Faizal memandang langit hitam yang masih menurunkan hujan. Faizal sebak lalu menangis. Kepulan asap itu melayang-layang disekitar ruang bawah tanah itu. Tiba-tiba kepulan asap hitam itu berhenti.
“ha ha ha ha”kepulan asap hitam terbang melayang ke arah tompokan darah Razif di lantai.

Van putih yang dipandu Sufian itu bergerak perlahan dari tadi. Hujan lebat akhirnya berhenti. Zharif yang duduk ditempat sebelah pemandu memegang tangan Sufian lalu menguncupnya. Sufian juga menguncup tangan Zharif. Zharif tersenyum.

Zard mengusap lembut rambut Hakim yang dipangku kepalanya. Hakim hanya memandang ke arah Zard. Zard tersenyum melihat Hakim. Azmeer yang duduk disebelah Zard juga turut memangku badan Hakim. Azmeer hanya terdiam memerhatikan Zard.
“bro, aku nak minta maaf atas apa yang aku buat sebelum ini”kata Hakim lalu memegang tangan Azmeer.
“tak pela bro. Itu cuma salah faham je. Aku dah lupakan”kata Azmeer lalu tersenyum
“arghh sakit”jerit Hakim tiba-tiba
“sorry,aku tak sengaja”kata Redzwan yang memangku kaki Hakim yang patah itu. Redzwan menundukkan mukanya. Redzwan sempat menjeling ke arah daging dibawah pusat Hakim yang lembik dan sedikit kecut itu.

Khuzairi memeluk Razif. Razif terlena dalam perlukan Khuzairi. Khuzairi mengalihkan kain yang menekup tengkuk Razif. Darah akhirnya berhenti mengalir keluar. Khuzairi mencium dahi Razif. Khuzairi menoleh ke arah Zackruddin yang memangku Fitri. Fitri terlena.

“lepas ni apa yang kau akan buat?”tanya Khuzairi
“aku akan kembali ke pangkuan isteri aku semula.”jawab Zackruddin
“budak ni?”soal Khuzairi
“entahlah. Aku akan berbincang dengan keluarga dia,mungkin cara terbaik adalah tempatkan dia di sekolah pemulihan”jawab Zackruddin.
Khuzairi tersenyum.
Syahir melentokkan kepalanya di bahu Syazwan. Syazwan menguncup dahi Syahir lalu memegang dahi Syahir.
“Syah merestui perkahwinan abang dengan kakak Syah”bisik Syahir
“Syah??”Syazwan terkejut
syahir tersenyum lalu mencium mulut Syazwan.

Cahaya matahari mula menerangi jalan yang tidak berlampu itu. Cahaya mentari yang terbit di ufuk timur kelihatan jelas terpancar dari laut. Ada diantara mereka yang menoleh ke arah kiri untuk melihat keindahan cahaya mentari itu.

Hakim tiba-tiba sedar akan sesuatu yang pelik. Hakim memandang ke arah Zard,Azmeer dan Redzwan yang khusyuk melihat cahaya matahari terbit.
“selama ni kau orang marah aku bogel, jadi sekarang ni kau orang lak yang bogel!! cakap orang konon!”perli Hakim.
Semua terkejut lalu berpandangan.
“hahahaha”masing-masing ketawa terbahak-bahak melihat dirinya dalam keadaan bogel.

Sejak dari peristiwa itu. Tiada lagi undangan dan jemputan percutian dari Faizal. Banglo itu ditinggalkan tidak terjaga. Banglo itu semakin usang. Namun barangan dalam banglo itu masih terjaga rapi. Pernah ada orang cuba memecah masuk ke dalam banglo itu, namun mereka terserempak dengan hantu atau kelibat lembaga hitam disitu. Mereka lari lintang-pukang dan kemudiannya demam selama seminggu. Sejak dari itu,tiada siapa yang berani untuk memecah masuk dan mencuri barangan tersebut.

Ramai yang mengatakan banglo itu berhantu dan berpenunggu. Seringkali orang ramai yang melalui kawasan itu akan terlihat kelibat seorang lelaki sedang menyapu sampah dibalkoni banglo itu. Ada juga yang pernah terserempak dengan kelibat seorang lelaki berjubah hitam dipintu masuk banglo itu. Hingga sekarang banglo itu dijauhi dari orang ramai dan semakin usang ditelan masa.

-TAMAT-



-inspirasi dari tv siri SUPERNATURAL dan AMERICAN HORROR STORY

-harap korang suka dengan percubaan aku pada kali ini dengan mengarapkan sebuah karya dari cantuman watak-watak dan jalan cerita dari karya-karya lain yang ada dalam blog aku.. huhu..

PATI : Malam Itu Begitu Hitam







PATI : Malam Itu Begitu Hitam


Faizal melutut menanti kemunculan lembaga yang diseru dan dipujanya selama ini. Api lilin kelihatan seolah-olah menari,terliang-liuk kekiri dan kanan. Faizal masih mendengar suara bisikan disekelilingnya. Kemudian menjelma kepulan asap dihadapan Faizal. Faizal tersenyum.

“malam sebelum aku hanya mendapat pati dari dua orang sahaja”kata lembaga berjubah hitam itu dalam suara yang garau.
“malam ini aku pasti kau akan berjaya mendapat pati daripada yang lain”kata Faizal
“sudah pasti. Aku ingin kau pastikan mereka semua keletihan pada malam ini, agar mudah untuk aku mendapat pati dari mereka dan melengkapkan tubuhku ini”kata Lembaga itu lalu menyelak jubah hitam yang lusuh itu. Kelihatan samar-samar dalam cahaya lilin itu rangka tubuh kurus kering yang diselaputi kulit nipis dan berlendir.Pati yang dimaksudkan adalah campuran dari darah dan air mani lelaki. Pati itulah yang digunakan untuk membina jasad lembaga itu.
“dan aku akan jadi manusia semula”kata Faizal.
Lembaga itu menutup kembali jubahnya.
“hahahaha”hilai tawa dari lembaga itu kedengaran sungguh menyeramkan.
“apa tidak cukup dengan apa yang aku berikan pada kau selama ini”tanya lembaga itu.
“cukup. Semuanya cukup”kata Faizal
“terus, mengapa kau ingin menjadi manusia?”tanya lembaga itu
“itu perjanjian kita. Kau akan menjadikan aku manusia abadi jika aku turuti kehendakmu. Dari kau tidak berjasad sehingga sekarang sudah bertubuh dan kau harus penuhi janji kau padaku”kata Faizal
“aku sudah memberikan kau tubuh badan manusia”kata lembaga itu.
“tapi hanya untuk sementara. Tubuh ini tidak akan kekal lama. Malah sekarang tubuh ini mula mereput. Aku inginkan tubuh badan yang kekal abadi”kata Faizal lalu berdiri.
“namun pati yang ada pada malam ini hanya cukup untuk menjadikan jasadku sempurna”lembaga itu menoleh ke arah Faizal.
“jadi akan ku tunggu untuk pati seterusnya”kata Faizal
“itu tidak mungkin, sesudahnya aku mendapatkan pati ini, maka aku akan pergi dari sini untuk membalas dendam pada manusia yang membuatku begini. Dengan pati itu aku mendapat kuasa yang cukup hebat untuk menewaskan manusia itu”kata lembaga yang pernah cuba di musnahkan oleh seorang ustaz satu ketika dahulu. Namun sebelum sempat lemabaga itu musnah semuanya. Lemabaga tersebut sempat melarikan diri. Dan kini muncul semula setelah diseru Faizal.

“aku tak akan benarkan kau mendapat pati tersebut!”jerkah Faizal
“hahaha jika begitu jasadmu akan terlebur dan kau hanya tinggal roh seperti dahulu”kata lembaga tersebut.
Faizal melihat tangannya mula mencair dan kulit mukanya mula melebur
“tidak! Jangan! Tolong. Aku merayu!”kata Faizal lalu melutut.
“ha ha ha ha ha”lembaga tersebut ketawa kuat.

Jamuan barbeku dimulakan. Suasana disekitar kawasan kolam mula dipenuhi asap dari tempat pemanggang. Khuzairi menantikan Razif mengambil daging dan beberapa makanan laut yang dipanggang itu. Fitri kelihatan begitu ceria disuap makanan oleh Zackrudin. Zard duduk berseorangan dimeja makan.

Azmeer memerhatikan Zard dari jauh. Bunyi lagu rancak memeriahkan lagi suasana. Khuzairi melambai-lambai ke arah Azmeer,mengajak untuk duduk dimejanya. Razif hanya memerhatikan gelagat Khuzairi. Walaupun Razif mencintai Khuzairi, masih wujud ragu-ragu dalam hatinya. Kejadian petang tadi sekali lagi mengoyahkan cinta Razif.  Walaupun Khuzairi bersungguh-sungguh menjelaskan segalanya, masih terdapat sekelumit rasa curiga pada Khuzairi. Demi tidak mengeruhkan lagi keadaan, Razif berlagak matang dengan percaya apa yang dikatakan Khuzairi. Zharif mendekati Syazwan yang sedang menunggu sosej masak dipanggang.

“hi bro”tegur Zharif
“hi”jawab Syazwan
“tunggu udang tu masak ke?”tanya Zharif
“tak, aku tunggu hotdog tu”jawab Syazwan
“mana BF kau?”tanya Zharif
“ada kat meja.”
“kau dah beritahu dia?”tanya Zharif
Syazwan menoleh ke arah Zharif lalu menganggukkan kepala.
“dia ok tak?”
“mula-mula dia tak boleh terima. Tapi dia cakap kakak dia lebih berhak untuk bersama dengan aku. Kami tak bergaduh pun. Cuma aku tak nak lepaskan dia dan dia pula seolah-olah nak tinggalkan aku lepas aku beritahu hal itu. Puas aku pujuk dia tadi. Aku jelaskan segalanya.”kata Syazwan
“kira dia fahamlah?”tanya Zharif
“sayang, you tunggu apa?”sampuk Sufian dari belakang
“oh I tunggu udang tu masak”jawab Zharif
“ok, I duduk kat meja sebelah sana. Nanti you datang sana k”kata Sufian
Zharif menganggukkan kepala. Zharif memandang Syazwan.
“aku tak tau sama ada dia betul-betul ok atau pura-pura ok. Lepas aku jelaskan segalanya dia nampak ok. Dia tersenyum. Dia peluk aku. Siap sempat lagi kami main. Tapi aku dapat rasa macam dia pura-pura je baik. Macam..hmm entahlah”.Syazwan mengeluh.
“jangan bimbang la. Aku rasa dia betul-betul ok. Dia pun dah besar. Dia boleh faham. Dia terima berita itu dengan matang.”kata Zharif
Syazwan tersenyum.

“aku rasa macam kenal lah budak tu”kata Azmeer sambil memandang Zard yang berseorangan
“budak mana?”tanya Razif
“budak tu”Azmeer menjiuhkan bibirnya kearah Zard.
“aku pun kenal”kata Khuzairi
“entah, kan dia dah kenalkan diri dia semalam”kata Razif
“tak, bukan macam tu. Aku pernah nampak dia sebelum ni,bukan dekat sini. hmmm”Azmeer cuba ingat.
“jangan cakap lak yang kau dah pernah main dengan dia”kata Khuzairi
“hahaa”azmeer ketawa menggelengkan kepala.
“dia seorang je malam ni. Mana pergi budak boxer tu?”tanya Razif
“mereka bergaduh kot”teka Khuzairi
“hmm kejap ek”Azmeer berdiri
“kau nak pergi mana?”tanya Khuzairi
Azmeer berjalan ke meja Zard.

“boleh saya duduk?”tanya Azmeer
Zard menjeling memandang Azmeer dari atas hingga ke bawah.
“duduklah”kata Zard.
“terima kasih.”jawab Azmeer
Zard menghirup air dan memandang ke depan.
“saya rasa macam pernah nampak awak”kata Azmeer
“bila?”tanya Zard
“hmmm saya tak ingat bila. Tapi awak ada buat urutan tak?”tanya Azmeer
Zard terkejut lalu memandang Azmeer.
“mana awak tau?”tanya Zard lagi.
“tu la saya tak ingat. Rasanya dalam website PLU.”jawab Azmeer
Zard terdiam. Zard memandang muka Azmeer.
“saya Zard”Zard menghulurkan tangan
“Azmeer”Azmeer berjabat tangan dengan Zard.
“awak nak urut ke?”tanya Azmeer
“hehehe next time kot”jawab Azmeer
“lelaki yang selalu dengan awak tu, boyfriend awak ke atau pelangan awak?”tanya Azmeer
“kawan je”jawab Azmeer lalu memandang ke arah Zackrudin.
“mana dia? Awak tunggu dia ke?”soal Azmeer
“tak, saya tak tunggu dia pon.”jawab Zard
Azmeer dapat melihat kemarahan dalam wajah Zard.
“awak suka kat dia?”tanya Azmeer
“suka? Kat siapa?”Zard pelik
“kat budak tu. Budak yang selalu dengan awak”kata Azmeer
“haha”zard ketawa.
“budak urut macam saya ni, tak boleh bercinta. Tak ada siapa yang sudi bercinta dengan orang yang memegang tubuh badan orang lain. Tak ada siapa yang rela boyfriend dia melayan orang lain selain dia. Sebab tu budak urut macam saya ni tak bercinta”jelas Zard
“tak akanlah awak langsung tak pernah bercinta?”soal Azmeer
“pernah sekali... saya pernah bercinta dengan polis. Baik orangnya. Layan saya dengan terbaik”
“habis tu macam mana boleh putus?”
“sebab dia curang depan saya. Dia curang dengan budak urut lain yang menjadi musuh saya pada waktu itu.”jawab Zard
“polis tu main dengan budak urut lain?”tanya Azmeer
Zard menganggukkan kepala.
“sejak dari itu saya tak percaya yang budak urut macam saya ni boleh bercinta”kata Zard
“saya nampak awak dengan budak yang selalu pakai boxer tu rapat gila. Ingatkan awak bercinta dengan dia”
“terus-terang,saya ingat pun macam tu. Tapi bila saya dah semakin kenal diri dia hmmm”
Azmeer mengusap-gusap bahu Zard.

Redzwan berjalan ke meja Khuzairi dan Razif. Redzwan duduk disitu. Redzwan memandang ke arah sekeliling. Hakim tiada disitu. Redzwan melihat Zard sedang berbual dengan Azmeer.

“aku ingat budak tu tak suka bergaul dengan sesiapa?”Redzwan bersuara
“siapa?”tanya Khuzairi
“tu budak tu”Redzwan memandang Azmeer
“oh Azmeer,entah. Dia cakap dia kenal budak yang selalu dengan budak boxer tu”kata Khuzairi
“budak tu boyfriend budak boxer ke?”tanya Redzwan
“kenapa kau nak tau?”sampuk Razif
“tak. Tanya je”kata Redzwan
“hmm mana perginya budak boxer tu? Sampai sekarang tak nampak batang hidung dia pon”kata Khuzairi.

Muka Hakim dibasahi peluh. Matanya terpejam rapat. Nafasnya turun naik dengan agak kencang. Tubuh badan hakim juga berpeluh. Bilik Hakim gelap tidak berlampu. Lembaga hitam itu terus melilitkan lidahnya di daging yang keras mencanak dibawah pusat Hakim. Lidah lembaga hitam yang panjang itu melingkar dan menjalar seolah menjilat daging itu.

Hakim makin tidak keruan. Hakim mengerang. Hakim membuka kelangkangnya. Hakim berasa nikmat. Matanya terpejam tidak mampu dibuka. Lidah lembaga tersebut mula menjalar dicelah-celah kelangkang Hakim dan di sekeliling sarung yang berisi dua bebola. Tangan Hakim menarik pehanya dan dirapat kedadanya. Punggung Hakim sedikit terjongket.

Daging yang mencanak tu dilepaskan dari lilitan lidah lembaga yang berlendir itu. Lidah itu kemudiannya menjalar kesekitar lubang kecil milik Hakim itu. Lidah itu menjilat bibir lubang yang berbulu halus disekitarnya. Lidah itu kemudiannya menusuk ke dalam lubang tersebut.

“AAAAHHHH”Hakim mengerang

Faizal berdiri dihadapan semua. Faizal memegang mikrofon dan memberikan ucapan. Faizal kelihatan sedikit gugup dari sebelumnya. Faizal ingin memulakan acara pertandingan karaoke. Namun guruh mula berdentum dilangit. Faizal mengarahkan semua masuk ke dalam banglo dan berkumpul dilobi sebelum hujan turun.

Langit mula bertukar hitam pekat, sesekali kelipan cahaya petir terlihat dibalik awan yang sarat dengan air hujan itu. Awan itu hanya untuk masa sahaja untuk menumpahkan muatannya. Selesai menghantar semua pekerjanya pulang, Faizal menyimpan peralatan untuk berkaraoke. Makanan yang siap dipanggang di atur di atas meja di lobi banglo tersebut.

“tak ada karaoke ke?”tanya Sufian
“bro hari dah nak hujan bro. Kalau kau nyanyi kang, bencana alam melanda nanti haha”gelak Razif
“aku tak peduli, aku dah practice dari semalam lagi tau”kata Sufian
“maaf ye, nanti bila dah ok kita mulakan karaoke. Kita buat je kat sini”kata Faizal.
“ala kalau tak buat tak apa”sampuk Azmeer.
“dah start ke barbeku?”tanya Hakim dari tingkat atas.
Semua menoleh ke arah Hakim. Hakim berjalan ke lobi banglo.
“dah nak habis dah pun. Ini ada makanan lagi. Kau boleh makan.”kata Faizal
“buat barbeku kat dalam banglo ke?”tanya Hakim lalu mencapai pingan.
“buat kat luar tadi. Tapi dah nak hujan sebab tu pindahkan masuk dalam.”jawab Faizal.
Faizal memerhatikan Hakim mengambil makanan. Hakim seringkali memegang lehernya. Mata Faizal terbeliak melihat tanda yang ada dibelakang leher Hakim.
“kau pergi mana tadi?”tanya Faizal.
“aku tertidur”jawab Hakim.

Faizal bernafas laju sedikit. Faizal menoleh ke koridor tangga ditingkat atas. Faizal terlihat kelibat kepulan asap.

“kau orang semua dah makan ke?”tanya Hakim
“dah kenyang”jawab Zahrif
“jadi makanan ini semua aku punyalah”
“kalau kau boleh habis. Habiskan jela”sampuk Syazwan.
Hakim tersenyum sinis.
“baiklah acara seterusnya adalah karaoke.”kata Faizal.
Tiba-tiba semua mendongak ke atas bumbung. Bunyi bising diatap banglo.

Hujan turun dengan lebat. Angin bertiup kencang. Beberapa orang menutup tingkap dan pintu yang terbuka. Hakim hanya duduk bersandar di sofa sambil makan tanpa memperdulikan yang lain sedang menutup tingkap dan pintu.

“kali ni hujan lebat gila”kata Sufian
“yela, malam semalam tak lebat macam ni”kata Razif
“aku rasa sejuk”kata Redzwan yang berdiri di belakang Razif
“kau jangan takutlah”kata Razif
“aku bukan takut! Tapi aku rasa sejuk. Kau tak rasa sejuk ke?”tanya Redzwan
“yela. sejuk”kata Syahir.
Suasana tiba-tiba bertukar sejuk dan dingin.
“ala hujan biasalah sejuk. Aku pergi padamkan penghawa dingin”kata Faizal berlalu pergi.
“aku rasa baik kita masuk bilik lah dan tidur. Jangan lupa bawak sekali lilin. Mana tau blackout lagi ke nanti”kata Khuzairi.
Tiba-tiba suasana menjadi gelap. Bekalan elektrik terputus.
“tengok! Masin betullah mulut kau”kata Razif.
“kat dalam laci meja sana ada lilin, semalam aku ada simpan lilin kat dalam tu”kata Zard

Zharif dan Sufian mengambil lilin dari laci meja dan membakar sumbu lilin tersebut. Beberapa batang lilin dinyalankan juga. Suasan mula diterangi dengan cahaya dari lilin-lilin itu. Sufian meletakkan lilin dimeja makan dan meja yang ada ditepi tingkap.

Faizal menyelongkar laci dimeja stor itu. Dengan berbekalkan cahaya dari lampu suluh, Faizal mencari buku berkulit coklat kayu yang lusuh itu. Seingat Faizal didalam laci meja ini disembunyikan buku tersebut.

“kau cari buku ini?”tiba-tiba muncul lembaga hitam dibelakang Faizal.
Faizal terkejut. Matanya terbeliak melihat buku tersebut di tangan lembaga itu.
“kau memang tak guna! Kau nak hapuskan aku? Biar aku yang hapuskan kau dulu!”pekik lembaga itu lalu mengehmbuskan asap berwarna biru gelap ke arah Faizal. Tubuh Faizal mula mencair.
“Tidak!!”jerit Faizal dalam keadaan mukanya mula melebur dan mereput.

 Hujan masih lebat dengan guruh berdentum dan kilat sabung-menyabung. Hakim menoleh kearah Zard yang berdiri disamping Azmeer. Hakim berhenti makan dan mengesat mulutnya. Hakim berjalan menghampiri Zard. Zard memandang ke arah Hakim.

“awak kenapa tak tunggu saya tadi?kita boleh barbeku sama-sama”tanya Hakim
“kenapa saya kena tunggu awak?”tanya Zard.
Hakim terdiam. Hakim mengerling ke arah Azmeer.
“dah jom ikut saya”kata Hakim lalu menarik tangan Zard
“saya tak nak la. Lepas ar”Zard meronta
“kau lepaskan dia!”Azmeer menepis tangan Hakim
“kau jangan sibuk boleh tak?!”marah Hakim lalu menolak badan Azmeer
Azmeer menumbuk muka Hakim. Hakim membalas tumbukan Azmeer diperut Azmeer.
“Woi berhenti!”jerit Syazwan lalu menarik baju Hakim kebelakang.
“tak habis-habis nak bergaduh”kata Razif yang menahan badan Azmeer.
“orang datang sini nak happy-happy. Kau datang sini nak cari gaduh pula!”marah Syazwan
Hakim meronta. Syazwan melepaskan gengaman pada baju Hakim.
“aku datang sini nak enjoy juga. Tapi budak-budak kat sini semua bajek-bajek bagus! Apa yang aku buat semua salah. Kau buat tak salah pula. Sebab apa, sebab kau buat tertutup. Cover-cover.”kata Hakim dalam nada tinggi.
“kau tu yang gila seks. Kau ingat semua budak nak main dengan kau?! Lepas seorang-seorang kau goda. Kau tak malu ke?! Kau ingat kau hot bila pakai boxer je, kau ingat kau seksi melancap kat depan sini?! Kat depan orang ramai?!”tengking Azmeer
“wei suka hati aku la, aku nak pakai boxer ke, nak bogel ke, tak susahkan kau pun! Kau je yang lebih-lebih bajek alim! Kau tak sedar kau tu PLU! Sampai ke mati pon kau tetap layan jubo! berkunyit!”herdik Hakim.
“walaupun semua dalam rumah ni PLU, tapi bukan 24 jam main. Bukan 24 jam gila seks macam kau!”marah Syazwan.
“haha tak payah nak tuduh aku gila seks la. Kau tanya Zard tu, siapa yang minta main dulu?! Zard tu yang selalu datang bilik aku minta isap batang aku! Aku tak menolak. Bila turn aku nak dia, dia bajek-bajek lak. Hipokrit! Semua hipokrit kat dalam rumah ni! Kau cikgu, dengan anak murid pon kau sanggup main! Kau lagi jijik dari aku! Main dengan budak bawah umur. Kau tu cikgu, patut kau bimbing dia! Kemana kau bimbing dia? Ke dunia PLU ni??!!”tengking Hakim
semua terdiam memandang ke arah Zackruddin. Dentuman guruh berbunyi kuat diluar banglo. Zackrudin menundukan muka ke lantai.

“semuanya bajek-bajek. Tapi tak sedar, yang diri itu hina!”kata Hakim lalu memandang ke arah Syahir. Syahir gugup jika Hakim menceritakan apa yang berlaku dikolam renang pagi tadi. Hakim menoleh ke arah Redzwan. Redzwan menundukkan muka.

“tak payah nak bajek bagus bercouple. Cinta itu bukan boleh bawak ke mati pon!”Hakim kemudiannya berlalu mendaki tangga.

Azmeer memandang Zard. Airmata Zard mengalir. Azmeer merapatkan diri dengan Zard. Zard berundur ke belakang menjauhi Azmeer.  Sufian mengengam erat tangan Zahrif. Zharif memandang Sufian.

“cinta I kekal pada You. I cintakan You buat selama-lamanya”bisik Sufian dalam mata yang berkaca. Zharif menganggukan kepala.

Zackruddin berjalan meninggalkan Fitri. Fitri terkejut.

“abang, tunggu sayang”kata Fitri.
“aku bukan abang kau lagi dan kau bukan kekasih hati aku.”kata Zackruddin
“bro.”Khuzairi menahan badan Zackruddin.
“tak baik buat budak tu macam tu. Bukan dengan cara begini.”kata Khuzairi
“aku tak tau. Aku tak faham. Sampai sekarang aku rasa diri aku kosong. Tapi ada sesuatu yang buatkan aku bernafsu pada dia. Aku tak boleh cintakan dia. Tak ada langsung rasa cinta tu dalam diri aku. Tapi entah mengapa aku selalu bernafsu pada dia”luah Zackruddin.
“abang..jangan tinggalkan sayang”kata Fitri
“Diam!!”tengking Zackruddin. Fitri terkejut lalu menangis
“sabar bro.”tenang Khuzairi
“apa yang kau dah buat pada aku? Apa yang buatkan aku bernafsu sangat pada kau?! Ini bukan diri aku. Betul kata budak tadi. Aku ni cikgu kau! Aku patut bimbing kau untuk berjaya. Bukan bimbing kau untuk jadi macam ni! Aku malu dengan diri aku!”tegas Zackruddin menahan marah. Matanya berkaca. Zackruddin kemudiannya berlalu pergi ke tingkat atas. Fitri menangis teresak-esak menutup mukanya.

“sudahla tu jangan..”Khuzairi terkejut melihat kemunculan asap hitam dibelakang Fitri. Satu lembaga hitam berdiri dibelakang Fitri
“Hantu!!”jerit Redzwan yang ketakutan
“Arghhh”lembaga tersebut memeluk Fitri lalu terbang sebelum ghaib
Semua yang berada dilobi terkejut.

“Ya Allah. Apa benda tu?”Syazwan kaget.
“aku dah cakap aku nampak hantu dulu, kau orang tak nak percaya”kata Azmeer
“kemana hantu tu bawa budak kecil tu?”tanya Zharif yang sedang memeluk Sufian.
“aku rasa hantu tu dah makan budak tu”kata Syahir
“Faizal..mana Faizal?”tanya Razif
“aku rasa hantu tu adalah Faizal! Faizal kumpulkan kita kat sini lepas tu makan kita semua”sampuk Redzwan

“aku memang hantu, tapi aku bukan hantu tadi”kata Faizal yang tiba-tiba muncul di depan mereka.
“Arghh!!”Redzwan menjerit.
“Faizal?”Razif pelik melihat Faizal. Tubuh Faizal yang kurus kering kebiruan tidak berbaju hanya berseluar. Kepala Faizal sopek dibahagian kiri. Muka Faizal pucat kebiruan.
“jangan takut. Aku akan bantu kau”kata Faizal
“Lari!!”jerit Redzwan
semua panik dan keadaan menjadi kelam-kabut.
“Berhenti! Tolong jangan pergi! Aku boleh tolong kau!”jerit Faizal.
“bantu? Bantu kami ke hantu tadi?!”marah Sufian.
“aku minta maaf. Bukan begini yang aku rancangkan”kata Faizal
“rancang? Apa maksud kau?”tanya Sufian
Faizal menundukkan muka. Semua jadi terpinga-pinga. Wajah mereka kelihatan sedikit pucat dan ketakutan.
“aku adalah roh yang tidak tenang. Roh yang tidak diterima bumi. Dahulu tempatku disebuah kilang. Sejak warga kilang tersebut menyedari kehadiran aku. Aku telah diusir dari kilang tersebut. Aku merayau-rayau mencari tempat baru yang boleh diterima manusia. Namun kemana sahaja ku pergi, aku pasti di usir sehingga aku melihat satu lagi makhluk seperti aku sedang bertarung dengan seorang lelaki yang digelar ustaz. Makhluk itu tewas. Aku ternampak sebuah buku yang dicampak oleh ustaz tersebut ke dalam hutan. Aku mengambil buku tersebut dan secara tidak sengaja menyeru makhluk itu. Makhluk itu menjanjikan kepadaku untuk memberi aku jasad abadi. Iaitu jasad yang tidak mereput buat selama-lamanya. Namun setelah ku sedari niat jahat makhluk itu. Aku cuba untuk menghapuskannya. Namun aku gagal dan akhirnya aku menjadi begini semula.”cerita Faizal.
“tapi tak bermakna kami rela digunakan oleh kau untuk hantu itu!”tengking Sufian

“ni apa bising-bising ni? Kacau aku nak tidur jela!”marah Hakim dari koridor tangga di tingkat atas. Zackrudin berjalan dibelakang Hakim. Semua yang berada di bawah memandang Hakim dan Zackrudin. Tiba-tiba lembaga hitam tadi muncul dibelakang Hakim.

“Hantu!!”jerit Redzwan
Hakim menoleh kebelakang.Zackruddin melompat kekiri untuk mengelak. Lembaga itu terbang melanggar Hakim yang tidak sempat mengelak.  Hakim terjatuh dari ke lobi.
“Hakim!!”jerit Zard

Lembaga itu kemudiannya terbang menerpa ke arah Zharif dan Sufian. Zharif dan Sufian tidak sempat berbuat apa-apa dan mereka kemudiannya hilang bersama lembaga itu. Zackruddin berlari menuruni tangga menuju ke lobi. Tiba-tiba lembaga itu muncul di hadapan Zackrudin dan menangkap Zackruddin. Zackruddin terkaku lalu ghaib bersama lembaga itu.

“apa yang dah jadi ni??!!”Syahir panik.
“bertenang sayang, abang ada”Syazwan memeluk Syahir.

“arghh sakit. Kaki aku sakit”rintih Hakim.
Razif memeriksa kaki Hakim. Zard memangku kepala Hakim.
“kau boleh gerakkan kaki kau?”tanya Razif
Hakim mengelengkan kepala.
“aku rasa kaki dia ni patah”kata Razif.
“nak buat macam mana ni? Kita kena keluar dari banglo ni!”kata Azmeer.
“Faizal! Apa benda makhluk tu? Apa yang dia buat pada Zharif dengan Sufian?!”tanya Khuzairi
“Makhluk itu cuba membina jasadnya. Makhluk itu perlukan pati dari kau orang. Sebab itu makhluk itu menangkap mereka”kata Faizal
“pati dari kami? Dari kami semua?”tanya Khuzairi
“apa benda pati tu?”tanya Razif yang mengangkat badan hakim sambil dibantu Zard lalu diletakkan ke atas sofa.
“pati itu adalah campuran darah dan air mani”jelas Faizal.
“darah dan air mani?”Azmeer pelik
“makhluk tu sudah dapat pati dari kau”kata Faizal lalu tunjuk ke arah Syazwan. Mata Syazwan terbeliak.
“kau”Faizal tunjuk ke arah Hakim
“dan Zackrudidn”kata Faizal
“dari aku? Arghh macam mana dia ambil dari aku? Aku tak sedar pon”kata Hakim sambil mengerang kesakitan.
“makhluk itu mengambil pati tersebut tanpa kau sedar. Waktu kau tidur adalah waktu yang sesuai pati itu disedut keluar dari tubuh. Tapi ada kesan yang ditinggalkan sesudah pati itu disedut. Terutamanya dibahagian tengkuk atau belakang leher. Ada dua titik hitam. Itu adalah kesan dari tusukan lidah makhluk itu”kata Faizal.
“hah??!!”Syazwan panik lalu meraba tengkuknya.
“ye bang, ada tanda”kata Syahir ketika memeriksa belakang leher Syazwan
Syazwan menoleh kearah Syahir. Syahir memegang pipi Syazwan.

Tiba-tiba kepulan asap menjelma dibelakang Syahir. Syazwan terkejut.

“Sya!!”jerit Syazwan
lembaga itu memeluk badan Syahir lalu terbang. Syazwan memaut tangan Syahir namun terlepas. Syahir ghaib bersama dengan lembaga tersebut.
“Syahir!!”jerit Syazwan dalam linangan air mata.
“sabar bro”Khuzairi menenagkan Syazwan
“kita kena keluar dari banglo ini!”tegas Azmeer
“tak! Aku nak cari Syahir”kata Syazwan
“tapi nak cari kat mana?”tanya Khuzairi
“basement”jawab Faizal
Semua memandang Faizal.
“lembaga tu pasti mengumpul mereka yang diculik di ruang bawah tanah.”kata Faizal.

“aku tak nak pergi!”kata Azmeer
Razif menoleh ke arah Azmeer.
“kita boleh minta pertolongan orang. Kita panggil polis ke bomba ke untuk datang sini dan bantu kita”kata Azmeer
“tapi kita kena cepat. Aku risau kita terlambat dan Sya..sya mati!”kata Syazwan cuba menahan sebak.
“aku tak faham”sampuk Redzwan
“kenapa?”tanya Razif.
“telefon aku, tak ada signal”kata Redzwan
Azmeer mengeluarkan telefon bimbitnya dari seluar
“aku pun tak ada”jawab Azmeer
“kenapa tak ada coverage? Semalam ada je”kata Khuzairi membelek telefon bimbit nokia 3230 pemberian Badrul itu.
“kuasa mahkluk itu makin kuat”sampuk Faizal.
“kita tak boleh duduk sini lama-lama lagi. Kita kena keluar! Sebelum kita pula ditangkap hantu itu.”kata Redzwan
Azmeer kemudian berjalan ke pintu banglo. Tombol pintu dipulasnya. Azmeer menolak kuat pintu itu. Namun pintu tersebut tidak terbuka. Azmeer kemudiannya cuba menolak daun tingkap. Tapi terkunci.
“kita tak boleh keluar. Kita terperangkap!”kata Azmeer.

Suasana agak suram. Sufian perlahan-lahan membuka mata. Sufian melihat suasana sekeliling yang samar. Cahaya lilin yang malap itu tidak menerangi seluruh kawasan itu. Sufian cuba bergerak. Tapi gagal. Sufian melihat tubuhnya berbogel dan terlekat didinding. Sufian menoleh ke arah kanan.

Sufian lihat Zharif juga berbogel dan telekat didinding tidak sedarkan diri. Sufian ketakutan. Sufian melihat lembaga hitam menjelirkan lidahnya ke tengkuk Syahir yang badannya tergantung dan terlekat disebelah Zharif.. Lidah panjang yang berwarna hijau kehitaman itu sungguh mengerikan. Sufian cuba memanggil Zharif. Namun Zharif masih tidak sedarkan diri. Sufian terkejut bila lembaga itu menoleh ke arahnya.wajah lembaga itu sungguh mengerikan.

Razif berjalan menghampiri Faizal.

“pasti ada cara untuk kita keluar dari sini. Kau cakap kau nak bantu kami, jadi bantu kami untuk keluar dari sini”kata Razif. Syazwan menoleh ke arah Razif.
“tak! Aku tak nak keluar dari sini selagi syahir tak selamat!”tegas Syazwan.
“kau gila?! Habis kau pun nak mati ke? Aku tak jamin Bf kau masih hidup lagi. Tapi aku dengan yang lain hidup, dan aku nak keluar dari banglo ini supaya aku terus hidup! ”tegas Azmeer.
“pasti ada cara untuk kita selamatkan yang lain. Pasti ada cara untuk kita lawan dengan hantu itu”kata Razif
“wei itu hantu. Kau gila ke nak lawan dengan hantu?”kata Azmeer.
“makhluk tu boleh dilemahkan dengan garam dan air masin. Tapi untuk hapuskan makhluk itu kena baca mantera dari buku”sampuk Faizal
“buku apa?”tanya Syazwan
“buku tu ada mantera untuk menyeru dan menghapuskan makhluk itu. Tapi bukanlah hapuskan semangat atau roh makhluk itu. Mantera itu hanya cukup untuk hapuskan jasad mahkluk itu”kata Faizal
“mana buku tu?”tanya Khuzairi
“buku itu telah diambil makhluk tersebut dan disimpan. Aku rasa buku itu disimpan diruang dibawah tanah tempat mereka diculik”kata Faizal
“dimana ruang bawah tanah tu?”soal Syazwan.
“ikut aku”jawab Faizal.

Syazwan berjalan dibelakang Faizal sambil diikuti Redzwan dan Khuzairi. Razif mencapai lilin dan berjalan disisi Khuzairi. Azmeer memandang Zard yang sedang memangku kepala Hakim diribanya.

“tak apa, saya duduk disini. Jaga dia. Awak pergilah tolong yang lain”kata Zard sambil mengusap kepala Hakim yang sudah lena itu.
Azmeer menganggukan kepala. Azmeer berlalu meinggalkan mereka.

Syazwan mencapai sebotol garam dari dalam kabinet dapur. Razif membancuh air garam dan memasukkan kedalam beberapa botol. Botol itu kemudiannya diagihkan kepada Redzwan dan Azmeer. Redzwan memberikan botol itu kepada Khuzairi.

“ermm aku tunggu kat lobi, teman Hakim dengan Zard”kata Redzwan
“kenapa? Kau takut ke?”tanya Razif.
Azmeer dan Khuzairi tersenyum.
“ye, memang aku takut!”kata Redzwan berjalan ke lobi.

Lembaga itu muncul di hadapan Redzwan. Redzwan tergamam. Lembaga itu membuka jubahnya lalu menerkam Redzwan.

“garam! Taburkan garam ke arahnya!”arah Faizal

belum sempat Syazwan membaling garam yang digengamnya. Lembaga itu sudah gahib dalam kepulan asap.

“semua ini tak jadi kalau kita pergi pulau redang!”bentak Khuzairi.
Razif terdiam.
“dah. Jom kita pergi”kata Syazwan
“aku rasa ini perangkap”kata Azmeer
“nak tak nak kita kita selamatkan yang lain.”kata Razif.

Pintu bilik stor terkuak. Didalam bilik stor terdapat lagi satu pintu. Pintu itu dibuka Faizal. Terdapat satu anak tangga yang menuju ke bawah. Diruang bawah itu terdapat cahaya lilin yang samar-samar. Syazwan berjalan perlahan-lahan menuruni anak tangga itu mengikut Faizal.

Setibanya diruangan bawah bau hanyir begitu menusuk hidung. Mereka terkejut melihat tubuh rakan-rakan mereka yang lain berbogel terlekat didinding.tiada seorang dari mereka yang sedar.Lembaga itu tidak kelihatan disitu. Azmeer mula tidak sedap hati. Syazwan melihat Syahir terlekat didinding. Syazwan berlari mendapatkan Syahir. Tubuh Syahir cuba ditarik Syazwan. Syazwan cuba mengejutkan Syahir yang pengsan itu.

“mana hantu tu?”tanya Razif

tiba-tiba muncul kepulan asap muncul ditengah-tengah bilik itu. Azmeer melemparkan garam ke arah lembaga itu namun lembaga itu terbang ke belakang mengelak garam tersebut. Lembaga itu kemudiannya menghEmbuskan asap hitam kepada mereka. Mereka terpelanting kebelakang dan tidak sedarkan diri. Syazwan terkejut. Lembaga itu menghembuskan asap hitam ke arah Syazwan. Syazwan jatuh pengsan dikaki Syahir.



BERSAMBUNG


BAHAGIAN AKHIR AKAN TERSIAR DALAM MASA 60MINIT DARI SEKARANG


PATI : Senja Yang Berduka






PATI Senja Yang Berduka


Jamuan makanan tengah hari diadakan di tepi pantai. Kumupulan lelaki homoseksual itu berjalan menghampiri sebuah meja besar yang terhidang makanan tengahari. Masing-masing duduk dimeja makan menantikan jamuan dimulakan. Cuaca cukup indah. Angin bertiup sepoi-sepoi bahasa mennyamankan lagi suasan pada petang itu. Faizal berdiri menyampaikan ucapan ringkas

“baiklah kali ini kita akan makan ditepi pantai yang indah ini. Dan petang nanti seperti dijadualkan akan berlangsung bola tampar pantai. Pasukan yang menang akan diberi hadiah pada malam nanti dimajlis penyampaian hadiah. Selain itu juga, akan berlangsung aktiviti pertandingan karaoke.”
“kalau aku tak nak menyanyi?”sampuk Azmeer
“Sporting la sikit bro, orang lain menyanyi tak akan kau tak boleh menyanyi”kata Faizal
“yela, rileks ar bro. Suara aku pun tu kelaut gak. Tapi nak enjoy kan last night kita malam ni kat sini”kata Khuzairi
“ok”jawab Azmeer
hakim menjeling. Meluat dengan Azmeer. Jamuan makan dimulakan.

 Selesai bermain bola tampar tadi. Hakim sedikit bengis kerana tewas dengan pasukan yang dianggotai Azmeer. Entah mengapa sejak peristiwa malam semalam, hakim menjadi benci pada Azmeer. Walaupun pada mulanya Hakim meminati wajah kacak Azmeer, namun bila tercetusnya pergaduhan malam semalam menyebabkan rasa suka berubah menjadi benci.

Khuzairi berhenti melangkah. Telefon bimbitnya bergegar. Khuzairi memandang ke arah Razif yang sedang berjalan sambil berbual dengan Redzwan. Razif dan redzwan berjalan bersama yang lain balik ke banglo setelah selesai permainan bola tampar tadi. Khuzairi berjalan berseorangan ke bawah pokok kelapa.

“hello”Khuzairi menjawab panggilan.
“hello sayang”suara Badrul dihujung talian.
“abang nak apa?”tanya Khuzai
“kenapa tak reply sms abang?”tanya Badrul
“kenapa saya kena reply?”tanya Khuzairi
“khuzai ada kat mana ni? Khuzai dah balik KL ke?”tanya Badrul
“esok saya balik KL, saya sedang bercuti dengan Razif” kata Khuzairi
Badrul terdiam. Khuzairi menanti kata-kata dari badrul.
“Abang nak ceraikan Farah”ucap Badrul dalam nada perlahan namun cukup jelas ceruk cuping telinga Khuzairi.
“Astaghfirullah Al-Azim. Kenapa sampai begitu sekali? Apa dosa kak Farah sampai abang buat dia macam tu”kata Khuzairi kecewa
“abang tak cintakan dia. Abang cintakan Khuzai!”tegas Badrul
“sudahlah bang. Benda dah berlalu. Kita tak boleh bersama,untuk apa abang nak ceraikan Farah?Kita bukannya boleh berkahwin! ”bidas Khuzairi
“khuzai tinggalkan abang pon sebab abang berkahwin dengan Farah kan. Ye memang kita boleh berkahwin. Tapi kita boleh bersama. Kita boleh bersama macam dulu. Khuzai dah lupa ke kenangan kita bersama dulu? Kenangan di pantai waktu abang melamar Khuzai untuk menjadi pelengkap hati abang”Badrul mengungkit kisah lalu

Khuzairi tersentap. Hatinya pilu mengingati detik-detik indah itu. Khuzairi memandang ke bawah, melihat kakinya memijak pasir pantai. Khuzairi menoleh ke arah batu-batu besar yang terdapat di tepi pantai, seakan sama dipantai tempat Badrul melamarnya dahulu. Pandangan Khuzai mula sedikit kabur dan berkaca.

“abang. Janganlah seksa saya. Saya dah buat pilihan dan keputusan. Saya tak menyesal memilih Razif. Saya percaya keputusan yang saya buat adalah demi kebaikan kita bersama. Abang dah bergelar suami orang. Kak Farah, isteri abang lebih memerlukan abang sekarang.”kata Khuzairi
“tapi abang tak boleh. Sudah 2 hari abang tidak menyentuh Farah. Abang tak boleh, abang asyik ingatkan Khuzai. Tolong sayang, kembali pada abang”mohon Badrul.
“anggap kita tak ada jodoh bang. Tolonglah bang. Jika abang berpisah dengan Farah, abang tak akan dengar suara saya lagi, apatah lagi melihat dan berjumpa saya. Tolonglah bang, jika benar abang sayangkan saya abang tak akan mengabaikan tanggungjawab abang sebagai suami pada isteri abang”tegas Khuzairi.
“Khuzai.. kenapa? Kenapa buat abang macam ni? Kenapa Khuzai pergi saat cinta kita kembali?”tanya Badrul dalam sebak
“Maafkan saya. Tapi demi kebaikan bersama. Saya tak boleh bersama dengan abang. Tolonglah bang. Cubalah lupakan saya” kata Khuzairi lalu mematikan panggilan. Khuzairi merenung ke arah laut. Air mata Khuzairi mengalir sedikit.

Khuzairi menoleh kebelakang dan berjalan naik ke tebing. Khuzairi terkejut melihat Razif sedang berdiri diatas tebing sambil berpeluk tubuh. Khuzairi memandang muka serius Razif. Razif berundur beberapa tapak kebelakang dan berjalan ke banglo. Khuzairi berkerut dahi dan mengetap bibirnya.

“Sial ar!”jerit Khuzairi lalu menendang pasir dikakinya.

“bro, nampak pakwe aku?”tanya Syazwan ketika menahan badan Razif. Razif mengelengkan kepala dan berlalu pergi. Syazwan berjalan meneruni tebing dan ke pantai. Syazwan pelik melihat gelagat Khuzairi yang mencangkung sambil menekup mukanya.

Syazwan mencari kekasih hatinya. Langit mulai bertukar perang kekuningan. Senja mula melabuhkan tirai. Syazwan berjalan menghampiri Syahir yang duduk berseorangan tidak jauh dari tempatnya berdiri. Syazwan melangkah perlahan dan akhirnya duduk disebelah Syahir. Syazwan cuba untuk tersenyum namun terasa berat untuknya mengukirkan senyuman, begitu juga berat untuk memberitahu berita penting pada Syahir.

“kenapa dari tadi Syah tengok abang ini muram je?”tanya syahir ketika bermain dengan pepasir yang memutih di tepi pantai.
“abang terlalu menyanyangi Syah, tak sanggup rasanya abang nak menguris perasaan Syah.”jawab Syazwan sambil memeluk erat bahu Syahir.
“kalau begitu, janganlah nak lukakan hati Syah”jawab Syahir lalu mencium pipi Syazwan.
“abang amat bahagia bersama Syah, dan abang harap Syah juga begitu”
“Syah memang bahagia lah bang”kata Syahir

Syahir mengambil ranting pokok dan mula melukis sesuatu di pasir. Syazwan hanya memerhatikan Syahir dengan rasa bersalah. Syahir tidak menyedari lagi perkara apa yang ingin di beritahu Syazwan kepadanya. Syazwan sedar, perkara yang ingin diberitahunya mungkin tidak dapat di terima Syahir.

“dah siap! Cantik tak?!”tanya Syahir
“cantik.tapi apa maksud perkataan ni?”tanya Syazwan ketika melihat perkataan ‘SyahSyaz’ yang dilukis Syahir bersama bunga-bunga di sekiling perkataan itu
“nama kita lah.. ‘Syah’ untuk Syahir ‘Syaz’ untuk Syazwan..bila di gabungkan menjadi ‘SyahSyaz’..maknanya kita tetap bersatu buat selama-lamanya.”kata Syahir

Syazwan merangkul leher Syahir lalu mengucup lama-lama mulut Syahir. Air jernih mula mengalir keluar dari mata Syazwan.

“kenapa abang menangis ni?”tanya Syahir ketika mengesat air mata yang mengalir keluar di pipi Syazwan.
“Maafkan abang, tapi abang terpaksa beritahu Syahir sesuatu. Abang harap Syahir dapat terimanya dengan tabah”kata Syazwan
“apa dia?”
“keluarga abang nak meminang kakak Syah untuk abang”kata Syazwan

Jantung Syahir bagaikan direntap kuat mendengar kata-kata Syazwan tadi. air matanya mula deras mengalir. Syahir mula menangis teresak-esak.

“Abang tak mampu untuk menolaknya, jangan biarkan ikatan perkahwinan ini sebagai pemusnah hubungan kita” kata Syazwan ketika berusaha memujuk Syahir yang sedang bersedih.
“Kakak Syah lebih layak disamping abang,bukan Syah”kata Syahir sambil mengesat air matanya yang laju mengalir keluar.
“Tapi abang sayangkan Syah lebih dari dia. Abang hanya cintakan Syahir sahaja” kata Syazwan lalu memeluk Syahir. Angin bayu yang dingin bertiup lembut selembut pelukan Syazwan, setelah sekian lama akhirnya mereka dapat juga bercuti bersama. Banyak kali perancangan mereka untuk bercuti bersama gagal, akhirnya kini mereka dapat bercuti bersama. Namun percutian yang di idamkan mereka tidak seindah yang diharapkan. Syazwan akhirnya memberitahu hasrat keluarganya untuk meminang kakaknya.
“Abang merayu kepada Syah, jangan tinggalkan abang dalam saat abang amat memerlukan Syah”rayu Syazwan sambil menguncup dahi Syahir
“tapi ”
“jangan nak bertapi-tapi lagi..janji dengan abang, Syah ada di saat abang perlukan Syah..abang perlukan Syah pada setiap saat dalam hidup abang”kata Syazwan

Syahir berdiri lalu berlari pulang ke banglo. Syazwan tidak sempat untuk menahan Syahir. Syazwan tidak dapat menahan sebak lalu mengalirkan air mata.

“ARGHHH”Syazwan menjerit kesedihan.

Zackrudin menyelimutkan Fitri yang tertidur kerana keletihan bermain bola tampar tadi. Waktu sudah menghampiri pukul 6 petang. Zackrudin berjalan masuk ke dalam bilik air. Sesudah mandi. Zackrudin menyarungkan seluar pendek sukan yang selalu dipakainya untuk berjogging. Zackrudin menghidupkan penghawa dingin. Bimbang jika Fitri kepanasan nanti.

Zackrudin berjalan ke kolam renang. Beberapa staff sedang sibuk menyediakan persiapan untuk aktiviti malam ini. Karaoke dan barbeku. Zackrudin berjalan ke ruang dapur banglo. Zackrudin membuka peti ais. Zackrudin mengambil sebotol air mineral dari peti sejuk. Zackrudin kemudiannya berjalan keluar ke bahagian belakang Banglo. Keadaan sedikit semak samun dengan lalang yang meninggi.

Zackrudin kemudiannya duduk disebuah kerusi batu dan memerhati kawasan hutan tidak jauh dari belakang banglo tersebut. Hakim berjalan masuk kedalam dapur dan membuka pintu peti ais. Air tin 100plus yang dibelinya tadi diambil. Hakim membasuh tin minuman tersebut disinki. Hakim sedikit terkejut memandang cikgu lelaki itu yang duduk berseorangan dibelakang rumah.

Hakim menatap tubuh badan cikgu itu yang tidak berbaju. Hakim meramas bonjolan didalam seluar pendeknya. Hakim berjalan keluar dan menghampiri cikgu itu.

“seorang je bro?”tegur Hakim yang berdiri disebelah Zackrudin.
“ye”jawab Zackrudin lalu memandang Hakim.
“mana budak kau?”tanya Hakim
“dia tidur kat dalam bilik.”jawab Zackrudin
hakim kemudian mencangkung disebelah kerusi batu itu.
“budak tu, boyfriend kau ke?”tanya Hakim
Zackrudin mengangukkan kepala.
“aku macam tak percaya”kata Hakim
“kenapa pula?”tanya Zackrudin
hakim tidak menjawab. Hanya melihat wajah tampan Zackrudin.
“aku tak sangka kau minat budak bawah umur”kata Hakim.
“aku tak suka budak-budak”kata Zackrudin
“habis tu, kenapa kau couple dengan budak itu?”Hakim hairan
Zackrudin terdiam.
“entahlah. Aku tak boleh berjauhan dengan dia. Aku asyik ingat je kat dia. Aku rasa macam aku jatuh cinta bila dia ada dekat dengan aku,sebab tu aku bercouple dengan dia”kata Zackrudin.
“kau tak rasa bersalah ke? Kau tu cikgu, dia tu anak murid kau. Kalau kena tangkap, kau boleh masuk penjara tau.”kata Hakim
“aku tak buat salah. Aku cintakan dia. Aku jaga dia dengan elok. Aku tak pernah pukul dia. Dia sendiri yang minta aku supaya dekat dengan dia. Berada disamping dia”tegas Zackrudin
“kau dah kahwin?”tanya Hakim
Zackrudin terkejut. Zackrudin menolehkan mukanya memandang ke hutan. Jari Zackrudin memegang jari kelingking yang berbekas cincin itu. Cincin yang ditanggalkan Fitri pada malam semalam.
“kenapa diam?”tanya Hakim
“belum. Aku belum kahwin.”jawab Zackrudin
“kau belum kahwin ke atau kau lupa yang kau dah kahwin?”pertanyaan Hakim membuatkan Zackrudin bercelaru. Zackrudin cuba mengingati jika dirinya sudah berkahwin.namun ingatannya gelap. Seringkali Zackrudin bermimpi mendengar suara wanita menyebut namanya. Namun hingga kini cikgu itu tidak mengerti maksud mimpinya itu.
“aku rasa kau kena brainwash ni. Kau sendiri cakap tadi kau tak suka budak-budak, habis tu kenapa kau boleh bercouple dengan budak-budak? Kau mesti kene brainwash ni”kata Hakim
“brainwash? Fitri brainwash aku?”Zackrudin tidak percaya
“kenapa?”tanya Hakim
“dia budak-budak lah bro.”Zakrudin tertawa
“kau tak percaya budak-budak boleh buat macam tu?”tanya Hakim
Zackrudin mengelengkan kepala sambil tersenyum
“dulu aku ada kawan serumah yang kena sampuk dengan hantu perempuan kat kawasan rumah aku. Hantu tu buatkan kawan serumah aku jadi gila. Maksud aku kawan serumah aku tu suka dan jatuh cinta pada hantu itu. Pada malam dia kena sampuk, seorang lagi kawan aku cerita kisah sebenar yang kawan serumah aku tu sebenarnya bercinta dengan hantu. Tapi budak tu tak percaya. Kemudian malam esoknya, kawan serumah aku dijumpai mati di tempat hantu perempuan tu. Ada yang kata dia bunuh diri, ada yang kata hantu tu bunuh kawan serumah aku. Entahlah. Aku tak nak perkara itu terjadi pada kau je”cerita Hakim
Zackrudin terdiam.
“entah-entah dia guna-gunakan kau. Dia hantar hantu raya ke saka ke untuk buat kau syok kat dia”kata Hakim.
Zackrudin tersentak. Tiba-tiba zackrudin teringat akan kejadian yang berlaku pada tahun lepas. Kejadian Fitri dirasuk oleh dukun Pak Wardi.
“tak mungkinlah. Dia budak-budak je. Lagipun saka tu dah dimusnahkan”kata Zackrudin lalu berdiri.
“jadi betullah budak tu ada saka?”tanya Hakim lalu berdiri dihadapan Zackrudin
“tak bukan dia”jawab Zackrudin.
“tak kisahlah siapa. Tapi betul ke kau suka kat budak-budak?”tanya Hakim
“aku suka pada Fitri seorang je”jawab Zackrudin.
“kalau aku, kau suka tak?”tanya Hakim
“hah?”Zackrudin pelik

Hakim merapatkan mukanya kemuka Zackrudin. Lalu bibir Zackrudin dikuncupnya. Zackrudin cuba berpaling namun Hakim memegang muka Zackrudin. Lidah Zackrudin disedutnya. Zackrudin berhenti melawan. Zackrudin terkaku dengan ciuman berahi dari Hakim. Hakim kemudiannya menyedut putting dada Zackrudin. Seskali zackrudin mendegus keenakkan.

Redzwan hanya memerhatikan perlakuan Hakim dengan mata yang agak terbeliak. Sudah lama redzwan memerhatikan mereka. Namun tidak menyangka mereka akan melakukan perbuatan itu di belakang rumah tersebut.

“tak guna punya jantan”Zard bersuara bengis
Redzwan terkejut lalu menoleh kebelakang.
“bro..”tegur Redzwan.
Zard terus berlalu kedepan meninggalkan Redzwan didapur.

Hakim kemudiannya melondehkan seluar Zackrudin. Daging yang sedang mengeras itu memanjang dan membesar perlahan-lahan dalam keadaan berdenyut-denyut. Redzwan terkejut melihat saiz zakar milik Zackrudin. Itulah zakar yang paling besar pernah dilihatnya selain zakar hakim yang agak kecil dari zakar Zackrudin yang dilihatnya pada malam semalam.

Hakim memasukkan daging tersebut kedalam mulutnya. Zackrudin hanya memandang muka Hakim yang mendonggak memandangnya. Nafas zackrudin turun naik dengan agak kencang. Muka hakim mula kemerah-merahan bila mencuba untuk menalan kesemua daging keras Zackrudin itu didalam mulutnya. Redzwan masih memerhatikan perlakuan sonsang itu, redzwan mencapai sudu di sebelah sinki. Namun sudu itu terjatuh kedalam sinki.

Zackrudin tersentak lalu menarik keluar dagingnya itu dari dalam mulut Hakim. Zackrudin menyarung kembali seluar pendek yang dilondehkan Hakim. Zackrudin tergesa-gesa berjalan ke hadapan tanpa melalui dapur. Hakim berdiri lalu memandang tepat ke arah Redzwan. Redzwan tersentak lalu segera berjalan meninggalkan dapur.

Senja pun melabuhkan tirainya. Kawasan sekitar menjadi gelap. Lampu disekeliling banglo terpasang sendiri menyinari kawasan sekeliling Banglo. Terutamanya kawasan kolam renang yang indah diterangi cahaya lampu kelip-kelip.


BERSAMBUNG

SAMBUNGANNYA DALAM MASA 30 MINIT LAGI.. TERUSKAN MEMBACA..HEHEHE