12 September 2015

Sisi Gelapku : FORM 6



SISI GELAPKU : FORM 6


pagi itu sungguh dingin sekali sama seperti pagi-pagi sebelumnya. Sudah hampir 5 minit berlalu selepas bondaku mengejutkan aku dengan menyalakan lampu bilik ku. Aku masih dibaluti selimut bercorak kotak-kotak berwarna merah. Selimut yang ku guna pakai sejak dari tingkatan 2 lagi. Mataku masih terpejam.

“kau dah bangun ke belum??”jerit emak aku di dapur.
“dah la!”jawab aku di dalam bilik.
Aku bangkit dari katil. Balutan selimut itu terurai. Bulu romaku berdiri. Dingin sekali. Aku mencapai tuala dan membaluti tubuhku yang tidak berbaju itu. Aku melangkah perlahan-lahan ke dapur. Aku menoleh ke arah emakku yang sedang cuba menghidupkan api dapur untuk memasak air. Dapur gas tu memang celaka. Ikut mood dia nak nyala atau tak.

Aku melihat ke dalam kolam mandi. Pili air ku buka. Aku melondehkan seluar pendek dengan design ala-ala hawai yang ku beli di pasar malam pada bulan lepas. Uncle cina tu bagi offer, beli 2 helai baru rm10. Aku pow emak aku terus aku capai dua helai seluar itu.

Pagi ini merupakan hari pendaftaran bagi pelajar-pelajar baru tingkatan enam. Ye, aku masuk form 6. emak aku cukup bising bila aku nak masuk form 6. emak aku suruh aku bekerja je. Aku malas la nak kerja. Tak adaa mood lagi untuk aku bekerja.

Aku memandang ketulan ais di dalam minuman milo yang dibuat oleh emak aku tadi. Ye, pelik kan kalau mandi pagi punyalah liat aku ni. Takut sejuk. Tapi bila bab minuman mesti kene sejuk. Tak boleh panas atau suam. Dah jadi habit aku minum air kena minum air yang sejuk. Cuma di usia sekarang ni je aku mula berjinak-jinak dalam minum air panas dan suam hehe

“cepatlah minum, dah pukul berapa ni nanti lambay pergi sekolah!”tegur emak aku
“yela orang tau la”kata ku. Sarapan pagi aku memang simple, setakat minum air secawan je dah cukup. Dulu aku tak boleh makan waktu pagi. Kalau aku makan juga, aku mempunyai potensi besar untuk cirit-birit nanti.

Suasana sekolah itu sungguh riuh. Paham-pahamlah budak-budak sekolah kan, memang sukar dikawal. Aku berjalan ke arah dewan. Aku mengukirkan senyuman bila melihat beberapa rakan kelas dan sekolah aku berada disitu. Untuk tingkatan 6 ini, aku bersekolah di sekolah lain kerana sekolah terdahulu hanya ada hingga ke tingkatan 5 sahaja.

Aku terpandang Hidayah yang begitu ayu sedang berbual bersama rakan dari sekolahnya. Sebelum ini aku ada berjumpa Hidayah di stesen minyak ketika aku menggunakan mesin ATM disitu. Hidayah ada mengatakan bahawa akan sambung belajar di tingkatan 6.

hari pertama kelas tidak ada langsung sesi pembelanjaran. Hanya sesi perkenalan sahaja. Rasa gugup sejak semalam hilang sama sekali bila aku jumpa beberapa kawan yang sekepala denganku. Kelibat Hairi tiada. Mungkin Hairi tidak sambung belajar di tingkatan 6. baguslah kalau dia tiada.

Untuk subjek tertentu, kelas aku dan kelas sebelah akan bergabung dan sesi pembelajaran akan melibatkan pencantuman dua kelas atau gabungan jumlah pelajar. Hidayah berada di kelas aliran sains. Sebelum ni dia cakap dia masuk kelas aliran sastera tapi rupanya dia layak untuk berada di kelas aliran sains. Pandai gak minah tu sampai masuk kelas tu. Aku ni setakat masuk aliran sastera je.

Semasa sesi pergabungan kelas aku dan kelas sebelah, aku terpandang sebuah meja yang terukir nama 'BAD' ,aku pasti itulah meja yang digunakan Badrul ketika bersekolah disini. Aku merancang untuk mengambil meja tersebut. Aku ingin mengunakan meja itu.

“meja kat kelas kau tak cukup ke?”tanya seorang minah dikelas sebelah
“tak cukup sebab cikgu aku cakap nanti akan ada budak baru masuk esok”tipu aku lalu mengangkat meja itu. Minah tersebut tidak bersuara.
“buat apa kau amek meja lagi?”tanya rakan sekelasku Aiman
“saje je”jawab aku
“meja kat belakang ni banyak lagi la. Guna jela meja tu”kata Aiman
“tak nak. Meja tu tak best.”jawab aku lalu menyambungkan meja itu dengan meja Aiman.
“meja kat belakang ni lagi baru dari meja ni la”kata Aiman. Adoii banyak tanya lak dia ni.

Dalam tempoh seminggu persekolahan memang ramai yang berhenti dari tingkatan 6. ada yang masuk PLKN la, ada yang dapat tawaran buat diploma dari IPTA, ada yang masuk kolej dan ada yang memang sesaje je berhenti sebab bosan belajar. Waktu rehat kadangkala aku akan makan bersama dengan Hidayah.

Macam biasalah, waktu kat sekolah ni bila budak-budak lain nampak kita rapat je dengan perempuan terus kata kita bercouple dengan perempuan tersebut. Walaupun aku memang malu nak mengaku yang aku syok kat Hidayah pada kawan-kawan aku, tapi aku benar-benar berharap yang hubungan aku akan ke tahap couple dengannya.

Petang itu aku pulang ke rumah. Selepas mandi. Aku makan di ruang tamu sambil menonton tv. Tiba-tiba telefon bimbitku berdering. Aku berlari ke dalam bilik dan mencapai telefon bimbit yang sedang dicas itu. Aku cabutkan dari wayar pengecas.

“hello”suara di hujung talian.
“hello”jawabku
“dah balik sekolah ke?”tanya Badrul
“dah. Tengah makan ni”jawabku
“oh, aku kacau ke?”tanya Badrul
“takdelah. Abang tak kacau pun”kataku
“best ke sekolah?”tanya Badrul
“macam biasa je. Abang pernah sekolah kat situ kan.”kataku
“ye. Tapi bosan sebab Khuzai tak ada”kata Badrul
“sekarang saya dah ada tapi abang pula yang tak ada”kata ku
“mmmm . Betul ke Hairi tak masuk form 6?”tanya Badrul
“tak. Dalam masa seminggu ni tak nampak pun dia kat sekolah. Dia tak masuk form 6 kot”jawabku.
“tapi dia masih duduk kat kampung tu lagi ke?”soal Badrul
aku tidak menjawab pertanyaan Badrul sebab mulut aku penuh dengan nasi. Sambil borak dengan Badrul aku makanlah. Hehehe
“khuzai? Kenapa diam?”tanya badrul
“sorry tadi tengah makan hehehe”
“laa makanlah dulu”
“tak pe, dah nak habis dah pun”
“makanlah bagi habis dulu,barulah cakap dengan abang”
“ok dah habis dah”kataku lalu minum air.
“tak senonoh perangai. Makan sambil bergayut”
“dah lama saya tak nampak hairi. Mungkin hairi dah tak duduk sini lagi kot.”jawabku
“yeke ni? Betul?”
“betullah”
“tak main dengan dia ke?”
“nak main macam mana, dah dia tak duduk sini lagi lah”entah papelah. Suka mengunkit cerita lama. Saje cari point nak gaduh.
“kalau tak ada baguslah.”
“abang nak tau tak, ritu saya jumpa satu meja ni. Ada nama 'BAD' kat meja tu. Tu meja abang kan?”tanya aku
“mmm nama tu tulis kat bahagian mana?”
“kat bucu sebelah kiri.”
“ye kot. Abang pon ingat-ingat lupa”
“abang duduk dengan sape kat johor?”
“duduk kat rumah pakcik. Tapi abang nak cari rumah sewa lah nanti”
ok cukup lah tu aku ceritakan perbualan aku dengan badrul pada petang tu. Nanti kalau cite panjang-panjang kang korang bosan lak sebab tak ada isi penting pon dalam perbualan itu hehehe..

ye aku pasti kaorang pasti pelik, kenapa aku masih berhubung dengan badrul walaupun sebelum ni aku dah pututs dah dengan dia melalui sms..

“abg mtk maap sgt2 kat khuzai,aku mgaku aku slh sbb tarik ko kat dunia gay ni,aku mmg bslh..tp tujuanny aku nak ko bcinta dgn aku,tp sblikny ko curang dgn aku,aku mtk maap sgt2 sbb bksr dgn ko,aku hrp ko maapkn aku,lps ni myb kita x bsm lg,aku undur dr,aku xnk,ko & aku tluka lg..jd aku lpskn ko,selama bcinta dgn ko aku mmg bahgia,tp aku ttp xleh trm yg ko curang blkg aku!..jd lps ni kita wat jln idup msg2..Wassalam”

Airmata aku mengalir keluar bila membaca mesej badrul,setelah seminggu,akhirnya badrul menghantarkan mesej utk memutuskan hubungan..

“sy pun nak mtk maap kat abg sbb bg idea giler psl 3some..xpela,bnda dh jd..kalo ini yg ko nak,aku bsetuju..tp aku tetap menyanyangi ko,sbb ko cinta pertama aku..take care..sorry again..wassalam”

ye, sebenarnya ada lagi sambungannya.. badrul kemudian datang ke rumah aku. Katanya dia akan ke johor. Tapi sebelum dia nak pergi, dia nak tatap wajah aku buat kali terakhir katanya.. aku mengikut dia masuk ke dalam kereta, kerana pada waktu itu aku berharap yang hubungan aku dan dia kembali pulih semula.

Setibanya di lokasi dimana saat pertama badrul melamar aku untuk dijadikan kekasihnya. Badul meminta maaf kerana terlalu ikutkan perasan amarahnya. Aku juga meminta maaf atas kesundalan perangai aku waktu itu. Pada mulanya kami macam berat untuk pulihkan hubungan kami. Tapi kami juga macam tak sanggup berpisah. Aku duduk di batu melihat badrul sedang berdiri di hadapan aku memandang laut melaka yang boleh tahan berkeladak airnya..sebijik drama melayu la..

“bila khuzai sebut nama hairi, abang dah rasa lain. Abang rasa hairi akan rampas khuzai dari abang”kata badrul
“masa mula-mula saya ingat hairi budak biasa macam lelaki biasa. Saya tak tau pun dia gay”kata aku
“habis tu macam mana khuzai tau dia gay?”tanya badrul lalu berdiri didepan aku
“malam tu. Hmm abang ingat tak hari yang abang pergi kem bina diri”
“bina negaralah”
“ye bina negara, waktu pagi tu abang hantar saya ke sekolah abang ada cium saya. Hairi nampak”kata aku
“dia nampak?”
“ye dia nampak. Sebab tu malam tu dia ajak saya lepak rumah dia. Lepas tu suruh saya teman dia tidur sebab malam tu mak bapak dia tak ada kat rumah”
“malam tu yang kau main dengan dia?”
“ye, malam tu. Sejak dari malam tu saya rasa seronok pula, sebab tu saya selalu main dengan dia”kata ku.
“best sangat sampai ajak threesome dengan abang”kata badrul lalu berpeluk tubuh
“abang pernah main dengan saya kan, apa yang abang rasa?”tanya aku
“best”
“macam tu gak saya rasa.”
badrul memandang wajahku dalam-dalam.
“hairi tu bagi adik jolok dia ke?”tanya badrul
“ye, saya yang cucuk dia”jawab aku. Hahaha macam kelakarkan ayat cucuk ni hahaha sebab time tu aku tak tau sangat maksud fuck tu si badrul pun tak beritahu aku apa-apa istilah yang budak gay ni guna hmm aku rasa dia pun tak tahu kot hahaha.
“abang ingat si hairi yang jolok khuzai”kata badrul lalu mencangkung dihadapan aku.
“setakat ni abang sorang je yang dah cucuk saya”jawab aku
“setakat ni lah, ada plan nak kene cucuk dengan orang lain?”tanya badrul
“apa abang ni. Sakitlah. Ingat saya suka ke”
“habis dengan abang sakit ke?”
“boleh tanya lagi lak”
badrul tersenyum.
“kalau macam tu abang tak kisah sangat”cakap badrul
“tak kisah?”
“yela, tak kisah sebab benda tu special untuk abang je”..macam cibai.
“jadi abang minta putus sebelum ni sebabkan lubang saya jela. Bukannya abang betul-betul cintakan saya?”tanya aku yang mula meluat
“eh mana ada. Abang cintakan khuzai. Betul sayang. Itu semua tak penting.”kata badrul lalu mencium tangan aku
“dah tak payah.”
“ala janganlah merajuk”kata badrul lalu mencium lagi tangan aku
“orang nampak lah. Malu nanti”kata aku

petang itu segalanya kembali seperti biasa seperti permulaan hubungan yang baru. Aku cuma berharap yang hubungan ini terus berkekalan. Walau jauh di sudut hati aku rasa seperti ragu-ragu pada hubungan songsang ini. Tapi kehadiran badrul penyeri dalam hidupku. Aku belum pernah lagi merasa dicintai oleh seseorang dan barul adalah orang pertama yang memberi aku rasa itu.

seminggu kemudian sesi pembelajaran bermula. Memang aku akui untuk hari pertama sahaja aku susah nak terima ilmu. Tambah-tambah lagi otak ni yang dah tutup memori khas untuk slot ilmu sejak berakhirnya tingkatan 5. selain tengah angau kat Hidayah aku juga dalam diam meminati seorang pelajar lelaki yang sekelas denganku. Waktu itu ku hanya mengagumi ketampanan wajah pelajar lelaki itu. Aku cuma berangan yang aku mampu memiliki wajah setampan dia hahaha kelakar lah.

Pelajar yang ku namakan Zul ini merupakan bekas pemain bola sepak di sekolahnya dahulu. Waktu bersembang dengan dia aku seakan sukar untuk bertentangan mata dengannya. Aku akan pandang ke arah lain, bila dia berbual dengan budak lain baru aku berani memandangnya kerana dia tak akan perasan yang aku sedang menikmati setiap inci struktur wajahnya yang tampan itu.

“betul ke nak berhenti nanti Zul?” aku terdengar seorang pelajar perempuan bertanya kepada Zul
“ye, aku nak berhenti.”jawab Zul. Aku terkejut.
“kenapa?”tanya budak perempuan tu lagi
“aku dapat offer kerja kat hospital. Jadi pembantu makmal”jawab Zul. Aku rasa sedikit sedih. Entah kenapa macam sedih sangat bila Zul nak tinggalkan aku eh tinggalkan sekolah ni.

Hari ni merupakan hari terakhir Zul bersekolah. Aku dapat berjabat tangan dengan Zul sebelum Zul keluar dari kawasan sekolah. Itulah hari terakhir aku menatap ketampanan wajah Zul. Hubungan aku dengan Hidayah berjalan seperti biasa. Aku tidak menceritakan pada Badrul tentang Hidayah.

'dah rehat ke?' sms dari Badrul
'belum. Lepas habis kelas ni baru rehat bang'balasku
'ok belajar elok-elok. I miss you.'
'miss u too'

gedik kan, macam tu la aku rasa bila bersms jiwang dengan Badrul ni. Lainlah kalau sms dengan Hidayah macam tu. Hehehe. 10 minit sudah berlalu. Namun kelibat cikgu masih tidak kelihatan. Beberapa orang pelajar dari kelas sebelah mula memasuki kelas aku dan beberapa pelajar di kelas aku pula berpindah ke kelas sebelah untuk subjek ini.

Aku tidak memperdulikan pelajar-pelajar yang masuk. Aku sedang khusyuk bluetooth video blue dari handphone kawan aku.hehehe waktu tu memang aku ni antara yang kaki layan video blue. Tapi video blue straigth jela. Mana nak dapat video blue gay time gitu. Kalau ada pon tak adanya aku nak simpan dalam handphone aku ni. Kalau kantoi memang mati aku nanti hahaha

masih ada 4 video blue yang masih belum dihantar lagi dari handphone nokia N-Gage kawan aku. Serius aku dulu memang suka gila dengan handphone ni. Sebab design handphone ini yang begitu stylo dan cool sekali. Namun hampeh sebab tak ada kamera. Zaman itu jenama handphone nokia begitu gah sekali. Rata-rata kawan aku menggunakan handphone nokia 'sabun', nokia 'daun' dan hanya ada beberapa orang sahaja yang menggunakan sony ericson dan motorola.

Sedang leka menunggu kiriman video blue dari kawan aku tu,aku terpandang kearah seorang pelajar lelaki yang berjalan masuk ke dalam kelas aku. Pelajar lelaki itu kemudiannya duduk di kumpulan pelajar dari kelas sebelah. Tidak pernah aku nampak dia sebelum ini, mungkin dia pelajar baru yang baru masuk kekelas hari ini.

Aku menoleh ke arah zul, kemudian aku menoleh ke arah budak lelaki tadi. Ye, budak lelaki itu lebih kacak dari zul. Budak lelaki itu menoleh ke arah aku. Aku memalingkan muka ke arah kawan aku. Budak lelaki itu memandang ke arah kumpulan kawan-kawan aku. Berbanding dengan kelas sebelah, kelas aku mempunyai jumlah pelajar lelaki yang ramai.

“cikgu dah masuk!”kata kawan aku lalu menyembunyikan handphonenya dibawah meja.

“bangun.. selamat sejahtera cikgu”ucap ketua tingkatan

“selamat sejahtera cikgu”ucap kami semua yang berada dalam kelas tersebut.

Semasa sesi pembelajaran berjalan. Acap kali aku memandang lelaki itu. Ramai juga pelajar-pelajar perempuan dikelas aku yang pergi berkenalan dengan budak tu. Cehh!! mentang-mentanglah budak tu handsome. Bukan main lagi mengedik lagi. Asam keping sekor-sekor ngah mengembang la tu!.

Sebenarnya aku pun lupa bagaimana aku boleh bertegur sapa dengan budak lelaki itu. Cuma yang pastinya saat itu aku sedang melepak dengan kawan-kawan aku yang lain dan ketika itu kawan aku budak yang pakai handphone N-Gage tu tengah main game,aku pula tengah tengok game yang dia main tu. Kemudian seorang budak perempuan ini tiba-tiba menyebut

“Ali, meh la lepak sini. Ada awek nak kenal dengan kau ni”panggil Ida yang meruapakan pelajar perempuan yang memiliki mulut becok di dalam kelas aku.
“isyhh apa kau ni ida.”ngomel Leha dalam malu-malu kucing dengan muka kemerah-merahan. Adoii menyampah aku

nama budak tu bukan ali, semua nama sudah ditukar dari nama asal sebab aku tak nak kantoi dengan dia orang hahaha. Ali berjalan ke arah kumpulan kami. Ali melihat ke arah kawan aku yang bernama wan yang sedang bermain game tu.
“wah macam best je game tu. Bluetooth dengan aku boleh?”pinta ali tanpa segan silu.
“kau guna handphone apa?”tanya wan
“handphone ni”kata ali lalu mengeluarkan handphone nokia 'sembilu'.. hahahaha ye time tu budak-budak aku panggil handphone tu nokia sembilu sebab dulu ada drama sembilu yang semua pelakonnya menggunakan handphone tersebut. Makanya terlekatlah nama sembilu pada handphone itu. Hehehe

aku tidak bersuara. Kawan aku yang lain juga tidak bersuara. Kami bagaikan tak mesra dengan si ali ni. Ali kemudiannya duduk di meja bersebelahan ida dan leha. Aku menjeling je. Aku melihat kawan-kawan aku juga begitu.

“bajek-bajek je mamat tu”kata husin
“tu la, aku rasa macam sepak je budak tu”kata jamil
“aku pun sama.menyampah!”kata aku.

Pada mulanya memang aku menyampah kat ali. Sebab sejak dia masuk ke sekolah ini, ramai awek-awek kat sekolah ni yang tergoda dengannya. Yela, ali ni kan handsome. Semua yang pandang pasti terpikat. Aku akui aku cemburu dengan dia. Hidayah pun hampir terpikat dengan ali ni.

Pagi itu aku rasa agak letih sedikit. Sebab malam tadi aku bergayut dengan badrul sampai ke subuh. Semua salah mamat tu la. Boleh pulak ajak sembang. Kalau borak sejam je tak apa lah ni sampai ke subuh. Dia tak kerja hari ni. Habis borak boleh tidur sampai ke petang, yang aku ni.. habis borak terus mandi pergi sekolah. Siot punya boyfriend. Pentingkan diri. Kang kalau tak layan merajuk, bila dah layan pulak, melebih jadinya.

Aku melangkah masuk ke dalam kelas sambil menguap. Aku lihat beberapa kawan aku sedang mengunyah kuih karipap. Aku lihat ali pon ada waktu itu. Aku meletakkan beg yang aku sandang ke kerusi. Aku berjalan ke arah mereka. Aku tengok ada sebuah plastik berisi beberapa biji kuih karipap.

“sapa yang beli ni?”tanya aku sambil membelek-belek kuih karipap itu.
“ali”jawab jamil
“oo ok”kata aku lalu meletakkan semula kuih karipap itu.
Aku berlalu pergi menuju ke tandas.
“kau nak makan, amek jela kuih tu”kata ali
“tak nak”jawab aku
“kau dah pegang dah tadi kan”kata ali lalu berdiri.
Aku terus melangkah. Ali kemudiannya mencapai sebiji kuih karipap lalu menarik bahu aku.

“nah amek lah”kata ali.
“aku tak nak la”aku menepis tangan ali dibahuku
“amek jela. Tak elok tolak rezeki”kata ali
“aku dah cakap aku tak nak”tegas aku
“kau dah pegang tadi kan”kata ali
“aku tengok je. Aku dah kenyanglah”kata aku lalu berjalan meniggalkan kelas.

Setiba di dalam tandas, aku mencuci mukaku untuk memberi kesegaran supaya aku tidak mengantuk. Telefon bimbitku bergetar di dalam poket seluar.

“hi sayang,dah sampai sekolah?”tanya badrul
“dah”jawab aku
“kenapa suara macam tak bermaya je. Sayang sakit ke?”tanya Badrul
“aku mengantok lah!”jerit aku geram kat pakwe aku ni.
“hahaha kesiannya, tak tidur ye hahaha”gelak badrul dalam nada syaiton.
“babi. Aku penat tau. Dah la aku nak pergi masuk kelas.”kata aku
“alololo sorry ye. Nanti dalam kelas tidurlah”kata badrul yang mengajarku tabiat buruk itu.
“hmm yela. Orang masuk kelas dulu. Bye”
“bye sayang. I love u”
“ love u too”

aku melangkah masuk ke dalam kelas. Sesi pembelajaran masih belum bermula. Aku melihat ali masih lagi ada di dalam kelas aku. Aku menoleh ke arah azura yang duduk dimejanya sambil mengunyah kuih donut. Aku melangkah ke arah azura.

“banyaknya kuih. Nak satu leh?”kataku tanpa malu
“ameklah”kata azura tanpa memandangku. Azura lagi sibuk membelek majalah avon.

“kau tengoklah tu. Aku bagi kuih dia tak nak,kononnya kenyang. Tapi boleh lak makan kuih orang lain”jerit ali dari belakang kelas yang menjadi tempat duduk aku dan rakan lain.

“aku tak makan kuih karipaplah”tipu aku
“kalau tak makan, kenapa kau cakap kenyang tadi. Cakap jelah kau tak makan kuih karipap”kata ali
“woi korang ni pasal kuih pon nak memekak lah”kata wan
“budak tu yang bising”kata aku
“lain kali cakap jela kau tak sudi nak makan kuih yang aku bawak”kata ali lalu berdiri dan berjalan masuk ke kelasnya. Aku kemudiannya duduk di tempatku.

“kenapa kau cari gaduh dengan dia?”tanya jamil
“entah”jawab aku
“kau memang sengaja cari gaduh dengan dia ek”tanya wan
“entah kenapa, bila aku pandang muka dia aku rasa menyampah”kataku

-BERSAMBUNG-